Melihat Alam Dari Kacamata Hamba

*  Tajuk artikel ini diambil sempena tema jaulah Sambutan Pelajar Baru Auckland awal tahun ini yang mana saya diminta menyampaikan tazkirah ringkas mengenainya.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~

Melihat Alam Dari Kacamata Hamba

New Zealand terkenal dengan landskap semulajadinya yang indah.  Jika Australia sudah cukup indah dipandang, saya kira New Zealand lebih indah. Kehijauan pergunungannya serta ladang-ladangnya menyegarkan pandangan mata.

Tinggal di rumah ladang di Warkworth menggamit kenangan pada kisah Heidi yang pernah dibaca semasa kecil.  Antara faktor saya menyukai kisah Heidi ialah latar lokasi yang menceritakan tentang pergunungan yang menghijau, segar dan berudara bersih.  Hari ini terasa kebesaran Allah yang mengizinkan saya melihat suasana itu walaupun tidak pernah memasang niat untuk berada di tempat begini suatu hari nanti.

Subhanallah!

3:191

(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka”

 

Ali ‘Imran 3: 191

Selaku hamba, tatkala melihat keindahan alam dan keunikannya, doa di dalam ayat di ataslah yang paling layak diucapkan kepada Pencipta Keindahan.

Hamilton Gardens

 

 

Hamilton Gardens memang indah.  Terletak kira-kira 131 km dari Auckland.  Di dalamnya dibina pula taman-taman indah bertema.    Terdapat 6 taman bertema negara tertentu iaitu Chinese Scholars Garden,   English Flower Garden, Japanese Garden of Contemplation,  American Modernist Garden, Italian Renaissance Garden dan Indian Char Bagh Garden.  Selain pepohon menghijau dan subur, bunga-bungaan baki dari musim bunga, terdapat tasik dan Sungai Waikato yang mengalir tenang.

Seperti biasa, di samping melihat pemandangan, saya juga tertarik dengan manusia yang ada di sekitarnya.  Saya memerhatikan reaksi pengunjung yang melawat.  Kebanyakan mereka non muslim.  Muslim yang ada pun adalah kami, anggota rombongan yang terdiri dari pelajar-pelajar Malaysia yang belajar di Auckland dan beberapa kerat pengunjung.

Mereka kelihatan mengagumi keindahan taman-taman serta begitu asyik bergambar.  Saya terfikir, “Alangkah bagusnya jika mereka melihat yang tersurat dari yang tersirat… taman-taman indah ini merupakan gambaran taman-taman syurga Allah yang jauh lebih indah di akhirat kelak.  Al Quran banyak menceritakan tentang syurga dengan sungai-sungai yang mengalir di dalamnya.  Ia disediakan untuk hamba-hamba yang beriman.”
Hari ini kita diberi nikmat menghuni taman dunia yang indah.  Adakah kita layak mendiami syurga Allah yang luas? Apabila terfikir hal begini, terasa ia satu gamitan dari Allah supaya sentiasa berusaha menjadi hambaNya yang baik.  Adakah solat saya sudah sempurna?  Adakah saya berusaha menunaikan perintah yang wajib dan menjauhi yang haram?  Terasa begitu rugi sekali, andai peluang yang ada untuk memburu syurgaNya di dunia ini tidak dimanfaatkan sebaik mungkin.

Jika di sini ada taman-taman bertema, syurga juga mempunyai tema tersendiri yang menunjukkan status yang berbeza.  Benar… benar sekali.  Fitrah manusia yang sukakan taman-taman itu tetap dapat direalisasikan selepas mati.  Yang pentingnya kunci syurga diperolehi dahulu iaitulah kalimah syahadah, “La Ilaha Illallah, Muhammadar Rasulullah”.  Merasa amat kasihan melihat para non muslim yang ramai itu.  Saya hanya mampu mendoakan mereka agar Allah berikan hidayah sama seperti Allah berikan hidayah kepada saya.

Menyebut tentang nikmat melihat keindahan alam, pagi tadi saya mendengar ucapan saudara seislam secara langsung dari Medan Ilmu, Kota Bharu.  Ukht ‘Alaa yang berasal dari Gaza berkata (Pada minit ke 1.14 dalam rakaman), “Gaza buminya lebih kecil dari Malaysia tetapi mempunyai pemandangan yang indah juga.  Apabila saya berdiri di tepi pantai untuk mencari ketenangan, apa yang saya nampak adalah penderitaan saudara-saudara saya.”

Saya kira menjadi tanggungjawab setiap muslim untuk merasa kebersamaan dengan saudara-saudara seaqidah di sana.  Apatah lagi Masjid al-Aqsa yang menjadi kiblat pertama umat Islam adalah milik semua umat Islam tanpa mengira di mana mereka berada.  Jika saya mampu merasa nikmat-nikmat duniawi tanpa gangguan dari mana-mana pihak, saya juga mahu saudara-saudara Islam di Palestin menikmati hal yang sama.

Keindahan alam ini lebih mampu dinikmati apabila saudara-saudara Islam di merata pelusuk dunia berada dalam keadaan aman seperti kita.  Mengambil berat urusan orang Islam yang lain salah satu ciri muslim yang beriman kepada Allah dan RasulNya.  Rasulullah s.a.w berkata,

“Sesiapa yang tidak mengambil berat akan urusan kaum muslimin maka dia bukanlah termasuk dalam kalangan mereka”. 

Hadis  direkodkan oleh Imam Baihaqi. 

Derita umat Islam Palestin derita kita juga.  Keperitan berdepan dengan kekejaman Basyar Asad di Syria keperitan kita juga.  Kezaliman yang dilakukan ke atas umat Islam di Rohingya merupakan penganiayaan kepada saudara kita.  Dalam melihat alam, saya sedar alam ini bersatu di semua sudut.  Antara benua dan lautan, antara langit dan bumi, antara cakerawala, bintang-bintang, bulan dan matahari. Ummat Islam di seluruh dunia juga perlu begitu. Mereka saling melengkapi bagi memakmurkan dunia ini dengan satu pemerintahan yang adil, menentang kezaliman dan memelihara kebajikan semua rakyat tanpa mengira bangsa, budaya dan agama.

Hati orang-orang beriman saling bertaut – jika mereka bahagia, kita turut bahagia.  Andai tidak dapat bersama mengharungi derita mereka, sekurang-kurangnya kita menghulurkan pertolongan dengan derma dan doa berpanjangan.

Ummu Abbas

7 Muharram 1434H

Melbourne

Advertisements

Ke Pangkuan-Mu, Ilahi

Bismillah

 

Beberapa hari lepas, ada satu peristiwa yang agak meruntun hati.

Saat itu, saya berada dalam tahiyat awal, iaitu duduk semasa rakaat kedua solat Asar.  Aleeya yang berusia 10 bulan lebih merangkak menuju ke arah saya dan merebahkan kepalanya di atas riba.  Dia diam sahaja.  Hati seorang ibu mana yang tidak tersentuh dengan aksi manja bayi kecilnya begitu.  Dalam keheningan menunaikan solat pula.

Ya Allah… bersyukurnya padaMu atas kurniaan perasaan yang indah ini.  Perasaan kasih sayang itu menyapa lembut di hati kepada bayi yang pernah dikandung lebih 9 bulan.  Dan perasaan kasih itu begitu mendalam.  Ia lebih hebat dari rasa kasih pada mana-mana insan di dunia ini.

Habis membaca tahiyat, saya menunggu seketika.  Saya teringatkan Rasulullah s.a.w yang hanya bangun seusai cucunya beredar dari belakangnya.  Untuk mengetahui lebih lanjut, boleh rujuk video dalam entry ‘Komunikasi dengan Kanak-kanak Cara Rasulullah s.a.w’.  Rasulullah s.a.w membiarkan cucunya bermain puas-puas dahulu di atas belakangnya sedangkan waktu itu baginda sedang sujud.

Itu pun kerana saya baru menyalin lampin Aleeya sebelum memulakan solat.  Jadi saya kira dia masih dalam keadaan bersih dari najis.  Kalau lampin dia sudah kotor, biasanya saya akan angkat dan letak dia di sisi.

Seketika kemudian, melihat dia bangun sedikit, saya tidak berlengah lagi untuk menyambung qiyam (berdiri) bagi rakaat ketiga.

Subhanallah!  Alhamdulillah!   Peristiwa Aleeya datang baring di atas ribaan saya itu hakikatnya jawapan Allah s.w.t secara halus mengenai kerisauan saya sejak akhir-akhir ini.

Biar penat sedikit di dunia asalkan dapat berehat sepenuhnya di akhirat kelak

Dalam meniti perjalanan hidup dunia menuju akhirat, saya melalui fasa-fasa kehidupan sebagaimana ramai insan di luar sana. Ada masa pasang surut sama ada pada amalan dan juga keimanan.  Sudah ditakdirkan saya bersama anda semua berada di zaman iman dan taqwa yang susah untuk meningkat naik.  Kalau dapat konsisten, itu dikira sudah cukup baik.  Insya Allah.

Kadang-kadang saya merasa cemburu dengan para sahabat dan ummah di zaman Rasulullah s.a.w.  Mereka dapat bertemu Rasulullah s.a.w secara langsung dan hidup di zaman keimanan setiap mukmin sering meningkat lewat ujian yang dihadapi.  Namun bila difikirkan secara lebih mendalam, saya percaya saya tidak mampu menjadi seperti mereka andai hidup di zaman mereka.  Ini  disebabkan saya mempercayai kalam Allah dalam surah Al-Baqarah, ayat  286,

“ Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.”

Saya risau akan dosa-dosa yang sentiasa dilakukan setiap hari.  Kadang-kadang hati lembut dan mudah tersentuh dengan ingatan-ingatan.  Kadang-kadang yang lain, hati terasa keras kematu- susah tersentuh.  Lalu saya beristighfar dan cuba muhasabah diri, amalan mana yang perlu diperbaiki lagi.  Terutama hubungan dengan suami dan hubungan dengan anak-anak kerana sebahagian besar masa saya adalah bersama mereka di rumah.

Tatkala berusaha memperbaiki diri, saya berfikir adakah Allah masih sudi memberi perhatianNya pada saya yang sering tidak konsisten dalam memelihara taat dan ikhlas?  Namun dalam masa yang sama,  sentiasa mahu kembali kepadaNya.  Dalam kebingungan itulah, Allah takdirkan peristiwa yang tercatat di atas serta memberi ilham bahawa jika hubungan saya sebagai ibu dengan anak kandung sudah melahirkan rasa kasih sedemikian rupa, apalah sangat jika hendak dibandingkan rahmatNya yang melaut luas dan berganda-ganda lagi dari kasih sayang saya pada anak sendiri?

 

Saat bayi itu datang merangkak perlahan menuju ibunya, naluri kasih seorang ibu tidak akan lari, sebaliknya ibu itu akan segera menyambut kedatangan bayinya… yang serba lemah itu.

Saat bayi itu menyentuh kepalanya di atas paha ibunya, naluri sayang seorang ibu membuatkan ibu itu tersenyum melihat kelakuan anaknya yang mendambakan dirinya.

Perlakuan bayi yang mahu dimanja biasa disambut mesra oleh si ibu.

Tidak sesekali ibu itu merasa marah apatah  lagi mahu menjauhkan diri dari bayi kecilnya.

Bahkan si ibu akan bergerak lebih cepat menuju bayinya tatkala bayi menangis mencari dirinya.

 

Ya Allah… hebat dan agungnya nilai sebuah kasih sayang.

 

Kasih sayang yang ada pada seorang ibu memadamkan segala penat lelah menguruskan si bayi- makan minum, tawa tangis dan membersihkan bayi setiap hari, berkali-kali.

 

Itu baru kasih sayang ibu pada anaknya, kasih sayang Allah mengatasi segala kasih makhluknya kepada hambaNya.

 

Jika dahulu tatkala saya menukilkan perumpamaan,

Sekasih ibu pada anaknya,

Sayang lagi Nabi pada umatnya.

Sesayang Nabi pada umatnya,

Cinta lagi Allah pada hambanya.

 

Dulu saya menukilkan ungkapan di atas tanpa merasai sendiri perasaan kasih seorang ibu… cukup dengan memerhati naluri keibuan orang lain.  Namun hari ini, Allah beri saya merasainya sendiri.  Ya Allah… ia cukup hebat.  Ungkapan di atas adalah untuk menzahirkan kasih sayang Allah yang tidak bertepi pada setiap hambaNya dan peluang yang terbuka luas untuk setiap insan mendekatkan diri padaNya.

 

 Abu Hurairah r.a melaporkan daripada Rasulullah s.a.w, katanya,

Allah Azza wa jalla berkata dalam Hadis Qudsi,  “Aku adalah menurut sangkaan
hambaKu dan Aku akan selalu bersamanya selama ia berdoa padaKu.”

“Demi Allah,  nescayalah Allah itu lebih gembira kepada taubatnya seseorang
hambaNya daripada seseorang di antara kamu semua yang menemukan sesuatu bendanya
yang telah hilang di padang yang luas.”

“Apabila seseorang mendekatiKu dalam jarak sejengkal, maka Aku mendekatinya dalam jarak sehasta.  Sesiapa mendekatiKu dalam jarak sehasta,  maka Aku mendekatinya dalam jarak sedepa. Jikalau hambaKu itu mendatangi Aku dengan berjalan, maka Aku mendatanginya dengan berlari.”

Hadis-hadis direkodkan oleh Imam Muslim.

Mutiara Untuk Pembaca

Sebenarnya setiap orang akan ada saat-saat yang menyentuh hatinya serta menimbulkan keinsafan… sama ada melalui perantaraan manusia atau peristiwa lain yang dihadapi setiap hari.  Ia merupakan nasihat-nasihat secara langsung dari Allah untuk kita.  Itu petanda Allah sentiasa memberi perhatian dan mahu menarik perhatian kita kepadaNya.  Jika kita sedar dan faham iaitu memandang dengan hati terbuka untuk menerima hidayahNya, kita akan merasa seronok dan bahagia dengan perhatian-perhatian tersebut.  Namun jika kita menutup pintu hati, maka kita akan memandang dengan rasa jengkel serta mahu lari dari kasih sayang Allah itu.   Na’uzubillah.

Carilah perhatian dan petunjuk-petunjuk Ilahi dari setiap peristiwa, nescaya engkau akan menemui cintaNya yang abadi.

Wassalam.

Ummu Abbas

2 Rabie’ Awwal 1433H

7.47pm

Melbourne

Dairiku: 2 hari lagi ke Melbourne

Assalamu’alaikum semua.

Agak lama saya berehat dari menulis di blog ini ye…  Hari ini pun saya mencuri masa untuk menyapa semua pengunjung setia dan tidak setia blog ini.  Terima kasih kepada semua yang berkunjung dan yang sudi meninggalkan jejak.  Kunjungan anda memeriahkan lagi blog yang tidak seberapa ini.  Semoga anda mendapat manfaat yang bukan sedikit dari perkongsian ilmu dan pengalaman yang ada.

Selain alahan yang masih tersisa sebagaimana yang saya coretkan sebelum ini, saya juga sedang bertungkus lumus mengemas barang-barang dan menyiapkan beberapa urusan untuk ke Melbourne.

Insya Allah, 2 hari lagi, kami sekeluarga akan berangkat ke Melbourne kerana suami menyambung pelajaran di peringkat PhD.  Kemungkinan kami bermastautin bersama kanggaroo dan beruang Koala selama 3 tahun. 

Tolong doakan kami ye…

Alhamdulillah, setakat ini, segala urusan dipermudahkan oleh Allah.  Syukur kepada Allah yang banyak membantu dan mentadbir urusan kami dengan sebaik-baik pentadbiran meskipun adakalanya pada zahirnya ia diluar perancangan kami sendiri.  Memadai kami bersangka baik denganNya kerana Allah itu menurut apa yang kita sangkakan.

Masih banyak yang ingin diceritakan namun masa begitu cemburu.  Beg-beg di bawah sedang memanggil agar segera diisi barangan dan dikemaskan. 

Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Menyambut Ramadan al-Mubarak kepada semua.  Bulan yang dinantikan oleh para orang beriman dan solihin… Bulan yang dibenci syaitan dan para munafikin.  Bye…bye syaitan dan iblis… selamat dibelenggu oleh para malaikat… dan ahlan wasahlan Ya Ramadan… Alhamdulillah kerana kami diberi kesempatan menemuimu lagi pada tahun ini…

Ummu Abbas

30 Syaaban 1431H

10.21am


Memilih Teman Bermusafir

Siapa teman musafir anda?

 

Niat mahu mendekatkan diri kepada Allah dan melihat kebesaran ciptaanNya merupakan salah satu perkara menjadikan musafir kita sebagai ibadah. Di dalam Islam, terdapat tajuk khusus mengenai permusafiran dan adab-adabnya.

Antara faktor utama saya berhasrat melawat Beijing ialah mahu melihat kesan sejarah Islam dan melihat sendiri kehidupan saudara seaqidah di sana. Bermusafir juga mencabar diri sendiri untuk berakhlak lebih baik kerana lazimnya perjalanan jauh sentiasa terdapat perkara-perkara yang menyusahkan.

Setelah genap bilangan anggota yang diperlukan. Saya bertanya khabar suami siapa sebenarnya yang menyertai rombongan ini. Continue reading “Memilih Teman Bermusafir”

‘Terperangkap’ di Luar Kereta

Strawberry di Cameron Highland

Sabtu, 9 Muharram 1431H/ 26 Disember merupakan hari terakhir permusafiran kami selama 4 hari 3 malam.  Perjalanan dari Kota Bharu-Cameron Highland-Ipoh-Kuala Lumpur-Kota Bharu itu begitu memberi manfaat buat kami sekeluarga.

Pagi Sabtu  itu, saya berkemas untuk check -out hotel dan sempat menghadiri sesi akhir seminar anjuran PAPISMA.  Sesi pembentangan resolusi hangat seperti mana perbahasan hasil ceramah Dr Mujahid Yusof pada malam sebelumnya.   Kami check-out kira-kira jam 2 petang.  Singgah di Hospital Selayang, suami melawat YB Ustaz Wan Ismail Wan Jusoh, ADUN Melor.

Dari Hospital Selayang, kami bertolak pulang ke Kota Bharu.  Akibat kepenatan, saya tertidur.  Tidak lama terlelap, saya terkejut tatkala suami membelok kereta masuk ke stesen minyak Petronas berhampiran tol Gombak.  Hujan lebat turun mencurah-curah.  Continue reading “‘Terperangkap’ di Luar Kereta”

Tentang Solat Jamak

Salam’alaikum kak,

Saya menetap bersama suami di Kuala Lumpur (KL).  Saya dapat sambung master 4 tahun; Setahun di Pulau Pinang dan 3 tahun di KL.  Untuk tahun pertama, saya tinggal di Pulau Pinang bersama ibubapa.  Setiap Jumaat saya balik ke rumah suami.  Bolehkah saya Solat Jamak pada hari Sabtu dan Ahad?  Atau tidak boleh kerana rumah suami di kira tempat mastautin?

Dr Hafilah (nama samaran)

Melalui sms pada 18 Oktober 2009

****************************

Jawapan:

Wa’alaikum salam wbh,

Bergantung pada niat Hafilah.  Jika berniat pindah dari rumah suami ke Pulau Pinang, maka diharuskan Solat Jamak.  Jika masih mengekalkan niat menetap di rumah suami, maka tidak boleh Solat Jamak.

Begitu juga tidak boleh Solat Jamak di rumah ibubapa kerana dianggap tempat bermukim.

Solat Jamak diharuskan dalam perjalanan sahaja kerana itu sahaja dianggap waktu musafir.

 

Wallahua’lam.

 

Ummu Abbas

30 Syawal 1430H

3.39pm

Cuti-cuti Malaysia

Alhamdulillah. Impian anak-anak mahu bercuti dipenuhi jua. Kami bertolak dari Kota Bharu pagi 26 Disember 2008 menuju Kuala Lumpur. Bermalam di rumah adik di Ampang. Keesokannya, bawa anak-anak melawat Petrosains di KLCC. Dulu adik yang kerja sebagai jurutera Petronas di KLCC dapat diskaun staf untuk beli tiket, sekarang tiada lagi. Masuk 9.30 pagi, jam 2.00 petang baru keluar. Itu pun lihat secara ringkas-ringkas sahaja. Banyak juga info yang tidak dapat dibaca, gara-gara anak-anak yang mudah jemu.

Rancangan untuk ke Planetarium selepas itu dibatalkan. Seusai makan tengahari di medan selera di tingkat yang sama, kami bertolak ke Melaka.

Semua hotel yang kami ‘survey’ sejak dari rumah penuh. Alhamdulillah, mantan jiran saya berasal dari Champa mempelawa kami bermalam di rumah mereka. Kampung warga Kemboja yang berhijrah itu terletak di Tanjung Minyak. Kami seronok berada di situ. Kebetulan, anak-anak Pak Mat juga berkumpul untuk mengadakan kenduri kesyukuran kecil. Dapatlah saya bertemu semula dengan mereka yang sudah bertahun tidak berjumpa. Cuma seorang anak Pak Mat tidak sempat kami temui kerana semasa kami mahu bertolak, dia belum tiba dari Kuala Lumpur. Ukhuwwah Islamiyah hangat terasa.

28 Disember 2008. Abbas mahu ke Zoo Melaka dan A Famosa Water World namun kami tidak mampu memenuhi permintaannya. Masa agak suntuk. Kami hanya sempat menaiki Eye On Malaysia Melaka. Bandar Melaka padat dengan pengunjung. Jalan jem dan masa kami banyak hilang kerananya. Selepas itu, kami ke rumah sepupu di Paya Rumput.

Jam 6 petang, kami bertolak dari rumah Pak Mat menuju Pasir Gudang, Johor. Adik saya baru mendiami rumah sendiri di Tanjung Puteri Resort. Jadi kami melawatnya untuk kenal rumah baru. Kami tiba jam 10 malam di Pasir Gudang. Esok, kami perlu bertolak awal pagi menuju Kota Bahru. Rumah abang di Taman Universiti Skudai tidak sempat diziarahi. Saya hanya telefon abang dan memaklumkan saya berada di Johor.

29 Disember 2008. Kira-kira jam 9.45 pagi, kami bertolak dari Pasir Gudang menuju Kota Bharu.

Sepanjang perjalanan ini, saya, suami dan anak-anak sering juga terkenangkan travel kami semasa di New South Wales, Australia.

Kami travel dari Sydney-Adelaide-Melbourne-Sydney selama seminggu. Banyak kenangan menyingkap iman di dada. Moga Allah berkati perjalanan kami.

Saya ingin kongsi sedikit pengalaman musafir saya yang menenangkan jiwa;

1. Setiap kali mahu bermusafir, perbaharui niat untuk mendekatkan diri kepada Allah.

2. Mohon kepada Allah agar menemukan kita dengan orang-orang yang dikasihiNya.

3. Sebelum keluar rumah, setelah berusaha memeriksa rumah dalam keadaan selamat dikunci, maklumkan pada jiran tentang pemergian kita dan sebagainya, serahkan kepada Allah untuk menjagaNya. Dialah sebaik-baik penjaga.

4. Sentiasa bertafakkur pada peristiwa yang dilihat, pemandangan yang indah dan sebagainya.

5. Menghubungkan silaturrahim dengan keluarga dan sahabat handai.

6. Meraikan keperluan anggota rombongan sama ada golongan tua dan kanak-kanak. Membawa kanak-kanak bererti kita terpaksa kerap berhenti.

7. Selain baca doa keluar rumah, doa naik kenderaan, baca ayat Kursi dengan 9 kali wakaf sebagai pelindung dari gangguan zahir dan batin.

Wallahua’lam.

29 Disember 2008. Kami tiba jam 12 malam di rumah.

Hijrah 1430 sungguh signifikan buat kami sekeluarga. Petang 30 Zulhijjah 1429H itu kami berada di lebuhraya Jasin-Johor Bharu. Iya, kami antara ribuan kenderaan yang menyambut I Muharram 1430 di lebuhraya itu. Kami mahu hijrahkan iman dan Islam kami kepada yang lebih baik insyaAllah.

Ummu Abbas.