Tiada Konsep Hijab Muslimah Di Dalam al-Quran

Jilbab Mukminah (Perempuan-perempuan Beriman) – Menutupi dan feminin.

Sedikit perkongsian dari KOM (Kuliah Online Muslimah) bertajuk “Hijab Mukminah”.

1.  Ayat-ayat Hijab diturunkan kepada wanita beriman sahaja.

2.  Di dalam Al-Quran, tiada konsep Hijab Muslimah. Yang ada hanya ciri HIJAB MUKMINAH (Perempuan-perempuan Beriman).

3. Perempuan-perempuan beriman bererti mereka yang percaya kewujudan Allah, meyakini dan dapat merasakan Allah sentiasa memerhatikannya, percaya dan yakin pada perkara-perkara ghaib. Kepercayaan dan keyakinan yang meresap di hati ini membuatkan tindakan dan tingkahlakunya sentiasa dipandu wahyu. Yang membuahkan individu mukminah yang berpegang teguh pada ajaran agamanya.

4. Bila konsep HIJAB MUKMINAH difahami dengan betul, para mukminah tidak mudah terpesona dengan kosmetik bahasa yang dicatatkan pada nama-nama fesyen seperti Busana Muslimah, Fesyen Islami dan sebagainya. Segala nama fesyen yang disandarkan kepada nama-nama Islami tetapi tidak menepati konsep yang dicirikan Surah Al-Nur ayat 31 dan Surah Al-Ahzaab ayat 59, maka harus dipakai di dalam rumah sahaja atau di hadapan mahram atau boleh juga dipakai di luar rumah dengan menyarung jubah atau abaya yang luas di luar pakaian tersebut.

5.  Konsep Hijab Mukminah lebih luas dari sekadar yang bernama JILBAB.  Hijab Mukmimah merangkumi cara berpakaian, cara berkomunikasi dengan ajnabi, menundukkan pandangan dan adab-adab keluar rumah.

Ummu Abbas

8.45pm

17 Jumadal 2 1433H/ 9 Mei 2012

Melbourne.

Kuliah Online Muslimah – Hijab Mukminah

Bismillah.

 

Alhamdulillah, setelah agak lama, baru dapat bersua tulisan di rumah maya ini.   Semoga semua pengunjung dikasihi Allah, disayangi Nabi Muhammad s.a.w dan sentiasa memecut usaha untuk membalas kasih sayang Allah dan NabiNya dengan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Dalam coretan ringkas ini, saya ingin berkongsi sedikit pengalaman mengadakan kuliah online sesama muslimat.  Sebelum ini, saya dijemput mengendalikan usrah online yang mana ahli-ahlinya berada di Malaysia, Jeddah dan UK.

Inilah antara nikmat Allah yang tidak dapat didustakan di zaman teknologi baru berkembang pesat.   Sesuatu yang tidak pernah saya terfikir 20 tahun yang lampau bahawa hari ini, dunia bertambah mengecil dan kita mudah berkomunikasi dengan rakan-rakan dari merata pelusuk dunia.

Kebolehan berkomunikasi secara maya ini mampu pula dimanfaatkan untuk aktiviti usrah dan kuliah pula.  Sungguh hebat ilmu Allah yang dipinjamkan kepada manusia!

Poster Promosi KOM – Kuliah Online Mukminat.  Perhatikan waktu yang berbeza antara tempat.

Dua hari lepas, iaitu pada 5.5.2012, saya mengadakan usrah bersama para pelajar yang dahagakan ilmu agama.   Tanpa dirancang, pelawaan saya kepada sesiapa yang berminat untuk mendengar sedikit perkongsian dalam usrah saya di Melbourne mendapat perhatian dari sebahagian pelajar muslimah di Perth, Adelaide, Brisbane, Sydney, Tasmania, Auckland dan Wellington.
Tajuk pengisian yang diberi ialah, “Hijab Mukminah”.   Pelawaan itu dibuat spontan sahaja sebagai respon kepada persoalan hijab di dalam email group pelajar.    Kebetulan persoalan itu datang semasa saya sedang bentangkan tentang konsep Hijab Mukminah di dalam usrah, lalu saya pelawalah dengan anggapan mungkin hanya seorang dua yang berminat menyertainya.

 

Dalam fikiran saya pada masa itu, kami akan berusrah seperti biasa… individu yang berminat mendengarnya dibenarkan join secara online.  Ini disebabkan dalam usrah-usrah sebelumnya, saya sendiri pernah hadir secara online jika ada keuzuran.  Begitu juga jika ada ahli yang lain tidak dapat hadir secara offline , dibenarkan hadir secara online juga.  Rupa-rupanya dari usrah menjadi kuliah pula dek ramai juga yang berminat menyertainya.

 

Walaupun dipromosikan sebagai kuliah, persediaan saya adalah untuk mengendalikan usrah juga.  Cuma usaha yang lebih sedikit saya lakukan iaitu menyediakan slide Powerpoint dan dihantar kepada semua pelajar yang akan hadir.  Jadi pembentangan saya berdasarkan slide tersebut.  Saya berpesan kepada wakil-wakil kawasan agar menyediakan dua laptop – satu untuk online dan satu lagi untuk melihat slide yang disediakan.

 

Alhamdulillah, sebanyak 15 ID yang menyertai.  Di sesetengah ID yang digunakan, ada pelajar-pelajar yang berkumpul di satu rumah untuk mengurangkan beban menggunakan ID yang banyak.

 

Pengalaman pertama begini memberikan pelbagai pengajaran untuk meningkatkan lagi kualiti teknikal dan juga penyampaian.  Maklumlah, saya sendiri sudah lama tidak praktik berceramah di depan umum.   Jadi dapat dirasakan benar kekurangan dalam penyampaiannya.  Itu pun nasib baik video tidak menjadi, jadi saya hanya nampak pendengar di Melbourne.   Kalau nampak semua, nanti saya bertambah gelabah pula :).

 

Alhamdulillah, selepas 2 jam, majlis bersurai dengan selamat.

 

Ummu Abbas

11.28pm

Melbourne

Purdah: Gadis India dan Islam

Sumber: qa.blogs.reuters.com/

“Pakai purdah boleh menakutkan bukan Islam”

“Berniqab tidak sesuai dengan waqi’ Malaysia terutama untuk berdakwah kepada mereka”

 

Pelbagai rasional diberikan untuk menanggalkan  ‘purdah’ dari muslimah yang mahu istiqamah dengan niqab. 

Pendapat sebegitu memberi kesan kepada saya untuk berfikir dan berfikir mengenai kebenaran alasan tersebut dan sejauh mana saya perlu mengaplikasikannya dalam hidup saya.  Sementelah saya salah seorang individu yang berminat menyampaikan keindahan Islam kepada orang lain. Continue reading “Purdah: Gadis India dan Islam”

Purdah: Hari Pertama Memakainya

Beri makan kangaroo di Phillip Island

niqabi3

Saya rasa terpanggil lagi untuk bercerita tentang pengalaman pakai purdah setelah melihat perkataan carian mengenai PURDAH adalah yang tertinggi setakat ini dalam blog saya.  Saya akan bercerita mengenai pengalaman sahaja dan tidak bermaksud mengemukakan hujjah ilmiah secara terperinci.

Dalam entri bertajuk ‘Kenapa Tutup Muka?’ sebelum ini telah dimaklumkan bahawa saya kurang berminat berbincang tentang perkara khilaf. Keutamaan saya ialah perkara prinsip-prinsip asas dalam Islam. Perkara khilaf saya akan sentuh bila ada pertanyaan. Justeru, saya akan bercerita sedikit demi sedikit mengenai pengalaman memakai purdah untuk mereka yang mahu mengetahuinya. Saya cuba mengelak berbincang tentang perbahasan fuqaha’ tentang hukum memakainya. Perbincangan tersebut boleh didapati di dalam kitab-kitab tafsir dan sebagainya.

Sudah tentu saya sayangkan para wanita semua. Lebih-lebih lagi kepada yang sedang pulang kepada Tuhan. Saya harap apa yang baik dijadikan panduan. Apa yang kurang baik dijadikan sempadan. Nasihatilah saya dan berikan alternatif di atas kesilapan saya. Allah jua sebaik-baik pemberi balasan.

Kisah pertama saya ceritakan dalam entri bertajuk ‘Purdah: Satu Pengalaman’. Kisah kedua ‘Kenapa Tutup Muka?’. Kali ini kisah ketiga pula. Continue reading “Purdah: Hari Pertama Memakainya”

Nota: Siapa Gadis Intelek?

Pada tahun 2004, saya pernah hasilkan satu pamphlet berkenaan hijab wanita.  Saya namakan ia Risalah Ringkas Hijab Wanita.  Pamphlet itu dicetak di atas kertas bersaiz A4 dan boleh dilipat tiga.  Saya cetak di atas kertas pelbagai warna. 

 

Contoh risalah yang dicetak atas kertas berlatar bunga.
Contoh risalah yang dicetak atas kertas berlatar bunga.

Pamphlet ini adalah satu usaha dari nurani yang kasihkan wanita.  Ia turut disebarkan oleh adik-adik yang prihatin dan dianugerahkan kasih sayang murni terhadap ummah. 

 

Hari ini, saya mahu kongsikan dengan pembaca blog saya.  Saya mempelawa individu atau organisasi yang berminat untuk menyebarkannya di kalangan para wanita Islam agar mencetaknya sendiri.

 

Pamphlet ini boleh dibahagi kepada adik-beradik perempuan, saudara mara, kawan-kawan, rakan sepejabat, isteri dan orang awam.  Jika kita mahu hadiahkan pada seseorang, baik juga jika dimasukkan ke dalam sampul surat yang cantik.  Saya cadangkan ditulis di atas sampul, “Warkah Kasih buat Muslimah yang Bijak”.

 

Selepas menulis risalah ini, saya cuba survey dengan anak saudara yang bersekolah menengah.  Saya mahu tahu reaksi remaja perempuan yang membaca risalah ini.   Saya cetak 10 salinan dan minta Cik Tim (anak saudara yang sekarang belajar di UIAM) bahagi kepada 3 kumpulan responden.   Responden yang sedia baik, responden pertengahan dan responden yang ‘hu ha hu ha’ (yang lincah dan kurang beragama).   Pandangan yang diperlukan ialah pada uslub penyampaian isi risalah.  Maklum balas yang saya terima ialah bahasa yang digunakan kurang sesuai untuk remaja ‘hu ha hu ha’.  Oleh sebab itu, saya mempelawa sesiapa yang pakar dalam berbahasa dengan remaja untuk mengolah semula risalah ini agar sesuai dengan jiwa remaja.

 Para pembaca yang ingin memberi komen tentang isi dan kandungan risalah  dipelawa meninggalkan pandangan mereka di sini.  Semoga mutu risalah ini dapat dipertingkatkan.

Halaman 2 risalah yang dicetak di atas kertas warna.
Halaman 2 risalah yang dicetak di atas kertas warna.

Semoga usaha ini diberkati Allah.

 

Sesiapa sahaja yang berminat mendapatkan risalah ini dalam formatnya yang asal, harap dapat hubungi saya melalui email.  Insya Allah, saya akan berikan softcopy  melalui email.

Usaha saudara/saudari hanyalah mencetaknya sendiri.  Niatkan perbelanjaan itu derma fisabilillah.  Insya Allah ia akan memugar tuannya dari azab neraka.

 

Teks penuh risalah ini saya sertakan dalam entry di bawah dengan tajuknya, “Siapa Gadis Intelek?”

 

 Saya juga mengambil kesempatan ini untuk mendedikasikan siaran risalah ini buat Dr Marwah el-Sharbini yang mati dibunuh di mahkamah Jerman semata-mata kerana hijabnya.  Semoga bertambah ramai srikandi muslimah yang sanggup lakukan apa sahaja bagi mempertahankan hijab mereka.  Allahuakbar!

Dr Marwah telah menemui Ilahi bersama anak dalam kandungan dengan sebaik-baik khatimah yakni syahid.  Ya Allah, tempatkanlah kami bersama orang-orang yang beriman dan mendapat redaMu.

 

Sama-sama kita menjadi warga Islam yang pro-aktif.  Jika si kafir itu menghina kita kerana Islamnya kita, maka marilah kita pertingkatkan amalan dan sumbangan kita untuk deen tercinta ini.  Hanya muslim yang mukmin diberi bantuan dan kemenangan oleh Allah swt sebagaimana Allah pernah memenangkan jundu (tentera) Muhammad s.a.w.

Amin, ya Rabbal ‘alamin.

 

Ummu Abbas

14 Syaaban 1430H

11.18pm