Lagi Penjelasan Nik Nur Madihah

Rumah kecil itu menjadi gambaran kehidupan sukar mereka sekeluarga malah bilik kecil yang dilindungi almari di ruang tamu menjadi tempat dia berehat manakala ruang tamu yang mampu memuatkan kira-kira empat orang itu menjadi bilik belajar tetapnya pada setiap hari.” -Utusan Online

Ummu Abbas: Rumah Nik Nur Madihah mempunyai 2 bilik tidur. Bilik kecil yang dilindungi almari adalah bilik ketiga yang diwujudkan untuk adik-adik lelaki Madihah. Madihah sendiri tidur dalam bilik sedia ada.

Gambar dari Harakahdaily
Gambar dari Harakahdaily

Perhatikan gambar di atas. Berapa orang yang kelihatan dalam gambar? Gambar tersebut di ambil di ruang tamu. Sebelah kerusi Tok Guru duduk (3 tempat duduk), ada lagi kerusi satu tempat duduk. Di belakang almari yang kelihatan itulah bilik kecil yang diwujudkan.

Agaknya inilah kesan dari PPSMI bila wartawan Utusan (akhbar kerajaan sendiri) gagal mengira dengan betul!

Pada pandangan saya, rumah Madihah memang sangat daif jika dibandingkan dengan rumah kebanyakan orang-orang kaya (juga kaya pinjaman rumah) di Malaysia ini. Namun jika dibandingkan dengan rumah Rasulullah s.a.w, ia boleh dikatakan sudah melebihi apa yang Rasulullah s.a.w ada.

Ada kerusi set (yang diduduki oleh Tok Guru) dan juga sebuah peti televisyen lama di ruang tamu. Sama ada mereka beli sendiri atau diberi orang, itu saya tidak tanya.

Walaubagaimanapun, menurut uruf dan zuruf setempat, adalah wajar sekali Kerajaan Negeri menghadiahkan sebuah rumah yang selesa. Apatah lagi, rumah Madihah hanya disewa dan belum memiliki rumah sendiri.

******

“Nur, mari sini tengok gambar rumah Madihah,” panggil suami saya.

“Hmm, kerajaan patut bagi peruntukan rumah rakyat miskin (kalau tidak silap saya RM40k untuk satu keluarga dengan syarat-syarat tertentu),” saya memberi respon sebaik sahaja melihat gambar itu.

Keesokannya.

“Ha… Tok Guru hadiah rumah pada Madihah bernilai RM130k dan lot rumah,” beritahu suami saya yang sedang membaca Harakahdaily.

“Alhamdulillah, lagi baik,” sahut saya (maksud saya apa yang Kerajaan Negeri beri lebih baik dari cadangan saya semalam.) Gembira sekali saya mendengarnya.

Saya sekadar memberi cadangan berasaskan pada amalan biasa Kerajaan Negeri terhadap rakyat miskin. Jika Kerajaan mampu menghadiahkannya terus, tentu ia lebih baik. Memandangkan kerjaya sebagai nelayan kecil tidak menjamin pendapatan yang memuaskan.

Kerajaan Negeri memang berusaha agar setiap rakyatnya memiliki rumah sendiri. Program itu masih berterusan sehingga hari ini dan insya Allah selagi Kelantan ditadbir dengan cara Islam.

**********
Pagi semalam, saya telefon Madihah untuk memastikan 2 perkara. Pertama mengenai bilik yang dikatakan dihuni Madihah dan kedua mengenai bantuan zakat. Namun saya tidak sempat update khabar terbaru kerana hadir majlis Maulidur Rasul di rumah ibubapa saya di kampung.

Setahu saya, tiada pemohon yang layak tidak diberi zakat di Kelantan ini.

Sebagaimana biasa, saya selalu menyelidik latar belakang orang susah yang pernah singgah di rumah saya. Salah seorang dari mereka yang asalnya balu (usianya lebih muda dari saya. Saya panggil dia Na) telah berkahwin dengan duda kematian isteri. Selepas berkahwin, dia datang lagi ke rumah. Oleh kerana kehidupannya masih susah, saya mengesyorkan padanya agar bertemu wakil rakyat kawasan melalui pejabat DUN atau memohon zakat. Secara umumnya, saya yakin dan percaya penuh pada sifat amanah wakil-wakil rakyat dari PAS.

Na menurut cadangan saya. Selepas itu dia masih lagi datang ke rumah kerana saya memintanya membantu saya semasa saya dalam pantang anak kelima. Jadi saya dapat follow up perkembangan dia.

Na tinggal di kawasan YB Ustaz Nik Amar. Suatu hari dia bercerita dengan rasa seronok sekali,

“Ustaz Nik Amar datang sendiri rumah Na. Ustaz jemput Na sekeluarga ke rumahnya untuk diberi zakat.”

Saya kagum dan gembira dengan khabar tersebut.

“Ustaz Nik Amar sendiri datang rumah Na? Bukan dia hantar wakil?” tanya saya untuk memastikan.

“Iya, Ustaz Nik Amar sendirilah yang datang,” Na menegaskan.

Alhamdulillah. Saya gembira melihat riak riang di wajah Na, salah seorang rakyat daif yang menerima jemputan dari wakil rakyatnya sendiri. Semoga Allah meneguhkan kedudukan Ustaz Nik Amar dengan maaruf yang dilakukan.

Na bukan sahaja mendapat bantuan zakat dari Tok Wakil, tetapi juga mendapat zakat dari MAIK (Majlis Agama Islam Kelantan), bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat, zakat yang diberi oleh guru-guru sekolah anaknya dan bantuan persendirian yang tahu keadaannya.

Berbalik pada Nik Nur Madihah, sekali lagi hati saya diulit rasa kagum bila Madihah memberitahu melalui telefon,

“Macam yang saya cakap hari tulah. Kami lebih suka berusaha dengan tulang empat kerat kami. Kami masih gagah dan mampu ikhtiar sendiri. Lainlah kalau sakit atau tidak berupaya. Kami memang tidak mengadu pada sesiapa (di kalangan manusia)

Berkenaan zakat, kami tidak mohon sebab kami fikir ada lagi orang lain yang lebih susah. Kalau kami mohon, mungkin orang yang lebih susah akan terlepas bahagiannya.”

“Itulah sifat taqwa,” saya mencelah.

“Iya Kak Nur, tolong jelaskan apa yang sebenarnya berlaku. Kasihan Kerajaan Negeri.” Madihah mengakhiri kalamnya.

Fikir-fikirkan…

Renung-renunglah… dengan hati yang mencari Tuhan!

Ummu Abbas
22 Rabiul Awwal 1430H
Update: 24 Rabiul Awwal 1430H

Penjelasan Keadaan Nik Nur Madihah

Assalamualaikum,

Seorang blogger menyatakan seperti berikut;

Seharusnya kejayaan dan ketabahan Nik Nurmadiah harus diteladani oleh kita semua.
Mengenangkan kepada pelajar ini dan melihat keadaan rumahnya menyebabkan Murai menjadi emosi lagi. Apakah kehidupan keluarga ayahnya Nik Mohd Kamal Hussein tidak diepdulikan sesiapa? Murai percaya kalau bukan kerana kejayaan anaknya itu dunia tidak mengenali Mohd Kamal. Dan Mohd Kamal akan kekal hidup dalam keadaanya itu mungkin selama-lamanya.

Ummu Abbas: Pertama kali membaca komen ini, saya berhipotesis bahawa ibu bapa Nik Nur Madihah tentunya insan yang tabah dan tidak suka meminta-minta atau mengadu kepayahannya kepada orang lain. Justeru anaknya terikut-ikut sikap tersebut sehingga terdapat gurunya sendiri tidak mengetahui kehidupan daif Madihah. Saya mengesan perkara ini lewat laporan Utusan,

“ Katanya (ibu Madihah-p), biar susah bagaimana sekali pun, anak sulung daripada empat beradik itu tidak pernah merungut.

Malah Nik Nur Madihah, menurutnya, melalui semua kepayahan itu dengan tabah dan menerimanya sebagai cabaran untuk berusaha dengan lebih keras.”

Hasil kunjungan saya ke rumah Nik Nur Madihah pagi tadi membuktikan perkara tersebut. Madihah mengiyakan bahawa ayahnya tidak suka mengadu kesusahannya kepada orang lain. Mereka lebih suka berusaha sendiri serta qanaah dengan apa yang Allah rezekikan buat mereka sekeluarga.

Pergantungan mereka hanya kepada Allah Yang Maha Memberi Rezeki. Seorang nelayan dan isteri yang tidak berpelajaran tinggi tahu membawa diri berpandukan agama Islam yang mereka cintai. Bandingkan dengan mereka yang ber’sijil’ tinggi, berjawatan seperti wakil rakyat atau exco yang gajinya beribu-ribu sebulan namun masih tamakkan harta yang Allah haramkan buat mereka seperti rasuah, riba, rompak harta rakyat dan lain-lain. Mereka tidak takutkan Allah, akibatnya hidup mereka dihina serta maruah mereka diinjak-injak.

Seorang nelayan yang takutkan Allah hari ini dikenali seluruh negara dan mendapat ‘durian runtuh’ yang halal apabila mendapat hadiah rumah dari Kerajaan Negeri Kelantan, wang beribu-ribu ringgit, tajaan biasiswa dari pelbagai pihak untuk anaknya. Bukankan Allah itu tidak memungkiri janji-janjiNya? Hamba yang menahan diri dari rezeki yang haram dan daripada meminta-minta sesama manusia sekian lama telah terbuka pintu rezeki yang Allah janjikan tanpa disangka-sangka.

Saya sempat menyebut ayat 2 dan 3 surah al-Talaq semasa berbual dengan mereka yang bermaksud,

“ Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah). Sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).”

Ayat ini juga dikenali dengan ayat 1000 dinar.

Saya sempat memerhati dua orang pegawai dari sebuah agensi kerajaan yang berpakaian segak bercakap dengan nada hormat dengan ayah Madihah dan Madihah sendiri. Mereka datang menyampaikan surat jemputan berceramah tip-tip belajar ke satu program anjuran agensi. Berbeza benar dengan layanan yang diterima oleh ADUN-ADUN lompat di Perak dan yang sewaktu dengannya dari rakyat marhaen.

Saya dimaklumkan, Madihah dan kedua ibubapanya juga mendapat tawaran menunaikan umrah oleh Hijaz Travel. Mereka dijangka berangkat pada 16 April 2009 selama 12 hari. Masya Allah, Allah bukan sahaja mengurniakan mereka nama baik, rumah dan wang, bahkan Allah juga telah sudi menjemput mereka menjadi tetamuNya di Baitullah. Moga Allah melipat gandakan lagi rezeki Hijaz Travel. Tiadalah sesuatu yang disedekahkan oleh hambaNya kecuali Allah lipat gandakan lagi rezekinya. ( Jangan lupa derma untuk pilihanraya kecil nanti ye…)

Apa yang tambah menyedihkan Murai ianya berlaku di negeri Murai sendiri, negeri Kelantan. Negeri tempat Murai bermanja dan berkasih! Negeri berkenaan diperintah oleh parti islam. Yang merujakan, keadaan semacam kontras dengan apa yang diucapkan. Kerajaan Kelantan adalah kerajaan berkebajikan. Blogger

“ Saya tidak pernah mendapat biasiswa dari mana-mana agensi cuma sumbangan yang diberikan oleh guru-guru melalui Cikgu Razali sebanyak RM200 sebulan. – Petikan berita Utusan (www.utusan.com.my ) “

Ummu Abbas: Sebenarnya Madihah beritahu wartawan, di samping bantuan guru-guru tersebut, dia juga mendapat bantuan YAKIN yang disalurkan melalui sekolah. Kerajaan Negeri Kelantan menyalurkan bantuan pelajaran melalui YAKIN (Yayasan Kelantan Darul Naim) kepada anak-anak Kelantan yang memerlukan. (Boleh lawati http://yakin.kelantan.gov.my/ )

PS: Saya update perenggan akhir entri ini memandangkan ada pembaca yang tidak membaca habis komen-komen dan penjelasan yang dibuat oleh penulis di ruangan komen. Dibina atas kefahaman yang tidak jelas, komentor memberi nasihat secara tidak berasas. Saya hargai kunjungan beliau dan berharap dia belajar untuk menjadi seorang yang lebih bertanggungjawab dengan menyertakan email atau kalau tiada email, tolong sertakan nama penuh dan nombor telefon. 30 Rabiul Awwal 1430H/27 Mac 2009

Harap maklum.
Fikir-fikir!

Renung-renung!

Ummu Abbas
21 Rabiul Awwal 1430H
7.24pm.