Menonton Bersama Anak (1)

Bismillah

Saya:  Brother Shah, apa pandangan Brother berkenaan pengaruh TV kepada anak-anak?

[Kurang ingat bagaimana saya bertanya dahulu.  Fokusnya ialah bagaimana menguruskan pengaruh televisyen.]

Waktu itu Brother Shah Kirit berkunjung ke rumah kami di Kota Bharu lebih 7 tahun yang lalu.

Brother Shah:  Pada saya, kita harus menonton bersama anak-anak di rumah.  [Semasa anak masih kecil] Pada masa yang sama, kita jelaskan kepada mereka mana yang baik dan mana yang buruk.  Jadi anak-anak ada persediaan minda apabila keluar rumah dan melihat realiti masyarakat.  Jika tidak, mereka akan menerima kejutan budaya.

Jika di dalam rumah, mereka berada dalam biah (suasana) yang baik, kemudian kita hadkan pula rancangan-rancangan TV, dibimbangi anak-anak tidak mampu berdepan dengan suasana-suasana yang tidak baik di hadapan mereka.

Waktu itu juga anak sulung baru bersekolah di tadika atau kurang dari itu.

Saya melihat ada benarnya pandangan tersebut.  Apatah lagi pernah berdepan dengan para pelajar yang menerima kejutan budaya di sekolah dahulu.  Lalu terus cuba amalkan.  Sementelah kami melanggan Astro, jadi siri kartun ada 24 jam.

Kadang-kadang ada yang bangun ‘tahajjud’ dengan menonton kartun sampai Subuh.  Aduh… gawat hati dibuatnya.

Pada siangnya, sambil menguruskan rutin rumahtangga, saya perhatikan apa yang ditonton anak-anak.  Kadang-kadang duduk bersama mereka menonton rancangan yang mereka sukai.  Kadang-kadang yang lain, suami turut serta.

“Tidak baik bergurau seperti itu.  Kasihan pada orang yang terkena,” ujar saya bila melihat rancangan hos berbuat sesuatu untuk mengenakan orang lain.

“Perbuatan itu tidak bagus”, saya menerangkan kepada anak-anak tatkala melihat adegan bercium pada watak animasi.

“Pakai macam itu pun tidak bagus.  Orang perempuan kena tutup aurat”, jelas saya bila ada watak-watak tidak menutup aurat.

“Wanita yang tidak menutup aurat hakikatnya iblis,”  jelas saya lagi di waktu yang lain.  Saya teringat Tuan Guru Nik Aziz pernah menyebutnya begitu dalam salah satu kuliah tafsirnya.  Maksud iblis bukanlah jasad perempuan itu tetapi perbuatannya yang tidak menutup aurat itu yang bersifat iblis.  Bila dia tutup aurat, hilanglah sifat iblis tersebut.  Kenapa dikatakan mendedahkan aurat itu bersifat iblis?  Iya, kerana ia disukai iblis dan iblis menggunakan wanita-wanita begini untuk melemparkan panah beracun kepada lelaki-lelaki ajnabi di luar sana.  Tidak sedikit fitnah-fitnah yang ditinggalkan oleh wanita yang mendedahkan auratnya kepada ummah.

Anak-anak ramai lelaki dan saya sedar bahaya paling besar bagi lelaki adalah wanita.  Jadi saya memang bermaksud memberi gambaran jijik pada perbuatan mendedahkan aurat dari wanita.  Biar mereka tidak merasa nikmat tatkala melihat perbuatan mendedahkan aurat tersebut.  Apatah lagi, sekitar 90% (anggaran) rancangan di TV mempergunakan wanita sebagai bahan pelaris sama ada untuk iklan, hos rancangan termasuk yang bernama ustazah-ustazah.  Ustazah yang mahu keluar TV pun disuruh make-up bagai artis.  Jarang sekali muslimah yang berjaya mempertahankan haknya untuk tampil biasa dan natural di kaca TV.

Saya lebih banyak menjelaskan nilai-nilai buruk yang dipaparkan TV  kerana nilai-nilai baik itu sudah diusahakan secara realiti di hadapan mereka, bahkan mengajak mereka praktik bersama.  Jadi tidak perlu lagi menjelaskan bahawa solat itu wajib, puasa itu wajib dan lain-lain.

Tom and Jerry Wallpaper - tom-and-jerry Wallpaper
Sumber: fanpop.com

Bila menonton bersama, saya sedar banyak racun-racun Yahudi diterapkan secara halus di dalam siri-siri kartun tersebut seperti Mickey Mouse, Donald Duck, Tom & Jerry dan lain-lain.  Bahkan ada yang sampai ke tahap merosakkan akidah kerana menggambarkan Nabi Nuh dalam bentuk kartun.  Selain isu dedah aurat, bercium, siri kartun juga banyak ‘mendidik’ nilai moral yang tidak baik seperti unsur keganasan, bercakap kasar, meremehkan orang lain dan lain-lain.

Ummu Abbas

29 Rabi’ul Akhir 1434H

11 Mac 2013

Ibubapa Yang Sayangkan Zuriatnya Wajib Guna Penyapu BERSIH

Bismillah.

“Ainon, mu ambil Sains Politik la… sesuai dengan mu.  Mu minat politik”, kata seorang kawan semasa di sekolah dahulu.

Penilaiannya mungkin disebabkan saya sembang-sembang hal politik semasa di sekolah… walaupun bukanlah kerap.

“Aku tidak minat sangat pun politik tetapi merasa bertanggungjawab untuk mengetahui perkembangan politik negara”.  Itulah jawapan ringkas saya.  Antara minat dan rasa bertanggungjawab adalah sesuatu yang berbeza.

Sekurang-kurangnya, saya tidak pernah berkelahi dengan kawan kerana politik.  Kawan-kawan saya terdiri dari anak YB UMNO, YB PAS, kerabat diraja Kelantan, anak petani, anak buruh, anak pegawai kerajaan, anak ahli korporat dan pelbagai lagi.

Saya pernah nyatakan sebelum ini bahawa bidang politik bukan bidang kegemaran.  (Kalau saya minat, pasti sudah saya menyambung pengajian master di bidang Siasah Syar’iyyah.  Realiti adalah sebaliknya)   Namun sebagai seorang ibu, saya melihat  ia berkait rapat dengan pendidikan anak-anak apabila anak-anak berada di luar rumah.

Bidangkuasa ibubapa dan tahap kemampuan ibubapa mendidik anak-anak hanyalah sekitar dalam rumahnya.   Di luar rumah, politiklah yang mencatur situasi baik atau buruk untuk anak-anak kita.  Kuasa politiklah yang menggubal segala undang-undang termasuk undang-undang jenayah.

Mutakhir ini, jenayah bagai hujan lebat menyimbah Malaysia… belum lagi dihitung dengan segala macam korupsi dari pihak kerajaan yang memerintah.  Kesan jenayah itu boleh menimpa sesiapa sahaja, diri kita, anak-anak, ibubapa, jiran-jiran dan lain-lain orang kesayangan.   Kesan korupsi pula membuatkan hidup kita serba tertekan.  Ringkasnya, kuasa undi rakyat menjadi penentu tenang atau resahnya sesebuah masyarakat.  Bahagia atau tidak bahagianya rakyat.  Selamat atau terancamnya negara dan pelbagai lagi.

Kuasa undi itu pula haruslah dapat digunakan secara adil saksama dan dalam suasana yang menjamin hak-haknya dapat ditunaikan secara benar.

Penyapu berjenama BERSIH 3.0 adalah satu cara membersihkan ketidak adilan dalam sistem pilihanraya di negara ini.  Jom BERSIH 3.0 !  Semoga ia menjadi salah satu amalan yang mengangkat kedudukan kita di sisi Allah di akhirat kelak.

Wassalam.

Ummu Abbas

11.25pm

Melbourne.

*************************************************************

Di bawah adalah amanat Tuan Guru Nik Aziz berhubung BERSIH 3.0.

Klik foto Tok Guru Nik Aziz 🙂

***********************

BERSIH 3.0 : MISI MENEGAK KEADILAN

Tanggungjawab untuk hadir ke Bersih 3.0 adalah wajib bagi seluruh rakyat di negara ini, khususnya bagi kita yang cintakan keadilan. Semua rakyat sewajarnya dapat hadir pada program Bersih 3.0 dengan untuk “Duduk dan Bantah” terhadap proses pilihan raya di Malaysia hari ini. Ia merupakan misi untuk menegakkan keadilan dalam negara ini.

Ini memandangkan ketidakadilan amat berleluasa dalam proses pilihan raya hari ini.  Ketidakadilan merupakaan suatu ciri kezaliman. Maka mana-mana pihak yang cenderung terhadap kezaliman adalah dikutuk oleh Allah SWT.

Firman Allah SWT:

“Dan apakah yang menghalang kamu (maka kamu) tidak mahu berperang pada jalan Allah (untuk menegakkan agama Islam) dan (untuk menyelamatkan) orang-orang yang tertindas dari kaum lelaki, perempuan dan kanak-kanak? Iaitu mereka yang selalu (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami! Keluarkanlah kami dari negeri (Makkah) ini, yang penduduknya (kaum kafir musyrik) yang zalim, dan jadikanlah bagi kami dari pihak-Mu seorang pemimpin yang mengawal (keselamatan agama kami), dan jadikanlah bagi kami dari pihak-Mu seorang pemimpin yang membela kami (dari ancaman musuh).”

(Surah An-Nisaa’ 4:75)

Justeru kehadiran bersama Bersih 3.0 adalah sebahagian daripada ikhtiar kita bersama-sama dengan pihak yang memperjuangkan keadilan untuk semua rakyat. Oleh kerana itu, mana-mana pihak yang melakukan perkara kezaliman –– tidak berlandaskan Islam wajib kita tentang.

Tuntutan Bersih 2.0

Dalam lapan tuntutan Bersih 2.0 lepas, satu tuntutan ialah supaya dibuat senarai pemilih yang bersih. Ia berpunca daripada senarai pemilih yang adalah diragui, tidak bersih, serta didakwa ada pengundi hantu. Ia jelas perbuatan kotor dan bercanggah dengan kehendak Islam. Apakah pilihan raya akan adil sedangkan senarai pemilihnya kotor?

Andainya Pakatan Rakyat menang dalam pilihan raya akan datang dan mentadbir negara, kemudian melakukan sebagaimana Barisan Nasional buat sekarang, termasuk guna pengundi hantu untuk kekal berkuasa dan mentadbir negara; tentu saja Umno tidak mahu.

Kita yakin mereka –– Barisan Nasional –– tidak boleh terima. Soalnya, kenapa sampai sanggup adakan pengundi hantu, hingga sanggup pula bawa masuk rakyat asing dari luar negara yang mereka itu tidak ada kena mengena dengan kita. Jelas ia satu taktik semata-mata untuk mengekalkan kemenangan.

Peringatan Allah

Sebab itu atas setiap perbuatan mungkar pasti akan berdosa besar. Apakah pihak pemimpin Barisan Nasional atau pihak-pihak yang bersubhat dengannya tidak merasai berdosa bila pertahan benda yang mungkar dalam pilihan raya hari ini?

Peringatan Allah dengan firman-Nya:

“Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah Maha berat azab seksa-Nya.” (Surah Al-Anfaal 8:25)

Jika dihayati daripada kesan firman Allah ini, natijahnya semua pihak yang menggunakan kaedah yang zalim, di sisi Allah akan menerima dosa dan atas setiap dosa pasti diazab oleh Allah (melainkan mendapat keampunan-Nya).

Justeru jika kita menang atas peraturan yang mungkar (mengguna pengundi hantu, peraturan zalim), maka segala elaun bulanan atau segala bentuk yang diperolehi sebagai wakil rakyat, gaji, kereta dan semuanya adalah haram serta tidak sah di sisi Islam. Perkara ini bukan perkara main-main. Sebagai perjuang Islam, kita kena ingat akan Allah dan balasan akhirat.

Begitu pula, bagi mereka yang sanggup menerima tugas sebagai pengundi hantu. Kerja itu tetap haram, dan atas rezeki (upah) yang diterima sebagai imbuhannya juga haram. Duit yang digunakan dari hasil haram Allah tak akan terima, akhirat lagi kena azab. Ingatlah, kuasa Allah bukan macam manusia, kerana Allh Maha Berkuasa atas setiap sesuatu, Allah Maha Adil menilai segala perbuatan hamba-Nya.

Kerana itu, ‘wajib’ rakyat di seluruh negara keluar beramai-ramai untuk menjayakan Bersih 3.0 pada 28 April ini. Perkara ini telah saya sebutkan semasa Konvensyen Pakatan Rakyat di Alor Setar baru-baru ini.

Semoga tujuan Bersih 3.0 untuk menentang kezaliman dalam pilihan raya akan membawa kepada berlakunya proses pilihan raya yang adil, telus dan bersih. Sama-sama kita tegakkan keadilan demi keredaan Allah SWT dan Bersih 3.0 berjalan dengan jayanya.

Tuan Guru Nik Aziz

Apakah tabiat buruk diwarisi dari keluarga?

Assalamualaikum…

Saya ada soalan utk ditanya…
adakah seseorg itu brperangai buruk skiranya trdapat ahli kluarganya yg brperangai buruk???sy menanyakan soalan ini krana sy tlah mghadiri byk ceramah dan pnceramah rata-rata mgatakan skiranya kita hndak mgetahui bgaimana sikap seseorg itu hndaklah kita mlihat kpd kluarganya…bgaimana sikap kluarganya,bgitulah sikapnya…benarkah pernyataan trsebut???

sy mohon mklum bls…
syukran…
assalamualaikum…

 ***********************************************

Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakaatuh.

Terima kasih Nur kerana bertanya soalan ini.

Rasulullah s.a.w pernah berkata yang  bermaksud,

“Setiap anak dilahirkan secara fitrah, kedua-dua ibu bapanya yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi.”

Hadis direkodkan oleh Bukhari dan Muslim.

Hadis tersebut memberi maksud seperti pepatah Melayu lama ‘bagaimana acuan begitulah kuihnya’.

Berdasarkan hadis di atas, apa yang saya fahami dari maksud penceramah itu ialah tabiat semulajadi seseorang sedikit sebanyak akan diwarisi dari ahli keluarganya.  Tabiat itu merangkumi tabiat yang baik dan tabiat yang kurang baik.  Bukan tabiat buruk sahaja yang akan diwarisi dari keluarga. 

Sebagai contoh, lazimnya ibubapa yang peramah akan mewariskan sikap peramah itu kepada anak-anaknya.  Sikap peramah itu secara umumnya dipandang positif namun jika peramah tidak bertempat maka akan memberi kesan negatif.  Begitu juga jika ibubapa mempunyai tabiat yang garang dan kasar, ia akan diwariskan kepada anak-anaknya.  Pepatah Melayu ada menyatakan, “Ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi”.  Sebab itulah ibubapa dan anak-anak akan mempunyai persamaan sikap yang positif dan negatif.  Bukan itu sahaja, sekiranya diperhatikan, kesan dari tabiat ibubapa, umumnya adik-beradik turut berkongsi sifat atau perangai yang sama seperti lemah lembut, tegas, keras, penyayang, mudah mengalah dan lain-lain.

Walau apa pun, semua sikap tersebut masih boleh dibentuk ke arah yang lebih baik atas usaha individu itu sendiri setelah dia membesar dan dewasa.  Sikap positif warisan keluarga perlu dikekalkan dan ditambah baik lagi dan sikap yang negatif boleh dikurangkan dengan latihan demi latihan yang berterusan.  Sikap-sikap itu juga masih boleh dibentuk dengan memilih rakan yang baik dan ikhlas memberi teguran.  Atau dengan perkataan lain memilih ‘biah solehah’ – yakni persekitaran yang baik.  Sebaik-baik asuhan dan cara membentuk diri ke arah yang lebih baik ialah mendekatkan diri kepada Allah dan teman-teman yang juga ingin mendekatkan diri kepada Allah.

Perumpamaan berkawan dengan orang yang baik dan orang yang jahat, adalah seperti pembawa minyak wangi dan peniup dapur tukang besi.  Pembawa minyak wangi, mungkin dia akan memberikannya kepadamu atau kamu akan membeli daripadanya, atau mungkin kamu akan mendapati aroma harum daripadanya.  Adapun peniup dapur, mungkin dia akan membakar pakaianmu, atau mungkin kamu akan mendapat bau busuk daripadanya.

Hadis direkodkan oleh  Sahih Bukhari dan Muslim     

 

 

Ramai juga ibubapa yang menyedari kekurangan diri dalam mendidik anak-anak berusaha menghantar anak-anak ke pusat asuhan atau sekolah yang baik.  Jadi dalam hal begini, anak-anak perlulah memahami bahawa tabiat negatif yang ada pada ibubapa bukanlah disengajakan sehingga anak-anak perlu menurut semua perkara yang ada pada mereka.  Umumnya ibubapa suka jika anak-anak memilih yang baik untuk diikuti dan perkara yang buruk dijauhi.  Bak kata pepatah, “Yang baik dijadikan teladan, yang buruk dijadikan sempadan”.

Antara langkah mendekatkan diri kepada Allah ialah menambah ilmu bermula dari aqidah, ibadah dan akhlak.  Setelah berilmu, ilmu itu hendaklah diamalkan seupaya yang boleh.  Hanya dengan ilmu, kita mampu membezakan antara yang hak dan yang batil, antara yang baik dan yang buruk menurut pandangan Allah swt. 

Sejarah telah membuktikan bagaimana Umar al-Khattab yang terkenal garang dan kasar itu akhirnya menjadi antara 10 sahabat Rasulullah s.a.w yang dijamin syurga.  Umar al-Khattab semasa kafirnya membunuh anak perempuannya hidup-hidup namun menjadi insan pengasih dan penyayang selepas memeluk Islam serta mendapat tarbiyah langsung dari Rasulullah s.a.w.    Walaubagaimanapun, dia masih terkenal dengan sikap kerasnya namun sikap kerasnya itu banyak dipositifkan untuk membela Islam.    Ia berbeza dengan Abu Bakar r.a yang terkenal lemah lembut kerana sejak kecilnya dia memang bersahabat rapat dengan Muhammad bin Abdullah. 

Ketegasan Umar al-Khattab r.a juga banyak menjadi asbab turunnya wahyu yang memutuskan hukum bagi sesuatu perkara.  Antaranya ialah mengenai hijab wanita.  Setiap sahabat Rasulullah s.a.w dengan tabiatnya masing-masing menjadi penyumbang kepada perjuangan Islam.  Hamzah dengan semangat juangnya dan berani.  Abu Ubaidah dengan sikap pemurahnya dan lain-lain lagi.  Semua sikap semulajadi yang sukar diubah itu dipositifkan dan disepadukan untuk meninggikan kalimah Allah swt.  Oleh sebab itu, kita perlu meraikan setiap kelebihan dan kekurangan yang ada pada setiap individu.  Asalkan kekurangan tidak dijadikan alasan untuk melakukan maksiat kepada Allah swt dengan sengaja.


Rumusannya, apa yang diperkatakan oleh penceramah itu benar.  Cuma perlu ditambah yakni perlu juga dilihat siapa rakan-rakan rapat seseorang itu dan persekitaran ia dibesarkan.

Sekian.  Wassalam.

Ummu Abbas

11.13pm

26 Dzul Qi’dah 1431H

Glenroy, Melbourne.

Meleraikan Anak Yang Berkelahi

Sumber: 3.bp.blogspot.com/

Saya mencuri masa sekejap untuk up date blog. Seminggu dua ini memang kena ‘berkurung’  kerana buku Fikah Perubatan diminta edit lagi oleh bos. Permintaannya sudah lama, namun selepas sebulan baru saya mula edit. Saya dahulukan perkara lain sebab dia pun tidak tetapkan waktu bila perlu dihantar.   Selepas Tuan Shakir PTS Millennia menggesa, barulah dia pun bertanya khabar apakah saya sudah siap mengeditnya.

Minggu ini pula diuji Allah dengan anak kecil yang demam dan mulutnya melepuh.   Hari ini, masuk hari ketiga dia tidak dapat makan apa-apa walaupun sudah diletakkan krim Bonjela.   Saya menaip sambil meribanya.   Bukan setakat meribanya, dia juga kerap menangis apabila mulutnya terasa sakit.  Melepuhnya bukan satu tetapi banyak pada bibir atas dan bawah.   Kasihan dia.   Daripada saya meminta dia bersabar, lebih baik saya menyabarkan diri terlebih dahulu dalam menghadapi kerenah anak yang demam yang mana dalam masa yang sama, saya perlu urus rumahtangga, anak anak yang lain dan juga menyiapkan buku ini.

Apa yang diaturkan Allah, itu yang terbaik buat saya.  Continue reading “Meleraikan Anak Yang Berkelahi”