Bapa Borek Anak Rintik

Isi Kandungan 31 Kisah Nabi

Bismillah.

BTS (Bedtime story) malam kelmarin kisah Bapa Borek Anak Rintik.

Alhamdulillah, saya membacakan kisah-kisah nabi dari buku 31 Kisah Nabi sebagai Bedtime Story.  Asalnya saya membacakan untuk Aesya yang berusia 7 tahun atas permintaannya.  Setelah beberapa kali bercerita padanya, Aziz yang berusia 9 tahun turut tertarik untuk mendengar sama.  Melihat minat Aziz dan kemampuannya memahami ibrah-ibrah (pengajaran) yang diberikan, saya membuat keputusan supaya semua anak-anak mendengar sama, Abbas yang berusia 13 tahun dan Azzam yang berusia 12 tahun.  Yang kecil, Aqil dan Aleeya saya biarkan mereka berada di ruang yang sama.  Insya Allah, akan ada kesan untuk mereka walaupun mereka bermain-main sahaja.  Doa seorang ibu itu yang penting.

Tanpa niat mahu memanjangkan mukaddimah, saya kongsikan di sini ibrah yang diberikan dari Kisah 28, Bapa Borek Anak Rintik.

@@@@@@@@@@@@@@

” Kita dapat lihat bagaimana Nabi Zakariyya berfikiran jauh dalam merancang pemimpin yang akan menggantikannya. Setelah dibuat pemerhatian yang lama dan mendalam, dia dapati tiada yang benar-benar layak mengambil alih tugasnya sebagai da’ie seterusnya memimpin umatnya ke jalan yang benar.

Di kalangan yang menerima seruannya, tidak ditemui yang benar-benar ikhlas. Dalam resah dan gundahnya memikirkan nasib umatnya, Nabi Zakariyya diberi ilham melalui peristiwa Maryam yang mendapat makanan secara langsung dari Tuhan.Melihat Maryam diberi layanan sebaik itu oleh Allah, semangat Nabi Zakariyya pulih kembali untuk tetap berdoa tanpa putus asa kepada Allah. Lalu dia memohon anak yang dapat menggantikan tempatnya walaupun dia sudah melangkaui usia emas.Beliau meminta anak sebagai misi mencapai visi yang suci… bukan sekadar sebagai tempat bermanja dan bermain-main bagi menghabiskan sisa waktu.

Allah perkenan doa hamba yang soleh dan tidak berputus asa itu dengan kurniaan anak berpangkat nabi juga. ”

*********************
~ Pentingnya pemimpin yang bertaqwa dan berkaliber merancang dan melatih pengganti.
~ Jangan putus asa dari rahmat Allah.
~ Saya memilih ibrah yang sesuai dengan usia anak-anak.  Jika ibrah itu sesuai untuk anak berusia 13 dan 12 tahun, maka saya beri perhatian lebih kepada mereka berdua.  Begitulah seterusnya.
Wassalam.
Ummu Abbas
7.18am
26 Syawal 1433H/13 Sept 12
Melbourne
Advertisements

Sophie Minta Saya Buka Tudung

Sophie, ialah anak tuan rumah farmstay tempat kami menyewa di Warkworth, New Zealand.

5 April 12

Bandar Warkworth, North Island, New Zealand.

Suatu ketika, Sophie ditinggalkan di dalam kereta bersama saya oleh Simon (bapanya) yang mahu ke pasaraya. Suami dan anak sulung saya mengikut Simon.

Sophie berkata, “Bukalah tudung ini!” sambil tangannya memegang tudung yang saya pakai. Pada masa itu, saya sudah menanggalkan purdah kerana suasana yang aman.

“Saya tidak boleh”

“Kenapa? Bukalah”

Saya berfikir-fikir untuk mencari jawapan yang sesuai. Teringat juga untuk memberitahu ia satu kewajiban bagi muslimah dewasa namun terasa dia tidak mampu memahami jawaban begitu. Saya hanya mampu mengatakan ‘Saya tidak boleh lakukan’.

Hari ini, bila mengenang kembali peristiwa itu, terasa kesal setelah terfikir saya boleh sahaja menyebut perkataan ‘Allah’ di hadapannya pada masa itu dengan menjawab, “Allah yang suruh”. Bukankah fitrah bertuhankan Allah itu ada pada semua manusia sejak kecilnya?

Mendapat ‘perintah’ mendadak dari si kecil yang membesar di persekitaran bukan Islam begitu buat kali pertama membuatkan saya ‘buntu’ idea.

Ia berbeza jika ditanya oleh anak-anak orang Islam.

Ya Allah,ampuni daku kerana tidak mengambil peluang memperkenalkan namaMu kepadanya waktu itu.

Sebaik mengingati hal itu, Allah mengingatkan saya bahawa hakikat yang mengenalkan diriNya kepada semua makhlukNya adalah Dia sendiri. Manusia hanya perantara sahaja. Lagi pun, belum tentu masanya sesuai kerana tabiat kanak-kanak yang suka bertanya.

Kemungkinan dia akan bertanya bapanya, “Siapa Allah?” serta pelbagai kemungkinan lagi.

Saya hanya mampu mendoakan dari jauh agar Allah memelihara Sophie, 3 tahun dan Lukah, 5 tahun agar diberi jalan untuk mengenal pencipta mereka.  Moga kesucian mereka hari ini terus berkekalan hingga ke syurga abadi.

Juga semoga Allah berikan hidayah Islam kepada Simon.

Farmstay kami ialah rumah yang kelihatan di sebelah kiri. Rumah landlord ialah yang kelihatan di belakang kami. Penginapan ini berada di puncak bukit.

Mod: Terasa ingin berulang alik ke rumah Sophie untuk menjenguk mereka.

 

 

Ummu Abbas

10.39pm

20 Jumada 1 1433H/ 12 April 2012

Melbourne.

Kambing Yang Menyangka Dirinya Anjing

Bismillah.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakaaatuh.

Alhamdulillah, hari ini merupakan hari ke 5 saya dan keluarga berada di North Island, New Zealand.

3 malam pertama, kami menyewa di sebuah farmstay di Taohua, utara Auckland untuk merasai kehidupan di ladang.  Hari ini saya mahu berkongsi satu perkara menarik yang terdapat di farmstay tersebut.

Nampakkan kambing putih di bawah?  Menurut tuan rumah, Simon, kambing ini menyangka dirinya anjing.  Ooo patutlah dia menyambut kedatangan kami sebagaimana dua ekor anjing tuan rumah menyalak-nyalak menyambut kami.

Simon memiliki dua ekor anjing, Trixie dan Kaizer.  Salah seekornya bertugas memburu binatang.   Selepas Simon bercerita demikian, barulah kami perasan kambing itu banyak mengikut tabiat Trixie dan Kaizer.

Semasa suami dan anak-anak mahu dibawa Simon bersiar-siar di kawasan sekitar kediaman, saya melihat sendiri kambing itu terlebih dahulu berlari-lari mengikut tuannya menaiki motor diikuti oleh Trixie dan Kaizer.  Namun oleh kerana ia memang seekor kambing, maka ia kelihatan cepat mengah dibanding dua ekor anjing itu tatkala tiba di bukit lain.

Tatkala Trixie dan Kaizer menyalak-nyalak, Si Putih ini tidak pula mengembek untuk meraikan kami… agaknya ia sedar jika ia mengembek, bunyinya lain…hehe… Lalu diam adalah lebih baik.   Sepanjang dua malam saya di sana, tidak pernah pula kedengaran ia mengembek.

Melihat gelagat kambing itu membuatkan saya teringat watak Ellie bersama Crash dan Eddie dalam cerita Ice Age 2.  Ellie, si mammoth betina itu menyangka dirinya seekor opposum  seperti Crash dan Eddie kerana dibesarkan oleh ibu opposum.

Manakala kisah Tarzan pula menunjukkan manusia bersikap seperti haiwan sekelilingnya kerana Tarzan membesar dan belajar dari haiwan.

Sebagai seorang ibu, saya melihat kisah-kisah ini mengandungi  hikmah yang mendalam dari aspek pendidikan.  Bila ia disebut pendidikan, konsepnya merangkumi semua bentuk pendidikan yang ada sama ada dari ibubapa kepada anak-anak, dari guru kepada murid, pemimpin dengan anak buahnya dan lain-lain.

Ewah!... siap tumpang berposing. Jinak sungguh kambing ini. Ini sudah lawan towkeh... dua ekor anjing itu tidak kelihatan pula.

Ia juga bersignifikan dengan hadis Nabi s.a.w yang berbunyi, “Setiap anak dilahirkan dalam fitrah.  Maka kedua ibubapanya lah yang menjadikannya Yahudi atau Nasrani atau Majusi”

Hadis direkod oleh Bukhari dan Muslim.

Kisah kambing itu pula berkait rapat dengan hadis Nabi s.a.w yang berbunyi,

المرء على دين خليله فلينظر أحدكم من يخالل

Seseorang itu menurut agama rakannya. Maka perhatikan dengan siapa dia akan berkawan.

Hadis direkod oleh Abu Dawud, al-Tirmizhi dan Imam Ahmad.

Semasa saya mahu bertolak meninggalkan farmstay tersebut, kambing putih itu turut menghantar sehingga ke pintu pagar depan.  Lalu saya katakan padanya, “Saya akan rindukan awak”.   Symon tersenyum dan ketawa mendengar kata-kata saya.

6.34am

16 Jumada 1 1433H/ 8 April 2012

Hamilton

Di pinggir Sungai Waikato.

North Island, New Zealand.

Sembang Aqidah Dengan Anak-anak

Antara cabaran berada di Melbourne ini ialah memilih pendidikan agama terbaik untuk anak-anak.  Alhamdulillah, memang ada sekolah-sekolah Islam yang ditubuhkan oleh komuniti muslim di sini namun bayarannya sememangnya mahal untuk kami yang bukan warganegara.  Paling kurang perlu mengeluarkan belanja Rm15k setahun untuk seorang anak.

Kelas-kelas fardu ain hujung minggu juga ada namun setelah meneliti silibusnya, mengambil kira yuran bulanan serta waktu menghantar dan mengambil anak-anak pada hujung minggu, saya membuat keputusan untuk mengajar sendiri anak-anak di rumah.   Impaknya rutin bertambah padat dengan tugasan baru.

Jika di Malaysia, anak-anak dihantar ke sekolah agama sejak di sekolah rendah.  Memang banyak beban mengajar agama kepada anak-anak terangkat.  Tinggal lagi saya perlu memastikan ilmu itu dihayati dalam kehidupan seharian, bukan sekadar dihafaz dan dijawab di dalam peperiksaan sahaja.

Anak Sulung di Ambang Remaja

Tahun ini, anak sulung mula memasuki sekolah menengah.  Oleh kerana usaha  menghantar ke sekolah agama terhalang dek ketidak mampuan kami, maka saya semakin serius memikirkan cara mengajar anak-anak di rumah secara berkala dan tetap.   Sebelum ini saya meminta mereka membaca sendiri buku-buku teks agama sekolah SRI Aman dulu.  Selepas mereka membaca, saya meminta mereka menerangkan semula apa yang difahami dan bertanya apa yang tidak difahami.

Silibus pendidikan Tingkatan Satu sekolah Yayasan Islam Kelantan sudah pun berada di tangan, alhamdulillah.  Ia dipesan khas dari adik yang mengajar di sekolah kelolaan YIK.  Sebagai permulaan saya mahu ulangkaji dulu pelajaran lepas kepada Abbas dan Azzam.

Teks Aqidah

Saya memulakan dengan subjek Aqidah- intipati utama manusia dijadikan.  Teks panduan yang digunakan ialah Buku Aqidah Tahun 6 di SRI Aman (silibus MUSLEH).

Buku Aqidah Tahun 6 menjadi pilihan kerana tajuk permulaannya ialah pengertian kalimah Syahadah.  Dua orang anak lelaki menjadi murid. Yang sulung menginjak usia 13 tahun dan yang kedua, menginjak usia 12 tahun.

Kenapa Islam?

Sebelum mula memberi syarahan tajuk, saya mahu menguji kefahaman mereka berkenaan Islam secara umum dahulu.

Saya: Kenapa Abbas dan Azzam berada dalam agama Islam?

Abbas: Sebab Allah suruh.

(Azzam masih berfikir)

Saya: Betul! Bagus, Ummi suka sebab Abbas dapat faham dengan baik. Ia memberi maksud kita berada di dalam Islam bukan kerana dilahirkan oleh ibubapa Islam tetapi kerana Allah sendiri yang memerintah demikian.

Ingat lagi Ummi cerita, sesungguhnya agama yang diterima di sisi Allah hanyalah Islam.

Abbas tersenyum sementara Azzam menanggukkan kepala tanda faham.

Mudahnya mengajar hanya dua orang murid. Saya boleh fokus memandang reaksi mereka berdua semasa mengajar.

Islam Dianuti Dengan Faham

Saya mahu memastikan anak-anak menganuti Islam dengan kefahaman yang betul, bukan kerana ikutan tanpa berlandaskan fakta.

Saya:  Ok, sekarang kita sudah tahu kenapa kita berada dalam agama Islam.  Rukun pertama sebagai syarat seseorang itu menganut Islam ialah mengucap Syahadah.  Abbas cuba ucap kalimah syahadah.

Abbas mengucap dua kalimah syahadah diikuti oleh Azzam.  Saya membetulkan makhraj sebutan yang masih kurang tepat terutama pada makhraj huruf ‘Ha’.

************

Nota:  Doodle Dakwah di atas merupakan imaginasi Nor Abdullah, ahli usrah online saya tatkala melihat coretan saya di Page Facebook.  Memang bagus imaginasi dia untuk dikartunkan # sebab sebenarnya umminyamengajar di rumah tak pakai tudung pun..hehe..Ini yang ‘best’ jadi guru pada anak-anak sendiri…pakaian gaya bebas#  Umminya mengajar pula duduk gaya santai.. duduk atas katil anak-anak… Azzam duduk di kiri Umminya di atas katil dan Abbas duduk atas kerusi pusing-pusing #Nasib baik kefahamannya tidak berpusing…# depan umminya.

Selepas menunjukkan Doodle di atas kepada anak-anak, Abbas berkata, “Ummi, Abbas seorang sahaja yang jawab begitu.  Azzam senyap je …”

“Oh ye ke… Ummi lupa”

Jadi untuk catatan dalam entry ini, ia sudah diperbetulkan semula dibandingkan catatan dalam Page.  Jazakillah buat Dik Nor Abdullah atas lakaran di atas.

Wassalam.

Ummu Abbas

12.25am

17 Rabi’2 1433H

Melbourne


Semua kawan Aesya tidak pakai tudung…

“Ummi, sekolah Aesya tak pe tak pakai tudung…”, beritahu Aesya suatu hari di minggu-minggu pertama persekolahannya.

“Kawan-kawan sekelas Aesya semua tidak pakai tudung…”, ujarnya lagi.

“Kawan yang lain tidak beragama Islam maka mereka tidak memakai tudung”, saya memberitahu.

“Tapi Ummi… orang Melayu pun ada kat kelas Aesya… mereka pun tidak pakai tudung”

“Oh ye ke… Pelajar Melayu pun ada kat kelas Aesya ye…?”  Saya bertanya.

“Ha a Ummi… kawan Arab pun tak pakai tudung juga… Aesya pun tak mau pakai tudung jugalah bila pergi sekolah…”

Saya faham perasaan Aesya apabila hanya dia seorang yang memakai tudung di dalam kelasnya.  Aesya berada di kelas persediaan (prep) kerana akan masuk usia 6 tahun bulan Februari 2011. 

Aesya ke Pusat Asuhan Tunas Islam berhampiran rumah semasa berusia 4 tahun.  Ia adalah kehendaknya sendiri setelah diminta menemani abangnya, Aziz yang berusia 6 tahun waktu itu.   Dia berada sekelas dengan abangnya dan merasa seronok dapat belajar.  Kemudian dia meminta untuk ke sekolah.  Jadi kami daftarkan Aesya dan belikan pakaian seragam PASTI, baju kurung hijau pucuk pisang dan tudung putih.  Kebetulan PASTI berhampiran rumah menerima pelajar berusia 4 tahun, ia memudahkan urusan kami, alhamdulillah.

Awal tahun ini (2010), kami daftarkan Aesya di Tadikan IMAN, Telipot.  Sekolah berhampiran SRI Aman di mana 2 orang abangnya bersekolah.  Selain kerana mahu peningkatan silibus, ia juga memudahkan kami menghantar dan mengambil Aesya serentak dengan abangnya.  Pakaian seragam baru dibelikan, sehelai gaun berlengan panjang oren dipadankan dengan seluar panjang biru dan tudung biru. 

Kedua-dua sekolah subur dengan suasana Islam dan pendidikan Islam.  Tiada kawan yang tidak memakai tudung ke sekolah. 

Aesya juga sudah mula rasa malu bila mahu keluar rumah dengan tidak memakai tudung terutama jika mahu berjalan-jalan.  

Fitrah yang suci sudah mula terbentuk dan kelihatan dalam dirinya.  Ia juga pemangkin kepada pembinaan taqwa dalam diri anak-anak.

Bukankah Nabi s.a.w pernah berkata, ” Jika kamu tidak malu, lakukan apa yang kamu suka“.  Ia menunjukkan bahawa malu menjadi asas untuk membataskan tindakan seseorang.

“Tak pelah Aesya… Aesya kecil lagi… tak payah pakai tudung hari ini…”  kadang-kadang kami pernah bertembung dengan situasi mahu segera ke mana-mana, kemudian didapati Aesya tidak membawa tudungnya sekali semasa sudah berada di atas kereta.  Aesya marah dan pernah menangis mahu diambilkan tudungnya juga.  Saya tidak memberati dalam hal memakai tudung untuk anak di bawah usia 5 tahun.  Cukup dengan niat melatihnya.  Saya juga masih belikan gaun labuh melepasi lutut untuknya.

Jika bertembung keadaan yang tidak mengizinkan, saya biarkan sahaja.    Kadang-kadang Aesya juga tidak mahu memakai tudung.  Biar dia dapat merasakan kebebasan zaman kanak-kanaknya.

Apabila baligh, Islam memang tegas dalam bab hijab terhadap para muslimah mukminah.  

Saya berusaha menurut acuan Islam dalam membentuk anak-anak, di mana ada kelonggaran, kita beri kelonggaran.  Di mana perlu ketegasan, maka kita perlu bertegas agar kita tidak melampaui hududullah.  Itu pun saya rasa banyak juga tergelincir dalam mendidik anak-anak dek kurangnya pengalaman dan ‘parenting skill’.

Saya belajar sedikit demi sedikit ilmu keibubapaan dan berusaha memperbaiki diri di samping mendidik anak-anak.   

Mohon Allah ampunkan pada perkara yang saya tidak tahu dan tidak disengajakan.  Ameen. 

“Aesya… kawan-kawan Aesya yang Melayu tu sudah lama berada di sini, jadi mereka tidak pernah masuk tadika Islam macam Aesya.  Begitu juga kawan Arab, mereka tidak masuk sekolah Islam macam Aesya,” saya berusaha memberi penjelasan agar dia faham.

“Sedangkan Aesya sudah hampir 2 tahun belajar di sekolah Islam, jadi Aesya sudah biasa pakai tudung dan lihat kawan-kawan pakai tudung.  Seeloknya Aesya terus pakai tudung.  Biar kawan-kawan Aesya yang ikut Aesya pula dan bukannya Aesya yang ikut kawan-kawan,”   saya berhati-hati memberi penerangan agar sesuai dengan tahap usianya.

Saya nampak Aesya boleh memahami. 

“Tapi Ummi… semua kawan Aesya tak pakai tudung…Aesya seorang sahaja yang pakai dalam kelas Aesya… sekolah Aesya memang tak pe tak pakai tudung.”  Menjadi lumrah bagi anak-anak kecil suka mengulangi apa yang telah diperkatakan. 

Kefahaman Aesya harus diperbetulkan.  Nampaknya Aesya menganggap dia memakai tudung ke sekolah sebelum ini kerana disiplin sekolah demikian.  Saya memandang situasi ini sebagai satu petunjuk dari Allah agar memperkukuhkan kefahaman anak-anak terhadap konsep tanggungjawab melakukan sesuatu adalah keranaNya semata, dan bukannya kerana manusia atau disiplin sesiapa.

“Aesya sendiri kan sudah rasa malu bila tidak pakai tudung semasa mahu keluar rumah… jadi biarlah Aesya terus pakai tudung ye…  biar kawan-kawan pula ikut Aesya…,” saya mengulangi ayat sebelum ini agar dia ingat semula. 

Saya ‘highlight’kan perkataan malu dan cuba memahamkan Aesya agar menjadi dirinya sendiri tanpa perlu terikut-ikut dengan orang lain.  Ia juga adalah ciri-ciri istimewa Aisyah r.a, isteri Rasulullah s.a.w yang terkenal dengan imannya yang mantap dan tinggi ketaqwaannya kepada ALlah.  Sehingga banyak wahyu diturunkan semasa Nabi s.a.w bersama Aisyah r.a.  Namun seringkali bila disebut Aisyah r.a, para lelaki suka ‘highlight’kan usia muda dan kecantikan Aisyah r.a sebagai salah satu faktor dia dikasihi Rasulullah s.a.w.   Walhal usia dan rupa tiada nilai walau sebesar zarah di sisi Allah swt untuk dijadikan penyebab Allah swt memilih Aisyah r.a sebagai peneman Rasulullah s.a.w saat wahyu diturunkan.  

Keimanan dan ketaqwaan sering berkait rapat dengan rasa malu.  Keutamaan rasa malu ialah malu kepada Allah. 

Apabila malu kepada Allah begitu memuncak, seseorang akan tetap taat beribadah dan meninggalkan maksiat walaupun tiada manusia yang melihatnya.

Alhamdulillah, dari dialog yang ringkas begitu, sekurang-kurangnya saya dapat mendorong Aesya untuk istiqamah memakai tudung ke sekolah.  Aesya akhirnya dapat terus memakai tudung apabila ke sekolah tanpa merasa terpaksa.  Aesya juga tidak pernah merungut lagi mengenai kawan-kawan seusianya yang tidak memakai tudung.

Di masa-masa lain, saya masih memberi kelonggaran kepadanya bergantung kepada keadaan.

“Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. 

Al-Furqan 25:74 

Ummu Abbas

12.03pm

11 Muharram 1431H/17 Dec 2010

Melbourne.

SANTAI; Tidak Boleh Keluar Bilik Air

Kisah Benar 1

Muhammad berusia 4 tahun dihantar ke sebuah tadika untuk tahun 2010.  Seminggu sebelum sekolah dibuka, tadika tersebut mengadakan hari orientasi.  Hari orientasi diadakan selama 3 hari untuk membiasakan pelajar dengan sekolah.  Setiap hari hanya dua jam digunakan. 

Pada hari Rabu dan Khamis, Muhammad elok sahaja ke sekolah.  Sebelum pulang dari sekolah pada hari Khamis, seorang guru berkata kepada Muhammad, “Esok cuti panjang”.

Hari Sabtu berikutnya, Muhammad harus menghadiri satu sesi lagi sebelum sekolah dibuka pada hari Ahad berikutnya.  Namun Muhammad tidak mahu ke tadika.

Umminya bertanya, “Kenapa tidak mahu pergi?  Bukankah dua hari lepas Muhammad pergi dengan elok sahaja?”

“Cikgu kata cuti panjang”

Keesokan harinya Muhammad masih belum mahu ke sekolah kerana cikgu kata cuti panjang.

Cuti Muhammad memang panjang sampai ke hari Khamis 14 Januari 2010, Muhammad belum lagi mahu ke sekolah.

Pandai sungguh Muhammad mengaplikasikan kata-kata cikgunya.

Moral:  Guru perlu melatih diri berkata secara tepat.  Dalam kes di atas, cikgu seharusnya berkata, “Kita cuti hari Jumaat sehari.  Hari Sabtu nanti,  Muhammad datang lagi ye…”.

Kisah Benar 2

Suatu hari, seorang pelajar tadika yang sama masuk ke bilik air di rumahnya.  Kemudian dia tidak keluar-keluar dari bilik air.  Ibunya kehairanan lalu melihat anaknya di bilik air.

“Aiman sudah siapkah? Aiman tidak apa-apa?”

“Sudah ibu.  Aiman tidak apa-apa”

“Habis, kenapa Aiman tidak keluar juga?”

“Cikgu ajar di sekolah, bila mahu keluar bilik air kena baca doa”

“Ooo…begitu.  Aiman bacalah doanya”

“Aiman lupa doanya sebab itu Aiman tidak boleh keluar”.

Moral:  Kanak-kanak masih suci jiwanya.  Mereka mudah menerima apa sahaja yang diajar gurunya.  Pada usia beginilah, waktu yang paling sesuai mencurahkan perkara-perkara yang baik pada anak-anak.  Ibubapa digalakkan memberi penerangan yang betul dan berlemah lembut.

Kisah di atas saya perolehi semasa sesi taklimat untuk ibubapa di tadika tempat Aesya belajar pagi tadi.  Banyak perkara baru yang saya dapat belajar.  Ibubapa haruslah prihatin dengan persekolahan anak-anak dan beri kerjasama yang baik kepada pihak sekolah.   Guru hanyalah pendidik kedua bagi anak-anak kita.  Kitalah pendidik utama mereka yang diamanahkan oleh Allah.  Moga dengan usaha kita yang peka dengan perkembangan anak-anak dan kerjasama kepada pihak sekolah akan menambah barakah ilmu yang dituntut.

Ummu Abbas

10.05pm

1 Safar 1431H

Dari Lubuk Hati Ibu- Untuk anak remaja

Semalam saya mendapat panggilan dari sahabat, Kak Cik yang memberitahu tentang perkembangan karya bersama kami, “Dari Lubuk Hati Ibu”.  Buku itu dilamar oleh sebuah syarikat penerbitan terkenal di negara ini.  Antara perkara yang menyeronokkan bagi penulis ialah apabila karyanya dilamar penerbit.  Alhamdulillah.

Biasanya penulis bersusah payah mencari penerbit.  Itu pun bukan mudah mencari penerbit untuk sesebuah karya.  Banyak aspek perlu diambil kira terutama dari sikap amanah penerbit dengan penulisnya.  Apabila menemui penerbit yang sesuai, belum tentu karya diterima.   Apabila karya diterima pula, tidak ketahuan lagi bila hasil dapat dilihat di kedai-kedai buku atau di pasaran.  Semuanya menguji keikhlasan dan kesabaran penulis dalam berkarya. Astaghfirullah.

Kembali kepada buku kami, Dari Lubuk Hati Ibu.  Buku itu telah diterbitkan sendiri oleh syarikat Kak Cik.  Cetakan pertama sebanyak 1000 naskhah dijual dalam tempoh sebulan.  Alhamdulillah.  Kak Cik dan suami, Ustaz  (Dr) Azhar Yaakob  banyak memenuhi undangan ceramah dan kuliah sekitar Lembah Pantai.  Latar belakang mereka yang dikenali ramai memberi sumbangan kepada pasaran buku ini.

 

Saya menulis mengenai penulisannya dalam entri bertajuk, “Catatan: Tulis Buku Lagi” bertarikh 25 November 2008.  Cetakan kedua dijangka dapat dipasarkan di PBAKL09 namun belum di izinkan Allah.  Ustaz Azhar yang sedia sibuk tidak sempat menguruskan cetakan kedua.  Subhanallah.

Semasa PBAKL09 berlangsung, baru saya berkesempatan melihat buku tersebut.  Bakinya beberapa buah saya perolehi dari Kak Cik dikesempatan menziarahinya di Gombak.  Sekarang baki cetakan pertama itu ada 3 unit.  Saya sudah simpan untuk Puan Milla-aisyahcollection 1 unit.  Sesiapa yang berminat mendapatkan baki 3 unit itu, sila tinggalkan alamat di ruang komen atau melalui email.  Harganya RM19 termasuk pos.

Insya Allah, saya akan menandatangani buku yang dibeli terus dari saya.  Sahabat saya, Kak Cik tidak dapat menandatanganinya kerana berada jauh di Gombak.  Sedangkan saya tinggal di Kelantan.

Sebahagian bab dari buku ini pernah saya siarkan dalam blog ini.

Saya akan maklumkan keluaran baru buku tersebut setelah selesai urusan dengan pihak penerbit.  Pihak penerbit juga mahukan kami menambah isi kandungan buku. 

 Allahuakbar.

Sinopsis Buku

 

Buku ini merupakan luahan impian ibubapa terhadap anak-anaknya yang diserasikan dengan kehendak al-Rahman.  Kehendak al-Rahman yang mencakupi perkara-perkara asas bagi individu muslim buat bekalan melayari hidup di dunia fana.  Kami sedar kita semua sangat naif dalam mendidik anak-anak, terutama anak-anak di zaman sekarang.  Zaman penuh fitnah dan asakan globalisasi tamadun manusia yang bergerak dan berkembang pantas.  Perkembangan tamadun material yang tidak seimbang dengan tamadun iman dan akhlak. 

Iman kita sebagai ibubapa yang naik turun terasa menghambat usaha memberi tarbiyah terbaik untuk anak-anak.  Kita juga tidak mampu menjadi role model mukmin dan mukminah buat anak-anak.  Kita banyak kekurangan; kurang ilmu, kurang mengenal Allah, kurang sifat muraqabah, kurang ‘parenting skill’, kurang sabar dan serba serbi kekurangan lagi.  Ulama yang bergiat dalam politik dan di medan masyarakat  juga banyak kekurangannya dalam mendidik anak isteri.  Apatah lagi kita yang serba jahil ini.

Apa lagi yang mampu dilakukan selain mencurahkan teori dan harapan melalui tinta pena.  Disamping sedikitnya usaha kita, hakikat yang mendidik itu Allah jua.  Kita hanya wasilah yang teramat kecil dalam memandu dan mendidik anak-anak mengenal Allah dan menjadi hambaNya yang baik.

Buku ini dicoretkan dalam gaya berbual dengan anak-anak.  Sewajarnya ibubapa yang membacanya terlebih dahulu sebelum dihadiahkan buat anak-anak tercinta.  Agar ia diserahkan dengan sepenuh harapan terhadap isi kandungan buku agar menjadi santapan jiwa anak-anak.

 

Ummu Abbas

9.06am

28 Syawal 1430H

 Dari Lubuk Hati Ibu

Isi kandungan buku:

Pembuka Bicara

Selayang Pandang

Di Sini Mulanya

Dari Mana? Dan Mahu Ke Mana?

Tak Kenal Maka Tak Cinta!

Masa Adalah Kehidupan

Binakan Temboknya

Tiada Teman Sebaiknya

Hatinya Bersama Masjid

Ibumu… Ibumu… Ibumu…

Tiang Hidup

Kecantikan Yang Sebenar

Cermin Yang Baik

Senjata Orang Beriman

Ibu Juga Manusia Biasa

 

 

Nukilan Pembaca Buku Ini yang juga seorang ibu;

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang mengizinkan buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’ ini hadir untuk tatapan pembaca.  Saya secara peribadi telah membaca dan menghayati buku ini dengan Qalbu… lalu terasa bagaimana penulis telah menjiwai diri saya, luahan saya, hasrat saya terhadap anak-anak.  Kepada para ibubapa, buku ini sangat baik untuk kita, banyak ilmu yang terkandung di dalamnya, banyak juga pengalaman berharga penulis yang memberi iktibar kepada kehidupan kita.  Berkali-kali air mata saya mengalir ketika menghayati kandungan buku ini.  Saya yakin sesuatu yang ditulis dari hati… pasti akan jatuh ke hati jua.  Allahu waliy al-taufiq.  Wallahua’alam.

 

Ustazah Nor Anisah Musa

Timbalan Mudir, Maahad Tahfiz Darul Furqan, Kuala Lumpur.