Non muslim Juga Pilih Perawat Sesama Jantina

Kadar Aurat Yang Boleh Dilihat Perawat

 

Banyak pengalaman yang telah ditempuhi dalam usaha memelihara hijab ketika mendapatkan rawatan perubatan.  Para pembaca yang berminat membaca catatan pengalaman tersebut, boleh “search” entry-entry lama di sini.  Antaranya ialah “Jangan Buka Tudung Semasa X Ray” dan  “Di Bilik Pembedahan:  Baju Lengan Pendek Pula!”

Faktor utama yang menjadi pemangkin usaha yang bersungguh-sungguh ialah hati yang mahu mendapat reda Allah dan kasih sayangNya.

Faktor lain yang memicu usaha ialah  faham prinsip dan kaedah hukum fiqh dalam beramal dengan sesuatu.  Jadi kita ada panduan bertindak  yang menepati kaedah syarak. Dunia adalah tempat bercucuk tanam, akhirat jua tempat tinggal yang kekal abadi dan tempat menuai hasil.  Jadi seboleh-bolehnya, peluang hidup yang hanya sekali mahu saya manfaatkan untuk mendapat sijil bahagia di akhirat kelak.  Semua itu hanya dapat dilakukan dengan taufik, hidayah dan pertolongan Allah jua.

Ada banyak hospital yang menjadi pilihan pelajar Malaysia bersalin di sini.  Saya memilih The Royal Women’s Hospital (The Women’s) selepas mendapat pandangan beberapa orang kawan.  Pada hari pertama berkunjung ke sana, saya duduk di ruang menunggu.  Setiap perawat akan keluar ke ruang menunggu untuk memanggil nama pesakit.  Tiba-tiba saya lihat ada lelaki yang berbuat demikian. Fikiran digaru pertanyaan, “Lelaki itu sebagai apa pula ya? Adakah dia doktor di sini juga?”  Saya menyangka semua petugasnya terutama doktor-doktor adalah wanita. Hati mula gelisah.  Bimbang perawat yang bakal memeriksa adalah lelaki.  Saya juga percaya suami yang menemani turut merasa tidak selesa dengan suasana tersebut.  Alhamdulillah, tidak lama kemudian, seorang wanita memanggil nama saya.  Lega!  Baru saya tahu, rupa-rupanya ada juga jururawat dan doktor lelaki bertugas.

Selepas peristiwa itu, saya selalu memastikan setiap rawatan susulan mendapat perawat wanita.  Setiap kali membuat temujanji, kita boleh meminta perawat wanita. Staf yang bertugas akan mencatat permintaan kita pada tarikh temujanji.  Alhamdulillah, sepanjang membuat pemeriksaan kehamilan, saya hanya diperiksa oleh jururawat dan doktor wanita sahaja.  Sebelum ke hospital saya sudah meninjau daripada pelajar Malaysia yang membuat praktikal perubatan di sana.  Hasilnya memang tidak ditemui doktor muslimah di bahagian obstetrik.  Jadi saya usahakan langkah kedua dalam memilih perawat bagi pesakit wanita iaitu perawat wanita non-muslim.

 

 

Disiplin Menentukan Darurah

Hukum asal menutup aurat adalah wajib.  Kadar aurat yang wajib ditutup berbeza berdasarkan siapa yang ada bersama wanita ketika itu sama ada lelaki ajnabi, muslimah dan wanita non-muslim.  Keutamaan memilih perawat adalah berdasarkan kadar aurat yang boleh terbuka kepada mana-mana individu itu tadi dan sifat adil serta amanah.  Kebolehan membuka aurat ketika rawatan adalah kerana menurut kaedah fikah yang berbunyi, Darurat mengharuskan perkara yang dilarang.  Maksudnya  setiap sesuatu yang diharamkan oleh syarak boleh bertukar menjadi harus ketika darurat.  Perkara haram yang  diharuskan  dalam keadaan darurat  ini dinamakan rukhsah.

Tahap darurah mesti menurut piawaian syariat juga dan tidak boleh diambil berdasarkan sangkaan.  Sebagai contoh:  Ibu hamil yang mampu membayar khidmat doktor wanita di pusat rawatan swasta wajib mengusahakan doktor wanita agar kewajiban memelihara aurat dapat diteruskan dibandingkan mendapat rawatan di hospital kerajaan tetapi tidak dapat memilih perawat wanita.  Terdapat kes-kes wanita hamil yang sanggup membayar kos yang mahal semata-mata mahu mendapatkan khidmat pakar perbidanan lelaki. Perkara ini bertentangan dengan tuntutan syariat Islam meskipun dikatakan pakar perbidanan lelaki lebih lembut dan sebagainya.  Jika sudah berkemampuan, keutamaan adalah mencari pakar perbidanan wanita juga.

Saya percaya wanita yang baik, faham dan menghayati agama akan berusaha memelihara auratnya bersungguh-sungguh.  Auratnya adalah maruahnya.  Auratnya adalah ekslusif untuk suaminya lebih-lebih lagi aurat yang paling berat bagi wanita.  Secara fitrah, wanita menjadi istimewa kerana miliki rasa malu yang tinggi berbanding lelaki.  Jadi ia menyongsang fitrah apabila ada yang sanggup mengeluarkan belanja yang mahal untuk memperlihatkan aurat yang paling  berharga kepada bukan mahramnya.  Saya juga percaya suami yang normal pasti tidak suka dan merasa cemburu lelaki ajnabi melihat aurat isterinya sama ada sedikit atau banyak.

Dalam satu kes di The Women’s, sepasang suami isteri beragama Kristian mendapatkan rawatan kehamilan.  Apabila masuk ke bilik perawat, si suami melihat doktor lelaki yang bertugas.  Dia lantas meminta digantikan dengan doktor wanita.  Doktor lelaki itu memberitahu bahawa setiap doktor sudah ada pesakitnya dan ada jadual masing-masing.  Si suami bertegas mahukan doktor wanita juga  yang memeriksa isterinya.  Akhirnya doktor lelaki itu terpaksa mengalah dan menyerahkan tugasannya kepada pelajar perubatan perempuan sambil memberitahu apa yang patut dilakukannya.  Pelajar itu adalah pelajar Malaysia yang menceritakan hal ini kepada saya.

Subhanallah!  Benarlah Islam itu agama yang sesuai dengan fitrah manusia.  Dalam situasi si isteri itu tidak pun menutup aurat seperti muslimah. Malah paling tinggi pun, pemeriksaan kehamilan hanyalah melihat bahagian perut, belum pun lagi melihat bahagian ‘pintu keluar bayi’, si suami begitu tegas tidak mahu doktor lelaki menyentuh dan melihat isterinya.  Saya terpegun mendengar cerita ini.  Terfikir betapa ramai muslim yang mudah sahaja menyerahkan isterinya kepada perawat lelaki tanpa usaha yang bersungguh-sungguh memelihara maruahnya terutama dalam kes bersalin.  Jika kita bersungguh-sungguh menjaga hak-hak Allah, Allah pasti bersungguh-sungguh juga memelihara kebajikan kita serta memberikan perlindunganNya.

Kadar Aurat Yang Boleh Dilihat

Satu kaedah fikah yang berkait rapat dengan kaedah yang diberikan sebelum ini ialah sesuatu yang diharuskan kerana darurat dihadkan menurut kadar darurat sahaja.  Aplikasi semasa memeriksa kehamilan, seorang doktor harus memandang aurat wanita di kawasan yang perlu sahaja.   Aplikasi dalam kes bersalin,  bahagian paha, betis dan kaki wajib ditutup bila diuruskan oleh perawat lelaki.  Manakala jika diuruskan oleh perawat wanita, maka bahagian paha hingga ke lutut wajib ditutup.  Saya pernah melihat seluar yang direka untuk wanita bersalin yang mana ia terbuka di bahagian saluran kelahiran sahaja.

Insya Allah, usaha-usaha mematuhi syariat ke tahap maksimum sedang diusahakan oleh para perawat yang menghayati agamanya.  Saya berharap usaha yang baik ini akan mendapat kerjasama dari semua pihak yang terlibat dalam bidang kesihatan sama ada pihak kementerian kesihatan, hospital-hospital kerajaan mahu pun swasta dan para perawat yang bertugas.

Apa yang kita belanjakan kerana mematuhi syariatNya akan diganti dengan rezeki yang lebih baik lagi.    Segala penat lelah dalam berusaha meraih redaNya pasti dibalas ganjaran yang besar di akhirat kelak.  Di dunia kita mendapat kasih sayang, rahmat dan keampunan Ilahi.  Di akhirat akan mendapat nikmat terbesar yang ditunggu-tunggu oleh semua mukmin iaitu menatap wajah Allah azza wajalla.  Jagalah Allah, Allah pasti menjagamu.

Allah berfirman di dalam Surah Saba’ ayat 39, “Katakanlah (wahai Muhammad): ‘Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya, dan Dia juga yang menyempitkan baginya.  Apa sahaja yang kamu belanjakan maka Allah akan menggantikannya.   Dia lah jua sebaik-baik pemberi rezeki.”

Ummu Abbas

Periksa Kehamilan: Doktor Lelaki atau Doktor Wanita?

Fiqh Keutamaan Dalam Memilih Perawat

 

Sebelum ke Melbourne

“Kak Nur mungkin hamil lagi tapi belum buat pengesahan di klinik. Apa pun, tanda-tanda alahan itu sudah ada.  Kalau tidak silap, Hafilah bersalin di sana kan?  Jadi Kak Nur mahu tahu beberapa hal berkaitan; [Salah satunya ialah]  Kemudahan untuk mendapatkan doktor perempuan.” 

Inilah antara soalan kepada seorang sahabat yang berada di Melbourne sebagai persediaan ke sana.  Waktu itu baru hamil anak ke 6.  Kandungan yang masih kecil memungkinkan saya melakukan proses x-ray bagi mendapatkan laporan pemeriksaan kesihatan (MC).    Laporan MC adalah wajib untuk mendapatkan visa ke Australia.  Alhamdulillah, saya berjaya mendapatkan ‘radiographer’ wanita di sebuah hospital swasta.

Respon Hafilah menggembirakan hati.  Berikut balasannya yang sudah diringkaskan,

“Kak Nor, tahniah atas kurniaan seorang lagi cahaya mata. Insya Allah proses bersalin di Melbourne tiada masalah. Tiada masalah untuk dapatkan doktor perempuan, cuma bersalin di sini biasanya diuruskan oleh midwife/bidan. Tiada doktor melainkan kalau ada komplikasi. Kak Nor tidak perlu risau untuk bersalin di hospital kerajaan di sini sebab memang ada hospital khas untuk wanita. Kak Nor boleh cek website www.thewomens.org.au.

Harapnya penjelasan Filah ni boleh menghilangkan kerisauan Kak Nor untuk bersalin di sini.“

Prosedur Melaporkan Diri

Ibu hamil perlu melaporkan diri ke hospital pilihan selewat-lewatnya semasa usia kandungan 20 minggu.  Sebelum itu, perlu mendapat pengesahan di klinik dan menjalani ‘scan’ (imbasan).  Allah yang mengetahui kesungguhan saya memelihara aurat walaupun ketika mendapatkan rawatan telah mempermudahkannya.  Melalui seorang kenalan baru di Melbourne, Rozi, saya terus ke klinik yang terdapat doktor muslimah.  Klinik itu pula tidak jauh dari rumah.  Segala puji untukMu ya Allah.  Prosedur memeriksa kehamilan memerlukan ibu membuka bajunya di bahagian perut dan ia adalah aurat.  Saya teringat fiqh keutamaan mendapatkan rawatan bagi wanita semasa belajar subjek Fiqh al-Muqaran di Jordan dulu. Turutannya seperti berikut:

Selesai memeriksa, Dr Luma menandatangi satu lembaran kertas merujuk kes saya ke pusat imbasan yang mempunyai sonographer wanita dan juga kosnya ditanggung oleh insuran kesihatan kami, Overseas Student Health Cover (OSHC).  Dr Luma memahami keperluan muslimah seperti saya tanpa saya perlu memintanya.  Saya segera membuat temujanji dengan Symbion Imaging dan meminta sonographer wanita.  Malangnya jadual sonographer wanita sentiasa berubah-ubah. Sedangkan saya diwajibkan melakukan ‘scan’ pada usia kandungan sekitar 20 minggu.  Mereka melayan permintaan saya dengan baik namun mereka tidak mampu memberi temujanji menurut jadual yang diperlukan.  Saya terpaksa menghubungi cawangan-cawangan lain namun jawapannya tetap sama.  Akhirnya kembali berusaha mendapat temujanji terdekat di cawangan berhampiran tempat tinggal.

Pada hari yang dijanjikan, saya ke sana.  Rupa-rupanya  terlepas tarikh pula.  Sebenarnya, pihak Imaging sendiri tidak dapat memberi tarikh yang bertepatan ada sonographer wanita.  Mereka hanya meminta saya mencuba dahulu datang pada tarikh tersebut.  Saya membuat temujanji lain.  Pagi-pagi hari lagi, pihak Imaging menelefon dan memberitahu sonographer wanita sudah meletak jawatan.  Mereka bertanya sama ada saya mahu teruskan temujanji dengan sonographer lelaki atau membatalkannya.  Dengan yakin, saya membatalkannya. Situasi  belum sampai ke tahap darurat untuk di’scan’ oleh sonographer lelaki.  Keharusan mendapat rawatan dengan sonographer lelaki ialah apabila sudah tiada langsung sonographer wanita. Juga jika keadaan kesihatan yang perlukan rawatan segera sedangkan pada masa itu tiada perawat wanita bertugas.

Usia kehamilan sudah sampai 20 minggu.  Selepas bertanya seorang kawan yang juga memelihara hijab, saya membuat temujanji dengan Lake Imaging dengan sangkaan dia di’scan’ oleh wanita.  Pada hari yang dijanjikan, saya tiba lewat sekitar 15 minit.  Penat kerana tersesat jalan belum habis, dimaklumkan bahawa saya tidak dibenarkan hadir temujanji pada hari itu kerana ia akan mengganggu temujanji pesakit selepasnya.  Sambil meminta tarikh lain, sempat bertanya staf di kaunter, “Ada sonographer perempuan?”

Staf wanita itu berkata, “Kami tiada sonographer wanita”.  Ya Allah! Tersesat jalan yang ada hikmahnya.    Dalam situasi begini, saya perlu berijtihad lagi.  Adakah sudah sampai ke tahap darurat untuk membolehkan membuka aurat di hadapan lelaki kerana mahu menjalani rawatan.  Akhirnya saya menyatakan dengan yakin untuk membatalkannya.  Pihak Imaging tiada masalah.  Dari aspek profesional dalam bekerja, saya dapat lihat ketinggian etika mereka untuk memberi keselesaan kepada pelanggan semaksimum mungkin.  Sedikit demi sedikit saya dapat melihat ruh-ruh Islam diamalkan oleh masyarakat non muslim di sini.  Mereka tidak marah-marah saya.  Bahkan sangat meraikan pilihan saya.  Tiada kritikan, tiada caci maki dan rungutan terhadap penampilan saya yang berjubah dan berpurdah yang begitu bersusah payah mencari sonographer wanita.

Apabila saya memohon maaf kerana terpaksa membatalkan temujanji, mereka hanya berkata, “No worries”.  Peristiwa mendapatkan sonographer wanita ini agak memeritkan namun disebaliknya, Allah telah menzahirkan sedikit demi sedikit hikmah saya ditakdirkan bermastautin di Melbourne.  Allah mahu saya melihat warna Islam yang tidak wujud di tanah air  dan juga di negara-negara muslim yang pernah dilawati sebelum ini.


Apabila Tidak Faham Hukum

“Ala kak… bukan ada apa pun… mereka cek perut sahaja”, kata seorang kawan yang juga pernah bersalin di sini.

“Suami kita kan ada… tiada masalah.  Lagi pun mereka cek sekejap kemudian siap”, ujarnya lagi.  Saya hanya mendiamkan diri.  Saya tahu dia tidak faham fiqh keutamaan dalam berubat bagi muslimah yang melibatkan soal aurat.  Kalaulah hukum ini saya sendiri yang gubal, mudahlah mengubahnya bila-bila masa yang saya suka.  Realitinya ia adalah hukum Allah yang sudah punya prinsip dan kaedah dalam mengamalkannya.

Isu ditemani suami adalah isu yang melibatkan soal khalwat antara lelaki dan wanita bukan mahram.  Dalam kes ini, jika seseorang muslimah terpaksa memilih jalan ketiga atau keempat ketika berubat, maka dia wajib ditemani mahram.  Dalam situasi lain, adanya mahram tidak membatalkan hukum wajib memelihara aurat di hadapan ajnabi.  Jadi usaha mendapatkan perawat perlulah menurut keutamaan yang pernah digariskan ulama.  Bukannya mengambil mudah dengan  menurut sangkaan semata-mata bahawa ia dibenarkan berdasarkan lojik akal atau disebabkan rasa malas berusaha.

Usia kandungan sudah melampaui 20 minggu.  Tarikh surat rujukan doktor juga sudah luput.  Akhirnya suami meminta saya merujuk semula kepada Dr Luma dan bertanyakan alternatif.  Dr Luma agak terperanjat kerana urusan ‘scan’ saya belum juga selesai.  Saya berterus terang bahawa sonographer wanita tidak berjaya ditemui. Dr Luma segera membuat surat lain dan merujukkan kes ke Victorian Medical Imaging.  Walaupun di sini perlu bayar sendiri secara tunai kerana mereka tidak menerima kad OSHC, namun alhamdulillah, akhirnya berjaya juga di’scan’ oleh sonographer wanita.

Perasaan saya semasa berada di dalam bilik ‘scan’ hanya Allah yang tahu.  Saya tersenyum tidak putus-putus.  Begitu juga suami yang kelihatan gembira maruah isterinya tetap terpelihara.  Kami berkomunikasi dengan sonographer wanita non muslim itu penuh mesra.

Ya Allah! Biarlah kami berkorban sedikit wang kerana mencari redaMu sehabis daya kami kerana kami sedar rezeki itu hanyalah pinjaman dariMu  untuk menguji usaha kami bertaqwa kepadaMu. 

Ya Allah!  Berkatilah bayi dalam kandunganku atas usaha kami ini dan jadikanlah dia dari kalangan hambaMu yang bersungguh-sungguh mentaatiMu.  Amin… ya Rabbal ‘alamin”.

 

Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.  Surah Ali ‘Imran, ayat 102.

 

Ummu Abbas

8 Rabiul Awwal 1433H/31 Jan 12

Melbourne