Ya Allah! Suamiku mahu nikah lagi…

“Assalamualaikaum;

Saya ingin bertanyakan pendapat, saya dan suami telah berkahwin lebih 5 tahun tapi tidak dikurniakan cahaya mata.  Pada tahun lepas kami ada mengambil anak angkat. Sememangnya rumahtangga kami lebih bermakna dengan kehadiran si kecil ini.  Baru-baru ini saya mendapat tahu yang suami saya pernah menyatakan hasratnya untuk berkahwin lain kepada ibunya dengan alasan untuk mendapatkan zuriat (kejadian ini sebelum kami ambil anak angkat). Namun hasrat suami dibantah oleh keluarganya kerana mereka mengasihani saya.

Saya amat berkecil hati dengan suami dan saya nyatakan hasrat untuk berpisah dengannya agar dia dapat membina keluarga yang baru.  Saya tidak mahu dimadukan kerana tahu saya tidak mampu tanganinya begitu juga dengan suami.  Jadi lebih baik saya undur diri bagi membolehkan dia tumpukan kepada satu keluarga sahaja.  Kemudian suami menjelaskan yang dia tidak lagi mahu meneruskan hasrat berkahwin lain dan mahu tumpukan pada saya dan anak (angkat) kami.

Tetapi hati susah mahu percaya lagi pada kata-katanya sebab dari dulu saya pernah bertanya samada dia mahu berkahwin lain demi mendapat anak tapi dia nafikan sekerasnya, katanya tidak pernah terlintas pun tetapi di belakang saya dia menyatakan sebaliknya.  Saya berasa adalah lebih adil pada kami berdua sekiranya kami berpisah sahaja.

Sekiranya ada nasihat yang boleh dikongsi bersama saya, saya amat alu2 kan, terima kasih.”

Mar.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Wa’alaikum salam warahmatullah Mar.

Ummu cuba dapatkan pandangan kawan-kawan di Facebook.  Ini antara respon terpilih yang Ummu mahu kongsikan di sini.

Respon 1:

Pada pendapat saya Puan, masalah yang dihadapi Puan jadikan batu loncatan untuk mendekatkan diri dengan Allah swt.. bangun solat malam..luahkan isi hati, ketidakpuasan Puan pada-Nya …di situ Puan akan ketemui jawapannya..insyaAllah.

Respon 2:

Salam… sekadar pandangan saya :).  Sebelum itu, saya harap kita jelas dengan beberapa perkara:

1. Allah itu Tuhan kita dan MATLAMAT kita.  Akhirat itu Matlamat kita, Syurga itu Matlamat kita.  Sebaliknya segala di dunia ini hanyalah ALAT atau medium untuk mencapat matlamat di atas – seperti suami, anak-anak, pekerjaan, perkahwinan, ibubapa dan lain-lain.

2. Suami dan perkahwinan sebagai alat mencapai keredaan Allah – maksudnya, kita taat suami kerana Allah, bukan supaya suami tidak kahwin lain, tapi supaya Allah reda dengan kita walaupun ada masanya suami tidak hargai kita (contohnya).

3. Bila kita sedar, fahami dan hayati dengan sesungguhnya bahawa Allah itu Tuhan kita dan kita ini hambaNya, maka seharusnya kita tidak boleh jadikan hawa nafsu dan perasaan sebagai tuhan kita dan janganlah menjadi hamba perasaan sehingga sampai ke satu tahap di mana kita telah menidakkan hukum Allah lantaran hukum itu berlawanan atau menyelisihi perasaan dan nafsu kita. Berhati – hati bila berkata-kata, membuat keputusan dan tindakan jangan sampai keputusan atau tindakan kita menyebabkan kita menderita di akhirat. Biar menderita di dunia tidak mengapa asalkan tidak menyesal di akhirat. Memanglah kalau boleh kita mahu bahagia di dunia dan akhirat, tapi realitinya dunia ini bukan semuanya indah…. akhir sekali, jadikan rutin untuk membaca Zikir Pagi dan Petang (Hisnul Muslim) yang sahih dari Nabi saw, kerana di dalamnya ada ‘ayat2 pelindung’ yang melindungi kita dari hasutan syaitan.  Syaitan tidak datang menerkam dan menggigit leher kita macam vampire,  sebaliknya dia meniupkan kata – kata perasaan berbisa yang akhirnya membawa kita ke neraka. Bacalah nota di atas dengan rasional dan tenang, insyaAllah hati Puan akan terbuka untuk membuat keputusan yang sebaiknya untuk akhirat Puan :).

Maaf di atas coretan yang panjang ini. Semoga Allah merahmati dan melindungi Puan sekeluarga.

Respon 3 ~ 

Empunya pandangan ini boleh ditemui diblognya, Ummu Husna.

 ******************

Kak Nur, pertamanya Ina turut simpati dengan masalah yang sedang dialami oleh penanya. Sekadar cuba meletakkan diri di tempatnya seketika dan bagai merasakan gelodak perasaan yang sedang menyelubungi jiwanya saat ini. Namun, Ina percaya berat hati membaca luahannya, berat lagi dia yang menanggung beban perasaan yang menimpa.

Justeru itu, buat sahabat yang bertanya, saya tidak berhasrat untuk me’nunjuk ajar’ atau seumpamanya kepada puan. Saya tahu, ujian poligami itu berat bagi sesetengah wanita tetapi tidak kepada sebahagian yang lain. Sebagaimana ujian cahayamata, kewangan, kerjaya dan lain-lain.

Apapun puan, sepanjang 37 tahun usia saya di dunia ini, dengan pelbagai pengalaman dari orang sekeliling, saya mendapati, sememangnya ALLAH SWT menurunkan ujian atau lebih manis jika kita sebut sebagai CABARAN HIDUP dalam bentuknya yang pelbagai kepada setiap orang berdasar kepada kemampuan masing-masing.  Saya yakin puan pernah membaca firman ALLAH yang dekat maksudnya dengan kata-kata saya tadi.

Jika puan pernah membaca sebuah hadis nabi Sallallahu’alaihiwasallam ketika baginda ditanya “Siapakah orang yang paling berat ujiannya?”. Maka Baginda menjawab:

“Para Nabi, kemudian orang yang seperti mereka sesudahnya, dan orang semacam mereka berikutnya. Seseorang itu akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Apabila orang itu kuat agamanya maka semakin keras ujiannya. Kalau agamanya lemah maka dia akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Maka musibah dan ujian itu sentiasa menimpa seorang hamba hingga dia ditinggalkan berjalan di atas muka bumi dalam keadaan bersih dari dosa.”

(Riwayat Imam Tirmizi)

Lalu, tanggapilah setiap ujian sebagai penghapus dosa dan sebagai jalan yang ALLAH hamparkan seluasnya buat manusia yang lemah seperti kita untuk berjalan hampir dan hampir dan hampir kepada-NYA.

Dunia ini adalah medan kita membuat pilihan hidup. Namun, dek kelemahan kita sebagai manusia, selalu pilihan kita tersasar dari kebenaran, lantas ramai yang menyesal di penghujung jalan. Andai perasaan puan ketika ini merasakan perpisahan sebagai jalan terbaik, sebaiknya tanyakanlah dahulu kepada DIA Yang Maha TAHU agar pilihan puan tidak mengundang penyesalan nantinya kerana tidak semua yang kita rasakan baik, adalah baik di sisi Yang Maha Kaya.

Puan, tiada siapa yang mahu derita dalam perkahwinan, tetapi tidak ramai yang menyedari bahawa bahagia atau tidak sebenarnya, ia adalah pilihan diri sendiri.

Puan, pilihlah bahagia dengan ‘bertanya’ kepada pemilik BAHAGIA yang hakiki.  Saya doakan puan dilimpahi rahmat dan dipermudahkan dalam menilai dan membuat pilihan itu nanti, ameen.

Respon 4

Link ini diberikan;  Wanita Tidak Boleh Meminta Cerai

Respon dari Ummu.

Ummu setuju dengan semua pandangan pilihan di atas.  Tinggal lagi Puan perlu memilih pendapat (penawar) yang sesuai dengan keperluan Puan kerana Puan lebih mengetahui dan memahami diri Puan.

Ummu mahu menambah sedikit yakni berkenaan sifat bohong.  Sewajarnya setiap yang bernama muslim berusaha menuruti sifat wajib bagi para nabi iaitu ‘benar’.  Benar pada perkataan dan benar pada perbuatan.  Ummu percaya jika para suami jujur, ia lebih mengurangkan risiko penolakan dari pihak isteri.    Berdasarkan pengalaman poligami dua orang yang dikenali, tentangan peringkat awal adalah lumrah@normal namun ia lebih mudah diatasi berbanding berbohong dahulu kemudian baru berterus terang.

Isu besar yang timbul bukan lagi pada poligami tetapi isu sikap yang bertentangan dengan sunnah membuatkan para isteri ‘confuse’ pada sunnah poligami yang mahu diamalkan oleh suaminya.  Sikap adil pertama yang dinilai isteri ialah adil dalam mengamalkan sunnah.   Sifat adil ini boleh memberi keyakinan kepada isteri jika suatu ketika nanti si suami perlu bernikah lagi.

Seperkara lagi yang harus kita fahami ialah, dosa-dosa suami kita tidak menanggungnya.  Contoh dosa berkata bohong.  Jika kita sabar, memberi peringatan kesan buruk dari sifat berbohong dan ‘ignore’ sahaja sikap tersebut sambil mendoakan suami, kita mendapat ganjaran pahala yang besar.  Ada perbezaan antara apa yang orang lain lakukan pada kita dengan apa yang patut kita lakukan.

Jika mereka memilih sifat mazmumah, mereka derita… dan kita membalasnya dengan sifat mahmudah, kita bahagia kerana yang memberi bahagia adalah Allah, bukan suami.  Fakta ini mungkin lebih menjelaskan lagi pandangan Ina di atas.

Bahkan Ummu percaya, jasa dan kebaikan suami Puan realitinya lebih besar dari kelemahan yang ada.  Cuba kenang kembali apa yang menyebabkan Puan menyukainya dahulu.  Juga cuba hitungkan sebanyak mana kasih sayang dan rasa tanggungjawabnya pada keluarga yang sudah dicurahkan sepanjang perkahwinan Puan dengannya.

Andai kita mahu suami berlaku adil pada kita, seharusnya kita terlebih dahulu berusaha menilai suami secara adil juga.  Jika kita nampak kekurangannya, hitung juga kelebihannya selama ini.   Begitu pula bila kita melihat sumbangan yang telah  dilakukan dalam Baitul Muslim yang dibina, maka hitung juga kelemahan kita dalam menunaikan tanggungjawab sebagai isteri.

Berdasarkan pengalaman kawan-kawan Ummu yang dimadukan, walaupun ada yang berdepan dengan sikap suami yang melayakkan mereka menuntut fasakh, namun mereka tetap bertanyakan Allah apa keputusan terbaik untuk meneruskan kehidupan mereka.  Mereka patuh pada keputusan istikharah yang mana sehingga sekarang, Ummu lihat kehidupan mereka lebih harmoni dalam pernikahan di bandingkan berpisah.

Risiko berpisah adalah besar walaupun hidup dalam perkahwinan terasa derita.  Derita ada di mana-mana walau apapun keadaan kita.    Oleh kerana kita tidak tahu risiko mana yang lebih mampu kita hadapi, maka bertanya kepada Allah swt sebelum membuat keputusan adalah wasilah terbaik.

Perpisahan dari ikatan pernikahan ada 3 cara menurut fiqh;  Talak, khulu’ dan fasakh.

Talak hanya milik suami.  Khulu’ (tebus talak) dan fasakh boleh diusahakan pihak isteri dengan syarat-syarat tertentu.   Boleh rujuk dan dapatkan kaunseling di pejabat agama berdekatan berkenaan hal ini untuk mengetahui prosedur lanjut.

Bahagia itu adalah milik hati-hati orang beriman yang melakukan sesuatu perkara kerana Allah swt  sama ada meneruskan kehidupan bersama suami dengan memaafkan kekurangannya atau membuat keputusan berpisah.

Sekian dahulu dari Ummu.

Wassalam.

Ummu Abbas

10.55am

19 Syawal 1433H/ 6 September 2012

Melbourne.

Advertisements

Tiada Payung Emas untuk Wanita Bermadu

Entry kali ini, saya lakarkan secara ringkas sahaja memandangkan hambatan masa untuk menyiapkan suntingan buku Fikah Perubatan yang memasuki fasa akhir.  Lebih mendesak lagi, saya sekeluarga akan ke Beijing 4 hari lagi,  insya Allah.   Mohon maaf atas segala kekurangan dalam tulisan ini yang mungkin agak kurang tersusun. 

#################

Di bawah  ini luahan seorang isteri yang suaminya bernikah lagi secara sorok-sorok.  Nikah pun boleh main ‘nyorok-nyorok’ juga.  Aduh… di mana kejantanan seorang lelaki jika dengan seorang isteri pun takut.  Namun itulah yang banyak berlaku dalam masyarakat hari ini.  Akibatnya poligami dipandang serong kerana perlaksanaannya yang agak menyerong.

Objektif poligami sebagai salah satu mekanisme mengatasi masalah sosial juga tidak dapat dimanfaatkan sepenuhnya.

“Bukan takut, tapi mahu jaga hati isteri…”

Mungkin ini alasan popular untuk menjustifikasi satu tindakan yang tidak begitu ‘gentleman’. Continue reading “Tiada Payung Emas untuk Wanita Bermadu”

Abang mahu nikah lagi

Tengahari tadi, abang saya telefon dari Johor.

Saya sudah dapat mengagak apa yang akan diberitahu.

“Nur, hari Khamis  ini, Abang akan nikah”.

“Kalau begitu, tidak mengapalah. Harap Abang dapat jaga kedua-duanya dengan baik selepas ini”, nasihat saya sebagai seorang adik (ha..ha..ha..). Selepas Abang yang akan berkahwin seorang lagi itu, saya ada dua orang lagi abang.

Mahu ucap tahniah…teringat pada kakak ipar. Macam mana perasaannya sekarang. Lagi dua hari, dia bakal berkongsi suami. Continue reading “Abang mahu nikah lagi”

Poligami: Perkara yang isteri perlu fikirkan

Assalamu’alaikum warahmatullah kepada semua pembaca dan khusus buat Ibu Anas dan Abu Hurairah,

 

Saya mengucapkan jazakumullah kepada dua sahabat ini yang sudi berkongsi ilmu dan pandangan di sini.  Saya amat-amat menghargainya.  Pandangan sahabat berdua banyak menolong meringankan minda dan perasaan saya yang sedang diuji dengan permasalahan poligami rakan-rakan.  Saya sendiri mencari pencerahan untuk menambah lapang dada dan pandangan saya terhadap isu ini. Continue reading “Poligami: Perkara yang isteri perlu fikirkan”

Poligami: Perkara yang suami perlu fikirkan 2

Ini sambungan tulisan Ibu Anas sebelum ini.  Mohon para suami dapat berfikir dengan rasional dan usah terburu nafsu.  Malulah pada kaum wanita bila 9 rasional boleh ditewaskan oleh 9 emosi perempuan.  Dunia hampir kiamat dan bertambah cepat kiamatnya apabila kepimpinan kaum lelaki merudum menyembah pada ‘kuasa’ wanita.  Buktikan pada wanita, bahawa 9 rasional lelaki mampu memimpin 9 emosi wanita.  Satu-satu usaha mewaraskan 9 rasional dan 1 nafsu lelaki ialah ilmu yang dapat mengenalkan mereka kepada Allah. Susahnya mencari insan seperti Tok Guru Nik Aziz, dengan ilmunya dan taqwanya kepada Allah.

Ramai orang mengagumi Tok Guru Nik Aziz, namun berapa kerat yang mahu menjadi seperti Tok Guru Nik Aziz itu sendiri.

Ingatlah jua semua para nabi dan rasul itu dilantik dari kalangan kaum lelaki.  Ia menunjukkan teraju tarbiyah dan penunjuk jalan yang lurus itu ada pada lelaki.

Ego lelaki yang tidak dipandu dengan tawaduk kepada Allah hanya menyesatkan mereka dan menutup mata mereka dari melihat kebenaran.  Mereka sangka mereka mengurus ego dengan betul, realitinya mereka menyimpan sifat angkuh dan sombong yang dibenci Allah.  Alhamdulillah, suami saya bukan begitu orangnya.  Suami saya seorang yang  mudah lembut hatinya pada kebenaran dan suka sekali jika saya mengingatkan dia kepada Allah dan hari Akhirat.  Moga Allah tetapkan hati suami saya di atas iman dan taqwa dan menambah rahmat serta barakah dalam hidupnya hingga ke akhir hayat.

Selepas tulisan Ibu Anas, saya juga paparkan di sini pendapat Puan Siti Fatimah untuk direnung bersama.

 

Moga beroleh manfaat.  Moga hati bertambah takut kepada Allah.

 

Ummu Abbas

10.50am

11 Syawal 1430H  

************************

Saya baca kembali yg saya telah tulis di atas. Ada kesilapan yang saya sedari. Iaitu soalan saya – apakah poligami dalam kondisi yg disebut halal. – Jawapannya memang halal.

Saya khuatir disalah tafsir nanti perkara yang halal di sisi agama difahami sebagai haram dalam tulisan komen saya tersebut.

Sekiranya boleh dibetulkan kembali – soalan saya, saya fikir lagi tepat jika saya ajukan soalan begini – wajarkah dalam keadaan isteri yang bekerja dan anak yang masih kecil, suami tanpa alasan yang kuat lagi kukuh dan juga perancangan yang baik dan panjang mengambil keputusan berkahwin lain?

Saya dapati beberapa kes suami berkahwin dua, tidak berjaya membuat perseimbangan dalam hidupnya, isterinya, anak-anak serta keluarga-keluarga yang bertambah ramai. (keluarga suami sendiri, keluarga isteri 1, keluarga isteri 2 dan seterusnya) Ini kerana apabila kita berkahwin, kita berkahwin dalam satu pakej kekeluargaan. Ia juga melibatkan pakej kemasyarakatan, pakej ekonomi, pakej tarbiyah serta pakej dakwah. Jika songsang mana-mana satu, mudah benar jari telunjuk kesalahan akan ditujukan.

Terdapat juga suami yang berkahwin, tidak merancang dengan teliti masa depan anak-anak mereka. Terutamanya menyediakan tabung khas untuk masa depan mereka. Apabila berlaku perceraian barulah timbul soal nafkah anak-anak dan sebagainya, sedangkan soal nafkah anak-anak dan perbelanjaan mereka baik untuk 5 tahun akan datang, 10 tahun akan datang, perkahwinan mereka, pengajian mereka dsb semuanya adalah tanggungjawab bapa. Berapa banyak kita dapati suami yang meninggalkan anak-anak yang masih kecil samada dengan takdir Allah taala usianya pendek, ataupun mereka hilang keupayaan setelah berlaku kemalangan, sakit dsb. Keputusan untuk berkahwin lagi perlu difikir bersungguh-sungguh. Ia tidak boleh dibuat beralaskan orang lain mampu aku mungkin mampu. Ia juga tak boleh dibuat berpandukan ikutan dan nasihat yang ringkas. Ia mesti dibuat secara cermat lagi berhalus.

Saya juga dapati, hujah yang biasa digunakan ialah seperti daripada terus menerus melakukan maksiat lebih baik berkahwin untuk mengelak fitnah dan menetaskan lebih banyak lagi masalah. Selain itu juga perasaan suami yang jatuh cinta kepada wanita lain juga tidak mampu dihalang. Begitu juga wanita yang jatuh cinta terhadap seorang lelaki. Dalam hal ini sebagai individu mukmin mereka perlu mencari banyak options penyelesaian. Sunnah Rasulullah dan juga ajaran dalam al-Quran ada banyak cara penyelesaian. Antaranya seperti berpuasa, menjaga pandangan, bertaubat bersungguh-sungguh, jika keputusannya ialah berkahwin lagi ia perlu dilakukan oleh tiga pihak dengan perasaan penuh gerun terhadap Allah taala (tanpa rasa takut ataupun bimbang kalau-kalau tak mampu berlaku adil dan diadili baik di dunia dan juga di akhirat). Ini kerana tiga pihak ini bertanggungjawab menjaga nama baik sunnah Rasulullah s.a.w.

Allah a’lam

Ibu Anas

*************************

Pendapat 2

Assalaamu’alaikum

Poligami adalah satu keharusan mengikut ajaran Islam.  Poligami bukan satu hal yang mudah diurus jika tidak mempunyai ilmu dan memahami risiko yang bakal berlaku. Keharusan berpoligami dalam Islam berasaskan tanggungjawab bukan atas dasar nafsu semata-mata. Jika poligami Rasulullah saw dihayati dan dikaji, maka ternyata tanggungjawab adalah perkara utama didahulukan.  Namun apa yang berlaku  kepada kebanyakan umat Islam mutakhir ini adalah sebaliknya.  Cerai kahwin sudah menjadi rutin dan tidak lagi dilihat sebagai hal yang mesti dipelihara dengan kasih sayang.  Wallahu’alaam.

Puan Siti Fatimah.

Poligami: Perkara yang perlu suami fikirkan

Tulisan ini merupakan respon kepada Catatan 3 ‘Hari Raya’. Saya siarkan di sini agar semua pihak dapat merenung dan berfikir lebih panjang berasaskan ilmu. Bukan sekadar lojik akal yang dirujuk pula kepada amalan kawan-kawan sahaja. Role model kita adalah Rasulullah s.a.w. Teringin juga mengulas tulisan di bawah ini namun saya mahu lihat reaksi dari pembaca terlebih dahulu. Kalau ada kaum Adam yang mahu mengulas, ia amat-amat dialukan.

**************************
poligami kartun

Penulis: Ibu Anas

Apabila timbul soal poligami ini, ia bukan sekadar perkara yang melibatkan dua ataupun tiga pihak dan hak tetapi banyak pihak dan hak yang mesti ditunaikan. Tugas khalifah, bukan tugas untuk hanya memimpin jemaah/oragnaisasi tetapi asas yang paling penting ialah Baitul Muslim.

Kita terpaksa menempatkan diri dalam banyak tempat dan keadaan apabila ingin membuat keputusan untuk berpoligami dan menerima poligami. Dalam suasana ekonomi hari ini, di mana seorang isteri masih perlu keluar untuk mencari rezeki membantu keluarganya sendiri, apakah halal poligami diteruskan? Seorang isteri juga ada kalanya masih terpaksa menanggung keluarganya sendiri, seperti ibubapanya, adik-adik yang masih bersekolah, selain mendapatkan pendapatan untuk keluarganya (anak dan suaminya). Dalam kes yang ummu abbas sebut di atas, yang saya baca, isteri pertamanya bekerja. Kemudian anak-anak yang masih kecil. Sekali lagi saya ingin bertanya, apakah poligami itu halal? (Walaupun ia diredai dan mendapat persetujuan dari isteri pertama?)

Kita baca sirah Rasulullah s.a.w, bagaimana baginda dicadangkan untuk berkahwin semula setelah kewafatan Khadijah. Antara puncanya ialah perlunya kepada orang yang boleh menjaga anak baginda yang masih kecil ketika itu dan wanita yang dikahwini bukanlah wanita yang bercerai ataupun masih anak dara kerana perkahwinan tersebut memiliki erti sunnah yang sebenarnya yakni, pentarbiyahan anak yang masih belum dewasa dan perlunya seorang ibu yang boleh mentarbiyah Fatimah menjadi seorang srikandi Islam yang baru kehilangan bondanya Khadijah bintu Khuwaid.

Sunnah yang diajar oleh Rasulullah ialah mengisi tempat seorang ibu dalam hidup anak-anak. Keduanya, perkahwinan Rasulullah s.a.w, adalah berkahwin dengan balu – perintah ataupun keizinan berkahwin lebih dari satu dalam surah al-Nisa’ diturunkan setelah berlaku perang Uhud yang mana tentera muslimin ramai yang syahid, meninggal isteri dan anak-anak. Di atas rasa kemanusiaan dan simpati, perlunya tempat bapa diisi untuk mengisi kekosongan tempat ayah, para sahabat r.a berkahwin dengan para balu dan mengambil anak-anak yatim tersebut sebagai anak-anak mereka. Bukan sekadar membantu institusi keluarga yang baru hilang tempat pergantungan tetapi baru tanggungjawab sosial, ekonomi dan tarbiyah untuk anak-anak yang masih kecil.

Kita ada contoh mereka yang berpoligami yang amat baik akan tetapi kita juga ada contoh berpoligami yang amat memalukan kita sehingga membuatkan kita berasa marah apabila makna sunnah poligami yang diajar dan dibawa oleh Rasulullah s.a.w telah diselewengkan baik dari sudut amalan dan juga pemahaman. Jadilah golongan muslim tersebut golongan yang telah menyelewengkan ajaran sunnah Rasulullah s.a.w. Betapa dahsyatnya kondisi ini dan apakah kita mampu menanggung dosa terhadap Rasulullah s.a.w kemudian dosa kita terhadap golongan-golongan yang perlu ditunaikan hak mereka. Ayat saya ini agak kasar tetapi sampai bilakah kita tidak boleh berkasar dengan golongan yang berkasar dengan Rasulullah s.a.w? Ini belum lagi termasuk suami yang membiarkan isteri keluar bekerja mencari nafkah zahir untuk keluarga. Belum lagi kita berkasar dengan si ayah yang memukul anak dan membuat penderaan mental terhadap anak-anak melalui perkahwinan lain?

Saya pernah dengar, seorang wanita memberitahu saya yang dia bangga dengan akhlak dan juga layanan suaminya kepadanya dan kepada anak-anaknya. Malah dia akan bangga sekiranya suaminya boleh melayan wanita lain dan anak-anak yang lain seperti layanan yang dia alami. Untuk mencari suami seperti ini dan juga ayah seumpama ini, amat-amat sukar.

Kepada kaum lelaki yang ingin berkahwin, tanyalah pasangan anda, setakat manakah layanan kalian terhadap isteri dan juga anak-anak. Tanyalah mereka, apakah pada pandangan isterinya sekiranya dia berkahwin lain suatu hari masa akan datang, isterinya berasa berbangga dengan tanggungjawab barunya? Isteri berpuas hati dengan hak-hak yang telah ditunaikan? Perlu ditanya anak-anak (seperti dalam kes hadhanah – bersesuaian dengan usia yang ditetapkan oleh para imam 4 mazhab) wajarkan ayah berkahwin lagi? Jika dapat jawapan yang memuaskan, saya percaya poligami akan menjadi rahmat kepada banyak pihak dan bukan lagi dilihat sebagai azab ataupun negatif dalam masyarakat muslim.

Catatan 3 ‘Hari Raya’

Alhamdulillah,  masih dikurniakan nikmat menghirup oksigen sehingga mata masih mampu melihat keindahan dunia, telinga yang masih mampu mendengar suara tasbih memuji-mujiNya, lisan yang masih mampu digetarkan mengalunkan kalam suci Ilahi dan paling penting, hati yang sihat dan merasa seronok bersama Allah azzawajalla.

Selepas seminggu menyibukkan diri dengan beraya, terasa suam-suam kuku mahu mula menulis.  Nasib baik belum ‘dingin’ terus.  Saya mahu menulis ringan-ringan dulu.  Saya mahu berkongsi diary 3 Hari Raya bersama pembaca.  Mungkin ada yang mahu memberi pandangan terhadap peristiwa-peristiwa itu.  Insya Allah, saya cuba paparkan apa yang bermanfaat untuk semua.

 

1 Syawal 1430H

Cerita 1:

Seperti lazimnya, selepas Solat Hari Raya, saya sekeluarga beraya di rumah ibubapa saya.  9 adik beradik saya akan berkumpul di rumah Abah dan Ma.  Tali silaturrahim dipereratkan.  Abah dan Ma punya 9 anak, 7 menantu dan 28 1/2 cucu.  1/2 bermaksud janin dalam kandungan adik ipar saya yang sedang sarat.

Namun tahun ini, kakak ipar yang sulung bersama 10 orang anaknya berpagi raya di kampung mereka.  Saya sempat beraya dengan mereka setelah malam menjelang di ruman (gemulah) We (Wan).  Selepas beraya di rumah Abah dan Ma, baru kami pulang ke rumah Mak di kampung suami.  Biasanya kami menziarahi ibu-ibu saudara yang tinggal berhampiran rumah mak.  Petang kami pulang ke rumah dan malam kembali semula menziarahi keluarga di sebelah saya.

Rutin begini kami lalui semenjak tahun pertama perkahwinan kami.  Kami bersepakat dalam hal ini kerana setiap Eidul Adha (Raya Korban), kami mesti berada di rumah Mak untuk menolong menyiang daging.  Petang-petang baru kami pulang  ke rumah ibubapa saya pula.

Cerita 2:

Saya menerima sms dari seorang sahabat.  Dia menyatakan kesedihannya kerana terpaksa beraya dengan anak-anak yang masih kecil tanpa suami di sisi.  Suami beraya di rumah isteri kedua.  Kemudian dia pulang ke kampung bersama adik dan anak-anak sahaja.

 

2 Syawal 1430H

Saya menerima sms jemputan menghadiri majlis akad nikah dengan isteri kedua dari seorang sahabat suami saya.  Geram juga saya kerana saya sudah dua kali beritahu dia nombor telefon suami saya yang baru serta meminta dia ‘save’ nombor baru.  Maklumat yang diberikan terperinci sekali  yakni lokasi dan masa akad nikah.  Isterinya sahabat saya.  Oleh kerana dia menyebut di dalam sms itu hal itu rahsia, saya membalas sms tersebut bertanyakan apakah isteri pertama mengetahuinya.  Dia membalas isteri beri kerjasama yang baik.  Tidak mengapalah kalau begitu.  Saya hanya mampu mendoakan yang terbaik buat mereka semua.

Petang, saya bertanya sendiri kepada sahabat saya untuk memastikan perkara itu benar.  Sahabat saya membalas sms dengan menyatakan dia sudah jumpa bakal.  Selepas perkataan bakal… dia letak noktah tanpa menyebut apa-apa istilah.  Selepas noktah, dia hanya menyebut sudah izinkan (suami kahwin lagi).  Saya tidak tahu apa perasaannya kerana menulis begitu.  Yang saya pasti, sahabat saya akan keluar bekerja sementara suaminya akan bernikah lagi pada keesokkannya (3 Syawal 1430H).  Saya berfikir ‘kerelevanannya’ dengan sunnah Nabi s.a.w.  Sahabat saya itu juga punya ramai anak kecil dan sedang hamil anak ke 8.  Pembantu rumah pula baru lari dari rumah. 

Saya baru tahu dia punya pembantu rumah kerana sebelum ini dia memang tiada pembantu rumah.  Waktu kerja pula dari pagi sampai ke petang. 

Ya Allah, berilah kekuatan kepada sahabat saya itu.  Limpahkanlah rahmat dan pertolonganMu padanya.  Tenangkanlah jiwanya dan sabarkanlah hatinya.

Saya sampaikan mesej jemputan dan mesej balasan saya kepada suami.   Kemudian saya diam sahaja tanpa memberitahu kepada sesiapa pun. 

 

3 Syawal 1430H.

Saya masih teringat-ingat pada sahabat saya yang suaminya akan nikah lagi pagi ini.  Saya hanya mampu mendoakannya dari jauh.  Saya merasa sedih juga kerana kondisinya yang pada pendapat saya, suami perlu menumpu perhatian kepada satu keluarga terlebih dahulu.  Namun hati dan keperluan manusia hanya Allah yang lebih mengetahuinya.  Seorang sahabat yang lain sms pada saya memaklumkan hal tersebut.  “Alhamdulillah, saya sudah tahu…,” balas saya.   Saya cuma berharap segalanya berlaku menurut sunnah dan isteri-isteri dilayan secara adil.  Itu sahaja.

Belum habis saya memikirkan tentang perkara yang berlaku dan kaitannya dengan sunnah, pada tengaharinya, seorang isteri yang lain meluahkan kepada saya mengenai suaminya yang mahu bernikah lagi.  Kes yang ini lebih berat.  Selain anak-anak juga masih kecil dan masih perlukan perhatian dari bapa, dimaklumkan bakal isteri kedua bercerai semata-mata kerana mahu berkahwin dengan suaminya.  Sejauh mana benarnya perkara tersebut, saya belum berkesempatan bertanyakan sendiri kepada si suami.  Semoga Allah jauhkan dari perkara yang dimurkaiNya dari keluarga tersebut.

Aduhai.. dari hari raya pertama, saya didatangi kes poligami.  Setiap yang berlaku ada hikmahnya.  Apa yang Allah mahu saya lakukan sebenarnya.  Topik ini sering saya cuba elakkan dari menulisnya kerana justifikasinya sangat luas serta tiada hukum yang rigid mengenainya.  Cuma kebanyakan lelaki memandang poligami adalah satu hak mereka yang isteri sepatutnya patuh- sepatuh-patuhnya.  Benarkah begitu? 

Kebanyakan mereka juga memandang poligami satu sunnah yang sangat rugi jika tidak mengamalkannya sedangkan sunnah solat tahajjud, solat berjemaah di masjid terutama Isyak dan Subuh, sunnah menundukkan pandangan, sunnah membataskan pergaulan dengan wanita ajnabi, sunnah nafkah zahir batin, sunnah berlemah lembut dengan anak isteri sedia ada tidak pula mereka peduli.   Benarkah mereka golongan penegak sunnah? 

Kemudian saya biasa dengar lelaki yang berjaya berkahwin ramai berbangga-bangga dengan jumlah isteri yang lebih dari satu.  Saya hanya pernah dengar Nabi Muhammad s.a.w berbangga kerana dapat melayan isteri-isterinya dengan adil dan dengan cara terbaik.  Saya tidak pernah jumpa satu hadis yang mana Nabi Muhammad s.a.w berbangga kerana ALlah izinkan dia punya 9 isteri.  Nabi Muhammad s.a.w tidak melihat kepada kuantiti tetapi kualiti menunaikan tanggungjawab dan memelihara hati isteri.  Jika ada sesiapa yang pernah jumpa Nabi s.a. berbangga dengan isterinya yang ramai, bolehlah berkongsi di sini.  Saya akan menelitinya dan mengambil iktibar darinya.

Jika mereka bertegas mahu menunaikan hak mereka berkahwin ramai, kenapa sunnah solat tahajjud, sunnah solat berjemaah di masjid dan banyak lagi sunnah-sunnah lain, mereka tidak beriya-iya mahu menunaikannya.  Sedangkan Nabi Muhammad menegakkan sunnah tersebut terlebih dahulu sebelum dibebankan dengan tanggungjawab isteri-isteri yang ramai.  Saya mahu lihat lelaki-lelaki yang mengejar poligami ini melenting bila isteri melarangnya ke masjid atau membaca Quran atau melarangnya bangun tahajjud.  Wujudkah lelaki-lelaki begini?

 

Sehari sebelum raya, saya mendengar ceramah Ramadan oleh Tuan Guru Nik Abdul Aziz.  VCD itu dibeli oleh suami.  Sambil memandu, saya pasang VCD tersebut dalam kereta.  Hujung ceramahnya, Tok Guru menyinggung hal poligami.  Tok Guru marah-marah juga kepada suami-suami yang berpoligami kerana menurut sunnah Nabi s.a.w tetapi bab-bab nafkah dan lain-lain tidak pula menurut Nabi s.a.w. 

 

Setakat ini dulu catatan saya.

 

Ummu Abbas

12.51pm

6 Syawal 1430H