Tip Anak-Anak Mudah Bangun Sahur

Assalamu’alaikum.

 

Ramadan al Mubarak semua.

 

Menyelit sekejap di celah kekangan masa mengejar deadline artikel untuk Era Muslimah.

 

Moga bermanfaat. 🙂

 

Bismillah

Bagi ibu yang punya anak ramai atau tidak ramai tetapi masih punya anak, antara hambatan di bulan Ramadan ini ialah usaha mengejutkan anak bangun sahur.

Saya pun risau juga menjelang Ramadan baru-baru ini.

Alhamdulillah, sejak 6 hari ini, anak-anak mudah bangun untuk sahur termasuk yang akan berusia 7 tahun pada 25 Ogos ini.

Ikhtiar mudah sahaja sebab saya pun ibu yang biasa-biasa  iaitu manfaatkan masa berdoa di waktu tahajjud itu. Kita kan bangun awal untuk sediakan juadah. Kita ada banyak masa ‘double mustajab’ di Ramadan al Mubarak ini. Waktu tahajjud di bulan biasa pun sudah mustajab masa berdoa. Inikan pula di bulan Ramadan, penghulu segala bulan yang mana secara umumnya kita tahu kelebihannya.

Peruntukkan masa untuk solat sunat dua rakaat dan satu rakaat witir (Ini sungguh ‘simple’ untuk ibu-ibu biasa macam saya). Kemudian berdoa sahaja kepada Allah,

“Ya Allah, permudahkan urusanku hari ini. Mudahkanlah anak-anakku bangun untuk bersahur. Mereka hambaMu seperti aku juga. Tiada kekuatan untuk beramal kecuali dengan izinMu.”

Selepas doa, turun ke dapur dahulu untuk siapkan juadah. Dalam pukul 5 pagi, baru ke bilik anak-anak untuk kejutkan mereka.

Saya sentuh kepala mereka dan membaca ‘Basmalah’ sahaja sambil kejutkan. Ada juga yang tidak sempat jamah pun sudah bangun.

Alhamdulillah, mereka mudah bangun. Beberapa minit sebelum Subuh, mereka sudah selesai bersahur dan ada yang sudah selesai mandi untuk persediaan ke masjid bagi anak lelaki dan anak perempuan solat di rumah.

Yang penting juga ialah pastikan mereka tidur tidak lebih jam 11 atau 10 malam.

Semoga Allah tetapkan kemudahan ini dengan rahmatNya sehingga ke penghujung Ramadan.

 

Ummu Abbas

6 Ramadan 1435H

2.18pm

 

Tip Cerdas Minda Cara Islam

Assalamualaikum k,nur..

Saya ada masalah la k,nur tentang pembelajaran,saya tidak tahu macam mane hendak dicakapkan,saya memang lemah dalam pembelajaran,tiap2 kali saya hendak belajar memang selalu je xjadi,pada mulanya niat memang ada nak study sendiri,tp tak tahu tibe2 je tak jadi nak stdy sendiri,bila exam saje,saya selalu gagal,xpnh pun lulus,memang saya jelas tengok kawan2 yang lulus dalam setiap kali exam,tak tahu k,nur,,nape selalu jadi macam ni kat saya,,,,tolong saya k,nur,beri saya tunjuk ajar dan pendapat,saya memang dh runsing sangat k,nur,,,,,

Bezita

************************
istock_brain

Wa’alaikum salam warahmatullah Bezita,

Semoga Allah memberi kekuatan kepada Bezita dan membantu Bezita keluar dari permasalahan ini.

Kak Nur bukanlah orang terbaik untuk berbicara hal ini namun Kak Nur akan cuba membantu setakat yang mampu.

Berdasarkan pengalaman Kak Nur, ada beberapa alternatif yang boleh difikirkan oleh Bezita;

Mengenai masalah lemah tumpuan itu mungkin berkait dengan IQ (kecerdasan) seseorang. Jika ia berpunca dari kecerdasan diri yang agak lemah, beberapa saranan berikut mungkin sesuai diaplikasikan:-

– Memilih jenis makanan atau pil yang dapat membantu meningkatkan daya fikir dan tumpuan. Contoh kismis, ikan, bayam, brocolli, pil Examo dan lain-lain. Buat sedikit penyelidikan mengenainya dan mulai mengamalkan pemakanan yang baik untuk otak dan minda.
– Dalam masa yang sama elakkan atau kurangkan mengambil makanan yang dapat melemahkan otak terutama jenis makanan segera atau makanan yang diproses seperti burger, ais krim dan lain-lain.

Islam sangat menitik beratkan memilih dan mengambil makanan yang bukan saja halal bahkan bermutu untuk menjaga kesihatan badan. Kesan pemakanan yang baik bukan sahaja untuk tubuh badan, bahkan untuk membentuk hati yang baik serta mencerdaskan minda.

kismis-2

PUASA

– Cuba koreksi amalan pemakanan selama ini, jika terdapat tabiat pemakanan yang kurang baik, maka cubalah ubah tabiat tersebut. Berpuasa adalah mekanisme terbaik untuk membersihkan perut dan badan dari sisa-sisa pemakanan yang tidak baik sebelum ini. Kita baru sahaja selesai menjalani puasa sebulan Ramadan. Diharapkan kita dapat meneruskan disiplin tersebut buat selama-lamanya. Kita masih boleh mengamalkan puasa sunat.

Bezita mungkin masih ingat pada Nik Nur Madihah, Pelajar Cemerlang SPM 2008. Beliau mengamalkan puasa sunat sejak darjah 6 kerana ia sunnah. Kajian saintifik pernah dibuat terhadap amalan puasa di kalangan orang Islam. Hasilnya salah satu kebaikan puasa ialah untuk mencerdaskan otak. Ini bererti Nur Madihah mendapat faedah yang besar dari amalan puasa sunatnya itu.

Dalam usia yang semakin meningkat ini, Kak Nur dapat rasakan daya berfikir dan tahap tumpuan yang semakin lemah dibandingkan semasa usia remaja dahulu. Jadi Kak Nur sendiri sekarang sedang melatih diri untuk rajin berpuasa sunat. Kak Nur seorang yang menyintai ilmu pengetahuan dan suka berfikir. Jadi sebolehnya, Kak Nur mahu mengekalkan tahap kecerdasan minda untuk satu tempoh yang lebih lama, insya Allah.

Setiap amalan dalam Islam sebenarnya untuk kebaikan fizikal, spiritual dan minda ummatnya. Oleh sebab itu, jika penganut Islam lemah, mereka harus memuhasabah diri sendiri sejauh mana mereka mengamalkan ajaran Islam sepenuhnya.

HAFAZ AL-QURAN

Selain puasa,menghafaz al-Quran juga dapat meningkatkan tahap tumpuan seseorang kepada ilmu pengetahuan. Namun Kak Nur tidaklah berharap Bezita menghafaz seluruh al-Quran. Memadai jika dapat melazimi membaca al-Quran secara tartil dan menghafaz beberapa surah serta memahaminya. Jika berhasrat menghafaz seluruhnya, itu lebih baik.

SOLAT

Disiplin dalam solat yang menuntut individu fokus pada solat dapat membantu mereka menumpukan perhatian pada perkara lain di luar solat. Oleh sebab itu, semak semula tahap solat kita bermula membersihkan diri, berwuduk dan solat itu sendiri. Insya Allah, jika perbaiki solat kita, Allah akan perbaiki urusan dunia kita.

Seorang kawan Kak Nur menyedari dirinya lemah dalam belajar. Suatu hari, ibunya memanggil anaknya dan menyuruhnya segera ke sekolah. Dia tidak keluar dari biliknya. Ibu segera menyelidiki. Di dapati anaknya sedang solat. Ibu bertanya solat apa?. Dia menjawab dia tidak pandai, jadi dia selalu solat hajat minta bantuan Allah agar memudahkan urusan dia belajar atau menuntut ilmu. Sekarang kawan Kak Nur itu sudah memiliki ijazah PhD dan bergelar Doktor falsafah.

Kawan itu bukan sahaja pandai belajar dan meraih ijazah yang tinggi, bahkan berakhlak mulia berkat dijaganya hubungan dengan Allah swt.

Solat tiang kejayaan!
Solat tiang kejayaan!

DISIPLIN DIRI & MEMILIH KAWAN

Jika diteliti amalan Nik Nur Madihah, disamping kecerdasan otak, dia mempunyai faktor ransangan untuk mengubah nasib keluarga. Justeru itu, dia mendisiplinkan diri belajar apabila waktu belajar. Bezita harus memujuk diri agar beri tumpuan semasa belajar dan ingatlah di samping kesusahan ada kesenangan yang menanti.

Adalah baik jika Bezita dapat berkawan dengan mereka yang rajin belajar. Ia akan mendorong Bezita turut rajin belajar.

BELAJAR DARI PENGALAMAN ORANG LAIN

Bezita boleh berbincang dengan kawan-kawan yang cemerlang dalam pelajaran, membaca buku-buku motivasi belajar dan lain-lain.

Sebelum Kak Nur mengundur diri, sukalah Kak Nur ingatkan pada diri sendiri bahawa iblis juga memainkan peranan apabila kita ingin belajar. Dia akan menghasut kita agar malas belajar dan sangat suka kita menjadi jahil. Orang yang jahil mudah ditipu syaitan. Jadi mohonlah perlindungan dari Allah setiap kali ingin belajar.

Apa yang Bezita lalui sekarang adalah satu petunjuk dari Allah agar mendekatkan diri padaNya. Mohonlah pertolongan dari Allah, nescaya Dia perkenankan. Selalu mohon ampun dan jauhi maksiat kerana maksiat itu menggelapkan hati. Bila hati gelap, ia susah menerima ilmu. Ilmu itu cahaya dan cahaya hanya menerangi hati yang bersih.

Apa yang baik datangnya dari Allah, apa yang kurang dari kelemahan diri sebagai hamba.

Wassalam.

Ummu Abbas
11.38am
16 Syawal 1430H

Selamat Kembali Kepada Fitrah!

Hati diselubungi resah. Sehari atau dua hari lagi, umat Islam bakal merayakan Eidul Fitr atau Hari Raya Puasa. Pilu jua mengulit jiwa bila meneliti diri, “Adakah aku layak menyambutnya?”.

‘Eidul Fitr’ bererti kembali kepada fitrah. Apakah aku sudah kembali kepada fitrahku dengan sepenuhnya? Fitrah mengaku Allah sebagai Ilah (tuhan) yang Esa. Apabila aku mengaku Allah Tuhan yang Esa, maka aku perlu patuh pada segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya tanpa ada pilihan lain. Namun seringkali aku memilih menurut hawa nafsuku. Adakah latihan puasa sebulan Ramadan 1430H ini benar-benar menjadikan diriku lebih takut kepada Allah? Atau sama sahaja dengan sebelumnya?

Petang tadi aku ke bazar Ramadan di Kota Bharu. Ku lihat masih ramai wanita Islam yang berpakaian tetapi telanjang. Mereka berjalan dengan rasa bangga dapat menayangkan aurat (aib) mereka di khalayak ramai. Aku terfikir, selagi manusia tidak berjaya membebaskan dirinya dari menurut hawa nafsu, hakikatnya mereka tidak layak menyambut ‘Hari Kembali kepada Fitrah’ ini. Fitrah manusia punya rasa malu. Fitrah manusia mahu tunduk patuh pada Allah swt.

Baru semalam aku berbual dengan suami menyebut bahawa wanita yang mendedahkan auratnya, usahkan masuk syurga, mencium baunya sahaja tidak layak baginya. Betapa hinanya pandangan Islam terhadap wanita begini yang disampaikan melalui lisan RasulNya. Aku kagum mengenangkan jutawan Sendayu Tinggi yang memilih purdah sejak 5 bulan yang lalu. Alhamdulillah, Puan Rozita sudah berjaya kembali kepada fitrahnya. Bukan purdah yang aku mahu tekankan, bahkan hasrat Puan Rozita yang mahu menutup aurat sebagaimana tuntutan Islam itulah yang menjadi tarikan. Maha Suci Allah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang mencarinya.

Bagi lelaki pula, selagi puasa tidak mampu menghalau rokok dari hidup mereka, mereka jua sebenarnya belum layak meraikan Hari Kembali kepada Fitrah ini. Fitrah manusia suka kebaikan dan benci sesuatu yang merosakkan dirinya. Menurut kajian sains, tiada satu manfaat pun hasil dari merokok. Menilai rokok dari A sampai Z, semuanya memudaratkan manusia. Justeru ia menjadi haram. Bukan lagi makruh.

Sekadar menyebut beberapa contoh lelaki dan wanita yang masih menurut hawa nafsu mereka dalam sebahagian perkara. Sebahagian perkara lain pula mahu mentaati Allah. Layakkah mereka menyambut hari raya?

Hari raya merupakan hari memerdekakan diri dari belenggu hawa nafsu. Jika manusia masih terkongkong dengan kehendak hawa nafsu, maka takbir “Allahuakbar” itu bagai air dicurahkan ke daun keladi. Allah Maha Besar itu tidak meresap ke dalam jiwanya, justeru itu mereka masih membesarkan nafsu melebihi Allah itu sendiri. Jika mereka mengerti dan memahami, cukuplah Allah Maha Besar itu melunturkan ego mereka untuk tunduk patuh kepada Allah. Impaknya, kaum wanita akan menutup aurat sepenuhnya, kaum lelaki akan meninggalkan rokok, rempit, arak dan sebagainya. Hamba yang merasa Allah itu Maha Besar tidak tergamak memilih selain dari apa yang diredai Allah semata.

Pedulikan kata-kata dan penilaian negatif manusia asalkan Allah reda pada kita. 

Ya Allah, bantulah kami memerangi hawa nafsu kami yang sentiasa cenderung kepada menderhakaiMu.

Sempena Eidul Fitr tahun 1430H ini, saya mengambil kesempatan ini mengucapkan,

 

Selamat Kembali kepada Fitrah!

Selamat Hari Raya!

Eidul Fitri al-Mubarak!

 

Semoga Allah menerima amalan kita semua.

 Amin.

Maaf Zahir Batin

Dari semua yang mengenali atau tidak mengenali saya.

 


 Ummu Abbas

29 Ramadan 1430H

11.07pm

Tip Mengelak Dijangkiti H1N1

Penulis: Dr Zakuan Zainy Deris

Kegiatan Sosial di Bulan Ramadan

Amalan-amalan dalam bulan Ramadan sebenarnya lebih bercorak kepada pembinaan individu. Puasa, qiamullail dan bertadarus al Quran semuanya untuk pembentukan individu. Objektif akhir Ramadan dan puasa adalah seperti yang disebut di dalam al Quran iaitu untuk membentuk individu yang bertaqwa.

Walaupun demikian, bagi umat Islam di negara ini, kegiatan masyarakat dan sosial juga bertambah dengan tibanya bulan Ramadan. Bermula dengan ramai yang mendekatkan diri bersolat fardu secara berjemaah di masjid, mereka juga mengadakan amalan-amalan sunat secara berjamaah. Amalan-amalan seperti solat tarawih, iftar (berbuka), jamuan more dan bertadarus seringkali dibuat secara berjamaah. Di malam-malam terakhir Ramadan, menjadi kebiasaan bagi sesetengah masjid menganjurkan qiam secara berjamaah.

Program-program masyarakat yang lain juga bertambah dalam bulan Ramadan. Pertumbuhan pasar Ramadan dengan banyak serta promosi jualan murah di pasaraya-pasaraya akan meningkatkan percampuran dalam masyarakat. Terdapat juga kedai makan yang mendapat kunjugan ramai di waktu malam selepas tarawih. Sebelum era pandemik influenza, segala aktiviti dalam masyarakat adalah senang dan tidak mempunyai sekatan.

Wabak Selesema Pandemik Influenza

Dari sudut kemungkinan yang boleh berlaku, wabak selesema H1N1 yang menular negara kita dibimbangi akan bertambah teruk. Aktiviti sosial yang tidak dapat dikawal akan menambah kemungkinan penularan wabak ini, terutama apabila langkah-langkah pencegahan tidak diambil peduli.

Langkah-langkah pencegahan semasa berada dalam perhimpunan ramai adalah;

    • Seboleh-bolehnya elakkan dari menghadiri perhimpunan yang tidak perlu. Amalan sunat yang boleh dilakukan secara individu wajar dilakukan secara individu atau kelompok kecil di rumah. Amalan berbuka puasa secara berjamaah boleh ditukarkan kepada bentuk pemberian makanan atau tunai kepada golongan yang memerlukan.
    • Kanak-kanak di bawah 5 tahun serta orang tua lebih 65 tahun dan kumpulan yang berisiko wajar dielakkan ke tempat awam seperti pasar Ramadan atau pasaraya.
    • Sekiranya tidak dapat dielakkan, cuba jauhkan diri daripada orang lain yang bergejala selesema sekurang-kurangnya 1 meter
    • Bagi kumpulan yang berisiko, sekiranya mereka terpaksa ke tempat awam, mereka perlu memakai mask.
    • Amalkan kebersihan tangan dengan mencuci cara betul dan lebih kerap. Dalam hal ini banyak berwudu’ akan memberikan kesan yang baik. Banyak kajian menunjukkan basuh tangan dan menyedut air ke dalam rongga hidung boleh mengurangkan risiko selesema.
    • Pastikan pengudaraan dalam masjid dan tempat perhimpunan yang baik. Tempat tertutup dengan bilangan orang yang ramai akan memudahkan penularan selesema.
    • Nasihatkan orang bergejala selesema supaya tidak hadir ke tempat perhimpunan walaupun ke masjid sehingga mereka pulih. Dengan kehadiran mereka ini, dibimbangi akan menularkan selesema kepada orang lain pula.

Pengidap Selesema

Kita berdoa supaya tidak mendapat gejala selesema sepanjang melakukan ibadah dalam bulan Ramadan yang mulia ini. Namun begitu, sebahagian dari umat Islam mungkin diuji dengan selesema pembunuh ini. Bagi yang mengidap gejala selesema yang ringan, mereka perlu mengambil langkah-langkah mengelakkan penyebaran penyakit ini kepada orang lain. Mereka tidak wajar menghadiri perhimpunan ramai termasuk ke masjid sehingga penyakit mereka pulih. Kecintaan mereka kepada amalan yang baik dalam bulan yang mulia ini boleh dilakukan secara individu.

Walaupun mereka mengerjakan amalan secara individu, niat dan iltizam mereka untuk melakukan amalan secara berjamaah itu adalah sangat baik. Moga-moga terus dibalas Allah dengan pahala yang sama atau lebih banyak dari orang lain yang berjamaah. Pengidap selesema tidak hadir dengan niat yang baik iaitu mengelakkan orang lain mendapat jangkitan yang sama seperti mereka. Dan mereka juga tidak mengganggu saudara seagama dengan gelaja selesema seperti batuk dan bersin dan saudara mereka itu boleh melakukan amalan-amalan dalam bulan yang mulia ini dengan sempurna.

Allah maha mengetahui betapa cintanya kita untuk melakukan ibadah dalam bulan yang mulia ini. Tetapi oleh kerana halangan-halangan seperti selesema ini menyebabkan kita tidak berupaya melakukan dengan paling sempurna. Kita mengharapkan Allah yang maha penyayang terus menurunkan rahmatnya walaupun amalan kita berkurangan dalam era pandemik influenza ini.

Bagi mengelakkan gejala selesema bertambah teruk, pesakit perlu mengambil langkah-langkah berikut

    • Perbanyakkan minum air dan makan buah-buahan terutama semasa bersahur sekiranya mereka ingin berpuasa.
    • Lewatkan bersahur dan awalkan berbuka. Ini merupakan sunnah yang perlu diamalkan kerana bukan sahaja puasa merupakan ibadah, makan juga merupakan ibadah.
    • Mengambil ubat-ubatan mengurangkan kesan selesema seperti ubat demam, batuk dan selesema. Bagi kumpulan yang berisiko, mereka perlu mengambil ubat antivirus.
    • Mereka perlu terus memerhati tanda-tanda AMARAN selesema seperti masalah pernafasan, batuk berdarah, sakit dada berterusan dan cirit-birit atau muntah yang kerap. Sekiranya ada masalah ini atau demam berterusan melebihi 3 hari, mereka perlu segera ke hospital.
    • Bagi pengidap selesema yang berpuasa, mereka perlu patuh kepada arahan doktor. Sekiranya doktor muslim menasihatkan mereka untuk berbuka kerana penyakit yang dialami, maka mereka perlu berbuka dan mengqadakan setelah sembuh nanti.

Doa dan Tawakkal

Setiap detik dalam bulan Ramadan yang kita rindui ini, lebih baik dari bulan selainnya. Satu malam al Qadr dalam bulan Ramadan ini lebih baik dari seribu bulan. Amalan yang baik dalam bulan ini akan digandakan Allah dengan berkali-kali ganda. Doa-doa juga baik untuk dipohon dalam bulan yang mulia ini. Moga-moga doa-doa ini tidak disia-siakan oleh Allah S.W.T.

Dalam kesempatan ini, kita perlu terus berdoa kepada Allah supaya wabak dan bencana influenza ini pulih sepenuhnya. Kita perlu patuh kepada arahan-arahan kesihatan dan kemudiannya kita bertawakkal kepada Allah. Dengan perkenan Allah, kita harapkan wabak ini akan segera berlalu.

Kaedah Rawatan Moden: Batal Puasa atau Tidak?

Hemodialysis
Hemodialysis

Kaedah Perubatan Moden berhubung Perkara Yang Membatalkan Puasa

Beberapa rawatan yang melibatkan memasukkan sesuatu ke dalam rongga telah diputuskan oleh para fuqaha’ kontemporari. Fatwa ini turut dikeluarkan oleh Majlis Himpunan Fiqh Islam ke 10 yang bersidang di Jeddah, Saudi Arabia pada tarikh 23 hingga 28 Safar 1418H (bersamaan 28 Jun – 3 Julai 1998M).

Kaedah rawatan moden berikut disepakati tidak bertentangan dengan hukum syarak bahawa ianya tidak membatalkan puasa; Continue reading “Kaedah Rawatan Moden: Batal Puasa atau Tidak?”

Ramadan- Indahnya Kedatanganmu

Assalamu’alaykum para pembaca yang dikasihi Allah,

Saya mempersilakan para pembaca menikmati halwa telinga ini bersama artikel Plan Ramadan untuk Anak-anak. Nasyid ini dalam Bahasa Arab. Mohon maaf kepada mereka yang tidak memahami Bahasa Arab. Namun melodinya masih lagi dapat dinikmati, insya Allah.

Semoga kita semua mendapat barakah dan rahmat Ilahi yang melimpah ruah pada Ramadan 1430 ini. Alhamdulillah…Ya Allah…dengan kebaikanMu…Engkau izinkan lagi kami menghirup udara Ramadan tahun ini.

Plan Ramadan untuk Anak-anak

    Abu Hurayrah r.a melaporkan bahawa Rasulullah s.a. telah berkata,

    “Ramadan telah datang kepada kamu yang merupakan bulan berkat dan Allah swt telah mewajibkan puasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup serta syaitan dibelenggu. Ia mempunyai satu malam yang lebih baik dari seribu bulan dan sesiapa yang tidak bertemu dengannya ia sangat rugi.”

    Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad dan al-Nasa’i

****************
Saya telah menulis mengenai Ramadan pada 6 Ogos 2008 dengan tajuknya, “Bulan Berkasih”. Ia sebuah artikel yang mengandungi manual ringkas meningkatkan pencapaian diri di bulan Ramadan. Semoga Allah membantu kita.

Kali ini saya mahu berbicara mengenai menyambut Ramadan bersama anak-anak. Continue reading “Plan Ramadan untuk Anak-anak”