Posted in Islamika, MyDiary

Purdah Tidak Menghalang Komunikasi Dengan Masyarakat

Bismillah.

Assalamu’alaikum.

Alhamdulillah, sehingga ke saat ini masih menerima persoalan-persoalan mengenai niqab sama ada secara online atau offline. Syukur kepada Allah di atas nikmat kecenderungan daripada sahabat-sahabat muslimat sama ada yang belum atau sudah bergelar isteri dan ibu kepada perkara yang sama.

Sayangnya saya tidak mampu memberi respon kepada persoalan yang datang dengan kadar segera. Di bawah ini ialah artikel lanjutan dari entry “Kia Ora” dan pernah diterbitkan oleh Majalah Era Muslimah.  Sebahagian isi artikel pernah dimuatkan di dalam blog ini.  Semoga perkongsian ini dapat memberi sedikit inspirasi kepada mereka yang berminat.

**************

Pemandangan bandar Auckland dari Mt Eden.

Kerisauan mengenai pemakaian purdah di sana berlalu begitu sahaja tatkala menjejakkan kaki di lapangan terbang.  Seperti biasa, saya membuka purdah semasa berada di hadapan pegawai imigresen untuk pemeriksaan pasport dan memakainya semula selepas itu.

Saya melihat reaksi biasa dari orang ramai yang ada di lapangan terbang. Mungkin ada seorang dua yang memandang pelik namun ia situasi yang biasa saya alami. Hari ini mereka rasa pelik, tetapi bila sudah biasa lihat, bak kata pepatah, ‘Alah bisa, tegal biasa’. Apa yang penting kita pelihara akhlak dan berkomunikasi dengan cara baik. Insya Allah, dengan sikap positif, banyak pandangan prejudis dapat dileburkan.

Seorang makcik tua berbangsa Inggeris menyapa dan bertanya bas yang harus dia ambil untuk ke destinasinya. Hati bertambah lega bila mendapati seorang non muslim di negara non muslim sudi bertanya tanpa riak prejudis dan ragu. Saya berusaha membantunya dengan menunjukkan tempat bas awam yang berhampiran.

Sehari sebelumnya saya menerima tag dalam Facebook mengatakan New Zealand membuat ‘survey’ untuk ban niqab. Hati terasa sedikit terganggu selepas kawan share status tersebut kerana Allah takdirkan saya mengetahuinya sehari sebelum bertolak ke Auckland… Allahu Allah. Akibatnya, penulis mula mahu berdoa lebih khusyuk dan bersungguh-sungguh. Pagi sebelum bertolak ke Lapangan Terbang Melbourne, ambil peluang solat hajat sebelum Subuh dan semasa membaca al-Mathurat pagi pun (atas kapal terbang), cuba menghayati doa-doa yang dibaca.

Setiap ujian kecil atau besar merupakan lambaian Ilahi agar kita kembali kepadaNya. Allah sentiasa merindukan doa yang khusyuk dari para hambaNya… Allah mahu setiap hambaNya bertawakkal hanya kepadaNya…saya sudah terperangkap dalam perancangan Allah meskipun survey itu rupa-rupanya sejak Tahun 2010. Alhamdulillah. Nikmat yang paling besar bila Allah datangkan sesuatu yang menyebabkan kita mahu mengingatiNya secara bersungguh-sungguh.

Bersiar-siar bersama Pemilik Farmstay

Dalam keluaran lepas, saya bercerita bahawa kami menginap di farmstay. Ketika Simon mahu menghantar anaknya ke sekolah di pekan berhampiran, suami meminta untuk keluar bersama. Simon tidak keberatan bahkan gembira menunjukkan kami perkara menarik yang ada di sekitar Warkworth. Simon kelihatannya tiada masalah untuk berkomunikasi dengan penulis walaupun penulis mengenakan purdah ketika menaiki keretanya. Bahkan ketika saya memanggil anaknya Sophie untuk bergambar bersama, Simon mendorong Sophie agar menerima pelawaan tersebut.

Suatu ketika, Sophie ditinggalkan di dalam kereta bersama saya oleh Simon yang mahu ke pasaraya. Suami dan anak sulung mengikut Simon. Sophie berkata, “Bukalah ini!” sambil tangannya memegang tudung yang saya pakai. Pada masa itu, saya sudah menanggalkan purdah disebabkan suasana yang aman.

“Saya tidak boleh”

“Kenapa? Bukalah”

Saya berfikir-fikir untuk mencari jawapan yang sesuai. Teringat juga untuk memberitahu ia satu kewajiban bagi muslimah dewasa namun terfikir dia tidak mampu memahami jawapan begitu. Saya hanya mampu mengatakan ‘Saya tidak boleh lakukan’. Hari ini, bila mengenang kembali peristiwa itu, terasa kesal setelah berfikir bahawa boleh sahaja menyebut perkataan ‘Allah’ di hadapannya pada masa itu dengan menjawab, “Allah yang suruh”. Bukankah fitrah bertuhankan Allah itu ada pada semua manusia sejak kecilnya?

Mendapat ‘perintah’ mendadak dari si kecil yang membesar di persekitaran bukan Islam begitu buat kali pertama membuatkan saya ‘buntu’ idea. Ia berbeza jika ditanya oleh anak-anak orang Islam. Ya Allah,ampuni daku kerana tidak mengambil peluang memperkenalkan namaMu kepadanya waktu itu.

Tatkala mengenangkan hal tersebut, Allah mengingatkan saya bahawa hakikat yang mengenalkan diriNya kepada semua makhlukNya adalah Dia sendiri. Manusia perantara sahaja. Lagi pun, belum tentu masanya sesuai kerana tabiat kanak-kanak yang suka bertanya. Kemungkinan dia akan bertanya bapanya, “Siapa Allah?”. Saya hanya mampu mendoakan dari jauh agar Allah memelihara Sophie, 3 tahun dan Lukah, 5 tahun agar diberi jalan untuk mengenal pencipta mereka. Moga kesucian mereka hari ini terus berkekalan hingga ke syurga abadi. Juga semoga Allah berikan hidayah Islam kepada Simon.

Selepas dua kali ‘permintaan’ Sophie agar saya membuka tudung tidak dipenuhi. Sophie mengalih perhatian penulis dengan bersembunyi di belakang kerusi. Oh… dia mahu saya mencarinya. Saya melayan Sophie bermain sembunyi-sembunyi.

Beberapa ketika kemudian, Simon kembali bersama suami dan anak. Bapanya bertanya Sophie, “Adakah kamu merasa selamat?” Sophie mengangguk sahaja. Saya kira Simon mahu menguji rasa selesa anaknya bersama saya, seorang muslimah berhijab. Semoga ia menjadi salah satu jalan untuk Simon mencari dan mendalami Islam. Saya tahu, Islam, muslim dan muslimahnya yang komited dengan ajaran Islam sering dimomokkan dengan tohmahan sebagai pengganas dan banyak perkara negatif. Jalan terbaik meleraikan persepsi itu ialah men’jual’ Islam dengan akhlak yang baik. Akhlak yang baik tidak boleh dinilai dari imej atau pakaian semata.

Sebagai muslimah berniqab, kalih dengan tanggapan negatif seperti ‘syadid’, ‘ekstrim’, ‘melampau’, ‘tidak sederhana’ dan lain-lain walau dari kalangan ummat Islam sendiri. Hati kecil memang terasa namun percaya Allah pasti gantikan dengan pahala dan penghapusan dosa sekiranya terus bersabar menghadapi semua itu. Selagi tafsiran para sahabat Rasulullah s.a.w dan ulama mengenai maksud ‘jilbab’ dalam Ayat 59, Surah al-Ahzaab itu termaktub di dalam kitab-kitab tafsir muktabar, maka setiap muslimah berhak beramal dengannya jika mereka fikirkan itu pilihan terbaik buat iman dan taqwa mereka.

Pengalaman bersama non muslim setelah berniqab bermula sejak di Malaysia dan sedikit pengalaman ketika melawat Beijing 2 tahun lepas. Setakat ini, alhamdulillah, tidak punya masalah untuk berkomunikasi dengan mereka. Bahkan banyak juga pengalaman, mereka terlebih dahulu menyapa saya. Sampai penulis sendiri merasa hairan dan berfikir, “Tidak takutkah mereka melihat saya berpurdah?”, “Apa yang mereka fikir dan rasa sebenarnya tatkala melihat saya?”. Saya tidak mampu menyelami apa yang mereka fikirkan.

Apa yang boleh difahami, yang berhubung dengan hati manusia ialah hati juga. Yang mendekatkan kita kepada manusia ialah teknik berkomunikasi. Jika memakai skirt singkat dan tidak memakai tudung tetapi hati tidak ikhlas menjalinkan silaturrahim sesama insan dan tidak pandai pula berinteraksi, orang ramai akan menjauh jua. Faktor dominan dalam berinteraksi sesama manusia ialah keikhlasan hati dan mahir menggunakan teknik komunikasi positif. Pandangan awal pada penampilan bersifat sementara sahaja. Leburkan persepsi negatif dengan akhlak positif. Allah jua sebaik-baik penolong yang akan mencampakkan perasaan kasih manusia kepada kita, insya Allah.

Ummu Abbas

1 Dzul Hijjah 1433H.

17 Okt 12

Melbourne, 11.47am.

Posted in MyDiary

Di Bumi Anbiya’, Memakai Purdah Adalah Mudah

Bismillah.

Di bawah ini merupakan sambungan entry, “Disambut Dingin Bayu Musim Luruh”. Juga sudah dibuat penambahan dari coretan asal.

Semoga bermanfaat.

Ummu Abbas
11.53pm
3 Jumadal 1 1433H

Melbourne.

~~~~~~~~~~~~~~~

Fesyen purdah yang dipakai kebanyakan muslimah Urdun aka Jordan

Sebelum bertolak ke Amman, Jordan, sempatlah juga berdepan dengan Surat Pekeliling yang melarang pelajar perempuan berpurdah di kawasan universiti.  Surat Pekeliling itu diedarkan ke Akademi Islam Nilam Puri waktu itu.   Terdetiklah, baru sahaja mula pakai purdah, ada-ada sahaja halangan dari pihak berkuasa.

Saya pakai macam biasa dan merasa bersyukur kerana dapat menyambung pelajaran ke Jordan pula.  Dapatlah saya mengelak dari tekanan tersebut.   Kalau tidak silap, ada seorang lagi senior yang berpurdah waktu itu.   Biliknya berselang satu dari bilik saya di Asrama al-Malik Khalid itu.

Agak pelik rasanya bila hukum berniqab disebut jelas di dalam kitab-kitab tafsir muktabar, tetapi pihak berkenaan boleh pula menghalang pemakaiannya di fakulti yang namanya disandarkan kepada Islam.  Sumber utama Islam itu pula ialah al-Quran.

Jika fakulti itu namanya Fakulti Pengajian Nasrani, mungkin ada munasabahnya larangan sebegitu.  Ataupun andainya fakulti itu memisahkan kawasan belajar untuk lelaki dan perempuan, maka wajarlah ditegah memakai niqab.  Memang ajaib jika muslimah berniqab di kawasan untuk perempuan sahaja.

Selepas saya ke Jordan, saya mendapat khabar ada beberapa orang lagi teman di AIUM yang memakai purdah.  Alhamdulillah, halangan manusia tidak dapat memadamkan hasrat sebilangan kecil wanita menambah ketenangan di dalam hati  dengan berpurdah.  Saya kagum dengan mereka kerana sanggup berhadapan tekanan penguasa universiti.

Okaylah… kita tinggal dulu bab-bab yang menyinggung perasaan dan menyekat kebebasan individu tersebut.  Kita menjelajah khabar menggembirakan hati pula.

Di Bumi Anbiya’, Memakai Purdah Adalah Mudah

Alhamdulillah, boleh dikatakan cabaran memakai purdah di sini hampir tiada.  Tiada larangan khusus dari kerajaan agar rakyatnya tidak memakai purdah, begitu juga dengan pihak universiti.  Meskipun kebanyakan wanita Islam Urdun sama seperti di Malaysia yakni tidak menghijab aurat mereka dengan lengkap namun ramai juga muslimah Urdun berniqab di dalam kawasan universiti dan juga di tempat umum.  Dapat dirasakan barakah para Nabi yang masih tersisa dari amalan ini.  Masyarakat mereka pun tidak pelik dengan para niqabi (pemakai purdah).

Dalam salah satu kelas yang saya hadiri pada semesta pertama,  seorang pelajar Arab memakai tudung labuh hitam dan niqab hitam duduk di sebelah saya.  Nama dia Abeer Bisyuni.  Dialah rakan Arab pertama saya di sana.

Ada dua perkara yang saya tidak dapat lupakan mengenai Abeer.  Pertama ialah satu ketika, di hadapan satu dewan kuliyah, saya ingin berbicara dengannya.  Tiba-tiba Abeer menarik tangan saya agar beredar agak jauh dari kawasan itu.  Ia disebabkan di kawasan yang kami berdiri tadi ramai pelajar lelaki.   Saya memahami tindakannya dan amat menghargai sikap ambil berat ‘Abeer dalam hal begini.

Benar, kurang manis kita bercakap-cakap di tengah khalayak lelaki ajnabi walaupun sesama wanita.  Lainlah jika ada keperluan berbuat demikian.  Selagi boleh, elakkan suara kita kedengaran pada lelaki ajnabi selama mana tiada keperluan.  Pada asasnya, suara wanita bukan aurat.  Ia menjadi aurat tatkala dilunakkan dan dimerdukan sebagaimana pesanan Allah dalam surah al-Ahzab ayat 32.  Lazimnya, bila kita berbual sesama wanita, nada suara  lebih lembut dan lenggok bercakap juga lebih mesra.  Perkara beginilah yang ingin kita elakkan daripada sampai ke pengetahuan ajnabi.

Salji di Jordan.

Perkara kedua yang masih diingati ialah tatkala kali pertama melihat salji turun yakni dalam kampus.  Masya Allah, ia bagaikan kapas yang lembut membuai turun dengan perlahan menyelimuti bumi.  Dalam perjalanan menuju asrama tempat tinggal Abeer, kami berjalan bersama-sama.  Sambil berjalan kami bermain salji.  Abeer turut kelihatan ghairah menyepak-nyepak salji dengan kasutnya.

“Ini kali pertama saya melihat salji kerana di Malaysia tiada salji,” ujar saya.

“Oh… saya juga kali pertama melihat salji,” beritahu Abeer dengan nada girang.

“Eh… Apa maksud awak… bukankah awak berasal dan tinggal di sini?”

“Di Aqabah lebih panas dan tiada salji turun di sana”.

“Oh begitu rupanya”.

Aqabah ialah kawasan pantai yang terletak kira-kira 336km dari Amman.  Pada masa itu, saya belum lagi melawat Aqabah.

Posted in Gadisku, Islamika

Menepis Salah Faham Mengenai Purdah [Kajian Kitab di Pesantren]

Alhamdulillah, saya menemui tulisan yang amat baik mengenai rasional berpurdah dari saudara seislam dari tanah seberang, Indonesia.   Walaupun Ummu Ashhama Zeedan menulis dalam suasana yang berlaku di Indonesia namun realitinya, cabaran yang sama dihadapi oleh para muslimah yang mencari sedikit bahagia dengan berpurdah di Malaysia.

Saya hanya sempat melihat rujukan asal  Tafsir Al-Tobari dan kitab Al-Umm seperti yang dikemukakan di dalam tulisannya di bawah ini.   Benarlah apa yang dicatatkannya.   Kitab-kitab lain yang disebutkan juga sebenarnya tidak asing di kalangan pelajar aliran ugama di Malaysia.

Saya merasa terpanggil lagi untuk memaparkan hujjah ulama mengenai hukum berpurdah setelah diasak  dengan pelbagai soalan dari para akhawat/muslimat sama ada  di dalam blog ini, melalui email dan juga mesej di Facebook.  Untuk lebih memahami pada permasalahan cabang hukum, maka perkara pokok haruslah dipelajari dan difahami terlebih dahulu.

Ada yang bertanya bolehkah pakai purdah on-off (apa yang dimaksudkan on-off itu sebenarnya ya…) , bolehkah bergaya meskipun berniqab, bolehkah pakai untuk ke program tertentu sahaja,  bagaimana mahu disesuaikan dengan pekerjaan dan sebagainya.

Islam bangga bila setiap penganutnya beramal dengan sesuatu setelah memahaminya dengan dalil dan hujjah.  Islam juga bangga jika setiap muslimahnya beramal dengan sesuatu semata-mata menurut kehendak Allah dan rasulNya, bukannya kerana bertaqlid buta pada amalan orang lain.

Jadi untuk kesekian kalinya, fahami terlebih dahulu rasional di sebalik hukum berpurdah sebelum beramal dengannya.    Bacalah juga perbahasan yang mengatakan purdah itu tidak wajib di dalam mana-mana buku yang berbicara tentang hijab.  Setelah meluaskan pembacaan dan melihat pro kontra antara keduanya, baru buat pilihan yang sesuai dengan kefahaman dan keperluan diri.

Tulisan di bawah juga sudah diedit untuk disesuaikan dengan Bahasa Malaysia bagi memudahkan ia difahami oleh warga pembaca Malaysia.

Entry kali ini juga merupakan kesinambungan entry bertajuk ‘Aku Mahu Pakai Purdah‘.

Semoga Allah merahmati Ummu Ashhama Zeedan dan memberkati usaha yang baik ini.

Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu pakaian menutup aurat kamu serta pakaian perhiasan dan pakaian taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).

Al-A’raaf:  26

Ummu Abbas

28 Rabi’ul Awwal 1433H

5.36pm

Melbourne.

********************************************************************************************

Untuk ke sumber asal artikel, klik tajuk di bawah.

Menepis Salah Faham Purdah Kajian Kitab di Pesantren

Masih ramai orang Islam di Indonesia yang memandang purdah sebagai perkara aneh dan cenderung menilainya secara negatif.  Muslimah yang mengenakannya sering dituduh secara ekstrim sebagai pengikut aliran sesat atau aliran sempalan yang eksklusif.  Padahal terminologi purdah sudah diketahui secara umum di kalangan penuntut-penuntut di pondok-pondok pesantren kita yang menunjukkan bahawa purdah bukanlah perkara baru, asing, apalagi dikatakan sebagai bukan ajaran Islam.

Hanya saja banyak dari mereka yang membaca, namun tidak mau menyampaikan (menjelaskan) hal ini kepada umat. Atau juga banyak dari mereka yang membaca namun tidak mahu mengamalkannya.

Memang ulama berbeza pendapat tentang hukum purdah ini, dari yang mewajibkan hingga yang mengatakan mandub (dianjurkan) bila wajah perempuan itu dapat menimbulkan fitnah syahwat.  Namun tidak ada satupun yang mengatakan bahawa pemakai purdah adalah aliran sesat atau melampau batas sederhana.

[Sederhana menurut Islam ialah selagi mana amalannya berdasarkan wahyu al-Quran dan sunnah.  Dalam isu purdah, ia termasuk dalam hukum Islam yang terdapat nas dari Quran, sunnah dan amalan mukminat di zaman Rasulullah s.a.w itu sendiri.  Jadi berhati-hatilah dalam membuat penilaian melampau terhadap pemakai niqab atau purdah.  Dibimbangi kita menghina salah satu cabang hukum Islam yang mana boleh membawa kepada gugurnya aqidah. Na’uzubbillah.-ummu abbas]

Berikut ini adalah terminologi purdah di dalam sebahagian kitab-kitab yang sering digunakan ramai muslimin Indonesia, iaitu:


1.  KITAB TAFSIR AL-QUR’AN DAN TERJEMAHNYA. (hal. 678) dikeluarkan oleh Tim Tashhih Departemen Agama RI.

Tafsir Surah Al-Ahzaab: 59 tentang makna jilbab , (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . ..), iaitu: Jilbab adalah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada.

2.  KITAB TAFSIR ATH-THOBARI ditulis oleh Al-Imam Muhammad bin Jarir bin Yazid bin Katsir bin Ghalib ath-Thabari رحمه الله .

Kitab tafsir ini adalah kitab rujukan yang terkenal di dunia Islam.

Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang  إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak daripadanya.), iaitu :

Allah berkata, “Janganlah menampakkan perhiasan mereka kepada manusia selain mahramnya”.  Perhiasan itu ada dua: yang disembunyikan seperti: gelang kaki, dua gelang tangan, dua anting-anting dan kalung. Dan yang kedua adalah yang biasa tampak – ada perbezaan pendapat tentang makna ayat dalam hal ini, dan sebahagiannya mengatakan ianya adalah PAKAIAN LUAR.

Ibnu Mas’ud berkata, ”Perhiasan ada dua macam: yang biasa tampak yaitu pakaian luar. Dan perhiasan yang disembunyikan yaitu: gelang kaki, dua anting-anting dan dua gelang tangan”.

Dari Abu Ishaq dari Abu al-Ahwash dari Abdullah berkata,” { إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا } yaitu : pakaian.”

Berkata Abu Ishaq,”Apakah engkau tidak melihat firman Allah: “Pakailah perhiasanmu (pakaianmu) yang indah setiap memasuki masjid.” ?” (Surah Al-A’raf : 31)

b. Tafsir surat Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab, يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . . .), iaitu:

Allah berkata kepada nabiNya Muhammad: “Hai Nabi!  Katakanlah kepada isteri-isterimu dan wanita mukminah, janganlah menyerupai budak-budak di dalam berpakaian tatkala keluar rumah untuk suatu keperluan, mereka menampakkan rambut dan wajah-wajah mereka.

Akan tetapi hendaklah menghulurkan jilbab-jilbab mereka, sehingga orang-orang fasiq dapat mengenali mereka sebagai wanita merdeka dan terhindar dari gangguan dalam satu pendapat.

Ahli ta’wil berbeda pendapat di dalam cara mengulurkan jilbab yang diperintahkan Allah.  Maka sebahagiannya mengatakan: yaitu MENUTUPI WAJAH-WAJAH dan kepala-kepala mereka dan tidaklah menampakkannya KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.

”Ali melaporkan bahawa Ibnu Abbas berkata, “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk satu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA.”

Ibnu Ibnu Sirrin berkata,“Aku bertanya kepada Ubaidah tentang firman Allah tentang ayat { قُلْ ِلأَزْوَاجِك وَبَنَاتك وَنِسَاء الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ}, maka iapun (mencontohkan) dengan pakaiannya, kemudian MENUTUP KEPALA DAN WAJAHNYA serta HANYA MENAMPAKKAN SALAH SATU MATANYA.

”Dan berkata yang selainnya, ”Bahkan diperintahkan kepada mereka agar mengikat (mengencang) jilbab- jilbabnya itu di dahi-dahi mereka.”

3.  KITAB TAFSIR IBNU KATSIR ditulis oleh Al-Imam ‘Imaduddin Abu al-Fida’ bin ‘Umar bin Katsir ad-Dimasyiqi al-Qurasyi as-Syafi’i رحمه الله .

Kitab tafsir ini adalah rujukan yang sangat terkenal di seluruh dunia dan di pondok-pondok pesantren Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.):

Iaitu, tidak menampakkan sesuatu apapun dari perhiasannya kepada laki-laki asing (bukan mahram) kecuali apa-apa yang tidak mungkin lagi disembunyikan. Berkata Ibnu Mas’ud , ”iaitu seperti RIDA’ dan PAKAIAN , yakni seperti yang dipakai di kalangan wanita Arab berupa mukena’ – yang menyelubungi pakaiannya dan menutupi apa yang terlihat di bagian bawahnya – , maka tidak mengapa hal tersebut (mukena’) terlihat kerana memang tidaklah mungkin disembunyikan lagi sebagaimana kain sarung.

”Dari Ibnu Abbas berkata,”kecuali wajah, kedua telapak tangan dan cincin.” …Dan kemungkinan bahawa Ibnu Abbas dan mereka yang mengikutinya memang menghendaki penafsiran “apa yang biasa tampak” sebagai wajah dan kedua telapak tangan.”

– pendapat ini masyhur di kalangan jumhur – dan didengar pula dari hadits yang diriwayatkan Abu Dawud di dalam Sunan-nya…dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا bahawa Asma’ binti Abu Bakar masuk menemui Nabi dengan pakaian yang jarang.  Maka Nabi berpaling darinya sambil berkata,”Wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita bila telah haidh maka tidak boleh terlihat darinya kecuali ini.” Dan beliau mengisyaratkan wajah dan telapak tangannya.

– Abu Dawud dan Abu Hatim ar-Razi berkata bahawa hadith ini MURSAL.

Hal ini kerana Kholid bin Duraik tidak pernah mendengar dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا . Wallahu ‘alam.

b. Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu:
Jilbab ialah rida’ yang dikenakan di atas khimar (kerudung), demikian perkataan Ibnu Mas’ud, Ubaidah, Qatadah, Hasan al-Bashri, Sai’d ibn Jubair, Ibrahim an-Nakha’i dan Atha’ al-Khurasani.

Dan ada selainnya mengatakan jilbab itu kedudukannya sama seperti kain sarung di masa kini.

Berkata Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas: “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk suatu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA”.

Berkata Muhammad Ibnu Sirrin: “Aku bertanya kepada Ubaidah as-Salmani tentang firman Allah : يُدْنِيــنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنّ , maka ia pun (menunjukkan contoh dengan ) MENUTUP WAJAH dan kepalanya serta MENAMPAKKAN MATA KIRINYA.

”Dan berkata Ikrimah,”menutupkan celah lehernya dengan jilbabnya yang terjulur dari atasnya.”

”Dari Ummu Salamah berkata,”Ketika turun ayat ini يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ , keluarlah wanita-wanita Ansar seolah-olah kepala mereka ada burung gagak karena HITAMNYA PAKAIAN yang mereka kenakan.

“Di dalam Tafsir at-Thobari dan Tafsir Ibnu Katsir terlihat ADA PERBEZAAN antara Ibnu Mas’ud dan Ibnu Abbas ketika menafsirkan An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…).

Ibnu Mas’ud menyatakan bahawa yang ditampakkan HANYALAH PAKAIANNYA saja sedangkan Ibnu Abbas MENGECUALIKAN WAJAH DAN TELAPAK TANGAN sebagai bahagian yang tidak ditutup.

Namun ketika menafsirkan Al-Ahzab ayat 59 tentang makna jilbab, Ibnu Abbas TIDAK mengecualikan wajah dan telapak tangan! Beliau bahkan hanya mengecualikan SATU MATA SAJA yang boleh ditampakkan!

Maka dengan demikian kedua sahabat Nabi -yang keduanya didoakan Nabi sebagai ahli tafsir al-Qur’an < 1 > – sama-sama SEPENDAPAT bahawa wajah perempuan itu termasuk yang ditutup kecuali mata saja!

4. KITAB TAFSIR JALALAIN ditulis oleh Syaikh Jalaluddin ibn Muhammad Al-Mahalli رحمه الله dan Syaikh Jalaluddin ibn Abi Bakrin as-Suyuthi رحمه الله.

Kitab tafsir ini digunakan di hampir seluruh dunia dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang زِينَتَهُنَّ إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.), yaitu: ” wajah dan kedua telapak tangan, maka DIBOLEHKAN terlihat lelaki asing jika tidak takut terjadi fitnah; pada satu pendapat.

Pada pendapat kedua DIHARAMKAN terlihat (wajah dan kedua telapak tangan) kerana dapat mengundang fitnah dan (pendapat ini) kuat untuk memutus pintu fitnah tersebut.” < 2 >

b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, يُدْنـِينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبـهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…):

“Bentuk jamak dari jilbab, iaitu pakaian besar yang menyelubungi perempuan, yaitu MENURUNKAN SEBAGAIANNYA KE ATAS WAJAH-WAJAH MEREKA ketika keluar untuk suatu keperluan hingga TIDAK MENAMPAKKANYA KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.”
< 3 >

5. KITAB TAFSIR AISAR AT-TAFASIR ditulis oleh Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi رحمه الله, semasa hidup adalah Imam Besar Masjid Nabawi Madinah, seorang ulama yang dikenal oleh kaum muslimin Indonesia khususnya bagi jamaah haji yang berkunjung ke Madinah dan penulis kitab Minhajul Muslim (Pedoman Hidup Seorang Muslim) yang banyak dibaca kaum muslimin di Indonesia. Perbahasan purdah di antaranya dalam:

a. Tafsir Surat An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…), iaitu :  “Apa saja yang tidak mungkin ditutup lagi atau disembunyikan lagi seperti KEDUA TELAPAK TANGAN ketika menerima atau memberi sesuatu atau kedua MATA untuk melihat.

Dan apabila di tangannya terdapat cincin dan pacar (pemerah kuku) dan pada kedua matanya terdapat celak dan pakaian yang memang sudah tampak dari kerudung-kerudung di atas kepala dan pakaian ‘abaya yang menutupi seluruh tubuh, maka hal demikian adalah dimaafkan kerana memang tidak bisa ditutup lagi”. < 4 >

Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِيـنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu : “menurunkan jilbab-jilbab mereka ke atas WAJAH-WAJAH MEREKA sehingga tidak terlihat lagi dari seorang perempuan KECUALI SATU MATA untuk melihat jalan jika ia keluar untuk suatu keperluan.” < 5 >

RUJUKAN

1. Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda untuk Ibnu Mas’ud, “Sesungguhnya ia (Ibnu Mas’ud) pentalkin (pengajar, pembimbing) yang mudah difahami.” Dan untuk Ibnu Abbas, Beliau صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda,” Ya Allah, jadikanlah dia (Ibnu Abbas) faham terhadap agama ini dan ajarkanlah dia ta’wil (penafsiran Al Qur’an)”. Lihat Kasyfu al-Qina’ : 62, Shahih Bukhari 4:10, Muslim 2477 dan Ahmad 1:266, 314, 328, 335.
2. Tafsir Jalalain : 257.
3. Tafsir Jalalain : 307.
4. Tafsir Aisar at- Tafasir 3 : 566.
5. Tafsir Aisar at- Tafasir 4 : 290.

6. KITAB FIQH AL-UMM ditulis oleh al-Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi’i رحمه الله , ulama besar di dalam fiqh yang menjadi anutan para ulama lainnya. Purdah di antaranya disinggung di dalam:

a. Al-Umm Kitab Thoharoh Bab Mengusap Kepala :

“(Berkata asy-Syafi’i  ”Dan ketika Allah membolehkan mengusap kepala saja (adalah Rasulullah benar-benar melepas serbannya) maka hal ini sudah cukup tegas menunjukkan bahawa mengusap kepala itu dilakukan tanpa mengusap serban. Dan aku menyukai bila seseorang itu mengusap serbannya beserta kepalanya. Dan jika meninggalkan hal itu maka tidak mengapa. Namun jika ia mengusap serbannya saja tanpa kepalanya maka tidaklah sah wuduknya. Hal ini seperti hanya mengusap BURQA (purdah) saja, atau kedua sarung tangan saja tanpa mengenai wajahnya dan kedua hastanya maka tidak sah wuduknya.” < 6 >


Adanya perkataan al-Imam asy-Syafi’i رحمه اللهtentang burqa (purdah) dan sarung tangan sudah cukup untuk menunjukkan bahawa menutup muka dan sarung tangan telah menjadi kebiasaan wanita muslimah pada masa itu.

b. Al-Umm Kitab Haji Bab Pakaian Apa yang Dipakai Seorang Perempuan :

“Perbedaan antara perempuan dengan laki-laki di dalam ihram adalah perempuan pada wajahnya dan laki-laki pada kepalanya. Laki-laki boleh menutup wajahnya setiap saat tanpa ada hal darurat, akan tetapi hal ini terlarang bagi perempuan”.

“Adapun seorang perempuan (dalam ihram) bila wajahnya dalam keadaan terbuka dan ia ingin menutupinya dari manusia; maka hendaknya ia menurunkan jilbabnya atau sebagian kerudungnya atau kain lainnya dari pakaiannya dari atas kepalanya ke depan wajahnya (tidak menempel) sehingga MENUTUPI WAJAHNYA seperti penutup pada wajah namun tidak seperti niqob (yang menempel pada wajah). ” < 7 >

Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya sehingga kebanyakan ulama berpendapat, wanita yang ihram wajib membuka wajah dan tangannya. Larangan ini juga mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi .

Namun demikian, anehnya Imam asy-Syafi’i رحمه الله tetap membolehkan wanita menutupi wajahnya dari pandangan laki-laki bila dikhawatirkan terfitnah syahwat dengan cara wanita itu menutupi wajahnya dengan jilbabnya, kerudungnya atau kain dari pakaiannya di depan mukanya (tidak ditempelkan ke wajahnya).

Larangan yang keras tidak dapat digugurkan dan dilanggar kecuali dengan perbuatan penentang yang kekuatan hukumnya sepadan dengan larangan itu.  Sedangkan perkara yang wajib tidaklah dapat dilawan kecuali dengan perkara yang wajib pula. Maka kalau bukan kerana kewajiban menutup wajah bagi wanita, nescaya tidak boleh meninggalkan kewajiban ini (yakni membuka wajah bagi wanita yang ihram). < 8 >

7. KITAB FIQH KIFAYATUL AKHYAR ditulis oleh al-Imam Taqiyuddin Abu Bakr bin Muhammad al-Husaini al-Hisni ad-Dimsyaqi asy-Syafi’i رحمه الله , seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .

Kitab fiqh Kifayatul Akhyar ini digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah sentiasa menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya:

a.  Pada Kitab Shalat Bab Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya, iaitu :

“{Dan menutup aurat dengan pakaian yang suci, dan berdiri di tempat yang suci}. –

Adapun perkara pakaian dan tempat harus suci dari najis, telah diterangkan sebelumnya. Adapun menutup aurat hukumnya wajib secara mutlak bahkan di tempat sepi sekalipun, menurut pendapat yang kuat. . . .

Bagi wanita hukumnya WAJIB dia mengenakan PENUTUP MUKA (purdah), kecuali jika berada di dalam masjid. Jika di masjid itu banyak laki-laki yang tidak mau menjaga matanya dari melihat wanita dan dikhawatirkan dapat menarik kepada kerosakan maka wanita itu HARAM MEMBUKA WAJAHNYA .

Dalam hal ini banyak sekali wanita yang membuka penutup wajahnya terutama di tempat-tempat ziarah seperti di Baitul Maqdis,-semoga Allah menambah kemuliaannya-, maka perbuatan semacam itu (membuka wajah) harus dijauhi.”
< 9 >

b. Pada Kitab Haji Bab Hal yang Haram di Dalam Berihram, yaitu :

“Dan diharamkan atas orang yang berihram melakukan 10 perkara, yaitu (1) memakai pakaian yang berjahit, (2) menutup kepala bagi laki-laki dan (3) menutup muka bagi wanita.

“… dan itu semua bagi laki-laki, adapun wanita, maka hukum wajahnya sama dengan hukum kepala bagi laki-laki. Wanita boleh menutupi seluruh badannya dan kepalanya dengan pakaian yang berjahit.

Dan juga bagi wanita agar MENUTUPI WAJAHNYA dengan kain atau secebis kain, dengan syarat kain tersebut tidak menyentuh mukanya. Baik menutupi wajahnya itu kerana suatu hajat, seperti kepanasan, kedinginan, atau karena takut terjadi fitnah (syahwat) dan lain-lain ataupun juga tanpa sebab hajat apapun.” < 10 >

Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya. Larangan ini mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi.  Namun demikian para ulama tetap membolehkan wanita menutup wajahnya sebagaimana tertulis di dalam kitab Kifayatul Akhyar ini.

Hal ini berdasarkan hadith dari Aisyah رضي الله عنها yang tertulis di dalam Musnad Ahmad 6/22894 dan Sunan Abu Dawud Kitab Manasik Bab Wanita Ihram Menutup Wajahnya, berikut ini:

“Para pemandu kenderaan biasa melewati kami, di saat kami (para wanita) berihram bersama-sama Rasulullah.  Maka jika mereka mendekati kami, salah seorang di antara kami menurunkan jilbabnya dari kepalanya kepada wajahnya. Jika mereka telah melewati kami, kami membuka wajah.” < 11 >

8.  KITAB FIQH FATHUL QARIB ditulis oleh al-Imam al-Alaamah as-Syaikh Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Qasim asy-Syafi’i رحمه الله, seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .

Kitab Fiqh Fathul Qarib ini adalah kitab fiqh kecil yang digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Purdah menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya :

a. Pada Kitab Shalat Pasal Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya , yaitu

“Aurat perempuan merdeka DI DALAM SHALAT, yaitu sesuatu yang ada selain dari WAJAHNYA dan KEDUA TELAPAK TANGANNYA, baik bagian atas ataupun dalamnya sampai kedua pergelangannya. Adapun auratnya perempuan yang merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA dan di tempat sunyi auratnya sama dengan laki-laki.” < 12 >

b. Pada Kitab Shalat Pasal Perkara-Perkara yang Berbeda di Dalam Shalat antara Laki-Laki dan Perempuan.

“(Seluruh badan perempuan merdeka adalah aurat KECUALI WAJAH dan TELAPAK TANGAN). Ini adalah aurat perempuan DI DALAM SHALAT. Sedangkan aurat perempuan merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA.” < 13 >

RUMUSAN

Sebenarnya bila kita teliti satu persatu di dalam kitab-kitab yang telah disebut di atas, kita akan dapati lagi terminologi purdah di dalam bab-babnya dan fasal-fasalnya.

Selain itu masih banyak lagi  kitab-kitab para ulama yang membahas masalah purdah, seperti di dalam kitab Raudhah ath-Thalibin oleh Imam an-Nawawi, Shahih Bukhari, Shahih Muslim, Fathul Bari oleh Ibnu Hajar al-Asqalani, Bulughul Maram, Naylul Authar, Jami’ Ulum wal Hikam, Tafsir al-Qurthubi dan sebagainya.  Namun pastilah akan berlembar-lembar bahkan ribuan lembar bila seluruhnya harus ditulis di sini.

Dari penjelasan kitab-kitab di atas kita tahu bahawa tidak ada satu pun dari para ulama yang mencela, menuduh ataupun menganggap bahawa purdah adalah barang baru (bid’ah), aliran sesat bahkan justeru yang ada adalah sebaliknya: purdah telah dicontohkan para isteri Nabi dan perempuan muslimah di zaman Nabi.

Bila kita perhatikan tampaklah bahawa para ulama tafsir dan ulama mazhab Syafi’i telah memberikan status hukum purdah dari sesuatu yang wajib hingga mandub (dianjurkan). Bahkan bila dikhuatirkan terjadi fitnah syahwat maka cenderung mewajibkannya walaupun dalam keadaan wanita itu sedang berihram.
Oleh kerana itu jika telah diketahui kedudukan purdah di dalam Islam ini namun ternyata masih ada orang yang bersikap sinis, mencela, memperolokkan, melarang atau menuduh aliran sesat maka ketahuilah bahawa orang tersebut adalah orang yang hatinya kotor, picik, sempit dan dengki terhadap Islam. Allah berkata melalui surah Al-Baqarah ayat 10,

“di hati mereka ada penyakit, lalu Allah tambah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta”

13. yang apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata: “Itu adalah dongengan orang-orang yang dahulu”
14. sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.

(Al-Muthaffifiin: 13-14)

Bahkan mereka selalu memperolok orang beriman yang mengamalkan syariat Islam.  Allah berkata,

29. Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang mentertawakan orang-orang yang beriman.
30. dan apabila orang-orang yang beriman berlalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya.
31. dan apabila orang-orang yang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira.
32. dan apabila mereka melihat orang-orang mukmin, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”,
33. Padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk menjadi penjaga bagi orang-orang mukmin.
34. Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman mentertawakan orang-orang kafir,
35. mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang.
36. Sesungguhnya orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.

(Al-Muthaffifiin : 29-36)

Maka dari itu hendaklah setiap orang berhati-hati di dalam bertindak dan bersikap sehingga tidak melakukan pelarangan, tuduhan atau celaan dengan tanpa ilmu.  Kerana bisa terjadi yang dilarang, dituduh dan dicela itu adalah ajaran agama kita sendiri yang telah disyari’atkan oleh Allah dan RasulNya .

63. Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih.

(An-Nuur : 63)

Ingatlah, Allah senantiasa akan meminta pertanggungjawaban atas pendengaran, penglihatan dan hati kita,

36. dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta bertanggung jawab.

(Al-Isra” : 36)

Semoga kita senantiasa diberi petunjuk dan tambahan ilmu oleh Allah.  Semoga kita diberi kekuatan oleh Allah di dalam mengamalkan agama yang mulia ini sehingga senantiasa tegar di atas jalanNya dan tidak takut atau gentar terhadap celaan orang yang suka mencela.

Semoga Allah mengokohkan persatuan kaum muslimin sehingga tidak tercerai berai. Amin.

Selesai ditulis di Jakarta, pada hari Jumaat, 7 Dzulhijjah 1429 H / 5 Desember 2008.

Ummu Ashhama Zeedan (Mrs. Novita Kartikasari) < 14 >

RUJUKAN :

6. Al-Umm,.
7. Al-Umm,.
8. Lihat penjelasan Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin , Risalah Al Hijab, hal 18-19, penerbit Darul Qasim.
9. Kifayatul Akhyar , Kitab Shalat
10. Kifayatul Akhyar , Kitab Haji B: 221-222.
11. HR. Ahmad 6 / 22894, Sunan Abu Dawud no.: 1835
12. Fathul Qarib : 13.
13. Fathul Qarib : 15.
14. Penulis adalah guru di Ar-Rahman Islamic School Cinere Depok


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ~~~

Banyak terjadi keluhan wanita yang sudah memakai purdah, dicemuh, dituduh baahwa apa yang ia lakukan itu salah dan lebih baik buka purdah dengan dalil bahawa jumhur ulama tidak mewajibkan purdah. Atau yang lebih menyinggung perasaan, dituduh merasa suci, dituduh paling benar dalam agamanya…..padahal yang saya tahu, wanita yang pakai purdah masih dalam tahap belajar mempraktikkan,…..belajar mengamalkan al Quran surah al Ahzab 59.

Memang dalam hal purdah, ada dua pendapat yang masing masing mempunyai hujah dan dalilnya sendiri.  Akan tetapi, bagi wanita yang sudah terbiasa memakai purdah, alangkah baiknya diberi tarbiyah tentang kesabaran dan kekuatan iman, bukannya dicemuh.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ulasan yang bijak dan manusiawi dari Dr. Yusuf Al-Qaradhawi حفظه الله :

“Bahkan seandainya wanita muslimah tersebut tidak menganggap wajib menutup muka, tetapi ia hanya menganggapnya lebih wara’ dan lebih takwa demi membebaskan diri dari perselisihan pendapat, serta dia mengamalkan yang lebih hati-hati, maka siapakah yang akan melarang dia mengamalkan pendapat yang lebih hati-hati untuk dirinya dan agamanya? Dan apakah pantas dia dicela selama tidak mengganggu orang lain, dan tidak membahayakan kemaslahatan (kepentingan) umum dan khusus?

Sungguh menghairankan! Mengapa wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, yang berlenggang-lenggok dan bergaya untuk memikat orang lain kepada kemaksiatan dibebaskan saja tanpa ada seorang pun yang menegurnya? Kemudian mereka tumpahkan seluruh kebencian dan celaan serta caci-maki terhadap wanita-wanita berpurdah, yang berkeyakinan bahawa hal itu termasuk ajaran agama yang tidak boleh disia-siakan atau dibuat sembarangan?“

Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, Fatwa-Fatwa Kontemporer Jilid II, Pasal Apakah Memakai Purdah Itu Bid’ah? , Gema Insani Press, Depok, 2002.


Posted in Islamika, MyDiary, Travelog Iman di Bumi Kangaroo

Purdah: Ganaskah Saya?

Bismillah

Dua hari lepas, saya menziarahi Sydney bersama suami dan seorang bayi kami.  5 orang anak lagi ditinggalkan di rumah.  Alhamdulillah, perjalanan untuk berkongsi sedikit ilmu dengan para pelajar di sana dipermudahkan Allah.  Terdapat beberapa orang pelajar yang sanggup menolong  melihat-lihatkan anak-anak kami.

A hi-tech screening system - Pengimbas badan manusia moden di airport.

Dalam perjalanan Melbourne-Sydney, kami menaiki pesawat Qantas.  Perjalanan domestik ini tidak memerlukan pasport dan juga tidak perlu melintasi bahagian imigresen yang mengecop pasport.  Jadi saya tidak nampak keperluan membuka purdah.  Walaupun begitu, saya bersedia membukanya jika diminta oleh pihak keselamatan.  Saya mengambil langkah berjaga-jaga dan bersedia sambil melihat reaksi pegawai keselamatan yang ada di situ.

Jika perjalanan antarabangsa, biasanya saya membuka purdah ketika tiba di kaunter imigresen di mana-mana negara.  Meskipun di sebuah negara yang majoriti rakyatnya memakai niqab (purdah) seperti di Arab Saudi.  Ia satu keperluan dan satu keharusan bagi wanita yang memakai niqab.  Sama seperti harusnya membuka niqab ketika menjadi saksi dan lain-lain urusan muamalat.  Ia tidak menjejaskan nilai istiqamah menunaikan kebaikan berniqab.  Sama seperti seorang yang bermusafir menunaikan solat jamak-qasar dan kembali menunaikan solat penuh dalam waktunya sebaik habis tempoh bermusafir.  Juga, samalah seperti lelaki yang berserban dan berjubah, yang memakai seluar paras lutut dan bert-shirt sahaja ketika mahu mandi di tempat awam.  (Ke ada yang mandi kolam pakai serban?  Dahsyat betul nilai istiqamah dia kalau begitu).

Selepas habis tempoh pengecaman, saya mengenakan kembali purdah.  Secara peribadi, purdah menambah keyakinan diri saya untuk berkomunikasi dengan lelaki ajnabi.  Apatah lagi, secara fitrahnya, wanita lebih pemalu berbanding  lelaki.    Bagi wanita yang memilih mengenakan purdah ketika berkomunikasi dengan ajnabi, mereka masih menurut nas ayat 53 dari surah al-Ahzaab, meskipun wujud khilaf pendapat dalam menafsirkan ayat tersebut.   Oleh kerana menghijab wajah itu termasuk dalam perkara yang dibenarkan Islam, maka wanita yang memilih purdah masih dikategorikan sebagai menurut kesederhanaan yang dianjurkan Islam.

Semasa saya dan suami mahu beratur di bahagian pemeriksaan keselamatan, seorang pemuda mat saleh yang mahu masuk dalam barisan mempersilakan kami ke hadapan.  Dia memakai subang berwarna perak di telinganya.  Saya merasa sedikit lega melihatnya yang tidak prejudis terhadap saya yang memakai niqab.  Tidak seperti kebanyakan warga Islam di Malaysia.  Sebenarnya, selepas setahun berada di sini, saya dapati tidak sukar bergerak di tempat awam dengan berpurdah.  Bahkan seringkali juga disapa mesra baik dari lelaki atau wanita Inggeris.  Alhamdulillah.

Saya teringat pandangan seorang sahabat yang pernah berniqab di UK.  Katanya berniqab di sana lebih mudah dibandingkan di Malaysia, lebih-lebih lagi berada dalam keluarga berketurunan ulama.  Entahlah, saya tiada pengalaman berada dalam keluarga ulama kerana latar belakang keluarga saya adalah golongan bangsawan dulu-dulu berketurunan Wan.  Moyang perempuan sebelah Abah saya dikatakan masih kerabat dengan raja Melayu di selatan Thailand.  Moyang lelaki pula, Allahyarham Tok Wan Ali berkawan rapat dengan ayahanda Tengku Razali Hamzah.

Dalam perjalanan pulang Sydney-Melbourne, kami menaiki pesawat Tiger.  Di bahagian pemeriksaan keselamatan, seperti biasa,  barangan kami seperti beg sandang, handphone, kamera, handbag dan stroller di scan.  Stroller itu asyik mengeluarkan bunyi bila melintasi alat pengimbas.  Iyalah… sebahagian dari badannya diperbuat dari besi.  Cepat-cepat pegawai keselamatan memeriksanya.  Begitulah yang berlaku semasa kami ke Canberra beberapa bulan yang lepas.   Bayi wajib didukung dan tidak boleh melintasi bersama stroller (maksudnya duduk di dalam stroller semasa stroller ditolak).   Sama juga berlaku semasa kami datang ke Sydney malam semalam.

Saya memandang mereka dengan rasa kasihan dan juga gelihati.  Adakah kerana saya berpurdah, maka mereka ketakutan dek bimbang saya membawa bahan letupan?  Bagaimana dengan ramai lagi pengganas sebenar yang berseluar panjang dan bert-shirt atau memakai kemeja dan pelbagai fesyen lagi?  Kenapa saya tidak membuka sahaja purdah agar proses menjadi lebih mudah?

Sumber

Selepas barangan kami melintasi alat imbasan, kami pula perlu melalui ‘body scanner’.  Tiada sebarang bunyi dikesan.  Jika kita tidak buat salah, tiada apa yang perlu ditakutkan.  Saya sangka pemeriksaan sudah selesai sebagaimana yang saya lalui sebelum ini,  namun sebenarnya tidak. Seorang pegawai keselamatan menunjukkan satu nota dan saya membacanya.  Nota itu meminta izin saya untuk dibuat pemeriksaan sekali lagi menggunakan alat pengesan khas bahan letupan.  Hanya saya seorang.  Suami  tidak perlu.  Secara normal, saya merasa sedikit gugup namun alhamdulillah, ketenangan kembali merajai  hati.   Ada bisikan yang memujuk, “Biarkan mereka… runtuhkan persepsi negatif mereka secara praktikal.  Insya Allah, diharapnya selepas ini, lebih mudah muslimah berniqab melalui proses pemeriksaan keselamatan di negara-negara kuffar ini.”

Saya terus bersetuju untuk diperiksa sekali lagi.  Cuma saya diberi pilihan, sama ada mahu dibuat di tempat tertutup atau dibuat di situ sahaja.  Hmm… dalam mahu memeriksa isu keselamatan begitu pun, mereka masih meraikan hak asasi saya sebagai wanita berhijab, bila teringatkan hak asasi di Malaysia- speechless.  Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah.  Daripada menyumpah seranah kerajaan korup itu secara tidak berkesan, lebih baik  saya beristighfar.  Astaghfirullah.

“Bagaimana proses pemeriksaan ini dilakukan?”  suami bertanya.

“Hanya begini dan begini”, beritahu pegawai polis itu sambil menunjukkan cara.

Oh… tidaklah sampai perlu membuka hijab.  Dia hanya akan mengimbas dengan alat tersebut di bahagian pergelangan tangan dan kaki tanpa menyentuh saya.  Boleh saja…

“Ok, kalau begitu, buat di sini sahaja”, suami memberi izin.

Pegawai tersebut segera melakukan pemeriksaan dengan wajah tanpa senyuman.  Saya kira dia berbangsa India.  Seusai pemeriksaan, suami segera mengucapkan terima kasih.  Saya meninggalkan dia sambil senyuman memanjang di wajah.  Namun saya tahu dia tidak  melihatnya.

Inilah kali pertama dalam hidup saya yang sudah berjalan di merata negara, saya diminta membuat sedikit pemeriksaan bahan letupan.

Biarlah ketakutan, kebimbangan dan persepsi negatif mereka diruntuhkan dengan jentolak praktikal saya.  Itulah yang saya fikirkan.

Ummu Abbas

12.58am

Melbourne

4 Zulhijjah 1432H

Posted in Gadisku, Islamika

Mahu berpurdah dan berniaga

Assalamualaikum,

Alhamdulilah saya telah mula memakai niqab semula setelah sekian lama 20 thn lalu kerana dihalang oleh ibu dan pada ketika itu masih cetek ilmu dan keyakinan.

Awal Ramadhan ini mula kembali di atas rasa ingin kembali kehidupan yang amat bahagia menegakkan Islam dalam diri akan  perintah Allah. Perubahan diperlukan supaya keimanan akan terus meningkat untuk mencapai keredaan Allah.  Alhamdulillah suami, anak2 dan juga ibu bersetuju dengan keputusan berniqab. Mohon mendapat doa untuk menguatkan diri menghadapi masyarakat kerana saya adalah ahli perniagaan.

Sejauh mana kenyataan ini sesuai untuk seorang peniaga?

“Harus buka niqab bagi wanita berpurdah bila berjual beli, terlibat dalam urusan kehakiman seperti menjadi saksi, ketika dilamar, dalam ihram umrah atau haji dan lain-lain.”

Elani

—————–

Wa’alaikum salam warahmatullah Puan,

 

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah di atas perubahan yang Puan lakukan.

 

Benar Puan, bila kita pernah merasai kemanisan kerana mengamalkan sesuatu yang baik di sisi agama, kita akan merinduinya selepas meninggalkannya.  Sukar untuk menghuraikan perasaan itu dan sukar pula memahamkan kepada orang lain kecuali dapat difahami oleh mereka yang ikhlas mengamalkannya.  Paling tidak pun, kita perlu ‘ignore’ sahaja terhadap pelbagai persepsi manusia di sekeliling kita.  Yang penting, sesuatu bernilai yang Allah campakkan dalam diri kita tetap terpelihara.

 

Pandangan Allah adalah paling utama untuk diraih dan pandangan manusia yang tidak mendekatkan diri kepada Allah, perlulah diabaikan.  Saya sering mengingatkan diri sendiri tentang perkara itu.  Alhamdulillah, sehingga kini mendapat kekuatan dari Allah untuk istiqamah.  Tiada satu makhluk yang mampu memberi ketenangan ke dalam hati  kecuali Allah.  Jadi apa pentingnya mendengar dan menurut pandangan yang akhirnya akan membuat jiwa kita gelisah. Meskipun mereka bergelar ibubapa, suami, ustaz, pemimpin itu dan pemimpin ini.  Ketaatan kita kepada makhluk dan usaha-usaha kita mencari reda manusia terbatas dalam perkara yang diredai Allah jua.

 

Kadang-kadang, bahkan banyak keadaan, masyarakat sekeliling kita bersikap bias terhadap wanita berpurdah.  Perkara yang terangan haram seperti wanita yang tidak menutup aurat atau bertudung tetapi berbaju dan berseluar ketat, mereka boleh berdiam diri serta bertoleransi, namun bila melihat anak isteri atau mana-mana wanita berpurdah, mula mereka riuh rendah, “Ini pakaian sesuai di padang pasir”, “Tiada hukum menyuruh wanita berpurdah”, “majoriti ulama tidak mewajibkan purdah” dan pelbagai alasan lagi.    Lebih baik mereka menegur ramai wanita yang tidak berhijab sekarang dengan menyebut ayat-ayat Quran dan hadis yang secara mutlak memerintahkan wanita mukmin melabuhkan pakaian mereka sehingga tidak nampak segala bentuk badan, tidak berhias untuk menarik perhatian ajnabi dan tidak berpakaian seperti lelaki.

 

Walau apapun, kita tetap harus bersedia berdepan dengan perubahan yang mungkin memaksa kita bertoleransi pada sesetengah tempat dan bertegas pada tempat yang lain.  Sama seperti kita bersedia untuk solat dalam keadaan duduk ketika sakit walaupun asalnya solat wajib dilakukan dalam keadaan berdiri.  Apabila mampu berdiri, maka solat perlu ditunaikan dalam keadaan berdiri semula.

 

Bahkan saya percaya, jika mereka yang mempunyai kaitan rapat dengan diri kita tahu kita merasa bahagia serta tenang dengan apa yang kita amalkan, mereka pasti menyokongnya.  Ibubapa mana yang tidak mahu melihat anaknya bahagia?  Suami mana yang mahu lihat isterinya gelisah dan tertekan?   Hanya ibubapa dan suami yang tidak normal sahaja yang suka melihat anak dan isterinya hidup dalam kegelisahan, tidak bahagia dan tidak tenang.  Tinggal lagi, mereka juga seperti kita yang kadang-kadang merasa goyah dengan pelbagai persepsi dan tohmahan yang dilemparkan di luar sana.  Ditambah pula, sebahagian mereka yang bergelar ustaz juga tidak menyokongnya.  Memang itu hak mereka untuk memilih pendapat yang terdapat khilaf fahaman padanya, namun untuk mencegah para muslimah yang mencari ketenangan melalui purdah, saya kira ia sesuatu yang amat tidak wajar sama sekali.

Seorang muslimah berpurdah sedang menyiapkan gerainya. Kreatif betul cara dia menyimpan guntingnya!

Baiklah Puan,  berbalik kepada kenyataan berbunyi, “Harus buka niqab bagi wanita berpurdah bila berjual beli, terlibat dalam urusan kehakiman seperti menjadi saksi, ketika dilamar, dalam ihram umrah atau haji dan lain-lain.”

Saya kira Puan sudah mendapat kefahaman yang jelas mengenai  hukum fikah berkenaan memakai purdah dan juga perbahasan fuqaha’ mengenai isu tersebut.  Kenyataan tersebut dibina di atas khilaf fuqaha’ mengenai hukum memakai purdah sama ada sunat atau wajib.

Ia juga dibina di atas pendapat majoriti ulama yang menyatakan wajah dan tangan bukan aurat.  Wajah dan tangan ditutup untuk lebih menjaga kehormatan diri wanita serta melindungi  diri dari memberi fitnah dan difitnah apabila mereka keluar ke tempat awam.  Oleh sebab itu, menjadi keharusan membukanya apabila terdapat keperluan berbuat demikian.

Saya pernah berniaga dan memiliki premis menjual buku, Puan.  Saya juga mempunyai kawan-kawan yang memakai purdah dan berniaga.  Ada di antara mereka yang membuka purdah ketika berurusan dengan pelanggan dan ada yang tidak.  Ia bergantung kepada keperluan semasa muamalat itu berlangsung.  Saya rasa Puan membaca ayat berikutnya dalam kenyataan tersebut, Asasnya ialah dalam urusan yang perlu dibuat pengecaman untuk mengelak terjadinya penipuan. Walaubagaimana pun bergantung kepada reda antara dua pihak dalam kes yang ringan seperti berjual beli.

Jadi saya kira, kenyataan tersebut memang sangat relevan bagi seorang peniaga seperti Puan.  Puan juga boleh mengunjungi blog sahabat saya, Kak Chik  yang berpurdah dan juga berniaga.  Mungkin Puan boleh berkongsi pengalaman dengannya.  Saya turut mengagumi beliau yang lebih istiqamah berbanding diri sendiri meskipun Kak Chik bukanlah dari latar belakang sekolah agama.  Puan boleh bertanya kepada Kak Chik bagaimana dia menghadiri mesyuarat bersama kaum lelaki, bagaimana dia berkomunikasi dengan pelanggan dan pembekal lelaki pelbagai bangsa dan peringkat usia dan lain-lain lagi.    Yang penting Puan, selain purdah yang dipakai, sikap amanah, bertanggungjawab, kemahiran berkomunikasi dan usaha bersungguh-sungguh dilakukan untuk memberi khidmat terbaik kepada pelanggan.

Saya berharap respon di atas membantu Puan.

Segala yang baik datangnya dari Allah, yang kurang itu dari kelemahan diri sendiri.

Wassalam.

Ummu Abbas

2.33pm

15 Ramadan 1432H

Melbourne

Posted in Gadisku, Islamika

Aku Mahu Pakai Purdah

Bismillah.

Assalamu’alaikum warahmatullah.

 

 

Alhamdulillah, segala puji hanya untukNya dan selawat serta salam adalah untuk Rasulullah, ahli bayt, para sahabat baginda dan tabi’in semuanya.  Semoga Allah beri ganjaran setimpal dengan usaha mereka menyampaikan ilmu Allah di muka bumi ini.

Alhamdulillah, antara perkara diluar jangkaan saya dalam memasuki era alaf baru ini ialah masih ramai anak-anak gadis atau wanita yang berminat dengan purdah dan berkeinginan pula memakainya. 

Selepas seorang demi seorang sahabat-sahabat saya menanggalkan purdah mereka, menyimpan jubah-jubah mereka, menyingkatkan tudung-tudung mereka bahkan me’make-up’kan wajah-wajah mereka dengan pelbagai rasional dan alasan, saya jangka saya akan bertambah sepi di dunia yang serba mencapah pelbagai tahap kemajuan ini.  Saya sangka saya akan semakin tersisih dalam masyarakat Islam saya sendiri.  Namun Allah memberi keterangan yang nyata kepada saya, jika sesuatu itu secara fitrah dan syariat memang ada hujjah di sisiNya, tiada siapa yang dapat menghapuskan amalan tersebut dari kalangan wanita yang mahu memilih purdah sebagai salah satu cara mendekatkan diri kepadaNya.

Sering juga saya mendapat soalan-soalan dari kaum wanita yang bertanyakan tentang purdah, tentang hasrat untuk memakainya dan cara bermuamalah dengan masyarakat serta kerjaya apabila berniqab.

 

Oleh kerana kita berada di zaman banyak restoran dan kedai-kedai makan, maka antara soalan yang dikemukakan ialah bagaimana cara wanita berpurdah mahu makan di tempat umum?  Jika di Arab Saudi atau setengah restoran di Jordan, mungkin tiada masalah bagi wanita berniqab kerana di sana terdapat restoran yang mengasingkan ruang makan muslimin, muslimah dan keluarga.

 

Sebelum saya memberi respon tentang persoalan-persoalan di atas, sukalah saya berkongsi sedikit info di bawah bagi mereka yang berminat memakai purdah.  Ia adalah hasil kajian Harlina dan sahabat-sahabatnya di KUIS.   Sudah tentu tulisan di bawah kelihatan tidak sempurna namun ia mampu menyempurnakan  lagi  perbahasan sedia ada mengenai niqab.  Oleh itu, dinasihatkan agar membaca juga perbahasan-perbahasan lain yang dinukilkan di dalam kitab-kitab salaf, buku-buku moden dan juga web serta blog. 

Sebenarnya, sebahagian persoalan saya sudah jawab di ruang komen itu sendiri dan sebahagiannya saya jawab melalui email.  Oleh kerana saya sering kesuntukan waktu menulisnya secara ilmiah, maka saya tidak paparkan di ruang hadapan blog ini. 

Walaubagaimana pun, pandangan Harlina dan sahabatnya di bawah tidak mewakili pandangan saya secara peribadi.   Oleh sebab itu,  sehingga saat saya menulis ini, saya konsisten dengan jawapan-jawapan yang pernah diberikan di ruang komen.  Seperkara lagi harus disedari, walaupun Harlina dan sahabat-sahabatnya berpegang kepada hukum wajib, namun mereka tidak menolak pandangan sebahagian yang berpegang kepada hukum sunat berpurdah.   Jadi hukum memakai purdah tetap terdapat khilaf pandangan mengenainya. 

Berdasarkan pengamatan peribadi saya, hukum memakai purdah sama ada wajib atau sunat berlandaskan nas-nas al-Quran dan hadis.  Jadi saya tidak dapati wujudnya ruang kepada mana-mana individu, organisasi atau kerajaan untuk menilai (judge) pemakai purdah sebagai ekstrim, syadid, kolot, ketinggalan zaman dan seumpamanya.

Bila kita memahami asas dan kaedah-kaedah matematik dengan baik, insya Allah kita mampu menjawab apa jua bentuk soalan yang dikemukakan.  Begitu juga dengan hukum memakai niqab, kita perlu memahami prinsip asas menutup aurat dan juga perbahasan-perbahasan pada perkara khilaf dengan baik, barulah kita akan merasa mudah melaksanakannya walau apa pun cabaran yang mendatang.  Selain prinsip mengenai hijab itu sendiri, kita berkewajiban memahami prinsip-prinsip Islam yang asas pada ilmu aqidah, syariat dan akhlak.  Ketiga-tiga struktur ilmu Islam ini jika difahami dengan baik, akan membantu kita menjadi muslim yang baik bukan sahaja pada penampilan, bahkan pada perkara yang menjadi akar dan buah pohon Islam itu sendiri yakni aqidah dan akhlak.  Justeru itulah Allah berkata di dalam surah al-A’raaf ayat 26,

 

Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu pakaian menutup aurat kamu serta pakaian perhiasan dan pakaian taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).

 

Insya Allah,  saya akan menyambung sedikit demi sedikit respon terhadap soalan mengenai pemakaian niqab di blog ini.

Wassalam.

Ummu Abbas

9 Jumadal Awwal 1432H

11.41am.

Melbourne, Victoria.

***************************************************

SAYA NAK PAKAI PURDAH, APA PANDANGAN AKAK ?

by Harlina Al-Hamra on Tuesday, April 12, 2011 at 10:24am

Bismillahirrohmaanirrohiim.

Segala puji hanya bagi Allah.

Kita memuji-Nya, memohon pertolongan kepada-Nya dan memohon keampunan

kepada-Nya. Kita juga memohon perlindungan Allah di atas segala kesilapan

dan kesalahan diri kita. Mereka yang diberikan petunjuk oleh Allah, maka tiada

siapa pun yang dapat menyesatkannya daripada petunjuk tersebut. Dan

barangsiapa yang disesatkan oleh Allah, maka tidak siapa pula yang dapat

memberikannya petunjuk. Aku bersaksi bahawa tiada Ilah (tuhan) melainkan

Allah dan tiada sekutu bagi-Nya. Dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah

hamba Allah dan Rasul-Nya.

Seringkali ana mendapat soalan begini, sama ada seseorang menemui ana face to face atau  menghantar SMS kepada ana.

SAYA NAK PAKAI PURDAH, APA PANDANGAN AKAK?

Ana suka mengingatkan ana dan sesiapa sahaja tentang beberapa perkara:

Selepas berbincang dengan Naqibah di sebuah institusi, alhamdulillah ana lebih mantap memahami hukum berpurdah setelah sama-sama mengkaji dengan Naqibah apakah sunat atau wajib yang sewajar-wajarnya menjadi pegangan kami? Oleh itu, kajian kami hendaklah berlandaskan pada kebenaran menurut al-Qur’an dan as-Sunnah.

Ana sebelum ini berpendapat wajib.

Begitu juga naqibah ana.

Oleh yang demikian, kami sama-sama menyatakan hasil kajian kami mengapa kami meyakini wajib berpurdah. Kami juga mengeluarkan hujah-hujah ulama’ yang mengatakan purdah ini sunat atau harus. Pelbagai hujah dikeluarkan daripada kitab Fiqh sampailah kepada buku-buku ringan tentang wanita dan auratnya. (Hujah yang tidak menghukum WAJIB purdah bagi wanita). Mengapa?

Ini adalah bagi memastikan kedua-dua kami bukan bertaqlid membuta tuli atau sekadar memahami pada surface sahaja. Alhamdulillah, kami boleh memahami kitab bahasa Arab dengan baik.

Ana tunjukkan hujah-hujah bahasa melayu yang telah ana simpan selama pengkajian ana.

Naqibah juga menunjukkan hujah yang diyakininya.

Ada tiga hujah yang kuat mengatakan seperti berikut: (Boleh rujuk pelbagai Kitab Fiqh): Hujah-hujah lain sengaja tidak disenaraikan di sini kerana tidak kuat untuk menyaingi hujah wajib.

AL-QUR’AN

Ana jelaskan bahawa Surah al-Ahzab (33:59) menunjukkan perkataan ‘jalabibihinna’ yang ditafsirkan ‘tudung’ bagi sesetengah ulama’ dan ‘purdah’ bagi sesetengah yang lain.

HADIS

Ana jelaskan bahawa ada tiga hujah yang kuat mengatakan seperti berikut: (Boleh rujuk pelbagai Kitab Fiqh):

  1. Dalil yang paling banyak dibentang dalam mana-mana buku tentang AURAT WANITA ialah hadis riwayat Saidatina Aishah bahawa Nabi bersabda kepada Saidatina Asma’, “ Wanita apabila sudah baligh seluruh tubuhnya adalah aurat kecuali ini dan ini”(Rasulullah s.a.w menunjukkan muka dan tangan).Boleh rujuk teks lengkap dalam Riwayat Abu Daud.

 

2.   Dalil yang mengatakan seorang wanita telah menemui Rasulullah s.a.w semasa

      ihram untuk bertanyakan soalan, kemudian Fudhail bin Abbas melihat wanita itu.

      Rasulullah memusingkan wajah Fudhail ke arah lain supaya tidak memandang  

      wanita itu. Ini adalah kerana wanita itu tidak memakai purdah.(Pertikaiannya 

      ialah Rasulullah tidak mengarahkan wanita itu berpurdah sebaliknya hanya 

      memusingkan wajah Fudhail). Boleh rujuk teks lengkap dalam banyak kitab.

  1. Dalil ketiga ialah selepas menunaikan Solat Hari Raya, Rasulullah berkhutbah,

     seorang wanita bangun dan bertanya soalan kepada Rasulullah, dalam hadis ini

      menyatakan bahawa wanita itu wajahnya kemerah-merahan. (pertikaiannya, 

       Rasulullah tidak menyuruh wanita itu berpurdah, sebaliknya hanya menjawab

      soalan-soalannya). Boleh rujuk teks lengkap dalam bnyak kitab.

Oleh yang demikian, kami berbincang tentang penjelasan ulama’-ulama’ bagi setiap hujah:

Bagi Surah al-Ahzab (33:59) menunjukkan perkataan ‘jalabibhinna’ yang ditafsirkan ‘tudung’ bagi sesetengah ulama’ dan ‘purdah’ bagi sesetengah yang lain.

Setelah berbincang, kami berpegang pada pendapat sahabat yang hidup pada zaman Nabi s.a.w iaitu Ibn Abbas yang menjelaskan bahawa perkataan ‘jalabibhinna’ ini bermaksud seluruh tubuh wanita wajib ditutup kecuali mata. Ini adalah kerana pada pendapat kami beliau adalah ulama’ tafsir yang paling memahami apa yang dimaksudkan dalam ayat al-Qur’an yang mulia ini kerana beliau hidup di zaman Nabi s.a.w.

Oleh itu, sebarang hujah ulama’ lain yang menghukum ia sebagai tudung tidak dapat dijadikan hujah memandangkan banyak ulama’ lain mentafsirkan bahawa ia bermaksud purdah juga. Oleh kerana pendapat ulama-ulama adalah pelbagai, tafsiran yang paling rajih sekali ialah melalui mufassir yang hidup pada zaman Nabi s.a.w. Oleh yang demikian,tafsiran yang paling rajih adalah tafsir Ibnu Abbas. Wallahua’lam.

Manakala bagi hadis pula:

Dalil yang paling banyak dibentang dalam mana-mana buku tentang AURAT WANITA ialah hadis riwayat Saidatina Aishah bahawa Nabi bersabda kepada Saidatina Asma’, “ Wanita apabila sudah baligh seluruh tubuhnya adalah aurat kecuali ini dan ini”(Rasulullah s.a.w menunjukkan muka dan tangan).

Setelah berbincang, kami berpendapat seperti berikut: Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Daud, oleh yang demikian kami rujuk kitab hadis Abu Daud dan mendapati bahawa Abu Daud mengatakan bahawa hadis ini mursal iaitu terputus sanadnnya, oleh yang demikian, tidak dapat dipastikan kesahihannya. Ini adalah kerana Khalid bin Duraik dikatakan tidak berjumpa dengan Saidatina Aishah r.ha. Oleh yang demikian, hadis ini tidak dapat menyangkal ayat al-Qur’an yang ditafsirkan oleh Ibnu Abbas dan tidak pula bertentangan dengannya. Ini adalah kerana tidak dapat dipastikan kesahihannya kerana Abu Daud sendiri yang meriwayatkannya dan tidak pasti kesahihannya.

Dalil yang mengatakan seorang wanita telah menemui Rasulullah s.a.w semasa ihram untuk bertanyakan soalan, kemudian Fudhail bin Abbas melihat wanita itu. Rasulullah memusingkan wajah Fudhail ke arah lain supaya tidak memandang    wanita itu. Ini adalah kerana wanita itu tidak memakai purdah.(Pertikaiannya ialah Rasulullah tidak mengarahkan wanita itu berpurdah sebaliknya hanya memusingkan wajah Fudhail)

Kami berpendapat seperti berikut: Hadis ini dipertikaikan oleh ulama’ yang menghukum tidak perlu menutup muka ialah kerana Rasulullah tidak memerintahkan wanita itu menutup muka sebaliknya hanya menolehkan wajah sahabatnya Fudhail. Manakala menurut ulama’ yang menghukum wajib menutup wajah mengatakan bahawa ini berlaku ketika ihram. Sebagaimana kewajipan memakai purdah adalah terkecuali ketika solat dan ihram, maka wanita ini tidak wajib berpurdah kerana sedang berihram. Sebab itu, Rasulullah hanya menolehkan muka sahabatnya dan tidak memerintahkan wanita itu menutup mukanya. Oleh yang demikian kedua-duanya mempunyai hujah yang seimbang. Wallahua’lam.

Dalil ketiga ialah selepas menunaikan Solat Hari Raya, Rasulullah berkhutbah, seorang wanita bangun dan bertanya soalan kepada Rasulullah, dalam hadis ini menyatakan bahawa wanita itu wajahnya kemerah-merahan. (pertikaiannya, Rasulullah tidak menyuruh wanita itu berpurdah, sebaliknya hanya menjawab soalannya)

Kami berpendapat seperti berikut: Hadis ini menjadi hujah bagi yang mengatakan pemakaian purdah tidak wajib kerana wajah wanita yang berdiri itu kemerah-merahan, oleh yang demikian ia jelas terbukti wajahnya kelihatan. Namun pendapat ini dipertikaikan oleh ulama-ulama’ yang menghukum wajibnya purdah kerana hadis ini tidak tercatatkan bila, oleh itu terdapat kemungkinan ia berlaku pada solat hari raya antara tahun-tahun sebelum tahun kelima hijrah. Ini adalah kerana kewajipan menutup aurat diperintahkan pada tahun kelima hijrah sedangkan kewajipan solat hari raya pada tahun kedua atau ketiga hijrah. Selain itu, wanita ini juga berkemungkinan telah tua bangka kerana wanita yang telah menopause atau tiada berkeinginan berkahwin diizinkan menanggalkan purdahnya berdasarkan ayat al-Qur’an Surah an-Nur ayat ke-60. Oleh itu kedua-dua hujah adalah seimbang. Wallahua’lam.

Kesimpulannya, kami berpegang pada aurat wanita yang wajib ditutup adalah seluruh tubuh kecuali mata di hadapan lelaki ajnabi kecuali ketika solat dan ihram.

 

Oleh yang demikian tiada pertikaian mengenai menutup dahi atau tidak dan memakai sarung tangan atau tidak. Bagi yang berpegang pada sunat, perlulah berdasarkan dalil yang rajih yang telah dikaji begitu juga bagi yang berpegang pada wajib perlulah didasari kajian dan penelitian dalil yang adil dan bukan ikut-ikutan.

Bagi mereka yang berpegang pada wajib, namun tidak mendapat restu ibu bapa. Wajib berpurdah kerana kita bertanggungjawab pada Allah bukan pada manusia. Walaupun ibu kita menangis dan memulaukan kita. Kita wajib taat pada Allah. Tidak ada ketaatan pada ibu bapa di atas perkara-perkara maksiat. Adalah kemaksiatan bagi seorang ibu menyuruh anaknya menanggalkan purdah sedangkan anaknya berhukum pada wajib berdasarkan dalil yang paling rajih yang telah dikajinya. Oleh yang demikian seseorang itu tidak boleh dipaksa untuk meninggalkan mazhab pegangannya. Jika dia berpegang pada wajib memakai purdah, maka tiada sesiapa boleh menghalang atau mengatakan ia wahabi atau ekstremis (berlebih-lebihan). Ini adalah kerana setiap orang ada mazhabnya sendiri dalam Fiqh, dan oleh itu tidak boleh mengatakan orang salah atau menuduh sembarangan atau menuduh orang lain berlebihan  hanya kerana ORANG LAIN YANG BERBEZA PANDANGAN sedangkan dia telah mengkaji tentang hukum tersebut. Maka, wajib atau sunat itu pendapatnya. Begitu juga apabila seseorang itu telah mengkaji bersungguh-sungguh tentang hukum purdah dan menghukum ia sebagai sunat, maka tiada sesiapa boleh memaksanya. Ini hanya dalam hal jika ia TELAH MENGKAJI DAN MENDALAMI ILMU MENGENAINYA.

Wallahua’lam bissowab.

Posted in Gadisku, Islamika

Purdah: Gadis India dan Islam

Sumber: qa.blogs.reuters.com/

“Pakai purdah boleh menakutkan bukan Islam”

“Berniqab tidak sesuai dengan waqi’ Malaysia terutama untuk berdakwah kepada mereka”

 

Pelbagai rasional diberikan untuk menanggalkan  ‘purdah’ dari muslimah yang mahu istiqamah dengan niqab. 

Pendapat sebegitu memberi kesan kepada saya untuk berfikir dan berfikir mengenai kebenaran alasan tersebut dan sejauh mana saya perlu mengaplikasikannya dalam hidup saya.  Sementelah saya salah seorang individu yang berminat menyampaikan keindahan Islam kepada orang lain. Continue reading “Purdah: Gadis India dan Islam”