Dairiku: 2 hari lagi ke Melbourne

Assalamu’alaikum semua.

Agak lama saya berehat dari menulis di blog ini ye…  Hari ini pun saya mencuri masa untuk menyapa semua pengunjung setia dan tidak setia blog ini.  Terima kasih kepada semua yang berkunjung dan yang sudi meninggalkan jejak.  Kunjungan anda memeriahkan lagi blog yang tidak seberapa ini.  Semoga anda mendapat manfaat yang bukan sedikit dari perkongsian ilmu dan pengalaman yang ada.

Selain alahan yang masih tersisa sebagaimana yang saya coretkan sebelum ini, saya juga sedang bertungkus lumus mengemas barang-barang dan menyiapkan beberapa urusan untuk ke Melbourne.

Insya Allah, 2 hari lagi, kami sekeluarga akan berangkat ke Melbourne kerana suami menyambung pelajaran di peringkat PhD.  Kemungkinan kami bermastautin bersama kanggaroo dan beruang Koala selama 3 tahun. 

Tolong doakan kami ye…

Alhamdulillah, setakat ini, segala urusan dipermudahkan oleh Allah.  Syukur kepada Allah yang banyak membantu dan mentadbir urusan kami dengan sebaik-baik pentadbiran meskipun adakalanya pada zahirnya ia diluar perancangan kami sendiri.  Memadai kami bersangka baik denganNya kerana Allah itu menurut apa yang kita sangkakan.

Masih banyak yang ingin diceritakan namun masa begitu cemburu.  Beg-beg di bawah sedang memanggil agar segera diisi barangan dan dikemaskan. 

Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Menyambut Ramadan al-Mubarak kepada semua.  Bulan yang dinantikan oleh para orang beriman dan solihin… Bulan yang dibenci syaitan dan para munafikin.  Bye…bye syaitan dan iblis… selamat dibelenggu oleh para malaikat… dan ahlan wasahlan Ya Ramadan… Alhamdulillah kerana kami diberi kesempatan menemuimu lagi pada tahun ini…

Ummu Abbas

30 Syaaban 1431H

10.21am


Monolog Ramadan

Kekasih beransur berlalu meninggalkan diriku yang masih terkongkong di dunia hina ini. Nafsuku belum benar-benar merdeka dari penjara dunia.


Ku mohon ampun dariMu Ya Allah. Ku bertaubat padaMu ya Allah dari segala noda dan dosa.

Ku maafkan sesama insan yang lemah sepertiku demi silaturrahim yang berpanjangan.


Aku mencari permata lailatul Qadr meskipun aku terasa tidak layak untuknya. Aku sungguh lemah tidak berdaya.  Dosaku banyak, hatiku kotor dan amalanku sangat sedikit.


Beberapa hari lagi, syawal bakal menjelang…bererti syaitan akan dibebaskan. Aku menyuluh diri… aku menyemak akhlakku… masihkah sama seperti sebelum Ramadan. Aduh.. Ya Allah… Betapa lemah dan daifnya diriku. Aku belum berubah… masih mengulangi suluk yang buruk.  Mampukah aku memperbaikinya selepas Ramadan?

Bila syaitan berazam seperti di bawah ini, aduh! gawat nih… Aku pun bisa berazam lebih kuat lagi untuk taat pada Allah selepas Ramadan nanti.


Ya Allah… tiada daya dan kekuatanku melainkan dengan pertolonganMu jua. Aku tetap merasa lemah. Aku lemah ya Allah. Nafsuku sendiri belum benar-benar dapat ditewaskan…mana mungkin jika ia mendapat sokongan iblis. Iblis memohon lesen dari Allah untuk menyesatkan manusia sepertiku,

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِي لأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الأَرْضِ وَلأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

Iblis berkata, ” Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya“.

Al-Hijr 15:39

Patutlah ramai manusia merasa seronok dengan maksiat. Mereka telah dibius syaitan sehingga melihat yang jelek itu indah dan lazat. Selemah itukah aku dan manusia? Rupa-rupanya ada satu golongan manusia yang mempunyai immune terhadap sentuhan iblis. Kata iblis,

إِلاَّ عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang ikhlas (dibersihkan dari sebarang syirik)”.

Al-Hijr 15:40

Aku bimbang… aku takut.. untuk berlaku ikhlas sahaja terasa sukar sehinggalah malam tadi, aku menemui kalamullah,

قَالَ هَذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ

Allah berkata, “Inilah satu jalan yang lurus, yang tetap Aku memeliharanya.

Al-Hijr 15:41

إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلاَّ مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ

Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri).

Al-Hijr 15:42

Oooh… begitu rupanya. Jika kita telah berusaha menjadi hamba Allah, pasti syaitan menjadi lemah dan tidak berdaya menyesatkan kita. Apa yang penting, ilmu sentiasa ditambah, beramal dengan ikhlas dan bertaubat dari kesalahan sama ada dengan Allah atau sesama manusia.

 

Ramadan yang tersisa…mampukah ku kejar untuk mendapat ijazah taqwa?

 

Ummu Abbas
21 Ramadan 1430H
3.00pm

Rindu Pada Mu

Saya syorkan klik video di bawah sambil baca bingkisan ini kerana saya mendapat idea ini semasa mendengar halwa telinga Rindu PadaMu.

Bingkisan Ramadan

Teman,

Hidup adalah kerana cinta…
Cinta Tuhan pada dirimu…
Namun…
Sedikit sekali di kalangan hamba…
yang membalas cinta Tuhan
dengan cinta…

Cinta Tuhan dibalas tuba derhaka…
Sepuas nafsu mereka…

Teman,

Sekali kau ikrar dirimu menyintaiNya…
Bersiaplah dikau untuk diuji…

Setiap cinta ada ujian…
Pada keikhlasan…
Pada ketabahan…
Pada kesabaran…
Pada kesetiaan…
Pada keredaan…

Allah bukan untuk dipermainkan…

Sekali kau ungkap cinta…
Berkali- kali kau balas derhaka…

Sekali kau ungkap rindu…
Berkali- kali kau memandang dunia…
Kesakitan kau rintihkan…
Hatimu terluka kau jajakan pada manusia…
Yang lemah sepertimu…

Nikmat tidak pula kau syukuri…
Kasih sayang Ilahi tidak kau burui…

Penghargaan manusia kau cari…
Pandangan Allah kau sisih ke tepi…

Siapalah Allah di hatimu…???

    Ya Allah…

    Bantulah aku merdekakan ruhku dari belenggu nafsu…
    Sempena Ramadan ini…

    Ya Allah…

    Aku tersiksa dalam penjara dunia ini…
    Yang hanya fatamorgana…

    Ya Allah…

    Merdekanya aku…
    Bila aku bebas mentaatiMu…
    dan menjalankan hukum hakamMu

      Di bumi milikMu…

    Ya Allah…

    Bantulah hambaMu ini…
    dan para pejuang agamaMu…
    Yang tenggelam dalam cinta padaMu…
    dan rindu bertemu denganMu…

    Ya Allah…

    Zat yang Maha Hebat…Maha Pengasih…Maha Penyayang…

    Kurniakanlah cinta di hati-hati kami…
    Cinta nan tulus murni…
    Hanya untukMu…

Bingkisan spontan Ramadan untuk diriku,

Ummu Abbas
10.25pm
10 Ramadan 1430H

Ummu: Selamat Ulangtahun Abbas 10 tahun dan Azzam 9 tahun pada 31 Ogos. Tidak lupa pada Aqil yang genap 2 tahun pada 25 Ogos.

Tip Mengelak Dijangkiti H1N1

Penulis: Dr Zakuan Zainy Deris

Kegiatan Sosial di Bulan Ramadan

Amalan-amalan dalam bulan Ramadan sebenarnya lebih bercorak kepada pembinaan individu. Puasa, qiamullail dan bertadarus al Quran semuanya untuk pembentukan individu. Objektif akhir Ramadan dan puasa adalah seperti yang disebut di dalam al Quran iaitu untuk membentuk individu yang bertaqwa.

Walaupun demikian, bagi umat Islam di negara ini, kegiatan masyarakat dan sosial juga bertambah dengan tibanya bulan Ramadan. Bermula dengan ramai yang mendekatkan diri bersolat fardu secara berjemaah di masjid, mereka juga mengadakan amalan-amalan sunat secara berjamaah. Amalan-amalan seperti solat tarawih, iftar (berbuka), jamuan more dan bertadarus seringkali dibuat secara berjamaah. Di malam-malam terakhir Ramadan, menjadi kebiasaan bagi sesetengah masjid menganjurkan qiam secara berjamaah.

Program-program masyarakat yang lain juga bertambah dalam bulan Ramadan. Pertumbuhan pasar Ramadan dengan banyak serta promosi jualan murah di pasaraya-pasaraya akan meningkatkan percampuran dalam masyarakat. Terdapat juga kedai makan yang mendapat kunjugan ramai di waktu malam selepas tarawih. Sebelum era pandemik influenza, segala aktiviti dalam masyarakat adalah senang dan tidak mempunyai sekatan.

Wabak Selesema Pandemik Influenza

Dari sudut kemungkinan yang boleh berlaku, wabak selesema H1N1 yang menular negara kita dibimbangi akan bertambah teruk. Aktiviti sosial yang tidak dapat dikawal akan menambah kemungkinan penularan wabak ini, terutama apabila langkah-langkah pencegahan tidak diambil peduli.

Langkah-langkah pencegahan semasa berada dalam perhimpunan ramai adalah;

    • Seboleh-bolehnya elakkan dari menghadiri perhimpunan yang tidak perlu. Amalan sunat yang boleh dilakukan secara individu wajar dilakukan secara individu atau kelompok kecil di rumah. Amalan berbuka puasa secara berjamaah boleh ditukarkan kepada bentuk pemberian makanan atau tunai kepada golongan yang memerlukan.
    • Kanak-kanak di bawah 5 tahun serta orang tua lebih 65 tahun dan kumpulan yang berisiko wajar dielakkan ke tempat awam seperti pasar Ramadan atau pasaraya.
    • Sekiranya tidak dapat dielakkan, cuba jauhkan diri daripada orang lain yang bergejala selesema sekurang-kurangnya 1 meter
    • Bagi kumpulan yang berisiko, sekiranya mereka terpaksa ke tempat awam, mereka perlu memakai mask.
    • Amalkan kebersihan tangan dengan mencuci cara betul dan lebih kerap. Dalam hal ini banyak berwudu’ akan memberikan kesan yang baik. Banyak kajian menunjukkan basuh tangan dan menyedut air ke dalam rongga hidung boleh mengurangkan risiko selesema.
    • Pastikan pengudaraan dalam masjid dan tempat perhimpunan yang baik. Tempat tertutup dengan bilangan orang yang ramai akan memudahkan penularan selesema.
    • Nasihatkan orang bergejala selesema supaya tidak hadir ke tempat perhimpunan walaupun ke masjid sehingga mereka pulih. Dengan kehadiran mereka ini, dibimbangi akan menularkan selesema kepada orang lain pula.

Pengidap Selesema

Kita berdoa supaya tidak mendapat gejala selesema sepanjang melakukan ibadah dalam bulan Ramadan yang mulia ini. Namun begitu, sebahagian dari umat Islam mungkin diuji dengan selesema pembunuh ini. Bagi yang mengidap gejala selesema yang ringan, mereka perlu mengambil langkah-langkah mengelakkan penyebaran penyakit ini kepada orang lain. Mereka tidak wajar menghadiri perhimpunan ramai termasuk ke masjid sehingga penyakit mereka pulih. Kecintaan mereka kepada amalan yang baik dalam bulan yang mulia ini boleh dilakukan secara individu.

Walaupun mereka mengerjakan amalan secara individu, niat dan iltizam mereka untuk melakukan amalan secara berjamaah itu adalah sangat baik. Moga-moga terus dibalas Allah dengan pahala yang sama atau lebih banyak dari orang lain yang berjamaah. Pengidap selesema tidak hadir dengan niat yang baik iaitu mengelakkan orang lain mendapat jangkitan yang sama seperti mereka. Dan mereka juga tidak mengganggu saudara seagama dengan gelaja selesema seperti batuk dan bersin dan saudara mereka itu boleh melakukan amalan-amalan dalam bulan yang mulia ini dengan sempurna.

Allah maha mengetahui betapa cintanya kita untuk melakukan ibadah dalam bulan yang mulia ini. Tetapi oleh kerana halangan-halangan seperti selesema ini menyebabkan kita tidak berupaya melakukan dengan paling sempurna. Kita mengharapkan Allah yang maha penyayang terus menurunkan rahmatnya walaupun amalan kita berkurangan dalam era pandemik influenza ini.

Bagi mengelakkan gejala selesema bertambah teruk, pesakit perlu mengambil langkah-langkah berikut

    • Perbanyakkan minum air dan makan buah-buahan terutama semasa bersahur sekiranya mereka ingin berpuasa.
    • Lewatkan bersahur dan awalkan berbuka. Ini merupakan sunnah yang perlu diamalkan kerana bukan sahaja puasa merupakan ibadah, makan juga merupakan ibadah.
    • Mengambil ubat-ubatan mengurangkan kesan selesema seperti ubat demam, batuk dan selesema. Bagi kumpulan yang berisiko, mereka perlu mengambil ubat antivirus.
    • Mereka perlu terus memerhati tanda-tanda AMARAN selesema seperti masalah pernafasan, batuk berdarah, sakit dada berterusan dan cirit-birit atau muntah yang kerap. Sekiranya ada masalah ini atau demam berterusan melebihi 3 hari, mereka perlu segera ke hospital.
    • Bagi pengidap selesema yang berpuasa, mereka perlu patuh kepada arahan doktor. Sekiranya doktor muslim menasihatkan mereka untuk berbuka kerana penyakit yang dialami, maka mereka perlu berbuka dan mengqadakan setelah sembuh nanti.

Doa dan Tawakkal

Setiap detik dalam bulan Ramadan yang kita rindui ini, lebih baik dari bulan selainnya. Satu malam al Qadr dalam bulan Ramadan ini lebih baik dari seribu bulan. Amalan yang baik dalam bulan ini akan digandakan Allah dengan berkali-kali ganda. Doa-doa juga baik untuk dipohon dalam bulan yang mulia ini. Moga-moga doa-doa ini tidak disia-siakan oleh Allah S.W.T.

Dalam kesempatan ini, kita perlu terus berdoa kepada Allah supaya wabak dan bencana influenza ini pulih sepenuhnya. Kita perlu patuh kepada arahan-arahan kesihatan dan kemudiannya kita bertawakkal kepada Allah. Dengan perkenan Allah, kita harapkan wabak ini akan segera berlalu.

Plan Ramadan untuk Anak-anak

    Abu Hurayrah r.a melaporkan bahawa Rasulullah s.a. telah berkata,

    “Ramadan telah datang kepada kamu yang merupakan bulan berkat dan Allah swt telah mewajibkan puasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup serta syaitan dibelenggu. Ia mempunyai satu malam yang lebih baik dari seribu bulan dan sesiapa yang tidak bertemu dengannya ia sangat rugi.”

    Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad dan al-Nasa’i

****************
Saya telah menulis mengenai Ramadan pada 6 Ogos 2008 dengan tajuknya, “Bulan Berkasih”. Ia sebuah artikel yang mengandungi manual ringkas meningkatkan pencapaian diri di bulan Ramadan. Semoga Allah membantu kita.

Kali ini saya mahu berbicara mengenai menyambut Ramadan bersama anak-anak. Continue reading “Plan Ramadan untuk Anak-anak”

Bulan Berkasih

Orang yang sedang bercinta tentu sensitif dengan perkataan kasih, sayang, rindu dan sewaktu dengannya.  Tiada erti kasih tanpa rindu.  Siapa yang faham apa itu rindu tanpa cinta?  Bagaimana mahu rindu kalau hari-hari sudah berjumpa.  Setiap saat, minit dan jam pula asyik berSMS, MMS dan ber’chatting’.  Sayang begini tidak mengenal rindu.  Terlebih hubungan, jemu pula bertamu.  Justeru Islam mementingkan sederhana dalam semua perkara.

 

Kalau seantero dunia kenal dan tahu apa itu ‘valentine day’.  Ummat Islam pula sangat-sangat tahu apa itu Ramadan.  ‘Valentine Day’ memuja cinta sesama manusia dan melalaikan golongan bercinta dari cinta qudus.  Ramadan menggamit hati untuk kembali kepada Yang Maha Menyintai.  Bagi memastikan hamba-hambaNya dapat memadu kasih dan melepaskan rindu yang suci pada diri dan Rabbnya, maka Allah sediakan penjara buat musuh luaran nombor wahid manusia yakni iblis.  Kalau telenovela ‘Soleha’ yang sedang ditayangkan TV9 setiap petang Isnin-Sabtu menampilkan watak ‘Adel’ yang begitu iri dengan cinta Ervan dan Rendra terhadap Soleha.  Maka iblis adalah raja dengki nombor satu bagi cinta patuh manusia pada penciptanya. 

 

Orang bercinta yang terrasuk dengan aura ‘Valentine day’ sentiasa menunggu-nunggu hari tersebut sehari setiap tahun.  Ummat Islam yang sayangkan diri sendiri pula sentiasa merindui kedatangan sebulan Ramadan.  Ramadan bulan ‘spa membersihkan hati’ dan peluang mengikis karat dosa di minda dan jiwa.  30 hari Allah sediakan medan menundukkan hawa nafsu sendiri yang jahat dan sememangnya teramat jahat.  Tanpa iblis dan syaitan yang berjalan dalam aliran darah manusia pada bulan ini, ia satu peluang yang sangat besar kembali ke jalan yang benar dan lurus.  Tinggal lagi, tanya hati sendiri – ‘Kasih Allahkah yang aku dambakan selama ini atau cinta makhluk yang penuh debu dosa?’

 

Puasa: Kesan Positif Pada Jasmani, Rohani dan Intelektual

 

Ramadan menjanjikan pelbagai nikmat hidup. Nikmat pada kesihatan badan.  Nikmat pada kebersihan hati yang memberi impak kepada kestabilan emosi.  Nikmat pada meningkatnya potensi daya intelek [IQ].  Nikmat pada bertambahnya kasih sayang sesama manusia.  

 

Lapar, dahaga dan letih yang sedikit itu buat menyuci penyakit jasmani manusia.  Perubatan moden hari ini mengiktiraf puasa adalah kuasa penyembuh segala penyakit.  Lebih awal dari kuasa menyembuhkan penyakit ialah puasa sebagai pencegah datangnya penyakit.  Setiap ubat ada dosnya sendiri.  Begitu juga dengan puasa, ia perlu dilakukan dengan disiplin menurut sunnah doktor pakar rohani manusia yakni Nabi Muhammad (salam dan selawat ke atas beliau, ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya).  Barulah puasa menjadi penawar paling efektif bagi apa jua rawatan.  Sebagai contoh, bersahur dekat dengan waktu Subuh dan segera berbuka tatkala Maghrib menjelang.  Apabila berbuka, mengawal jenis dan kadar makanan yang diambil.  Dalam hal ini, peranan empunya badan ialah mendidik hawa nafsunya pula agar mengawal keinginan makan minum yang tidak baik.  Insya Allah, dijamin tiada kesan sampingan.  Bahkan kesan positif berganda pula akan diperolehi pada hati, akal dan emosi sekaligus. 

 

Sepanjang tempoh berpuasa di sebelah siang, kita dilarang makan, minum dan melakukan hubungan intim bagi mereka yang berkahwin.  Juga diperintahkan agar mengawal anggota badan agar senantiasa menahan diri dari melakukan maksiat.  Sebagai alternatif, banyakkan istighfar, membaca al-Quran serta tadabbur maknanya dan mengingati Allah.  Betapa besar kurniaan Allah pada ummat Muhammad bin Abdullah melalui universiti Ramadan.  Kalau manusia mudah terpengaruh dengan skim cepat kaya yang berlambak hari ini tetapi menipu, maka kenapa tidak merebut peluang menambah saham akhirat yang berlipat kali ganda di bulan Ramadan.  Sedang Allah pasti menepati janjiNya.  Setiap amal baik seperti solat, sedekah, berkata baik, menutup aurat, puasa, memudahkan urusan orang lain dan pelbagai lagi akan dibalas oleh Allah dengan peratus pelaburan yang sangat menguntungkan.  Faedah yang tidak mampu ditawarkan mana-mana agensi yang ada di dunia.    

 

Rasulullah SAW berkata, “ Sesiapa yang berpuasa penuh sebulan bulan Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan reda Allah, maka diampunkan semua dosanya yang lalu.” Hadis direkodkan oleh Bukhari dan Muslim.

 

Imam Muslim dan Imam Bukhari juga merekodkan kata-kata Rasulullah SAW  yang berbunyi,  Apabila datang bulan Ramadan, pintu-pintu syurga dibuka.  Dan pintu-pintu neraka ditutup.  Para syaitan pula dibelenggu.

 

Persediaan Menyambut Ramadan 1429H.

 

Sudah menjadi sunnah hidup, kita perlu bersedia dan merancang apabila melakukan suatu perkara walau sekecil mana pun.  Contoh kita mahu masuk ke bilik air, setidak-tidaknya perlu ada kelengkapan seperti tuala dan sebagainya.  Contoh lain, Mat Rempit perlu sediakan motor sekalipun motor curi, baru boleh merempit.  Kemudian perlu dipastikan daya pecutan motor supaya dapat meraih juara.  Inikan pula mahu masuk ke sebuah universiti tarbiyah yang sungguh gah.  Persiapan perlu ada agar mendapat sijil yang memuaskan hati.  Berikut beberapa perkara asas sebagai garis panduan menerima tetamu Ramadan yang dirindui;-

 

1.  Kenal Pasti Tahap Diri

Tahap diri atau pencapaian peribadi yang dimaksudkan ialah apakah jenis nafsu yang kita miliki sekarang.  Al-Quran menyebut 3 tahap asas nafsu manusia iaitu nafsu ammarah [gagal/ rasib/ fail],  nafsu lawwamah [lulus / maqbul/ satisfactory] dan nafsu mutmainnah [cemerlang/ mumtaz / excellent].  Sebahagian ulama membahagi tingkatan nafsu ini kepada 7 peringkat iaitu;

1.       Nafsu Ammarah [Gagal/ rasib/ fail ]

2.       Lawwamah [ Lemah/ maqbul/ weak ]

3.       Mulhamah [ Lulus/ mutawassit/ satisfactory ]

4.       Mutmainnah [ Baik/ jayyid/ good ]

5.       Radhiah  [ Sangat baik/ jayyid jiddan/ very good ]

6.       Mardhiah [ Cemerlang/ mumtaz/ excellent ]

7.       Kamilah   [Sangat cemerlang]

 

Nafsu ammarah ialah nafsu yang sentiasa mengajak kepada melakukan perkara jahat adalah dominan.  Nafsu lawwamah pula lebih berhati-hati dalam memilih antara yang haq dan batil dan antara halal dan haram.  Nafsu mutmainnah merupakan tingkat tertinggi bagi manusia kerana ia berjaya memenjara nafsu jahat sehingga jiwa pemiliknya sentiasa tenang.  Allah berkata dalam surah al-Fajr, ayat 27 hingga 30, “ Hai jiwa yang tenang (mutmainnah)!  Kembalilah kepada tuhanmu dengan rasa reda lagi diredai.  Masuklah ke dalam kumpulan hamba-hambaKu dan masuklah ke syurgaKu.”

 

2. Meletak target.

Maksudnya ialah kita mesti ada target pencapaian setelah mengenal pasti tahap nafsu kita sekarang.  Kalau sekarang nafsu kita ialah ammarah, maka setidak-tidaknya kita mahu hasil lawwamah.  Bagi nafsu lawwamah, mahu capai tahap mutmainnah.  Sementara yang sedang menikmati nafsu mutmainnah, mahu tingkatkan lagi taqarrub kepada Allah serta berusaha agar dapat konsisten.  Peningkatan ini berdasarkan kepada pembahagian 3 tahap asas sebagaimana yang telah disebut sebelum ini.  Kalau mahu merujuk kepada pembahagian 7 marhalah, maka letak target menurut urutan nombor.  Kalau kita sekarang berada di tahap nombor 2, target kita paling tinggi pun 2 marhalah selepasnya yakni nombor 4.  Namun perlu diingatkan, tahap 7 di atas hanya dimiliki oleh para nabi dan rasul. 

 

3.  Memicu usaha dari sekarang.

Setelah ada target yang hendak dicapai, maka gerakkan usaha untuk mencapai target tersebut.  Bagi mereka yang menghidap gastrik, dari sekarang boleh melatih puasa berdikit-dikit.  Jaga makan minum dan dapatkan nasihat pakar perubatan.  Bagi yang suka berbual kosong, kurangkan sedikit demi sedikit.  Usaha membantu tindakan ini ialah kurangkan bergaul dengan insan yang melalaikan.  Sebaliknya cari sahabat yang berkualiti peribadinya.  Juga boleh bersahabat dengan buku-buku yang bermanfaat.  Mereka yang suka mengakhirkan solat 5 waktu , cuba-cubalah awalkan sikit tunaikan solat.

Bagi mereka yang masih segan menutup aurat dengan sempurna, boleh mula melatih rasa segan pada nasfu syahwat sendiri itu menjadi malu pada Allah.

 

Lagikan pelajar yang mahu periksa UPSR pun mesti bersedia dari seawal darjah lima bagi meraih keputusan cemerlang 5A, inikan pula kita yang mahu capai prestasi cemerlang di universiti Ramadan.  Tidak dapat tidak, kita mesti berjinak-jinak dari sekarang dengan perkara-perkara baik.  Sebaik mendengar pengumuman 1 Ramadan baru mula melangkah untuk bermujahadah secara serius, dibimbangi mujahadah itu membuatkan kita lesu dan jemu di akhir Ramadan.  Sedangkan akhir Ramadanlah, kita mahu perhebatkan amalan justeru untungnya bertambah besar.  Ibarat orang berlumba basikal, kalau permulaan garisan sudah buat pecutan, di garisan penamat sudah kehabisan tenaga untuk buat pecutan akhir. Rohani kita sama seperti jasmani kita.  Ia tidak boleh dipaksa-paksa untuk mencapai satu tahap dalam masa singkat.  Kelak mudaratnya lebih besar dari maslahah yang bakal diperolehi. 

 

Berbeza dengan nafsu jahat, ia perlu dipaksa dan ditekan untuk taat pada Allah tapi mestilah dengan ilmu dan faham.  Bukan diberus dengan amalan lahir dengan semangat jahil semata-mata.  Akhir sekali, jangan lupa pada penyudah yang cantik kepada target dan usaha kita iaitu hati yang mengharapkan pertolongan dan belas kasihan dari Allah.  Tanpa bimbingan dan inayahNya, siapalah kita.

 

Selamat berpuasa untuk mata yang membaca artikel ini.  Selamat berpuasa buat akal, jasmani dan rohani empunya mata yang menatap coretan ini.  Ramadan, kedatanganmu dirindui!

 

Ummu Abbas© Kerana Cinta’s Weblog 2008

 8.55am

 4 Syaaban 1429H bersamaan 6 Ogos 2008