Dairiku: 2 hari lagi ke Melbourne

Assalamu’alaikum semua.

Agak lama saya berehat dari menulis di blog ini ye…  Hari ini pun saya mencuri masa untuk menyapa semua pengunjung setia dan tidak setia blog ini.  Terima kasih kepada semua yang berkunjung dan yang sudi meninggalkan jejak.  Kunjungan anda memeriahkan lagi blog yang tidak seberapa ini.  Semoga anda mendapat manfaat yang bukan sedikit dari perkongsian ilmu dan pengalaman yang ada.

Selain alahan yang masih tersisa sebagaimana yang saya coretkan sebelum ini, saya juga sedang bertungkus lumus mengemas barang-barang dan menyiapkan beberapa urusan untuk ke Melbourne.

Insya Allah, 2 hari lagi, kami sekeluarga akan berangkat ke Melbourne kerana suami menyambung pelajaran di peringkat PhD.  Kemungkinan kami bermastautin bersama kanggaroo dan beruang Koala selama 3 tahun. 

Tolong doakan kami ye…

Alhamdulillah, setakat ini, segala urusan dipermudahkan oleh Allah.  Syukur kepada Allah yang banyak membantu dan mentadbir urusan kami dengan sebaik-baik pentadbiran meskipun adakalanya pada zahirnya ia diluar perancangan kami sendiri.  Memadai kami bersangka baik denganNya kerana Allah itu menurut apa yang kita sangkakan.

Masih banyak yang ingin diceritakan namun masa begitu cemburu.  Beg-beg di bawah sedang memanggil agar segera diisi barangan dan dikemaskan. 

Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Menyambut Ramadan al-Mubarak kepada semua.  Bulan yang dinantikan oleh para orang beriman dan solihin… Bulan yang dibenci syaitan dan para munafikin.  Bye…bye syaitan dan iblis… selamat dibelenggu oleh para malaikat… dan ahlan wasahlan Ya Ramadan… Alhamdulillah kerana kami diberi kesempatan menemuimu lagi pada tahun ini…

Ummu Abbas

30 Syaaban 1431H

10.21am


Monolog Ramadan

Kekasih beransur berlalu meninggalkan diriku yang masih terkongkong di dunia hina ini. Nafsuku belum benar-benar merdeka dari penjara dunia.


Ku mohon ampun dariMu Ya Allah. Ku bertaubat padaMu ya Allah dari segala noda dan dosa.

Ku maafkan sesama insan yang lemah sepertiku demi silaturrahim yang berpanjangan.


Aku mencari permata lailatul Qadr meskipun aku terasa tidak layak untuknya. Aku sungguh lemah tidak berdaya.  Dosaku banyak, hatiku kotor dan amalanku sangat sedikit.


Beberapa hari lagi, syawal bakal menjelang…bererti syaitan akan dibebaskan. Aku menyuluh diri… aku menyemak akhlakku… masihkah sama seperti sebelum Ramadan. Aduh.. Ya Allah… Betapa lemah dan daifnya diriku. Aku belum berubah… masih mengulangi suluk yang buruk.  Mampukah aku memperbaikinya selepas Ramadan?

Bila syaitan berazam seperti di bawah ini, aduh! gawat nih… Aku pun bisa berazam lebih kuat lagi untuk taat pada Allah selepas Ramadan nanti.


Ya Allah… tiada daya dan kekuatanku melainkan dengan pertolonganMu jua. Aku tetap merasa lemah. Aku lemah ya Allah. Nafsuku sendiri belum benar-benar dapat ditewaskan…mana mungkin jika ia mendapat sokongan iblis. Iblis memohon lesen dari Allah untuk menyesatkan manusia sepertiku,

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِي لأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الأَرْضِ وَلأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

Iblis berkata, ” Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya“.

Al-Hijr 15:39

Patutlah ramai manusia merasa seronok dengan maksiat. Mereka telah dibius syaitan sehingga melihat yang jelek itu indah dan lazat. Selemah itukah aku dan manusia? Rupa-rupanya ada satu golongan manusia yang mempunyai immune terhadap sentuhan iblis. Kata iblis,

إِلاَّ عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang ikhlas (dibersihkan dari sebarang syirik)”.

Al-Hijr 15:40

Aku bimbang… aku takut.. untuk berlaku ikhlas sahaja terasa sukar sehinggalah malam tadi, aku menemui kalamullah,

قَالَ هَذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ

Allah berkata, “Inilah satu jalan yang lurus, yang tetap Aku memeliharanya.

Al-Hijr 15:41

إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلاَّ مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ

Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri).

Al-Hijr 15:42

Oooh… begitu rupanya. Jika kita telah berusaha menjadi hamba Allah, pasti syaitan menjadi lemah dan tidak berdaya menyesatkan kita. Apa yang penting, ilmu sentiasa ditambah, beramal dengan ikhlas dan bertaubat dari kesalahan sama ada dengan Allah atau sesama manusia.

 

Ramadan yang tersisa…mampukah ku kejar untuk mendapat ijazah taqwa?

 

Ummu Abbas
21 Ramadan 1430H
3.00pm

Rindu Pada Mu

Saya syorkan klik video di bawah sambil baca bingkisan ini kerana saya mendapat idea ini semasa mendengar halwa telinga Rindu PadaMu.

Bingkisan Ramadan

Teman,

Hidup adalah kerana cinta…
Cinta Tuhan pada dirimu…
Namun…
Sedikit sekali di kalangan hamba…
yang membalas cinta Tuhan
dengan cinta…

Cinta Tuhan dibalas tuba derhaka…
Sepuas nafsu mereka…

Teman,

Sekali kau ikrar dirimu menyintaiNya…
Bersiaplah dikau untuk diuji…

Setiap cinta ada ujian…
Pada keikhlasan…
Pada ketabahan…
Pada kesabaran…
Pada kesetiaan…
Pada keredaan…

Allah bukan untuk dipermainkan…

Sekali kau ungkap cinta…
Berkali- kali kau balas derhaka…

Sekali kau ungkap rindu…
Berkali- kali kau memandang dunia…
Kesakitan kau rintihkan…
Hatimu terluka kau jajakan pada manusia…
Yang lemah sepertimu…

Nikmat tidak pula kau syukuri…
Kasih sayang Ilahi tidak kau burui…

Penghargaan manusia kau cari…
Pandangan Allah kau sisih ke tepi…

Siapalah Allah di hatimu…???

    Ya Allah…

    Bantulah aku merdekakan ruhku dari belenggu nafsu…
    Sempena Ramadan ini…

    Ya Allah…

    Aku tersiksa dalam penjara dunia ini…
    Yang hanya fatamorgana…

    Ya Allah…

    Merdekanya aku…
    Bila aku bebas mentaatiMu…
    dan menjalankan hukum hakamMu

      Di bumi milikMu…

    Ya Allah…

    Bantulah hambaMu ini…
    dan para pejuang agamaMu…
    Yang tenggelam dalam cinta padaMu…
    dan rindu bertemu denganMu…

    Ya Allah…

    Zat yang Maha Hebat…Maha Pengasih…Maha Penyayang…

    Kurniakanlah cinta di hati-hati kami…
    Cinta nan tulus murni…
    Hanya untukMu…

Bingkisan spontan Ramadan untuk diriku,

Ummu Abbas
10.25pm
10 Ramadan 1430H

Ummu: Selamat Ulangtahun Abbas 10 tahun dan Azzam 9 tahun pada 31 Ogos. Tidak lupa pada Aqil yang genap 2 tahun pada 25 Ogos.

Tip Mengelak Dijangkiti H1N1

Penulis: Dr Zakuan Zainy Deris

Kegiatan Sosial di Bulan Ramadan

Amalan-amalan dalam bulan Ramadan sebenarnya lebih bercorak kepada pembinaan individu. Puasa, qiamullail dan bertadarus al Quran semuanya untuk pembentukan individu. Objektif akhir Ramadan dan puasa adalah seperti yang disebut di dalam al Quran iaitu untuk membentuk individu yang bertaqwa.

Walaupun demikian, bagi umat Islam di negara ini, kegiatan masyarakat dan sosial juga bertambah dengan tibanya bulan Ramadan. Bermula dengan ramai yang mendekatkan diri bersolat fardu secara berjemaah di masjid, mereka juga mengadakan amalan-amalan sunat secara berjamaah. Amalan-amalan seperti solat tarawih, iftar (berbuka), jamuan more dan bertadarus seringkali dibuat secara berjamaah. Di malam-malam terakhir Ramadan, menjadi kebiasaan bagi sesetengah masjid menganjurkan qiam secara berjamaah.

Program-program masyarakat yang lain juga bertambah dalam bulan Ramadan. Pertumbuhan pasar Ramadan dengan banyak serta promosi jualan murah di pasaraya-pasaraya akan meningkatkan percampuran dalam masyarakat. Terdapat juga kedai makan yang mendapat kunjugan ramai di waktu malam selepas tarawih. Sebelum era pandemik influenza, segala aktiviti dalam masyarakat adalah senang dan tidak mempunyai sekatan.

Wabak Selesema Pandemik Influenza

Dari sudut kemungkinan yang boleh berlaku, wabak selesema H1N1 yang menular negara kita dibimbangi akan bertambah teruk. Aktiviti sosial yang tidak dapat dikawal akan menambah kemungkinan penularan wabak ini, terutama apabila langkah-langkah pencegahan tidak diambil peduli.

Langkah-langkah pencegahan semasa berada dalam perhimpunan ramai adalah;

    • Seboleh-bolehnya elakkan dari menghadiri perhimpunan yang tidak perlu. Amalan sunat yang boleh dilakukan secara individu wajar dilakukan secara individu atau kelompok kecil di rumah. Amalan berbuka puasa secara berjamaah boleh ditukarkan kepada bentuk pemberian makanan atau tunai kepada golongan yang memerlukan.
    • Kanak-kanak di bawah 5 tahun serta orang tua lebih 65 tahun dan kumpulan yang berisiko wajar dielakkan ke tempat awam seperti pasar Ramadan atau pasaraya.
    • Sekiranya tidak dapat dielakkan, cuba jauhkan diri daripada orang lain yang bergejala selesema sekurang-kurangnya 1 meter
    • Bagi kumpulan yang berisiko, sekiranya mereka terpaksa ke tempat awam, mereka perlu memakai mask.
    • Amalkan kebersihan tangan dengan mencuci cara betul dan lebih kerap. Dalam hal ini banyak berwudu’ akan memberikan kesan yang baik. Banyak kajian menunjukkan basuh tangan dan menyedut air ke dalam rongga hidung boleh mengurangkan risiko selesema.
    • Pastikan pengudaraan dalam masjid dan tempat perhimpunan yang baik. Tempat tertutup dengan bilangan orang yang ramai akan memudahkan penularan selesema.
    • Nasihatkan orang bergejala selesema supaya tidak hadir ke tempat perhimpunan walaupun ke masjid sehingga mereka pulih. Dengan kehadiran mereka ini, dibimbangi akan menularkan selesema kepada orang lain pula.

Pengidap Selesema

Kita berdoa supaya tidak mendapat gejala selesema sepanjang melakukan ibadah dalam bulan Ramadan yang mulia ini. Namun begitu, sebahagian dari umat Islam mungkin diuji dengan selesema pembunuh ini. Bagi yang mengidap gejala selesema yang ringan, mereka perlu mengambil langkah-langkah mengelakkan penyebaran penyakit ini kepada orang lain. Mereka tidak wajar menghadiri perhimpunan ramai termasuk ke masjid sehingga penyakit mereka pulih. Kecintaan mereka kepada amalan yang baik dalam bulan yang mulia ini boleh dilakukan secara individu.

Walaupun mereka mengerjakan amalan secara individu, niat dan iltizam mereka untuk melakukan amalan secara berjamaah itu adalah sangat baik. Moga-moga terus dibalas Allah dengan pahala yang sama atau lebih banyak dari orang lain yang berjamaah. Pengidap selesema tidak hadir dengan niat yang baik iaitu mengelakkan orang lain mendapat jangkitan yang sama seperti mereka. Dan mereka juga tidak mengganggu saudara seagama dengan gelaja selesema seperti batuk dan bersin dan saudara mereka itu boleh melakukan amalan-amalan dalam bulan yang mulia ini dengan sempurna.

Allah maha mengetahui betapa cintanya kita untuk melakukan ibadah dalam bulan yang mulia ini. Tetapi oleh kerana halangan-halangan seperti selesema ini menyebabkan kita tidak berupaya melakukan dengan paling sempurna. Kita mengharapkan Allah yang maha penyayang terus menurunkan rahmatnya walaupun amalan kita berkurangan dalam era pandemik influenza ini.

Bagi mengelakkan gejala selesema bertambah teruk, pesakit perlu mengambil langkah-langkah berikut

    • Perbanyakkan minum air dan makan buah-buahan terutama semasa bersahur sekiranya mereka ingin berpuasa.
    • Lewatkan bersahur dan awalkan berbuka. Ini merupakan sunnah yang perlu diamalkan kerana bukan sahaja puasa merupakan ibadah, makan juga merupakan ibadah.
    • Mengambil ubat-ubatan mengurangkan kesan selesema seperti ubat demam, batuk dan selesema. Bagi kumpulan yang berisiko, mereka perlu mengambil ubat antivirus.
    • Mereka perlu terus memerhati tanda-tanda AMARAN selesema seperti masalah pernafasan, batuk berdarah, sakit dada berterusan dan cirit-birit atau muntah yang kerap. Sekiranya ada masalah ini atau demam berterusan melebihi 3 hari, mereka perlu segera ke hospital.
    • Bagi pengidap selesema yang berpuasa, mereka perlu patuh kepada arahan doktor. Sekiranya doktor muslim menasihatkan mereka untuk berbuka kerana penyakit yang dialami, maka mereka perlu berbuka dan mengqadakan setelah sembuh nanti.

Doa dan Tawakkal

Setiap detik dalam bulan Ramadan yang kita rindui ini, lebih baik dari bulan selainnya. Satu malam al Qadr dalam bulan Ramadan ini lebih baik dari seribu bulan. Amalan yang baik dalam bulan ini akan digandakan Allah dengan berkali-kali ganda. Doa-doa juga baik untuk dipohon dalam bulan yang mulia ini. Moga-moga doa-doa ini tidak disia-siakan oleh Allah S.W.T.

Dalam kesempatan ini, kita perlu terus berdoa kepada Allah supaya wabak dan bencana influenza ini pulih sepenuhnya. Kita perlu patuh kepada arahan-arahan kesihatan dan kemudiannya kita bertawakkal kepada Allah. Dengan perkenan Allah, kita harapkan wabak ini akan segera berlalu.

Plan Ramadan untuk Anak-anak

    Abu Hurayrah r.a melaporkan bahawa Rasulullah s.a. telah berkata,

    “Ramadan telah datang kepada kamu yang merupakan bulan berkat dan Allah swt telah mewajibkan puasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup serta syaitan dibelenggu. Ia mempunyai satu malam yang lebih baik dari seribu bulan dan sesiapa yang tidak bertemu dengannya ia sangat rugi.”

    Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad dan al-Nasa’i

****************
Saya telah menulis mengenai Ramadan pada 6 Ogos 2008 dengan tajuknya, “Bulan Berkasih”. Ia sebuah artikel yang mengandungi manual ringkas meningkatkan pencapaian diri di bulan Ramadan. Semoga Allah membantu kita.

Kali ini saya mahu berbicara mengenai menyambut Ramadan bersama anak-anak. Continue reading “Plan Ramadan untuk Anak-anak”