Gadis Remaja di Pantai Cinta

Makcik membuang sampah dalam tong besar yang disediakan. Kalaulah ‘sampah maksiat’ dapat dikutip dan dibuang semudah ini…nescaya Malaysia menjadi lebih aman.

Saya mula membuka buku di tangan. Baru sedikit yang dibaca, teringat pula al-Ma’thurat pagi itu belum dibaca. Lalu buku ditutup semula dan mula membaca al-Ma’thurat. Al-Ma’thurat ialah zikir-zikir amalan Rasulullah s.a.w yang disusun oleh mujaddid agung Hassan al-Banna. Sambil membaca, pandangan dilepaskan ke laut. Makcik yang baru selesai makan menyambung kerjanya menolak sampah ke tong besar. Continue reading “Gadis Remaja di Pantai Cinta”

Akaun CINTA: Esok Untuk Siapa?

Farah menamatkan ijazah Sarjana Muda semasa berusia 24 tahun. Beberapa orang kawan-kawannya ada yang sudah berkahwin semasa belajar. Biasanya kawan-kawan yang kahwin semasa belajar berfikiran agak matang.

Seusai tamat belajar, Farah mengisi masa dengan menjadi guru ganti di sekolah-sekolah yang gurunya bercuti. Farah seronok mendapat pengalaman baru. Farah juga aktif dengan aktiviti masyarakat terutama berkaitan program membimbing remaja sekolah.

Farah jenis yang tidak boleh duduk diam. Ada sahaja perkara yang akan dilakukannya jika tiada aktiviti di luar rumah. Antaranya, Farah menjadi editor sambilan.

Dalam meneruskan rutin harian, Farah tidak dapat menafikan desakan fitrah yang mahu berpasangan. Cinta yang disimpan selama ini, pada siapakah akan diluahkan? Continue reading “Akaun CINTA: Esok Untuk Siapa?”

Bank-In CINTA: Esok Masih Ada

Salam ummu abbas.

Alhamdulillah sye terbuke web ini ketika sye btol2 sdang mncari pembacaan yg dpat menenangkan fikiran saya ketika ini. Saya adalah salah seorang drpda remaja yang hampir hanyut. Terjebak dengan cinta palsu lelaki. tetapi kami telah memutuskan hubungan kami. Dan sekarang saya amat menyesal dengan apa yang saya telah lakukan. Mungkin kami tidak pernah berzina fizikalnya, tapi berzina hati, telinga dan mata. Saya merasakan seperti harga diri saya sudah tercalar. Apatah lagi bekas teman lelaki sendiri pernah menasihati saya kurangkan berhubungan dengan lelaki, tunjukkan diri sebagai seorang yang bermaruah.

Saya merasa benar-benar malu. Dan terasa diri ini berdosa. Continue reading “Bank-In CINTA: Esok Masih Ada”