Antara H I M P U N dan Si Jelita Non Muslim

Bismillah.

Assalamu’alaikum warahmatullah.

Pagi ini ada kelas di Masjid Preston seperti biasa.  Dari semalam, saya plan untuk ke masjid.  Jadi pagi-pagi lagi,  nasi disediakan untuk  sarapan + makan tengahari.  Suami pula segera ke lab sehingga tidak sempat membantu menjemur kain.  Satu tugasan yang biasa dibuatnya.

Selepas menghantar anak-anak ke sekolah jam 9 pagi, bergegas pula menjemur kain.  Alhamdulillah, cuaca hari ini cerah.  Akibat demam yang sudah beberapa hari, seusai menjemur pakaian, badan terasa sangat penat.  Lantas mengambil bayi dan berbaring bersamanya.  Saya memandang jam di dinding.

Pukul 9.25 pagi.

Kelas dikatakan bermula 9.30 pagi.  Jarak perjalanan dengan kereta kira-kira 10 minit.  Saya tidak mampu bergegas ke masjid dalam keadaan begini.  Apatah lagi bayi minta disusukan.  Selepas bayi kenyang.  Saya bertawakkal dan terlelap.

Kira-kira 9.40,  saya terjaga dan berfikir-fikir, adakah harus ke masjid atau batalkan sahaja.  Teringat pada kali pertama ke sana, ramai juga muslimah yang datang lewat sambil membawa anak-anak kecil.  Oh… memang beginilah wanita.  Rutin yang serupa dan tanggungjawab yang sama dipikul setiap hari.  Tiada siapa yang dapat menafikannya kecuali yang mempunyai pembantu rumah.  Ringanlah sedikit beban di rumah.

Semasa menyediakan sarapan anak-anak, saya sudah diserang ‘stress’ .  Bila difikirkan, saya mengandaikan ia berpunca lewat membaca Mathurat.  Kalau baca pun, hati tidak khusyuk.  Situasi yang dialami pagi ini- jiwa yang stress dan badan yang kurang sihat seolah-olah mahu menghalang  dari meneruskan hasrat ke masjid.

Saya kebingungan sekejap.  Mahu pergi, sudah lewat.  Kalau tidak pergi, minggu hadapan baru berpeluang  ke masjid semula.  Sambil meneruskan kerja, saya berdoa, “Ya Allah! Jika aku akan mendapatkan kebaikan di masjid hari ini, berilah daku kekuatan untuk ke sana”.

Akhirnya saya memanggil Aqil, “Aqil, jom ikut Ummi.  Kita cari biskut gula nak?”

“Nak”

Ia satu usaha memujuk anak agar keluar bersama.  Sejak Aqil yang berusia 4 tahun pandai bermain game internet, dia menjadi asyik dan kadang-kadang susah mahu diajak ke mana-mana.

Saya segera menyalin pakaian Aleeya, mengambil kunci kereta dan kunci rumah, lantas keluar.  Sambil memandu, saya mengulangi bacaan Al Mathurat secara lebih khusyuk agar hati lebih tenang.

Berada di Taman Syurga

Alhamdulillah, buat kali kedua, saya dapat bersama ramai lagi muslimah dari pelbagai negara dan bermacam warna kulit di dewan yang khusus untuk wanita itu.  Hati tenang dapat bersama para muslimah bertudung labuh, berjubah /berabaya dan ramai juga yang berniqab.  Jarang-jarang sahaja yang bertudung singkat.  Ini baru Taman Syurga di dunia.  Belum lagi syurga betul di akhirat.   Benarlah sabda Nabi Muhammad s.a.w yang mengibaratkan majlis ilmu seumpama taman syurga.

Sumber foto.

Rasulullah saw pernah bertanya kepada para sahabat,”Jika kalian melewati taman-taman syurga, makan dan minumlah di dalamnya.” Para sahabat bertanya, “Apakah taman syurga itu, wahai Rasulullah?” Jawab beliau,”Majlis-majlis zikir.

(Hadis direkod oleh At-Tirmidzi)

Seperti biasa, Ummu Bilal, muslimah kelahiran Algeria itu melontarkan ceramah dengan bersemangat dan fasih sekali berbahasa Inggeris.   Cuba mendengar dengan teliti sambil melayan Aqil dan Aleeya bermain.

Beberapa lagi muslimah turut membawa anak-anak kecil.  Ada ruang untuk mereka bermain di dalam masjid.  Ada yang datang lebih lewat.

Setelah agak lama, seorang muslimah berjubah dan bertudung labuh membawa seorang wanita berseluar, berblouse dan bertudung kecil yang masih menampakkan rambut didahinya.  Dari iras wajahnya, saya kira dia berbangsa Arab.

“Mungkin wanita itu ahli keluarga muslimah yang membawa dia masuk.  Mungkin dia baru membiasakan diri dengan kelas-kelas pengajian begini”, fikir saya.

Wanita yang masih muda itu kelihatan tekun mendengar sambil mencatat.

“Bagusnya dia… “  hati berbisik.

Seperti bayi yang baru dilahirkan.

Kelas hampir ke penghujungnya.  Tiba-tiba muslimah tadi membawa wanita itu ke hadapan berjumpa dengan Ummu Bilal.  Berlakulah suatu peristiwa yang tidak disangka.

“Asyhadu an la ilaha illallah”

Ummu Bilal menggenggam tangan wanita itu.  Wanita jelita itu menurut lafaz keemasan tersebut.

“Wa asyhadu anna Muhammadar rasuulullah”

Wanita itu menurut lagi.

Bayi yang baru dilahirkan suci dari dosa-dosa.

Seusai menuturkan kalimah syahadah itu, rona pipinya mula memerah, lantas air mata tidak dapat ditahan lagi.

Saya cuba menahan air mata dari tumpah di bibir mata.  Malu rasanya jika orang lain melihat saya tidak dapat menahan emosi.  Rupa-rupanya, ramai lagi yang menonton peristiwa tersebut membiarkan sahaja air mata melimpah.

Ya Allah! Bahagianya kurasakan… melihat peristiwa yang turut disaksikan lebih dari 40 hadirin.

Kami terus merapati wanita bertuah itu, menyalami saudara baru kami, memeluknya sambil mengucapkan tahniah.  Saya berbisik di telinganya, “Congratulation!  Allah love you so much”.

Rasa stress di waktu pagi dan badan yang keletihan bagai disirami air mawar yang mewangi.  Alhamdulillah… Allahuakbar!  Ini kali pertama buat saya menyaksikan satu jasad seperti bayi baru dilahirkan semula.  Ramai di antara pembaca yang mungkin sudah kalih dengan suasana begini.  Bersyukurlah kerana mendapat nikmat yang besar ini.   Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Nikmat melihat seseorang menjadi saudara baru Islam bagai meniup semangat agar terus berjuang menegakkan Islam dalam diri, berusaha menyampaikan kepada orang lain dan menegakkan dalam keluarga dan negara.

Catatan 20 Dzul Qi’dah 1432H/18 Oktober 2011

H I M P U N

Semasa sedang membuat catatan ini, hati teringat pada kempen HIMPUN yang disebarkan melalui Facebook.  Betapa berat ujian Allah buat umat Islam di Malaysia, dalam keghairahan segelintir non muslim di negara non muslim cuba mengenal Islam dan kembali ke agama fitrah ini, segelintir umat Islam yang mendapat nikmat teragung sejak dilahirkan ini begitu mudah mengorbankan nasib akhirat mereka yang kekal abadi.  Proses memurtadkan dan dimurtadkan bukan perkara kecil disisi Islam.  Murtad adalah jenayah terbesar- musuh nombor 1 (bukannya dadah), mengatasi jenayah bunuh, zina, riba, minum arak, mencuri dan sebagainya.

Himpunan yang bakal diadakan ini diharap dapat menggesa kerajaan Malaysia yang ada  sekarang agar;

1) Meluluskan Kanun Jenayah Islam yang mengandungi hukuman hudud di dalamnya.   Salah satu hukuman hudud ialah terdapatnya undang-undang pencegahan murtad.

2)Menggesa kerajaan mereformasikan sistem pendidikan negara agar bertunjangkan tauhid untuk rakyat beragama Islam.

3)Membina semula masyarakat bertamadun yang seimbang antara fizikal dan spiritualnya.  Apabila keseimbangan ini wujud, kita tidak perlu bimbang dengan ancaman memurtadkan orang Islam kerana Islam itu sendiri agama ketenangan, kebahagiaan dan kedamaian.  Sesiapa yang pernah merasa damai dengan Islam, sudah tentu tidak akan mencari yang lain lagi.  Baca pengalaman mubaligh Kristian mengunjungi rumah saya di sini.

Belum sempat saya melangsaikan artikel ini, terbaca pula satu posting di grup Facebook,

“Demo HIMPUN ni lebih mulia drp demo BERSIH. Demo HIMPUN ni pasal membantah usaha2 pihak kafir yg cuba memurtadkan umat Islam.
Puak2 PAS/PKR janganla tak join pulak. Demo BERSIH yg berimamkan Ambiga boleh korang join takkan yg ni tak boleh? Tunjukkanlah semangat Islami tu….”

Rasa ‘confuse’ pula pada objektif HIMPUN bila timbulnya ulasan sebegini.  Namun harapnya ia hanya pandangan individu berkenaan sahaja.  Secara ringkasnya, khalifah pertama Islam, Abu Bakar r.a melaksanakan hudud kepada mereka yang murtad.  Jadi perhimpunan sejuta ummah  tidak perlu diadakan pada waktu itu dan semua zaman khilafah Islam selepasnya.  Allah mencegah jenayah kepada hamba yang melaksanakan perintahNya.  Inilah yang diusahakan oleh Kerajaan Islam Kelantan sejak 20 tahun yang lalu.  Selain memperkasakan pendidikan Islam melalui sekolah-sekolah YIK (Yayasan Islam Kelantan), kita mahu tindakan yang berkesan berbanding laungan pidato atau perhimpunan yang tidak membawa ke mana-mana.  Bahkan jika tersilap langkah, ia boleh dieksploitasikan oleh pihak tertentu bagi menimbulkan permusuhan antara kaum dan antara agama yang mana kita sudah lama berada dalam situasi bertoleransi antara satu sama lain.  Moga Allah melindungi segala usaha yang baik dan ikhlas keranaNya.

Percaya dan yakin bahawa Allah ada bersama undang-undang yang telah digazetkan olehNya sendiri di dalam al-Quran.  Tunggu hamba-hambaNya melaksanakan sahaja perintahNya itu, akan berhujananlah segala rahmat, barakah dan perlindunganNya untuk bumi Malaysia yang tercinta.  Yakini dan percayalah kepada Allah yang mencipta diri kita dari tiada kepada ada.

Saya berharap semua yang mengaku Islam, tidak kira dari jemaah Islam mana, dan tidak kira dari ahli UMNO, PKR, DAP- terutama ahli parlimen yang beragama Islam dapat menyokong perlaksanaan Kanun Jenayah Islam bermula dari undian dalam dewan yang mulia (Parlimen) hingga kepada publisiti di media-media kerajaan.  Inilah yang lebih utama dilakukan sekarang bagi membendung gejala murtad.

Ma’qil Ibnu Yasar r.a berkata “ Saya mendengar Nabi SAW bersabda, “Tiada seorang hamba yang Allah serahkan kepadanya untuk memimpin segolongan rakyat lalu ia tidak memelihara rakyatnya itu dengan menuntut dan memimpin mereka kepada kemaslahatan dunia dan akhirat melainkan tiadalah ia mencium bau syurga.”  Hadis direkodkan Imam Bukhari 93:8 dan Imam Muslim 1:6.

Rasulullah SAW bersabda,  “Kamu semua begitu bercita-cita terhadap jawatan kepimpinan, ia akan menjadi penyesalan pada hari kiamat. Ia sesuatu yang nikmat pada permulaannya tapi keburukan pada akhirnya.” Direkodkan Imam Bukhari.

Wassalam.

 

 

Ummu Abbas

22 Dzul Qi’dah 1432H

Melbourne

Advertisements

Beratus Yahudi Israel Peluk Islam Setiap Tahun

فَمَن يُرِدِ اللّهُ أَن يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلإِسْلاَمِ وَمَن يُرِدْ أَن يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا

حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاء كَذَلِكَ يَجْعَلُ اللّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لاَ يُؤْمِنُونَ

 

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah kepadanya nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Dia menjadikan dadanya sesak dan sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. 
Al-An’am 6:125
 
***************************************
 
Seorang Yahudi yang memeluk Islam.  Allahuakbar!
Seorang Yahudi yang memeluk Islam. Allahuakbar!

Setiap tahun, beratus warga Yahudi yang tinggal di Israel mengunjungi pejabat Kementerian Undang-undang untuk mengisi borang permohonan menukar agama dan memilih Islam sebagai agama baru. Sementara itu, para aktivis Yahudi yang menentang fenomena ini mengatakan, tidak semua Yahudi yang masuk Islam melaporkannya ke Kementerian Undang-undang.

Media kedua terlaris di Israel setelah akhbar harian Yedioth Ahronoth, iaitu Tabloid Maarif yang berpusat di Tel Aviv melaporkan, bahawa beberapa data serta angka-angka menunjukkan beratus warga Yahudi telah memeluk Islam. Tabloid yang kini juga terbit dalam versi bahasa Arab ini mengulas, bahawa fenomena ini sudah berlangsung sejak lima tahun terakhir.

Tabloid ini turut memberitahu, berpuluh-puluh warga Yahudi telah meninggalkan agamanya dan memeluk agama Kristian. Data dua tahun terakhir menunjukkan, dari 360 Yahudi yang melapor ke Kementerian Undang-undang untuk mengubah agamanya, 249 di antaranya menyatakan memeluk Islam dan bakinya ingin berpindah ke agama Kristian. Hal ini menunjukkan bahawa setiap tahun sekitar 100 orang Yahudi menukar agama, baik ia agama Islam maupun Kristian. Angka ini meningkat sejak tahun 2008 sehingga ada 142 Yahudi yang menyatakan masuk Islam pada tahun ini.

Tabloid Maarif menjelaskan, sejak tahun 2009 hingga sekarang, terdapat 32 Yahudi yang mengajukan permintaan mengubah agama. Angka-angka ini menimbulkan keresahan di kalangan masyarakat Yahudi.

Di pihak lain, seorang anggota persatuan “Keluarga Yahudi Selamanya” menyatakan, “Jumlah Yahudi yang menukar agamanya dan memeluk Islam tidak sama seperti mana diberitakan oleh media, kerana ada beratus Yahudi lain yang memeluk Islam tapi tidak melaporkannya ke pihak berwajib.”

Sementara itu, salah seorang anggota Knesset bernama Adri Orbench menyatakan, “Setiap warga Yahudi yang pindah agama akan sangat merugikan bangsa Yahudi.”

Sumber: eramuslim.com

*************************

Ummu Abbas:  Kemasukan Yahudi ke dalam agama Islam merupakan satu tempelak yang maha kuat kepada gerakan Zionis sedunia.  Mereka menyangka mereka dapat menguasai dunia, kaum mereka sendiri tidak berjaya mereka bendung dari memeluk Islam.  Bersabarlah kita dalam memperjuangkan Islam di muka bumi kerana pertolongan Allah itu sangat dekat serta datang tanpa disangka-sangka apabila kita memenuhi syarat kemenangan.   Allahuakbar!   Allahuakbar!  Allahuakbar!

Psst… pencarian Lailatul Qadr belum berakhir.  6 malam tersisa.  Sama-sama kita mohon kepada Allah agar dipertemukan malam bertuah itu.   Amin Ya Rabbal alamin.  Banyak sungguh hajat kita mahu dipanjatkan kepada Raja segala raja itu, bukan?  Mohonlah dan bersangka baik dengan Allah.

1.53pm

23 Ramadan 1430H  

Aku Tinggalkan Bikini Demi Islam

Gadis itu dulunya seorang aktres yang cantik, model, pelatih fitness dan seorang aktivis hak asasi. Dia membesar dalam masyarakat Barat yang bebas bersosial, mendedahkan aurat dan anti Islam.

Hidayah Allah Maha Luas menyapa hati yang sering gundah gelisah ini. Hati menyambut cinta Allah yang bernama Islam. Lantas konflik jiwa yang sering menjadi teman selama ini mula menyisih dari kehidupannya.

Betapa hebatnya benih bermutu bernama Hidayah@aqidah Islam itu sehingga ia mampu menyerlahkan perwatakan berbeza seorang gadis Barat bernama Sara Bokker.

Sara meninggalkan dunia yang gelap sebelum ini menuju cahaya yang indah. Sara mula mengenal penciptanya, objektif manusia dihidupkan dan ke mana akhirnya dia akan kembali. Semua itu mengubah dirinya yang dulu begitu aib mendedahkan batang tubuhnya kepada umum, sekarang dia memilih hijab para mukminah di zaman Nabi s.a.w yakni purdah. Peningkatan amalan yang sangat membanggakan dan mendapat restu serta sokongan suami tercinta.

Sara tidak berhenti setakat dirinya menikmati hidup yang semakin ceria, bahkan turut memperjuangkan Islam, menyedarkan wanita lain agar menutup aurat, memerangi dakyah musuh-musuh Islam dalam hal etika pakaian Islam, perwatakan sebenar gadis Islam yang perlu dipelihara secara konsisten agar tidak dipermainkan oleh mana-mana pihak agar mereka hidup bahagia di dunia dan akhirat.

Beliau sekarang adalah Pengarah Komunikasi di The March for Justice, salah seorang pengasas Global Sisters Network dan Produser Shock and Awe Gallery. Pengalaman beliau telah dicatat di http://www.marchforjustice.com yang telah diterjemahkan oleh Zain A Ghani. Saya petik terjemahan yang disiarkan akhbar sisipan WanitaKini dalam Siasah bilangan 0162, 16-22 Ogos 2009/ 25 Syaaban – 1 Ramadan 1430H, halaman 18. Saya mengedit terjemahan tersebut setakat yang perlu.

Mungkin ada yang pernah membaca kisah Sara Bokker sebelum ini. Web-web Indonesia sudah lama menyiarkan terjemahan kisah yang menginsafkan ini.

Ummu Abbas
1.08pm
14 Ramadan 1430H
*********************
Aku tinggalkan bikini demi Islam

Sebagai anak Amerika yang lahir di kota besar Amerika Syarikat, aku membesar seperti gadis-gadis lain yang terbiasa dengan kehidupan glamour kota besar. Kemudian aku berpindah ke Florida, di pantai Selatan Miami, sebuah tempat popular untuk mencari kehidupan glamour.

Tentulah ketika itu aku juga melakukan apa-apa yang sering dilakukan oleh gadis-gadis Barat. Aku hanya prihatin pada penampilan fizikal dan daya tarikanku serta mengukur nilai reputasiku berdasarkan banyaknya perhatian orang lain padaku.

Aku berolah raga secara rutin hingga menjadi pelatih peribadi di sebuah perumahan mewah di pinggir laut. Aku menjadi pengunjung setia pantai yang “suka mempamerkan tubuh” serta berjaya mencapai taraf hidup yang penuh bergaya dan ada kelas.

Tahun demi tahun berlalu, kufahami bahawa ukuran nilai kepuasan diri dan kebahagiaanku terletak pada semakin tinggi aku menggunakan daya tarik kewanitaanku. Saat itu, aku benar-benar menjadi hamba fesyen-fesyen terkini. Sesungguhnya aku telah ‘menjadi tawanan’ kepada kehendakku sendiri.

Di celah-celah kekosongan hidup antara kepuasan diri dan gaya hidup yang makin melebar, maka aku mencari perlindungan dengan sebuah pelarian. Aku mengambil arak dan pesta-pesta, mengikuti meditasi, menjadi aktivis, belajar kepercayaan-kepercayaan lain dengan tujuan agar di celah-celah kekosongan itu terisi dengan pelbagai aktiviti.

Namun, akhirnya aku sedar bahawa semua itu bagaikan ubat pelali sahaja, yang mana sakitnya kembali berulang dibandingkan pengubatan yang benar-benar berkesan.
Kemudian berlaku peristiwa 11 September 2001. Sebagai saksi atas serangan berterusan terhadap Islam, pada nilai-nilai dan budaya Islam serta wujudnya pengisytiharan negatif mengenai “Perang Salib Baru”, aku terpanggil untuk mula memerhati satu ajaran bernama Islam.

Ketika itu aku mengaitkan semua yang berbau Islam dengan wanita-wanita yang berbaju seperti “khemah”, tukang pukul isteri, harem dan dunia pengganas.

Sebagai aktivis pembebasan wanita dan seorang yang mahukan dunia yang lebih baik untuk semua, jalanku bertembung dengan jalan aktivis lainnya yang telah memimpin reformasi dan keadilan untuk semua tanpa pilih bulu.

Setelah itu, aku turut bergabung di dalam kempen sahabat-sahabat baruku yang ketika itu, salah satunya adalah reformasi pilihanraya dan hak-hak awam.

Sekarang kegiatan harianku sangat berbeza. Daripada mendukung keadilan secara “berpilih”, aku belajar bahawa yang ideal seperti keadilan, kebebasan dan penghargaan benar-benar bermakna dan bersifat universal.

Untuk pertama kalinya, aku insaf, sesungguhnya semua orang dicipta Allah adalah setaraf. Namun yang paling penting, aku belajar bahawa hanya perlu keyakinan untuk melihat dunia yang satu dan untuk melihat penyatuan dan ciptaan.

Bertemu al-Quran

Suatu hari, aku membelek sebuah buku yang dianggap negatif di Barat, al-Quran yang suci. Baru tadi aku tertarik pada gaya dan pendekatan al-Quran. Kemudian minatku tambah mendalam pada pandangannya tentang kewujudan makhluk, kehidupan, penciptaan dan hubungan antara Pencipta dan ciptaanNya.
Aku rasa al-Quran dapat menjadi sumber pembuka wawasan dan pengetahuan untuk hati dan jiwa tanpa perlu penterjemah atau paderi.

Akhirnya aku sampai kepada masa yang sangat penting yang mengubah kehidupanku seterusnya. Pemahaman aktivis yang baru kurasakan untuk kepuasan diri baru-baru ini, jelas tidak bermakna apa-apa dibandingkan dengan keyakinan yang disebut Islam, yang membawa aku hidup damai sebagai muslim yang bermanfaat.

Bahagia dengan Hijab

Aku membeli sehelai gaun panjang yang cantik dan penutup kepala, mirip gaya pakaian muslimah. Dengannya aku berjalan di jalan dan kawasan tetangga yang sama, yang mana beberapa hari sebelumnya aku masih mengenakan seluar pendek, bikini atau gaya pakaian Barat yang berkelas.

Walaupun masyarakat, wajah dan gedung-gedung semuanya tetap sama, ada satu perkara yang sangat berbeza, kerana untuk pertama kalinya, aku berasa suatu kedamaian yang sangat berbeza berbanding yang dahulu.

Aku merasa seolah-olah semua rantai telah terputus dan akhirnya aku benar-benar merasa bebas. Sangat menyenangkan, kadang-kadang sedikit lucu melihat wajah hairan sesetengah orang terhadap penampilan baruku.

Tiba-tiba sahaja beban itu terangkat dari bahuku. Aku tidak lagi menghabiskan masaku untuk berbelanja, membeli kosmetik, ke salon dan melatih diri untuk penampilanku. Akhirnya aku bebas.

Dari semua tempat itu, aku menemui Islam tepat di pusat dari tempat yang disebut orang sebagai “pusat skandal di bumi”, yang membuatkan semua itu menjadikannya penuh cinta dan istimewa.

Walaupun bahagia dengan hijab, aku menjadi ingin tahu mengenai niqab (purdah/cadar) kerana melihat ramai muslimah yang mengenakannya. Aku bertanya suamiku yang juga muslim, yang menikah denganku setelah aku menjadi muslimah, apakah aku boleh mengenakan niqab atau cukup dengan hijabku sekarang yang sudah kukenakan?

Dengan selamba suamiku mengatakan dia percaya bahawa hijab adalah satu kewajiban, namun tidak dengan niqab. Ketika itu, hijabku terdiri dari penutup kepala yang menutup seluruh rambutku kecuali wajah dan gaun hitam panjang yang longgar. Ia disebut abaya(jubah) yang menutupi tubuh dari leher hingga kaki.

Memakai purdah

Satu setengah tahun berlalu, aku memberitahu suamiku bahawa aku mahu memakai purdah. Alasanku kali ini ialah aku merasa lebih “menyenangkan” Allah Yang Maha Mencipta, dan akan meningkatkan rasa damai dalam diri bila berpakaian lebih tertutup.

Dia menyokong keputusanku dan membawaku membeli “isdaal”, sejenis gaun hitam longgar yang menutup dari kepala hingga kaki dan niqab yang menutup seluruh kepalaku termasuk wajah kecuali mata.

Cabaran Hijab dan Niqab

Tidak lama kemudian, media mula menyiarkan berita tentang ahli politik, pembesar gereja, pendokong kebebasan, aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) palsu yang berkali-kali mengkritik pedas tentang hijab, apatah lagi niqab. Bagi orang lain ia kelihatan sangat kejam terhadap wanita. Juga dianggap gangguan dalam pergaulan dan baru-baru ini seorang pegawai Mesir mengatakan bahawa perkara itu sebagai “tanda-tanda kemunduran”.

Aku melihat kenyataan itu sangat munafik . Beberapa pemerintah dan kumpulan pembela HAM palsu yang tergesa-gesa cuba membela hak wanita, sedangkan pemerintah beberapa negara lain memaksa penggunaan peraturan berpakaian tertentu bagi wanita.

Meskipun begitu “Pejuang Kebebasan” memandang dari posisi lain ketika wanita kehilangan hak-haknya untuk berkerja dan belajar hanya kerana memilih menggunakan haknya mengenakan hijab atau niqab.

Namun sekarang, berlaku banyak halangan terhadap wanita yang mengenakan hijab atau niqab untuk keluar berkerja dan mendapatkan pendidikan di sekolah dan universiti. Ia bukan hanya di bawah rejim kuku besi seperti di Tunisia, Morocco dan Mesir tetapi juga di negara-negara demokrasi seperti Perancis, Belanda dan Inggeris.

Memperjuangkan Hak Wanita

Ketika ini, aku masih seorang aktivis wanita, tetapi kali ini sebagai aktivis muslimah, yang menyeru para muslimah untuk mengambil tanggungjawab mereka memberi sokongan setakat mampu kepada suami agar menjadi muslim yang baik, membesarkan anak-anak mereka agar menjadi muslim yang jujur dan bertanggungjawab, sehingga mungkin akan menjadi cahaya kepada kemanusiaan.

Untuk menyebarkan kebaikan dan menjauhkan kejahatan, untuk berbincang tentang kebenaran dan kebajikan serta melawan semua kemungkaran, aku berasa patut memperjuangkan hak-hak kita untuk mengenakan niqan atau hijab demi menyenangkan Yang Maha Mencipta, apapun yang kita pilih.

Penting juga berkongsi pengalaman memakai niqab atau hijab kepada kawan wanita yang mungkin belum pernah berpeluang untuk memahami kenapa perlunya mengenakan niqab atau hijab bagi kita dan rasional kita, sehingga dengan penuh cinta kita memeluknya.

Sebahagian besar wanita yang kuketahui mengenakan niqab adalah muallaf Barat. Sebahagian dari mereka belum menikah. Yang lain mengenakan niqab tanpa sokongan penuh dari keluarga mahupun masyarakat sekelilingnya.

Apa yang kita perlu fahami ialah mengenakan purdah adalah pilihan peribadi dan tidak seorang pun boleh menyerah atas pilihan peribadinya sendiri.

Mahu atau tidak, kaum wanita dihujani dengan gaya “berpakaian minima sehingga tanpa pakaian langsung” secara virtual dalam setiap bentuk komunikasi di manapun di dunia ini.

Sebagai seorang bekas non-muslim, aku menuntut hak-hak wanita untuk sama-sama mengetahui mengenai hijab, kebaikan-kebaikannya, kedamaian dan kebahagiaan yang dibawanya ke dalam kehidupan wanita, seperti yang telah terjadi padaku.

Dulu Bikini, Sekarang Niqabi

sara_bokker_3

Dulu, bikini merupakan lambang kebebasanku, yang hakikatnya membebaskan aku dari aqidahku dan sebagai manusia normal.

Tiada apa-apa yang lebih menggembirakan aku kerana menanggalkan bikiniku di Pantai Selatan dan gaya hidup Barat yang gemerlapan itu untuk hidup damai dengan Penciptaku, serta menikmati hidup di antara teman-teman sesame manusia sebagai peribadi yang layak menerimanya. Hal itu merupakan alasanku untuk memilih memakai niqab dan bersedia mati membela hakku yang tidak mungkin dicabut untuk memakainya. (Allahuakbar!-ummuabbas)

Hari ini, niqab adalah symbol baru pembebasan wanita untuk mengenali siapa dirinya, apa tujuannya dan bagaimana bentuk hubungan yang dipilihnya agar dapat bersama Penciptanya.

Kepada wanita yang bersetuju dengan anggapan salah mengenai hijab, aku boleh berkata: Engkau tidak mengetahui apa yang telah dilaluimu adalah sesuatu yang merugikan dirimu sendiri…

Kepada “penguasa peradaban” yang rasuah dan sentiasa di dalam keadaan rugi, juga kepada para aktivis palsu, aku mahu berkata: Teruskanlah……..

Sara Bokker
USA

Peruntuh Masjid Babri Peluk Islam

Masjid Babri sebelum dirobohkan
Masjid Babri sebelum dirobohkan

Artikel di bawah yang menyentuh rasa. Saya kutip dari Utusan Online. Terima kasih kepada penyusunnya. Moga Allah berkati hidup saudari hingga ke akhir hayat.

Peristiwa menyayat hati ini sudah lama berlalu. Musim sejuk di Jordan waktu itu tidak mampu mendinginkan hati-hati kami ummat Islam. Saya di Tahun Pertama waktu itu. Baru 2, 3 bulan menjejakkan kaki di sana.

Berita gembira seperti ini begitu signifikan dengan implikasi peristiwa 11 September di Amerika. Selepas peristiwa itu, dikhabarkan al-Quran habis terjual di kedai-kedai buku di Amerika. Semakin ramai yang mahu tahu apa itu Islam? Kenapa ia dicemuh sedemikian rupa? Salah seorang yang terkesan dengan peristiwa tersebut ialah Jermaine Jackson (Muhammad Abdul Aziz), abang kepada Michael Jackson. Continue reading “Peruntuh Masjid Babri Peluk Islam”