Anakku, Ini Pusaka Bonda…

Pusaka paling berharga bukan pada harta kekayaan tetapi apa yang ditinggalkan oleh para nabi dan rasul… Itu lah wahyu dan nasihat buat bekalan kehidupan di dunia dan akhirat.



“Anakku, sepanjang hidup, Bonda berpegang pada 5 petua asas bersumberkan Al- Qur’an dan hadith.  5 Petua itu adalah:


1. Jika kau beribadah kepada Allah, jagalah hatimu agar tulus ikhlas. (Surah al Bayyinah 98: 5).

وَمَآ أُمِرُوۤاْ إِلاَّ لِيَعْبُدُواْ ٱللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ ٱلدِّينَ



2. Jika kau mahu Allah perkenankan permintaanmu di waktu susah, banyakkan berdoa di waktu senangmu.  (Hadith Al-Tirmizhi)



3. Jika kau merasa banyak masalah melingkari hidupmu,  mintalah pertolongan dari Allah SWT dengan penuh sabar dan solat yang khusyuk.  (Surah al-Baqarah 2: 45)

وَٱسْتَعِينُواْ بِٱلصَّبْرِ وَٱلصَّلَٰوةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلاَّ عَلَى ٱلْخَٰشِعِينَ


4. Jika kau sedang bersedih, adukan kepada Allah sebagaimana aduan Nabi Ya’kub a.s, “Sesungguhnya aku mengadu keluhan dan rasa sedihku kepada Allah SWT”.  (Surah Yusuf 12: 86)

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ


5. Jika kau merasa ujian di dunia sudah cukup berat buatmu, ingatlah beban akibat maksiat di akhirat kelak jauh lebih mengazabkan.  Justeru itu, carilah solusi berpandu wahyu dan jauhi memperturuti hawa nafsu.  Nescaya kau akan dapati jalan keluar yang tidak disangka.  (Al-Syura 42:10, Al-Naazi’at 79:40, Al-Tholaaq 65:2,3)



Moga bermanfaat.

Ummu Abbas

18 Muharram 1441/18Sept2019

#dengandakwahummahberubah

Penjelasan Keadaan Nik Nur Madihah

Assalamualaikum,

Seorang blogger menyatakan seperti berikut;

Seharusnya kejayaan dan ketabahan Nik Nurmadiah harus diteladani oleh kita semua.
Mengenangkan kepada pelajar ini dan melihat keadaan rumahnya menyebabkan Murai menjadi emosi lagi. Apakah kehidupan keluarga ayahnya Nik Mohd Kamal Hussein tidak diepdulikan sesiapa? Murai percaya kalau bukan kerana kejayaan anaknya itu dunia tidak mengenali Mohd Kamal. Dan Mohd Kamal akan kekal hidup dalam keadaanya itu mungkin selama-lamanya.

Ummu Abbas: Pertama kali membaca komen ini, saya berhipotesis bahawa ibu bapa Nik Nur Madihah tentunya insan yang tabah dan tidak suka meminta-minta atau mengadu kepayahannya kepada orang lain. Justeru anaknya terikut-ikut sikap tersebut sehingga terdapat gurunya sendiri tidak mengetahui kehidupan daif Madihah. Saya mengesan perkara ini lewat laporan Utusan,

“ Katanya (ibu Madihah-p), biar susah bagaimana sekali pun, anak sulung daripada empat beradik itu tidak pernah merungut.

Malah Nik Nur Madihah, menurutnya, melalui semua kepayahan itu dengan tabah dan menerimanya sebagai cabaran untuk berusaha dengan lebih keras.”

Hasil kunjungan saya ke rumah Nik Nur Madihah pagi tadi membuktikan perkara tersebut. Madihah mengiyakan bahawa ayahnya tidak suka mengadu kesusahannya kepada orang lain. Mereka lebih suka berusaha sendiri serta qanaah dengan apa yang Allah rezekikan buat mereka sekeluarga.

Pergantungan mereka hanya kepada Allah Yang Maha Memberi Rezeki. Seorang nelayan dan isteri yang tidak berpelajaran tinggi tahu membawa diri berpandukan agama Islam yang mereka cintai. Bandingkan dengan mereka yang ber’sijil’ tinggi, berjawatan seperti wakil rakyat atau exco yang gajinya beribu-ribu sebulan namun masih tamakkan harta yang Allah haramkan buat mereka seperti rasuah, riba, rompak harta rakyat dan lain-lain. Mereka tidak takutkan Allah, akibatnya hidup mereka dihina serta maruah mereka diinjak-injak.

Seorang nelayan yang takutkan Allah hari ini dikenali seluruh negara dan mendapat ‘durian runtuh’ yang halal apabila mendapat hadiah rumah dari Kerajaan Negeri Kelantan, wang beribu-ribu ringgit, tajaan biasiswa dari pelbagai pihak untuk anaknya. Bukankan Allah itu tidak memungkiri janji-janjiNya? Hamba yang menahan diri dari rezeki yang haram dan daripada meminta-minta sesama manusia sekian lama telah terbuka pintu rezeki yang Allah janjikan tanpa disangka-sangka.

Saya sempat menyebut ayat 2 dan 3 surah al-Talaq semasa berbual dengan mereka yang bermaksud,

“ Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah). Sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).”

Ayat ini juga dikenali dengan ayat 1000 dinar.

Saya sempat memerhati dua orang pegawai dari sebuah agensi kerajaan yang berpakaian segak bercakap dengan nada hormat dengan ayah Madihah dan Madihah sendiri. Mereka datang menyampaikan surat jemputan berceramah tip-tip belajar ke satu program anjuran agensi. Berbeza benar dengan layanan yang diterima oleh ADUN-ADUN lompat di Perak dan yang sewaktu dengannya dari rakyat marhaen.

Saya dimaklumkan, Madihah dan kedua ibubapanya juga mendapat tawaran menunaikan umrah oleh Hijaz Travel. Mereka dijangka berangkat pada 16 April 2009 selama 12 hari. Masya Allah, Allah bukan sahaja mengurniakan mereka nama baik, rumah dan wang, bahkan Allah juga telah sudi menjemput mereka menjadi tetamuNya di Baitullah. Moga Allah melipat gandakan lagi rezeki Hijaz Travel. Tiadalah sesuatu yang disedekahkan oleh hambaNya kecuali Allah lipat gandakan lagi rezekinya. ( Jangan lupa derma untuk pilihanraya kecil nanti ye…)

Apa yang tambah menyedihkan Murai ianya berlaku di negeri Murai sendiri, negeri Kelantan. Negeri tempat Murai bermanja dan berkasih! Negeri berkenaan diperintah oleh parti islam. Yang merujakan, keadaan semacam kontras dengan apa yang diucapkan. Kerajaan Kelantan adalah kerajaan berkebajikan. Blogger

“ Saya tidak pernah mendapat biasiswa dari mana-mana agensi cuma sumbangan yang diberikan oleh guru-guru melalui Cikgu Razali sebanyak RM200 sebulan. – Petikan berita Utusan (www.utusan.com.my ) “

Ummu Abbas: Sebenarnya Madihah beritahu wartawan, di samping bantuan guru-guru tersebut, dia juga mendapat bantuan YAKIN yang disalurkan melalui sekolah. Kerajaan Negeri Kelantan menyalurkan bantuan pelajaran melalui YAKIN (Yayasan Kelantan Darul Naim) kepada anak-anak Kelantan yang memerlukan. (Boleh lawati http://yakin.kelantan.gov.my/ )

PS: Saya update perenggan akhir entri ini memandangkan ada pembaca yang tidak membaca habis komen-komen dan penjelasan yang dibuat oleh penulis di ruangan komen. Dibina atas kefahaman yang tidak jelas, komentor memberi nasihat secara tidak berasas. Saya hargai kunjungan beliau dan berharap dia belajar untuk menjadi seorang yang lebih bertanggungjawab dengan menyertakan email atau kalau tiada email, tolong sertakan nama penuh dan nombor telefon. 30 Rabiul Awwal 1430H/27 Mac 2009

Harap maklum.
Fikir-fikir!

Renung-renung!

Ummu Abbas
21 Rabiul Awwal 1430H
7.24pm.

Lagi Tip Berhadapan Kerenah Sahabat

Nota Ummu Abbas:

Saya tidak berkesempatan lagi untuk mengedit ejaan dan tatabahasa bagi soalan yang dikemukakan di bawah. Jadi saya paparkan dalam keadaan asal. Sukalah saya ingatkan kepada para pengunjung untuk melatih diri menulis dengan baik. Ia lebih mudah difahami dan lebih seronok dibaca. Ejaan ringkas untuk sms itu, tidak mengapalah sebab ruangnya terhad.

Dalam blog ini, ruang terbuka luas dan tidak dihadkan untuk anda menulis dan mengejanya dengan penuh. Ia juga membantu adik-adik yang sedang belajar untuk menjawab subjek Bahasa Malaysia dengan baik dalam peperiksaan nanti. Insya Allah.
Soalan-soalan sebelum ini, saya edit jugalah setakat terdaya.

Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki
Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki

Lagi Soalan Berkenaan Kerenah Sahabat

Salam..
saya ada seorg sahabat..kenal smenjak ting.1…skrg sudah ting.5…kami boleh lah dikata kan rapat..dan mnjadi tanggapan kpd sahabat2 lain bhw kami adlh ‘kawan baik’,,atau ‘belangkas’…walaupon org kate bgitu,rahsia sy takde sy share dgn dia,,sy hnya dgr rahsia2 dia..sbb dia yg nk share..msuk thun ini saya sudah 3tahun duduk sebelahnya didlm kels..sy sudh mngetahui sifat dan perangai nya..seboleh2, sy mnjaga hati nya..ttpi dia kerap mnyakiti hati sy,,mngungkit kesalahan sy,mngatakan sy ini buknlah shbt yg baik,,hatinya itu ego..sy takde pun nk ungkit ape2 yg dia buat..prnh die tak tegor sy sebulan..sy tnya tpi dia caakp saja2 dan ntah..sehingga banyak kali pernah sy mnangis dan trtekan dgn sikapnya..sy suka brkwn dgnnya..ttpi itulah..sy kesal dgn sikapnya..dia sudah tahu tapi buat2 tak tahu..sy cuba utk perthnkn..sbb thn ini sy akn mnduduki pperiksaan spm..itu yg lbih pntg …

Pandangan Ummu Abbas

Assalamu’alaykum warahmatullah,

Pertama-tamanya, sukalah saya menarik perhatian pembaca bahawa Islam mengatur secara lengkap etika bersahabat. Justeru luangkan masa untuk memahami konsep bersahabat menurut Islam.

Antara buku yang boleh dirujuk ialah Bimbingan Mukmin, jilid 1 dan 2. Terdapat satu bab berjudul Adab Pergaulan, Persaudaraan dan Persahabatan. Tajuk kecil di bawah bab ini antaranya ialah Keutamaan pergaulan dan persaudaraan, Menentukan cinta kerana Allah, Tanda kebencian kerana Allah, Sifat yang harus diperhatikan dalam memilih sahabat dan lain-lain.

Beruntunglah bagi mereka yang bersekolah di sekolah YIK (Yayasan Islam Kelantan) kerana adab pergaulan dalam Islam diajar secara agak mendalam. Mungkin juga sekolah-sekolah agama rakyat dan sekolah Islam yang lain mempunyai silibus yang sama. Lebih beruntung bila mereka beramal dengan apa yang mereka tahu.

Setelah memahaminya, latihlah diri untuk beramal dengannya. Ikhlaskan hati, pasti hati senang untuk menghayatinya. Insya Allah.

Berhubung persoalan di atas, bagi meringkaskan jawapan dan mudah membacanya, saya susun jawapan berdasarkan langkah-langkah yang perlu diambil.

1. Pada peringkat pertama berhadapan dengan sikap yang kurang menyenangkan ialah sabar.

Yakinilah adikku, jika kita bersabar, Allah akan hapuskan dosa-dosa kita yang lalu. Tiadalah sesuatu yang menyakiti orang beriman kemudian mereka bersabar kecuali Allah akan hapuskan dosa-dosanya yang lalu.

Allah mengasihi adik, justeru didatangkan ujian melalui sahabat adik itu untuk memberi pahala kepada adik. Juga mematangkan adik dalam mengenal watak insan di sekeliling.

2. Minta penjelasan lanjut mengenai perkara yang dia tidak berpuas hati.

Contoh; Apakah perbuatan kita yang menyakiti hatinya. Mungkin kita melakukannya tanpa disedari. Kalau benar-benar ada, maka mohon maaf darinya.

3. Adalah berdosa meninggalkan tidak bertegur sapa lebih dari tiga hari. Walaupun kita tidak memulakannya, adalah baik kalau kita mulakan dahulu memberi salam. Setelah kita berusaha 3 kali, maka lebih baik buat tidak tahu sahaja akan sikapnya tersebut. Insya Allah, lama-kelamaan dia akan sedar bahawa dia kurang dipedulikan akibat sikapnya itu.

Robot pun sudah pandai bersalam!
Robot pun sudah pandai bersalam!

Rasulullah SAW mengingatkan kita,

لا يحل لمسلم أن يهجر أخاه فوق ثلاث يلتقيان فيصد هذا ويصد هذا وخيرهما الذي يبدأ بالسلام

Maksudnya:
Tidak halal bagi seorang muslim meninggalkan saudaranya yang muslim lebih dari 3 hari. Mereka bertemu tetapi saling memalingkan muka dari yang lain. Sebaik-baik antara keduanya ialah yang mula-mula memberi salam.

Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari.

4. Kalau mampu nasihatkan dia, nasihatkan dulu secara baik dan tanpa diketahui orang lain. Berterus terang tentang sikapnya yang tidak menyenangkan secara spesifik.

Contoh: Apabila dia menuduh adik seorang sahabat yang tidak baik. Terus bertanya padanya apakah maksudnya sahabat tidak baik itu. Apakah sikap adik yang tidak disenanginya. Apakah sifat adik yang bertentangan dengan adab Islam? Jika dia tidak dapat menyebutnya dengan fakta yang jelas, maka giliran adik menasihatinya bahawa perbuatan menuduh tanpa bukti itu adalah haram dan berdosa.

5. Setelah berusaha menyedarkan dia, usah difikirkan sangat tentang sikapnya yang negatif. Kelak akan memberi kesan negatif pada diri kita sendiri. Nauzubillah. Selagi dia tidak melakukan sesuatu yang menjatuhkan maruah kita maka maafkan sahaja kesilapan dia walau dia tidak memohon maaf.

Allah menjanjikan kasih sayangNya bagi mereka yang memaafkan. Allah berkata dalam surah Ali Imran, ayat 134,

الَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ فِىْ السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِيْنَ الْغَيْظَ وَالْعَافِيْنَ عَنِ النَّاسِ‌ؕ وَاللّٰهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِيْنَ‌ۚ‏
Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.

6. Bersifat tetap dalam memelihara amanah rahsia yang pernah dicurahkan walaupun sikapnya menyakitkan hati.

7. Doakan dia setiap kali selepas solat agar Allah bukakan pintu hatinya untuk melihat kebenaran dan memilih hanya yang benar di sisi Allah.

8. Dalam tempoh dia masih dengan sikap angkuhnya, pedulikan sikap dia yang menyakitkan, cari sahabat baru dan fokus pada exam. Ingat dan yakinlah bahawa Allah akan kurniakan sahabat yang jauh lebih baik.

Pengalaman akak masa di sekolah menengah dulu, bila ada kawan-kawan menyakiti hati, akak ambil ia sebagai satu cabaran untuk beri tumpuan pada pelajaran. Perbuatannya akak adukan pada Allah dan fokus pada belajar.

Allah itu Maha Mendengar adikku. Adu pada Allah bukan bererti kita minta Allah timpa bala pada mereka. Sebaliknya minta ALlah berikan sifat sabar pada kita dan beri petunjuk pada kawan-kawan kita itu.

Akhirnya, bila akak dapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan…terdiamlah mereka dan mereka hormatkan diri kita. Lepas itu jadi kawan baik pula.

Ada kawan-kawan lain yang memahami memberi sokongan pada akak.

Paling penting untuk difikirkan lagi ialah apakah Allah juga ada ‘sakit hati’ dengan kita? Bila kita pasti bahawa kita tidak melakukan perkara yang dimurkaiNya, maka cukuplah reda Allah untuk kita meskipun manusia membenci kita. Bukankah begitu?

Namun sekiranya kita masih melakukan perkara yang haram seperti mengumpat, membuka aurat, bergaul dengan lelaki bukan mahram tanpa urusan syarak, menyakiti hati ibu, maka wajarlah kita kembalikan diri kita kepada Allah. Allah mahu kita sedar melalui perbuatan kawan kita itu bahawa kita sedang ‘menyakitiNya’. Jika kita rasa kawan kita patut minta maaf dari kita, maka kita lebih wajib lagi memohon ampun kepada Allah dengan sebenar-benarnya.

Pandangan akak di sini berdasarkan apa yang akak faham sahaja dari persoalan adik. Ada perkara atau cara boleh berubah berdasarkan keadaan dan sebab-musabbab.

Akak doakan adik sentiasa berada dalam hidayahNya, mendapat kawan yang baik dan diredai di sisi Allah serta berjaya dalam exam. Akak juga doakan kawan adik itu mendapat taufik dan hidayah dariNya. Moga dia menjadi sahabat yang lebih baik di masa-masa akan datang. Amin…ya Rabbal alaamin.

Apa yang baik, ilmu itu dari Allah. Apa yang kurang, itulah kelemahan akak sebagai makhluk. Harap maaf jika ada sesuatu yang diperkatakan kurang menyenangkan.

Ummu Abbas
21 Safar 1430/ 17 Februari 2009
9.46pm

Alahan Yang Menginsafkan 2

MENCARI AYYUB DAN SULAIMAN

 

  Letih betul pregnant kali ini.  Selalu tidak sihat dan sakit-sakit.  Tidak banyak perkara yang boleh dibuat padahal tanggungjawab begitu banyak.  Rasa macam manusia tidak berguna je!”

 

Begitulah bunyi mesej ringkas (SMS) yang saya terima sebentar tadi.  Saya rasa terharu bila membacanya.  Saya teringat pengalaman hamil anak ke lima yang begitu meletihkan.  Saya balas SMS sahabat saya itu,

 

 Alhamdulillah, kak masih punya pembantu.  Try baca artikel ‘Alahan Yang Menginsafkan’ di keranacinta.wordpress.com.”

 

 

Iya, benar… dalam artikel saya sebelum ini, saya jelaskan betapa Allah menegur kita yang kurang berterima kasih kepadaNya.  Walhal nikmatNya begitu banyak.  Bahkan tidak terhitung kalau mahu dikira.   Allah menyatakan kepada kita dalam Surah Al-Nahl, ayat ke18, Sekiranya kamu mengira nikmat-nikmat Allah,  kamu tidak mampu menghitungnya satu persatu.  Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.”

 

Rasa tidak berguna, rasa menyusahkan orang lain dan pelbagai perasaan negatif lain sering juga hinggap pada diri saya.  Namun, saya akan muhasabah semula apa yang sedang saya lalui dan telah lalui selama ini.  Iya, orang yang paling berguna di sisi Allah ialah orang yang punya HATI YANG HIDUP.  Apa sahaja yang dia tempuhi, semuanya dikembalikan kepada Allah.   Itu pun jika matlamat hidupnya sememangnya untuk meraih REDA ALLAH.  Cara-cara atau kaedahnya juga diselaraskan dengan aturan-aturan Allah. 

 

 

HATI YANG HIDUP tidak semestinya berada pada badan yang sihat dan kuat, harta yang banyak, kuasa yang besar dan pengaruh yang luas.  HATI YANG HIDUP bisa sahaja berada dalam apa jua situasi meskipun jasad lahirnya kelihatan tidak berguna langsung.  Kenang sahaja tokoh yang menderita sakit sehingga dihalau dari kampung halamannya sendiri, Nabi Ayyub.  Hanya isteri yang setia menemani Nabi Ayyub ke mana sahaja dia pergi dan walau apa pun keadaan dia;  Ketika kaya dan miskin,  saat sihat dan kuat atau sakit yang lama.  Isteri Nabi Ayyub tidak pernah melafazkan bahawa suaminya tidak berguna lagi.

 

 Bukan sahaja Nabi Ayyub disisihkan, orang ramai juga tidak mahu mengambil isterinya bekerja setelah dikenali bahawa dia ialah isteri Ayyub.  Pelbagai tanggapan buruk dilontarkan kepada Nabi Ayyub seperti menganggapnya tidak ikhlas dan lain-lain.  Namun Nabi Ayyub yakin pada diri sendiri.  Dia yakin HATINYA HANYA UNTUK ALLAH: tika senang, tika kaya, tika ramai kawan, tika ramai anak cucu, tika jatuh miskin, tika anak-anak semuanya ditarik kembali kepada Allah, tika badan luluh ditimpa penyakit, tika dihalau oleh orang-orang kampung, HATINYA tetap BERTASBIH, BERTAHMID dan BERSYUKUR kepada ALLAH.  Justeru, ALLAH menyebut berulang-ulang kali melalui mukjizat Al-Quran, “ Sangat sedikit dari kalangan hamba-hambaNya yang bersyukur.”

 

Betapa ramai orang yang kaya raya, badan gagah perkasa, kuasa yang ampuh, pangkat yang tinggi, pengaruh yang merata dan pelbagai nikmat lagi, namun HATINYA rapuh terhadap ALLAH.  Orang beginilah SEBENARNYA tidak berguna di sisi ALLAH.  Bukan dia tidak mampu menjadi hamba yang bersyukur dengan kelebihan nikmat duniawi yang secubit cuma.  Namun kalau dia memilih jalan kufur nikmat, maka kufurlah dia. 

 

Kalau dia rasa dia mahu bersyukur tapi tidak mampu, dia patut tahu  pernah ada manusia yang kuasanya meliputi manusia, jin, angin dan haiwan tapi HATINYA tetap PATUH dan TAAT kepada ALLAH.   Juga manusia yang sama diberikan kekayaan melimpah ruah serta pelbagai keistimewaan lain namun HATINYA tetap sahaja BERTERIMA KASIH kepada ALLAH.   Sehingga terlafaz doa, “Wahai Tuhan!  Jadikanlah daku tetap bersyukur atas nikmat yang Engkau kurniakan kepadaku dan kedua ibubapaku, juga agar aku senantiasa melakukan amal soleh yang Engkau redai.  Masukkanlah daku – dengan belas kasihanMu- dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh.”  Siapakah insan bertuah itu?  Siapa lagi kalau bukan Nabi Sulaiman.   ÿ

 

Allah jua sebaik-baik teman.

 

 

Ummu Abbas © Kerana Cinta’s Weblog 2008

27 Syaaban 1429H/29 Ogos 2008