Kak, Saya dibenci kawan!

Fira

Submitted on 2009/03/27 at 10:56am

assalamualaikum.

saya suka bergaul dan saya sudah kerap dibenci oleh orang…saya sendiri tak tahu masalhnyer,,,,saya cuba berubah tapi mereka pula yg kurang ajar dengan saya,caci maki saya…kutuk dari belakang…saya sabar …..saya juga jenis yang rendah diri la sampai ader org sangka saya miskin…tapi kekadang saya dpt rasakan bahawa rendah diri sayala yg membuatkan kwn2 saya benci saya.tolong saya kak….
************

Wa’alaykum salam Fira,

3 prinsip umum dalam Islam yang perlu kita cek setiap masa sebelum mahu melakukan sesuatu ialah:

1) Akidah yang betul- yakni percaya hanya Allah tuhan yang satu serta menerima sepenuh hati syariatNya dalam apa jua bidang kehidupan seperti politik, ekonomi, pergaulan, rumahtangga, kehakiman dan lain-lain.

2) Menepati sunnah Rasulullah s.a.w (atau kita sebut juga syariat Allah) – contoh solat 5 waktu sehari semalam, bercinta selepas kahwin, menjaga lisan dari berkata keji, menghormati orang lain dan lain-lain.

3) Niat semata-mata kerana Allah.

Kaitannya dengan masalah yang sedang Fira hadapi ialah;

1. Dari sudut akidah, Kak Nur percaya Fira tiada masalah dalam hal ini. Tentunya Fira percaya sepenuh hati bahawa apa-apa yang diturunkan oleh Allah, baik berupa suruhan atau larangan adalah untuk kebaikan kita sebagai hambaNya.

2. Setelah memantapkan akidah dan pergantungan kita kepada Allah, kita berusaha semaksimum mungkin untuk beramal dengan syariatNya.

Kita lakukan dahulu menurut apa yang kita tahu dan tahap kemampuan kita.

Dalam hal pergaulan dengan kawan-kawan, Islam telah menggariskan adab berkomunikasi dan berinteraksi yang cukup sempurna sesama manusia. Fira boleh mendalami lagi hal ini dengan membaca buku-buku berkenaan.

Artikel Kak Nur sebelum ini berjudul Tip-tip Menjadi Sahabat Yang Baik merupakan antara syariat Allah dalam hal berkawan.

3. Menyentuh masalah khusus Fira, apa yang Fira usahakan yakni memperbaiki diri adalah sikap yang dicintai Allah. Kak Nur harap Fira istiqamah melakukan perubahan ke arah yang lebih baik.

Fira menyebut kawan-kawan tetap memberi respon negatif terhadap Fira walaupun Fira rasa sudah berubah. Menyentuh hal ini, Fira perlu mendalami prinsip ketiga yakni niatkan kita berubah untuk mendapat reda Allah. Bukannya reda kawan-kawan.

Contoh monolog untuk mendapat reda Allah ialah;

“ Ya Allah, sebelum ini aku suka bercakap perkara yang menyakitkan hati kawan, sekarang aku sudah meninggalkan kata-kata yang tidak baik itu keranaMu, Ya Allah!

Ya Allah, aku lakukan ini semua kerana mengharapkan belas kasihan dan redaMu.

Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosaku selama ini. Lembutkanlah hati kawan-kawanku agar mereka dapat menerimaku.

Wahai Tuhan yang memiliki hati-hati manusia dan berkuasa membolak-balikkan hati-hati manusia, tetapkanlah hatiku dan kawan-kawanku di atas agamaMu dan mentaatiMu.

Wahai Tuhan yang Maha Mendengar rayuan hamba-hambaNya, Engkaulah yang Maha Memahami diriku dan usaha-usahaku selama ini untuk memperbaiki diri.

Sekiranya perkara yang menyakiti hati dari kawan-kawanku itu boleh mengkaffarah dosa-dosaku, maka aku reda Ya Allah dengan apa jua ketentuanMu.

Ya Allah, adakah Engkau reda dengan apa yang kulakukan?

Sekiranya Engkau memandangku dengan reda dan penuh kasih sayang serta sudi mengampunkan dosa-dosaku yang lalu, maka cukuplah Engkau bagiku.

Ya Allah, sekiranya Engkau tidak murka atasku atas perbuatan mereka yang menyakitiku, maka aku tidak peduli lagi apa sahaja tindakan mereka.

Ya Allah, cukuplah Engkau sebagai sebaik-baik temanku.”

Iya Fira, serahkan segala hasil usaha kita kepada Allah. Allah akan memberi ganjaran setimpal dengan usaha-usaha kita Bila kita ikhlas, hanya orang-orang yang ikhlas juga akan menerima kita.

Percayalah, Allah sedang menguji keikhlasan Fira berubah.

Mohonlah juga kepada Allah agar mengurniakan sahabat yang baik dan ikhlas.

Fira yang dikasihi Allah,

3 prinsip umum yang digariskan di atas apabila benar-benar diamalkan akan memberi impak positif pada diri Fira. Antara ciri positif yang akan diperolehi ialah;

1. Yakin pada diri sendiri.
2. Sabar menghadapi cabaran.
3. Memandang kecil terhadap perkara yang menyakiti peribadi kita sebaliknya rasa tercabar bila Islam diperlekehkan.
4. Tetap dan teguh berpegang pada prinsip.
5. Menjadikan diri lebih menarik, berwibawa serta dihormati.

Akhir kata, berdasarkan pengalaman, bila kita mengasihi Allah dan dikasihiNya, Allah akan dekatkan hati-hati orang beriman kepada kita dan menjauhkan hati-hati yang busuk dari kita. Bukankah ini satu keuntungan yang besar buat kita apabila yang baik mengelilingi kita dan yang buruk menjauhkan diri dari kita?

Kak Nur percaya, kalau kawan-kawan Fira itu terdiri dari kalangan orang yang memahami etika pergaulan Islam dan ikhlas berkawan dengan Fira, mereka akan bersangka baik dan memandang perkara yang positif yang ada pada Fira. Justeru berlapang dadalah dengan mereka. Doakan mereka mendapat petunjuk dan teruslah memohon sahabat yang baik dari Allah.

Hanya Allah yang Maha Mengetahui hati-hati manusia.

Apa yang baik datangnya dari Allah, apa yang buruk datang dari kelemahan Kak Nur sendiri.

Kak Nur mohon maaf sekiranya pandangan di atas tidak menepati persoalan Fira.

Sekiranya masih musykil, tanyalah lagi.

Ummu Abbas
16 Rabiul Akhir 1430H
1.08pm

Advertisements

Lagi Tip Berhadapan Kerenah Sahabat

Nota Ummu Abbas:

Saya tidak berkesempatan lagi untuk mengedit ejaan dan tatabahasa bagi soalan yang dikemukakan di bawah. Jadi saya paparkan dalam keadaan asal. Sukalah saya ingatkan kepada para pengunjung untuk melatih diri menulis dengan baik. Ia lebih mudah difahami dan lebih seronok dibaca. Ejaan ringkas untuk sms itu, tidak mengapalah sebab ruangnya terhad.

Dalam blog ini, ruang terbuka luas dan tidak dihadkan untuk anda menulis dan mengejanya dengan penuh. Ia juga membantu adik-adik yang sedang belajar untuk menjawab subjek Bahasa Malaysia dengan baik dalam peperiksaan nanti. Insya Allah.
Soalan-soalan sebelum ini, saya edit jugalah setakat terdaya.

Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki
Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki

Lagi Soalan Berkenaan Kerenah Sahabat

Salam..
saya ada seorg sahabat..kenal smenjak ting.1…skrg sudah ting.5…kami boleh lah dikata kan rapat..dan mnjadi tanggapan kpd sahabat2 lain bhw kami adlh ‘kawan baik’,,atau ‘belangkas’…walaupon org kate bgitu,rahsia sy takde sy share dgn dia,,sy hnya dgr rahsia2 dia..sbb dia yg nk share..msuk thun ini saya sudah 3tahun duduk sebelahnya didlm kels..sy sudh mngetahui sifat dan perangai nya..seboleh2, sy mnjaga hati nya..ttpi dia kerap mnyakiti hati sy,,mngungkit kesalahan sy,mngatakan sy ini buknlah shbt yg baik,,hatinya itu ego..sy takde pun nk ungkit ape2 yg dia buat..prnh die tak tegor sy sebulan..sy tnya tpi dia caakp saja2 dan ntah..sehingga banyak kali pernah sy mnangis dan trtekan dgn sikapnya..sy suka brkwn dgnnya..ttpi itulah..sy kesal dgn sikapnya..dia sudah tahu tapi buat2 tak tahu..sy cuba utk perthnkn..sbb thn ini sy akn mnduduki pperiksaan spm..itu yg lbih pntg …

Pandangan Ummu Abbas

Assalamu’alaykum warahmatullah,

Pertama-tamanya, sukalah saya menarik perhatian pembaca bahawa Islam mengatur secara lengkap etika bersahabat. Justeru luangkan masa untuk memahami konsep bersahabat menurut Islam.

Antara buku yang boleh dirujuk ialah Bimbingan Mukmin, jilid 1 dan 2. Terdapat satu bab berjudul Adab Pergaulan, Persaudaraan dan Persahabatan. Tajuk kecil di bawah bab ini antaranya ialah Keutamaan pergaulan dan persaudaraan, Menentukan cinta kerana Allah, Tanda kebencian kerana Allah, Sifat yang harus diperhatikan dalam memilih sahabat dan lain-lain.

Beruntunglah bagi mereka yang bersekolah di sekolah YIK (Yayasan Islam Kelantan) kerana adab pergaulan dalam Islam diajar secara agak mendalam. Mungkin juga sekolah-sekolah agama rakyat dan sekolah Islam yang lain mempunyai silibus yang sama. Lebih beruntung bila mereka beramal dengan apa yang mereka tahu.

Setelah memahaminya, latihlah diri untuk beramal dengannya. Ikhlaskan hati, pasti hati senang untuk menghayatinya. Insya Allah.

Berhubung persoalan di atas, bagi meringkaskan jawapan dan mudah membacanya, saya susun jawapan berdasarkan langkah-langkah yang perlu diambil.

1. Pada peringkat pertama berhadapan dengan sikap yang kurang menyenangkan ialah sabar.

Yakinilah adikku, jika kita bersabar, Allah akan hapuskan dosa-dosa kita yang lalu. Tiadalah sesuatu yang menyakiti orang beriman kemudian mereka bersabar kecuali Allah akan hapuskan dosa-dosanya yang lalu.

Allah mengasihi adik, justeru didatangkan ujian melalui sahabat adik itu untuk memberi pahala kepada adik. Juga mematangkan adik dalam mengenal watak insan di sekeliling.

2. Minta penjelasan lanjut mengenai perkara yang dia tidak berpuas hati.

Contoh; Apakah perbuatan kita yang menyakiti hatinya. Mungkin kita melakukannya tanpa disedari. Kalau benar-benar ada, maka mohon maaf darinya.

3. Adalah berdosa meninggalkan tidak bertegur sapa lebih dari tiga hari. Walaupun kita tidak memulakannya, adalah baik kalau kita mulakan dahulu memberi salam. Setelah kita berusaha 3 kali, maka lebih baik buat tidak tahu sahaja akan sikapnya tersebut. Insya Allah, lama-kelamaan dia akan sedar bahawa dia kurang dipedulikan akibat sikapnya itu.

Robot pun sudah pandai bersalam!
Robot pun sudah pandai bersalam!

Rasulullah SAW mengingatkan kita,

لا يحل لمسلم أن يهجر أخاه فوق ثلاث يلتقيان فيصد هذا ويصد هذا وخيرهما الذي يبدأ بالسلام

Maksudnya:
Tidak halal bagi seorang muslim meninggalkan saudaranya yang muslim lebih dari 3 hari. Mereka bertemu tetapi saling memalingkan muka dari yang lain. Sebaik-baik antara keduanya ialah yang mula-mula memberi salam.

Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari.

4. Kalau mampu nasihatkan dia, nasihatkan dulu secara baik dan tanpa diketahui orang lain. Berterus terang tentang sikapnya yang tidak menyenangkan secara spesifik.

Contoh: Apabila dia menuduh adik seorang sahabat yang tidak baik. Terus bertanya padanya apakah maksudnya sahabat tidak baik itu. Apakah sikap adik yang tidak disenanginya. Apakah sifat adik yang bertentangan dengan adab Islam? Jika dia tidak dapat menyebutnya dengan fakta yang jelas, maka giliran adik menasihatinya bahawa perbuatan menuduh tanpa bukti itu adalah haram dan berdosa.

5. Setelah berusaha menyedarkan dia, usah difikirkan sangat tentang sikapnya yang negatif. Kelak akan memberi kesan negatif pada diri kita sendiri. Nauzubillah. Selagi dia tidak melakukan sesuatu yang menjatuhkan maruah kita maka maafkan sahaja kesilapan dia walau dia tidak memohon maaf.

Allah menjanjikan kasih sayangNya bagi mereka yang memaafkan. Allah berkata dalam surah Ali Imran, ayat 134,

الَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ فِىْ السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِيْنَ الْغَيْظَ وَالْعَافِيْنَ عَنِ النَّاسِ‌ؕ وَاللّٰهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِيْنَ‌ۚ‏
Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.

6. Bersifat tetap dalam memelihara amanah rahsia yang pernah dicurahkan walaupun sikapnya menyakitkan hati.

7. Doakan dia setiap kali selepas solat agar Allah bukakan pintu hatinya untuk melihat kebenaran dan memilih hanya yang benar di sisi Allah.

8. Dalam tempoh dia masih dengan sikap angkuhnya, pedulikan sikap dia yang menyakitkan, cari sahabat baru dan fokus pada exam. Ingat dan yakinlah bahawa Allah akan kurniakan sahabat yang jauh lebih baik.

Pengalaman akak masa di sekolah menengah dulu, bila ada kawan-kawan menyakiti hati, akak ambil ia sebagai satu cabaran untuk beri tumpuan pada pelajaran. Perbuatannya akak adukan pada Allah dan fokus pada belajar.

Allah itu Maha Mendengar adikku. Adu pada Allah bukan bererti kita minta Allah timpa bala pada mereka. Sebaliknya minta ALlah berikan sifat sabar pada kita dan beri petunjuk pada kawan-kawan kita itu.

Akhirnya, bila akak dapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan…terdiamlah mereka dan mereka hormatkan diri kita. Lepas itu jadi kawan baik pula.

Ada kawan-kawan lain yang memahami memberi sokongan pada akak.

Paling penting untuk difikirkan lagi ialah apakah Allah juga ada ‘sakit hati’ dengan kita? Bila kita pasti bahawa kita tidak melakukan perkara yang dimurkaiNya, maka cukuplah reda Allah untuk kita meskipun manusia membenci kita. Bukankah begitu?

Namun sekiranya kita masih melakukan perkara yang haram seperti mengumpat, membuka aurat, bergaul dengan lelaki bukan mahram tanpa urusan syarak, menyakiti hati ibu, maka wajarlah kita kembalikan diri kita kepada Allah. Allah mahu kita sedar melalui perbuatan kawan kita itu bahawa kita sedang ‘menyakitiNya’. Jika kita rasa kawan kita patut minta maaf dari kita, maka kita lebih wajib lagi memohon ampun kepada Allah dengan sebenar-benarnya.

Pandangan akak di sini berdasarkan apa yang akak faham sahaja dari persoalan adik. Ada perkara atau cara boleh berubah berdasarkan keadaan dan sebab-musabbab.

Akak doakan adik sentiasa berada dalam hidayahNya, mendapat kawan yang baik dan diredai di sisi Allah serta berjaya dalam exam. Akak juga doakan kawan adik itu mendapat taufik dan hidayah dariNya. Moga dia menjadi sahabat yang lebih baik di masa-masa akan datang. Amin…ya Rabbal alaamin.

Apa yang baik, ilmu itu dari Allah. Apa yang kurang, itulah kelemahan akak sebagai makhluk. Harap maaf jika ada sesuatu yang diperkatakan kurang menyenangkan.

Ummu Abbas
21 Safar 1430/ 17 Februari 2009
9.46pm

Mereka Saudara Kita

Dari kiri; Dr Jim Chew (Cina Malaysia menetap di Sydney), Chan Op Saw (Warga Laos kahwin dengan mat saleh Australia), penulis dan anak-anak
Dari kiri; Dr Jim Chew (Cina Malaysia menetap di Sydney), Chan Op Saw (Warga Laos kahwin dengan mat saleh Australia), penulis dan anak-anak

خَلَقَكُمْ مِّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ ثُمَّ جَعَلَ مِنْهَا زَوْجَهَا
Dia menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), kemudian Dia menjadikan daripadanya, isterinya (Hawa). [Al-Zumar 37:6]

******************

7 Kumpulan pantomim dan nasyid diamanahkan dengan 4 tajuk persembahan:

1) Cinta dan Kehidupan Remaja.
2) Nilai Persahabatan.
3) Anak Solehah Permata Ayah Bonda.
4) Sebaik-baik Perhiasan Ialah Wanita Solehah.

2 Kumpulan yang diberi tajuk Anak Solehah Permata Ayah Bonda memilih plot cerita anak non- muslim kembali kepada agama fitrah yakni Islam.

Meskipun pada peringkat awal, si anak mendapat tentangan hebat dari ibubapa dan keluarga, namun berkat sabar dan berakhlak mulia, akhirnya si anak menjadi anak kesayangan. Mesejnya tepat dan bagus sekali. Sememangnya Islam tidak memutuskan hubungan silaturrahim antara ibubapa dan anak sekalipun aqidah mereka tidak sama. Bahkan anak wajib taat pada perintah ibubapa selagi ibubapa tidak menyuruh menderhaka kepada Allah.

Kumpulan PPSK 3 (Mawaddah) yang membawa tajuk Nilai Persahabatan mengemukakan isu semasa. Berlatar belakang suasana peperangan di Palestin, masih ada segelintir bangsa Yahudi yang lembut hati dengan Islam. Saya kira mereka mengadaptasi kisah penulis berbangsa Yahudi terkenal yakni Maryam Jameelah. Iya, di celah kejahatan dan keganasan bangsa Yahudi, masih ada dari kalangan mereka yang mahu menerima Islam. Watak Yahudi yang dibawa akhirnya mati dengan mengucap dua kalimah syahadah.

Kumpulan Medden 1 (Zukhrufuddunya) yang membawa tajuk Cinta dan Kehidupan Remaja mengemukakan kisah cinta biasa remaja hari ini. Apa lagi kalau bukan dengan lelaki. Ia menarik dan berjaya menyampaikan mesej cinta Islami.

Kumpulan Medden 2 membawa tajuk yang sama dengan Medden 1 namun tema yang dipersembahkan lebih berminda sejagat. Saya kira kelainan ini amat bagus kerana pelbagai mesej dapat disampaikan. Berlatar belakang suasana dan semangat jihad di Palestin, cinta antara dua sahabat dan cinta si bapa kepada perjuangan berjaya dipaparkan. Kumpulan ini juga berjaya menghidupkan suasana dengan efek media berkesan. Skrin latar memaparkan suasana peperangan di Palestin dan pemimpin Hamas yang sedang berpidato.

Ada sesuatu yang menarik perhatian di dua babak akhir kisah ini. Dua siswi Tionghua turut berlakon. Hampir tidak percaya saya melihatnya, saya segera berbisik kepada siswi penjaga masa, “Mereka tu tahu ke akan berlakon dalam cerita sebegini?” Siswi itu mengangguk. Saya sedar sudah tentu mereka maklum dari awal akan skrip dan perjalanan cerita. Bukankah mereka turut berlatih bersama yang lain?

Rupa-rupanya Dr Husna, salah seorang juri turut kagum seperti saya. Dia berbisik kepada saya, “Mereka dah muslim ke?” Dua pelakon chinese itu memakai selendang panjang di atas kepala kerana penganjur mensyaratkan pelakon berpakaian sopan dan menutup aurat. Saya bertanya kembali kepada penjaga masa. “Mereka non muslim”, beritahu siswi itu.

Hmm…tidak mengapalah kerana mereka sukarela melibatkan diri dalam pantomim itu. Tahniah buat jawatankuasa yang julung-julung kalinya membuka penyertaan kepada non muslim.

Akhir program, setiap juri diminta memberi ulasan ringkas. Dua juri menyinggung tentang persembahan secara umum. Saya yang terakhir mengucapkan tahniah atas kerjasama dan komitmen peserta. Tidak lupa saya meraikan dua siswi chinese dengan membahasakan mereka adalah saudara kita.

Iya, sememangnya mereka saudara kita dari moyang yang sama yakni Adam dan Hawa. Bertepatan dengan slogan kerajaan negeri yang baru dilancarkan dua malam lepas di stadium.

********************
يٰۤاَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِىْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ وَّخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَّنِسَآءً‌ۚ وَاتَّقُوْا اللّٰهَ الَّذِىْ تَسَآءَلُوْنَ بِهٖ وَالْاَرْحَامَ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا‏

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Wahai sekalian manusia! Bertakwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam) dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya iaitu Hawa) dan juga yang membiakkan dari keduanya zuriat keturunan, lelaki dan perempuan yang ramai dan bertakwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-nyebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawasi) kamu. [ Al-Nisa 4:1]

Ummu Abbas 2009
3.55pm
8 Januari 2009/ 11 Muharram 1430H

Hang Jebat ditembak

Seni pertahankan diri warisan Melayu
Seni pertahankan diri warisan Melayu

Lima sahabat itu sungguh akrab. Nama mereka amat masyhur seantero dunia lagenda. Hang Tuah, Hang Jebat, Hang Kasturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu. Mereka belajar silat bersama dan menjadi pahlawan. Diantara mereka, yang paling menonjol ketokohannya ialah Hang Tuah.

Suatu hari Hang Tuah dipanggil oleh permaisuri.

Permaisuri: Beta mahu Tuah carikan beta seorang pemuda bernama Mawi. Beta mahu jadikan Mawi sebagai suami beta.

Hang Tuah: Mawi? Siapa Mawi. Patik tidak kenal Mawi.

Permaisuri: Beta tidak peduli. Beta mahu kamu carikan juga Mawi dan bawa pulang ke istana.

Hang Tuah: Perintah Tuanku patik junjung.

Mawi oh Mawi

Sebulan sudah berlalu. Permaisuri resah menanti jodoh. Suatu hari dipanggilnya Datuk Bendahara.

Permaisuri: Datuk Bendahara ada mendapat khabar berita Hang Tuah? Sepurnama sudah berlalu. Tuah belum juga pulang.

Datuk Bendahara: Ampun tuanku, apa yang patik tahu, Hang Tuah belum berjaya menemui Mawi.

Permaisuri: (Nada sedikit menjerit) Apa? Apa-apa ajelah. Datuk Bendahara pergi cari Hang Tuah dan bunuh dia.

Datuk Bendahara: Baik tuanku.

Datuk Bendahara segera keluar mencari Hang Tuah. Sebaik menemui Hang Tuah, Hang Tuah merintih.

Hang Tuah: Mawi? Siapa Mawi? Hamba tidak kenal Mawi. Macam mana mahu cari dia?

Datuk Bendahara tidak mampu berkata apa-apa kecuali menyuruh Hang Tuah pergi bersembunyi sahaja.

Hang Jebat Mengamuk

Berita hukuman bunuh ke atas Hang Tuah segera sampai kepada 4 sahabat beliau. Hang Jebat tidak puas hati lalu mengamuk. Permaisuri bimbang negerinya huru-hara lantas dicarinya orang yang sanggup menewaskan Hang Jebat. Datuk Bendahara memaklumkan bahawa Hang Tuah masih hidup. Permaisuri mengarahkan Hang Tuah mengatasi masalah tersebut.

Berkeris tapi tertembak

Tanpa membuang masa, Hang Tuah mendapatkan Hang Jebat. Hang Jebat mengeluarkan kerisnya. Hang Tuah juga mengeluarkan keris. Belum sempat langkah silat dimulakan, tiba-tiba Hang Jebat menjatuhkan kerisnya dan mengeluarkan sepucuk pistol.

Hang Jebat: Aku tembak kan…

Hang Tuah: Nanti dulu. (sambil menghampiri Hang Jebat lalu meminta pistol untuk dilihat)
Apa ni? (Hang Tuah membelek-belek pistol itu)

Hang Tuah yang tidak tahu apa-apa mengenai pistol terpetik picunya, lalu tertembak Hang Jebat. Hang Jebat rebah di situ juga.

Hang Tuah terperanjat lalu meraung menangisi kematian Jebat. 3 lagi sahabat menerpa dan meratap di sisi mayat Hang Jebat.

{Gambar latar mengimbas kembali detik-detik mereka bersama}

Dalam suasana sedih dan pilu itu, tiba-tiba Hang Jebat bangun dan berkata: Ala sikit je kena.

Mereka gelak bersama. Ada yang marah-marah dan memukul manja Hang Jebat.

*****************

Jumaat, 3 Januari 2009: Kami para juri dan para penonton asyik ketawa melihat persembahan ke 6 hari itu. Saya coretkan semula kisah yang lakonkan di pentas Dewan Utama USMKK setakat yang saya ingat.

Dua hari sebelumnya, saya terima sms dari jawatankuasa Minggu Penghayatan Islam ke 11(MPI) meminta saya jadi juri. Aduh… saya tidak layak untuk menjurikan pertandingan pantomim dan nasyid. Saya tanyakan suami. Lampu hijau. Saya pun setuju kerana mahu memudahkan adik-adik. Sempat saya selitkan dalam sms bahawa saya tidaklah pandai sangat.

Tak pe. Ada 2 orang juri lagi bersama saya nanti. Saya rasa lega sedikit. Saya bimbang tidak mampu berlaku adil. Nasib baik saya pernah ada sedikit pengalaman masuk pertandingan nasyid semasa di sekolah rendah dan berlakon pantomim di era mahasiswi. Semasa sekolah menengah, saya hanya aktif sebagai penonton sahaja. Tak sangka, semasa di Jordan terpaksa berlakon pula. Hi..hi..hi.. Nasyid pun masuk juga. Buat persembahan di hadapan pengantin siswi dan juga acara dewan sesama perempuan sahaja.

Pelajar Yang Kreatif

Kisah yang dipaparkan di atas diadaptasikan dari lagenda masyhur Tanah Melayu, Hang Tuah. Kreatif betul adik-adik Medic & Dental 3 dari Kumpulan Medden 5. Kumpulan ini diamanahkan membawa tema ‘Nilai Persahabatan’.

Anak-anak perlu dididik bersahabat kerana Allah.
Anak-anak perlu dididik bersahabat kerana Allah.

Ada 7 kumpulan semuanya yang buat persembahan. Semuanya menarik hati juri. Setelah dikira purata markah, akhirnya tempat pertama jatuh untuk Kumpulan Medden 5.

Antara aspek yang diambil kira ialah gaya bahasa, kesan bunyi, prop, kesan cahaya, kerjasama anggota kumpulan, efek media, penghayatan watak, ketepatan jalan cerita dengan tajuk yang diberikan dan lain-lain.

Kreativiti Dalam Menyampaikan Dakwah

MPI dianjurkan setiap tahun di USMKK. Ia dikelolakan oleh Pusat Islam, USMKK. Ia berjalan selama hampir sebulan. Pelbagai pengisian dijalankan. Antaranya forum, ceramah, pertunjukan fesyen, larian amal, jualan buku dan lain-lain. Penganjurannya sangat bagus. Para pelajar boleh meningkatkan kefahaman tentang Islam. Mesej positif pula diselitkan dipelbagai program. Antara yang santai dan menyentuh rasa ialah persembahan pantomim dan nasyid. Tambahan pula perempuan, emosinya mudah dilembutkan dengan pujukan bergaya menawan.

Tahniah, adik-adikku! Teruskan usahamu yang murni.

*******************

اُدْعُ اِلٰى سَبِيْلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ‌ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِىْ هِىَ اَحْسَنُ‌ؕ اِنَّ رَبَّكَ هُوَ اَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيْلِهٖ‌ وَهُوَ اَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِيْنَ‏

Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk. [Al-Nahl 16:125]

Ummu Abbas 2009
11.56pm
8 Januari 2009/ 11 Muharram 1430H

Cermin Yang Baik

Oleh kerana ada pertanyaan mengenai persahabatan, saya sertakan artikel di bawah yang merupakan salah satu tulisan saya untuk buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’. Namun ia telah diedit semula dan ditambah sedikit isinya. Insya Allah, buku itu sekarang dalam proses menyiapkan layout dan akan segera dicetak. Sesiapa yang berminat mendapatkannya, boleh tempah dengan saya melalui email; ummuabbas@yahoo.com.

Masa kecil main bersama, sudah besar belum tentu hatinya sama.  Moga Allah pelihara hati-hati mereka untuk iman dan taqwa. Kelihatan di belakang ialah Sg Murray.  Kawasan anak-anak main ialah NSW.  Seberang sana Victoria.
Masa kecil main bersama, sudah besar belum tentu hatinya sama. Moga Allah pelihara hati-hati mereka untuk iman dan taqwa. Kelihatan di belakang ialah Sg Murray. Kawasan anak-anak main ialah NSW. Seberang sana Victoria.

Cermin yang Baik

Anakku,

Malam ini purnama mengambang penuh. Marilah sama-sama kita perhatikan cahayanya yang redup dan menawan sekali. Bulan itu dipagari pula oleh bintang yang berkelipan. Bertambah indahnya langit dihiasi ribuan lampu mengelip-ngelip.

Anakku,
Nabi Muhammad itu bagaikan purnama. Para bintang di langit pula ialah sahabat-sahabat baginda yang senantiasa mendampinginya. Kita dapat saksikan satu gambaran persahabatan yang indah terlukis di kanvas Sirah Nabi.

Jika Nabi Muhammad berstatus kekasih Allah yang maksum pun perlukan kepada sahabat, lebih-lebih lagi kita yang banyak kelemahan dan sering alpa ini. Nabi dan para sahabat saling mengasihi dan menasihati kerana Allah.

Anakku,
Semasa kecil iaitu semasa ibu bersekolah rendah, datuk menasihati ibu supaya memilih kawan yang suka belajar dan cemerlang pelajarannya. Ibu akur dengan pesanan tersebut kerana ibu dapati berkawan dengan orang yang rajin membuatkan ibu termotivasi untuk rajin belajar juga. Bahkan kami berlumba-lumba untuk dapat kedudukan cemerlang di dalam kelas.

Semasa di sekolah menengah, pesanan datuk itu terus ibu amalkan tapi bukan untuk dapatkan motivasi belajar sahaja, bahkan ibu luaskan skop untuk memilih kawan-kawan yang baik akhlaknya.

Alhamdulillah, sekolah ibu dulu punya persekitaran yang solehah. Sekolah ibu ialah sebuah sekolah agama untuk pelajar perempuan sahaja. Ibu masih ingat, hari pertama ibu di sekolah itu, ibu tertarik dengan perawakan seorang ustazah merangkap guru disiplin yang sedang memberi taklimat disiplin sekolah. Wajah ustazah itu begitu tenang dan mendamaikan jiwa yang melihatnya. Walaupun dia bercakap tentang disiplin sekolah namun dia sering melemparkan senyuman kepada kami.

Setelah berada di sekolah itu, ibu dapati ramai juga kakak-kakak yang berwajah jernih berseri. Terutama mereka yang memakai purdah. Airmuka mereka syahdu dan lembut. Ibu bertambah-tambah cinta pada sekolah itu. Sekolah yang pada mulanya ibu beriya-iya menolak untuk belajar di situ. Ia suatu permulaan bagi ibu mengenal dunia persahabatan kerana Allah.

Anakku,
Benarlah pesan Nabi Muhammad S.A.W yang mengatakan,

مثل الجليس الصالح والسوء كحامل المسك ونافخ الكير فحامل المسك إما أن يحذيك وإما أن تبتاع منه وإما أن تجد منه ريحا طيبة ونافخ الكير إما أن يحرق ثيابك وإما أن تجد ريحا خبيثة

Maksudnya;

Perumpamaan berkawan dengan orang yang baik dan orang yang jahat, adalah seperti pembawa minyak wangi dan peniup dapur tukang besi. Pembawa minyak wangi, mungkin dia akan memberikannya kepadamu atau kamu akan membeli darinya, atau mungkin kamu akan mendapati aroma harum darinya. Adapun peniup dapur, mungkin dia akan membakar pakaianmu, atau mungkin kamu akan mendapat bau busuk darinya.

Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim

Dikelilingi oleh kakak-kakak yang solehah, ibu turut terikut-ikut dengan tabiat mereka. Mereka suka belajar, mereka menghormati guru, mereka suka menambah ilmu dengan mendengar kuliah-kuliah selain matapelajaran di dalam kelas, mereka juga berbangga untuk tidak berkawan dengan mana-mana lelaki ajnabi di luar sekolah, mereka berlumba-lumba untuk mengenal Allah dan memburu cintaNya, mereka bangga menjaga maruah dan kesucian diri, mereka suka menolong ibubapa ketika di rumah dan pelbagai lagi sikap yang baik. Ibu turut mendapat tempiasnya walau tidaklah sebaik mereka.

Semasa ibu di Tingkatan Dua, ibu punya sahabat rapat yang berusia 4 tahun lebih tua dari ibu. Ibu namakan dia sebagai Kak Ida sahaja. Pada waktu itu, ibu sengaja memilih dia dibandingkan rakan sebaya yang lain. Ibu mahu tumpang taqwanya. Ibu mahu kutip mutiara hikmah dari lisannya. Lebih menarik, Kak Ida mula mengenakan niqab atau purdah setelah selesai menduduki peperiksaan SPM. Wajahnya yang sedia putih bersih itu semakin bercahaya disimbah nur iman dari hati.

Suatu peristiwa yang ibu tidak dapat lupakan hingga ke hari ini ialah; suatu hari ibu terserempak dengan Kak Ida di lobi sekolah, masya Allah! Subhanallah! Hati ibu langsung teringat kepada Allah. Allahuakbar! Ibu tersentak anakku. Tidak pernah selama hayat ibu pada masa itu, tiba-tiba hati teringat Allah bila menatap wajah seseorang. Selepas itu dan sehingga sekarang pun, ibu masih sukar mencari airmuka yang mengingatkan ibu kepada Allah. Ia bukan jarang-jarang, bahkan nadir sekali. Pada masa itu, ibu berada agak jauh darinya. Jadi ibu tidak menegurnya. Inilah kali pertama ibu luahkan pengalaman tersebut. Kak Ida tidak tahu. Tiada siapa pun tahu kerana ibu tidak pernah kongsikan pengalaman itu sebelum ini.

Kita mungkin pernah melihat wajah yang menenangkan, wajah yang bersih namun untuk terus langsung teringat Allah, aduh sukarnya anakku. Agaknya hati Kak Ida pada masa itu tidak putus dengan zikrullah.

Anak-anakku,
Pesanan Nabi sebelum ini adalah untuk semua ummatnya lelaki dan wanita. Justeru ibu percaya apa yang ibu pernah alami dari kesan pengaruh berkawan adalah sama bagi kaum lelaki jua.

Ibu perhatikan kawan-kawan ibu yang agak nakal-nakal sedikit, mereka suka rapat sesama mereka sahaja. Mereka juga kurang pemalu, kurang menghormati guru, suka menyakiti hati kawan-kawan dan lain-lain lagi sikap yang kurang baik. Mereka ini agaknya merasa tidak cukup dengan jumlah syaitan yang ada, maka mahu ditokok tambah jumlahnya. Benarlah kata-kata Nabi Muhammad,

المرء على دين خليله فلينظر أحدكم من يخالل
Maksudnya;

Seseorang itu menurut agama rakannya. Maka perhatikan dengan siapa dia akan berkawan.

Hadis direkod oleh Abu Dawud, al-Tirmizhi dan Imam Ahmad.

Ummu Abbas© Islam Itu Indah 2008
10.05am
24 Zulhijjah 1429H/ 22 Dis 2008

Tip Menghadapi Kerenah Sahabat

3 spesis burung liar sedang makan di koridor apartment kami di Meehan Street, Sydney.  Gambar diambil pada 27 Jun 07.
3 spesis burung liar sedang makan di koridor apartment kami di Meehan Street, Sydney. Gambar diambil pada 27 Jun 07.

Salam..saya ada seorang sahabat yang saya kenal ketika baru belajar di universiti. Hubungan kami agak rapat tapi lama kelamaan saya merasakan persahabatan makin renggang. Kami sudah jarang bertemu dan jika berjumpa pun hanya sekejap. Tolong lah Kak Nur… Saya tidak mahu kehilangan sahabat saya… Saya pun sudah anggap dia seperti adik beradik saya sendiri.

Assalamu’laykum,

Faris,

Kak Nur pun pernah alami perkara yang sama. Apa yang Kak Nur buat bagi mengatasi perkara sebegini ialah;

1. Kita mulakan untuk menghubungi dia. Sebaik-baik sahabat ialah yang memulakan memberi salam. Orang yang memulakan menghubungkan tali silaturrahim paling dikasihi Allah berbanding orang yang dihubungi. Yang penting ikhlaskan kerana Allah. Kita bersilaturrahim kerana Allah dan tidak berhubung juga kerana Allah.

2. Kalau berlaku sesuatu musibah padanya, kita segera menziarahi dia dan nyatakan simpati.

3. Kalau dia memperolehi sesuatu yang baik, kita ucapkan tahniah dan berikan hadiah.

4. Memohon maaf sekiranya sahabat-sahabat pernah tersinggung dengan kata-kata atau perbuatan kita.

5. Sentiasa doakan kebaikan dan rahmat Tuhan untuk sahabat. Malaikat akan mendoakan kita sebagaimana kita doakan sahabat kita dalam keadaan mereka tidak tahu.

Insya Allah, sekiranya Faris dapat melakukan tip-tip di atas, Faris akan sentiasa dapat merasakan kemanisan ukhuwwah bersamanya. Lebih besar lagi, kita akan dapat merasai indahnya kasih sayang Tuhan kerana kita lakukan semua itu semata-mata mengharapkan reda Allah.

Keadaan kita dan sahabat juga boleh mempengaruhi kekerapan berhubung dan berjumpa. Macam Kak Nur sekarang dan sahabat-sahabat Kak Nur yang lain, apabila sudah menempuh alam rumahtangga, kami tidak dapat berhubung sekerap seperti zaman bujang namun alhamdulillah, hati-hati kami senantiasa bertaut kerana Allah. Kami saling memahami dan bertolak ansur dengan keadaan masing-masing. Kami juga saling bersangka baik dan ingat-mengingatkan dengan cara lembut dan mesra.

Kami sedaya upaya menjauhi prasangka buruk pada sahabat-sahabat dan tidak mudah mengambil hati di atas kelemahan masing-masing. Inilah antara kenikmatan bersahabat kerana Allah. Kami mesra walaupun jauh di mata dan jarang berjumpa.

Moga sedikit pengalaman yang Kak Nur kongsikan di sini dapat membantu.

Wallahu’alam.

Al-Faqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas
10.40am

Mereka rapat sesama jenis dan mengongkong spesis burung lain dari mendekati roti tersebut.  Manusia juga begitu, hati yang baik akan bersama hati yang baik dan sebaliknya.
Mereka rapat sesama jenis dan mengongkong spesis burung lain dari mendekati roti tersebut. Manusia juga begitu, hati yang baik akan bersama hati yang baik dan sebaliknya.

Salam. Terima kasih kepada Kak Nur yang memberi nasihat berguna untuk saya..Tetapi saya ada berasa sedikit kecewa dengan sahabat saya ini. Saya amat mempercayainya dan selalu berkongsi rahsia dengannya. Namun, baru-baru ini, terjadi peristiwa yang menyebabkan rasa percaya kepadanya berkurangan. Saya cuba menyedapkan hati saya dengan bersangka baik tetapi agak sukar.

Assalamu’alaykum,

Seorang sahabat Kak Nur diuji seperti Faris. Kak Nur namakan dia sebagai Lia sahaja.

Lia punya seorang sahabat bernama Fiza (nama samaran). Mereka memang akrab sehinggalah Fiza menghadapi masalah rumahtangga dengan suaminya. Dek memendam perasaan terlalu lama agaknya, bercampur dengan masalah gangguan makhluk halus, Fiza akhirnya mendedahkan semua masalah dalaman kepada ramai orang. Dalam usahanya meluahkan masalah sendiri, dia mengaitkan juga dengan masalah (rahsia) Lia yang pernah diamanahkan padanya. Kak Nur sendiri mendapat tahu hal tersebut memberitahu Lia agar berhati-hati dengan Fiza. Fiza sekarang bukan seperti dahulu.

Kak Nur lakukan itu untuk kebaikan semua. Bagi Lia agar rahsianya lebih terpelihara. Bagi Fiza, agar dia tidak dibebankan lagi dengan amanah menyimpan rahsia.

Rahsia adalah amanah. Cara terbaik menyimpannya ialah menyerahkan perkara yang diketahui kepada Allah. Itulah amalan Kak Nur hingga sekarang. Kak Nur sedar Kak Nur terlalu lemah untuk memelihara sebarang amanah kecuali dibantu oleh Allah. Alhamdulillah, ia adalah petunjuk dari Allah jua. Dengan petua begitu, alhamdulillah Kak Nur dapat menjaga rahsia kawan-kawan walau dari suami sendiri. Kak Nur serahkan kepada Allah menjaganya. Maka Allahlah memelihara rahsia tersebut dari lidah Kak Nur. Suami juga merahsiakan hal kawan-kawannya dari Kak Nur.

Kembali kepada masalah Lia dengan sahabatnya Fiza, Kak Nur amat kagum dengan jawapan Lia sebaik Kak Nur memberitahu hal tersebut.

Lia: Tak pe lah Nur. Mungkin Allah mahu kaffarah dosa-dosa Lia. Mungkin Lia sendiri ada terbocorkan rahsia atau aib orang lain tanpa disedari. Maka Allah takdirkan apa yang telah terjadi. Terima kasih Nur kerana beritahu Lia. Insya Allah untuk di masa-masa akan datang, Lia berhati-hati dengan Fiza.

Lia juga berkata; Lia juga bersalah pada Fiza kerana lama tidak bertanya khabar dia.

Tersentuh hati Kak Nur mendengar jawapan Lia. Begitu tawaduknya Lia dengan Allah. Segala takdir dikembalikan kepada Allah namun langkah berhati-hati dimasa akan datang tetap diberi perhatian.

Lia juga bercadang menemui Fiza untuk mendapatkan kepastian dan mungkin juga mengatasi masalah yang timbul.

Kak Nur setuju dengan tindakan Lia mahu bersemuka sendiri dengan Fiza. Moga-moga Allah rahmati pertemuan mereka dengan membuang yang keruh dan mengambil yang jernih.

Kak Nur berharap kisah yang dikongsikan di sini dapat memberi iktibar bermakna buat Faris. Faris lebih mengerti apa yang sedang dialami. Apa yang diluahkan Faris agak umum jadi Kak Nur berusaha membantu sekadar terdaya.

Kepada Allah jua dikembalikan segala kebaikan dan pujian.

Al-Haqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas.
12.01pm
14 Zulhijjah 1429H

Tip-tip Menjadi Sahabat Yang Baik

ÿ Memulakan memberi salam apabila bertemu. 

Motivasi: Memberi salam terlebih dahulu tanda merendah diri seseorang kepada Allah.  Allah sangat cinta pada hamba yang tawaduk. 

Memanggil nama sahabat dengan nama yang disukainya sama ada di depan atau di belakangnya.

Motivasi: Kita juga suka orang menyebut nama yang kita senangi sama ada di depan maupun di belakang kita.  Jadi lakukan perkara yang sama pada kawan kita.

ÿ Menumpukan perhatian tatkala sahabat bercakap serta elakkan memotong cakapnya.

Motivasi: Allah suka kepada seseorang yang fokus dan mengambil berat terhadap orang lain.  

Menyampaikan pujian orang terhadap sahabat.  Jika kita sembunyikan bererti kita sebenarnya menyimpan rasa dendam dan iri hati.

Motivasi: Allah suka kepada seseorang yang ikhlas dalam persahabatan.  Menyampaikan pujian di sini bertujuan menggalakkan sahabat kita konsisten menunaikan perkara yang baik.  Bukan bertujuan membodek. 

ÿ Tidak menceritakan kejian dan celaan orang terhadap sahabat.  Ini untuk mengelakkan rasa kurang senang dan tercetusnya krisis.

Motivasi: Allah suka seseorang yang mengelakkan perkara yang menggusarkan hati sahabatnya.   

Memberi pertolongan kepada sahabat yang memerlukannya tanpa menunggu dia memintanya.  Kalau dia memohon bantuan, wajib kita bantu setakat termampu.

Motivasi: Allah menolong seseorang selagimana dia menolong sesama insan dalam kebaikan.  

ÿ Mengutamakan keperluan dan kepentingan sahabat dari kepentingan diri. 

Motivasi: Allah mengasihi seseorang yang mampu mendahulukan keperluan orang lain mengatasi dirinya sendiri.  Allah sebaik-baik pemberi rezeki.  Apa yang kita berikan akan diganti dengan yang lebih baik. 

Memandang dan membuat anggapan positif terhadap sikap sahabat.  Elakkan prejudis pada mereka. 

Motivasi: Secara tidak disedari, orang yang suka bersangka buruk pada orang lain telah menghukum di atas perkara yang tidak diketahui dengan jelas.  Allah membantu seseorang yang suka bersangka baik dengan orang lain. 

ÿMemberi nasihat terhadap kesalahan dan kelalaiannya.  Jika melihat kawan kita mulai lalai atau melakukan kesalahan, tegur dan beri nasihat secara rahsia.

Motivasi: Umpama kita tersalah jalan mahu menuju ke suatu tempat.  Kemudian rakan kita menegur kita.  Pastinya kita suka dan berterima kasih kepadanya.  Kita juga suka kalau kesalahan kita tidak diperbesarkan dan ditegur tanpa diketahui orang lain.  Ia menunjukkan maruah kita dihargai. 

Sentiasa memaafkan kesalahan sahabat kita.  Bila melihat dia lakukan kesalahan, tidak ditempelak seperti kata pepatah, ‘memulangkan paku buah keras’.  

Motivasi: ‘Memulangkan paku buah keras’ bererti kita mendendaminya.  Apakah kita ikhlas bersahabat dengannya selama ini?  Allah bersama orang yang ikhlas. 

ÿ Sekiranya dia minta maaf, terima saja apa alasan yang diberikan tidak kira benar atau tidak. 

Motivasi:  Serahkan sahaja perkara yang tidak diketahui kepada Allah.  Lagi pula, Allah tidak akan bertanya pada kita apakah kawan kita berbohong atau tidak.  Yang pasti, Allah akan tanya kita apakah kita telah memaafkan sahabat yang telah meminta maaf. 

Tidak mengulang tayang kesalahan atau keburukannya yang pernah dilakukan pada kita.

Motivasi: Apakah kita suka kalau sahabat kita mengungkit kesalahan kita yang lalu sedangkan kita sudah menginsafinya. 

ÿ Elakkan berkelahi pada perkara remeh temeh.  Apatah lagi mengeluarkan kata-kata kesat.

Motivasi: Perkelahian pertama di dunia ialah antara dua anak Adam iaitu Qabil dan Habil.  Ia dicetuskan oleh Iblis yang memusuhi manusia hingga kiamat.  Justeru ingatlah, apabila kita berbalah tanpa didasari kebenaran, sebenarnya kita menurut jejak-jejak Iblis. 

Menyembunyikan segala rahsia sahabat  dan tidak menceritakan kepada orang lain walau kepada pasangan (suami/isteri) kita sendiri.

Motivasi: Allah menyembunyikan rahsia kita selagi kita menjaga rahsia sesama kita. 

ÿ Tidak mendesak atau memaksanya sehingga dia rasa terbeban dengan permintaan kita itu.

Motivasi: Apakah kita suka didesak atau dipaksa melakukan atau menunaikan sesuatu? 

Menjiwai apa yang dirasakannya sama ada senang atau susah.  Gembira dengan perkara yang menggembirakannya dan bersedih dengan sesuatu yang menyedihkannya.

Motivasi:  Apakah yang kita rasa bila kita sedang gembira, sahabat kita mengerut-ngerutkan mukanya?  Apakah yang kita rasa bila kita bersedih, kawan kita bergelak ketawa di hadapan kita? 

ÿ Memberi hadiah sempena hari lahir sahabat atau kerana apa sahaja yang bersesuaian.

Motivasi: Allah cinta kepada orang yang bermurah hati. 

Sentiasa memupuk kasih sayang dengannya hingga akhir hayat.

Motivasi: Allah cinta kepada orang yang saling berkasih sayang keranaNya.  Justeru Allah menegaskan bahawa salah satu dari dua doa yang tidak dimakbulkan ialah doa supaya diputuskan silaturrahim.  Memelihara silaturrahim serta mengekalkannya juga dapat memanjangkan umur. 

ÿ Mengucapkan terima kasih di atas kebaikan sahabat terhadap kita.

Motivasi: Allah berjanji kalau kita sentiasa berterima kasih dengan nikmat yang diperolehi sama ada pada manusia atau kepadaNya, maka Dia akan tambahkan lagi nikmat tersebut.  Ini janji Allah.  Nescaya ditepati.  

Sentiasa mendoakannya.  Doakan selalu sahabat-sahabat kita ketika dia masih hidup atau setelah dia meninggal dunia.

Motivasi: Para malaikat akan selalu mendoakan kita selagimana kita mendoakan kebaikan buat sahabat-sahabat kita. 

ÿMenziarahi sahabat tatkala dia sakit atau ditimpa bencana.

Motivasi:  Allah suka kepada hamba yang mengambil berat hal orang lain. 

Mengiringi sahabat ke pintu ketika dia hendak pulang setelah menziarahi kita.

Motivasi:  Sikap ini menandakan kita menghargai kunjungan sahabat.  Sahabat kita pula merasa dirinya dihormati dan dihargai.  Kesannya ia mampu menambahkan kasih sayang sedia ada. 

Lakukan semua perkara di atas kerana cintakan Allah.  Apa yang telah kita amalkan, sama-samalah kita berusaha untuk konsisten dengannya.  Mana yang kurang, sama-sama kita perbaikinya.  Insya Allah, persahabatan kita berkekalan dengan limpahan barakah dariNya.  

Ummu Abbas©Kerana Cinta’s Weblog2

4 Safar 1428H/ 3 Mac 2008

6.18pm