Raya, raya juga…Cuba baca kisah ini…!

Assalamualaikum teman-teman semua! Semoga semua pengunjung berada dalam belas kasihan ALlah dan redaNya… Jika ada pembaca non-muslim yang bertamu, saya ucapkan semoga cahaya hidup bertambah buat saudara-saudari.

Saya percaya, ramai antara kita membuat pelbagai persiapan menyambut raya; Baju raya, kuih raya, ‘angpau’ raya, perabut raya, langsir raya dan berbagai-bagai raya lagi.  Ada juga yang akan membanjiri jalan raya sehari dua lagi.  Berhati-hati ye..biar lambat asalkan selamat. 

Seperti biasa, saya sediakan dua pasang baju untuk setiap anak.  5 orang anak x 2 pasang= 10 pasang.  Saya sendiri sehelai jubah dan 2 helai tudung.  Suami pernah pesan, saya hanya boleh beli jubah sehelai setahun.  Alhamdulillah, itulah yang saya lakukan sejak hampir 11 tahun berkahwin dengannya.  Bukan dia kedekut tapi mendidik saya untuk berjimat dan ingatkan orang susah.  Saya pernah cerita dalam entry-entry sebelum ini betapa suami saya seorang yang tidak berkira bila membelikan hadiah untuk saya, juga anak-anak.  Pemurah biarlah bertempat… iya tak?  Kalau silap tempat, boros namanya.

Dalam ghairah membuat persiapan untuk anak-anak tercinta, hari ini, saya mendapat email yang diforwardkan dari suami.  Sebuah kisah yang…. bacalah sendiri.  Saya kongsi di bawah ini.   Selesai baca, kongsilah apa yang terdetik di hati.  Setakat yang saudara-saudari sudi berkongsi dan ikhlas keranaNya semata.  Moga dapat melembutkan hati yang keras dan menjinakkan jiwa yang rakus dan tamak.  Enjoy…

*****************

Penulis:  Che Ghazali Kasim, USMKK.

Tajuk:  SEMOGA JADI IKTIBAR

Saya sangat mengkagumi kerjaya sebagai guru sekolah.  Sebuah kisah yang saya paparkan ini saya ulangi dari kisah benar seorang guru beberapa tahun yang lalu.

Ceritanya:

Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.

Saya masih bersabar dengan keadaan pakaiannya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa.

Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.

Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang ke sekolah dan masih tetap lambat. Suatu hari saya bercadang untuk mengintip dia ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.

Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.

“Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?”

Dia terkejut dan wajahnya berubah.

“Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu,” jawabnya.

“Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?”

” Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu.”

Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, “Maafkan cikgu, …….”

Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.

Cerita2 begini membantu melembutkan hati yang keras. Kata seorang guru, sekiranya hati kita mula keras lembutkanlah dengan perkara2 berikut;

i. Solat sunat.
ii. puasa sunat.
iii. berzikir.
iv. bersedekah.
v. mengusap rambut anak yatim.
vi. mendengar cerita2 kesusahan orang lain.
vii. membantu orang susah.

 

********************

Renung-renungkan…

Peringatan buat (diriku) yang alpa…

UPDATE:
Selesai posting di sini, saya minta Abbas dan Azzam membaca kisah ini. Anak-anak saya biasa dengan kemudahan (tapi bukan mewah). Kadang-kadang, pening juga mahu memujuk mereka agar bersikap qanaah. Rupa-rupanya, Abi mereka sudah pun bercerita kisah di atas kepada anak-anak kami semasa berbuka tadi.
Kami berharap mereka dapat bermudah-mudah dalam kehidupan yang sementara ini. Akhirat jua yang kekal abadi.

Benarlah, puasa mengajar kita untuk lebih peka terhadap nasib orang lain selepas hati kita menjadi lembut kerananya.

Ya Allah… betapa Engkau merahmatiku dengan secebis kisah ini.  Hati disapa syahdu dan dada lantas menjadi sebak…

 

Ummu Abbas

8.36am

26 Ramadan 1430H