PH dan Spring Melayu

Tulisan ini mengadaptasi tulisan lama pada tahun 2011 yang berjudul, “Tunisia dan Mesir:  Rakyat Ibarat  Spring”.  Pada masa itu, Barisan Nasional (BN) memerintah untuk tahun ke 54 selepas merdeka.  Usianya melebihi separuh abad.  BN jatuh kira-kira 8 tahun selepasnya.  Namun sekarang, di bawah pemerintah baru Pakatan ( yang saya rasa tiada) Harapan (PH) hampir setahun jagung, isi kandungan artikel bertambah relevan, in syaa Allah.

           ****************

Berada dalam sebuah negara demokrasi tanpa demokrasi tulen sentiasa mengasak fikiran untuk membebaskan diri dari kepungan pemerintah yang zalim.  Pemimpin yang adil tidak akan takut dan bimbang untuk melaksanakan demokrasi tulen.

Sering juga berbual dengan suami lama dahulu, “Para pemerintah harus sedar wujudnya fitrah manusia yang akan melawan perkara yang menekan mereka.  Ia hanya menunggu masa yang sesuai untuk diledakkan segala perkara yang membelenggu mereka.”

Saya merasakannya dan anda – yang masih tersisa imannya kepada Allah dan rasulNya – juga merasakannya setiap kali disuakan dengan isu yang mencabar aqidah, merobekkan maruah, rompakan-rompakan harta kita @ harta rakyat untuk segelintir nafsu yang berkuasa, sistem kehakiman yang dicabul berterusan, jenayah yang meningkat dan kebajikan yang diabaikan.

Benar, sejak dahulu sudah ada isu ‘menjolok sarang tebuan’ berkenaan maruah Islam dan umat Islam,  namun sekarang ‘sarang tebuan hampir jatuh dijolok bertalu-talu dengan pelbagai gaya’.  Isu menghina Nabi SAW dengan karikatur biadap dan sangat tidak layak untuk maruah Baginda SAW yang mulia seolah-olah umpan yang sengaja dipasang untuk memancing emosi umat Islam tanpa mengira bangsa.  Sekiranya benar berhasrat demikian, penjolok sarang tebuan akan berdepan dengan jutaan ‘tebuan’ itu satu hari nanti, in syaa Allah.  Dalam 2 pilihanraya kecil Cameron Highland dan Semenyih, sengatan ‘tebuan’ itu sudah mula dirasai. 

Selepas bermati-matian mengguna kaedah populis bagi mengelabui mata rakyat – yang jahil – pada Pilihanraya Umum ke 14 (PRU 14), peningkatan taraf hidup yang diharapkan nampaknya tidak kunjung tiba.     

Dalam suasana hidup bertambah payah, pihak penguasa menambah tekanan lagi kepada rakyatnya dengan pelbagai isu.  Contohnya isu kerajaan yang semakin bertolak ansur dengan hawa nafsu segelintir rakyat sedangkan perkara tersebut merupakan ancaman moral yang amat dahsyat seperti meraikan golongan LGBT, kerugian syarikat-syarikat kerajaan dalam skala besar, harga barangan yang tetap meningkat walau GST sudah ditukar kepada SST, ramai rakyat yang hilang pekerjaan, provokasi kaum oleh pemimpin tertentu yang bersifat rasis, undang-undang yang tidak tegas dan tidak sepadan jenis kesalahan serta pelbagai masalah lagi.

Bertambah banyak doa rakyat yang dianiaya, bertambah cepatlah tersungkur sebuah kerajaan.  Semoga diperkenankan Allah.

Setiap manusia dilahirkan merdeka.  Setiap manusia berakal dan baligh serta cukup pancainderanya bebas memerhati, menuntut ilmu dan memilih.  Justeru jika fitrah merdeka itu dikepung, ditekan, di’ikat mata’, ditulikan dan dibisukan, maka akan sampai masanya ‘spring’ yang ditekan melantun semula objek yang menekan mereka. 

Kekuatan lantunan itu bergantung sekuat mana momentum yang dibekalkan.  Bertambah zalim sesebuah kerajaan, bertambah kuat penolakan akan dibuat.  Andai cara lembut tidak menjadi, mungkin cara kekerasan dianggap solusi.  Na’uzubillahi min zaalik. 

HIMPUNAN 812. Kredit: Harakahdaily

Jika pemerintahan yang adil tidak diusahakan – sekurang-kurangnya dalam kerangka menghormati perlembagaan sedia ada yang menjaga kepentingan ‘Tuan Rumah’ dan Islam sebagai agama persekutuan, tiada pilihan lain bagi rakyat marhaen kecuali turun ke jalan raya.  Himpunan meraikan kejayaan ICERD tidak dirafitikasikan pada 8 December 2018 (HIMPUNAN 812) merupakan signal pertama rakyat ‘Tuan Rumah’ buat kerajaan yang masih berhingus. 

Jika pemerintah Malaysia sekarang mahu elakkan perkara sebegini terjadi, sebaiknya segera mengambil berat hal ehwal rakyat dengan menunaikan segala manifesto, menghormati hak ‘Tuan Rumah’ dan jangan jadi seperti anjing dengan bayang-bayang.  Malaysia ada ‘Tuan Rumah’nya, sebagaimana semua negara lain di dunia ini ada ‘Tuan Rumah’nya.  Ambil pengajaran daripada Palestin apabila sebahagian tanah airnya dirampas Israel:  ‘Tuan Rumah’ tidak pernah berdiam diri berusaha mengambil semula apa yang menjadi hak mereka.  Kesannya bukan sekadar menimpa harta benda, keharmonian hidup, malah melibatkan nyawa yang tidak berdosa.  Pilih antara dua:  Hidup harmoni dengan segala hak yang sesuai sebagai ‘tetamu’ yang diraikan atau terus menjolok ‘Tuan Rumah’ yang dalam lemah lembutnya ada taufan ‘amuk’.

Sejarah telah memberi pengajaran sejak ribuan tahun yang lampau.  Tiada pemerintah yang zalim akan kekal hidup selesa di tampuk kuasa.  Imma pemerintah kafir mahu pun dari kalangan umat Islam sendiri.   Juga tanpa mengira dari parti mana sekali pun.  Sesiapa yang zalim, wajib dijatuhkan.

Bapa Ahzaab moden yang memusuhi Islam dan umatnya yakni Israel tidak akan berdiam diri.  Mereka akan terus berusaha mencatur bidak-bidak agar kemenangan Islam dapat ditangguhkan untuk beberapa waktu lagi.  Siapa pernah percaya dengan sistem demokrasi ciptaan Zionis?  Apabila sistem itu memakan diri mereka semula, mereka sudah menyediakan segala tipu helah lain untuk memperdayakan Islam dan umatnya. 

Hati saya bersama rakyat Malaysia terutama saudara seaqidah yang Allah swt sucikan hati, fikiran dan tindakan dari sifat khianat – yang mahukan pemerintah yang adil, bersih dan menjaga kepentingan Islam dan umatnya secara tegas.  Saudara seaqidah ini hanya mahu hakimiyah Allah dikembalikan semula ke persada kuasa kerana terbukti sudah hanya cara hidup Islam yang dapat memberi bahagia di dunia hingga ke syurga abadi.

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Dan sesiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.

Surah Ali ‘Imran (3) : 85

Islamlah kamu, nescaya kamu selamat. 

Jangan menunggu sehingga hijab akhirat terbuka di saat sakaratul maut, baru mahu bersyahadah kerana saat itu, pintu taubat sudah ditutup rapat.

وَلاَ تَرْكَنُوۤاْ إِلَى ٱلَّذِينَ ظَلَمُواْ فَتَمَسَّكُمُ ٱلنَّارُ وَمَا لَكُمْ مِّن دُونِ ٱللَّهِ مِنْ أَوْلِيَآءَ ثُمَّ لاَ تُنصَرُونَ

Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan. Hud 11:113

Ummu Abbas

2.40 am

2 Rejab 1440H/ 9 Mac 2019

Teratak 1669, Negeri Tadahan Wahyu.

Teknik yang betul ‘Mengutuk’ Datuk Hasan Ali

Bismillah.

Fitrah wanita tidak meminati politik.  Kalau ada yang menceburkan diri ke dalamnya, ia lebih kepada memenuhi tuntutan dakwah semasa.  Itu pun tidak ramai dibandingkan lelaki.  Saya pun begitu.  Kalau saya baca isu politik kerana merasa bertanggungjawab terhadap kepimpinan negara sekarang dan akan datang.  Tanggungjawab yang datang kerana politik memberi kesan langsung kepada pendidikan anak-anak- untuk maslahah dunia dan akhirat mereka.

Cuma dalam menjadi pemerhati itu, bila timbul isu-isu hangat lagi panas, seringkali terbaca bahasa cacian, makian, kutukan dan kejian yang melampau terhadap pelaku kesalahan.  Baik dari blogger atau pengkomen-pengkomen.  Sama ada ia ditujukan kepada pendokong Barisan Nasional, DAP, PKR dan PAS sendiri.  Bila terasa panas, saya biasanya segera ‘cabut’ dari blog-blog begitu dan untuk melawatnya sekali lagi, terpaksa fikir banyak kali.

Sedari kecil, saya tidak pernah mendengar Ma atau Abah menggunakan bahasa cacian, kutukan dan makian walau pada individu yang menganiaya mereka sekalipun.  Memadai bersabar, berdoa kepada Allah dan jika mampu, menasihati dengan cara yang baik.

Kes terbaru yang melibatkan Datuk Hassan Ali mengundang banyak kutukan pada beliau.  Begitu juga dengan bekas Pelajar Terbaik SPM 2004,  Nur Amalina Che Bakri.  Cukuplah saya membawa dua contoh mutakhir ini.

Islam begitu kaya dengan akhlak mulia dalam menghadapi apa jua situasi.  Jadi bagaimana adab kita dalam berhadapan dengan kes seperti kes Datuk Hassan Ali dan juga Nur Amalina?  Mari kita sama-sama selusuri kajian hadis di bawah:

AHAD, 25 DISEMBER 2011

Nabi Muhammad Tidak Mengizinkan Pedosa Berat Dikutuk

[Klik pada tajuk untuk lihat sumber-Kajian Psikologi Hadis]
Dari satu segi, jenis-jenis kesalahan dapat dibahagikan ke dalam 2 kategori.
1. Kesalahan yang ada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan itu dibawa ke hadapan hakim. Contoh kesalahan dalam kategori ini adalah kesalahan meminum arak.
2. Kesalahan yang tiada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan tersebut tidak dibawa ke hadapan hakim.

Dalam rekod sejarah, terdapat catatan yang menunjukkan Nabi Muhammad tidak membenarkan orang yang sudah terbukti melakukan kesalahan berat minum arak sekalipun daripada dikritik dan dikutuk.

Kes 1: Umar bin al-Khattab melaporkan, pada suatu masa ada seorang lelaki bernama Abdullah yang nama jolokannya adalah ‘Himar’ (keldai), seorang yang selalu menyebabkan Nabi Muhammad ketawa. Nabi Muhammad pernah mengenakan hukuman rotan kepada Abdullah atas kesalahan meminum arak. Pada suatu hari, sekali lagi Abdullah dibawa ke hadapan Nabi Muhammad atas kesalahan minum arak, Nabi pun merotan dia lagi. Melihat peristiwa itu seorang lelaki berkata, “Ya Allah! Kutuklah dia. Selalu benar dia dibawa ke hadapan Nabi.” Nabi Muhammad berkata, “Jangan kutuk dia, kerana demi Allah, saya tahu dia mencintai Allah dan Rasulnya.” — Hadith No. 2161 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari.

Kes 2: Abu Hurairah melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki peminum arak dibawah ke hadapan Nabi Muhammad. Nabi Muhammad berkata, “Pukul dia.” Abu Hurairah melaporkan lagi, sebahagian orang yang ada di situ memukul lelaki itu dengan tangan, ada yang memukul dengan selipar, ada yang memukul dengan baju. Apabila selesai, ada seseorang berkata, “Moga-moga Allah merendahkan kamu!” Mendengar kata-kata itu Nabi Muhammad berkata, “Jangan kata begitu, kerana saudara menolong syaitan menguasai dirinya.” — Hadith No. 2159 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari

Dalam peristiwa itu Nabi Muhammad melarang perbuatan mengutuk pedosa berat sekalipun, apatah lagi pedosa yang lebih ringan. Alasan yang diberikan oleh Nabi Muhammad adalah, apabila kita mengutuk seseorang sebenarnya kita menolong syaitan menguasai orang itu.

Apakah yang dapat kita fahami tentang kata-kata Nabi Muhammad “…kita menolong syaitan mengusai orang itu.”? Antara tafsiran yang dapat kita beri adalah orang itu akan membenci orang yang mengutuk, sedangkan si pengutuk itu adalah orang baik dan niatnya baik. Malah dia akan membenci orang-orang lain yang satu kelompok dengan si pengutuk. Sebagai contoh jika si pengutuk itu seorang ustaz, dia akan membenci semua golongan ustaz. Lebih serius lagi, dia mungkin bukan hanya membenci semua ustaz, malah dia mungkin membenci agama Islam. Dalam keadaan begitu, dengan mengutuk dia kita telah memberi kemenangan kepada syaitan.

Saya kira tidak perlu mengulas panjang tentang hadis di atas.  Penerangannya sudah cukup jelas.

Kenang Dosa Sendiri Adalah Lebih Baik

Apabila kita melihat kekurangan pada orang lain, selain kita diminta menasihati dengan baik menurut prosedur yang betul, kita perlu mengambil iktibar yang lebih untuk diri sendiri.  Kemudian berdoa agar Allah selamatkan kita dari melakukan kesalahan yang sama.  Mungkin dosa-dosa yang kita kumpulkan lebih besar dari kesalahan orang lain yang diperbesarkan.

Daripada kita menambah dosa yang tiada dengan mengutuk pelaku kesalahan, lebih baik kita mengaut berbilion pahala secara mudah.  Rasulullah s.a.w berkata,

 ‘Ubaadah melaporkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesiapa yang memohon ampun bagi orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, Allah akan menulis baginya kebaikan bagi setiap lelaki beriman dan wanita yang beriman.”  [Direkod oleh Tabrani]

Berdasarkan hadis di atas, teknik yang betul ‘mengutuk’ Datuk Hasan Ali ialah dengan mendoakan hidayah kepadanya dan memohon keampunan untuknya.  Datuk Hasan Ali masih lagi Islam.  Begitu juga Nur Amalina.  Lembutkan hati-hati mereka dengan siraman doa yang tidak mereka ketahui.  Boleh rujuk hadis dalam entry “Perkembangan Mengenai Nik Nur Madihah”.

Kita memang tidak suka dan marah pada tindakan mereka namun ia bukanlah lesen menghalalkan kutukan melampau dengan pelbagai label.   Sesiapa yang mampu menyampaikan teguran terus kepada mereka, sampaikan.  Jika tidak mampu, tinggalkan komen-komen yang memotivasikan mereka menjadi lebih baik- tanpa mengutuk dan tanpa mencaci.   Dalam melihat keburukan mereka, ingat juga pada kebaikan yang pernah mereka lakukan yang mungkin lebih banyak.  Saya kira peringatan dari Ketua Dewan Pemuda Pas Pusat kepada Datuk Hasan Ali adalah contoh yang baik.

Berusaha menutupi pintu-pintu syaitan menguasai manusia kerana syaitanlah musuh utama yang kafir sampai hari kiamat.

Akhirnya, kita perlu beringat juga dengan pesanan Nabi s.a.w di bawah ini,

“Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut.” (Hadis direkod oleh Tirmizi)

Ujian untuk orang lain adalah ujian untuk kita juga –  siapakah yang paling baik amalannya?  Surah al-Mulk: Ayat 2.

Wassalam.

Ummu Abbas

16 Safar 1433H.

12.08pm.

Melbourne.

Badan Undang-undang Antarabangsa Iktiraf Keunggulan Sistem Perundangan Islam

Berikut adalah artikel lama saya yang pernah disiarkan akhbar Harakah pada tahun 2003. Saya edit sedikit untuk disesuaikan dengan suasana hari ini.
Cuma pihak Harakah pada masa itu telah tersilap menulis nama samaran bagi artikel tersebut. Pihak editor telah memohon maaf kepada saya di atas kesilapan teknikal itu.

Selamat membaca!

Badan Undang-undang Antarabangsa Iktiraf Keunggulan Sistem Perundangan Islam

Keghairahan majoriti kerajaan di dunia hari ini mempertuhankan sistem dan ideologi manusia sudah sampai ke kemuncaknya. Kemuncak celaru halatuju hidup yang menyedarkan setiap insan berjiwa bahawa tiada jalan penyelesaian terbaik kecuali kembali kepada Islam.

Allah Yang Maha Mengetahui telah menyediakan prinsip-prinsip asas untuk menyelesaikan sesuatu perkara serta menggubal undang-undang yang sesuai dengan fitrah kejadian manusia lelaki dan wanita tanpa perlu mereka mencipta undang-undang sendiri. Akibat membelakangi sistem perundangan yang disediakan Pencipta manusia, boleh dikatakan apa yang kita buat seolah-olah tikus membaiki labu. Politik kotor, pentadbiran korup, ekonomi merudum, pencabulan institusi kehakiman oleh tangan yang rakus, pendidikan yang melahirkan manusia robot dan lain-lain.

Kes-kes jenayah semakin meningkat dan menggila melibatkan kes rasuah, curi, bunuh, rogol, rompak, zina dan jenayah yang terbesar di sisi Islam iaitu murtad yang kian dilupakan oleh sebahagian manusia yang buta mata hatinya. Rompak pun ada pelbagai spesis. Bukan sahaja harta yang mahu dirompak, bahkan kuasa@amanah rakyat pun mahu dirampok. Penyakit yang menular dalam masyarakat bagaikan virus yang tiada vaksin untuk menahannya. Ia merebak, membiak sehingga menakutkan rakyat yang tidak berdosa. Terlalu banyak kes-kes jenayah yang tidak pernah berlaku 30 tahun yang lalu dapat disaksikan hari ini. Jenayah yang dilakukan oleh kanak-kanak dan remaja di peringkat menengah begitu membimbangkan para ibubapa yang waras. Kanak-kanak berusia 12 tahun sudah pandai merogol atau melakukan seks bebas.

Cukuplah penulis menyebut perkara tersebut secara ringkas dan umum kerana masyarakat boleh mengetahuinya sendiri melalui paparan media elektronik dan bercetak setiap hari. Dalam situasi sedemikian, sebahagian rakyat masih lagi leka dan memberi sokongan kepada parti atau individu yang hanya meletakkan Islam sebagai label, bukannya Islam yang dilaksanakan sepenuhnya.

Islam sebagai manhaj kehidupan yang sempurna telah menggariskan dasar umum di dalam syariatnya iaitu “Lijalb al-Masalih wa Dar’ al-Mafasid” – untuk merealisasi manfaat dan menolak kerosakan. Teori Islam seringkali mengembalikan masalah kepada asalnya dan mengaitkan antara yang parsial dengan yang universal. Prinsip yang bersifat universal biasanya memberi panduan umum di samping melahirkan prinsip yang bersifat parsial untuk masalah yang lebih spesifik. Prinsip-prinsip asas itu tidak mengikat masalah-masalah khusus bahkan ia bersifat anjal bagi memudahkan ummah mencari penyelesaian kepada sebarang masalah. Ia juga tidak menentukan hukum kepada sesuatu perkara tetapi memberi jalan keluar kepada permasalahan yang timbul.

Sifat toleransi yang wujud dalam syariat Islam adalah toleransi yang berprinsip serta mempunyai maruahnya yang tersendiri. Justeru, bagi para pemimpin di sebuah negara umat Islam yang kebanyakannya terdiri dari kalangan intelektual tidak perlu bimbang dan mencari jalan memutar-belitkan keunggulan sistem Perundangan Islam. Atau mengatur langkah ke arah menghalang perlaksanaan Islam sebagai cara hidup negara, masyarakat dan individu oleh mereka yang benar-benar faham serta ikhlas melakukannya.

Sejarah telah membuktikan, al-Quran dan syariat yang terkandung di dalamnya telah berjaya melahirkan sebaik-baik ummah. Satu ummah yang pernah memimpin 1/3 dunia dengan aman, adil, inovatif dan progresif. Dunia yang dihuni oleh pelbagai bangsa, kaum, warna kulit, bahasa dan budaya. Kemajuan yang dikecapi bukan sahaja dalam bentuk material pelbagai bidang, bahkan ianya selari dengan pembentukan moral insan yang membangunkan material itu sendiri. Kesannya, masyarakat dapat menikmati semaksimum mungkin segala teknologi dan pembaharuan material yang dibangunkan pada masa tersebut tanpa merasa diri terancam oleh anasir korup di kalangan pemerintah. Juga merasa aman dari sebarang jenayah. Keyakinan masyarakat terhadap Islam sebagai benteng atau ‘penjaga’ mereka telah memberi pulangan yang baik kepada daulah dan individu.

Dalam menghadapi cemuhan dan fitnah yang dilontarkan oleh para orientalis dan sekutunya terhadap keunggulan Islam hari ini, hakikatnya Badan Undang-undang Antarabangsa pernah mengakui kesempurnaan sistem hidup dan perundangan Islam sejak lama dahulu walaupun mereka berbeza akidah dengan umat Islam. Antara perakuan mereka seperti berikut;-

1. Seorang pakar undang-undang iaitu ‘ Santaliana’ menegaskan; “Dalam fiqh Islam terdapat apa yang mencukupi untuk orang-orang Islam dan perundangan sivil mereka. Walaupun kita tidak nyatakan hakikatnya ia mencukupi untuk manusia keseluruhannya”.

2. Seorang pakar undang-undang menyebut kepada orang-orang Islam; ”Perundangan Islam kamu amat luas sehingga saya merasa hairan apabila memikirkan kamu (sebagai penganut Islam) tidak memetik daripadanya peraturan serta hukum yang sesuai dengan masa dan negara kamu”.

3. Salim Baz seorang pakar undang-undang berbangsa Lubnan yang menganut Kristian berkata;” Saya percaya sepenuhnya bahawa di dalam fiqh Islam terdapat segala keperluan manusia dari segi kontrak, jual-beli, kehakiman dan komitmen”.

4. Seorang pakar undang-undang berbangsa Jerman bernama Kohler pula berkata;” Bangsa Jerman darjatnya mengatasi bangsa-bangsa lain kerana mewujudkan teori kezaliman dan membuat peruntukan undang-undang sivil Jerman. Ia diwujudkan pada tahun 1787M. Akan tetapi, setelah muncul karya Dr. Mahmud Fathi yang menghuraikan prinsip tersebut secara terperinci melalui tokoh-tokoh perundangan Islam yang mana beliau menjelaskan bahawa ahli-ahli fiqh Islam telah menyentuh perkara tersebut dengan panjang lebar sejak kurun kelapan Masihi, maka adalah wajar bagi ilmu undang-undang Jerman menyerahkan perlaksanaan prinsip tersebut kepada orang-orang yang lebih awal mengenali prinsip tersebut sepuluh abad sebelum ia diketahui oleh bangsa Jerman. Mereka ialah para pendukung Perundangan Islam.”

5. Seorang Profesor Undang-undang di Universiti Harvard bernama Ho Kinch dalam bukunya: ‘Semangat Politik Antarabangsa’ (1932M) secara terang-terangan menyebut;

Cara bagi negara-negara Islam untuk maju bukan dengan mengambil cara Barat yang mendakwa agama tidak berhak berkata apa-apa dalam kehidupan seharian individu, juga mengenai undang-undang dan sistem langit, tetapi ia wajib bagi seorang yang mendapati di dalam agama sebagai sumber untuk perkembangan dan kemajuan. Kadangkala ada pihak yang bertanya: Apakah peraturan Islam dapat melahirkan hukum-hukum baru dan mengeluarkan hukum-hukum berasingan yang selaras dengan kehidupan moden? Sebagai jawapannya; Dalam peraturannya terdapat segala persediaan dalaman untuk berkembang. Malah dari segi kesediaannya untuk berkembang lebih baik dari peraturan-peraturan yang serupa dengannya. Kesukaran bukan kerana tiada cara untuk berkembang dan meningkat dalam Perundangan Islam, tetapi sebenarnya kerana tiada kecenderungan untuk menggunakannya (melaksanakannya). Saya rasa saya berada dalam kebenaran apabila saya menyatakan bahawa Perundangan Islam mengandungi seluruh prinsip-prinsip yang diperlukan untuk berkembang”.

6. Profesor Shira, Dekan Fakulti Undang-undang Viana telah mengisytiharkan dalam persidangan pakar-undang-undang pada tahun 1927M;

Manusia merasa bangga kerana mempunyai hubungan dengan insan seperti Muhammad. Meskipun baginda seorang yang buta huruf tetapi telah mampu, sejak berbelas abad dahulu, membawa satu perundangan yang kita bangsa Eropah akan merasa bertuah jika kita dapat sampai kepada kemuncaknya selepas dua ribu tahun”.

7. Begitu juga dengan Profesor Lamber yang telah mengisytiharkan dalam Persidangan Undang-undang Perbandingan Antarabangsa yang diadakan di kota ‘Hague’ pada bulan Ogos 1923M, mengenai penghargaannya kepada perundangan Islam dari sudut ilmu fiqh.

8. Sementara itu, Persidangan Antarabangsa yang diadakan di ‘Hague’ pada bulan Ogos 1937M telah mengisytiharkan perkara berikut;

a. Mengiktiraf Perundangan Islam sebagai salah satu punca perundangan umum. Ertinya Perundangan Islam telah dijadikan sumber kepada mahkamah-mahkamah dunia dan unadang-undang antarabangsa bukan kerana kegagalan Islam, tetapi sebaliknya kerana kesesuaiannya dan kekuatan dirinya yang menonjolkan kedudukannya.

b. Perundangan Islam adalah tegak secara bersendirian, bebas dari perundangan lain dan tidak mengambil yang lain.

9. Persidangan Peguam-peguam yang berlangsung di Lahai pada tahun 1948M membuat resolusi mengesyorkan supaya dibuat kajian terhadap Perundangan Islam secara kajian perbandingan.

10. Persatuan Undang-undang Am Antarabangsa telah memutuskan bahawa Muhammad bin al-Hassan al-Syibani, sahabat imam Abu Hanifah sebagai Pelopor Undang-undang Am Antarabangsa.

11. Dalam Minggu Perundangan Islam yang telah berlangsung di Paris, Pengerusi Persatuan Guaman Perancis menyebut;

Saya tidak tahu bagaimana untuk menyesuaikan antara apa yang digambarkan kepada kita tentang kebekuan Perundangan Islam, dan juga kebekuan fiqh Islam dan ketidak- sesuaian kedua-duanya sebagai asas kepada perundangan yang maju dengan apa yang saya dengar yang membuktikan tanpa ragu-ragu keberkesanan Perundangan Islam secara mendalam, tulin dan teliti serta kepelbagaian pecahannya serta kesesuaiannya untuk menghadapi segala kejadian”.

Persidangan tersebut telah membuat resolusi berikut:

a. Prinsip-prinsip Fiqh Islam mempunyai nilai mengkagumkan dan darinya Fiqh Islam dapat memenuhi segala keperluan kehidupan.

b. Perbezaan aliran atau mazhab fiqh mengandungi Perbendaharaan Perundangan yang mengkagumkan dan darinya Fiqh islam dapat memenuhi segala keperluan kehidupan.

Inilah akuan-akuan secara rasional dan realistik yang pernah dilontarkan oleh ahli akademik dari seluruh dunia. Ia berlaku sebelum Malaysia merdeka. Namun selepas 50 tahun Malaysia merayakan kemerdekaannya, para pemerintahnya yang menganut Islam itu sendiri masih ragu, bahkan sebahagian mereka mempersendakan Islam secara terbuka di media massa. Rasionalkah mereka? Atau sebenarnya mereka menghidap penyakit yang menyebabkan mereka tidak berselera memakan hidangan yang lazat?

Sebagai contoh Undang-undang Jenayah Hudud dan Qisas seringkali menimbulkan keraguan kepada mereka yang tidak mendalami ajaran Islam. Mereka menganggap hukuman Islam itu zalim, ortodok dan sebagainya. Di sinilah pentingnya peranan tauhid mendasari setiap fikiran dan tindakan manusia. Sekiranya manusia benar-benar beriman dengan Allah S.W.T sebagai Tuhan yang bersifat Maha Adil lagi Bijaksana, sudah tentu tidak timbul persoalan yang meragui kemampuanNya mengatur hukum bagi manusia kerana Allah itu bersifat dengan segala sifat kesempurnaan serta sunyi daripada sifat zalim, lemah, kurang serta mengikut hawa nafsu. Berbeza dengan peraturan yang disusun oleh manusia yang banyak mengikut hawa nafsu dan bersifat tidak sempurna. Kita dapat saksikan sendiri peraturan manusia sentiasa berubah-ubah tanpa ada dasar yang tetap untuk memimpinnya. Mengkritik ajaran dan dasar-dasar Islam samalah dengan mengkritik kerja-kerja Allah S.W.T yang menurunkan Islam sebagai cara hidup manusia sehingga ia boleh membatalkan iman seseorang itu.

Adakah kita masih mahu mencontohi segolongan manusia yang mahu mentadbir dunia dengan akal mereka semata-mata sebagaimana yang berlaku di seluruh pelusuk dunia hari ini, namun akhirnya hasil yang diperolehi tidak seimbang bahkan seolah-olah kembali ke alam jahiliah. Semakin tinggi pencapaian teknologi moden yang diperolehi, jati diri insan semakin menjunam menuju kehancuran peribadi serta keruntuhan moral. Kesempurnaan hidup juga semakin jauh meninggalkan mereka. Masalah-masalah sosial semakin kronik sehingga mengundang bala Allah S.W.T ke atas ummah sama ada disedari atau tidak. Justeru itu, mereka seharusnya meyakini bahawa perundangan mantap dan unggul yang tidak dapat dijejaskan oleh perkembangan masa telah berjaya membawa ketenangan, kebahagiaan dan keadilan kepada manusia di setiap zaman dan tempat. Bukan setakat itu sahaja, bahkan menjadi tanggungjawab para pemerintah melaksanakan sistem perundangan yang lengkap dan sempurna demi pembangunan yang seimbang dan sihat.

Akhir-akhir ini, umat Islam di Malaysia diancam pula dengan perkosaan ganas terhadap segala bentuk perundangan yang ada. Ibarat haruan makan anak. Pemerintah yang bikin. Kemudian, mereka jugalah yang merogol anak sendiri. Usah kata Undang-undang Islam mahu dilaksanakan, undang-undang lojik akal mereka sendiri pun dipijak-pijak. Justeru setiap individu seharusnya memainkan peranan bagi memastikan negara kita dapat hidup dengan sihat serta panjang usianya dalam erti kemerdekaan yang sebenar. Merdeka bukan sahaja daripada pemerintahan orang asing, bahkan merdeka dari cara hidup dan sistem perundangan taghut. Apa yang perlu dilakukan ialah menukar kerajaan yang sudah jelas tembelangnya kepada kerajaan yang lebih telus dan ikhlas memimpin rakyatnya dengan undi rahsia anda!

Ummu Abbas,
8 September 2003.
Edit: 26 Februari 2009

Andainya Suamiku Seorang YB!

Ini cerpen saya yang pernah disiarkan akhbar Mingguan Wasilah menjelang PRU12 11 bulan yang lalu. Sempena 2 pilihanraya kecil yang akan berlangsung, saya paparkan semula di blog ini. Moga dapat dipanjangkan ke ruang maya yang sesuai. Fahami terlebih dahulu mesej yang tersirat… dan anda akan tahu pada siapa anda harus tujukan cerpen ini.

ANDAINYA SUAMIKU SEORANG YB!

Penampilan isteri merupakan bayangan hati suami
Penampilan isteri merupakan bayangan hati suami

Sejak usiaku menjengah remaja, aku bertanya pada diri, apa yang aku mahukan dalam hidup ini. Kekayaan? Disenangi ramai? Punya peminat tersendiri? Glamour? Wajah yang cantik?

Setakat yang aku tahu, semua manusia suka pada keindahan, kecantikan, kemewahan, pengaruh yang luas dan kuat, kedudukan atau pangkat yang tinggi, disayangi ramai dan pelbagai lagi yang muluk-muluk. Baik di kalangan lelaki, wanita, dewasa dan kanak-kanak. Aku teringat satu ayat Quran yang bermaksud,

Diperhiaskan kepada manusia itu kesukaan kepada keinginan-keinginan nafsu seperti perempuan-perempuan, anak-anak dan harta benda yang banyak terdiri dari emas, perak, kuda yang bagus, haiwan ternakan, dan tanam-tanaman. Itulah nikmat hidup di dunia.

Hmm, aku salah seorang dari manusia itu. So tak salahlah kalau aku pun sukakan semua tu. Macamana cara aku akan mendapatnya? Zaman sekarang ni, bak kata orang ‘ada duit semua jadi’. Boleh buat istana besar 20 bilik. Lengkap dengan kolam mandi, spa, taman bali, landskap ‘omputeh’ dan lain-lain. Duit juga boleh mancungkan hidung di Bangkok, sedut lemak di salun-salun, slimkan badan di pusat-pusat kecantikan, putihkan kulit dengan tempe…ish… biar betul!.

Aku pakai tudung pun masih boleh berfesyen. Sejak ada penganjuran IFF oleh Dato’ Shah Reda meluaskan lagi pemilihan ‘gaya Islam antarabangsa’. Hmm, aku tentunya tidak akan kekeringan idea lagi memilih fesyen sesuai dengan majlis. Tambahan pula kalau suami aku menang pilihanraya tidak lama lagi. Boleh lobi labu-labi biar cepat naik pangkat. Kalau bukan exco… MB terus. Senang cerita. Masa tu dah tentu ramai tokeh-tokeh yang nak masuk rapat dengan suami aku menawarkan komisyen itu dan ini. Aku dok dengar sekarang ni tak main komisyen ratusan atau ribuan. Lekeh sangat bunyinya. Paling sedap sejuta! Jutaanlah…! Wah, makin kecur liur aku dibuatnya. Ish… ini tak boleh jadi ni. Aku mesti giat berkempen untuk suami nanti. Pada keluarga dan kawan-kawan. Jiran-jiran.

Aku dah berangan-angan nak bina istana maha agung mengalahkan istana Dato’ Zaki Di. Aku juga mahu meng’anak dara’kan semula wajah dan bodi aku di pusat kecantikan berprestij. Tak kan aku nak langgan di tempat yang hanya caj RM600- RM700 je. Buat ke aku koma, tak ke naya… cantik macam Maya Karin pun dah tak guna kalau dah jadi mayat hidup. Aku juga mahu shopping kat Perancis, London, Jepun, Dubai dan merata tempat lagi. Bukan setakat 20-30 buah kereta nak mengangkutnya. Bahkan berpuluh buah lori.

Mak Tak Sokong

Suatu hari, mak aku datang ziarah aku. Dia selalu juga jenguk aku. Sebab aku jarang jenguk dia. Rumah mak kat kampung sebelah aje. Mana aku ada masa nak jenguk dia lagi. Bahang pilihanraya dah makin panas.

‘Minah, mak tengok kau sekarang ni tidur tak lena, makan tak basah…eh tersasul pulak. Makan tak kenyang. Mandi tak basah… kau mabuk cinta lagi ke?’ Mak menyapa aku yang tersenyum-senyum sambil menyapu sampah di dapur.

‘Eh..mak ni. Abang Khair tu sorang aje jantung hati saya. Tak lama lagi kan Abang Khair akan bertanding.’ Sahut saya.

‘Iya lah… tu. Tak salah telahan mak ni Minah. Kau tu mabuk cinta dunia. Mak datang ni pun kerana tak tahan dah dengar orang sekeliling cakap pasal kau.’

‘Cakap pasal saya?.. Pasal apa mak?’

‘Kau dah mula berkempen sana-sini. Kata suami kau baik. Beramanah. Alim. Setakat mak tahu, menantu mak tu alim-alim kucing je…’

‘Eh..takkan puji suami sendiri salah kot? Itu bukan kempen namanya mak. Borak-borak biasa orang pompuan. Calon-calon yang akan bertanding belum diluluskan. Borang pencalonan pun tak isi lagi. Macamana mak boleh kata saya berkempen.’

‘Alah..macam mak tak tau taktik kau… Mak ni bukan apa Minah. Mak tak nampak sangat suami kau tu layak jadi calon. Amanah dan tanggungjawab wakil rakyat ni berat Minah.’

‘Ayah dulu kan wakil rakyat jugak. Dulu, mak pun berkempen untuk ayah juga. Ke hulu ke hilir. Sampai saya pun jarang dapat tengok mak…’

‘Dulu lain Minah. Mak tak faham sangat soal amanah wakil rakyat yang akan dipertanggungjawabkan di akhirat. Sejak ayah kau meninggal, baru mak ada masa sikit menambah ilmu.’

Aminah diam sahaja sambil menyimpan penyapu di stor belakang dapur.

‘ Selagi nama abang Khair naik untuk dicalonkan, saya akan terus berkempen untuk dia mak. Itu tanggungjawab saya sebagai isteri. Lagi pun, akhir-akhir ni pucuk pimpinan mahu sangat orang yang berimej seperti abang Khair tu. Alim kucing pun…alim kucing lah. Kalau alim betul-betul, tak sesuailah pulak dok dalam parti Barisan Naik-naik ni.’

‘Moga Allah berikan hidayah kepada mu nak.’ Doa Datin Fatimah dalam hati.

Lambaian Kedua

Seminggu kemudian.

Aku baru sampai ke rumah. Letih. Penat. Baru tadi aku bahagi-bahagikan gula dan kain batik untuk orang-orang kampung. Semuanya dalam 100 buah rumah. Abang Khair ada mesyuarat. Anak bongsu, Syafiq 9 tahun sudah tidur.

Kalau siang tadi, semangatku begitu membara berjuang menyogok orang-orang kampung. Sekarang semangat itu masih ada sehingga badan yang letih tidak dapat melelapkan mata. Aku ambil remote control lalu membuka peti televisyen.

Kerusi Cleopatra kesayanganku bersedia menerima henyakan badan yang mahu berehat seketika. Sebaik sahaja TV dibuka…satu paparan ayat al-Quran dan terjemahannya tertera di kaca TV,

“Diperhiaskan kepada manusia itu kesukaan kepada keinginan-keinginan nafsu seperti perempuan-perempuan, anak-anak dan harta benda yang banyak terdiri dari emas, perak, kuda yang bagus, haiwan ternakan, dan tanam-tanaman. Itulah nikmat hidup di dunia. Dan di sisi Allah sebaik-baik tempat kembali”.
Ayat 14 Surah Ali ‘Imran

“Katakanlah: Adakah kamu suka, ku khabarkan kepadamu barang yang lebih baik dari pada semua itu? Bagi orang yang bertaqwa di sisi Tuhan ada syurga yang mengalir air sungai di bawahnya, sedang mereka kekal di dalamnya bersama pasangan-pasangan yang suci serta mendapat keredaan Allah. Allah Maha Melihat segala hambaNya”.
Ayat 15 Surah Ali ‘Imran

Aku agak tersentak bila melihat terjemahan ayat ke 15. Sebelum ini aku sentiasa berpegang kepada ayat ke 14. Sementelah aku jarang benar berkawan dengan al-Quran. Sudahlah jarang membacanya. Tidak faham pula. Aku tiada masa menelaah tafsirannya.

Paparan ayat itu terus disambung diiringi bacaan merdu Imam Sudaisi yang semakin menyentuh hati.

“Mereka itulah yang mengatakan: Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah beriman, sebab itu ampunilah dosa kami dan peliharakanlah kami dari siksa neraka”.

Ayat 16 Surah Ali ‘Imran

Mereka itu ialah orang-orang yang sabar, orang-orang yang benar,orang-orang yang patuh (pada perintah Allah), memberikan sedekah dan memohon keampunan di waktu sahur (akhir malam).

Ayat 17 Surah Ali ‘Imran

Seusai al-Quran dibaca, jam berdenting 12 kali. Hmm… dah pukul 12 malam. Patutlah al-Quran dibaca sebagai pelabuh tirai malam.

Sedikit ketenangan menyapa hati tatkala mendengar bacaan wahyu Allah. Aku berfikir-fikir.

Hanya sekelumit ayat yang kudengar…sudah mampu mendamaikan hati. Belum pun sempat aku pegang duit berjuta. Belum pun aku diami istana impian. Jiwa yang serabut dan badan yang penat hanya boleh ditenangkan dengan al-Quran? Apakah betul apa yang ku lakukan selama ini. Kalau aku kaya, apakah kekayaan itu dapat membeli ketenangan untuk dilimpahkan ke lubuk hatiku?
Kalau aku punya pengaruh, ramai peminat dan diburu ramai, apakah semua itu dapat menitip bahagia di sudut kalbuku?

Aku terlelap di sofa Cleopatra yang setia menemani.

Lambaian Ketiga

Penamaan calon baru berlalu semalam. Abang Khair semakin sibuk ke sana ke mari. Aku tidak dapat mundur lagi dari terus berkempen. Langkah parti pembangkang meletakkan seorang jurutera muda mencabar suamiku membuatku tersenyum. Aku bertambah yakin, suami mempunyai peluang cerah untuk menang.

‘ Datin Mina, try tengok kempen sms ni; Kalau imam 5 minit, kita mahu yang terbaik dari semua sudut, inikan pula imam 5 tahun. Pilihlah yang jujur, amanah, berkata benar dan profesional.’ Aku membaca sms yang di’forward’kan kepadaku.

Tut. Tut. Tut. Tut. Tut.

‘Siapa yang mulakan kempen ni. Abang Khair kan imam di surau taman perumahan ini ’. Aku membalas.

‘ Tengoklah sambungan dia; Mohd Khair hanya imam solat zohor dan asar. Try suruh dia jadi imam maghrib dan isyak. Dengarkan bacaan tajwidnya yang kelam kabut. Khairul Azam pula walaupun jurutera. Namun layak baca khutbah jumaat. Bacaan Qurannya fasih. Manakan tidak, dia lepasan SAR aliran sains di negeri Tadahan Wahyu. Saya kenal sangat senior saya tu. ’ Siapa punya kerja ni. Aku merungut.

‘Cari siapa yang mulakan kempen.’ Aku mengarah lagi.

‘Anak Datin yang sedang belajar di USA!’ sms berbalas.

‘Syafie…!’ Aku terperanjat. Baru dua bulan lepas dia menghantar gambarnya bersama kekasih melalui email. Dia mahu perkenalkan calon menantu ku berdarah Cina Melayu. Belajar satu fakulti katanya.

‘Tak mungkin dia…!’

Truuut tut. Truuut tut. Sms berbunyi lagi. Tertera di skrin. ‘Syafie’. Aku cepat-cepat membukanya.

‘Salam buat bondaku tercinta.

Barangsiapa menghendaki hidup di dunia dan perhiasannya. Kami sempurnakan pekerjaannya di dunia, sedang mereka tidak dirugikan. Tetapi tiada bagi mereka bahagian akhirat melainkan neraka. Dan hapuslah apa-apa yang mereka perbuat di dunia serta binasalah apa-apa yang mereka kerjakan.’
Ayat 15 dan 16 Surah Hud.

Pie baru putuskan hubungan dengan Lin. Dia sudah murtad. Harap maklum.’

Mataku berpinar-pinar. Aku memegang kepalaku. 3 hari kebelakangan ini aku terlalu sibuk. Kurang makan dan kurang tidur. Tubuhku melayang rebah di bilik gerakan parti Barisan Naik-naik.

Menang Sebelum Menang

Aku melihat bulan mengambang penuh. Indahnya cahaya bulan yang tidak menyakiti setiap mata yang memandang. Dalam keasyikan menghayati purnama, aku dikejutkan suara riuh rendah.

Aku berpaling ke belakang. Dalam sebuah dewan, Abang Khair dijulang tanda kemenangan. Aku kaget. Sejurus abang Khair diturunkan, datang seorang gadis andalusia yang sangat kukenali. Dia salah seorang anggota puteri parti. Walaupun statusnya andalusia namun dia adalah primadona kawasan rebutan jutawan. Dia menggamit tangan abang Khair lalu mereka bergandingan keluar menuju sebuah kereta mewah. Aku melaung-laung memanggil abang Khair. Namun abang Khair tidak mendengarnya kerana sudah ditelan perut kereta.

Aku sedar semula setelah koma 48 jam. Berpeluh-peluh dahiku teringatkan mimpi yang baru kulalui. Hmm… sesuatu yang aku tidak pernah fikirkan ialah kalau abang Khair menang, berpengaruh dan kaya pula …ia membuka peluang lebih luas untuk menambah 3 cawangan yang masih kosong. Sekarang aku masih bahagia bersamanya dan 4 cahayamata tanda cinta kami.

Ada yang lebih penting lagi dari semua itu yakni aku nekad memenangkan fitrah bersuluhkan wahyu ke atas nafsuku. Aku kepingin nikmat yang kekal.

Berakit-rakit ke hulu
Berenang-renang ke tepian
Bersakit-sakit dahulu
Bersenang-senang kemudian

Biarlah aku sakit di dunia kerana menahan nafsu yang tidak pernah jemu memburu dunia. Kesenangan yang kekal itu mahu kukongsi bersama suami tercinta. Tahanlah memakan harta yang haram kerana pintu halal terbuka lebih luas. Tahanlah daripada mendapat pangkat di dunia dengan cara menipu asalkan mendapat kedudukan yang baik di syurga kelak. Tahanlah daripada meraih keredaan manusia dengan menjadi pak turut kepada pemimpin korup, asalkan Allah meredai kami.

Helaian pertama yang tersuak tatkala aku cuba membelek tafsir ar-Rahman menarik mataku ke ayat 40 dan 41 surah al-Naa’ziaat,

Sesiapa yang takut akan kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari menuruti hawa nafsunya. Maka sesungguhnya syurgalah tempatnya.’

Kemenangan Yang Besar

Alhamdulillah, 8 hari berbaki sebelum hari pembuangan undi, ku penuhi dengan solat taubat dan solat hajat di setiap 1/3 malam. Ku mohon hidayah. Ku mohon kekuatan dari Allah. Tiada kekuatan kecuali hanya bersandar kepadaNya. Aku biarkan sahaja jentera parti bertungkus lumus berkempen tanpa menyertainya. Alasanku kukuh. Aku sudah koma 2 hari dan doktor menasihatkan supaya aku berehat sahaja di rumah.

Sehari sebelum pembuangan undi, masyarakat kampungku gempar. Mohd Khair menarik diri dari bertanding. Bertalu-talu telefon berdering. Sms pula tidak putus-putus masuk ke handphone.

Aku tersenyum sahaja. Tenang dan bahagia kerana berjaya menawan nafsu. Juga menawan keinginan abang Khair kepada kuasa dan harta. Alhamdulillah.

Aku membuka email setelah Syafie sms memberitahu ada foto terbaru. Foto Syafie tersenyum dan kali pertama aku lihat wajah anak sulungku memancarkan sinar tawaduk seorang hamba! Macam air muka Tok Guru pula fikirku. Di bawah foto, Syafie mencatat,

‘ Undur selangkah dari nikmat duniawi untuk melompat lebih jauh ke nikmat akhirat. Doakan Pie menjadi anak yang soleh dan mendapat isteri solehah. Amin ’

Ummu Abbas
2.30pm
12 Safar 1429H/ 19 Feb 2008

UMNO Untung Ada PAS

Aqil semasa sihat.  Semua benda mahu dipegangnya.
Aqil semasa sihat. Semua benda mahu dipegangnya.

Huaa…huaa..huaa

Aqil asyik menangis sejak 4 hari ini.

Saya mahu solat pun terpaksa biarkan dia menangis. Kasihan dia.

Aqil anak yang baik dan tidak banyak kerenah. Sekarang usianya 1 tahun 6 bulan.

Semalam, dia tidak dapat tidur. Saya pun terpaksa berjaga.

“Kenapa ni sayang…” Saya memujuk.

Sesekali saya lagukan kalimah La Ilaha Illallah di telinganya.

Aqil terus merengek dan menangis.

Ada dua persoalan dari pengunjung blog yang belum sempat saya layan. Maaf ye…kepada yang bertanya. Saya akan beri respon segera bila keadaan mengizinkan.

Sejak Sabtu 7 Februari 09, Aqil demam. Saya ingat dia mendapat virus demam dari saya yang demam seminggu sebelum itu. Hari ini baru kelihatan bintik-bintik merah di muka, tangan, badan dan kaki. Patutlah dia tidak dapat tidur semalam. Rupa-rupanya dia dapat measles atau kita panggil campak.

Kalau saya sakit, saya ingat saya yang akan mati… bila anak sakit, saya ingatkan diri saya anak itu boleh diambil bila-bila masa oleh Allah. Sejak 2 minggu ini, Allah mahu ingatan saya kuat kepada mati.

Saya insan biasa yang tidak maksum. Ada masa terleka dan hati kembali mahu merasa seronok dengan dunia dan isinya. Nampaknya, Allah sayangkan saya. Semalam, sepupu suami saya meninggal. Penyakit yang dideritai sejak 5 bulan lalu 1 kes dalam sejuta. HUSM akan menjadikannya sebagai bahan kajian.

Sempat juga mengalirkan air mata kerana mengingatkan diri yang entah bagaimana saat akhir hayatnya.

Melihat perkembangan di Perak pula, saya sangat-sangat kasihankan UMNO yang mana ahlinya beragama Islam sama seperti saya. Lupakah mereka kepada Allah? Lupakah mereka kepada MATI? Hingga tergamak mereka memperturutkan hawa nafsu sedemikian rupa.

Tahukah mereka, pintu taubat masih terbuka luas untuk mereka selagi ruh belum sampai di kerongkong. Saya sedih melihat mereka memburu fatamorgana yang mereka tidak akan menuai hasilnya di akhirat kecuali AZAB…AZAB…dan AZAB!

Tahukah mereka, ahli PAS dan para pemimpinnya hanya mahu menyedarkan mereka tentang tipudaya iblis dan helah musuh yang nyata seperti zionis yang mahu menambah keahlian di neraka?

Tergamak mereka menepis tangan-tangan yang mahu menarik keluar mereka dari lembah api neraka. Mereka cuba menutup rapat pintu hati mereka dari menerima cahaya Allah. Sedangkan para pendakwah berusaha membukanya sehabis daya…moga-moga mereka mampu melihat dengan bantuan cahaya hidayah…

Hanya di dunia ini, kami dapat menolong kamu! Sama ada secara lemah lembut atau secara keras bergantung pada situasi dan tahap. Beruntunglah kamu sebenarnya kerana punya teman seagama seperti kami.

Kamu bersemangat menyebut derhaka kepada sultan. Tahukah kamu bahawa kamu sedang menderhaka kepada Sultan segala sultan yakni Allah!

Tidaklah Allah peduli kamu derhaka walau kepada ibubapa kamu selagi kamu mentaatiNya. Di sisi Allah, bukan derhaka namanya apabila kamu menyanggah manusia pada perkara taat dan patuh kepada Allah.

Kembalilah kepada fitrahmu yang mahu mengabdikan diri kepada Allah.

PAS kasih dan bencikan kamu UMNO kerana Allah semata. Pangkat, harta dan pengaruh yang kamu prejudis itu tidak akan mengikis walau sebesar zarah pandangan Allah terhadap usaha-usaha kami. Hanya Allah yang layak menilai.

Sebelum hamba mengundur diri, sama-samalah kita renungi lambaian cinta Ilahi ini yang dinukilkan dalan surah al-Hadid, ayat 16,

اَلَمْ يَاْنِ لِلَّذِيْنَ اٰمَنُوْۤا اَنْ تَخْشَعَ قُلُوْبُهُمْ لِذِكْرِ اللّٰهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الْحَـقِّۙ وَلَا يَكُوْنُوْا كَالَّذِيْنَ اُوْتُوْا الْكِتٰبَ مِنْ قَبْلُ فَطَالَ عَلَيْهِمُ الْاَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوْبُهُمْ‌ؕ وَكَثِيْرٌ مِّنْهُمْ فٰسِقُوْنَ

Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras dan banyak di antaranya orang-orang yang fasiq (derhaka). Al-Hadid: 16

Aqil mendapat measles.  Sudah 4 hari tidak aktif dan tidak ceria.
Aqil mendapat measles. Sudah 4 hari tidak aktif dan tidak ceria.

Aqil baru tidur. Saya mencuri masa itu untuk mengisi blog ini.

Al Faqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas
3.11
15 Safar 1430H/11 Februari 2009

Perak: Kalah Pun Bagus Juga!

3, 4, 5 hari ini, perhatian rakyat Malaysia umumnya berjaya dipancing ke Perak. Perasaan cemas, geram, sedih, tertanya-tanya bersimpang siur di benak saya sebagai rakyat marhaen.

Namun hari ini, alhamdulillah berjaya juga menenangkan diri. Yakin bahawa jika musuh punya perancangan, Allah Yang Maha Melihat juga punya perancanganNya sendiri. Kalau hari ini Allah perkenankan usaha musuh menjadi kenyataan, sedarlah bahawa usaha yang diselaputi najis rasuah dan pengkhianatan terhadap amanah rakyat itu akan dibalas jua oleh Allah. Tidak di dunia, di akhirat pasti diadili jua.

Ramai rakyat yang dianiaya sedang mendoakan. Berdoalah selalu dan penuh khusyuk. Doa orang teraniaya mudah diperkenankan Allah. Yakinlah pada janjiNya. Nabi Muhammad SAW telah menghantar Mu’az ke Yaman untuk menjadi pemimpin di sana lalu berpesan,

اتق دعوة المظلوم فإنها ليس بينها وبين الله حجاب

Maksudnya; Takutilah doa orang yang dianiaya. Sesungguhnya tiada hijab antaranya dengan Allah.

Hadis ini direkodkan oleh Imam Bukhari di dalam Sahihnya. Kepada rakyat Perak khususnya, jika anda merasa anda golongan yang dianiaya, manfaatkanlah peluang Allah mahu perkenankan doa kita ini secara terus-menerus sehingga Allah putuskan musibah yang sedang menimpa.

Siapa Kita?

Pada saya, ‘Lebih baik kita kalah tetapi kita insaf daripada kita menang tetapi kita alpa’.

Kalau Nabi dan Khulafa’ Rasyidin dijadikan contoh; Asas peribadi mereka ialah mengenal Allah, punya iman yang teguh, ibadah yang mantap, meninggalkan cinta dunia (zuhud), berakhlak mulia, alim ilmu-ilmu Islam dan sebagainya lagi. Apakah kita sudah memenuhi kriteria asas tersebut?

Kita perlu takut dengan istidraj yang mana Allah berikan dunia menurut kemahuan kita untuk menjauhkan diri kita dariNya. Sebaliknya bersyukurlah terhadap amaran Allah yang menarik amanah khilafah agar kita membersihkan diri.

Berapa ramai pemerhati muslim yang menyokong Pakatan Rakyat (PR) sebaik mengetahui kes atau masalah di Perak segera beristighfar, menyucikan diri dan bermuhasabah mencari kekhilafan diri? Apakah kita sempat melihat kelemahan diri di samping menelanjangkan maruah musuh dan kuncu-kuncunya? Saya tidak kata mendedahkan perbuatan zalim itu salah…yang salahnya ramai yang terleka dengan isu sehingga lupa menjaga zikrullah dan mengawal kata-kata. Membaca pandangan dan respon forumer di alam cyber yang kadang-kadang celupar dan lucah begitu menggerunkan. Mereka lupa Allah Yang Maha Memerhati. Tuan Guru Nik Abdul Aziz sebagai Mursyidul Am seringkali mengingatkan kita akan hal ini. Soal akhlak dan adab. Usah bicara soal perjuangan jika lupakan akhlak Nabi sebagai pedoman!

Nabi berpesan,
Tidak lurus (istiqamah) iman seseorang hamba hingga lurus hatinya. Dan tidak lurus hatinya sehingga lurus lisannya.”
Hadis direkodkan dalam Musnad Imam Ahmad.

Surah Nuh ayat 10 hingga 12 memberi panduan penting meraih anugerah dari Allah, ‘Maka aku katakan kepada mereka, mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun. Nescaya Dia mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.’

Ini janji Allah untuk mengeluarkan kita dari kekangan mehnah dan tribulasi. Pra syaratnya taubat, istighfar dan kembalikan jiwa kita kepada Allah.

Mungkin bagi sesetengah orang masih kelabu terhadap maksud ayat ini.

Istighfar? Mohon ampun? Usahanya mana?

Pesan saya, buat sahaja dulu apa yang Allah suruh, kita akan tahu apa maksud yang tersirat dan khasiat yang terkandung dalam taubat.

Sebahagian orang menilai MB Nizar yang bijak sebaik mengetahui adanya surat perletakan jawatan dua ADUN PKR. Kemudian berita berubah dengan cepat dan cepat. Sekejap begitu. Sekejap begini. Keliru kita dibuatnya. Mana tidak keliru kalau kita hanya bergantung pada usaha dan kebijaksanaan manusia semata. Sedangkan Allah sentiasa menilai dan menilik hati-hati kita. Ingatkah kita pada kuasaNya? Ingatkah kita pada kehendak Allah mengatasi segala ikhtiar manusia?

Disiplin Masa Para Nabi dan Rasul

Sedang seronok berbulan madu, tiba-tiba dapat surat cerai? Alangkah sedihnya…! Belum pun setahun merasa manisnya kurniaan Allah mendapat Negeri Perak, hari ini Allah menarik semula amanah tersebut. Pertamanya bukan kerana usaha musuh yang hebat tetapi kerana kepimpinan yang lemah jiwanya. Fahami betul-betul ya… kepimpinan yang lemah jiwanya… bukan yang lemah gaya kepimpinannya. Dikelilingi pula oleh parasit yang mencari tuah atas nama jemaah Islam. Saf-saf jundullah bergoncangan dengan ombak mazmumah menghempas jiwa. Mereka meniti hari-hari tanpa usaha bersungguh-sungguh mahu membersihkan hati. Walau asal niatnya tulus dan murni, ia tidak menjamin kita selamat hingga ke penghujung hayat. Belas kasihan Allah jua penjamin iman dan taqwa.

Para nabi dan rasul mewajibkan diri mempunyai masa bermuhasabah diri setiap hari. Nabi Daud, Nabi Zakariyya, Nabi Sulaiman, Nabi Muhammad dan lain-lain yang memegang kuasa politik tidak bertolak ansur dalam peruntukan masa mendekati Tuhan. Mereka sentiasa menyucikan diri dan memperbaiki akhlak mereka. Justeru Allah mengukuhkan kedudukan mereka sesuai dengan kukuhnya hati mereka berpaut pada Allah, tetap dalam menjaga ibadah yang wajib dan sunat serta istiqamah dengan akhlak yang mulia. Jenguklah kitab-kitab sirah disamping menjengah wajah ke blog ini.

Para nabi itu bukan tidak pernah menghadapi tentangan dan ancaman terhadap kuasa mereka. Sebesar-besar kuasa di dunia iaitu Kerajaan Nabi Sulaiman pun dicabar oleh kuasa lain. Kuasa perempuan pula. Namun Allah telah palingkan hati Ratu Kerajaan Saba kepada Islam. Lalu berjayalah Nabi Sulaiman tanpa digugat lagi.

Belum lagi dikira ancaman yang dihadapi Presiden pertama Negara Islam Madinah. Pergolakan kaum, pengkhianatan Yahudi dan munafikin serta pelbagai lagi. Berkat kepimpinan berjiwa hamba yang ampuh, empayar Madinah berkembang ke Mekah dengan aman sekali. Bukankah begitu yang kita dambakan untuk Malaysia bertuah ini?

Lawan Tetap Lawan

Teruslah bertempur wahai pemudaku yang gagah perkasa. Teruslah bermesyuarat wahai pemimpinku. Teruslah mengorak langkahmu wahai pemudiku. Demi sebuah perjuangan yang suci… bekalanmu hanya hati yang suci. Suci dari mazmumah, penuh cinta pada Ilahi. Suburkan hati dengan mahmudah… kerna itulah tempat jatuhnya pandangan Allah

Ibarat orang bercinta, bila sudah sayang semua keinginan kekasih diturutkan. Begitulah Allah, bila Dia reda dan cinta pada kita, semua urusan akan dipermudahkan. PertolonganNya juga amat dekat.

Iya…pastinya kita mahu kembalikan hak-hak rakyat dengan pelbagai usaha selagi terdaya!

Lakukannya wahai para pejuang, demi rakyat mustadh’afin nan tertindas. Banyakkan istighfar dan zikrullah…pasti ada jalan keluar yang gemilang.

Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah). Sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).
Al-Talak 2,3

Hormatilah ulama bertaqwa kerana mereka Allah telah gazetkan sebagai pewaris para nabi. Mintalah pandangan Allah dalam apa jua urusan melalui lidah ulama kerna mereka mempusakai ilmu para nabi dan rasul. Juga menjadikan solat Hajat dan Istikharah sebagai penolong. Ilmu para nabi dan rasul itu lengkap semua aspek; siasah, strategi perperangan, daulah, undang-undang, ekonomi dan lain-lain. Semua teori yang sempurna ada pada pusaka Nabi Muhammad SAW. Sekali lagi, siapakah yang mewarisi pusaka tersebut kalau bukan ulama?

Pincanglah langkahmu…jika dirimu bergantung hanya pada kepakaranmu sebagai seorang ahli strategi, politikus, ahli ekonomi dan sebagainya. Sedangkan dirimu lupa bergantung sepenuh jiwa raga kepada Yang Maha Pakar!

Akhir sekali, motivasi dari Allah untuk kita,

وَاِنْ تَصْبِرُوْا وَتَتَّقُوْا لَا يَضُرُّكُمْ كَيْدُهُمْ شَيْـٔـًا‌ٌ
Dan jika kamu sabar dan bertaqwa, maka tipudaya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikit pun.’
Ali Imran; 120

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2009
6 Februari/ 10 Safar 1430H