Orang Islam pun sembah benda?

Bismillah.

Dalam Kelas Darjah 5.

Suria (Nama samaran):  Apa la sembah patung… patung tu tak hidup pun.   Ha..ha… Kita sembahlah Tuhan. [Nada mengejek]

Mei-Mei (Nama samaran):  Orang Islam pun sembah benda juga. [Dengan nada marah]

Suria:  Mana ada…

Mei-Mei :  Itu saya tengok awak dan kawan-kawan awak sembahyang sembah dinding… benda juga.

Suria:  Lho… kami sembah Allah, tuhan yang tidak nampak.  Bukan sembah dinding.

Mei-Mei:  Sama saja… dinding juga ada kat depan.

Suria:  Kami mengadap arah kiblat.  Jadi ada dinding atau tiada,  kami tetap mengadap arah yang sama.

 

PS:  Jangan tiru cara Suria.  Fokus pada penerangan apa yang benar tanpa mengejek kefahaman orang lain.

*********

Seorang Tuan Guru menaiki kapalterbang.  Lalu disapa seorang non-muslim, Tan (nama samaran),”Boleh saya bertanya sesuatu?”

Tuan Guru:  Iya, boleh.

Tan:  “Saya lihat  orang Islam pun sembah benda seperti agama lain yang menyembah tokong-tokong dan patung-patung.”

Tuan Guru:  Apa buktinya?

Tan :  Itu, mereka sembah Kaabah di Mekah.  Bukankah Kaabah itu adalah benda yang diperbuat dari batu-bata?

Tuan Guru:  Kaabah di Mekah sebagai simbol penyatuan umat Islam.  Allah yang menetapkan arah demikian.  Kami tidak menyembah Kaabah itu sendiri tetapi menyembah Allah yang tidak mampu dilihat mata zahir kita.

Tan :  Maksudnya samalah dengan penganut Budha atau Hindu yang menyembah patung-patung mereka.  Mereka hakikatnya menyembah Tuhan yang tidak nampak.  Patung-patung itu sebagai wakil sahaja.

Tuan Guru:  Penganut Islam menyembah Allah secara langsung, bukan menjadikan Kaabah sebagai perantara.  Kalau kami sembah Kaabah itu sendiri, makanya jika kami berada di atas kapal terbang seperti sekarang, kami perlu sembahyang meniaraplah sebab Kaabah berada di bawah.

Atau jika kami berada di dalam kapal selam, maka kami perlu solat baring menelentanglah sebab Kaabah berada di atas tanah.

Begitu juga, andaikata JWW Bush bawa lari Kaabah ke Amerika dengan kapal, kami tetap akan mengadap ke arah Baitullah yang berkedudukan di Mekah.  Sekali-kali kami tidak akan solat mengadap ke arah Amerika walaupun Kaabah di bawa lari ke sana atau perlu meniarap jika berada di atas pesawat dan juga menelentang jika berada di bawah laut.  Cara solat orang Islam tetap sama walau di mana mereka berada iaitu berdiri mengadap ke arah Kaabah di Mekah.

Berbeza dengan penganut agama lain yang menyembah patung-patung, di mana ada patung, ke arah patung itulah mereka mengadap.

~****~****~****~

112:1

Katakanlah Allah itu esa (satu).

Say, “He is Allah , [who is] One,

112:2

Allah itu tempat tumpuan segala.

Allah , the Eternal Refuge.

112:3

Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.

He neither begets nor is born,

112:4

Dan tiada sesiapa pun yang serupa (sama) denganNya.

Nor is there to Him any equivalent.”

Al-Ikhlas 112: 1-4

Ummu Abbas

4 safar 1434H

12.19pm

Melbourne

Advertisements

Kali Pertama Mendengar Azan

Bismillah.

Khamis lepas, saya hadir kelas BI. Hari ini hari pertama. Hanya 4 muslimah yang hadir untuk belajar. Guru yang mengajar, Mrs Aneta warga Australia jati. Sedang dia bercakap, berbunyi suara azan dari handphone. Saya segera menutup suaranya.

Mrs Aneta meneruskan perbualan. Tiba-tiba terdengar suara, “Allahuakbar! Allahuakbar!…”. Azan berbunyi dari pembesar suara dalam bilik kuliah itu. Tempat kami belajar ialah pusat aktiviti Islam di tengah bandar Melbourne.”Ouh!… ” Mrs kelihatan terperanjat dek suara yang agak kuat sambil tangannya diletakkan di atas dada.

Salah seorang dari kami memberitahu, ” Itu suara memanggil kami solat”.

” Oh begitu. Kalau kamu mahu solat dahulu, pergilah”, beritahu Mrs Aneta meraikan kami.

” Tidak mengapa. Kami boleh solat selepas kelas”

” Pergilah. Saya tidak apa-apa”

Kami saling senyum antara satu sama lain. Salah seorang dari kami berkata, ” Ada tempoh masa untuk kami solat. Masih ada waktu lagi”.

” Ok”

Mrs menyambung bicara. Seketika kemudian, “Allahuakbar! Allahuakbar! Asyhadu alla ilaha ilallah.. “, kedengaran iqamah pula.

Sekali lagi Mrs kelihatan terperanjat.

Kami tersenyum-senyum sahaja melihat gelagatnya.

” Itu panggilan supaya bersedia untuk solat”

” Adakah kamu dipaksa bersegera untuk solat?”

” Tidak. Kami boleh solat selepas habis kelas. Ia sekadar pemberitahuan”

Mrs berbual lagi. Sekejap-sekejap berbunyi, “Allahuakbar”, menandakan Imam rukuk, sujud dan seterusnya. Setiap kali berbunyi, dia kelihatan terperanjat.

Saya berkata, ” Adakah ia (suara-suara) itu mengganggu awak?”

“Oh tidak… ini kali pertama saya mendengar suara seperti ini. Sungguh menarik!”

Saya menarik nafas lega bimbang dia merasa terganggu. Mendengar responnya, teringat kisah-kisah ramai non muslim kembali ke agama fitrah setelah mendengar suara azan. Terfikir juga, andai masjid di sini lebih bebas mengumandangkan azan, tentu lebih ramai non-muslim mendapat pendedahan tentang Islam dan berusaha mendekatinya.

Untuk makluman, semua masjid di Victoria, Australia tidak dibenarkan menggunakan pembesar suara setiap kali azan berkumandang. Ada masjid yang dibenarkan menggunakan pembesar suara tetapi untuk waktu Zohor sahaja.
Apa pun, saya bercadang memberitahu staf pusat supaya pembesar suara dimatikan di dalam bilik kuliah sewaktu imam sedang solat. Memadai dibuka semasa azan berkumandang sahaja. Bi iznillah (Dengan izin Allah).
Mrs Aneta berkata lagi, ” Adakah kamu semua diwajibkan solat termasuk kanak-kanak?”
“Untuk kami, ianya wajib.  Untuk kanak-kanak seperti dia iaitu bermula usia 7 tahun, mereka mula dilatih menunaikan solat.  Yang kecil itu tidak perlu”, saya menjelaskan sambil tangan menunjuk ke arah Aesya yang berusia 7 tahun dan Aleeya yang berusia 1 setahun setengah.
Mrs Aneta menganggukkan kepalanya.  Kelihatannya, kepalanya sarat dengan pelbagai perkara yang ingin diketahuinya.
Semoga Allah berikan hidayah kepada Mrs Aneta.
Ummu Abbas
10.37pm
St Lucia, Brisbane.
15 Dzul Qi’dah 1433H/ 1 Oktober 2012.

Bagaimana Allah Bergerak?

Aesya: Ummiii….. Allah bergerak macam mana?

Saya: Hmmm…

Belum pun saya temui jawapan yang sesuai…

Aesya: Adakah Allah bergerak seperti ini (sambil berlari) tanpa tangan dan kaki…?

Saya: (ketawa) Tak pe Aesya… Aesya solat dulu.

Sebenarnya saya belum temui jawapan yang sesuai. Aesya pula sedang bersiap untuk solat Asar sambil bertanya itu dan ini.

Saya perhatikan Aesya solat pada perbuatan dan bacaannya. Saya menyuruhnya membaca dengan kuat agar saya boleh semak bacaannya serta memperbetulkan mana yang salah. Sambil itu bolehlah saya fikir lagi apa jawapan yang sesuai.

Selesai solat, Aesya menyalami tangan saya dan saya menciumnya sambil memeluknya.

Saya: Aesya bertambah cantik bila Aesya solat.

Aesya tersenyum.

Saya: Aesya mahu tahu jawapan pada soalan Aesya tadi?

Aesya: Apa dia Ummi?

(La… sudah lupa pula)

Saya: Tadi Aesya tanya macam mana Allah bergerak.

Aesya: Ya… macam mana Allah bergerak?

Saya: Allah bergerak menurut caranya sendiri. Kita tidak tahu.

Aesya: Hmm… ok.

Alhamdulillah, mudahnya dia menerima penjelasan ringkas saya.

 

Saya:  Aesya, pergilah letak  bunga atau butterfly…

Aesya:  Aesya sudah letak Ummi.

Saya:  Untuk solat Asar tadi?

Aesya:  Ya.

 

Cepatnya dia.  Insya Allah… entry akan datang saya berkongsi salah satu cara saya menggalakkan anak-anak untuk solat 5 waktu di awal latihan mereka solat.  Bunga dan rama-rama itu ialah pelekat yang ditampal pada jadual solat Aesya setiap kali dia berjaya menunaikan solat.

 

Ummu Abbas

7 Rabiul Awwal 1433H

7.24pm

Melbourne

Usia Terbaik Latih Anak Mula Solat

Semalam ulangtahun kelahiran ke 7, anak perempuan sulung.  Aesya merupakan anak ke 4 dari 6 adik beradik.  Usia 7 tahun merupakan umur mumaiyyiz menurut Islam.  Ada beberapa perkara asas yang perlu diterapkan dalam usia begini;

1) Menyuruh anak solat.

2) Mengasingkan tempat tidur dari kedua ibubapa.

3) Mengasingkan tempat tidur dari adik-beradik lelaki yang berusia 7 tahun dan ke atas.

Sejak beberapa bulan lepas, saya mula mengajaknya solat sekali-sekala.  Juga melatih Aesya tidur di biliknya sendiri.  Alhamdulillah, Aesya sudah mampu berwuduk dengan sempurna dan juga tahu pergerakan dan bacaan asas dalam solat.

Latihan amali solat semasa berusia 5 tahun.

Beli Telekung Comel Untuk Galak Anak Solat

Saya belikan telekung solat untuk Aesya sejak dia berusia 4 tahun.  Bukan sebab usianya 4 tahun saya belikan telekung tetapi kerana saya terpandang telekung solat yang comel untuk kanak-kanak.   Saiz telekung itu pula sesuai dengan Aesya waktu itu dan paling penting, saya nampak ia boleh dipakai sehingga Aesya berusia 7 atau 8 tahun.  Lagi pun saya perlu bersedia sebelum bertolak ke Melbourne yang mana pada masa itu suami dalam proses menyambung pelajaran.  Bimbang juga bila sampai di Melbourne, susah pula mencari telekung solat untuk kanak-kanak.

Sejak dibelikan telekung, Aesya rajinlah solat pada masa itu.  Mengaji Quran pun pakai telekung solat.

Kehangatannya untuk solat sekadar sementara.  Namun saya membiarkan sahaja.  Begitulah yang saya lakukan pada abang-abangnya dahulu.  Saya mengingati pesan Nabi s.a.w,

Perintahlah anak-anak kamu mendirikan solat ketika berusia tujuh tahun dan pukullah mereka kerana meninggalkan solat ketika berumur sepuluh tahun dan asingkanlah tempat tidur di antara mereka (lelaki dan perempuan).

(Hadis direkodkan Abu Dawud).

Semoga menjadi 'Qurratu 'Aini' dan anak solehah!

Pendidikan Menurut Sunnah Adalah Yang Terbaik

 

Saya meyakini setiap ajaran Islam adalah yang terbaik dari segi kualitinya kerana Islam datang dari Allah, pencipta alam dan pencipta manusia.  Selain al-Quran, Allah mengajar kita mengabdikan diri kepadaNya melalui Nabi Muhammad s.a.w.

Allah yang bersifat al-Latif sangat memahami psikologi manusia.  Jadi saya meyakini setiap langkah atau kaedah mendidik yang diberikan adalah bersesuaian dengan fitrah kejadian manusia.  Dalam konteks melatih anak-anak solat, saya mula menyuruh anak-anak solat setelah mereka berusia 7 tahun.  Sebelum berusia 7 tahun, memadai kita sentiasa solat di hadapan mereka.  Biasanya dapat dilihat tingkah laku manis mereka meniru perbuatan kita solat selepas anak-anak mula pandai berdiri meskipun kita tidak menyuruhnya.

Kadang-kadang, saya ajak mereka solat bersama namun jika mereka enggan dan mahu bermain-main, saya biarkan sahaja.  Saya pernah perhatikan seorang makcik yang bertegas pada kanak-kanak yang belum berusia 7 tahun agar menunaikan solat.  Saya agak tersinggung apabila dia bukan sahaja bertegas agar solat tetapi membanding-bandingkan pula dengan kanak-kanak lain yang mudah menunaikan solat sebelum berusia 7 tahun.

Saya bimbang jika bertegas sebelum masanya, anak-anak akan merasa jemu dan ‘tersiksa’ kerana kemampuan akal mereka untuk memahami dan emosi mereka untuk menjiwai belum mencukupi.  Akibatnya, tatkala mereka dewasa, mereka akan merasa bahawa agama adalah sesuatu yang menekan dan mengongkong kehidupan serta kebebasan mereka.  Jika mereka lakukan secara sukarela, alhamdulillah.  Pujilah mereka dan bersyukurlah kepada Allah.  Namun jika ada masa-masa mereka tidak mahu lakukan, biarkan sahaja kerana Allah lebih memahami fitrah mereka dibandingkan saya walaupun saya adalah ibu kandung.

Kadang-kadang saya mendengar cerita kawan-kawan mengenai anak mereka yang sejak kecil rajin mengikut orang tua bersolat.  Alhamdulillah jika ianya kehendak anak itu sendiri.  Namun saya sekali-kali tidak akan menyuruh anak-anak kecil solat sebelum tiba masanya semata-mata kerana mahu menyaingi anak-anak kawan.  Jika saya lakukannya, bererti saya melatih anak-anak solat kerana manusia (menandingi anak-anak orang lain), bukannya kerana melaksanakan perintah Allah.  Na’uzubillah.  Saya mahu anak-anak menikmati zaman kebebasan mereka sebagai kanak-kanak kerana apabila baligh, Islam telah menyediakan tanggungjawab yang berat untuk digalas sebagai khalifah Allah di muka bumi.

Tidak perlu risau jika anak-anak yang belum berusia 7 tahun belum mahu bersolat dan juga tidak perlu berbangga jika anak-anak suka bersolat sedangkan mereka masih kecil.  Rasa bangga atau ujub ibubapa dibimbangi akan merosakkan anak-anak itu tatkala mereka dewasa nanti.  Contohnya sudah banyak kes zina yang saya temui datangnya dari mereka yang mendapat pendidikan agama yang baik sejak kecilnya.  Mereka sudah melazimi solat dan pandai membaca al-Quran sejak kecil namun tetap terjerumus ke lembah dosa.   Ertinya, didikan yang baik dari kedua ibubapa di rumah belum menjamin keselamatan anak-anak dari ancaman maksiat yang besar di luar rumah.  Keikhlasan ibubapa mendidik anak-anak adalah paling utama bagi mendapat penjagaan dari Allah.

Pengalaman-pengalaman orang lain itu saya jadikan iktibar dan lebih bimbangkan masa depan zuriat sendiri.  Hanya Allah sebaik-baik penolong.

 

Sebelum Berusia 7 Tahun…

 

Saya berusaha agar mereka mengenal al-Quran, mengajar berwuduk, membaca al-Fatihah, mengenalkan mereka kepada Allah, konsep dosa pahala, percaya kepada perkara ghaib, akhlak yang baik seperti berdoa setiap kali mahu lakukan sesuatu, meninggalkan akhlak yang tidak baik dan sebagainya.

Mana yang sesuai diberi penerangan secara praktikal, saya praktikkan.  Contoh mengajak anak melihat saya berwuduk.  Mana yang perlu diberi penjelasan secara teori, maka bercerita sehingga mereka mampu memahami menurut kadar akal mereka.  Contoh bercerita tentang keesaan Allah, adanya nabi-nabi, wujudnya malaikat dan iblis dan lain-lain.

Video di bawah ini adalah salah satu kaedah yang baik menerangkan tentang ilmu Islam pada anak-anak. Biasanya saya ajak anak-anak menonton bersama.  Saya perhatikan kefahaman mereka dan akan menokok nambah mana-mana yang perlu ditambah penjelasannya.

Ummu Abbas

12.45pm

3 Rabi’ 2 1433H

Melbourne

Hamil Tapi Malas Solat

Assallammualaikum, akk.. ermm, untuk pengetahuan akan sy sedang pregnant almost 5 months.. Tapi, sy ni kurang menitikberatkan bab solat.. Akk tolong sy macam mana nak ubah sikap sy ni… n bagi tips untuk memudahkan bersalin n mengurangkn kesakitan ketika bersalin… sy berumur 22thn.. sy berkahwin pd usia yang muda.. so, banyak yang perlu sy belajar… sy nak jadi seorang ibu yang terbaik untuk bakal bayi yang sy lahirkan nanti… plz akak…..

White

*******************************
Tahniah White kerana bakal menjadi ibu. Alhamdulillah juga kerana sampai saat ini, Allah masih mengurniakan nikmat yang tidak terhingga buat kita semua terutama nikmat iman dan Islam.

Akak mohon maaf sebab tidak mampu mengubah sikap White yang kurang menitik beratkan bab solat kecuali White sendiri yang mahu dan berusaha bersungguh-sungguh untuk mengubahnya. Hatta Allah pun tidak akan mengubah sikap White kecuali White sendiri yang berusaha untuk mengubahnya. Continue reading “Hamil Tapi Malas Solat”

Adakah Kaki Wanita Aurat?

Sumber: http://mind-of-amru.blog.friendster.com/

2010/01/10 at 6:44am

Assalamualaikum

Seperti yang Ummu Abbas ketahui Azie tinggal di Asia Barat dan di sini mazhab dan amalan yg diamalkan amat berbeza dgn kita di Malaysia.  Azie tak berapa pasti mazhab mana yg diikuti di sini…. kalau solat, terutama kaum wanitanya x menjaga aurat seperti kita..kaki tidak ditutup elok, memakai pewarna kuku yg boleh menghalang air dan bermcm2 lagi perkara yg bertentangan dgn amalan kita.  Betul ke ada mazhab yg membenarkan perkara2 seperti itu ?

Azie

**************************************

Wa’alaikum salam warahmatullah Azie,

Persoalan Azie sebelum ini adalah pelbagai topik.   Kak Nur jawab satu persatu supaya tajuknya boleh diasingkan.

Untuk lebih memahami, saya kemukakan contoh perbahasan fuqaha’ mengenai aurat wanita semasa solat.

Aurat wanita semasa solat ialah seluruh badan kecuali muka dan tapak tangan.  Hal ini disepakati fuqaha’ berdasarkan dalil-dalil berikut;

Allah berkata,

وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا

…dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya. 

An-Nur 24:31 Continue reading “Adakah Kaki Wanita Aurat?”

Hari-hari BerHIJRAH

Aku tak mau dah hisap rokok…

Aku nak solat fardu 5 waktu tak de ponteng-ponteng dah…

Sempena Ma’al Hijrah yang baru, saya nak lebih bertanggungjawab terhadap keluarga…

Saya mahu jadi ibu yang lebih sabar dan lemah lembut dengan anak-anak.

Image result for hijrah

Setiap kali menyambut tahun baru, kedengaran ungkapan azam tahun baru, mahu ubah sikap yang tidak baik ke arah yang lebih baik.  Jika menyambut awal Muharram, perkataan HIJRAH begitu sinonim.  Doa khusus juga dibaca di akhir dan awal tahun.

Apabila ada hasrat mahu berubah, ia satu sifat terpuji berbanding mereka yang reda berada ditakuk lama. Sifat tidak mahu berubah ke arah yang lebih baik adalah bertentangan dengan fitrah insan yang dinamik dan progresif.

Namun, banyak azam baru berlalu begitu sahaja kerana usaha ke arahnya tidak seberapa. Atau, saya percaya mereka yang dicampakkan rasa ‘mahu’ berubah cuba berusaha semaksimum mungkin, namun belum menampakkan hasil.

Kereta yang hampir kehabisan petrol, kita bawa ke stesen minyak untuk mengisinya. Kemudian baru kita mampu menyambung perjalanan lebih jauh.

Bila diri kita yang hampir ‘kehabisan minyak’, stesen manakah yang mampu kita singgah untuk dapat terus berdaya maju?

Terasa berat…

Malas…

Susah…

Cinta kepada bantal dan selimut…

Semua simptom di atas adalah manifestasi ‘nafsu’ manusia yang cenderung kepada kejahatan.

Jika ia ‘nafsu’ semulajadi kita, bagaimana cara mengatasinya?

Tanpa disedari oleh ramai manusia, ayat-ayat motivasi untuk mengatasi sifat negatif (mazmumah) seperti lemah, malas, tidak berdaya maju, pesimis dan lain-lain sentiasa berkumandang 5 kali sehari semalam.

Alunan motivasi tersebut berbunyi…

‘Allah Maha Besar… Allah Maha Besar…

Aku bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah…

Aku bersaksi bahawa Muhammad itu pesuruh Allah…

Marilah menunaikan solat…

Marilah menuju kejayaan…

Allah Maha Besar… Allah Maha Besar…

Tiada Tuhan Melainkan Allah..

Seruan yang ringkas tetapi padat maksud dan pengertiannya.hijrah.png

Kenapa seruan ini dimulakan dengan Allah Maha Besar? Dua kali pula.

Sekadar lafaz ia tidak akan ke mana.

Cuba hayati bahawa Allah lebih besar dari diri kita sendiri.

Hasilnya?

hijrah

Bila kita dapat rasakan Allah lebih besar dari diri kita sendiri, kita akan berhenti melakukan sebarang pekerjaan untuk bersiap sedia menunaikan solat. Kecuali beberapa situasi yang diharuskan syarak seperti melayan tetamu, merawat pesakit kes kecemasan dan lain-lain. Perkara yang diharuskan syarak merupakan keizinan dari Allah itu sendiri untuk menangguhkan solat.

Lafaz syahadah menyusuli kalimah Allah Maha Besar.

Ia menguatkan azam untuk membesar dan mengesakan Allah dalam setiap perkara.

Apabila Allah diesakan dan dibesarkan, maka selain Allah menjadi kecil; Kita tidak akan takut dan segan lagi kepada manusia dalam hal kebenaran.

Apabila Allah lebih besar dan hanya Dia sebagai Tuhan;
Nafsu yang tidak mahu menutup aurat akan menutup aurat kerana Allah lebih besar dari nafsunya sendiri.

Nafsu malas dikekang menjadi rajin kerana Allah tidak suka hamba yang pemalas.

Nafsu suka bercakap bohong akan berhenti berbohong kerana berbohong itu haram (kecuali dalam dua perkara) dan tanda munafik pada seseorang.

Nafsu suka merokok akan mencampakkan putung rokoknya kerana Allah tidak suka manusia mengambil perkara yang memudaratkan.

Nafsu suka mengambil harta orang lain akan bertukar mencari yang halal kerana reda Allah lebih utama dan lebih besar dari dirinya.

Nafsu suka menzalimi rakyat akan dapat dikendurkan bila Allah diresapkan dalam hati bahawa Allah lebih besar dari dirinya sendiri sedangkan Allah mengharamkan sifat zalim.

Tatkala Allah Maha Besar dapat disebatikan dalam diri, secara teknikal, perubahan lahir mesti menurut sunnah Nabi Muhammad s.a.w. Justeru maksud ia terkandung dalam lafaz kedua kalimah syahadah.

Tiada ‘solat niat’ sahaja kerana Nabi Muhammad s.a.w telah menunjukkan cara mengabdikan diri kepada Allah melalui perbuatan solat qiyam, rukuk dan sujud.

Tiada ‘Haji Niat’ sahaja kerana Nabi Muhammad s.a.w telah tawaf di Baitullah, sa’i antara Safa dan Marwah, wukuf dan melontar jamrah.

Tiada istilah, tidak mengapa tidak memakai tudung asalkan hati baik kerana Ummahatul Mukminin membuktikan ‘hati yang baik’ dengan berhijab penuh.

Tiada istilah berbini ramai, nafkah isteri yang bekerja tanggung sendiri.

Baikkah hati yang jasadnya tidak mematuhi perintah Allah? Ia hanyalah angan-angan kosong ciptaan iblis.

Di sinilah kekuatan rangkaian Kalimah Syahadah; Tiada Tuhan Melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah. Akidah mesti benar dan perbuatan mesti menuruti sunnah Nabi s.a.w . Justeru itu Nabi Muhammad s.a.w diutuskan kepada ummat akhir zaman bagi memandu cara hidup yang diredai Allah dan bertepatan dengan fitrah insan.

gas-station-cartoon-vector-17209335

Di mana ‘stesen minyak’ manusia?

Jawapannya ialah solat.

Jika petrol yang berkualiti dapat menjaga enjin dari mudah rosak dan menjana perjalanan lebih lancar dan jauh, maka SOLAT yang khusyuk dapat mencegah pelakunya dari melakukan maksiat dan menjana kejayaan di dunia dan akhirat.

اتْلُ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلَاةَ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاء وَالْمُنكَرِ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ

Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.

Al-Ankabut: 45

Menunaikan solat bererti memberi baja kejayaan hidup.

Ada orang solat tapi pemalas dan miskin juga. ..?

Petrol dan diesel tidak sama kualitinya. Sama seperti solat. Solat itu mengandungi niat, bercakap-cakap dengan Allah, perbuatan tertentu dan hati yang hadir.

Semakin baik kualiti solat, maka semakin berkualiti pula pelakunya.

Ada juga kategori solat tetapi celaka. Allah berkata;

فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّينَ. الَّذِينَ هُمْ عَن صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ

Celakalah bagi orang-orang yang solat. (laitu) mereka yang berkeadaan lalai daripada menyempurnakan sembahyangnya;

Al-Ma’un: 4,5

 

Zikrullah merupakan baja yang sangat subur untuk memberikan ketenangan dan menghalau kesedihan. Sebaik-baik zikrullah ialah dengan mendirikan solat.

إِنَّنِي أَنَا اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدْنِي وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي

Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku.

Taha:14

 

Orang kafir pun ramai yang berjaya dan kaya raya. Mereka tidak bersyahadah dan mereka tidak menunaikan solat.

Itu menunjukkan keadilan Allah di dunia. Orang kafir yang berjaya ialah yang berusaha menepati sunnatullah seperti Allah menumbuhkan pokok sayuran bila ditabur benih, dibaja dan disirami air. Allah juga memberi banyak kejayaan kepada musuh utama umat Islam yakni Yahudi dalam teknologi moden namun semua itu tidak akan membawa kepada kejayaan di akhirat.

Semua kebaikan dan kejayaan yang dilakukan oleh orang kafir hanya seperti debu berterbangan selagi aqidah mereka tidak mengesakan Allah. Sebaliknya bagi orang Islam, Allah mahu berikan kejayaan dunia dan akhirat dengan menunaikan solat dan berusaha untuk maju dalam kehidupan duniawi.

Solat adalah tunjang kejayaan dan kecemerlangan.

Organisasi yang mahu berjaya, hendaklah mendisiplinkan pekerjanya menunaikan solat dengan baik dalam waktunya. Yang biasa kita dengar ialah sesetengah syarikat tidak membenarkan pekerjanya solat. Muslim harus memahami erti solat dan cara menunaikan yang tepat agar tidak memberi fitnah kepada Islam.

Kerajaan yang mahu cemerlang, mestilah mengambil berat tentang solat rakyatnya.

Sektor korporat, organisasi dan kerajaan yang mahu berjaya perlu memasukkan elemen penerapan perlaksanaan solat di kalangan anggota yang muslim. Perlaksanaan solat pula harus digalakkan dengan memberi kursus-kursus mendapatkan solat yang khusyuk. Bukan sekadar kursus pengurusan organisasi , kursus bina diri dan lain-lain.

Kursus-kursus bersifat teknikal ibarat memberi kereta Mercedes yang bermutu dan dilengkapi pelbagai kemudahan namun mampukah Mercedes bergerak kalau tiada setitik petrol?

Seruan motivasi 5 kali sehari semalam di akhiri dengan Allah Maha Besar… Allah Maha Besar… Tiada Tuhan Melainkan Allah.

Penegasan diberikan kepada iktikad bahawa hanya Allah yang mesti dibesarkan dalam segala perkara dan tiada yang berhak disembah, ditaati, dituruti kecuali perintah Allah.

Bila ibubapa menyuruh mendedahkan aurat bila keluar rumah, maka perintah ibubapa harus diabaikan kerana bertentangan dengan kehendak Allah.

Bila suami menyuruh isteri bekerja sedangkan dia sendiri tidak mahu membantu urusan rumahtangga bersama isteri, maka perintah suami harus diabaikan kerana ia bertentangan dengan ketetapan Allah dalam pembahagian asasi tugas suami isteri.

Bila orang Islam yang memegang tampuk pemerintahan menolak mengamalkan undang-undang Islam, maka kepimpinan tersebut harus diabaikan dan memilih pemimpin Islam yang mahu laksanakan Islam.

Inilah antara maksud Allah maha besar dan lebih besar dari diri kita dan segala makhluk yang ada di muka bumi ini.

Inilah antara cara memanifestasikan aqidah Tiada Tuhan Melainkan Allah.

Benar, setiap insan normal mahu berhijrah kepada yang lebih baik.

Berdasarkan sedikit huraian di atas, boleh difahami bahawa pemangkin kejayaan individu muslim adalah aqidah yang benar, niat yang ikhlas dan amalan menepati sunnah.

Dan tidak dapat tidak, sumber tenaga kepada Islam sebagai cara hidup adalah SOLAT.

Apabila menyebut solat, konsep berhijrah itu perlu ada setiap hari 5 kali sehari semalam.

Kita perlu berusaha mahu menunaikan Solat Zohor lebih baik dari Solat Subuh dan seterusnya.

Kerana mati akan menjemput bila-bila masa.

Selamat Berhijrah.

Ummu Abbas
11.06am
1 Muharram 1431H