Papa Tertinggal Tungku Panas Atas Badan Mama

Saya terbaca catatan seorang kawan dalam Facebooknya beberapa hari lepas.  Tersenyum-senyum saya dibuatnya.  Saya sudah minta izin untuk dikongsikan di sini.  Insya Allah, di dalam jalinan kisah sering bersulam hikmah.

Empunya kisah merupakan seorang isteri yang sedang menyambung pelajaran di peringkat PhD di Melbourne.  Suami yang setia sudi menemani isteri dan menggalas tugas baru di sini iaitu ‘sura rumah’.  Kisah suami menemani isteri belajar bukanlah perkara baru.  Begitu juga dengan kisah suami yang suka membantu tugas isteri di rumah… ia sudah berlaku sejak dahulu.

Bagi saya, keistimewaan kisah ini ialah sikap cermat, berlemah-lembut dan layanan bersungguh-sungguh seorang suami kepada isterinya yang baru bersalin.  Lumrah pengalaman yang dipaparkan ialah tentang hal yang kurang enak mengenai suami yang isterinya dalam pantang.  Lupakan memori yang mengeruhkan hati itu, mari sama-sama kita ‘enjoy’ dengan catatan kasih seorang isteri yang begitu menghargai khidmat si Tuan Suami.

Bismillah.

Sebuah memori dalam diari seorang isteri terlukis gambaran cinta di hati.

“Diari sepagi insan bergelar Papa kepada 4 puteri (semasa Mama berpantang-hari ni hari ke-6)

5:00 am – Panaskan nasi dan lauk-pauk ala kadar untuk bersahur sambil panaskan tungku.

6:00 am – Solat Subuh.

6:30 am – Urut dan tungku Mama pada bahagian-bahagian utama (bahagian kaki) yang ada urat-urat peranakan sambil tersengguk-sengguk menahan mengantuk. Sekejap-sekejap Mama menjerit-jerit sebab tungku terlalu panas- Papa letak tungku kat badan dan tertidur.

7:30 am – Mandikan baby Hana (2 hari sekali atau masa midwife datang melawat). Lepas mandi, Papa sapu/lumur kanji kat badan baby- kulit jadi mulus dan cantik, dapat jauhkan penyakit kulit, letak minyak Yuyee kat perut dan tapak kaki.  Kemudian tungku baby dengan tungku Mama tadi- tak jumpa batu kecil untuk buat tungku baby- pasir pun tak de kat sini.

8:00 am – Papa bawa baby Hana yang dah wangi (kanji wangi ke?) untuk Mama susukan. Papa terus ke dapur untuk sediakan breakfast untuk kakak-kakak Hana – cornflakes/susu. Sambil tu, Papa sediakan lunches untuk kakak-kakak – sandwiches/ fruits/ chips etc – Papa dah cekap dah bab-bab ni sebab dah 3 tahun dok train.

8:30 am – Tengah enjoy kakak-kakak main dengan baby Hana, tiba-tiba Papa kata, “let’s go”…ooo kena pergi hantar kakak-kakak ke sekolah la pulak- semua kiss baby Hana, Kak Irah tersilap kiss tummy Mama..  Hari ni Mama tak sempat baca doa kat ubun-ubun kakak-kakak, biasa jadi rutin untuk Mama baca doa.

9:00 am – Papa barut perut Mama dengan pes asam jawa – paling senang dapat kat sini, kadang-kadang guna minyak panas jer.

10:00 am – Papa pergi kerja (hantar catalogue), kerja paling flexible untuk Papa yang kena minding 4 puteri. Masa ni Mama berehat dengan baby Hana – berehat means buat taik mata, untuk stay up sampai pagi dengan baby Hana… Begini la rutin pagi sepanjang tempoh berpantang.”

Masya Allah… membaca catatan di atas, bagai terngiang-ngiang titah Raja segala Raja yang berbunyi di dalam Surah al-Nisa’ ayat 19,

 4:19

Wahai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi perempuan-perempuan dengan jalan paksaan, dan janganlah kamu menyakiti mereka (dengan menahan dan menyusahkan mereka) kerana kamu hendak mengambil balik sebahagian dari apa yang kamu telah berikan kepadanya, kecuali (apabila) mereka melakukan perbuatan keji yang nyata. Dan bergaulah kamu dengan mereka (isteri-isteri kamu itu) dengan cara yang baik. Kemudian jika kamu (merasai) benci kepada mereka (disebabkan tingkah-lakunya, janganlah kamu terburu-buru menceraikannya), kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu).

Apabila titah itu terlukis secara visual, keindahannya begitu mengagumkan hati yang melihatnya.  Bagaimanalah akhlak Rasulullah saw ye…?

Semoga Allah limpahkan rahmat dan keampunanNya pada si suami.  Semoga Allah berkati keluarga ini dan mengekalkan kebahagiaan mereka hingga ke syurga abadi.

Kasih Suami Rahmat Dari Allah

DYM Yang Dipertuan Agong datang bertamu ke rumah lalu berkata kepada suami kita, “Jaga isterimu baik-baik.  Beri dia makan, minum, pakaian dan pembantu rumah.  Curahkan kasih sayang sepenuhnya kepada isterimu.  Pada isterimu ada 3 perwatakan utama yang menyenangkanmu.  Pertama dia adalah kekasihmu tempat engkau bergurau senda.  Kedua dia adalah ‘seorang anak kecil’ yang mahu bermanja denganmu.  Ketiga dia adalah ibu kepada anak-anakmu yang mana kadang-kadang dia yang memanjakan dirimu.”

Andai kata peristiwa di atas berlaku secara langsung kepada kita, apa agaknya reaksi kita?

Tentu seronok bila seorang raja datang melawat dan menitahkan Tuan Suami supaya melayan kita dengan baik.   Itu baru raja bagi sebuah negara kecil seperti Malaysia.  Bagaimana jika yang datang itu seorang khalifah yang mempunyai wilayah kuasa yang jauh lebih luas?  Pasti bertambah teruja, bukan begitu?  Apa lagilah jika ia datang dari Raja segala Raja iaitu Allah SWT.   Justeru yang paling mengasihi dan begitu mengambil berat tentang diri kita hakikatnya Allah jua.

Ke mana lagi mahu ditumpahkan kasih dan pengabdian selain kepada Allah, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.  Semoga separuh Ramadan yang tersisa terus menjadi ruang berlumba-lumba mencari cinta Ilahi serta bertaubat dari segala dosa.

Wassalam.

Ummu Abbas

11.18am, Melbourne.

15 Ramadan 1434H/ 3 Ogos 2012

Advertisements

‘Terperangkap’ di Luar Kereta

Strawberry di Cameron Highland

Sabtu, 9 Muharram 1431H/ 26 Disember merupakan hari terakhir permusafiran kami selama 4 hari 3 malam.  Perjalanan dari Kota Bharu-Cameron Highland-Ipoh-Kuala Lumpur-Kota Bharu itu begitu memberi manfaat buat kami sekeluarga.

Pagi Sabtu  itu, saya berkemas untuk check -out hotel dan sempat menghadiri sesi akhir seminar anjuran PAPISMA.  Sesi pembentangan resolusi hangat seperti mana perbahasan hasil ceramah Dr Mujahid Yusof pada malam sebelumnya.   Kami check-out kira-kira jam 2 petang.  Singgah di Hospital Selayang, suami melawat YB Ustaz Wan Ismail Wan Jusoh, ADUN Melor.

Dari Hospital Selayang, kami bertolak pulang ke Kota Bharu.  Akibat kepenatan, saya tertidur.  Tidak lama terlelap, saya terkejut tatkala suami membelok kereta masuk ke stesen minyak Petronas berhampiran tol Gombak.  Hujan lebat turun mencurah-curah.  Continue reading “‘Terperangkap’ di Luar Kereta”

Antara Perkara yang Isteri Suka

Rasa sedih atas pemergian Wan beransur kurang.  Semalam, kira-kira jam 11.45am, satu suara memberi salam.  Salam segera dijawab.

Ha…saya tahu siapa yang datang.  Apatah lagi kelihatan satu lori besar berwarna putih di hadapan rumah.

Saya menjenguk menerusi tingkap meminta pemberi salam menunggu sementara saya bersiap menghijab diri saya selengkapnya.  Waktu itu saya hanya bertudung labuh, memakai baju lengan pendek dan skirt labuh.   Biasanya saya hanya menyarung jubah yang memang tersedia di dalam bilik untuk berhijab secara sempurna bila ada tetamu.

Belum sempat saya berlalu dari tingkap, suami saya sampai.

Hmm…selamat.  Suami saya menandatangani resit terima barang.  Kemudian dua buah kotak sederhana besar itu di bawa masuk ke dalam rumah.

Alhamdulillah.  Hadiah hari lahir saya tiba tepat pada 8 Julai 2009.

Terima kasih suamiku. 

Baki rasa sedih diiringi rasa gembira.

Inilah hadiahnya.
Inilah hadiahnya.

Sebenarnya saya pun tidak tahu apakah suami belikan hadiah sempena hari lahir atau tidak.  Sebabnya, boleh dikatakan suami saya sering memberi hadiah walaupun bukan pada hari lahir.  Bila dia rasa mahu belikan hadiah, dia akan belikan. 

Masya Allah.  Subhanallah.  Baiknya Allah kerana Dia tidak pernah memungkiri janjiNya lewat surah Al-Syarh ayat 5 dan 6,

[5] (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,

[6] (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.

Siap dengan webcam.  Lupa ubah tarikh pada kamera.  Ignore je tarikh tu ye..
Siap dengan webcam. Lupa ubah tarikh pada kamera. Ignore je tarikh tu ye..

Set laptop dan printer ini merupakan yang kedua saya terima dari suami.  Kali pertama, suami hadiah satu set PC di tahun pertama perkahwinan kami.  Kami meronda Jalan Imbi waktu itu.  Dengan PC itulah saya siapkan tesis Sarjana saya.  Syukran Bang.

Kali kedua, suami hadiahkan laptop Acer yakni selepas tamat ijazah Sarjana.   Harapannya saya menaip tesis PhD pula namun keadaan belum mengizinkan saya menyambung pelajaran.  Dengan laptop Acer, yakni yang sedang saya gunakan sekarang, saya mula menulis buku dan membuka blog. 

Selepas menulis buku dan semakin banyak foto di simpan, laptop saya ini semakin berat bebannya.   Tambahan pula anak-anak asyik berebut dengan saya dan sesama mereka untuk main ‘game’.

Saya berkira-kira untuk mengumpul royalti buku bagi membeli laptop baru.   Saya memang jenis suka berusaha sendiri untuk dapatkan sesuatu yang bersifat peribadi.  Daripada suami, cukuplah kalau dia tunaikan nafkah yang wajib.  Saya tidak pernah mengharapkan lebih dari itu.  Alhamdulillah, saya masih dapat istiqamah dengan hati begitu sejak dari awal perkahwinan walaupun suami berikan macam-macam perkara juga.

Kebaikan yang suami lakukan akan kembali kepada dia juga di akhirat kelak.  Dia akan dapat dua pahala, satu pahala memberi hadiah kepada isteri sendiri.  Keduanya pahala memberi kegembiraan buat isteri dan ibu kepada anak-anaknya.  Paling besar sekali ialah Allah kasihkan suami yang menitik beratkan kebajikan isteri dan anak-anak.  Allah akan balas dengan ketaatan isteri dan anak-anak di dunia, insya Allah. 

Bila suami mahu “Qurratu A’yun’ dalam rumahtangga, sebagai pemimpin rumahtangga, suamilah yang perlu ‘shaping’  dirinya terlebih dahulu untuk menjadi penyejuk mata isteri dan anak-anak dalam rumahtangga.   Secara fitrahnya, orang perempuan ini lembut hatinya.  Anak-anak yang masih bersih juga lembut hatinya.  Mereka akan mudah menurut pemimpin mereka bila dipimpin dengan cara Nabi s.a.w.

Suami minta saya survey jenama Acer di kedai dan Dell di internet.  Saya suka rekabentuk Acer yang baru-nipis dan ringan.  Kelihatan ‘smart’.  Saya lakukan survey tanpa ada niat langsung untuk meminta bajet dari suami.  Saya akan beli selepas wang saya cukup.   Saya anggap saranan suami tidak lebih dari agar saya berhati-hati memilih.

Pencetak Dell.  3 Dalam 1.
Pencetak Dell. 3 Dalam 1.

Sukanya saya pada jenama Acer yang sangat ‘slim’ itu tidak kesampaian dek suami saya kata, Acer susah untuk servis di negara lain.  Kalau Dell, mudah untuk dapatkan servis di banyak buah negara.  Memang ya, kami sebenarnya akan ke Sydney awal tahun depan.    Suami akan sambung belajar lagi.  Peringkat PhD.  Nampak gaya, saya kena beri laluan pada suami dulu untuk selesaikan PhDnya.  Dua-dua mahu sambung belajar, tidak mungkin.  Saya perlu fikir anak-anak dan rutin harian.

Suami ‘survey’ Dell dalam internet.  Dia kata ada banyak warna pilihan.  Oklah… saya akur dengan kelebihan Dell untuk mudah diservis di banyak negara.  Saya pilih warna ‘pink’.

Laptop baru warna pink.  Jazakumullah Bang.
Laptop baru warna pink. Jazakumullah Bang.

Suami cakap warna ‘pink’ mudah kotor.  Dia syorkan warna merah.  Saya akur lagi.  Saya pun tidak sanggup lihat laptop mudah kotor dan susah dijaga. Bila kotak laptop dibuka, saya lihat warna pink juga yang dia order.  Alhamdulillah.  Satu warna dengan kamera digital Sanyo yang dia hadiahkan.  Kamera itulah yang saya gunakan untuk ambil foto-foto hadiah ini.

Allah berkata dalam surah Al-Dhuha, ayat 11,

Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.

🙂 🙂 🙂

Ya Allah, sesungguhnya aku berpagi hari dariMu dalam kenikmatan, kesihatan dan perlindungan.

Ya Allah, segala kenikmatan yang kunikmati di waktu pagi sama ada yang terjadi langsung pada diriku atau diberikan oleh seseorang, sesungguhnya semua nikmat itu hakikatnya dariMu ya Allah.

Tiada sekutu bagiMu ya Allah.
Segala puji hanya untukMu.
Dan rasa syukurku hanya padaMu.

Al-Faqiirah ila Rabbiha,

Ummu Abbas
16 Rejab 1430H
12.25pm

PS:  Bang, terima kasih daun keladi.
Kalau boleh beri hadiah lagi
🙂

Suami Teladan

Seorang suami mengadap makan tengahari seperti biasa. Ditemani isteri tercinta.

Isteri yang baik itu tertunggu-tunggu reaksi suaminya. Hari itu, semasa sedang memasak, baru si isteri sedar bahawa garam sudah habis.

Suaminya terus menyuap makanan tanpa apa-apa respon. Diam sahaja.

Selesai makan, suami tersebut keluar untuk membeli garam. Dia tidak marahkan isterinya apa lagi merungut-rungut masakan tidak sedap.

Sebenarnya, menjadi kebiasaan keluarga ini, suami yang akan membeli keperluan rumah.

Cerita ini saya dapat dari isteri itu tadi. Mengetahui hal itu, saya teringat kembali buku karangan yang ditulis oleh suami yang baik itu berjudul, ‘Tuntunan Jiwa’. Memang sesuai sangat penulisnya dengan apa yang ditulisnya.

Ummu Abbas
10.56am
27 Safar 1430H/ 23 Februari 2009M