Ya Allah! Suamiku mahu nikah lagi…

“Assalamualaikaum;

Saya ingin bertanyakan pendapat, saya dan suami telah berkahwin lebih 5 tahun tapi tidak dikurniakan cahaya mata.  Pada tahun lepas kami ada mengambil anak angkat. Sememangnya rumahtangga kami lebih bermakna dengan kehadiran si kecil ini.  Baru-baru ini saya mendapat tahu yang suami saya pernah menyatakan hasratnya untuk berkahwin lain kepada ibunya dengan alasan untuk mendapatkan zuriat (kejadian ini sebelum kami ambil anak angkat). Namun hasrat suami dibantah oleh keluarganya kerana mereka mengasihani saya.

Saya amat berkecil hati dengan suami dan saya nyatakan hasrat untuk berpisah dengannya agar dia dapat membina keluarga yang baru.  Saya tidak mahu dimadukan kerana tahu saya tidak mampu tanganinya begitu juga dengan suami.  Jadi lebih baik saya undur diri bagi membolehkan dia tumpukan kepada satu keluarga sahaja.  Kemudian suami menjelaskan yang dia tidak lagi mahu meneruskan hasrat berkahwin lain dan mahu tumpukan pada saya dan anak (angkat) kami.

Tetapi hati susah mahu percaya lagi pada kata-katanya sebab dari dulu saya pernah bertanya samada dia mahu berkahwin lain demi mendapat anak tapi dia nafikan sekerasnya, katanya tidak pernah terlintas pun tetapi di belakang saya dia menyatakan sebaliknya.  Saya berasa adalah lebih adil pada kami berdua sekiranya kami berpisah sahaja.

Sekiranya ada nasihat yang boleh dikongsi bersama saya, saya amat alu2 kan, terima kasih.”

Mar.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Wa’alaikum salam warahmatullah Mar.

Ummu cuba dapatkan pandangan kawan-kawan di Facebook.  Ini antara respon terpilih yang Ummu mahu kongsikan di sini.

Respon 1:

Pada pendapat saya Puan, masalah yang dihadapi Puan jadikan batu loncatan untuk mendekatkan diri dengan Allah swt.. bangun solat malam..luahkan isi hati, ketidakpuasan Puan pada-Nya …di situ Puan akan ketemui jawapannya..insyaAllah.

Respon 2:

Salam… sekadar pandangan saya :).  Sebelum itu, saya harap kita jelas dengan beberapa perkara:

1. Allah itu Tuhan kita dan MATLAMAT kita.  Akhirat itu Matlamat kita, Syurga itu Matlamat kita.  Sebaliknya segala di dunia ini hanyalah ALAT atau medium untuk mencapat matlamat di atas – seperti suami, anak-anak, pekerjaan, perkahwinan, ibubapa dan lain-lain.

2. Suami dan perkahwinan sebagai alat mencapai keredaan Allah – maksudnya, kita taat suami kerana Allah, bukan supaya suami tidak kahwin lain, tapi supaya Allah reda dengan kita walaupun ada masanya suami tidak hargai kita (contohnya).

3. Bila kita sedar, fahami dan hayati dengan sesungguhnya bahawa Allah itu Tuhan kita dan kita ini hambaNya, maka seharusnya kita tidak boleh jadikan hawa nafsu dan perasaan sebagai tuhan kita dan janganlah menjadi hamba perasaan sehingga sampai ke satu tahap di mana kita telah menidakkan hukum Allah lantaran hukum itu berlawanan atau menyelisihi perasaan dan nafsu kita. Berhati – hati bila berkata-kata, membuat keputusan dan tindakan jangan sampai keputusan atau tindakan kita menyebabkan kita menderita di akhirat. Biar menderita di dunia tidak mengapa asalkan tidak menyesal di akhirat. Memanglah kalau boleh kita mahu bahagia di dunia dan akhirat, tapi realitinya dunia ini bukan semuanya indah…. akhir sekali, jadikan rutin untuk membaca Zikir Pagi dan Petang (Hisnul Muslim) yang sahih dari Nabi saw, kerana di dalamnya ada ‘ayat2 pelindung’ yang melindungi kita dari hasutan syaitan.  Syaitan tidak datang menerkam dan menggigit leher kita macam vampire,  sebaliknya dia meniupkan kata – kata perasaan berbisa yang akhirnya membawa kita ke neraka. Bacalah nota di atas dengan rasional dan tenang, insyaAllah hati Puan akan terbuka untuk membuat keputusan yang sebaiknya untuk akhirat Puan :).

Maaf di atas coretan yang panjang ini. Semoga Allah merahmati dan melindungi Puan sekeluarga.

Respon 3 ~ 

Empunya pandangan ini boleh ditemui diblognya, Ummu Husna.

 ******************

Kak Nur, pertamanya Ina turut simpati dengan masalah yang sedang dialami oleh penanya. Sekadar cuba meletakkan diri di tempatnya seketika dan bagai merasakan gelodak perasaan yang sedang menyelubungi jiwanya saat ini. Namun, Ina percaya berat hati membaca luahannya, berat lagi dia yang menanggung beban perasaan yang menimpa.

Justeru itu, buat sahabat yang bertanya, saya tidak berhasrat untuk me’nunjuk ajar’ atau seumpamanya kepada puan. Saya tahu, ujian poligami itu berat bagi sesetengah wanita tetapi tidak kepada sebahagian yang lain. Sebagaimana ujian cahayamata, kewangan, kerjaya dan lain-lain.

Apapun puan, sepanjang 37 tahun usia saya di dunia ini, dengan pelbagai pengalaman dari orang sekeliling, saya mendapati, sememangnya ALLAH SWT menurunkan ujian atau lebih manis jika kita sebut sebagai CABARAN HIDUP dalam bentuknya yang pelbagai kepada setiap orang berdasar kepada kemampuan masing-masing.  Saya yakin puan pernah membaca firman ALLAH yang dekat maksudnya dengan kata-kata saya tadi.

Jika puan pernah membaca sebuah hadis nabi Sallallahu’alaihiwasallam ketika baginda ditanya “Siapakah orang yang paling berat ujiannya?”. Maka Baginda menjawab:

“Para Nabi, kemudian orang yang seperti mereka sesudahnya, dan orang semacam mereka berikutnya. Seseorang itu akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Apabila orang itu kuat agamanya maka semakin keras ujiannya. Kalau agamanya lemah maka dia akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Maka musibah dan ujian itu sentiasa menimpa seorang hamba hingga dia ditinggalkan berjalan di atas muka bumi dalam keadaan bersih dari dosa.”

(Riwayat Imam Tirmizi)

Lalu, tanggapilah setiap ujian sebagai penghapus dosa dan sebagai jalan yang ALLAH hamparkan seluasnya buat manusia yang lemah seperti kita untuk berjalan hampir dan hampir dan hampir kepada-NYA.

Dunia ini adalah medan kita membuat pilihan hidup. Namun, dek kelemahan kita sebagai manusia, selalu pilihan kita tersasar dari kebenaran, lantas ramai yang menyesal di penghujung jalan. Andai perasaan puan ketika ini merasakan perpisahan sebagai jalan terbaik, sebaiknya tanyakanlah dahulu kepada DIA Yang Maha TAHU agar pilihan puan tidak mengundang penyesalan nantinya kerana tidak semua yang kita rasakan baik, adalah baik di sisi Yang Maha Kaya.

Puan, tiada siapa yang mahu derita dalam perkahwinan, tetapi tidak ramai yang menyedari bahawa bahagia atau tidak sebenarnya, ia adalah pilihan diri sendiri.

Puan, pilihlah bahagia dengan ‘bertanya’ kepada pemilik BAHAGIA yang hakiki.  Saya doakan puan dilimpahi rahmat dan dipermudahkan dalam menilai dan membuat pilihan itu nanti, ameen.

Respon 4

Link ini diberikan;  Wanita Tidak Boleh Meminta Cerai

Respon dari Ummu.

Ummu setuju dengan semua pandangan pilihan di atas.  Tinggal lagi Puan perlu memilih pendapat (penawar) yang sesuai dengan keperluan Puan kerana Puan lebih mengetahui dan memahami diri Puan.

Ummu mahu menambah sedikit yakni berkenaan sifat bohong.  Sewajarnya setiap yang bernama muslim berusaha menuruti sifat wajib bagi para nabi iaitu ‘benar’.  Benar pada perkataan dan benar pada perbuatan.  Ummu percaya jika para suami jujur, ia lebih mengurangkan risiko penolakan dari pihak isteri.    Berdasarkan pengalaman poligami dua orang yang dikenali, tentangan peringkat awal adalah lumrah@normal namun ia lebih mudah diatasi berbanding berbohong dahulu kemudian baru berterus terang.

Isu besar yang timbul bukan lagi pada poligami tetapi isu sikap yang bertentangan dengan sunnah membuatkan para isteri ‘confuse’ pada sunnah poligami yang mahu diamalkan oleh suaminya.  Sikap adil pertama yang dinilai isteri ialah adil dalam mengamalkan sunnah.   Sifat adil ini boleh memberi keyakinan kepada isteri jika suatu ketika nanti si suami perlu bernikah lagi.

Seperkara lagi yang harus kita fahami ialah, dosa-dosa suami kita tidak menanggungnya.  Contoh dosa berkata bohong.  Jika kita sabar, memberi peringatan kesan buruk dari sifat berbohong dan ‘ignore’ sahaja sikap tersebut sambil mendoakan suami, kita mendapat ganjaran pahala yang besar.  Ada perbezaan antara apa yang orang lain lakukan pada kita dengan apa yang patut kita lakukan.

Jika mereka memilih sifat mazmumah, mereka derita… dan kita membalasnya dengan sifat mahmudah, kita bahagia kerana yang memberi bahagia adalah Allah, bukan suami.  Fakta ini mungkin lebih menjelaskan lagi pandangan Ina di atas.

Bahkan Ummu percaya, jasa dan kebaikan suami Puan realitinya lebih besar dari kelemahan yang ada.  Cuba kenang kembali apa yang menyebabkan Puan menyukainya dahulu.  Juga cuba hitungkan sebanyak mana kasih sayang dan rasa tanggungjawabnya pada keluarga yang sudah dicurahkan sepanjang perkahwinan Puan dengannya.

Andai kita mahu suami berlaku adil pada kita, seharusnya kita terlebih dahulu berusaha menilai suami secara adil juga.  Jika kita nampak kekurangannya, hitung juga kelebihannya selama ini.   Begitu pula bila kita melihat sumbangan yang telah  dilakukan dalam Baitul Muslim yang dibina, maka hitung juga kelemahan kita dalam menunaikan tanggungjawab sebagai isteri.

Berdasarkan pengalaman kawan-kawan Ummu yang dimadukan, walaupun ada yang berdepan dengan sikap suami yang melayakkan mereka menuntut fasakh, namun mereka tetap bertanyakan Allah apa keputusan terbaik untuk meneruskan kehidupan mereka.  Mereka patuh pada keputusan istikharah yang mana sehingga sekarang, Ummu lihat kehidupan mereka lebih harmoni dalam pernikahan di bandingkan berpisah.

Risiko berpisah adalah besar walaupun hidup dalam perkahwinan terasa derita.  Derita ada di mana-mana walau apapun keadaan kita.    Oleh kerana kita tidak tahu risiko mana yang lebih mampu kita hadapi, maka bertanya kepada Allah swt sebelum membuat keputusan adalah wasilah terbaik.

Perpisahan dari ikatan pernikahan ada 3 cara menurut fiqh;  Talak, khulu’ dan fasakh.

Talak hanya milik suami.  Khulu’ (tebus talak) dan fasakh boleh diusahakan pihak isteri dengan syarat-syarat tertentu.   Boleh rujuk dan dapatkan kaunseling di pejabat agama berdekatan berkenaan hal ini untuk mengetahui prosedur lanjut.

Bahagia itu adalah milik hati-hati orang beriman yang melakukan sesuatu perkara kerana Allah swt  sama ada meneruskan kehidupan bersama suami dengan memaafkan kekurangannya atau membuat keputusan berpisah.

Sekian dahulu dari Ummu.

Wassalam.

Ummu Abbas

10.55am

19 Syawal 1433H/ 6 September 2012

Melbourne.

Pilih Bekas Suami Atau Ibu Bapa?

Assalamu’alaykum wbh,

Pembaca budiman,

Di bawah ini ialah persoalan yang dikemukakan oleh salah seorang saudara kita seakidah. Saya berusaha memberi pandangan setakat ilmu dan pengalaman yang ada. Sekiranya para pembaca mempunyai pandangan sendiri dan mungkin lebih baik, saya mempelawa saudara/saudari untuk turut membantu. Allah jua sebaik-baik pemberi balasan.

Pernikahan merupakan jalinan cinta dan tanggungjawab.  Gambar hiasan
Pernikahan merupakan jalinan cinta dan tanggungjawab. Gambar hiasan

Soalan dari Muslimah;

Assalamualaikum Kak Nur,

Saya ingin meminta pendapat dan pandangan kak Nur tentang masalah yang saya hadapi kerana saya sudah tidak tahu apakah cara saya untuk menyelesaikan masalah ini.

Saya mendirikan rumahtangga pada bulan Februari 2007 atas dasar suka sama suka. Semasa tempoh pertunangan kami sering bergaduh sampai ada satu ketika tunang saya pun hairan kenapa kami sering selisih faham pasal perkara-perkara kecil. Kadang kala dia memberitahu saya yang apabila berjumpa atau bercakap dengan saya dia akan rasa nak marah aje dengan saya. Walaupun sering bergaduh akhirnya kami dapat juga berkahwin.

Selepas bernikah, kami tidak dapat bersama kerana saya tidak bernafsu langsung dengannya dan menyebabkan saya mengalami kesakitan dan suami tidak dapat meneruskan niat untuk bersama dengan saya. Pada masa yang sama, setiap kali ingin bersama, saya ternampak bayangan lelaki yang saya tidak kelihatan wajahnya. Setelah 2 minggu mencuba, akhirnya suami saya mengamuk dan marah kerana tidak dapat bersama dengan saya, dan enggan memberi nafkah kepada saya. Di awal perkahwinan, kami tinggal berasingan, suami di KL dan saya tinggal bersama keluarga di Perak. Suami tidak pulang, tetapi saya yang pergi ke KL untuk berjumpa dengannya. Setiap kali mencuba utk bersama, saya akan menjerit kesakitan, dan suami tidak dapat meneruskan niatnya sampai pernah suami memukul saya kerana tidak dapat melepaskan tuntutan batinnya. Perkara ini berlanjutan sehingga 4-5 bulan. Saya pergi berubat ke merata-rata tempat, yang kebanyakkan mereka mengatakan yang nafsu saya dikunci untuk suami dan suami juga telah dibomohkan orang. Suami semakin dingin dengan saya dan tidak mahu pulang ke rumah mertua, menyebabkan keluarga saya marah serta mula membencinya. Akhirnya pada bulan Julai 07, kami dapat bersama tetapi suami seakan2 tidak puas dan masih bersikap dingin dengan saya. Saya semakin tertekan dan kami selalu bergaduh. Saya minta diceraikan tetapi suami enggan.

Terjadi satu peristiwa di mana, saya telah pergi ke rumah jiran utk majlis pertunangan tanpa izinnya. Suami marah dan saya enggan menjawab panggilannya lalu dia menelefon ayah saya dan telah terjadi pergaduhan di mana dia telah memarahi bapa saya.

Sejak kejadian itu, bapa dan keluarga saya semakin membencinya. Sehingga pada suatu hari, saya membaca mesej daripada seorang perempuan pada handphone suami. Suami tidak mengaku mempunyai apa2 hubungan dgn perempuan tersebut. Saya tidak puas hati lalu menelefon perempuan tersebut. Perempuan tersebut mengaku hubungan mereka rapat, dan saya telah pergi ke rumah ibu mertua saya (pada masa itu suami ada di sana) selepas habis kerja (Waktu malam, dalam pukul 11.00 malam) minta suami ceraikan saya. Dia tidak mahu ceraikan saya dan menafikan ada hubungan istimewa dengan perempuan tersebut dan bertindak balik ke KL pada malam itu juga. Setelah itu bapa saya masuk ke rumah ibu mertua saya dan meluahkan segala perasaannya termasuk mengeluarkan kata-kata kesat yang telah melukakan hati ibu mertua saya. Malah saya akui ada kata-katanya yang tidak sepatutnya dikeluarkan oleh seorang lelaki matang sepertinya.

Keesokan harinya, bapa membawa saya berjumpa peguam untuk memfailkan cerai. Saya hanya menurut sahaja. Selepas kejadian itu, permohonan pertukaran saya diluluskan ke KL. Setelah menfailkan permohonan perceraian, suami menghubungi saya untuk bertemu dan berbincang. Suami bersumpah di depan saya dengan memegang Al Quran, yang dia tidak ada apa2 hubungan dgn perempuan tersebut. Saya ragu2 untuk mempercayainya. Saya meminta suami menelefon bapa dan seterusnya meminta berjumpa dan memohon maaf. Tetapi suami tidak jadi menghubungi bapa kerana keluarga terutama kakak2nya tidak mengizinkan. Alasan mereka bapa saya telah menghina keluarga mereka pada malam itu. Mereka juga tidak mahu suami menghubungi saya dan tidak dapat menerima saya lagi dan keluarga. Keluarga saya juga melarang kami bertemu dan tidak mahu menerima suami saya lagi.
Kami bertemu secara sembunyi2 kerana tentangan keluarga.

Kami masih saling menyayangi satu sama lain. Saya menggugurkan permohonan cerai tersebut dan meminta suami supaya tinggal bersama walaupun keluarga kami menghalang. Suami enggan kerana bapa saya telah menghina keluarganya tambahan pula kakaknya sering memantau pergerakannya dan sering menghantar sms mengingatkan dia agar jangan teruskan hubungan dengan saya. Keluarga saya semakin mendesak untuk saya menfailkan balik permohonan cerai kerana suami masih tidak mahu menjalankan tanggungjawabnya di samping perasaan benci yang semakin menebal. Saya semakin tertekan dan memberi kata dua pada suami, samada dia failkan perceraian atau saya yang akan failkan semula perceraian. Setelah berbincang, kami telah bersetuju untuk bercerai,

Saya ingat setelah bercerai segala-galanya akan berakhir, tetapi saya tidak dapat melupakan suami saya. Bahkan saya merinduinya. Suami juga mengakui masih sayangkan saya dan tidak dapat melupakan saya. Suami mengajak rujuk semula, saya enggan kerana tahu yang keluarga saya dan keluarganya tidak akan dapat menerima kami lagi. Tetapi setelah berpisah, jiwa saya rasa begitu tersiksa, saya tidak dapat melupakannya. Saya ada melakukan solat istikharah, dan saya rasakan saya mahu menerimanya kembali. Dua hari sebelum habis idah, kami telah rujuk semula tanpa restu dan pengetahuan kedua2 belah pihak. Sejak rujuk semula, dua bulan yg lalu, kami berjumpa secara sembunyi2, dan saya perhatikan yg suami sudah mula berubah. Beberapa hari menjelang hari raya aidilfitri yg lalu, suami ada menyatakan hasrat untuk berjumpa keluarga saya dan meminta maaf dan berharap keluarga saya dapat menerima dia kembali. Kami berhasrat untuk membina perkahwinan kami yang telah hancur. Saya menyatakan hasrat tersebut kepada ibu saya. Pada mulanya ibu tidak setuju kerana takut dia mensia-siakan saya lagi tapi akan cuba berbincang dengan bapa. Bila ibu sebut aje nama suami, bapa saya menjadi terlalu marah sampai tidak mahu lagi nama tersebut disebut dalam keluarga kami dan jika saya kembali kepada suami saya, saya akan dibuang keluarga. Saya rasa begitu kecewa. Adakah saya tidak wajar memaafkannya dan memberi peluang untuk dia membuktikan yang dia suami bertanggungjawab?

Pada saat ini, saya rasa betul2 tertekan. Tidak tau apa yang perlu saya lakukan. Sejak kecil, saya tidak pernah melawan cakap ibubapa saya dan sekarang, saya terpaksa membuat pilihan yang saya tidak mampu lakukan. Saya tidak nampak jalan keluar dari masalah ini. Selepas kami rujuk kembali, saya sering solat hajat dan istikharah untuk dapat petunjuk. Setiap kali selepas solat perasaan saya tetap tidak mahu berpisah dengan suami. Tetapi apabila melihat kepada realiti yang berada di hadapan saya, perkahwinan kami tidak mungkin direstui.

Saya benar2 keliru, adakah istikharah saya itu tidak benar, maksud saya adakah dipengaruhi oleh perasaan saya atau adakah saya patut teruskan dengan perkahwinan ini? Atau adakah lebih baik kami berpisah? Tapi bagaimana dengan penerimaan keluarga saya? Saya tidak sanggup kehilangan kedua2nya. Buat pengetahuan Kak Nur, ibu mertua saya masih sayangkan saya cuma dia tidak dapat menerima tindakan bapa saya yang menghinanya. Saya harap Kak Nur dapat membantu saya kerana saya sudah tidak mampu nak tanggung masalah ini lagi. Saya berterima kasih pada Kak Nur kerana sudi membaca masalah ini dan minta maaf kerana email ini terlalu panjang dan mengambil masa Kak Nur untuk membacanya.

Wassalam

Jawapan;

Wa’alaykum salam wbh,

Muslimah yang dikasihi Allah,

Pertamanya Kak Nur mohon maaf kerana hari ini baru buka blog dan terlihat persoalan yang dikemukakan di sini. Insya Allah, Kak Nur akan memberi pandangan berdasarkan sedikit ilmu yang ada dan juga pengalaman kawan-kawan yang hampir serupa dengan masalah Muslimah.

أبغض الحلال إلى الله تعالى الطلاق

” Perkara halal yang paling dibenci oleh Allah ialah Talak.” Maksud hadis yang direkodkan oleh Abu Dawud. Islam juga membataskan talak sehingga tiga kali. Dua kali talak yang pertama boleh dirujuk semula kerana Allah mahu memberi peluang suami isteri bermuhasabah, memperbaiki kelemahan diri seterusnya menghadapi masa depan dengan lebih optimis.

Setiap insan tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan. Namun setiap insan juga mampu memperbaiki diri dengan menambah ilmu di dada serta senantiasa mengharapkan pertolongan dari Allah. Allah juga menganjurkan kita supaya saling memaafkan antara satu sama lain. Lebih-lebih lagi orang yang pernah melakukan kesilapan pada kita memohon maaf dan menzahirkan penyesalannya. Lagikan Allah Maha Pengampun dan Penyayang.

Surah Ali Imran, ayat 133 dan 134 menyebut,

” Dan bersegeralah kamu menuju keampunan dari Tuhan kamu dan syurga yang keluasannya meliputi seluruh langit dan bumi. Ia disediakan bagi orang-orang yang bertakwa.”

” Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya semasa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Allah mengasihi orang-orang yang beramal perkara-perkara yang baik.”

Berdasarkan prinsip perkahwinan dan konsep persaudaraan yang dinyatakan di atas, Kak Nur setuju Muslimah meneruskan ikatan perkahwinan sedia ada.
Lebih-lebih lagi Muslimah sendiri nyatakan bahawa Muslimah sudah solat hajat dan solat istikharah memohon petunjuk dari Allah.

Anas bin Malik melaporkan, kata Rasulullah SAW,
” ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ”

Maksudnya; Tidak akan binasa sesiapa yang beristikharah dan tidak akan menyesal sesiapa yang berbincang (bermesyuarat) “

Muslimah sudah pun memenuhi anjuran pertama hadis di atas. Adapun anjuran kedua, persoalan yang dikemukakan kepada Kak Nur ini termasuk dalam kategori berbincang. Cuma dengan keluarga Muslimah, Kak Nur lihat ia perlukan sedikit masa untuk meredakan rasa kecewa dan marah terhadap perkara yang sudah pun berlaku. Lagi pun, perkahwinan itu direstui dari awal sehinggalah timbul masalah seperti yang dinyatakan.

Sebenarnya, setiap orang yang pernah menyinggung hati orang lain perlu bersikap merendah diri kepada Allah dengan memohon maaf sesama insan yang pernah disakiti. Tidak hilang bisa ular yang menyusur di bawah akar. Kak Nur sendiri biasa memohon maaf dari anak-anak walau usia mereka 9, 8, 5 dan 3 tahun apabila terlebih marah dan sebagainya, yang mana Kak Nur sedar ia adalah kesalahan Kak Nur sendiri. Tidak tenang hidup dengan dosa terhadap manusia, lebih-lebih lagi kepada Allah.

Setiap orang yang wujud di sekeliling kita adalah amanah dari Allah. Mereka ada hak ke atas kita dan kita juga ada hak ke atas mereka. Sebaik-baik manusia ialah yang memainkan peranan masing-masing ke tahap terbaik dan memaafkan kelemahan orang lain dalam memenuhi hak-haknya.

Ada lagi yang Kak Nur ingin sentuh di sini namun masa kurang mengizinkan. Kak Nur utamakan permasalahan yang paling akhir dihadapi oleh Muslimah. Berkenaan dengan penyakit yang pernah timbul, Kak Nur syorkan sentiasa berubat dan mencari penawar sehingga ia benar-benar pulih seperti sedia kala. Ramai juga sahabat-sahabat Kak Nur yang pernah menghadapi masalah yang sama. Alhamdulillah, setakat ini mereka berjaya mengatasinya dan masih bahagia hingga sekarang dengan perkahwinan masing-masing.

Kak Nur harap Muslimah berpuas hati dengan respon yang tidak seberapa ini. Jika masih ada kekeliruan, boleh anjurkan lagi persoalan.

Oh ya…sebelum terlupa, bersumpah (al-Yamin) dalam Islam hanya dengan lafaz Wallahi, Wabillahi dan Watallahi. Tidak sah sumpah dengan al-Quran kerana ia tiada dalam prinsip kehakiman Islam. Apa pun, yang penting lazimi bercakap benar dan jauhi dari sikap suka bersumpah. Bimbang sumpah memakan diri.

Wallahu’alam.

al-Faqiirah ila Rabbiha,
Ummu Abbas

5 Disember 2008