Posted in MyDiary, Travelog Iman di Bumi Kangaroo

Kehidupan Muslim di Melbourne

Bismillah

Satu soalan singgah di blog ini;

Akak, Di Melbourne ramaikah rakyat Malaysia?? Di Australia ramaikah orang Islam??  Senangkah hidup di sana?? Ada gangguan anti Islamkah??

Jawapan:

Di bawah ini, saya lampirkan satu artikel yang pernah diterbitkan di sebuah majalah.  Artikel ini menceritakan kehidupan muslim di Melbourne secara ringkas dan sedikit penambahan di bawah ini.

Umumnya, sehingga kini muslim paling ramai di Sydney dan Melbourne.  Di bandar-bandar lain ada juga seperti Perth, Adelaide, Brisbane dan Hobart.

Di Melbourne warga  pelajar Malaysia lebih 8000 orang terdiri dari pelbagai bangsa.   Sebahagian kecil berkerja dan mendapat separuh kerakyatan (permanent resident).  Segelintir menurut pasangan yang dinikahi.

Kesenangan itu agak relatif sifatnya.  Saya mohon maaf kerana kurang memahami maksud ‘senang’ secara khusus dalam soalan di atas.

Melbourne CBD
Melbourne CBD

Makna Hijrah Ke Kota Melbourne

 

Suatu hari, dia mendapat perintah untuk berhijrah.  Seluruh pengikutnya turut diarahkan berhijrah.  Hijrah bukan sekadar pada perpindahan jasad dari satu tempat ke tempat yang lain. Bahkan hijrah ke arah sesuatu yang lebih baik pada keimanan, hubungan silaturrahim dan harta benda.  Dari pengorbanan meninggalkan harta, kampung halaman dan sanak saudara yang belum mahu beriman, Allah mengurniakan saudara-saudara baru yang tulus menyintai bernama golongan Ansar, sebuah negara dan juga harta rampasan perang.

 

 

Hijrah atau kembara ini jika diniatkan semata-mata kerana Allah akan memberi hasil positif pada dunia dan akhirat seseorang. Sebaliknya, jika tujuannya sekadar dunia, maka hanya dunia yang akan diperolehi.  Na’uzubillah. Dalam satu hadis berkenaan niat

‘Umar ibn al-Khattab r.a. berkata, ‘Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu”. 

 

Tahun baru hijrah 1434 menyaksikan kami bermastautin di Melbourne selama 2 tahun 2 bulan.  Alhamdulillah, ia juga menjadi saksi genap setahun saya menjadi penulis tamu di sini, menabur ilmu dan berbakti kepada masyarakat dalam ruang yang Allah berikan.

 

Salji hanya ada di pergunungan tertentu di Australia.
Salji hanya ada di pergunungan tertentu di Australia.
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Di tengah Kota Melbourne. Kelihatan stesen tram.

Jika anda berjalan ke seluruh ceruk Kota Melbourne, anda akan dapati pelbagai bangsa menghuni Melbourne sama berganding bahu membangun dan memeriahkan kota.  Mereka sanggup berhijrah dari negara asal bagi memperbaiki kehidupan masing-masing.  Pernah saya bertanya jiran yang berbangsa Lubnan, “Adakah bangsa kamu berhijrah kerana lari dari suasana perperangan?”  Ummu ‘Abd berkata, “Tidak.  Bangsa kami memang gemar berhijrah untuk mencuba sesuatu yang baharu.”  Menurut pemerhatian, komuniti muslim Melbourne dikuasai majoriti Arab Lubnan dan bangsa Turki.  Selain itu terdapat muslim Somalia, Iraq, Afghanistan, Bangladesh, Arab Saudi, Malaysia, Indonesia, Bosnia dan lain-lain.  Jawapannya mengingatkan saya kepada masyarakat di kampung halaman iaitu Kelantan yang suka berhijrah untuk mencuba sesuatu yang baharu.

 

 

Jumlah muslim di Victoria melebihi 90,000 orang.  Faktor jumlah memungkinkan banyak masjid dan surau dibangunkan.  Antaranya masjid di Fawkner, Preston, Sunshine, Broadmeadow, Werribee, Roxburgh Park dan lain-lain.  Info lanjut boleh dilayari di  http://www.ummahdirectory.com.au.   Masjid-masjid ini biasa dipanggil (walaupun ia ada nama sendiri) menurut bangsa atau kumpulan yang mengurusinya seperti masjid Tabligh, masjid Bosnia, masjid Arab, masjid Turki dan terbaru yang sedang diusahakan ialah masjid Melayu.  Terdapat persatuan Melayu Singapura yang sedang mengumpul dana untuk membangunkan masjid Melayu.  Maksudnya di sini ialah prasarana dan kemudahan masjid mahu disesuaikan dengan budaya Melayu.  Bagi menyatukan umat Islam Victoria yang berasal dari pelbagai negara dan mazhab,   The Islamic Council of Victoria (ICV) ditubuhkan bagi memelihara kebajikan dan kepentingan mereka.  Lembaga Imam-imam Victoria (The Victorian Board of Imams) memainkan peranan membuat pengisytiharan penting seperti tarikh mula berpuasa dan tarikh hari raya.

 

 

Muslim di negara non-muslim ini kelihatan begitu berdikari dalam hidup mereka.  Mereka mempunyai banyak jenis perniagaan kecil dan besar, mereka membangunkan masjid dengan usaha sendiri, menubuhkan persatuan mengurusi bekalan daging atau makanan halal (Halal Australia), menubuhkan sekolah-sekolah Islam dan lain-lain.  Melihat mereka mengingatkan saya kepada bangsa Tionghua di tanah air yang kuat berdikari.  Memang ada ‘satu kuasa dalaman yang kuat’ menjadi momentum kepada para penghijrah ini membina hidup mereka di tempat orang.  Di dalam Islam, hukum berhijrah dari negara Islam kepada negara non-muslim dibahaskan ulama. Begitu juga sebaliknya. Yang menjadi persoalannya ialah wujudkah sebuah negara Islam di zaman ini.  Ada perbezaan antara negara yang dihuni oleh majoriti muslim dengan negara Islam.  Tinggal di negara yang diperintah non-muslim yang adil mungkin lebih baik dari tinggal di negara yang mempunyai pemerintah muslim yang zalim.

 

Hingga ke saat nota travelog ini dicatat, warga muslim di Australia masih bebas mengamalkan ajaran Islam sekurang-kurangnya di peringkat individu dan sesama komuniti muslim.  Sebahagian syiar Islam belum diizinkan pemerintah seperti masjid tidak dibenarkan menggunakan pembesar suara semasa azan dilaungkan.  Sedikit masjid dibenarkan menggunakan pembesar suara waktu solat Zohor sahaja.  Kelas-kelas pengajian Islam hidup subur di sini.  Sayangnya di sana terdapat ramai warga Arab terutama anak-anak yang membesar di negara ini sudah melupakan bahasa ibunda iaitu Bahasa Arab.  Ada di kalangan mereka hanya tahu Bahasa Arab ‘Ammi (bahasa pasar) serta tidak tahu berbahasa Arab fushah (bahasa standard).  Bahasa Arab mempunyai kaitan rapat dengan Islam kerana ia bahasa Al-Quran.  Al-Quran merupakan dustur pertama umat Islam.  Tidak dapat tidak mereka yang mahu berpegang teguh dengan ajaran Islam akan berusaha memahami al-Quran.

 

 

Antara Dua Benua

 

Pengalaman tinggal di Jordan semasa belajar dahulu dan di Australia sekarang memberi gambaran menarik dalam memahami erti hijrah. Para imigran muslim di sini sama ada menjadi lebih baik Islamnya atau sebaliknya.  Begitu juga di Jordan dahulu, sebahagian besar pelajar mendapat manfaat dari biah solehah (persekitaran baik yang ada) dan segelintir pelajar masih tetap cenderung kepada budaya hidup yang tidak Islamik.  Benarlah pesan Nabi s.a.w dalam hadis niat yang direkodkan oleh Imam Bukhari dan Muslim bahawa setiap amalan natijahnya berdasarkan niat atau tujuan ia dilakukan.

 

 

Hijrah bukan sahaja memberi kesan pada mata pencarian, bahkan lebih mendasar lagi ialah pada bentuk pemikiran seseorang.  Ada yang terpengaruh dengan cara berfikiran bebas sehingga melepaskan diri dari teraju prinsip al-Quran dan Sunnah.  Bentuk pemikiran ini,  apabila diredai oleh hati akan diterjemahkan dalam cara hidup seseorang. Oleh sebab itu, di dalam Islam, perkara pertama yang perlu dibentuk ialah aqidah.  Aqidah difahami dengan akal/pemikiran sebelum diserap dan diyakini oleh hati.   Dari tahap kepercayaan dan keyakinan yang ada, ia membentuk amalan dan akhlak seseorang.

 

 

Kembara di Bumi Kangaroo menjadikan hidup lebih berwarna-warni bagi penulis sekeluarga.  Hijrah yang sementara ini memberi makna mendalam pada fikiran, hati dan tindakan.  Orang mukmin setiap saatnya hanya ada satu tujuan tinggi dan mulia iaitu fikirnya kerana Allah, zikirnya hanya untuk Allah dan diam geraknya semata-mata mahu mendapat reda Allah.  Maka jika dia berhijrah, objektif yang ingin dicapai dari hijrahnya itu tidak lain dan tidak bukan semata-mata untuk meningkatkan lagi keimanan dan ketaqwaannya.  Jadilah dia seperti ikan di laut, tetap tawar walau airnya masin. Dan jadilah dia seperti buah kelapa yang hanyut, di pantai mana pun ia terdampar, ia akan hidup subur, memberi jasa kepada manusia sekeliling dengan segenap kebolehan dan kemahiran yang ada padanya.  Sabda Nabi s.a.w, “Sebaik-baik manusia ialah yang paling bermanfaat buat manusia lainnya”.

 

Hijrah begitu sinonim dengan travelog keimanan seseorang.  Perbaharui tujuan hijrah supaya hijrah kita tetap terhitung sebagai ibadah.

 

Ummu Abbas

Melbourne, Australia.

17 Rejab 1434H

Advertisements
Posted in Islamika

Sehelai ‘Winter Coat’ Yang Memberi Makna

Foto hiasan

 Indahnya Menyintai Saudaramu

Wani (Nama samaran) ke kedai pakaian bersama kawan-kawannya. Mereka sama-sama mahu membeli pakaian musim dingin di negara yang baru mereka terokai itu.

Mereka berjalan bersama-sama dari satu kedai ‘bundle’ ke kedai yang lain. Satu ketika, Wani terpandang sehelai ‘winter coat’ berwarna hitam yang menarik hatinya. Belum sempat Wani memegang baju itu, seorang kawannya berkata, “Eh… eh… cantiknya baju ini. Saya berkenanlah”.

Wani teringat hadis yang mengatakan tidak beriman seseorang itu sehinggalah dia menyintai saudaranya sebagaimana dia menyintai dirinya sendiri. Wani lantas mendiamkan diri untuk memberi peluang kepada Dila (nama samaran) mendapatkan baju itu terlebih dahulu.

Wani gembira jika Dila gembira. Wani juga teringatkan ayat Allah yang berbunyi,

 وَٱللَّهُ خَيْرُ ٱلرَّازِقِينَ

Maksudnya, “Dan Allah sebaik-baik pemberi rezeki” (Surah Jumu’ah: 11).

Selepas Dila membeli baju itu, mereka berjalan lagi. Tiba di satu kedai, Wani terpandang sehelai ‘winter coat’ berwarna hitam juga tetapi lebih cantik dari yang tadi.  Terlintas juga rasa bimbang di hati Wani jika ada lagi kawan-kawannya yang menyukai ‘winter coat’ itu.  Namun Wani bermujahadah untuk mengutamakan kasih sayang Allah dari ‘benda’ yang sekelumit cuma.  Setelah memastikan tiada lagi kawan-kawannya yang mahukan ‘winter coat’ itu, Wani lalu membelinya kerana kawan-kawannya sudah menemui ‘winter coat’ kegemaran masing-masing.

Memang ada di antara kawan-kawannya yang berkenan tetapi mereka sudah tidak sanggup membeli lagi.

Wani bermonolog, “Syukur alhamdulillah. Benarlah janji Allah”.  Wani mendapat baju yang lebih baik, kasih sayang kawan-kawan dan paling berharga ialah kemanisan iman kerana mematuhi ayat-ayat Allah dan sunnah NabiNya.

“Tidak beriman seorang daripada kamu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri.”

Hadis Riwayat Bukhari

Ummu Abbas

16 Syawal 1433H/ 3 September 2012

5.36pm

Melbourne

Posted in Gadisku, Islamika

Menepis Salah Faham Mengenai Purdah [Kajian Kitab di Pesantren]

Alhamdulillah, saya menemui tulisan yang amat baik mengenai rasional berpurdah dari saudara seislam dari tanah seberang, Indonesia.   Walaupun Ummu Ashhama Zeedan menulis dalam suasana yang berlaku di Indonesia namun realitinya, cabaran yang sama dihadapi oleh para muslimah yang mencari sedikit bahagia dengan berpurdah di Malaysia.

Saya hanya sempat melihat rujukan asal  Tafsir Al-Tobari dan kitab Al-Umm seperti yang dikemukakan di dalam tulisannya di bawah ini.   Benarlah apa yang dicatatkannya.   Kitab-kitab lain yang disebutkan juga sebenarnya tidak asing di kalangan pelajar aliran ugama di Malaysia.

Saya merasa terpanggil lagi untuk memaparkan hujjah ulama mengenai hukum berpurdah setelah diasak  dengan pelbagai soalan dari para akhawat/muslimat sama ada  di dalam blog ini, melalui email dan juga mesej di Facebook.  Untuk lebih memahami pada permasalahan cabang hukum, maka perkara pokok haruslah dipelajari dan difahami terlebih dahulu.

Ada yang bertanya bolehkah pakai purdah on-off (apa yang dimaksudkan on-off itu sebenarnya ya…) , bolehkah bergaya meskipun berniqab, bolehkah pakai untuk ke program tertentu sahaja,  bagaimana mahu disesuaikan dengan pekerjaan dan sebagainya.

Islam bangga bila setiap penganutnya beramal dengan sesuatu setelah memahaminya dengan dalil dan hujjah.  Islam juga bangga jika setiap muslimahnya beramal dengan sesuatu semata-mata menurut kehendak Allah dan rasulNya, bukannya kerana bertaqlid buta pada amalan orang lain.

Jadi untuk kesekian kalinya, fahami terlebih dahulu rasional di sebalik hukum berpurdah sebelum beramal dengannya.    Bacalah juga perbahasan yang mengatakan purdah itu tidak wajib di dalam mana-mana buku yang berbicara tentang hijab.  Setelah meluaskan pembacaan dan melihat pro kontra antara keduanya, baru buat pilihan yang sesuai dengan kefahaman dan keperluan diri.

Tulisan di bawah juga sudah diedit untuk disesuaikan dengan Bahasa Malaysia bagi memudahkan ia difahami oleh warga pembaca Malaysia.

Entry kali ini juga merupakan kesinambungan entry bertajuk ‘Aku Mahu Pakai Purdah‘.

Semoga Allah merahmati Ummu Ashhama Zeedan dan memberkati usaha yang baik ini.

Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu pakaian menutup aurat kamu serta pakaian perhiasan dan pakaian taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).

Al-A’raaf:  26

Ummu Abbas

28 Rabi’ul Awwal 1433H

5.36pm

Melbourne.

********************************************************************************************

Untuk ke sumber asal artikel, klik tajuk di bawah.

Menepis Salah Faham Purdah Kajian Kitab di Pesantren

Masih ramai orang Islam di Indonesia yang memandang purdah sebagai perkara aneh dan cenderung menilainya secara negatif.  Muslimah yang mengenakannya sering dituduh secara ekstrim sebagai pengikut aliran sesat atau aliran sempalan yang eksklusif.  Padahal terminologi purdah sudah diketahui secara umum di kalangan penuntut-penuntut di pondok-pondok pesantren kita yang menunjukkan bahawa purdah bukanlah perkara baru, asing, apalagi dikatakan sebagai bukan ajaran Islam.

Hanya saja banyak dari mereka yang membaca, namun tidak mau menyampaikan (menjelaskan) hal ini kepada umat. Atau juga banyak dari mereka yang membaca namun tidak mahu mengamalkannya.

Memang ulama berbeza pendapat tentang hukum purdah ini, dari yang mewajibkan hingga yang mengatakan mandub (dianjurkan) bila wajah perempuan itu dapat menimbulkan fitnah syahwat.  Namun tidak ada satupun yang mengatakan bahawa pemakai purdah adalah aliran sesat atau melampau batas sederhana.

[Sederhana menurut Islam ialah selagi mana amalannya berdasarkan wahyu al-Quran dan sunnah.  Dalam isu purdah, ia termasuk dalam hukum Islam yang terdapat nas dari Quran, sunnah dan amalan mukminat di zaman Rasulullah s.a.w itu sendiri.  Jadi berhati-hatilah dalam membuat penilaian melampau terhadap pemakai niqab atau purdah.  Dibimbangi kita menghina salah satu cabang hukum Islam yang mana boleh membawa kepada gugurnya aqidah. Na’uzubbillah.-ummu abbas]

Berikut ini adalah terminologi purdah di dalam sebahagian kitab-kitab yang sering digunakan ramai muslimin Indonesia, iaitu:


1.  KITAB TAFSIR AL-QUR’AN DAN TERJEMAHNYA. (hal. 678) dikeluarkan oleh Tim Tashhih Departemen Agama RI.

Tafsir Surah Al-Ahzaab: 59 tentang makna jilbab , (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . ..), iaitu: Jilbab adalah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada.

2.  KITAB TAFSIR ATH-THOBARI ditulis oleh Al-Imam Muhammad bin Jarir bin Yazid bin Katsir bin Ghalib ath-Thabari رحمه الله .

Kitab tafsir ini adalah kitab rujukan yang terkenal di dunia Islam.

Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang  إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak daripadanya.), iaitu :

Allah berkata, “Janganlah menampakkan perhiasan mereka kepada manusia selain mahramnya”.  Perhiasan itu ada dua: yang disembunyikan seperti: gelang kaki, dua gelang tangan, dua anting-anting dan kalung. Dan yang kedua adalah yang biasa tampak – ada perbezaan pendapat tentang makna ayat dalam hal ini, dan sebahagiannya mengatakan ianya adalah PAKAIAN LUAR.

Ibnu Mas’ud berkata, ”Perhiasan ada dua macam: yang biasa tampak yaitu pakaian luar. Dan perhiasan yang disembunyikan yaitu: gelang kaki, dua anting-anting dan dua gelang tangan”.

Dari Abu Ishaq dari Abu al-Ahwash dari Abdullah berkata,” { إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا } yaitu : pakaian.”

Berkata Abu Ishaq,”Apakah engkau tidak melihat firman Allah: “Pakailah perhiasanmu (pakaianmu) yang indah setiap memasuki masjid.” ?” (Surah Al-A’raf : 31)

b. Tafsir surat Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab, يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . . .), iaitu:

Allah berkata kepada nabiNya Muhammad: “Hai Nabi!  Katakanlah kepada isteri-isterimu dan wanita mukminah, janganlah menyerupai budak-budak di dalam berpakaian tatkala keluar rumah untuk suatu keperluan, mereka menampakkan rambut dan wajah-wajah mereka.

Akan tetapi hendaklah menghulurkan jilbab-jilbab mereka, sehingga orang-orang fasiq dapat mengenali mereka sebagai wanita merdeka dan terhindar dari gangguan dalam satu pendapat.

Ahli ta’wil berbeda pendapat di dalam cara mengulurkan jilbab yang diperintahkan Allah.  Maka sebahagiannya mengatakan: yaitu MENUTUPI WAJAH-WAJAH dan kepala-kepala mereka dan tidaklah menampakkannya KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.

”Ali melaporkan bahawa Ibnu Abbas berkata, “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk satu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA.”

Ibnu Ibnu Sirrin berkata,“Aku bertanya kepada Ubaidah tentang firman Allah tentang ayat { قُلْ ِلأَزْوَاجِك وَبَنَاتك وَنِسَاء الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ}, maka iapun (mencontohkan) dengan pakaiannya, kemudian MENUTUP KEPALA DAN WAJAHNYA serta HANYA MENAMPAKKAN SALAH SATU MATANYA.

”Dan berkata yang selainnya, ”Bahkan diperintahkan kepada mereka agar mengikat (mengencang) jilbab- jilbabnya itu di dahi-dahi mereka.”

3.  KITAB TAFSIR IBNU KATSIR ditulis oleh Al-Imam ‘Imaduddin Abu al-Fida’ bin ‘Umar bin Katsir ad-Dimasyiqi al-Qurasyi as-Syafi’i رحمه الله .

Kitab tafsir ini adalah rujukan yang sangat terkenal di seluruh dunia dan di pondok-pondok pesantren Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.):

Iaitu, tidak menampakkan sesuatu apapun dari perhiasannya kepada laki-laki asing (bukan mahram) kecuali apa-apa yang tidak mungkin lagi disembunyikan. Berkata Ibnu Mas’ud , ”iaitu seperti RIDA’ dan PAKAIAN , yakni seperti yang dipakai di kalangan wanita Arab berupa mukena’ – yang menyelubungi pakaiannya dan menutupi apa yang terlihat di bagian bawahnya – , maka tidak mengapa hal tersebut (mukena’) terlihat kerana memang tidaklah mungkin disembunyikan lagi sebagaimana kain sarung.

”Dari Ibnu Abbas berkata,”kecuali wajah, kedua telapak tangan dan cincin.” …Dan kemungkinan bahawa Ibnu Abbas dan mereka yang mengikutinya memang menghendaki penafsiran “apa yang biasa tampak” sebagai wajah dan kedua telapak tangan.”

– pendapat ini masyhur di kalangan jumhur – dan didengar pula dari hadits yang diriwayatkan Abu Dawud di dalam Sunan-nya…dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا bahawa Asma’ binti Abu Bakar masuk menemui Nabi dengan pakaian yang jarang.  Maka Nabi berpaling darinya sambil berkata,”Wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita bila telah haidh maka tidak boleh terlihat darinya kecuali ini.” Dan beliau mengisyaratkan wajah dan telapak tangannya.

– Abu Dawud dan Abu Hatim ar-Razi berkata bahawa hadith ini MURSAL.

Hal ini kerana Kholid bin Duraik tidak pernah mendengar dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا . Wallahu ‘alam.

b. Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu:
Jilbab ialah rida’ yang dikenakan di atas khimar (kerudung), demikian perkataan Ibnu Mas’ud, Ubaidah, Qatadah, Hasan al-Bashri, Sai’d ibn Jubair, Ibrahim an-Nakha’i dan Atha’ al-Khurasani.

Dan ada selainnya mengatakan jilbab itu kedudukannya sama seperti kain sarung di masa kini.

Berkata Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas: “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk suatu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA”.

Berkata Muhammad Ibnu Sirrin: “Aku bertanya kepada Ubaidah as-Salmani tentang firman Allah : يُدْنِيــنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنّ , maka ia pun (menunjukkan contoh dengan ) MENUTUP WAJAH dan kepalanya serta MENAMPAKKAN MATA KIRINYA.

”Dan berkata Ikrimah,”menutupkan celah lehernya dengan jilbabnya yang terjulur dari atasnya.”

”Dari Ummu Salamah berkata,”Ketika turun ayat ini يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ , keluarlah wanita-wanita Ansar seolah-olah kepala mereka ada burung gagak karena HITAMNYA PAKAIAN yang mereka kenakan.

“Di dalam Tafsir at-Thobari dan Tafsir Ibnu Katsir terlihat ADA PERBEZAAN antara Ibnu Mas’ud dan Ibnu Abbas ketika menafsirkan An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…).

Ibnu Mas’ud menyatakan bahawa yang ditampakkan HANYALAH PAKAIANNYA saja sedangkan Ibnu Abbas MENGECUALIKAN WAJAH DAN TELAPAK TANGAN sebagai bahagian yang tidak ditutup.

Namun ketika menafsirkan Al-Ahzab ayat 59 tentang makna jilbab, Ibnu Abbas TIDAK mengecualikan wajah dan telapak tangan! Beliau bahkan hanya mengecualikan SATU MATA SAJA yang boleh ditampakkan!

Maka dengan demikian kedua sahabat Nabi -yang keduanya didoakan Nabi sebagai ahli tafsir al-Qur’an < 1 > – sama-sama SEPENDAPAT bahawa wajah perempuan itu termasuk yang ditutup kecuali mata saja!

4. KITAB TAFSIR JALALAIN ditulis oleh Syaikh Jalaluddin ibn Muhammad Al-Mahalli رحمه الله dan Syaikh Jalaluddin ibn Abi Bakrin as-Suyuthi رحمه الله.

Kitab tafsir ini digunakan di hampir seluruh dunia dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang زِينَتَهُنَّ إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.), yaitu: ” wajah dan kedua telapak tangan, maka DIBOLEHKAN terlihat lelaki asing jika tidak takut terjadi fitnah; pada satu pendapat.

Pada pendapat kedua DIHARAMKAN terlihat (wajah dan kedua telapak tangan) kerana dapat mengundang fitnah dan (pendapat ini) kuat untuk memutus pintu fitnah tersebut.” < 2 >

b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, يُدْنـِينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبـهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…):

“Bentuk jamak dari jilbab, iaitu pakaian besar yang menyelubungi perempuan, yaitu MENURUNKAN SEBAGAIANNYA KE ATAS WAJAH-WAJAH MEREKA ketika keluar untuk suatu keperluan hingga TIDAK MENAMPAKKANYA KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.”
< 3 >

5. KITAB TAFSIR AISAR AT-TAFASIR ditulis oleh Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi رحمه الله, semasa hidup adalah Imam Besar Masjid Nabawi Madinah, seorang ulama yang dikenal oleh kaum muslimin Indonesia khususnya bagi jamaah haji yang berkunjung ke Madinah dan penulis kitab Minhajul Muslim (Pedoman Hidup Seorang Muslim) yang banyak dibaca kaum muslimin di Indonesia. Perbahasan purdah di antaranya dalam:

a. Tafsir Surat An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…), iaitu :  “Apa saja yang tidak mungkin ditutup lagi atau disembunyikan lagi seperti KEDUA TELAPAK TANGAN ketika menerima atau memberi sesuatu atau kedua MATA untuk melihat.

Dan apabila di tangannya terdapat cincin dan pacar (pemerah kuku) dan pada kedua matanya terdapat celak dan pakaian yang memang sudah tampak dari kerudung-kerudung di atas kepala dan pakaian ‘abaya yang menutupi seluruh tubuh, maka hal demikian adalah dimaafkan kerana memang tidak bisa ditutup lagi”. < 4 >

Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِيـنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu : “menurunkan jilbab-jilbab mereka ke atas WAJAH-WAJAH MEREKA sehingga tidak terlihat lagi dari seorang perempuan KECUALI SATU MATA untuk melihat jalan jika ia keluar untuk suatu keperluan.” < 5 >

RUJUKAN

1. Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda untuk Ibnu Mas’ud, “Sesungguhnya ia (Ibnu Mas’ud) pentalkin (pengajar, pembimbing) yang mudah difahami.” Dan untuk Ibnu Abbas, Beliau صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda,” Ya Allah, jadikanlah dia (Ibnu Abbas) faham terhadap agama ini dan ajarkanlah dia ta’wil (penafsiran Al Qur’an)”. Lihat Kasyfu al-Qina’ : 62, Shahih Bukhari 4:10, Muslim 2477 dan Ahmad 1:266, 314, 328, 335.
2. Tafsir Jalalain : 257.
3. Tafsir Jalalain : 307.
4. Tafsir Aisar at- Tafasir 3 : 566.
5. Tafsir Aisar at- Tafasir 4 : 290.

6. KITAB FIQH AL-UMM ditulis oleh al-Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi’i رحمه الله , ulama besar di dalam fiqh yang menjadi anutan para ulama lainnya. Purdah di antaranya disinggung di dalam:

a. Al-Umm Kitab Thoharoh Bab Mengusap Kepala :

“(Berkata asy-Syafi’i  ”Dan ketika Allah membolehkan mengusap kepala saja (adalah Rasulullah benar-benar melepas serbannya) maka hal ini sudah cukup tegas menunjukkan bahawa mengusap kepala itu dilakukan tanpa mengusap serban. Dan aku menyukai bila seseorang itu mengusap serbannya beserta kepalanya. Dan jika meninggalkan hal itu maka tidak mengapa. Namun jika ia mengusap serbannya saja tanpa kepalanya maka tidaklah sah wuduknya. Hal ini seperti hanya mengusap BURQA (purdah) saja, atau kedua sarung tangan saja tanpa mengenai wajahnya dan kedua hastanya maka tidak sah wuduknya.” < 6 >


Adanya perkataan al-Imam asy-Syafi’i رحمه اللهtentang burqa (purdah) dan sarung tangan sudah cukup untuk menunjukkan bahawa menutup muka dan sarung tangan telah menjadi kebiasaan wanita muslimah pada masa itu.

b. Al-Umm Kitab Haji Bab Pakaian Apa yang Dipakai Seorang Perempuan :

“Perbedaan antara perempuan dengan laki-laki di dalam ihram adalah perempuan pada wajahnya dan laki-laki pada kepalanya. Laki-laki boleh menutup wajahnya setiap saat tanpa ada hal darurat, akan tetapi hal ini terlarang bagi perempuan”.

“Adapun seorang perempuan (dalam ihram) bila wajahnya dalam keadaan terbuka dan ia ingin menutupinya dari manusia; maka hendaknya ia menurunkan jilbabnya atau sebagian kerudungnya atau kain lainnya dari pakaiannya dari atas kepalanya ke depan wajahnya (tidak menempel) sehingga MENUTUPI WAJAHNYA seperti penutup pada wajah namun tidak seperti niqob (yang menempel pada wajah). ” < 7 >

Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya sehingga kebanyakan ulama berpendapat, wanita yang ihram wajib membuka wajah dan tangannya. Larangan ini juga mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi .

Namun demikian, anehnya Imam asy-Syafi’i رحمه الله tetap membolehkan wanita menutupi wajahnya dari pandangan laki-laki bila dikhawatirkan terfitnah syahwat dengan cara wanita itu menutupi wajahnya dengan jilbabnya, kerudungnya atau kain dari pakaiannya di depan mukanya (tidak ditempelkan ke wajahnya).

Larangan yang keras tidak dapat digugurkan dan dilanggar kecuali dengan perbuatan penentang yang kekuatan hukumnya sepadan dengan larangan itu.  Sedangkan perkara yang wajib tidaklah dapat dilawan kecuali dengan perkara yang wajib pula. Maka kalau bukan kerana kewajiban menutup wajah bagi wanita, nescaya tidak boleh meninggalkan kewajiban ini (yakni membuka wajah bagi wanita yang ihram). < 8 >

7. KITAB FIQH KIFAYATUL AKHYAR ditulis oleh al-Imam Taqiyuddin Abu Bakr bin Muhammad al-Husaini al-Hisni ad-Dimsyaqi asy-Syafi’i رحمه الله , seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .

Kitab fiqh Kifayatul Akhyar ini digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah sentiasa menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya:

a.  Pada Kitab Shalat Bab Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya, iaitu :

“{Dan menutup aurat dengan pakaian yang suci, dan berdiri di tempat yang suci}. –

Adapun perkara pakaian dan tempat harus suci dari najis, telah diterangkan sebelumnya. Adapun menutup aurat hukumnya wajib secara mutlak bahkan di tempat sepi sekalipun, menurut pendapat yang kuat. . . .

Bagi wanita hukumnya WAJIB dia mengenakan PENUTUP MUKA (purdah), kecuali jika berada di dalam masjid. Jika di masjid itu banyak laki-laki yang tidak mau menjaga matanya dari melihat wanita dan dikhawatirkan dapat menarik kepada kerosakan maka wanita itu HARAM MEMBUKA WAJAHNYA .

Dalam hal ini banyak sekali wanita yang membuka penutup wajahnya terutama di tempat-tempat ziarah seperti di Baitul Maqdis,-semoga Allah menambah kemuliaannya-, maka perbuatan semacam itu (membuka wajah) harus dijauhi.”
< 9 >

b. Pada Kitab Haji Bab Hal yang Haram di Dalam Berihram, yaitu :

“Dan diharamkan atas orang yang berihram melakukan 10 perkara, yaitu (1) memakai pakaian yang berjahit, (2) menutup kepala bagi laki-laki dan (3) menutup muka bagi wanita.

“… dan itu semua bagi laki-laki, adapun wanita, maka hukum wajahnya sama dengan hukum kepala bagi laki-laki. Wanita boleh menutupi seluruh badannya dan kepalanya dengan pakaian yang berjahit.

Dan juga bagi wanita agar MENUTUPI WAJAHNYA dengan kain atau secebis kain, dengan syarat kain tersebut tidak menyentuh mukanya. Baik menutupi wajahnya itu kerana suatu hajat, seperti kepanasan, kedinginan, atau karena takut terjadi fitnah (syahwat) dan lain-lain ataupun juga tanpa sebab hajat apapun.” < 10 >

Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya. Larangan ini mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi.  Namun demikian para ulama tetap membolehkan wanita menutup wajahnya sebagaimana tertulis di dalam kitab Kifayatul Akhyar ini.

Hal ini berdasarkan hadith dari Aisyah رضي الله عنها yang tertulis di dalam Musnad Ahmad 6/22894 dan Sunan Abu Dawud Kitab Manasik Bab Wanita Ihram Menutup Wajahnya, berikut ini:

“Para pemandu kenderaan biasa melewati kami, di saat kami (para wanita) berihram bersama-sama Rasulullah.  Maka jika mereka mendekati kami, salah seorang di antara kami menurunkan jilbabnya dari kepalanya kepada wajahnya. Jika mereka telah melewati kami, kami membuka wajah.” < 11 >

8.  KITAB FIQH FATHUL QARIB ditulis oleh al-Imam al-Alaamah as-Syaikh Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Qasim asy-Syafi’i رحمه الله, seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .

Kitab Fiqh Fathul Qarib ini adalah kitab fiqh kecil yang digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Purdah menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya :

a. Pada Kitab Shalat Pasal Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya , yaitu

“Aurat perempuan merdeka DI DALAM SHALAT, yaitu sesuatu yang ada selain dari WAJAHNYA dan KEDUA TELAPAK TANGANNYA, baik bagian atas ataupun dalamnya sampai kedua pergelangannya. Adapun auratnya perempuan yang merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA dan di tempat sunyi auratnya sama dengan laki-laki.” < 12 >

b. Pada Kitab Shalat Pasal Perkara-Perkara yang Berbeda di Dalam Shalat antara Laki-Laki dan Perempuan.

“(Seluruh badan perempuan merdeka adalah aurat KECUALI WAJAH dan TELAPAK TANGAN). Ini adalah aurat perempuan DI DALAM SHALAT. Sedangkan aurat perempuan merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA.” < 13 >

RUMUSAN

Sebenarnya bila kita teliti satu persatu di dalam kitab-kitab yang telah disebut di atas, kita akan dapati lagi terminologi purdah di dalam bab-babnya dan fasal-fasalnya.

Selain itu masih banyak lagi  kitab-kitab para ulama yang membahas masalah purdah, seperti di dalam kitab Raudhah ath-Thalibin oleh Imam an-Nawawi, Shahih Bukhari, Shahih Muslim, Fathul Bari oleh Ibnu Hajar al-Asqalani, Bulughul Maram, Naylul Authar, Jami’ Ulum wal Hikam, Tafsir al-Qurthubi dan sebagainya.  Namun pastilah akan berlembar-lembar bahkan ribuan lembar bila seluruhnya harus ditulis di sini.

Dari penjelasan kitab-kitab di atas kita tahu bahawa tidak ada satu pun dari para ulama yang mencela, menuduh ataupun menganggap bahawa purdah adalah barang baru (bid’ah), aliran sesat bahkan justeru yang ada adalah sebaliknya: purdah telah dicontohkan para isteri Nabi dan perempuan muslimah di zaman Nabi.

Bila kita perhatikan tampaklah bahawa para ulama tafsir dan ulama mazhab Syafi’i telah memberikan status hukum purdah dari sesuatu yang wajib hingga mandub (dianjurkan). Bahkan bila dikhuatirkan terjadi fitnah syahwat maka cenderung mewajibkannya walaupun dalam keadaan wanita itu sedang berihram.
Oleh kerana itu jika telah diketahui kedudukan purdah di dalam Islam ini namun ternyata masih ada orang yang bersikap sinis, mencela, memperolokkan, melarang atau menuduh aliran sesat maka ketahuilah bahawa orang tersebut adalah orang yang hatinya kotor, picik, sempit dan dengki terhadap Islam. Allah berkata melalui surah Al-Baqarah ayat 10,

“di hati mereka ada penyakit, lalu Allah tambah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta”

13. yang apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata: “Itu adalah dongengan orang-orang yang dahulu”
14. sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.

(Al-Muthaffifiin: 13-14)

Bahkan mereka selalu memperolok orang beriman yang mengamalkan syariat Islam.  Allah berkata,

29. Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang mentertawakan orang-orang yang beriman.
30. dan apabila orang-orang yang beriman berlalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya.
31. dan apabila orang-orang yang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira.
32. dan apabila mereka melihat orang-orang mukmin, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”,
33. Padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk menjadi penjaga bagi orang-orang mukmin.
34. Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman mentertawakan orang-orang kafir,
35. mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang.
36. Sesungguhnya orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.

(Al-Muthaffifiin : 29-36)

Maka dari itu hendaklah setiap orang berhati-hati di dalam bertindak dan bersikap sehingga tidak melakukan pelarangan, tuduhan atau celaan dengan tanpa ilmu.  Kerana bisa terjadi yang dilarang, dituduh dan dicela itu adalah ajaran agama kita sendiri yang telah disyari’atkan oleh Allah dan RasulNya .

63. Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih.

(An-Nuur : 63)

Ingatlah, Allah senantiasa akan meminta pertanggungjawaban atas pendengaran, penglihatan dan hati kita,

36. dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta bertanggung jawab.

(Al-Isra” : 36)

Semoga kita senantiasa diberi petunjuk dan tambahan ilmu oleh Allah.  Semoga kita diberi kekuatan oleh Allah di dalam mengamalkan agama yang mulia ini sehingga senantiasa tegar di atas jalanNya dan tidak takut atau gentar terhadap celaan orang yang suka mencela.

Semoga Allah mengokohkan persatuan kaum muslimin sehingga tidak tercerai berai. Amin.

Selesai ditulis di Jakarta, pada hari Jumaat, 7 Dzulhijjah 1429 H / 5 Desember 2008.

Ummu Ashhama Zeedan (Mrs. Novita Kartikasari) < 14 >

RUJUKAN :

6. Al-Umm,.
7. Al-Umm,.
8. Lihat penjelasan Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin , Risalah Al Hijab, hal 18-19, penerbit Darul Qasim.
9. Kifayatul Akhyar , Kitab Shalat
10. Kifayatul Akhyar , Kitab Haji B: 221-222.
11. HR. Ahmad 6 / 22894, Sunan Abu Dawud no.: 1835
12. Fathul Qarib : 13.
13. Fathul Qarib : 15.
14. Penulis adalah guru di Ar-Rahman Islamic School Cinere Depok


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ~~~

Banyak terjadi keluhan wanita yang sudah memakai purdah, dicemuh, dituduh baahwa apa yang ia lakukan itu salah dan lebih baik buka purdah dengan dalil bahawa jumhur ulama tidak mewajibkan purdah. Atau yang lebih menyinggung perasaan, dituduh merasa suci, dituduh paling benar dalam agamanya…..padahal yang saya tahu, wanita yang pakai purdah masih dalam tahap belajar mempraktikkan,…..belajar mengamalkan al Quran surah al Ahzab 59.

Memang dalam hal purdah, ada dua pendapat yang masing masing mempunyai hujah dan dalilnya sendiri.  Akan tetapi, bagi wanita yang sudah terbiasa memakai purdah, alangkah baiknya diberi tarbiyah tentang kesabaran dan kekuatan iman, bukannya dicemuh.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ulasan yang bijak dan manusiawi dari Dr. Yusuf Al-Qaradhawi حفظه الله :

“Bahkan seandainya wanita muslimah tersebut tidak menganggap wajib menutup muka, tetapi ia hanya menganggapnya lebih wara’ dan lebih takwa demi membebaskan diri dari perselisihan pendapat, serta dia mengamalkan yang lebih hati-hati, maka siapakah yang akan melarang dia mengamalkan pendapat yang lebih hati-hati untuk dirinya dan agamanya? Dan apakah pantas dia dicela selama tidak mengganggu orang lain, dan tidak membahayakan kemaslahatan (kepentingan) umum dan khusus?

Sungguh menghairankan! Mengapa wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, yang berlenggang-lenggok dan bergaya untuk memikat orang lain kepada kemaksiatan dibebaskan saja tanpa ada seorang pun yang menegurnya? Kemudian mereka tumpahkan seluruh kebencian dan celaan serta caci-maki terhadap wanita-wanita berpurdah, yang berkeyakinan bahawa hal itu termasuk ajaran agama yang tidak boleh disia-siakan atau dibuat sembarangan?“

Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, Fatwa-Fatwa Kontemporer Jilid II, Pasal Apakah Memakai Purdah Itu Bid’ah? , Gema Insani Press, Depok, 2002.


Posted in Islamika

Selamat Kembali Kepada Fitrah!

Hati diselubungi resah. Sehari atau dua hari lagi, umat Islam bakal merayakan Eidul Fitr atau Hari Raya Puasa. Pilu jua mengulit jiwa bila meneliti diri, “Adakah aku layak menyambutnya?”.

‘Eidul Fitr’ bererti kembali kepada fitrah. Apakah aku sudah kembali kepada fitrahku dengan sepenuhnya? Fitrah mengaku Allah sebagai Ilah (tuhan) yang Esa. Apabila aku mengaku Allah Tuhan yang Esa, maka aku perlu patuh pada segala perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya tanpa ada pilihan lain. Namun seringkali aku memilih menurut hawa nafsuku. Adakah latihan puasa sebulan Ramadan 1430H ini benar-benar menjadikan diriku lebih takut kepada Allah? Atau sama sahaja dengan sebelumnya?

Petang tadi aku ke bazar Ramadan di Kota Bharu. Ku lihat masih ramai wanita Islam yang berpakaian tetapi telanjang. Mereka berjalan dengan rasa bangga dapat menayangkan aurat (aib) mereka di khalayak ramai. Aku terfikir, selagi manusia tidak berjaya membebaskan dirinya dari menurut hawa nafsu, hakikatnya mereka tidak layak menyambut ‘Hari Kembali kepada Fitrah’ ini. Fitrah manusia punya rasa malu. Fitrah manusia mahu tunduk patuh pada Allah swt.

Baru semalam aku berbual dengan suami menyebut bahawa wanita yang mendedahkan auratnya, usahkan masuk syurga, mencium baunya sahaja tidak layak baginya. Betapa hinanya pandangan Islam terhadap wanita begini yang disampaikan melalui lisan RasulNya. Aku kagum mengenangkan jutawan Sendayu Tinggi yang memilih purdah sejak 5 bulan yang lalu. Alhamdulillah, Puan Rozita sudah berjaya kembali kepada fitrahnya. Bukan purdah yang aku mahu tekankan, bahkan hasrat Puan Rozita yang mahu menutup aurat sebagaimana tuntutan Islam itulah yang menjadi tarikan. Maha Suci Allah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang mencarinya.

Bagi lelaki pula, selagi puasa tidak mampu menghalau rokok dari hidup mereka, mereka jua sebenarnya belum layak meraikan Hari Kembali kepada Fitrah ini. Fitrah manusia suka kebaikan dan benci sesuatu yang merosakkan dirinya. Menurut kajian sains, tiada satu manfaat pun hasil dari merokok. Menilai rokok dari A sampai Z, semuanya memudaratkan manusia. Justeru ia menjadi haram. Bukan lagi makruh.

Sekadar menyebut beberapa contoh lelaki dan wanita yang masih menurut hawa nafsu mereka dalam sebahagian perkara. Sebahagian perkara lain pula mahu mentaati Allah. Layakkah mereka menyambut hari raya?

Hari raya merupakan hari memerdekakan diri dari belenggu hawa nafsu. Jika manusia masih terkongkong dengan kehendak hawa nafsu, maka takbir “Allahuakbar” itu bagai air dicurahkan ke daun keladi. Allah Maha Besar itu tidak meresap ke dalam jiwanya, justeru itu mereka masih membesarkan nafsu melebihi Allah itu sendiri. Jika mereka mengerti dan memahami, cukuplah Allah Maha Besar itu melunturkan ego mereka untuk tunduk patuh kepada Allah. Impaknya, kaum wanita akan menutup aurat sepenuhnya, kaum lelaki akan meninggalkan rokok, rempit, arak dan sebagainya. Hamba yang merasa Allah itu Maha Besar tidak tergamak memilih selain dari apa yang diredai Allah semata.

Pedulikan kata-kata dan penilaian negatif manusia asalkan Allah reda pada kita. 

Ya Allah, bantulah kami memerangi hawa nafsu kami yang sentiasa cenderung kepada menderhakaiMu.

Sempena Eidul Fitr tahun 1430H ini, saya mengambil kesempatan ini mengucapkan,

 

Selamat Kembali kepada Fitrah!

Selamat Hari Raya!

Eidul Fitri al-Mubarak!

 

Semoga Allah menerima amalan kita semua.

 Amin.

Maaf Zahir Batin

Dari semua yang mengenali atau tidak mengenali saya.

 


 Ummu Abbas

29 Ramadan 1430H

11.07pm

Posted in Islamika

Monolog Ramadan

Kekasih beransur berlalu meninggalkan diriku yang masih terkongkong di dunia hina ini. Nafsuku belum benar-benar merdeka dari penjara dunia.


Ku mohon ampun dariMu Ya Allah. Ku bertaubat padaMu ya Allah dari segala noda dan dosa.

Ku maafkan sesama insan yang lemah sepertiku demi silaturrahim yang berpanjangan.


Aku mencari permata lailatul Qadr meskipun aku terasa tidak layak untuknya. Aku sungguh lemah tidak berdaya.  Dosaku banyak, hatiku kotor dan amalanku sangat sedikit.


Beberapa hari lagi, syawal bakal menjelang…bererti syaitan akan dibebaskan. Aku menyuluh diri… aku menyemak akhlakku… masihkah sama seperti sebelum Ramadan. Aduh.. Ya Allah… Betapa lemah dan daifnya diriku. Aku belum berubah… masih mengulangi suluk yang buruk.  Mampukah aku memperbaikinya selepas Ramadan?

Bila syaitan berazam seperti di bawah ini, aduh! gawat nih… Aku pun bisa berazam lebih kuat lagi untuk taat pada Allah selepas Ramadan nanti.


Ya Allah… tiada daya dan kekuatanku melainkan dengan pertolonganMu jua. Aku tetap merasa lemah. Aku lemah ya Allah. Nafsuku sendiri belum benar-benar dapat ditewaskan…mana mungkin jika ia mendapat sokongan iblis. Iblis memohon lesen dari Allah untuk menyesatkan manusia sepertiku,

قَالَ رَبِّ بِمَآ أَغْوَيْتَنِي لأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الأَرْضِ وَلأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

Iblis berkata, ” Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya“.

Al-Hijr 15:39

Patutlah ramai manusia merasa seronok dengan maksiat. Mereka telah dibius syaitan sehingga melihat yang jelek itu indah dan lazat. Selemah itukah aku dan manusia? Rupa-rupanya ada satu golongan manusia yang mempunyai immune terhadap sentuhan iblis. Kata iblis,

إِلاَّ عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang ikhlas (dibersihkan dari sebarang syirik)”.

Al-Hijr 15:40

Aku bimbang… aku takut.. untuk berlaku ikhlas sahaja terasa sukar sehinggalah malam tadi, aku menemui kalamullah,

قَالَ هَذَا صِرَاطٌ عَلَيَّ مُسْتَقِيمٌ

Allah berkata, “Inilah satu jalan yang lurus, yang tetap Aku memeliharanya.

Al-Hijr 15:41

إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلاَّ مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ

Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri).

Al-Hijr 15:42

Oooh… begitu rupanya. Jika kita telah berusaha menjadi hamba Allah, pasti syaitan menjadi lemah dan tidak berdaya menyesatkan kita. Apa yang penting, ilmu sentiasa ditambah, beramal dengan ikhlas dan bertaubat dari kesalahan sama ada dengan Allah atau sesama manusia.

 

Ramadan yang tersisa…mampukah ku kejar untuk mendapat ijazah taqwa?

 

Ummu Abbas
21 Ramadan 1430H
3.00pm

Posted in Islamika

Plan Ramadan untuk Anak-anak

    Abu Hurayrah r.a melaporkan bahawa Rasulullah s.a. telah berkata,

    “Ramadan telah datang kepada kamu yang merupakan bulan berkat dan Allah swt telah mewajibkan puasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup serta syaitan dibelenggu. Ia mempunyai satu malam yang lebih baik dari seribu bulan dan sesiapa yang tidak bertemu dengannya ia sangat rugi.”

    Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad dan al-Nasa’i

****************
Saya telah menulis mengenai Ramadan pada 6 Ogos 2008 dengan tajuknya, “Bulan Berkasih”. Ia sebuah artikel yang mengandungi manual ringkas meningkatkan pencapaian diri di bulan Ramadan. Semoga Allah membantu kita.

Kali ini saya mahu berbicara mengenai menyambut Ramadan bersama anak-anak. Continue reading “Plan Ramadan untuk Anak-anak”

Posted in Islamika, MyDiary

Di Bilik Pembedahan: Baju Lengan Pendek Pula!

Nota: Entry ini merupakan lanjutan entry bertajuk,”Jangan Buka Tudung Semasa X-Ray”

Di Bilik Pembedahan: Baju Lengan Pendek Pula!

Saya dibawa oleh seorang staf wanita masuk ke kawasan bilik pembedahan untuk rawatan gigi. Saya diminta menukar pakaian terlebih dahulu. Saya tidak keberatan menurutinya.

Di bilik persalinan, staf itu memberikan pakaian yang disediakan. Pakaian itu ialah kain sarung, baju berlengan tiga suku, skaf yang sangat jarang dan tudung yang sangat jarang.

“Ada baju lengan panjang?” saya bertanya.

“Tiada. Ini sahaja baju yang ada,” beritahu staf tersebut.

Melihat saya berjubah, bertudung labuh dan berpurdah, staf itu kelihatan serba salah juga kerana tidak dapat memberikan pakaian sesuai penampilan saya.

Saya tidaklah mahu menyusahkan dia. Apatah lagi untuk meminta yang bukan-bukan. Namun hukum tetap hukum. Ia berkait dengan hak-hak Allah ke atas para hambaNya.

“Kalau semua yang bertugas perempuan, tidak mengapalah,” saya menjelaskan.

“Tidak mengapa, staf perempuan yang ramai bertugas,” beritahu staf itu pula.

“Tiada seorang pun lelaki?”. Saya inginkan kepastian. Sebenarnya saya disambut oleh seorang staf lelaki di muka pintu kawasan bilik pembedahan itu. Jadi saya mengagak dia salah seorang pembantu di bilik pembedahan nanti.

“Ya…ramai staf perempuan. Err…ada seorang sahaja lelaki iaitu attendant,” teragak-agak dia menjawabnya.

“Hmm… ada jugalah lelaki,” gumam saya.

“Tudung ini jarang sangatlah. Ada tudung yang macam ini? Saya boleh jadikan alas (dalam tudung yang disediakan),” sambil tangan saya memegang sehelai tudung bawal berwarna putih yang ada di situ.

“Itu tudung staf di sini. Mereka pun kena tukar pakaian bila mahu ke bilik pembedahan. Tudung macam tu tiada. Macam nilah, saya beri sehelai lagi tudung.” Staf itu segera mengambil sehelai lagi tudung.

Tudung yang mereka sediakan ialah jenis pakai buang. Material yang digunakan ialah non-woven polypropylene. Material itu sama seperti material mask yang digunakan untuk menutup mulut para perawat. Skaf juga dibuat dari material yang sama. Material jenis ini banyak digunakan untuk membuat beg sekarang.

Jenis beg  Non Woven Polypropylene yang banyak digunakan sekarang.
Jenis beg Non Woven Polypropylene yang banyak digunakan sekarang.

Baguslah mereka boleh sediakan tudung untuk mereka yang berhijab namun apa gunanya jika ia bagai melepas batuk ditangga. Ia tidak dapat dijadikan alternatif untuk menutup aurat sebagaimana dituntut Islam. Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang boleh sediakan tudung, biar tudung itu melengkapi syarat hijab.

Kalau sekadar mahu ia dipanggil tudung, memang sahlah ia dinamakan tudung. Dalam konsep hijab, bukan sekadar nama yang dinilai. Bahkan tudung itu harus (wajib) memenuhi konsep hijab yakni menutup rambut, leher dan pangkal leher. Lebih baik (lebih cun) lagi bila tudung dapat menutupi bentuk dada wanita.

“Hmm…kat bahagian ini, ada tudung disediakan. Kat bilik X-Ray tidak boleh pula sediakan tudung,” getus saya dalam hati.

Skaf ini saya pakai bawah tudung.  Doktor pakai atas tudung.  Lebih kemas lagi.
Skaf ini saya pakai bawah tudung. Doktor pakai atas tudung. Lebih kemas lagi.

Oleh kerana saya belum berpuas hati dengan tudung yang sudah 2 helai diberikan termasuk 1 skaf, saya merayu lagi,

“Macam nilah, biar saya pakai tudung saya ini. Saya sanggup ia kotor (kerana proses pembedahan). Balik nanti saya boleh basuh.”

“Tidak boleh. Ini prosedur yang ada di sini,” staf itu bertegas dengan saya dan terus keluar. Nampaknya dia tidak sanggup lagi melayani kehendak saya.

Di Bilik Persalinan

Seusai dia keluar, saya menyalin juga pakaian saya. Nasib baik saya sering memakai sepasang pakaian biasa di dalam jubah. Jadi saya sarungkan sahaja kain sarung yang diberikan dan baju lengan pendek itu di atas pakaian yang sedia ada. Blause lengan pendek dan skirt labuh yang saya pakai tidak kelihatan. Sekurang-kurangnya mereka tidak tahu saya tidak bersalin semua pakaian asal saya. Pakaian itu bersih dan saya bertawakkal kepada Allah. Saya tahu tujuan diminta menukar pakaian. Ia untuk menjaga kebersihan dan memastikan tiada kuman dibawa masuk. Almaklumlah, kuman-kuman suka sangat tinggal dalam darah manusia.

Saya tidak selesa dengan baju lengan pendek yang sudah dikenakan. Saya cuba menarik-narik hujung lengan baju. Hmm…mana boleh.

Saya cuba pula memakai skaf dan sehelai tudung di hadapan cermin. Hmm…memang jarang. Kelihatan rambut dan warna rambut. Saya cuba sehelai lagi. Ok lah. Boleh tahan.

Tudung itu hampir sama seperti dalam foto ini tapi ia lebih besar hingga ke paras bahu.  Dari segi jarangnya sama seperti dalam foto ini.
Tudung itu hampir sama seperti dalam foto ini tapi ia lebih besar hingga ke paras bahu. Dari segi jarangnya sama seperti dalam foto ini.

Hal tudung sudah selesai. Saya membelek baju berlengan pendek itu. Tidak tergamak saya untuk keluar begitu. Saya rasa sungguh berat hati. Saya menutup aurat sejak berusia 12 tahun. Hampir suku abad saya mengabdikan diri sebagai muslimah yang konsisten dengan hijab. Pakaian itu tiada kena mengena dengan rawatan yang saya akan jalani. Tiada darurah langsung untuk saya membuka bahagian lengan saya.

Saya berfikir-fikir sementara staf di luar sedang menunggu.

Saya perasan seorang staf yang sudah memakai pakaian khas untuk masuk ke bilik pembedahan memakai sarung lengan untuk menutup lengannya. Kalau saya bawa sarung lengan itu pun, ia belum memenuhi syarat kerana sarung lengan itu ketat serta membentuk lengan. Hanya warna kulit sahaja yang dilindungi.

Dari mula masuk ke bilik persalinan itu, saya terlihat sehelai non-woven surgical gown tersangkut di belakang pintu. Baju itu berlengan panjang lengkap bercekak di pergelangan tangan. Tapi baju itu khusus untuk staf.

Saya akan berusaha lagi. Saya tidak mahu mengambil mudah dalam mentaati perintahNya. Itu ikrar saya setiap kali dalam solat, “Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah, pendidik sekelian alam”.

Saya membuka pintu dan menghulur kepala keluar. Ada 3 orang staf perempuan di kaunter. Salah seorang dari mereka tidak memakai seragam. Hanya berbaju kurung sepasang dan bertudung. Dia baru tiba barangkali.

“Ada baju lengan panjang tak?” saya bertanya dari balik pintu.

“Oh…ya…aa nanti kita reka biar jadi baju lengan panjang,” seorang staf menyahut.

Sambil menjawab, saya lihat dia seperti terfikir-fikir untuk menyediakan alternatif.

“Baju yang seperti di belakang pintu ini pun ok,” saya mencadangkan.

“Ha…pergilah ambil baju yang baru,” arah seorang staf yang lebih senior.

“Baju itu pun boleh pakai. Masih baru dikeluarkan,” staf yang lebih muda itu memberitahu.

Baju beginilah yang saya minta untuk dipakai.  Ia disediakan untuk staf sebenarnya.
Baju beginilah yang saya minta untuk dipakai. Ia disediakan untuk staf sebenarnya.

Baju itu bukan sahaja berlengan panjang, bahkan besar dan labuh sehingga bawah paras lutut.

Saya menyarungnya ke atas baju berlengan pendek dan singkat itu. Alhamdulillah. Ini baru kena dengan tuntutan syariat. Tudung yang agak singkat itu pun terlindung dek baju gaun yang agak besar itu.

Saya melangkah keluar dari bilik persalinan dengan rasa selesa. Tiba di meja kaunter, staf berbaju kurung itu bangun dan menolong mengikat tali di bahagian belakang. Saya tidak pun meminta dia berbuat demikian.

“Mari saya tolong ikatkan, ” begitulah katanya.

Daripada panggilan staf lain, baru saya tahu dialah doktor yang akan merawat saya. Laa…doktor rupanya.

Saya duduk di kerusi sementara doktor itu pergi menyalin pakaiannya pula. Sebaik dia keluar, saya lihat dia memakai skaf di atas tudung sama seperti yang saya pakai. Semua staf yang akan masuk ke bilik pembedahan memakai seragam yang sama.

Di Bilik Pembedahan

Saya sempat perhatikan dua orang misi yang berada di luar tadi masuk bersama doktor ke bilik pembedahan. Mereka berdua masih kekal dengan tudung yang asal.

“Boleh pula mereka tidak menukar tudung”, fikir saya. Kemudian saya mengagak mungkin kerana mereka tidak akan menyentuh saya secara langsung.

Bilik itu luas dan selesa.

Saya berbaring di atas katil yang disediakan. Saya diselimutkan hingga ke paras leher. Kemudian kepala saya dibungkus pula dengan kain yang agak tebal dan mata saya ditutup. Ia untuk melindungi mata saya dari silau dek lampu yang dihalakan ke wajah saya.

“Kalau macam inilah prosedurnya, boleh juga kita minta masuk dahulu ke dalam bilik pembedahan. Selepas selesai diselimut, bolehlah staf lelaki itu pula yang masuk,” fikir saya lagi. Ia adalah satu lagi alternatif untuk menjaga aurat dalam keadaan pakaian yang disediakan tidak memenuhi syarat.

Malam Selepas Pembedahan

Saya bercerita pada suami apa yang berlaku. Saya memang langsung tidak tahu saya perlu menukar pakaian untuk menjalani MOS. Saya sangka ia seperti rawatan gigi yang biasa sahaja.

Saya mahu mengesyorkan pakaian alternatif untuk pesakit perempuan. Kita sudah dilimpahi nikmat yang banyak oleh Allah swt. Justeru itu, saya tidak nampak kita mempunyai alasan untuk membelakangkan atau memandang kecil tentang hukum Allah dalam soal hijab ini.

Allah berikan nikmat kain dan pakaian. Allah pinjamkan ilmuNya tentang teknologi membuat pakaian sehingga kita bukan lagi seperti Adam dan Hawa yang mencantas dedaun untuk menutup aurat mereka.

Bukankah kita patut menjadi hambaNya yang bersyukur?

Tanda syukur kita bukan sekadar melafazkan alhamdulillah di lidah tidak bertulang, namun perlu disertai dengan anggota badan lain yang tunduk patuh kepadaNya. Bukankah seluruh anggota badan dan sel-sel yang ada pada kita mempunyai hak-hak untuk mengabdikan diri kepada Allah?

Alasan apakah lagi yang mahu kita kemukakan kepada Rabb pencipta kita untuk tidak patuh kepadaNya dalam soal menutup aurat? Tiada kain? Tidak cukup wang? Atau apa?

Mampukah kita mereka-reka alasan tersebut di Padang Masyhar kelak?

فَبِأَىِّ ءَالَآءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ
“Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhanmu yang hendak kamu dustakan?”

[Ayat 13, 16, 18,21, 23, 25,28, 30, 32, 34, 36, 38, 40,42, 45, 47,49, 51, 53, 55, 57,59,61, 63, 65, 67, 69, 71, 73, 75 dan 77 dari Surah al-Rahman (Yang Maha Penyayang)]


Ummu Abbas
4.00pm
9 Jamadil Akhir 1430H