Batas Ukhuwwah antara Lelaki dan Wanita Ajnabi

Nurul

assalamualaikum kaknur..
nurul harap kak nur sekeluarga sentiasa di bawah rahmatNya…
kat cni nurul nk tny ttg ikhtilat…sekiranya kite berada dlm 1 jemaah yg grk kerja utk islam dan saling bantu membantu sesama muslimin dan muslimat dan kite mempunyai badge kite sendiri yg sudah dianggap seperti adek beradik kite(maksud kat cni kami sama umur)…..setakat mana keakraban kite dlm menjaga ukhuwah adek beradek dan pada masa yg sama dorg masih lg lelaki yg bukan muhrim….dan nak minta pandangan kak nor kalau ade jemaah amal islami yang muslimin dan muslimat die mempraktikkan aktiviti luar seperti bermain paintball(group asing2 tp jd team lawan)…macam mana tue???
adakah itu termasuk dalam x menjaga ikhtilat???
soalan saya nie bersifat umum tiada kaitan dengan mana individu..

Jawapan

Wa’alaykum salam wbh,

Terima kasih atas doanya. Moga Allah memberi balasan baik sama yang seperti Nurul doakan untuk Kak Nur sekeluarga.

Kak Nur berikan jawapan ringkas di sini berdasarkan apa yang Kak Nur faham tentang ikhtilat;

1. Asal percampuran lelaki dan wanita yang bukan mahram adalah HARAM KECUALI bila ada keperluan untuk mereka berkomunikasi.

Contoh komunikasi yang diharuskan berdasarkan keperluan:

– Tujuan menuntut ilmu. Contoh: Para sahabat Nabi s.a.w belajar daripada Aisyah r.a kerana ilmu yang ada pada Aisyah r.a tiada pada sahabat lain sesama lelaki.

Diskusi yang bersifat khusus perlu diutamakan sesama jantina sahaja. Apabila ada keperluan, baru diharuskan berbincang antara lelaki dan wanita.

– Berjual beli.

– Kehakiman.

Dan lain-lain.

2. Istilah seperti ‘adik-beradik’ kurang tepat untuk diguna pakai dalam konteks pergaulan lelaki dan wanita ajnabi. Hubungan yang MESTI dijaga ialah berlandaskan akhlak Islam tanpa mengira perbezaan umur yang wujud.

Contoh: Semasa ada keperluan berkomunikasi hendaklah saling menghormati pandangan orang lain, yang lelaki elakkan ego dengan pendapat wanita sekiranya ia BENAR dan yang wanita elakkan ‘melaser’ bila ada perkara yang tidak puas hati, menundukkan pandangan dan bercakap tegas.

Apabila ada masalah peribadi, yang lelaki hendaklah berbincang sesama lelaki sahaja dan sebaliknya. Hanya masalah kerja-kerja yang berbangkit sahaja dibenarkan berbincang antara berlawanan jantina, yakni urusan yang menjadi tanggungjawab mereka.

Sekiranya ada masalah peribadi yang harus dirujuk kepada mereka yang pakar sekalipun, lelaki harus memilih pakar lelaki dahulu dan wanita memilih pakar wanita. Apabila tiada pakar sesama jantina, baru boleh merujuk kepada pakar yang berlawanan jenis atas dasar menuntut ilmu.

– Jangan mengumpat sesama sendiri.

– Jangan mengkritik dari belakang.

– Ikhlas.

Dan lain-lain dari akhlak Islam.

3. Iya, aktiviti luar sebagaimana yang disebutkan termasuk ikhtilat yang diharamkan. Ia bukan khusus pada kaedah permainan tersebut tetapi pada keperluan untuk diadakan perlawanan antara lelaki dan wanita.

Permainan biasanya mengundang tingkahlaku yang tidak terkawal seperti bersorak, gelak ketawa dan sebagainya yang akan menimbulkan fitnah di hati.

Kalau diskusi sahaja harus sesama jantina sebagaimana yang telah dinyatakan di atas, apatah lagi mengadakan perlawanan dalam bermain.

Kerajaan Islam Kelantan telah memberikan contoh bersukan/permainan menurut Islam yang mana pernah dianjurkan Nisa’ Games, yakni sukan untuk sesama wanita sahaja.

Sekolah-sekolah kelolaan YIK pun sudah lama mempunyai aktiviti sukan namun sukan pelajar perempuan tertutup untuk perempuan sahaja.

Hatta aktiviti keluarga (Hari Keluarga) yang Kak Nur pernah hadiri pun, secara peribadi Kak Nur lebih suka kalau aktiviti kaum ibu diasingkan dengan kaum bapa. Kecuali aktiviti anak-anak, ibubapa hadir bersama untuk memberi dorongan.

Perkara yang mengundang maksiat ini mengeruhkan hati, mengikis ketenangan jiwa serta memudarkan iman dan taqwa.

Iman dan taqwa yang dipudarkan akan membawa kepada kufur apabila tidak segera dibasuh dengan istighfar dan zikrullah.

Allah lebih tahu tentang nafsu syahwat manusia dan tipu daya syaitan dalam menyesatkan manusia. Justeru ketegasan syariat harus dipatuhi demi kelangsungan anak-anak Adam untuk berjaya di dunia dan akhirat.

Wallahu’alam.

Ummu Abbas
19 Rabiul Awwal 1430H
10.36pm

Advertisements

Penjelasan Keadaan Nik Nur Madihah

Assalamualaikum,

Seorang blogger menyatakan seperti berikut;

Seharusnya kejayaan dan ketabahan Nik Nurmadiah harus diteladani oleh kita semua.
Mengenangkan kepada pelajar ini dan melihat keadaan rumahnya menyebabkan Murai menjadi emosi lagi. Apakah kehidupan keluarga ayahnya Nik Mohd Kamal Hussein tidak diepdulikan sesiapa? Murai percaya kalau bukan kerana kejayaan anaknya itu dunia tidak mengenali Mohd Kamal. Dan Mohd Kamal akan kekal hidup dalam keadaanya itu mungkin selama-lamanya.

Ummu Abbas: Pertama kali membaca komen ini, saya berhipotesis bahawa ibu bapa Nik Nur Madihah tentunya insan yang tabah dan tidak suka meminta-minta atau mengadu kepayahannya kepada orang lain. Justeru anaknya terikut-ikut sikap tersebut sehingga terdapat gurunya sendiri tidak mengetahui kehidupan daif Madihah. Saya mengesan perkara ini lewat laporan Utusan,

“ Katanya (ibu Madihah-p), biar susah bagaimana sekali pun, anak sulung daripada empat beradik itu tidak pernah merungut.

Malah Nik Nur Madihah, menurutnya, melalui semua kepayahan itu dengan tabah dan menerimanya sebagai cabaran untuk berusaha dengan lebih keras.”

Hasil kunjungan saya ke rumah Nik Nur Madihah pagi tadi membuktikan perkara tersebut. Madihah mengiyakan bahawa ayahnya tidak suka mengadu kesusahannya kepada orang lain. Mereka lebih suka berusaha sendiri serta qanaah dengan apa yang Allah rezekikan buat mereka sekeluarga.

Pergantungan mereka hanya kepada Allah Yang Maha Memberi Rezeki. Seorang nelayan dan isteri yang tidak berpelajaran tinggi tahu membawa diri berpandukan agama Islam yang mereka cintai. Bandingkan dengan mereka yang ber’sijil’ tinggi, berjawatan seperti wakil rakyat atau exco yang gajinya beribu-ribu sebulan namun masih tamakkan harta yang Allah haramkan buat mereka seperti rasuah, riba, rompak harta rakyat dan lain-lain. Mereka tidak takutkan Allah, akibatnya hidup mereka dihina serta maruah mereka diinjak-injak.

Seorang nelayan yang takutkan Allah hari ini dikenali seluruh negara dan mendapat ‘durian runtuh’ yang halal apabila mendapat hadiah rumah dari Kerajaan Negeri Kelantan, wang beribu-ribu ringgit, tajaan biasiswa dari pelbagai pihak untuk anaknya. Bukankan Allah itu tidak memungkiri janji-janjiNya? Hamba yang menahan diri dari rezeki yang haram dan daripada meminta-minta sesama manusia sekian lama telah terbuka pintu rezeki yang Allah janjikan tanpa disangka-sangka.

Saya sempat menyebut ayat 2 dan 3 surah al-Talaq semasa berbual dengan mereka yang bermaksud,

“ Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah). Sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).”

Ayat ini juga dikenali dengan ayat 1000 dinar.

Saya sempat memerhati dua orang pegawai dari sebuah agensi kerajaan yang berpakaian segak bercakap dengan nada hormat dengan ayah Madihah dan Madihah sendiri. Mereka datang menyampaikan surat jemputan berceramah tip-tip belajar ke satu program anjuran agensi. Berbeza benar dengan layanan yang diterima oleh ADUN-ADUN lompat di Perak dan yang sewaktu dengannya dari rakyat marhaen.

Saya dimaklumkan, Madihah dan kedua ibubapanya juga mendapat tawaran menunaikan umrah oleh Hijaz Travel. Mereka dijangka berangkat pada 16 April 2009 selama 12 hari. Masya Allah, Allah bukan sahaja mengurniakan mereka nama baik, rumah dan wang, bahkan Allah juga telah sudi menjemput mereka menjadi tetamuNya di Baitullah. Moga Allah melipat gandakan lagi rezeki Hijaz Travel. Tiadalah sesuatu yang disedekahkan oleh hambaNya kecuali Allah lipat gandakan lagi rezekinya. ( Jangan lupa derma untuk pilihanraya kecil nanti ye…)

Apa yang tambah menyedihkan Murai ianya berlaku di negeri Murai sendiri, negeri Kelantan. Negeri tempat Murai bermanja dan berkasih! Negeri berkenaan diperintah oleh parti islam. Yang merujakan, keadaan semacam kontras dengan apa yang diucapkan. Kerajaan Kelantan adalah kerajaan berkebajikan. Blogger

“ Saya tidak pernah mendapat biasiswa dari mana-mana agensi cuma sumbangan yang diberikan oleh guru-guru melalui Cikgu Razali sebanyak RM200 sebulan. – Petikan berita Utusan (www.utusan.com.my ) “

Ummu Abbas: Sebenarnya Madihah beritahu wartawan, di samping bantuan guru-guru tersebut, dia juga mendapat bantuan YAKIN yang disalurkan melalui sekolah. Kerajaan Negeri Kelantan menyalurkan bantuan pelajaran melalui YAKIN (Yayasan Kelantan Darul Naim) kepada anak-anak Kelantan yang memerlukan. (Boleh lawati http://yakin.kelantan.gov.my/ )

PS: Saya update perenggan akhir entri ini memandangkan ada pembaca yang tidak membaca habis komen-komen dan penjelasan yang dibuat oleh penulis di ruangan komen. Dibina atas kefahaman yang tidak jelas, komentor memberi nasihat secara tidak berasas. Saya hargai kunjungan beliau dan berharap dia belajar untuk menjadi seorang yang lebih bertanggungjawab dengan menyertakan email atau kalau tiada email, tolong sertakan nama penuh dan nombor telefon. 30 Rabiul Awwal 1430H/27 Mac 2009

Harap maklum.
Fikir-fikir!

Renung-renung!

Ummu Abbas
21 Rabiul Awwal 1430H
7.24pm.

Lagi Tip Berhadapan Kerenah Sahabat

Nota Ummu Abbas:

Saya tidak berkesempatan lagi untuk mengedit ejaan dan tatabahasa bagi soalan yang dikemukakan di bawah. Jadi saya paparkan dalam keadaan asal. Sukalah saya ingatkan kepada para pengunjung untuk melatih diri menulis dengan baik. Ia lebih mudah difahami dan lebih seronok dibaca. Ejaan ringkas untuk sms itu, tidak mengapalah sebab ruangnya terhad.

Dalam blog ini, ruang terbuka luas dan tidak dihadkan untuk anda menulis dan mengejanya dengan penuh. Ia juga membantu adik-adik yang sedang belajar untuk menjawab subjek Bahasa Malaysia dengan baik dalam peperiksaan nanti. Insya Allah.
Soalan-soalan sebelum ini, saya edit jugalah setakat terdaya.

Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki
Menghubungkan silaturrahim memurahkan rezeki

Lagi Soalan Berkenaan Kerenah Sahabat

Salam..
saya ada seorg sahabat..kenal smenjak ting.1…skrg sudah ting.5…kami boleh lah dikata kan rapat..dan mnjadi tanggapan kpd sahabat2 lain bhw kami adlh ‘kawan baik’,,atau ‘belangkas’…walaupon org kate bgitu,rahsia sy takde sy share dgn dia,,sy hnya dgr rahsia2 dia..sbb dia yg nk share..msuk thun ini saya sudah 3tahun duduk sebelahnya didlm kels..sy sudh mngetahui sifat dan perangai nya..seboleh2, sy mnjaga hati nya..ttpi dia kerap mnyakiti hati sy,,mngungkit kesalahan sy,mngatakan sy ini buknlah shbt yg baik,,hatinya itu ego..sy takde pun nk ungkit ape2 yg dia buat..prnh die tak tegor sy sebulan..sy tnya tpi dia caakp saja2 dan ntah..sehingga banyak kali pernah sy mnangis dan trtekan dgn sikapnya..sy suka brkwn dgnnya..ttpi itulah..sy kesal dgn sikapnya..dia sudah tahu tapi buat2 tak tahu..sy cuba utk perthnkn..sbb thn ini sy akn mnduduki pperiksaan spm..itu yg lbih pntg …

Pandangan Ummu Abbas

Assalamu’alaykum warahmatullah,

Pertama-tamanya, sukalah saya menarik perhatian pembaca bahawa Islam mengatur secara lengkap etika bersahabat. Justeru luangkan masa untuk memahami konsep bersahabat menurut Islam.

Antara buku yang boleh dirujuk ialah Bimbingan Mukmin, jilid 1 dan 2. Terdapat satu bab berjudul Adab Pergaulan, Persaudaraan dan Persahabatan. Tajuk kecil di bawah bab ini antaranya ialah Keutamaan pergaulan dan persaudaraan, Menentukan cinta kerana Allah, Tanda kebencian kerana Allah, Sifat yang harus diperhatikan dalam memilih sahabat dan lain-lain.

Beruntunglah bagi mereka yang bersekolah di sekolah YIK (Yayasan Islam Kelantan) kerana adab pergaulan dalam Islam diajar secara agak mendalam. Mungkin juga sekolah-sekolah agama rakyat dan sekolah Islam yang lain mempunyai silibus yang sama. Lebih beruntung bila mereka beramal dengan apa yang mereka tahu.

Setelah memahaminya, latihlah diri untuk beramal dengannya. Ikhlaskan hati, pasti hati senang untuk menghayatinya. Insya Allah.

Berhubung persoalan di atas, bagi meringkaskan jawapan dan mudah membacanya, saya susun jawapan berdasarkan langkah-langkah yang perlu diambil.

1. Pada peringkat pertama berhadapan dengan sikap yang kurang menyenangkan ialah sabar.

Yakinilah adikku, jika kita bersabar, Allah akan hapuskan dosa-dosa kita yang lalu. Tiadalah sesuatu yang menyakiti orang beriman kemudian mereka bersabar kecuali Allah akan hapuskan dosa-dosanya yang lalu.

Allah mengasihi adik, justeru didatangkan ujian melalui sahabat adik itu untuk memberi pahala kepada adik. Juga mematangkan adik dalam mengenal watak insan di sekeliling.

2. Minta penjelasan lanjut mengenai perkara yang dia tidak berpuas hati.

Contoh; Apakah perbuatan kita yang menyakiti hatinya. Mungkin kita melakukannya tanpa disedari. Kalau benar-benar ada, maka mohon maaf darinya.

3. Adalah berdosa meninggalkan tidak bertegur sapa lebih dari tiga hari. Walaupun kita tidak memulakannya, adalah baik kalau kita mulakan dahulu memberi salam. Setelah kita berusaha 3 kali, maka lebih baik buat tidak tahu sahaja akan sikapnya tersebut. Insya Allah, lama-kelamaan dia akan sedar bahawa dia kurang dipedulikan akibat sikapnya itu.

Robot pun sudah pandai bersalam!
Robot pun sudah pandai bersalam!

Rasulullah SAW mengingatkan kita,

لا يحل لمسلم أن يهجر أخاه فوق ثلاث يلتقيان فيصد هذا ويصد هذا وخيرهما الذي يبدأ بالسلام

Maksudnya:
Tidak halal bagi seorang muslim meninggalkan saudaranya yang muslim lebih dari 3 hari. Mereka bertemu tetapi saling memalingkan muka dari yang lain. Sebaik-baik antara keduanya ialah yang mula-mula memberi salam.

Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari.

4. Kalau mampu nasihatkan dia, nasihatkan dulu secara baik dan tanpa diketahui orang lain. Berterus terang tentang sikapnya yang tidak menyenangkan secara spesifik.

Contoh: Apabila dia menuduh adik seorang sahabat yang tidak baik. Terus bertanya padanya apakah maksudnya sahabat tidak baik itu. Apakah sikap adik yang tidak disenanginya. Apakah sifat adik yang bertentangan dengan adab Islam? Jika dia tidak dapat menyebutnya dengan fakta yang jelas, maka giliran adik menasihatinya bahawa perbuatan menuduh tanpa bukti itu adalah haram dan berdosa.

5. Setelah berusaha menyedarkan dia, usah difikirkan sangat tentang sikapnya yang negatif. Kelak akan memberi kesan negatif pada diri kita sendiri. Nauzubillah. Selagi dia tidak melakukan sesuatu yang menjatuhkan maruah kita maka maafkan sahaja kesilapan dia walau dia tidak memohon maaf.

Allah menjanjikan kasih sayangNya bagi mereka yang memaafkan. Allah berkata dalam surah Ali Imran, ayat 134,

الَّذِيْنَ يُنْفِقُوْنَ فِىْ السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِيْنَ الْغَيْظَ وَالْعَافِيْنَ عَنِ النَّاسِ‌ؕ وَاللّٰهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِيْنَ‌ۚ‏
Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.

6. Bersifat tetap dalam memelihara amanah rahsia yang pernah dicurahkan walaupun sikapnya menyakitkan hati.

7. Doakan dia setiap kali selepas solat agar Allah bukakan pintu hatinya untuk melihat kebenaran dan memilih hanya yang benar di sisi Allah.

8. Dalam tempoh dia masih dengan sikap angkuhnya, pedulikan sikap dia yang menyakitkan, cari sahabat baru dan fokus pada exam. Ingat dan yakinlah bahawa Allah akan kurniakan sahabat yang jauh lebih baik.

Pengalaman akak masa di sekolah menengah dulu, bila ada kawan-kawan menyakiti hati, akak ambil ia sebagai satu cabaran untuk beri tumpuan pada pelajaran. Perbuatannya akak adukan pada Allah dan fokus pada belajar.

Allah itu Maha Mendengar adikku. Adu pada Allah bukan bererti kita minta Allah timpa bala pada mereka. Sebaliknya minta ALlah berikan sifat sabar pada kita dan beri petunjuk pada kawan-kawan kita itu.

Akhirnya, bila akak dapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan…terdiamlah mereka dan mereka hormatkan diri kita. Lepas itu jadi kawan baik pula.

Ada kawan-kawan lain yang memahami memberi sokongan pada akak.

Paling penting untuk difikirkan lagi ialah apakah Allah juga ada ‘sakit hati’ dengan kita? Bila kita pasti bahawa kita tidak melakukan perkara yang dimurkaiNya, maka cukuplah reda Allah untuk kita meskipun manusia membenci kita. Bukankah begitu?

Namun sekiranya kita masih melakukan perkara yang haram seperti mengumpat, membuka aurat, bergaul dengan lelaki bukan mahram tanpa urusan syarak, menyakiti hati ibu, maka wajarlah kita kembalikan diri kita kepada Allah. Allah mahu kita sedar melalui perbuatan kawan kita itu bahawa kita sedang ‘menyakitiNya’. Jika kita rasa kawan kita patut minta maaf dari kita, maka kita lebih wajib lagi memohon ampun kepada Allah dengan sebenar-benarnya.

Pandangan akak di sini berdasarkan apa yang akak faham sahaja dari persoalan adik. Ada perkara atau cara boleh berubah berdasarkan keadaan dan sebab-musabbab.

Akak doakan adik sentiasa berada dalam hidayahNya, mendapat kawan yang baik dan diredai di sisi Allah serta berjaya dalam exam. Akak juga doakan kawan adik itu mendapat taufik dan hidayah dariNya. Moga dia menjadi sahabat yang lebih baik di masa-masa akan datang. Amin…ya Rabbal alaamin.

Apa yang baik, ilmu itu dari Allah. Apa yang kurang, itulah kelemahan akak sebagai makhluk. Harap maaf jika ada sesuatu yang diperkatakan kurang menyenangkan.

Ummu Abbas
21 Safar 1430/ 17 Februari 2009
9.46pm

Buku Ketiga: Pengalaman menulis dalam masa 3 hari

Alhamdulillah, semua pujian hanya untukNya. Dia yang melorongkan peluang dan Dia jugalah yang melapangkan dada memenuhi peluang yang terbentang di depan mata. Apabila Allah tetapkan sesuatu itu rezeki kita, maka tiada siapa pun yang mampu menghalangnya atau memesongkannya ke arah lain… dan sebaliknya.

Pujian bagiMu Tuhan yang menzahirkan kekuatanMu saban masa padaku, selagi aku mahu berfikir dan menetapkan hati untuk menghadapMu hingga ke akhir hayatku. Juga menetapkan hati untuk tidak lagi memandang dunia dan segala isinya yang bagaikan fatamorgana.

Alhamdulillah, tanggal 14 Zulhijjah 1429H/ 12 Disember 2008, baru saya selesai menulis buku kedua. Ia melangkau ‘deadline’ yang saya dan Kak Cik sama-sama setujui. Namun oleh kerana kami merancang menerbitkan sendiri dengan biaya dari Tahfiz Darul Furqan, maka kami bebas menentukan bila ia akan berada di pasaran. Kami berusaha menjaga kualiti isi dan sumber rujukan yang muktabar, justeru kami rasa tidak perlu terburu-buru. Kami terpaksa membahagi masa yang sedia padat dengan buku ini. Insya Allah, apabila ia akan dipasarkan nanti, saya akan bagi intro buku tersebut di blog khusus untuk buku.

*****************

Sabtu 15 Zulhijjah, saya demam. Mungkin kesan saya menumpukan perhatian pada buku kedua. Saya mengejar masa untuk daftar PhD sebenarnya. Alhamdulillah, suami sudi membantu menyiapkan proposal.

Malamnya, datang sms dari Kak Cik meminta saya menulis satu ‘Kutaib’ – itu istilah bahasa Arab yang bermaksud buku mini atau ‘booklet’.
Melihat tajuknya saya spontan setuju apatah lagi hanya 50 mukasurat yang dikehendaki. Saya kemudian bertanya,

‘ Deadline nya bila?’

‘ 3 hari.’

Entah kenapa, dada terasa lapang untuk mencuba. Menyiapkan buku kecil setebal 50 halaman dalam masa 3 hari? Mampukah saya?

Saya mula membuat penyelidikan malam itu juga. Saya buat carian di internet isu-isu berkaitan tajuk. Keesokannya, saya mula menulis. Saya harapkan bantuan Allah semata. Memang ya… terasa benar pertolongan Allah itu sangat dekat. Saya berusaha untuk khusyuk dalam solat setakat terdaya dan memelihara hati dari lalai. Pun begitu, banyak juga terlalai. Segera istighfar dan kembali pada zikrullah. Saya mahu rasa kehadiranNya dalam kerja-kerja saya. Dialah pendamping terbaik saya. Hanya Dia satu-satuNya ‘Bank Ilham’ buat saya.

Rujukan yang diperlukan mudah dicari. Cuma ada satu buku Yusuf al-Qaradawi berjudul Pengantar Pengetahuan Islam agak lewat saya menemuinya. Ia sangat penting buat saya. Saya memuhasabah diri. Apakah dosa-dosa saya hingga ia agak terhijab sedikit. Sedangkan sebelumnya, mudah saja saya menemui fakta-fakta yang diperlukan. Bila saya buka indeks lafaz al-Quran (dalam bahasa Arab bertajuk al-Mu’jam al-Mufahris li Alfaaz al-Quran), selepas menemui huruf kepala perkataan, mata cepat menangkap ayat yang dikehendaki sedangkan berderet ayat-ayat lain yang menggunakan perkataan yang sama.
Alhamdulillah.

Sambil menulis, saya beristighfar memohon ampun di atas dosa yang disedari dan tidak disedari. Saya mahu juga buku itu. Puas juga saya mencarinya. Sambil mencari saya minta Allah bantu saya menemukannya. Akhirnya, setelah siap memasukkan isi ke dalam kutaib, baru saya temui buku tersebut.

Sebelum ini, jarang saya menerima tetamu. Namun dalam tempoh tiga hari yang gawat itu, Allah takdirkan ibubapa datang melawat. Dari kedua-dua belah pihak pula.

Petang Sabtu, Mak (ibu mertua) dan kakak ipar sekelamin datang. Sempat makan malam bersama. Keesokannya, Ma (ibu kandung) datang dengan dua orang adik perempuan. Pun sempat makan malam bersama. Alhamdulillah, Allah jua yang melapangkan hati buat saya. Saya berusaha memberi layanan terbaik sedangkan laptop sentiasa terpasang dan internet sentiasa online sebab saya buat rujukan hadis darinya.

Bapa saudara pula sedang membuat kerja-kerja menurap simen di laman yang lecah. Hari ketiga (deadline), bapa saudara datang untuk mengambil barang-barang pertukangan dan upah, ralitnya dia berbual dengan saya sedangkan saya sudah maklumkan saya mahu siapkan kerja. Mood saya agak terganggu namun masih berusaha melayaninya dengan baik. Walau begitu saya masih rasa terkurang dalam memenuhi haknya. Saya mahu mempraktikkan mengenai apa yang saya tulis yakni mengenai Islam ke tahap maksimum yang saya mampu.

فَاتَّقُوا اللَّهَ مَا اسْتَطَعْتُمْ وَاسْمَعُوا وَأَطِيعُوا
” Maka bertaqwalah kepada Allah setakat yang kamu mampu. Dengarlah dan patuhlah.” Al-Taghabun 64: 16

Saya juga perlu luangkan masa melayan keperluan 5 orang anak yang berusia dari 1 tahun 4 bulan hingga 9 tahun. Juga kerja-kerja rumah yang lain. Suami, seorang microbiologist, banyak masa berada di pejabat.

Alhamdulillah, hari ketiga buku siap ditulis namun belum siap diedit. Semalam Kak Cik sudah bagi tempoh lanjutan. Masa adik datang, sempat juga saya minta tolong dia semak gaya penulisan. Seorang lagi sahabat baik, Chik di keluargakusayang.blogspot.com pula sudi memantau dan memberi komen ‘on the spot’. Ia banyak membantu saya memperbaiki gaya penulisan. Terima kasih Chik.

Hari keempat, saya hantar manuskrip pada Kak Cik. Hari kelima, Kak Cik belum berkesempatan menyemaknya, jadi saya ambil peluang menambah dalil dan mengedit lagi isinya. Alhamdulillah, akhirnya saya berpuas hati dengan manuskrip 85 mukasurat itu pada 20 Zulhijjah 1429H/ 19 Disember 2008. Saya berpuas hati berdasarkan ia sebagai sebuah kutaib sahaja. Kalau ikutkan memang ada lagi mahu ditambah… tapi tidak mengapa, ia baru permulaan. Boleh baiki lagi bila mahu jadikan sebuah buku nanti.

Moga-moga ianya diberkati Allah.

Catatan pada 21 Zulhijjah 1429H
10.47AM

Mat Rempit: Allah Suruh Kita Berlumba!

Anak Berlumba Lari
Kanak-kanak juga suka berlumba

 

Pian, ingat malam ni… di Lokasi 1’

Ha..ah… apa hadiah malam ni..’ Pian menggaru-garu kepala yang tidak gatal sambil tangan ber’sms’ dengan seseorang.

Malam ni hadiah besar tau… ye lah malam Jumaat tentu lumayan.  $$$ dan pompuan ler… apa lagi.’

Set… nanti aku datang.’

 

Dialog seperti di atas mungkin satu kebiasaan di kalangan remaja lelaki kita yang suka berlumba motor.  Atau kita gelarkan mereka sebagai Mat Rempit.  Berlumba merupakan satu keseronokan bagi manusia.  Apatah lagi jika kita memenangi perlumbaan tersebut.  Dapat hadiah pula.  Sebut apa sahaja jenis perlumbaan, setiap insan tidak dapat lari dari kehidupan berlumba-lumba.  Lumba lari, lumba kuda, lumba renang, lumba kereta, lumba kumpul harta, lumba kumpul isteri, lumba mendapatkan pangkat dan pengaruh, lumba menjadi cantik dan ‘handsome’, lumba bergaya siapa paling anggun, lumba membesarkan rumah, serta seribu satu macam lagi perlumbaan. 

 

Sifat suka berlumba merupakan fitrah manusia.  Fitrah berlumba ini kali pertama dapat dikesan ialah di alam rahim yang mana beribu-ribu sperma berlumba-lumba mengejar satu ovum.  Beribu-ribu sperma ini Allah jadikan berekor yang mana ia dititipkan ke dalam sel pembiakan lelaki.  Manakala telur ovum dititipkan ke dalam ovari wanita.  Hanya sperma yang berjaya menembusi dinding ovum yang dapat melepaskan kromosomnya ke dalam ovum, yang mana kedua-dua kromosom akan bercantum untuk membentuk zigot.  Zigot ialah istilah bagi ovum yang telah dipersenyawakan oleh sperma.  Zigot ini seterusnya membesar dengan izin Allah hingga menjadi janin.  Janin yang dilahirkan itu akhirnya menjadi diri kita hari ini.  Maha suci Allah yang menciptakan.  Maha bijaksana Allah yang mengurniakan kehidupan pada kita saat dan ketika ini.

 

Allah yang menciptakan kita, manusia dalam keadaan lemah.  Terdiri daripada sel-sel halus yang hanya mampu dilihat menggunakan mikroskop.  Namun Allah yang maha kuat membekalkan daya kepada sel sperma berusaha memperjuangkan kehidupannya sendiri.  Seterusnya Allah tiupkan ruh.  Nikmat ruh yang maha agung itu menyebabkan kita berjaya dalam perlumbaan pertama kita untuk hidup.

 

Fitrah berlumba itu tidak terhenti setakat itu sahaja.  Manusia dengan segala kudrat yang terhad berlumba dalam pelbagai bentuk dan jenis sebagaimana yang disebutkan sebelum ini.  Jadi tidak hairan bila melihat Mat-mat Rempit begitu teruja menonjolkan gaya berlumba masing-masing.  Mungkin mereka dapati ibubapa, polis dan masyarakat sekeliling tidak memahami minat mereka.  Namun sedarilah Allah sangat tahu.  Allah amat memahami kegemaran kita dan kesukaan kita sebagai hambaNya kerana Dialah yang mencipta fitrah seiring terbentuknya jasmani kita. 

 

Allah yang bersifat maha penyayang tidak pernah menyekat secara mutlak fitrah yang dibekali dalam diri kita, hamba ciptaanNya.  Bahkan Allah membimbing bagaimana fitrah itu harus dimanfaatkan bagi mengelakkan kesan negatif pada manusia.  Sama ada pada tubuh badan, akal dan jiwa.  Dalam konteks fitrah suka berlumba, Allah menyebut dalam ayat 148 surah al-Baqarah, ‘Bagi setiap ummat ada kiblat yang masing-masing menghadapnya, maka berlumba-lumbalah kamu mengerjakan kebaikan.  Di mana sahaja kamu berada, Allah akan menghimpunkan kamu semua (pada hari kiamat).  Sesungguhnya Allah maha kuasa atas tiap-tiap sesuatu.’

 

Seiring naluri semulajadi manusia, Allah berikan keinginan berbuat baik dan keinginan berbuat jahat bagi menguji manusia.  Allah sudah punya malaikat yang berterusan mentaatiNya.  Allah juga sudah punya iblis yang ‘confirm’ menderhaka sampai kiamat.  Jadi, satu lagi Allah jadikan manusia dan jin dengan keupayaan memilih antara dua jalan.  Taat atau derhaka.  Kalau taat, kita untung dunia akhirat.  Kalau derhaka, kita rugi dunia akhirat.  Allah tidak terkesan apa-apa dengan perbuatan kita.  Namun sebagai zat yang maha pengasih, Allah menyeru kita agar ‘berlumba’ mengumpulkan kebaikan.  Seorang kekasih tentunya mahu yang dikasihi bahagia selama-lamanya.  Begitu jua Allah yang amat sayangkan hambaNya yakni kita. 

 

Antara kebaikan yang utama ialah mendirikan solat dalam ertikata solat yang khusyuk.  Berpuasa bulan Ramadan.  Taat kedua ibubapa dalam perkara kebajikan.  Memelihara hubungan dengan jiran tetangga.  Seterusnya tidak membahayakan diri sendiri dan orang ramai dengan apa cara sekalipun.  Waimma dadah, arak, judi, mengumpat, menfitnah, mendedahkan aurat, rasuah, pergaulan bebas, berlumba motor di tengah jalan awam dan lain-lain.

 

Allah memotivasi lagi supaya berlumba dalam ayat 48 surah al-Maidah,

‘….. Kami adakan untuk tiap-tiap umat di antara kamu satu syariat dan satu jalan.  Kalau Allah kehendaki nescaya Dia jadikan kamu satu umat tetapi Dia hendak menguji kamu tentang apa yang disampaikan kepadamu.  Oleh itu berlumba-lumbalah kamu melakukan kebaikan.  Kepada Allah jua tempat kamu semua kembali, lalu Allah memberitahu kamu tentang apa yang kamu perselisihkan.

 

Sifat gemar memenangi perlumbaan juga merupakan fitrah atau naluri setiap insan.  Ayat 32 dari surah Faatir menyebut, ‘ Kemudian Kami jadikan Al-Quran itu diwarisi oleh orang-orang yang Kami pilih dari kalangan hamba-hamba Kami; maka di antara mereka ada yang berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan tidak mengindahkan ajaran Al-Quran) dan di antaranya ada yang bersikap sederhana dan di antaranya pula ada yang mendahului (orang lain) dalam berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu ialah limpah kurnia yang besar (dari Allah semata-mata)’.  Mendahului orang lain di sini maksudnya memenangi perlumbaan berbuat baik.  Kawan-kawan belum buat.  Kita sudah laksanakan dengan rasa rendah diri kerana kemampuan tersebut adalah dengan izin Allah jua.

 

Kalau Mat Rempit berbangga dengan hadiah wang ringgit dan perempuan murahan.  Cuba lihat tawaran dan janji Allah bagi mereka yang juara berbuat baik melalui ayat 33 surah Faatir,’ (Balasan mereka ialah) Syurga-syurga “Adn”, yang mereka akan memasukinya; mereka dihiaskan di dalamnya dengan gelang-gelang tangan dari emas dan mutiara; dan pakaian mereka di situ adalah dari sutera.’ 

 

 

Lihatlah pula apa janji Allah untuk memenuhi fitrah lelaki yang sukakan perempuan di dalam ayat 25 surah al-Baqarah, ‘… dan disediakan untuk mereka dalam Syurga itu pasangan-pasangan, isteri-isteri yang sentiasa bersih suci, sedang mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya.’ 

 

‘Isteri-isteri yang sentiasa bersih dan suci.’  Isteri-isteri.   Maksudnya ramai.  Bukannya seorang.  Sesuai sangat dengan selera lelaki yang sukakan ramai perempuan. 

 Bersih dan suci.’  Maksudnya bukan perempuan murahan bekasan si fulan dan si fulan.  Bahkan semuanya dara sentiasa.  Kecantikannya pula yang tidak pernah dilihat.  Bahkan tidak pernah terlintas dalam fikiran.

Mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya.’  Maksudnya hadiah syurga itu akan digazetkan sebagai milik kekal kita selama-lamanya.  Bukannya sekadar menikmatinya seketika sebagaimana habuan dunia yang sementara. 

 

Kalau Mat Rempit mampu bersabar dikejar polis dan dicerca masyarakat sekadar mengejar sepicis habuan dunia yang sementara, sudah tentu mereka lebih sanggup bersabar berlumba-lumba melakukan kebaikan demi ganjaran syurga yang menanti! 

 

Lihat apa kata mereka yang jadi juara dalam perlumbaan taat, ‘ Dan (sebagai bersyukur) berkatalah mereka: Segala puji tertentu bagi Allah, yang telah menghapuskan perasaan dukacita dari kami. Sesungguhnya Tuhan kami Maha Pengampun, lagi sentiasa memberi balasan yang sebaik-baiknya (kepada orang-orang yang taat). Tuhan yang telah menempatkan kami di tempat tinggal yang kekal, dengan anugerahNya semata-mata. Kami tidak akan merasa penat lelah di situ dan Kami juga tidak akan merasa letih lesu.’ Ucapan ini dirakamkan di dalam ayat 34 dan 35 surah Faatir.

 

Fikir-fikirkan…!

 

Ummu Abbas©Kerana Cinta’s Weblog 2008

 3.00pm/ 4 April 2008

 

 

 

 

 

Manisnya Menundukkan Pandangan

Sedapnya makanan di sini’.  Kita memuji sambil menyuapkan nasi ke mulut.  Persekitaran yang bersih dan nyaman menambahkan lagi keselesaan kita menjamu selera.  Bukan itu sahaja, terdapat perkara yang lebih utama menyebabkan kita dapat menikmati kelazatan sesuatu makanan.  Iya! Badan yang sihat dan lidah tiada masalah. 

Begitulah perumpamaan kalau kita punya hati yang sihat.  Bersih pula.  Sudah tentu apa sahaja perintah dan larangan Allah dapat dirasai kelazatan melaksanakannya.  Hati yang sihat dapat merasakan manisnya iman.  Indahnya taqwa.  Berdebar-debar hati tatkala disebut nama Allah.  Itulah tanda cinta.  Selagi kita tidak merasakan demikian, percayalah bahawa jiwa kita sedang sakit.  Apatah lagi apabila mendengar suruhan dan larangan Allah, hati memberontak.  “Susahlah…”.  ‘Malaslah…’  Itu simpton hati kita yang sudah dijangkiti virus.   

Bila badan tidak sihat, sudah tentu kita akan mencari ubatnya.  Ubatnya pula mesti sesuai dengan jenis penyakit.  Tersilap ubat, menambahkan lagi penyakit.  Tak pun… terus KO!.  Na’uzubillah.  Begitu juga hati kita.  Kenal pasti dulu penyakitnya.  Kemudian baru dapatkan kaedah rawatan dan ubat yang sesuai. Sebagai contoh;  Kita punya penyakit kedekut.  Kita pun mulalah bangun tahajjud setiap malam untuk membuang penyakit tersebut.  Sedangkan kita tidak pula cuba-cuba ‘transfer’ akaun kepada individu atau badan yang memerlukannya.  Natijahnya penyakit kedekut kekal melarat pada diri kita.  

 Ambil cara mudah, kalau kita ternampak iklan mohon derma atau datang si fakir meminta sedekah, hulurkan sahaja apa yang ada di tangan.  Mula-mula memang kena paksa dulu.  Alah bisa tegal biasa.   

Penyakit Seks 

Akhir-akhir ini, kita sering dihadapkan dengan masalah dan penyakit berkait zina.  Dari sekecil-kecil skandal seperti yang menimpa orang awam (kena tangkap khalwat) hinggalah sebesar-besarnya (dapat VCD percuma aksi seks menteri).  Hebat.  Memang cukup hebat.  Kalau dulu terpaksa cari secara sembunyi-sembunyi pita video atau VCD lucah.  Hari ini diberi percuma tanpa diminta.  Kalau dulu hanya pelacur kelas bawahan yang berlakon (?) aksi seks.  Hari ini profesional bertaraf menteri pun mahu merasa kerjaya yang jelik itu.  Belum lagi dikira acara bebas melayarinya di internet.  

 Islam mempunyai kaedah  ‘mencegah lebih baik dari berubat’.  Justeru dalam merawat penyakit zina ini, Islam menganjurkan ummatnya lelaki dan wanita supaya menundukkan pandangan.  Menundukkan pandangan bukan bererti menundukkan kepala sehingga berjalan terlanggar tiang! 

   Allah perintahkan kita melalui ayat 30 surah an-Nur,

Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.’ 

Ayat seterusnya yakni ayat 30 surah yang sama menitahkan pula kepada kaum wanita,

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka serta janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya’ 

Allah perintahkan kaum lelaki dahulu supaya menjaga pandangan.  Kemudian barulah diperintahkan kaum wanita supaya memelihara pandangan mereka serta menutup aurat.  Ia membuktikan bahawa lelaki sebenarnya mampu mengawal pandangan mereka walaupun terdapat wanita yang tidak menutup aurat di hadapannya.  Allah tidak membebankan hambaNya dengan perkara yang tidak mampu dilakukan.  Selebihnya bergantung pada hati kita sendiri, mahu atau tidak.   

Menundukkan pandangan ialah mengalihkan pandangan daripada melihat perkara yang diharamkan Allah.  Lagi pula, seperkara yang kita perlu sedari mata kita bukan milik kita.  Pinjaman sahaja dari Allah.  Ibarat kita meminjam barang orang.  Bolehkah kita menggunanya sesuka hati kita?.  Selepas pinjam, kita hantar sambil mengucapkan terima kasih.  Begitu juga dengan mata. Kita guna ikut cara yang diredai Allah.  Itu tanda terima kasih kita sebagai peminjam.  Sampai masanya, kita terpaksa pulangkan semula nikmat tersebut.  Sama ada di dunia lagi seperti menjadi buta (minta dijauhkan Allah) atau setelah hayat berpindah ke alam barzakh. 

Pintu masuk kepada ‘kawah api’ zina ini bermula dari pandangan.  Dari mata jatuh ke hati.  Sebab itu Rasulullah menegah kita mengulangi pandangan pada tempat yang diharamkan.  Haram bererti ‘penyakit’ atau dosa.  Kalau pun kita merasa ‘lazat’ pandangan tersebut… hakikatnya ia adalah simpton bahawa hati  kita sedang sakit.  Keseronokan syahwat bersifat sementara dan mengundang pelbagai bala.  Bala pertama ialah hilang ketenangan jiwa.   Hati yang sihat secara automatik menolak perkara-perkara jelik dan hina.  Tiada rasa ‘syok’ atau ‘best’.  Sebaliknya merasa benci, loya atau mual.  Seperti kata Tok Guru Nik Abdul Aziz suatu ketika dahulu (lebih kurang beginilah bunyinya),  

Perempuan yang keluar tidak menutup aurat dan berhias-hias tidak menurut syarak hakikatnya iblis.’ 

Jangan salah sangka pula.  Kata-kata di atas hanya perumpamaan Tuan Guru yang bersifat ‘mursyid’ dan ‘murabbi’ agar kita tidak merasa seronok melihat perkara yang diharamkan.  Bayangkan di sebalik wajah dan bodi yang tidak menutup aurat itu, iblis sedang menjelirkan lidahnya menyorak kebodohan kita mengenepikan larangan Allah.  Manusia hanya alat iblis untuk melalaikan kita dari mengingati Allah dan mengabdikan diri kepadaNya. 

  Allah yang mencipta kita mengetahui dan sangat memahami kegemaran kita.  Justeru Dia menjanjikan nikmat atau kelazatan yang jauh lebih umph!  Allah menyebut dalam ayat 40 dan 41 surah al-Naa’ziaat, ‘  Sesiapa yang takut akan kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari menuruti hawa nafsunya.  Maka sesungguhnya syurgalah tempatnya. 

Di syurga itu ada bidadari.  Kalau kita diperlihatkan dengan seorang sahaja dari bidadari itu, nescaya semua perempuan di dunia ini kelihatan hodoh belaka.  Yang cantik hanya perempuan solehah.  Hanya perempuan beriman dapat mengalahkan kecantikan bidadari syurga.  Fikir-fikirkan…

 

Berikut adalah kelazatan, kenikmatan, keseronokan, keindahan, kemanisan akibat menundukkan pandangan;

  1. Menunjukkan bahawa seseorang patuh pada perintah Allah.  Akibatnya dia dapat merasa puncak kebahagiaan seorang hamba di dunia dan di akhirat.   Allah akan mengganti keseronokan syahwat dengan ketenangan jiwa, kesenangan dan kegembiraan hati yang sangat lazat.
  2. Dapat menangkis anak panah berapi syaitan dan sangat beracun, yang mana semuanya mengakibatkan kemusnahan moral manusia.
  3. Dapat menghiasi hati dengan cahaya serta melenyapkan kegelapan pada wajah dan anggota badan.
  4. Menyuci hati dari akibat sedih.  Orang yang tidak mahu menundukkan pandangan di dunia akan kekallah dia dalam kesedihan.
  5. Mewariskan firasat yang sihat dan benar yang dapat membezakan antara yang baik dan buruk.
  6. Membuka pintu pengetahuan, iman dan makrifat kepada Allah serta peraturanNya.
  7. Mewariskan keteguhan hati dan keberanian.
  8. Menyucikan hati dari syahwat yang tersembunyi.  Seterusnya menawan nafsu untuk disalurkan pada tempat yang betul dan diredai Allah.
  9. Membebaskan hati dan minda dari berangan-angan tinggi.
  10. Menguatkan dan meningkatkan daya berfikir.  Seterusnya mewarisi sikap waspada terhadap akibat buruk yang akan berlaku dalam setiap tindakan.
  11. Mengurangkan sikap lalai.  Sekaligus dapat meningkatkan hubungan dengan Allah dan cintakan kampung akhirat.



 Ummu Abbas© Kerana Cinta’s Weblog 2008

1047am

3 Safar 1429H/ 1o Februari 2008