Dihantui rasa bersalah, apa yang perlu saya lakukan?

Jika timbul rasa bersalah setiap kali melakukan kesalahan itu bagus!  Ia perasaan normal anugerah Allah SWT dan tanda Allah SWT sayang.  Yang tidak normal ialah kalau buat salah tapi tidak rasa bersalah, bahkan buat-buat derk je…  Lebih parah lagi jika tetap rasa diri betul dan memandang orang lain yang salah. 

Pelaku kesalahan yang merasa dirinya bersalah lebih baik dari mereka yang beramal soleh kemudian merasa dirinya suci.  Yang terbaik di antara keduanya ialah mereka yang beramal soleh, kemudian merasa dirinya lemah tidak berdaya kecuali dengan pertolongan dan kekuatan dari Allah semata.  Mereka juga sentiasa beristighfar dari dosa yang disedari mahupun tidak disedari.

Daripada rasa bersalah itu biasanya timbul rasa menyesal.  Rasa menyesal itu merupakan taufik dari Allah agar diri tidak meninggalkanNya jauh dan semakin jauh.  Rasa bersalah yang menghantui itu pula merupakan dorongan dari Allah agar segera bertaubat kepadaNya.

Syaitan amat takut pada setiap hamba yang menyedari kesalahannya.  Iblis tidak mahu manusia bertaubat dari perbuatan salah yang pernah dilakukan.  Iblis tahu bahawa Allah itu Maha Pengampun dan Maha Penyayang pada setiap dosa-dosa kecuali dosa syirik.

Daripada benih ‘rasa bersalah’ dan ‘menyesal’ itu, Allah mahukan pohon taubat dari kita.

Melalui satu hadith Qudsi, Allah SWT menyapa lembut anak Adam dengan berkata,

يَا ابْنَ آَدَمَ إِنَّكَ مَا دَعَوتَنِيْ وَرَجَوتَنِيْ غَفَرْتُ لَكَ عَلَى مَا كَانَ مِنْكَ وَلا أُبَالِيْ، يَا ابْنَ آَدَمَ لَو بَلَغَتْ ذُنُوبُكَ عَنَانَ السَّمَاءِ ثُمَّ استَغْفَرْتَنِيْ غَفَرْتُ لَكَ، يَا ابْنَ آَدَمَ إِنَّكَ لَو أَتَيْتَنِيْ بِقِرَابِ الأَرْضِ خَطَايَا ثُمَّ لقِيْتَنِيْ لاَتُشْرِك بِيْ شَيْئَاً لأَتَيْتُكَ بِقِرَابِهَا مَغفِرَةً

Maksudnya:

Wahai Anak Adam!

Selagimana engkau merayu padaku dan mengharapkan daku, Aku ampunkan segala kesalahanmu dan Aku tidak pedulikannya lagi.

Wahai Anak Adam!

Sekiranya dosa-dosamu memenuhi langit, kemudian engkau memohon maaf kepadaKu, nescaya Aku maafkan dirimu serta Aku tidak pedulikannya lagi.

Wahai Anak Adam!

Sekiranya engkau datang kepadaKu dengan kesalahan sepadat isi bumi, kemudian engkau menemuiKu dalam keadaan tidak menyekutukan Aku dengan yang lain, nescaya Aku datang kepadamu dengan keampunan sepenuh isi bumi pula.

Hadis direkodkan oleh Imam al-Tirmizi. Dia mengatakan hadis ini Hasan Sahih.

*TAUBAT IBARAT MANDI*

Bagaimana kita rasa setiap kali selepas mandi? Apatah lagi jika mandi menggunakan sabun dan syampu yang aromanya semerbak harumnya?  Badan terasa segar dan cergas kembali, bukankah begitu?

Begitulah hidup kita, dosa-dosa ialah kotoran yang menggelapkan hati menyebabkan hidup terasa tidak ceria dan tidak bersemangat.

Dosa-dosa boleh dibasuh dengan solat dan taubat.

Hargai nikmat ‘rasa bersalah’ dan ‘menyesal’ yang Allah campakkan dalam diri dengan kembali kepadaNya dengan sebenar-benar kembali.

Taubat sepenuh hati dan doa yang penuh mengharap itu akan menyegarkan jiwamu semula.

Pedulikan apa kata orang padamu. Apa yang penting rahmat dan keampunan Allah amat luas tidak bertepi.

Ingat sahaja, saat Izrail bertamu, Allah satu-satunya zat yang dapat menyelamatkan kita.

Walau sejuta pujian atau sejuta kejian manusia terhadap kita sedikit pun tidak dapat membantu kita saat penuh debaran itu.

Mulai langkah beramal soleh hari ini dan perbaiki diri kerana Allah sentiasa menilai amalan baik secara saksama.

Selak lembaran ‘Surat Cinta Ilahi’ setiap hari yakni al-Quran.  Di sana, pasti ditemui siraman kasih Allah yang tidak bertepi pada makhlukNya.

Akhir kata, Allah Maha Mengetahui bahawa akan ada saat-saat manusia dihambat rasa putus asa dan lemah semangat.  Justeru awal-awal lagi Allah rakamkan dalam al-Quran ayat 53 hingga ayat 54 Surah al-Zumar,

قُلْ يٰعِبَادِىَ الَّذِيْنَ اَسْرَفُوْا عَلٰٓى اَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوْا مِنْ رَّحْمَةِ اللّٰهِ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ جَمِيْعًا‌ؕ اِنَّهٗ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ‏

Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa. Sesungguhnya Dia Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.                         

وَاَنِيْبُوْۤا اِلٰى رَبِّكُمْ وَاَسْلِمُوْا لَهٗ مِنْ قَبْلِ اَنْ يَّاْتِيَكُمُ الْعَذَابُ ثُمَّ لَا تُنْصَرُوْنَ

Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah sepenuh hati kepadaNya, sebelum kamu didatangi azab; kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan lagi.

وَاتَّبِعُوْۤا اَحْسَنَ مَاۤ اُنْزِلَ اِلَيْكُمْ مِّنْ رَّبِّكُمْ مِّنْ قَبْلِ اَنْ يَّاْتِيَكُمُ الْعَذَابُ بَغْتَةً وَّاَنْتُمْ لَا تَشْعُرُوْنَۙ‏

Serta turutilah sebaik-baik apa yang diturunkan kepada kamu dari Tuhanmu (yakni al-Quran sebagai panduan hidup), sebelum kamu didatangi azab secara mengejut, sedangkan kamu tidak menyedarinya.

Apa yang baik milik Allah jua.

Ummu Abbas

18 Safar 1441H/ 18 Oktober 2019

# Artikel ini diedit dari tulisan lama berjudul, “Rasa Bersalah Merupakan Nikmat Dari Allah SWT” pada 1 Rabiul Akhir 1430H/28 Mac 2009 apabila penulis menerima persoalan mengenai isu yang sama dari ahli usrah.

#dengandakwahummahberubah

Dari Perompak Menjadi Ulama

Lokasi kegemarannya ialah antara Abyurd dan Sarkhas.  Dia melaksanakan tugasannya merompak harta orang ramai yang melintasi jalan itu.  Di sebalik kerjayanya sebagai perompak, si lelaki menyintai seorang gadis.

Pada suatu hari, si perompak ini memanjat dinding rumah si gadis untuk menemuinya.  Tiba-tiba dia terdengar suara membaca ayat al-Quran yang berbunyi,

57:16

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka.”

Al-Hadid : 16

Tatkala mendengarnya beliau berkata, “Benar ya Rabb, inilah saatnya.” Lalu dia kembali dan mencari tempat untuk menginap di celah runtuhan bangunan.  Semasa berada di sana, dia mendapati serombongan orang melewati jalan itu. Sebahagian dari mereka berkata, “Mari terus berjalan.” Sebahagian yang lain pula berkata, “Tunggulah hingga pagi kerana Fudhail berada di sekitar sini dan dia akan merompak kita.”

Si perompak itu berkata, “Maka aku pun berfikir dan berkata, ‘Aku menghabiskan malam dengan berbuat maksiat sehingga ada sekelompok kaum muslimin di sini takut kepadaku.  Aku berfikir bahawa tidaklah Allah membawaku ke sini kecuali untuk mengambil pelajaran (agar menghentikan perbuatan tersebut). Ya Allah, sungguh aku telah bertaubat kepada-Mu. Dan menjadikan taubatku dengan berdiam (tinggal) di Baitul Haram (Makkah).”

Si Perompak yang bertaubat itu akhirnya menjadi ulama salafus soleh terkemuka di zamannya.  Dialah Imam Fudhail bin ‘Iyadh.

Petikan kisah Fudhail dari kitab;

Sumber: khayla.net/

[Nota:  Hatta seseorang yang pernah terlibat merompak harta negara@rakyat sekalipun atau membunuh 100 orang, pintu taubat masih terbuka luas asalkan masih meyakini kalimah syahadah sebagai anutannya.]

Kisah Fudhail mengingatkan saya kepada seorang pendakwah yang pada masa mudanya menjadi pemuzik.  Setelah mengubah haluan hidup 180º, dia menjadi ulama buruan ramai orang sekarang.  Di mana sahaja dia berceramah, ‘minta maaf’ kalau mahu disebut seribu yang hadir.  Angka itu tidak layak baginya  sekurang-kurangnya untuk tempoh sekarang.  ‘Main point’ saya bukanlah pada jumlah pendengar, bahkan pada keperibadian yang diusahakan.

Sesiapa sahaja mampu menjadi sepertinya asalkan ada kehendak disertai usaha yang ikhlas dan bersungguh-sungguh.

Tonton bola makan kuaci

Makan kuaci di atas kerusi

Dari Youtube ke pentas realiti

Ustaz Azhar Idrus nama diberi

Lebih awal dari kisah Fudhail serta lebih dahsyat lagi, ialah insan yang pernah menyembah berhala.  Bukan itu sahaja, dia juga pernah membunuh anak perempuannya hidup-hidup.  Yang mana satu kehidupan lampau yang paling teruk (sejarah hidup paling hitam)?  Dengan al-Quran, insan tersebut berubah 180º menjadi hamba kesayangan Tuhan.  Dia menjadi salah seorang 10 sahabat Rasulullah s.a.w yang dijamin syurga.  Bahkan makamnya adalah yang kedua berjiran dengan makam Rasulullah s.a.w selepas makam Abu Bakar r.a di Madinah sekarang.

Dengan Islam – berwahyukan al-Quran dan berteladankan sunnah, seseorang yang paling jahat mampu menjadi ‘malaikat’.  Bila Allah swt dikenali, segala dosa bisa dihapusi asalkan syirik dijauhi.

Tatkala hidayah mengetuk pintu hati,

Bersegera menyahut seruan Ilahi,

Bersihkan diri, solat didiri,

Ulama dicari ilmu dititipi,

Memilih sahabat berciri ukhrawi,

Agar diri tidak hanyut lagi,

Al Quran setia menemani,

Kandungannya menjadi akhlak diri,

Sunnah Rasul tanpa jemu diteladani,

Sehingga tercapai hasrat tertinggi,

Melihat wajah Allah, Rabbul Izzati.

************

57:16

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka.”

Al-Hadid : 16

Ya Rabb… Irhamna waghfirlana.

Ummu Abbas

9.00pm

3 Rejab 1433H

Melbourne.

Saya tidak suka Malaysia

 

“Berapa suhu di Malaysia sekarang?”

“30 darjah celcius”

“Oh… panasnya… saya tidak suka cuaca panas seperti di Malaysia.  Saya suka tempat sejuk macam Norway”, jelas nurse yang bertugas.

Suami baru pulang dari Malaysia dua hari lepas.  Semalam kami membawa Aleeya ke Maternal and Child Health Centre berhampiran rumah. 

Alhamdulillah, berat badan Aleeya yang menghadapi masalah di minggu awal kelahirannya menunjukkan peningkatan yang baik.  Kesihatannya juga baik setakat ini. 

Pulang ke rumah, kata-kata nurse berkulit putih itu terngiang-ngiang di telinga, 

“Saya tidak suka cuaca panas.  Saya suka tempat sejuk”

[5 Mei 2011-p]

Kata-kata itu lumrahnya merupakan fitrah manusia secara umum; Tidak suka panas-panas.  Kalau tidak, tidak lakulah peralatan elektrik seperti kipas dan penyaman udara bagi semua negara beriklim panas. 

Tanyalah mana-mana manusia pun, rasanya tiada siapa yang sanggup meletakkan jarinya di atas asap api yang marak, apatah lagi memasukkan tangannya ke dalam api tersebut.  Itu baru jari dan tangan. 

Hawa panas yang menyentuh mana-mana bahagian badan kita mudah terasa, menyebabkan tindakan refleks berlaku.  Otak yang memberitahu kepanasan sesuatu benda sehingga kita tahu meletakkan sempadannya.

Namun adakah manusia mempunyai tindakan refleks yang sama tatkala tersentuh cebisan azab neraka?  Setiap dosa-dosa merupakan kepanasan neraka yang berganda-ganda dari kepanasan api dunia.

Kebanyakan manusia bukan sekadar tersentuh kepanasan azab Allah, bahkan sengaja menerjunkan diri ke lembah yang pedih itu. 

Para ulama yang menyelewengkan ilmunya dan mengampu kerajaan yang zalim.

Para penguasa yang menindas dan memeras ugut rakyatnya.

Para korporat yang mengamalkan riba dan rasuah.

Para pembuat fitnah terhadap saudara seagamanya sendiri.

Para penjudi dan peminum arak.

Para penzina dan pembunuh anak-anak yang dia lahirkan sendiri.

Para wanita yang mendedahkan aurat (aib) kepada lelaki ajnabi.

Ibubapa yang mengabaikan pendidikan agama anak-anak.

Anak-anak yang menderhaka kepada ibubapa.

Dan seribu serba satu maksiat lagi…

Manusia sering alpa, struktur kejadian mereka terdiri dari 2 unsur utama yang harus dipelihara dari kepanasan api yakni jasmani dan ruh. 

Memelihara jasad lahir dari kepanasan api adalah mudah kerana kita sensitif dengan rasa panas, namun berapa ramai manusia hari ini yang berada di dalam bilik berhawa dingin atau di tempat beriklim sejuk realitinya sedang membakar keseluruhan tubuh-tubuh mereka dengan api yang 70 kali ganda panasnya dari api dunia?

Pasangan yang menempah hotel lima bintang dengan bilik berhawa dingin untuk berzina tidak akan berzina jika hati mereka sensitif dengan dosa.  Berbaloikah menempah bilik berhawa dingin untuk melakukan sesuatu yang akan membakar diri kelak? 

 Kenapa kita tidak mudah terasa ‘panas’ tatkala melakukan dosa walhal kita sebenarnya berupaya mengesannya?  Mari kita susuli sabda Rasulullah s.a.w yang dilaporkan oleh Ibnu Abbas,

لَا يَزْنِي الزَّانِي حِينَ يَزْنِي وَهُوَ مُؤْمِنٌ وَلَا يَسْرِقُ السَّارِقُ حِينَ يَسْرِقُ وَهُوَ مُؤْمِنٌ

Tidaklah berzina seseorang penzina saat dia berzina dalam keadaan dia beriman, dan tidaklah mencuri seseorang pencuri saat dia mencuri dalam keadaan beriman”

 

6400 Sahih Bukhari

 

Iya, mekanisme mengesan ‘kepanasan dosa’hanyalah dengan hati yang percaya serta yakin terhadap pembalasan Allah di hari akhirat.  Seseorang yang melihat api yang marak membakar sebuah rumah agam tidak akan memasuki rumah tersebut meskipun di dalamnya terdapat emas bertan-tan. 

Mengingatkan nurse itu yang belum memeluk Islam, saya merasa kasihan.  Saya berfikir bagaimana cara terbaik memasarkan Islam kepadanya.

Kepanasan di dunia hanya sementara namun mati dalam keadaan kufur kepada Allah menjanjikan panas yang berganda serta kekal di dalamnya.

وَلِلكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ

“ dan bagi orang-orang kafir itu ialah azab yang tidak terperi sakitnya.”

Al-Baqarah: 104

Malaysia yang Panas

 

Signifikannya kata-kata nurse mengenai suhu Malaysia, saya teringat bahawa Malaysia sekarang bukan sahaja panas pada iklim khatulistiwanya, bahkan panas pada iklim politik, ekonomi dan sosial.

Fitnah menjadi halal demi kepentingan pihak tertentu.  Rakyat semakin ditindas dan ditindas berterusan baik pada sumber ekonomi mereka, hak bersuara dan lain-lain.  Banyak hukum Islam dipermainkan oleh golongan yang jahil seperti Sumpah Mubahalah dan berjabat tangan antara lelaki dan wanita ajnabi.  Spesis ‘kaum Nabi Lut’ sudah hilang segannya untuk mewar-warkan kegiatan mereka.  Kerajaan sendiri menggunakan media umum untuk menyebarkan cerita lucah yang dibuat-buat.  Jika mahu dikira, saya kira segala jenis maksiat begitu subur di bumi Malaysia; bermula dari sebesar-besar dosa yakni murtad hinggalah kepada maksiat yang kecil-kecil.

Ingatlah, bahawa maksiat yang bertambah banyak tanpa cegahan akan mengundang murka Allah dan bala akan ditimpakan kepada manusia tanpa memilih bulu. 

وَٱتَّقُواْ فِتْنَةً لاَّ تُصِيبَنَّ ٱلَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنكُمْ خَآصَّةً وَٱعْلَمُوۤاْ أَنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلْعِقَابِ

Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah Maha berat azab seksaNya.

Al-Anfaal:25

Dalam satu kuliah Tuan Guru Nik Aziz, beliau berkata bahawa bala Allah sentiasa mahu turun menimpa manusia yang membuat kerosakan di bumiNya ini.  Hanya dengan usaha amar makruf nahi munkar berserta doa yang mampu menolak bala tersebut dari mengenai  kita.  Kerosakan yang dimaksudkan ialah kerosakan yang menyentuh aspek ekslusif bagi manusia yakni sesuatu yang merosakkan keimanan mereka kepada Allah, merosakkan akal, keturunan, maruah dan harta.

Marilah kita sama-sama menyuruh berbuat kebaikan dan mencegah kemunkaran di sekeliling kita dan bukannya sama-sama memarakkan api maksiat yang sedia menjulang di Malaysia sekarang.

Kebobrokan pemerintah yang tidak mempedulikan halal haram bahkan yang terbaru mempromosikan filem porno percuma kepada rakyatnya seolah-olah mereka lebih kafir dari yang sedia kafir.  Walhal mereka mengaku diri mereka Islam.

Islam itu bermaksud selamat dan aman.   Seseorang yang mengaku Islam akan bersikap mengamankan saudara muslimnya yang lain serta memelihara maruah mereka. 

Saya yang berada di Australia ini pun tidak terdedah dengan filem porno yang sengaja dikaitkan dengan ahli politik tertentu demi sebuah kuasa yang ingin dipertahankan.  Sedangkan Australia dikenali sebagai negara sekular yang dipimpin oleh golongan yang tidak Islam.

Saya kasihankan diri saya, anak-anak, keluarga, sahabat dan semua umat Islam serta non muslim di Malaysia dari ditimpa azab di dunia sebagaimana azab ditimpakan kepada kaum terdahulu.  

Kepada para penguasa di Malaysia, marilah kita beriman sejenak kepada Allah dan hari akhirat.  Ayuh bersama duduk seketika merenung diri dan bekalan yang akan dibawa mengadap Allah swt.  Belum terlambat untuk bertaubat kerana Allah itu maha pengampun.  Namun usah bertangguh dengannya kerana mati tidak mengenal usia dan waktu.

Kepada orang awam pula, sama-sama kita mencegah kemunkaran pemerintah.  Cenderung sahaja kepada golongan yang zalim, sudah layak mendapat tiket masuk ke lembah azab.  Apatah lagi jika menolong melakukan kezaliman secara langsung.

وَلاَ تَرْكَنُوۤاْ إِلَى ٱلَّذِينَ ظَلَمُواْ فَتَمَسَّكُمُ ٱلنَّارُ وَمَا لَكُمْ مِّن دُونِ ٱللَّهِ مِنْ أَوْلِيَآءَ ثُمَّ لاَ تُنصَرُونَ

“Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.”

Hud:113

 

Jika pemerintah sekarang mampu berbuat zalim kerana satu undi yang pernah diberikan,maka mencegah kemunkaran pemerintah yang paling minimum ialah dengan menukar pemerintah kepada mereka yang adil dengan kuasa undi yang ada pada rakyat. 

Sama-samalah kita beristighfar dan bertaubat atas segala dosa-dosa kita, memperbaiki amalan kita dengan meninggalkan maksiat menuju taat.  Hanya ini sahaja usaha yang ada pada kita untuk menolak segala bala kerana Rasulullah s.a.w sudah tidak bersama kita.

وَمَا كَانَ ٱللَّهُ لِيُعَذِّبَهُمْ وَأَنتَ فِيهِمْ وَمَا كَانَ ٱللَّهُ مُعَذِّبَهُمْ وَهُمْ يَسْتَغْفِرُونَ

 

Dan Allah tidak sekali-kali akan menyeksa mereka, sedang engkau (wahai Muhammad) ada di antara mereka; dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka beristighfar (meminta ampun).

Al-Anfaal: 33

 


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Ummu Abbas

13 Jumadal Al-Akhirah 1432/16 Mei 2011

2.40pm

Hak Wanita yang Berzina


Ramai kawan-kawan saya masih nak tahu jika ada jawapan untuk persoalan saya ni kerana ia tidak dibincangkan selama ini :

1)   Adakah mana-mana rujukan untuk seorang wanita itu menuntut lelaki yang berzina dengannya mengahwininya?

2)   Lelaki yang sudah banyak menabur kata janji yang membuat wanita-wanita ini terpedaya terlalu ramai yang lepas lari terutama yang sudah berkahwin dan rasa tidak ada keperluan menambah tanggungajwab yang sedia ada.

Bagaimana kita nak membela nasib-nasib wanita yang begini? Selain berdoa untuk Tuhan memberi petunjuk, wanita-wanita ini mahu tahu jika ada rujukan untuk mereka bertitik tolak dalam doa mereka untuk bertaubat dan meminta lelaki itu sama-sama melakukannya sebagai sepasang suami isteri yang sah. Continue reading “Hak Wanita yang Berzina”

Awal Perjalanan Menuju Allah

Setiap dari kita tidak dapat tidak pernah melalui satu saat di mana hati dilanda perasaan insaf dan mahu mencari Tuhan seterusnya kembali kepadaNya. 

Ketukan hidayah di pintu hati itu kadang-kadang disambut empunya diri.  Namun ramai yang lari.  Justeru itulah al-Quran menceritakan kebanyakan manusia menjadi penghuni neraka.  Na’uzubillah.

Bila Puan Rozita Ibrahim (Jutawan Sendayu Tinggi) menyebut tentang satu ayat dari surah al-Baqarah.  Saya berusaha mencarinya dan bertanya teman-teman.  Surah al-Baqarah merupakan surah terpanjang dalam al-Quran.  Lebih dari 2 juzuk.  Saya merasa lemah untuk menelitinya satu persatu dek kekurangan saya dalam bidang hafazan. 

Alhamdulillah, seorang sahabat berjaya membantu saya bertemu dengan ayat yang mengandungi maksud yang sama seperti Puan Rozita ceritakan.  Adakah ianya ayat yang tepat atau ada lagi ayat yang lain… hanya Puan Rozita sendiri yang tahu jawapannya.  Saya berbesar hati jika beliau dapat beritahu secara tepat ayat yang dimaksudkan.

Allah berkata dalam surah al-Baqarah, ayat 120,

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيمِ

قُلْ إِنَّ هُدَى اللّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءهُم بَعْدَ الَّذِي جَاءكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللّهِ مِن وَلِيٍّ وَلاَ نَصِيرٍ

Maksudnya;

Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.

 

Banyak lagi ayat-ayat lain yang berkait dengan maksud ayat ini.  Mafhumnya, Allah memberi peringatan kepada manusia yang mahu berpaling dari mengikuti petunjukNya, bahawa mereka tidak lagi berpeluang mendapat hidayah dan pertolongan dari Allah.  Justeru itu hargailah saat hati menjadi jinak dan insaf untuk terus mendidik nafsu agar mentaatiNya.   

 Fasa hati tersentuh dengan hidayah Allah ini merupakan benih berharga yang harus dimanfaatkan sebaik mungkin.

 

Mencari Suasana Tenang di Awal Perjalanan

 Saya terbaca mengenai tajuk ini dari buku ‘Menuju Personaliti Rabbani’ karya Dr.Majdi al-Hillali di halaman 176, 177 an 178.  Penterjemahnya merupakan sahabat saya, Ustazah Nurul Akma Mohamed. 

 Saya coretkan di sini sebahagian isinya buat mereka yang mahu menyahut seruan hidayah Allah.  Saya sendiri mengalami jatuh bangun dalam membina jiwa.  Ia satu usaha yang sukar kecuali mendapat rahmat dari Allah.

 jatropha-seed-sprout

Ibnu Atho’illah as-Sakandari berkata di dalam kitab Hikamnya;

“Tanamlah kewujudanmu di dalam tanah kerendahan, sebab tiap sesuatu yang tumbuh tetapi tidak di tanam, maka tidak sempurna hasil buahnya”.

Maksudnya seorang hamba yang berada di awal perjalanannya menuju Allah seperti benih yang pada awalnya mesti di tanam di dalam tanah, jauh dari sinaran cahaya mentari.  Ia akan mengambil masa untuk membesar secara perlahan-lahan.  Setelah Allah mengizinkannya untuk tumbuh, barulah ia akan timbul dipermukaan bumi;  yakni setelah cukup tempoh perlindungan dan penjagaan rapi yang menjadikannya mampu menghadapai sinaran terik mentari.

 Seandainya kita membiarkan sahaja benih itu di atas tanah tanpa menanamnya terlebih dahulu, maka hasilnya mungkin tiada ataupun mungkin sahaja menghasilkan buah tidak seperti yang diharapkan, lantaran terpaksa berdepan dengan satu keadaan yang belum mampu untuk dihadapinya.

Sebagai contoh:  Jika diteliti, ramai public figure seperti artis wanita yang pada permulaan mendapat hidayah, mereka menutup aurat dengan lengkap.  Namun semakin lama, konsep hijab yang asal semakin dijauhi.  Mereka bertambah berani menayangkan semula aurat (aib@rahsia) mereka kepada umum.  Ada yang membuka terus tudung mereka.  Ada yang masih mengekalkan tudung namun semakin menelanjangkan diri dengan berbaju sendat dan sebagainya. 

Kaitannya dengan perumpamaan Ibnu Atho’illah ialah seseorang tidak mungkin dapat memberi manfaat pada orang lain meskipun dia sudah bertemu hidayah.  Ini terjadi akibat mereka tidak menanamkan diri mereka  di dalam tanah yang rendah sehingga orang lain tidak merasai kewujudan mereka itu.  Dalam tempoh di dalam tanah itulah, kita seharusnya membentuk akal fikiran dengan ilmu makrifatullah (aqidah, fiqh dan akhlak), membentuk hati dengan wirid dan zikrullah serta bermujadah melawan hawa nafsu.

 

Uzlah

Rasulullah s.a.w sendiri beruzlah di Gua Hira’ sebelum dilantik menjadi nabi dan rasul.    Selepas kenabian, baginda beriktikaf pada setiap tahun selama 10 hari di akhir bulan Ramadan.  Manakala pada tahun baginda wafat, baginda s.a.w telah beriktikaf selama 20 hari.

 Tujuan amalan tersebut adalah memberi ketenangan sebanyak mungkin bagi membentuk jiwa.  Bukannya kerana beruzlah (mengasingkan diri) daripada orang ramai.  Malah dalam tempoh tersebut, seseorang hamba dituntut agar lebih banyak ‘mengambil’ dari ‘memberi’.  Mengambil di sini bererti mendapatkan pengisian jiwa dalam bentuk ilmu dan ibadah sebanyak mungkin.  Dalam masa yang sama menahan diri dari berdakwah atau memberi nasihat kepada orang ramai.  Lantaran itu, seandainya peringkat ini berlalu pergi tanpa dia sempat mengambil apa jua yang dapat membentuk peribadiannya, nescaya hasil yang akan diperolehinya nanti terdapat banyak cacat celanya.

 

Awasi  Kemasyhuran

 Di antara perkara yang sangat berbahaya ke atas seseorang hamba ialah mendedahkan diri kepada panas terik kemasyhuran (glamour) sebelum tiba masanya.  Malah sesetengah orang itu apabila disilau sinar kemasyhuran tanpa persediaan jiwa untuk menghadapinya, keadaannya tidak ubah seperti menghampiri cahaya lampu.  Semakin dia hampir kepadanya, dia nampak dirinya semakin besar, sedangkan saiznya yang sebenar tidak sedikit pun berubah.  Yang membesar hanyalah bayang-bayangnya sahaja.

 Fenomena ini sering berlaku kepada contoh artis yang disebutkan tadi atau orang politik. 

“Saya mendapat tawaran yang semakin mencurah selepas berubah”.

“Alhamdulillah rezeki saya bertambah murah”.

Inilah kata-kata yang sering diluahkan oleh mereka yang melakukan perubahan ke arah yang lebih baik terutama artis wanita yang mengambil keputusan bertudung.  Mereka terus menerjunkan diri ke lembah kemasyhuran serta dikelilingi oleh dunia yang melalaikan. Oleh kerana mereka tidak melalui prosedur yang tepat dalam membaiki diri yakni tidak menanam diri di dalam tanah terlebih dahulu, masa yang berlalu menyaksikan mereka semakin lalai dan kembali menjauhi konsep hijab yang sebenar.  Bagi mereka yang melalui proses yang betul, alhamdulillah, kita dapati mereka dapat istiqamah hingga ke usia tua.  Contoh artis yang istiqamah dan benar-benar bertaubat ialah Noor Kumalasari.  Bahkan ramai lagi artis wanita yang lain setelah berubah, mengambil keputusan menjauhi dunia glamour serta memilih rumahnya sebagai tempat keamanan dan keselamatan bagi iman dan taqwanya. 

Begitu  juga bagi ahli politik yang berfahaman Islam, tatkala mereka diterjah kemasyhuran, mereka tertipu dengan bayang-bayang tersebut.  Mereka mula memandang leceh pada orang lain terutama para ulama yang ikhlas.

 

Tertipu Dengan Bayang-bayang

 Foto disalin dari ruhaizie.fotopages.com/?&page=2
Foto disalin dari ruhaizie.fotopages.com/?&page=2

 Ramai orang telah tertipu dengan bayang-bayang ini.  Mereka melihat diri mereka jauh lebih besar dari keadaan sebenarnya, lalu mereka memandang orang lain lebih kecil dari mereka.  Lebih-lebih lagi kepada mereka yang tidak diberi kedudukan dan tidak pula masyhur di kalangan masyarakat. 

 Perasaan ini turut memberi kesan kepada tindak tanduk mereka, sehingga mereka sibuk untuk melakukan sesuatu yang dapat membuktikan kelebihan mereka, serta menjauhkan diri  daripada apa jua perkara yang dapat memperlihatkan kejahilan mahu pun keperluan mereka kepada ilmu pengetahuan.

 Justeru itu anda akan melihatnya merasakan dia adalah dari kalangan orang yang berilmu, malah membariskan dirinya setaraf dengan ulama, sedangkan dia langsung tidak pernah berpenat lelah untuk membaca, menghafal atau mengkaji sesuatu ilmu.  Juga tidak pernah pun juga walau sehari mengambil jalan orang yang menuntut ilmu.  Malah dia telah ditolak masuk ke alam kemasyhuran untuk menempuh panas teriknya tanpa apa-apa persediaan.

 Apabila dia ditanya sesuatu perkara, anda melihatnya menjawab tanpa sesuatu kefahaman, tetapi semata-mata untuk menafikan kejahilannya.  Seandainya seseorang membalas balik perkataannya, dia akan terus naik berang.  Seandainya dia berhujjah ataupun berdebat, dia sangat tidak suka ditentang.  Seandainya diperingatkan, dia menolak nasihat tersebut.  Dia tidak melihat dirinya melainkan melalui sebuah kanta pembesar, sambil membayangkan bahawa orang lain jauh lebih kecil darinya.

 Individu seperti ini sangat cepat terbongkar identitinya.  Dia sebenarnya telah membinasakan dirinya sendiri.  Belum sempat mengambil peluang untuk membentuk peribadinya, tiba-tiba sahaja dia mendapati dirinya sudahpun berada dipuncak, terus disilau oleh sinar terik kemasyhuran umpama teriknya sinaran mentari.  Dia dikelilingi orang ramai dan disebut-sebut orang, sehingga segala perhiasan duniawi datang melingkari hidupnya.  Lalu iapun tidak lagi menemui waktu untuk mendidik hatinya sendiri, ataupun untuk membersihkan nafsunya atau memberi cahaya ilmu kepada akalnya.

 

Imam Syafie memberi penekanan terhadap pengertian ini dengan kata-kata, “Sesiapa yang menuntut kepimpinan nescaya ia (kepimpinan itu) akan lari daripadanya, dan sekiranya seorang yang baru bermula sudah memimpin, nescaya dia terlepas dari ilmu yang banyak.

 

Ummu Abbas

8.08am

20 Syawal 1430H