Tip Cerdas Minda Cara Islam

Assalamualaikum k,nur..

Saya ada masalah la k,nur tentang pembelajaran,saya tidak tahu macam mane hendak dicakapkan,saya memang lemah dalam pembelajaran,tiap2 kali saya hendak belajar memang selalu je xjadi,pada mulanya niat memang ada nak study sendiri,tp tak tahu tibe2 je tak jadi nak stdy sendiri,bila exam saje,saya selalu gagal,xpnh pun lulus,memang saya jelas tengok kawan2 yang lulus dalam setiap kali exam,tak tahu k,nur,,nape selalu jadi macam ni kat saya,,,,tolong saya k,nur,beri saya tunjuk ajar dan pendapat,saya memang dh runsing sangat k,nur,,,,,

Bezita

************************
istock_brain

Wa’alaikum salam warahmatullah Bezita,

Semoga Allah memberi kekuatan kepada Bezita dan membantu Bezita keluar dari permasalahan ini.

Kak Nur bukanlah orang terbaik untuk berbicara hal ini namun Kak Nur akan cuba membantu setakat yang mampu.

Berdasarkan pengalaman Kak Nur, ada beberapa alternatif yang boleh difikirkan oleh Bezita;

Mengenai masalah lemah tumpuan itu mungkin berkait dengan IQ (kecerdasan) seseorang. Jika ia berpunca dari kecerdasan diri yang agak lemah, beberapa saranan berikut mungkin sesuai diaplikasikan:-

– Memilih jenis makanan atau pil yang dapat membantu meningkatkan daya fikir dan tumpuan. Contoh kismis, ikan, bayam, brocolli, pil Examo dan lain-lain. Buat sedikit penyelidikan mengenainya dan mulai mengamalkan pemakanan yang baik untuk otak dan minda.
– Dalam masa yang sama elakkan atau kurangkan mengambil makanan yang dapat melemahkan otak terutama jenis makanan segera atau makanan yang diproses seperti burger, ais krim dan lain-lain.

Islam sangat menitik beratkan memilih dan mengambil makanan yang bukan saja halal bahkan bermutu untuk menjaga kesihatan badan. Kesan pemakanan yang baik bukan sahaja untuk tubuh badan, bahkan untuk membentuk hati yang baik serta mencerdaskan minda.

kismis-2

PUASA

– Cuba koreksi amalan pemakanan selama ini, jika terdapat tabiat pemakanan yang kurang baik, maka cubalah ubah tabiat tersebut. Berpuasa adalah mekanisme terbaik untuk membersihkan perut dan badan dari sisa-sisa pemakanan yang tidak baik sebelum ini. Kita baru sahaja selesai menjalani puasa sebulan Ramadan. Diharapkan kita dapat meneruskan disiplin tersebut buat selama-lamanya. Kita masih boleh mengamalkan puasa sunat.

Bezita mungkin masih ingat pada Nik Nur Madihah, Pelajar Cemerlang SPM 2008. Beliau mengamalkan puasa sunat sejak darjah 6 kerana ia sunnah. Kajian saintifik pernah dibuat terhadap amalan puasa di kalangan orang Islam. Hasilnya salah satu kebaikan puasa ialah untuk mencerdaskan otak. Ini bererti Nur Madihah mendapat faedah yang besar dari amalan puasa sunatnya itu.

Dalam usia yang semakin meningkat ini, Kak Nur dapat rasakan daya berfikir dan tahap tumpuan yang semakin lemah dibandingkan semasa usia remaja dahulu. Jadi Kak Nur sendiri sekarang sedang melatih diri untuk rajin berpuasa sunat. Kak Nur seorang yang menyintai ilmu pengetahuan dan suka berfikir. Jadi sebolehnya, Kak Nur mahu mengekalkan tahap kecerdasan minda untuk satu tempoh yang lebih lama, insya Allah.

Setiap amalan dalam Islam sebenarnya untuk kebaikan fizikal, spiritual dan minda ummatnya. Oleh sebab itu, jika penganut Islam lemah, mereka harus memuhasabah diri sendiri sejauh mana mereka mengamalkan ajaran Islam sepenuhnya.

HAFAZ AL-QURAN

Selain puasa,menghafaz al-Quran juga dapat meningkatkan tahap tumpuan seseorang kepada ilmu pengetahuan. Namun Kak Nur tidaklah berharap Bezita menghafaz seluruh al-Quran. Memadai jika dapat melazimi membaca al-Quran secara tartil dan menghafaz beberapa surah serta memahaminya. Jika berhasrat menghafaz seluruhnya, itu lebih baik.

SOLAT

Disiplin dalam solat yang menuntut individu fokus pada solat dapat membantu mereka menumpukan perhatian pada perkara lain di luar solat. Oleh sebab itu, semak semula tahap solat kita bermula membersihkan diri, berwuduk dan solat itu sendiri. Insya Allah, jika perbaiki solat kita, Allah akan perbaiki urusan dunia kita.

Seorang kawan Kak Nur menyedari dirinya lemah dalam belajar. Suatu hari, ibunya memanggil anaknya dan menyuruhnya segera ke sekolah. Dia tidak keluar dari biliknya. Ibu segera menyelidiki. Di dapati anaknya sedang solat. Ibu bertanya solat apa?. Dia menjawab dia tidak pandai, jadi dia selalu solat hajat minta bantuan Allah agar memudahkan urusan dia belajar atau menuntut ilmu. Sekarang kawan Kak Nur itu sudah memiliki ijazah PhD dan bergelar Doktor falsafah.

Kawan itu bukan sahaja pandai belajar dan meraih ijazah yang tinggi, bahkan berakhlak mulia berkat dijaganya hubungan dengan Allah swt.

Solat tiang kejayaan!
Solat tiang kejayaan!

DISIPLIN DIRI & MEMILIH KAWAN

Jika diteliti amalan Nik Nur Madihah, disamping kecerdasan otak, dia mempunyai faktor ransangan untuk mengubah nasib keluarga. Justeru itu, dia mendisiplinkan diri belajar apabila waktu belajar. Bezita harus memujuk diri agar beri tumpuan semasa belajar dan ingatlah di samping kesusahan ada kesenangan yang menanti.

Adalah baik jika Bezita dapat berkawan dengan mereka yang rajin belajar. Ia akan mendorong Bezita turut rajin belajar.

BELAJAR DARI PENGALAMAN ORANG LAIN

Bezita boleh berbincang dengan kawan-kawan yang cemerlang dalam pelajaran, membaca buku-buku motivasi belajar dan lain-lain.

Sebelum Kak Nur mengundur diri, sukalah Kak Nur ingatkan pada diri sendiri bahawa iblis juga memainkan peranan apabila kita ingin belajar. Dia akan menghasut kita agar malas belajar dan sangat suka kita menjadi jahil. Orang yang jahil mudah ditipu syaitan. Jadi mohonlah perlindungan dari Allah setiap kali ingin belajar.

Apa yang Bezita lalui sekarang adalah satu petunjuk dari Allah agar mendekatkan diri padaNya. Mohonlah pertolongan dari Allah, nescaya Dia perkenankan. Selalu mohon ampun dan jauhi maksiat kerana maksiat itu menggelapkan hati. Bila hati gelap, ia susah menerima ilmu. Ilmu itu cahaya dan cahaya hanya menerangi hati yang bersih.

Apa yang baik datangnya dari Allah, apa yang kurang dari kelemahan diri sebagai hamba.

Wassalam.

Ummu Abbas
11.38am
16 Syawal 1430H

Faktor Cemerlang Nur Madihah

Dalam hambatan masa dan tanggungjawab yang sentiasa padat, saya senaraikan secara ringkas dahulu faktor-faktor yang menyebabkan Nik Nur Madihah mendapat keputusan cemerlang dalam SPM 2008.

Pengalaman Adik Madihah ini dikutip dalam ziarah pertama saya ke rumahnya. Saya paparkan di sini khusus buat para pelajar yang akan ambil SPM dan semua insan bergelar pelajar dari peringkat menengah hingga peringkat ijazah lanjutan.

Jika diizinkan Allah, saya akan beri huraian dalam entri-entri akan datang.

Para pembaca juga mungkin boleh mengutip tip-tip belajar Nur Madihah dari buku-buku yang sudah ditulis atau yang disiar dalam akhbar.

Saya bahagikan kepada 3 bahagian:

1. Faktor Agama dan Hubungan Dengan Allah (Habluminallah)

1.1. Maahad Muhammadi Perempuan yang khusus untuk pelajar perempuan menyumbang suasana tenang untuk belajar. Faktor pengasingan pelajar lelaki dan pelajar perempuan di sekolah berlainan ini menjauhi pelajar dari fitnah pergaulan bebas lelaki dan perempuan.

1.2. Menjaga hubungan hati dengan Allah. Dalam ertikata sentiasa membersihkan hati dari sifat mazmumah dan mengisi hati dengan sifat mahmudah.

1.3. Mengadu apa sahaja hanya pada Allah serta menahan diri dari meminta simpati sesama insan. Dalam ertikata hati sentiasa hadir sepenuhnya ketika berdoa kepadaNya.

Menjaga hubungan dengan Allah menyebabkan hati sentiasa tenang, sabar dan tabah dalam menghadapi ujian hidup.

2. Faktor Hubungan Sesama Manusia
(Habluminannas)

2.1. Memelihara hati kedua ibubapa dan sentiasa berusaha mendapat reda keduanya.

2.2. Memelihara hati guru-guru dan menghormati guru.
– Guru-guru memainkan peranan paling penting untuk mengajar ilmu dan memberi kefahaman kepada pelajar.

2.3. Memelihara hati insan yang ada di sekeliling seperti adik-beradik, kawan-kawan dan kaum keluarga.

Memelihara hubungan dengan insan-insan penting ini mengundang barakah dan melonjakkan daya motivasi belajar.

3. Faktor Usaha

3.1. Tumpu perhatian di dalam kelas semasa guru mengajar.

3.2. Terus bertanya guru apabila ada yang tidak faham.

3.3. Mengulangkaji dan menghafal pelajaran tanpa mengira waktu.

3.4. Mengadakan kumpulan diskusi pelajaran bersama rakan-rakan. Faktor diskusi bersama rakan-rakan perempuan sahaja ada kaitan dengan faktor sekolah agama sebelum ini. Apabila tiada percampuran bebas lelaki dan perempuan ajnabi, hati lebih tenang dan dapat fokus pada pelajaran.

3.5. Meninggalkan perkara yang tidak berfaedah seperti menonton cerita yang tidak perlu. Sebaliknya waktu diisi dengan mentelaah ilmu.
– Ibu Madihah menceritakan bahawa Madihah hanya menonton rancangan berita dan rencana yang bersifat ilmiah sahaja.

3.6. Guru-guru yang sentiasa bersedia melayani pertanyaan pelajar juga banyak membantu pelajar untuk berjaya dalam pelajaran.

3.7. Berusaha ke tahap maksimum untuk mendapat bahan-bahan belajar seperti menyalin kamus Bahasa Arab – Bahasa Melayu.

3.8. Jangan ada hubungan dengan mana-mana lelaki ajnabi tanpa ada keperluan yang diharuskan syarak. (Bagi lelaki adalah sebaliknya.)

Berdasarkan faktor yang disenaraikan di atas, banyak perkara yang boleh diulas sebenarnya. Saya buka kepada mana-mana pembaca untuk membuat ulasan.

Akhir kata, ISLAM membuktikan bahawa jika penganutnya benar-benar mengambil ISLAM sepenuhnya sebagai CARA HIDUP, penganutnya akan mampu mengatasi cabaran-cabaran yang ada disekeliling khususnya dari golongan yang memusuhi Islam.

Apa yang baik datangnya dari Allah. Apa yang kurang dari kelemahan saya sendiri sebagai hamba.

Ummu Abbas
25 Rabiul Akhir 1430H
10.37am