Posted in Islamika

Sehelai ‘Winter Coat’ Yang Memberi Makna

Foto hiasan

 Indahnya Menyintai Saudaramu

Wani (Nama samaran) ke kedai pakaian bersama kawan-kawannya. Mereka sama-sama mahu membeli pakaian musim dingin di negara yang baru mereka terokai itu.

Mereka berjalan bersama-sama dari satu kedai ‘bundle’ ke kedai yang lain. Satu ketika, Wani terpandang sehelai ‘winter coat’ berwarna hitam yang menarik hatinya. Belum sempat Wani memegang baju itu, seorang kawannya berkata, “Eh… eh… cantiknya baju ini. Saya berkenanlah”.

Wani teringat hadis yang mengatakan tidak beriman seseorang itu sehinggalah dia menyintai saudaranya sebagaimana dia menyintai dirinya sendiri. Wani lantas mendiamkan diri untuk memberi peluang kepada Dila (nama samaran) mendapatkan baju itu terlebih dahulu.

Wani gembira jika Dila gembira. Wani juga teringatkan ayat Allah yang berbunyi,

 وَٱللَّهُ خَيْرُ ٱلرَّازِقِينَ

Maksudnya, “Dan Allah sebaik-baik pemberi rezeki” (Surah Jumu’ah: 11).

Selepas Dila membeli baju itu, mereka berjalan lagi. Tiba di satu kedai, Wani terpandang sehelai ‘winter coat’ berwarna hitam juga tetapi lebih cantik dari yang tadi.  Terlintas juga rasa bimbang di hati Wani jika ada lagi kawan-kawannya yang menyukai ‘winter coat’ itu.  Namun Wani bermujahadah untuk mengutamakan kasih sayang Allah dari ‘benda’ yang sekelumit cuma.  Setelah memastikan tiada lagi kawan-kawannya yang mahukan ‘winter coat’ itu, Wani lalu membelinya kerana kawan-kawannya sudah menemui ‘winter coat’ kegemaran masing-masing.

Memang ada di antara kawan-kawannya yang berkenan tetapi mereka sudah tidak sanggup membeli lagi.

Wani bermonolog, “Syukur alhamdulillah. Benarlah janji Allah”.  Wani mendapat baju yang lebih baik, kasih sayang kawan-kawan dan paling berharga ialah kemanisan iman kerana mematuhi ayat-ayat Allah dan sunnah NabiNya.

“Tidak beriman seorang daripada kamu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya sendiri.”

Hadis Riwayat Bukhari

Ummu Abbas

16 Syawal 1433H/ 3 September 2012

5.36pm

Melbourne

Advertisements
Posted in Islamika, MyDiary

Mereka Saudara Kita

Dari kiri; Dr Jim Chew (Cina Malaysia menetap di Sydney), Chan Op Saw (Warga Laos kahwin dengan mat saleh Australia), penulis dan anak-anak
Dari kiri; Dr Jim Chew (Cina Malaysia menetap di Sydney), Chan Op Saw (Warga Laos kahwin dengan mat saleh Australia), penulis dan anak-anak

خَلَقَكُمْ مِّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ ثُمَّ جَعَلَ مِنْهَا زَوْجَهَا
Dia menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), kemudian Dia menjadikan daripadanya, isterinya (Hawa). [Al-Zumar 37:6]

******************

7 Kumpulan pantomim dan nasyid diamanahkan dengan 4 tajuk persembahan:

1) Cinta dan Kehidupan Remaja.
2) Nilai Persahabatan.
3) Anak Solehah Permata Ayah Bonda.
4) Sebaik-baik Perhiasan Ialah Wanita Solehah.

2 Kumpulan yang diberi tajuk Anak Solehah Permata Ayah Bonda memilih plot cerita anak non- muslim kembali kepada agama fitrah yakni Islam.

Meskipun pada peringkat awal, si anak mendapat tentangan hebat dari ibubapa dan keluarga, namun berkat sabar dan berakhlak mulia, akhirnya si anak menjadi anak kesayangan. Mesejnya tepat dan bagus sekali. Sememangnya Islam tidak memutuskan hubungan silaturrahim antara ibubapa dan anak sekalipun aqidah mereka tidak sama. Bahkan anak wajib taat pada perintah ibubapa selagi ibubapa tidak menyuruh menderhaka kepada Allah.

Kumpulan PPSK 3 (Mawaddah) yang membawa tajuk Nilai Persahabatan mengemukakan isu semasa. Berlatar belakang suasana peperangan di Palestin, masih ada segelintir bangsa Yahudi yang lembut hati dengan Islam. Saya kira mereka mengadaptasi kisah penulis berbangsa Yahudi terkenal yakni Maryam Jameelah. Iya, di celah kejahatan dan keganasan bangsa Yahudi, masih ada dari kalangan mereka yang mahu menerima Islam. Watak Yahudi yang dibawa akhirnya mati dengan mengucap dua kalimah syahadah.

Kumpulan Medden 1 (Zukhrufuddunya) yang membawa tajuk Cinta dan Kehidupan Remaja mengemukakan kisah cinta biasa remaja hari ini. Apa lagi kalau bukan dengan lelaki. Ia menarik dan berjaya menyampaikan mesej cinta Islami.

Kumpulan Medden 2 membawa tajuk yang sama dengan Medden 1 namun tema yang dipersembahkan lebih berminda sejagat. Saya kira kelainan ini amat bagus kerana pelbagai mesej dapat disampaikan. Berlatar belakang suasana dan semangat jihad di Palestin, cinta antara dua sahabat dan cinta si bapa kepada perjuangan berjaya dipaparkan. Kumpulan ini juga berjaya menghidupkan suasana dengan efek media berkesan. Skrin latar memaparkan suasana peperangan di Palestin dan pemimpin Hamas yang sedang berpidato.

Ada sesuatu yang menarik perhatian di dua babak akhir kisah ini. Dua siswi Tionghua turut berlakon. Hampir tidak percaya saya melihatnya, saya segera berbisik kepada siswi penjaga masa, “Mereka tu tahu ke akan berlakon dalam cerita sebegini?” Siswi itu mengangguk. Saya sedar sudah tentu mereka maklum dari awal akan skrip dan perjalanan cerita. Bukankah mereka turut berlatih bersama yang lain?

Rupa-rupanya Dr Husna, salah seorang juri turut kagum seperti saya. Dia berbisik kepada saya, “Mereka dah muslim ke?” Dua pelakon chinese itu memakai selendang panjang di atas kepala kerana penganjur mensyaratkan pelakon berpakaian sopan dan menutup aurat. Saya bertanya kembali kepada penjaga masa. “Mereka non muslim”, beritahu siswi itu.

Hmm…tidak mengapalah kerana mereka sukarela melibatkan diri dalam pantomim itu. Tahniah buat jawatankuasa yang julung-julung kalinya membuka penyertaan kepada non muslim.

Akhir program, setiap juri diminta memberi ulasan ringkas. Dua juri menyinggung tentang persembahan secara umum. Saya yang terakhir mengucapkan tahniah atas kerjasama dan komitmen peserta. Tidak lupa saya meraikan dua siswi chinese dengan membahasakan mereka adalah saudara kita.

Iya, sememangnya mereka saudara kita dari moyang yang sama yakni Adam dan Hawa. Bertepatan dengan slogan kerajaan negeri yang baru dilancarkan dua malam lepas di stadium.

********************
يٰۤاَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِىْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَّفْسٍ وَّاحِدَةٍ وَّخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَّنِسَآءً‌ۚ وَاتَّقُوْا اللّٰهَ الَّذِىْ تَسَآءَلُوْنَ بِهٖ وَالْاَرْحَامَ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا‏

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Wahai sekalian manusia! Bertakwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam) dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya iaitu Hawa) dan juga yang membiakkan dari keduanya zuriat keturunan, lelaki dan perempuan yang ramai dan bertakwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-nyebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawasi) kamu. [ Al-Nisa 4:1]

Ummu Abbas 2009
3.55pm
8 Januari 2009/ 11 Muharram 1430H