Islam Tidak Menyukai Keganasan

Kehangatan serangan Zionis di perairan antarabangsa begitu mudah dipeti sejukkan dengan isu Jemaah Islamiyyah (JI)…..Yahudi Israel sedang hebat dikutuk oleh masyarakat antarabangsa, alih-alih timbul isu JI pula. Sasarannya mudah ditelah yakni para ulama dan pemimpin Islam.  Sejarah penipuan, manipulasi, putar belit Yahudi ini akan berulang dan berulang sehingga Nabi Isa a.s dikembalikan ke dunia.

Benarkah setiap yang berkait dengan nama I S L A M itu ganas dan dipenuhi dengan keganasan terhadap manusia? Mari kita lihat sejarah keganasan untuk mengetahui siapa pengganas.

I S L A M   Membenci K E G A N A S A N

Penulis: Ibn Idris dan Ummu Abbas

 

P E N G E N A L A N

 

Dewasa ini Islam sering dikaitkan dengan pengganas dan keganasan. Apabila satu malapetaka berlaku maka ia dikaitkan secara langsung dengan Islam atau kaum muslimin. Samada malapetaka yang berlaku secara fitrah semulajadi seperti keruntuhan jambatan atau yang dilakukan oleh manusia seperti pengeboman, maka Islam sentiasa diletakkan berada di kandang orang salah sehingga dibuktikan sebaliknya (until proven otherwise).

Sumber: cache.boston.com/

Bermula dengan peristiwa 11 September 2001 (dikenali sebagai 9/11), Amerika Syarikat mengisytiharkan Perang Melawan Pengganas.   Walaupun pada realitinya, Amerika melawan ‘pengganas’ sejak sebelum peristiwa 9/11.    Bukankah Amerika menganggap dirinya polis dunia?   ‘Pengganas’ pada pandangan Amerika ialah mereka yang berusaha menegakkan cara hidup Islam serta meniupkan ruh jihad di kalangan penganut Islam.

Pada 11 September 2001 beberapa tempat di Amerika Syarikat telah dirempuh oleh kapal terbang penumpang. Sebanyak empat buah kapal terbang penumpang telah digunakan untuk memusnahkan Twin Tower World Trade Centre di New York, Pentagon dan Washington D.C. Lebih tiga ribu kematian didakwa dalam serangan tersebut. Ia diikuti dengan peristiwa pengeboman stesen keretapi di London dan pengeboman hotel di Bali dan Jakarta. Peristiwa serangan ke atas Amerika Syarikat menjadi titik tolak kepada tuduhan pejuang Islam terlibat dengan keganasan.

Umumnya tiada pihak yang mengaku bertanggungjawab dalam kejadian keganasan tersebut.   Namun dalam sesetengah keadaan, ada pula kumpulan yang mengaku pejuang Islam mendakwa bertanggung jawab melakukan kekacauan tersebut.  Samada mereka benar-benar bertanggungjawab atau hanya mendakwa untuk mendapat publisiti sahaja tidak dapat dipastikan.  Atau mungkin juga dakwaan mereka mengaku demikian juga adalah satu manipulasi berita.  Sebahagian yang lain pula mendakwa tindakan tersebut adalah jihad dalam Islam.  Bagi mereka yang memahami Islam dan syariatnya yang sempurna, serangan ke atas orang awam mustahil dilakukan kerana ia bertentangan dengan ajaran Islam.

Kemudian media massa yang rata-rata dikuasai oleh golongan anti-Islam membawa berita tersebut ke seluruh dunia. Islam digambarkan sebagai agama yang sukakan keganasan. Bahkan ada sebahagian dari pemimpin agama lain turut mendakwa bahawa Islam sukakan permusuhan dan keganasan. Perkataan seperti ini disebut oleh Pope Benedict XVI semasa ceramahnya di University of Rogensburg, German pada 12 September 2006.

Katanya,

‘Show me just what Muhammad brought that was new and there you will find things only evil and inhuman, such as his command to spread by the sword the faith he preached’.

Maksudnya:  Ini menunjukkan kepada saya bahawa Muhammad membawa suatu yang baru dan di sana kamu dapati hanya kejahatan dan perasaan tidak berperikemanusiaan, contohnya ajaran beliau untuk menyebarkan agama dengan pedang.

 

Adakah kenyataan ini satu yang benar? Bahkan sekiranya ada orang mahu kembali kepada Islam, mereka dilihat seolah-olah sukakan pembunuhan, hukuman yang keras dan tidak bertolak ansur. Kumpulan Islam dianggap kumpulan pengganas.  Parti Islam adalah parti yang sukakan keganasan.  Ulama dan pemimpin Islam yang mukmin dilabelkan penganjur perbuatan ganas.  Anak-anak dan belia Islam seolah-olah telah mempunyai genetik untuk menjadi pengganas. Kalau dahulu istilah pengganas khusus untuk komunis namun sekarang istilah ini digunakan juga untuk orang yang cintakan agama yang penuh kedamaian ini.

Tulisan kecil ini sedikit sebanyak cuba menjawab persoalan tersebut. Kita akan bincangkan siapakah pengganas, sifat-sifat Islam yang anti kepada keganasan dan akhirnya kita akan lihat kenapa Islam dikaitkan dengan keganasan.

KEGANASAN DAN PERMULAANNYA

 

1.  Definisi Keganasan

Keganasan yang kita bincangkan dalam buku ini dimaksudkan dengan perlakuan ganas, pembunuhan diluar dari batas kemanusiaan, pembunuhan orang awam yang tidak berdosa, pemusnahan tempat-tempat awam atau individu dengan tujuan menakutkan orang ramai dan penindasan kaum atau bangsa lain atau orang yang berfahaman berbeza yang dianggap sebagai kaum yang terkebawah atau warganegara kelas kedua. Di dalam Bahasa Inggeris, ianya biasa disebut sebagai terrorism atau violence atau destructive force.  Wikipedia, ensaiklopedia bebas, memberikan ciri-ciri keganasan seperti berikut; perlakuan ganas yang memusnahkan, memberi kesan psikologi dan ketakutan dalam masyarakat, matlamat menghalalkan cara, pembunuhan orang awam tidak berdosa dan gerakkerja tidak mengikut saluran undang-undang biasa.

Harun Yahya pula menekankan dua sifat utama keganasan iaitu mensasarkan orang awam dan memusnahkan keamanan.  Al-Quran memberi definisi kepada pengganas sebagai al-Mufsidiin –  ‘orang-orang yang membuat kerosakan (di atas muka bumi)’.  Perkataan  al-Mufsidiin –  antaranya disebut dalam surah al-Baqarah ayat 60,  surah Ali Imran ayat 63, surah al-Maidah ayat 64, surah al-A’raf ayat 74, 86, 103 dan 142, surah Yunus ayat 40, 81 dan 91, surah Hud,ayat 85 dan lain-lain.

 

2.  Sejarah Keganasan

Keganasan dan pembunuhan adalah sifat haiwan.  Apabila Allah menjadikan manusia, malaikat sangkakan ia seumpama haiwan.  Allah menceritakan hal ini di dalam surah al-Baqarah, ayat 30,

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُواْ أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاء وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

Maksudnya:

 

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berkata kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah (pemimpin) di bumi”Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?” Tuhan berkata, “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

 

Hamka dalam tafsir al-Azhar menyatakan bahawa ilmu Allah mengatasi ilmu para malaikat.  Allah menciptakan manusia berlainan daripada binatang.  Penciptaan manusia juga berbeza daripada malaikat. Haiwan hanya menuruti naluri dan nafsu sahaja manakala malaikat sentiasa menuruti perintah Allah tanpa sebarang soalan. Sedangkan manusia mempunyai naluri dan nafsu serta pada masa yang sama dibekalkan akal fikiran.

Malangnya sebahagian manusia menuruti hawa nafsu dan naluri kebinatangan sehingga sanggup melakukan keganasan dan kerosakan di atas muka bumi. Lalu diutuskan para rasul untuk mengajar mereka.  Allah menjelaskan dalam surah al-Baqarah, ayat 213,

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ وَأَنزَلَ مَعَهُمُ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُواْ فِيهِ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلاَّ الَّذِينَ أُوتُوهُ مِن بَعْدِ مَا جَاءتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ فَهَدَى اللّهُ الَّذِينَ آمَنُواْ لِمَا اخْتَلَفُواْ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَاللّهُ يَهْدِي مَن يَشَاء إِلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

Maksudnya:

 

Pada mulanya manusia itu ialah umat yang satu (menurut agama Allah yang satu tetapi setelah mereka berselisihan), maka Allah mengutuskan nabi-nabi sebagai penyampai khabar gembira dan pemberi amaran; serta Allah menurunkan bersama nabi-nabi itu Kitab Suci yang (mengandungi keterangan-keterangan yang) benar, untuk menjalankan hukum di antara manusia mengenai apa yang mereka perselisihkan dan (sebenarnya) tidak ada yang melakukan perselisihan melainkan orang-orang yang telah diberi kepada mereka Kitab-kitab Suci itu, iaitu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata, mereka berselisih semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. Maka Allah memberikan petunjuk kepada orang-orang yang beriman ke arah kebenaran yang diperselisihkan oleh mereka (yang derhaka itu), dengan izinNya. Dan Allah sentiasa memberi petunjukNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus (menurut undang-undang peraturanNya).

 

                        Allah menjelaskan lagi dalam surah Yunus, ayat 19,

وَمَا كَانَ النَّاسُ إِلاَّ أُمَّةً وَاحِدَةً فَاخْتَلَفُواْ وَلَوْلاَ كَلِمَةٌ سَبَقَتْ مِن رَّبِّكَ لَقُضِيَ بَيْنَهُمْ فِيمَا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ

Maksudnya:

      

Dan (ketahuilah bahawa) manusia pada mulanya tidak menganut melainkan agama yang satu (agama Allah), kemudian (dengan sebab menurut hawa nafsu dan Syaitan) mereka berselisihan. dan kalau tidaklah kerana telah terdahulu Kalimah ketetapan dari Tuhanmu (untuk menangguhkan hukuman hingga hari kiamat), tentulah telah diputuskan hukuman di antara mereka (dengan segeranya di dunia) mengenai apa yang mereka perselisihkan itu.

 

Oleh itu kalau kita lihat sejarah Eropah sendiri, sangat jelas menunjukkan manusia hidup umpama binatang sekitar kedatangan Nabi Isa.  Pada waktu tersebut, perlawanan antara manusia yang dipanggil gladiator dengan haiwan ganas adalah satu perkara biasa. Sebahagian mereka berlawan sesama sendiri dengan pedang atau panah.  Pihak yang menang akan membunuh pihak yang tewas di atas pentas dipanggil arenas.  Perlawanan ini yang dipenuhi segala unsur keganasan menjadi tontonan dan hiburan kepada ribuan manusia dalam Empayar Rome pada satu-satu masa. Bahkan boleh dikatakan setiap bandar mempunyai arenas pertandingan dan pembunuhan manusia ini.  Inilah hasil daripada penyelewengan ajaran agama yang menyebabkan manusia menjadi seperti haiwan.

……bersambung…

Ummu Abbas

11.32pm

11 Rejab 1431H

Advertisements

Beratus Yahudi Israel Peluk Islam Setiap Tahun

فَمَن يُرِدِ اللّهُ أَن يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلإِسْلاَمِ وَمَن يُرِدْ أَن يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا

حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاء كَذَلِكَ يَجْعَلُ اللّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لاَ يُؤْمِنُونَ

 

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah kepadanya nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Dia menjadikan dadanya sesak dan sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. 
Al-An’am 6:125
 
***************************************
 
Seorang Yahudi yang memeluk Islam.  Allahuakbar!
Seorang Yahudi yang memeluk Islam. Allahuakbar!

Setiap tahun, beratus warga Yahudi yang tinggal di Israel mengunjungi pejabat Kementerian Undang-undang untuk mengisi borang permohonan menukar agama dan memilih Islam sebagai agama baru. Sementara itu, para aktivis Yahudi yang menentang fenomena ini mengatakan, tidak semua Yahudi yang masuk Islam melaporkannya ke Kementerian Undang-undang.

Media kedua terlaris di Israel setelah akhbar harian Yedioth Ahronoth, iaitu Tabloid Maarif yang berpusat di Tel Aviv melaporkan, bahawa beberapa data serta angka-angka menunjukkan beratus warga Yahudi telah memeluk Islam. Tabloid yang kini juga terbit dalam versi bahasa Arab ini mengulas, bahawa fenomena ini sudah berlangsung sejak lima tahun terakhir.

Tabloid ini turut memberitahu, berpuluh-puluh warga Yahudi telah meninggalkan agamanya dan memeluk agama Kristian. Data dua tahun terakhir menunjukkan, dari 360 Yahudi yang melapor ke Kementerian Undang-undang untuk mengubah agamanya, 249 di antaranya menyatakan memeluk Islam dan bakinya ingin berpindah ke agama Kristian. Hal ini menunjukkan bahawa setiap tahun sekitar 100 orang Yahudi menukar agama, baik ia agama Islam maupun Kristian. Angka ini meningkat sejak tahun 2008 sehingga ada 142 Yahudi yang menyatakan masuk Islam pada tahun ini.

Tabloid Maarif menjelaskan, sejak tahun 2009 hingga sekarang, terdapat 32 Yahudi yang mengajukan permintaan mengubah agama. Angka-angka ini menimbulkan keresahan di kalangan masyarakat Yahudi.

Di pihak lain, seorang anggota persatuan “Keluarga Yahudi Selamanya” menyatakan, “Jumlah Yahudi yang menukar agamanya dan memeluk Islam tidak sama seperti mana diberitakan oleh media, kerana ada beratus Yahudi lain yang memeluk Islam tapi tidak melaporkannya ke pihak berwajib.”

Sementara itu, salah seorang anggota Knesset bernama Adri Orbench menyatakan, “Setiap warga Yahudi yang pindah agama akan sangat merugikan bangsa Yahudi.”

Sumber: eramuslim.com

*************************

Ummu Abbas:  Kemasukan Yahudi ke dalam agama Islam merupakan satu tempelak yang maha kuat kepada gerakan Zionis sedunia.  Mereka menyangka mereka dapat menguasai dunia, kaum mereka sendiri tidak berjaya mereka bendung dari memeluk Islam.  Bersabarlah kita dalam memperjuangkan Islam di muka bumi kerana pertolongan Allah itu sangat dekat serta datang tanpa disangka-sangka apabila kita memenuhi syarat kemenangan.   Allahuakbar!   Allahuakbar!  Allahuakbar!

Psst… pencarian Lailatul Qadr belum berakhir.  6 malam tersisa.  Sama-sama kita mohon kepada Allah agar dipertemukan malam bertuah itu.   Amin Ya Rabbal alamin.  Banyak sungguh hajat kita mahu dipanjatkan kepada Raja segala raja itu, bukan?  Mohonlah dan bersangka baik dengan Allah.

1.53pm

23 Ramadan 1430H  

Yahudi untuk dikenang sepanjang masa!

Sejak 27 Disember lalu, bersamaan 29 Zulhijjah 1429H, hari ini sudah masuk hari ke 16 Gaza dihujani peluru dan bom. Saya melilau ke blog-blog dan web yang berdiskusi hal ini. Saya suka ulasan Ustaz Nik Abduh diblognya, masanyamemilihjalanyanglurus.wordpress.com. [Panjang sangatlah nama blognya…kalau boleh pendekkan, alangkah bagus!]

Saya ingat semula tulisan Ustaz Hasrizal di saifulislam.com bertajuk Palestin: Antara Ilusi dan Realiti. Sangat bagus diulang tayang buat mencerahkan minda dan memahami hakikat apa ertinya kita bergelar muslim.

Sejak hari pertama Gaza dibedil, handphone saya sering menerima sms menentang pencerobohan Yahudi laknatullah. Ada mengenai boikot barangan Yahudi, saranan doa dan derma untuk muslimin Palestin serta pelbagai lagi. Saya merenung semua itu, meneliti impak disebalik semua tindakan tersebut… saya juga terkenangkan seorang gadis Palestin yang pernah tinggal sebilik dengan saya di Jordan dulu. Apa khabar dia? Masih hidupkah dia?

Islam mengukur impak dari setiap tindakan

Melihat kempen boikot barangan Yahudi, saya kira ia sudah lama dikumandangkan yakni sejak saya berada di Jordan dulu. Kira-kira lebih 10 tahun yang lalu. Alhamdulillah, komitmen saya untuk boikot barangan Yahudi masih berterusan sejak ia dilancarkan. Justeru kempen itu tidak lagi memberi kesan bagi mana-mana individu yang istiqamah beramal dengannya. Walaubagaimana pun maklumat senarai produk Yahudi terbaru amat dihargai. Mana-mana barangan yang saya belum bercerai dengannya kerana tidak tahu, saya mesti jatuhkan talak tiga sebaik-baik mengetahuinya.

Kita perlu menerima kempen itu dengan rasional dan faham, bukan semata-mata kerana semangat dek letupan isu semasa. Semangat sifatnya tidak konsisten. Ada pasang surutnya. Sedangkan menerima sesuatu dengan faham, faqih dan penghayatan adalah prinsip yang tetap dan jitu. Ia tidak memerlukan isu untuk dibangunkan dan disedarkan. Asalkan kita beriman dengan setiap kalamullah, kita akan sentiasa beringat dan berwaspada dengan musuh walaupun musuh sedang tidur.

Allah mengingatkan,

وَلَنْ تَرْضٰى عَنْكَ الْيَهُوْدُ وَلَا النَّصٰرٰى حَتّٰى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ‌
Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah sesat itu). [Al-Baqarah 2:120]

Ayat ini memberi maksud Yahudi dan Nasrani itu selama-lamanya tidak akan rela dengan penganut Islam KECUALI setelah para muslimin menurut cara hidup dan akidah mereka. Justeru apa justifikasi kita untuk kembali melanggan produk-produk Yahudi walau berlakunya gencatan senjata?

Cuba kira, jika sejak 10 tahun yang lalu kita (ummat Islam di seluruh dunia) konsisten memboikot barangan Yahudi, adakah Yahudi hari ini mampu bermewah dengan bom dan peluru untuk dihalakan kepada saudara-saudara kita? Hari ini, sesudah mereka melancarkan serangan… kita baru terhegeh-hegeh melonjakkan semula semangat BOIKOT! BOIKOT! BOIKOT! Kita bersemangat setelah dana mereka mencukupi. Hujan sudah turun baru mahu cari payung! Bom sudah digugurkan baru mahu cari penangkis!

Tidak mengapalah untuk mereka yang asyik tidur dan berkhayal mahu terkejut kali ini. Harap-harapnya dapat terus konsisten untuk 10 tahun akan datang dan lebih lagi. Banyak perkara yang kita lakukan kerana semangat semata, menjadi hangat-hangat tahi ayam! Benarlah ingatan Allah pada kita,

يُرِيْدُ اللّٰهُ اَنْ يُّخَفِّفَ عَنْكُمْ‌ۚ وَخُلِقَ الْاِنْسَانُ ضَعِيْفًا‏
Allah (sentiasa) hendak meringankan (beban hukumnya) daripada kamu, kerana manusia itu dijadikan berkeadaan lemah. [Al-Nisa’ 4:28]

Realiti manusia: Semangatnya lemah. Daya konsistennya lemah. Penghayatan Islamnya lemah. Zikrullahnya lemah. Justeru perlu dimotivasikan sepanjang masa. Meskipun musuh sedang berehat.

Kenangan menyedihkan

Mengenangkan kempen boikot ini, ada kenangan yang menyedihkan hati.

Suatu musim, kira-kira tahun 1994 ke atas, Israel membuka pintu pelancongan ke Qubbatussakhra dan Al-Quds. Paspot Malaysia mengharamkan Israel dari dikunjungi. Namun demi meraih sumber buat menyuburkan pertumbuhan industri peluru, roket dan bom, Yahudi sanggup bertolak ansur seketika membenarkan pelancong menyeberangi sempadan Jordan-Palestin dengan bayaran yang agak mahal. Kalau tidak silap saya sekitar DJ25 (1 dinar Jordan pada masa itu bersamaan RM4). Walhal, kita semua tahu, Yahudi menganggap manusia selain bangsanya seperti haiwan. Lebih-lebih lagi umat Islam yang beriman kepada semua nabi dan rasul yang diutuskan.

Prof Dr Yusuf al-Qaradawi segera memberi respon terhadap dasar buka pintu pelancongan oleh Yahudi ini. Beliau menegaskan bahawa haram bagi sesiapa yang bukan warga Palestin mengunjungi Palestin pada waktu itu. Setiap dinar yang dihulurkan adalah sumbangan membeli peluru untuk disasarkan kepada saudara seakidah di Palestin. Namun bagi penduduk tempatan yang keluar dari Palestin, tidak mengapa untuk mereka kembali ke negeri mereka. Berdasarkan situasi pada masa itu, saya tentunya menyokong penuh fatwa Dr Yusuf al-Qaradawi.

Namun, sebahagian sahabat teruja untuk mengambil peluang bersolat di Masjid al-Aqsa di samping melawat Qubbatussakhra. Mereka menyeberangi juga sempadan Jordan-Palestin. Puaslah hati mereka dapat solat dengan andaian mendapat pahala berganda bagi setiap rakaat solat di Masjidil Aqsa serta bergambar di beberapa tempat menarik. Mereka mungkin tidak tahu prinsip fiqh, ‘Menolak kerosakan lebih utama dari menuai kebaikan’. Maksud prinsip ini ialah apabila bertembung maslahah dan mafsadah (kerosakan) dalam perkara yang ingin dikerjakan, maka lebih utama kita memilih tindakan yang boleh menolak hasil yang merosakkan. Moga Allah ampunkan mereka. Saya yang hobinya bermusafir ini pun terpaku kaki dan tersekat impian untuk menziarahi Al-Quds. Saya tidak mampu menyambut kepulangan sahabat yang memasuki Al-Quds dengan senyuman. Saya sedih dan hati saya pedih.

مَنْ قَتَلَ نَفْسَۢا بِغَيْرِ نَفْسٍ اَوْ فَسَادٍ فِىْ الْاَرْضِ فَكَاَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيْعًاؕ وَمَنْ اَحْيَاهَا فَكَاَنَّمَاۤ اَحْيَا النَّاسَ جَمِيْعًا‌ؕ وَلَـقَدْ جَآءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنٰتِ ثُمَّ اِنَّ كَثِيْرًا مِّنْهُمْ بَعْدَ ذٰلِكَ فِىْ الْاَرْضِ لَمُسْرِفُوْنَ‏
Sesiapa yang membunuh seorang manusia tanpa rasional yang membolehkan orang itu harus dibunuh atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya. Sesiapa yang menyelamatkan nyawa seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menyelamatkan nyawa semua manusia. Demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka para utusan kami dengan membawa keterangan yang cukup jelas. Kemudian sesudah itu, kebanyakan dari mereka bersungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi. [Al-Maidah 5:32]

Kita bimbang, tanpa sengaja dan tanpa niat, kita turut menyumbang modal untuk Yahudi memerangi saudara kita di Palestin dan di seluruh dunia.


Alternatif Barangan Yang di Boikot

Menjadi prinsip Islam, apabila satu-satu jalan ditutup (perkara HARAM), maka jalan HALAL automatik terbuka luas. Apabila arak diharamkan, maka banyak lagi minuman lain yang lazat-lazat dihalalkan; air kelapa muda, air oren, kopi radix dan sebagainya. Maka usahlah ditogok arak yang mampu menukarkan manusia menjadi haiwan.

Begitu juga kalau kita mahu boikot Colgate contohnya, sebutlah sekali ubat gigi Halalgel, Mukmin dan sebagainya sebagai ganti. Senaraikan sekali barangan terutama produk muslim yang mampu menjadi alternatif kepada senarai barangan yang telah diboikot tadi. Ianya sekaligus membantu mengencangkan ekonomi umat Islam. Ini menurut prinsip Al-Quran lah. Baru Islam itu dilihat melapangkan dan bukan menyempitkan, membuka dan bukan sekadar menutup, menghalalkan dan bukan sekadar mengharamkan.

Pengusaha-pengusaha muslim juga haruslah sentiasa meningkatkan kualiti produk agar tidak mampu lagi ditandingi produk yang tidak halal. Tidak halal dari sudut jenamanya, lebih-lebih lagi tidak halal untuk dimakan dan diminum.

Sebagai contoh juga, apa alternatif kepada jenama Huggies bagi jenis napkin bayi? Bagi mereka yang tidak tahu, akan beli Pampers. Kemudian dapat pula info, Pampers juga jenama Yahudi. Habis itu, jenama apa yang halal? Permudahkan dalam memberi maklumat agar masyarakat umum tidak merasa tertekan dengan larangan boikot terutama barangan keperluan harian.

Akhir kalam, betullah, kejahatan Yahudi dan dendam kesumatnya terhadap ummat Islam harus dikenang sepanjang masa. Justeru permusuhan mereka terhadap Islam dan Arab akan kekal hingga hari kiamat. Barulah kita tidak terleka tatkala melihat mereka sedang nyenyak tidur!

Allah berpesan melalui surah al-Maidah, ayat 82,

لَـتَجِدَنَّ اَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِّـلَّذِيْنَ اٰمَنُوْا الْيَهُوْدَ وَالَّذِيْنَ اَشْرَكُوْا‌ۚ
Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik.

Ummu Abbas
15 Muharram 1430H/ 12 Januari 2009