Suami Teladan

Seorang suami mengadap makan tengahari seperti biasa. Ditemani isteri tercinta.

Isteri yang baik itu tertunggu-tunggu reaksi suaminya. Hari itu, semasa sedang memasak, baru si isteri sedar bahawa garam sudah habis.

Suaminya terus menyuap makanan tanpa apa-apa respon. Diam sahaja.

Selesai makan, suami tersebut keluar untuk membeli garam. Dia tidak marahkan isterinya apa lagi merungut-rungut masakan tidak sedap.

Sebenarnya, menjadi kebiasaan keluarga ini, suami yang akan membeli keperluan rumah.

Cerita ini saya dapat dari isteri itu tadi. Mengetahui hal itu, saya teringat kembali buku karangan yang ditulis oleh suami yang baik itu berjudul, ‘Tuntunan Jiwa’. Memang sesuai sangat penulisnya dengan apa yang ditulisnya.

Ummu Abbas
10.56am
27 Safar 1430H/ 23 Februari 2009M

Jam… Masa!

Semasa saya tingkatan 2, ada seorang ustaz yang disayangi ramai murid. Fizikalnya tidaklah hebat namun sentiasa tersenyum, menyimpan janggut, sentiasa berserban, warak dan lucu.

Pelajar-pelajar yang nakal pun ‘respek’ kat ustaz ni. Lemah lembut percakapannya dan empati sifatnya.

Suatu hari dia masuk ke kelas kami. Dia mengajar subjek Akhlak (sesuai dengan orangnya). Antara perkara yang dia pernah ajar kami ialah dia mencadangkan agar memakai jam di tangan kanan.

Kebanyakan orang pada masa itu memakai jam di tangan kiri. Sekarang pun mungkin macam tu kot ye… Saya dah lama tak pakai jam. Guna jam handphone sahaja.

Alasan dia ialah Islam menggalakkan membuat perkara baik menggunakan tangan kanan seperti mengambil makanan dan sebagainya. Jam adalah penunjuk kepada masa. Masa pula adalah emas bagi orang mukmin untuk memenuhkannya dengan amal soleh. Jadi eloklah dipakai di tangan kanan.

Ketika sedang mengajar, dia melihat jam di tangan kanannya, tiba-tiba dia berkata,

“Inna lillahi wainna ilaihi raaji’uun”

“Kenapa Ustaz… ada sesiapa yang mati ke?” Tanya seorang rakan kelas kami.

Kami yang lain pun teruja mahu tahu. Mungkin ada saudara mara Ustaz terdekat sedang sakit tenat dan sedang nazak sebelum Ustaz masuk ke kelas kami tadi.

“Jam ana ni yang mati”, jelas Ustaz selamba.

Kami tergelak. Suspen dibuatnya. Baru kami perasan, Ustaz seorang yang menepati masa. Jadi dia selalu cek jam sebelum habis waktu kelas dia. Dia bimbang terambil waktu guru-guru lain.

Ummu Abbas
23 Safar 1430/19 Februari 2009
9.25am

Artikel Import: Biasiswa Post-Grad

Jam 2.30 petang hari ini, kekasih saya (suami) akan hadir temuduga untuk biasiswa PhD. Artikel ini sudah lama saya simpan untuk kegunaan sendiri suatu hari nanti. Hari ini saya paparkan di sini sebagai sokongan kepada kekasih dan juga pembaca am yang memerlukan.

Satu tip dari sahabat saya yang pernah hadir temuduga untuk dapatkan biasiswa ialah;

Hadir dengan rasa rendah diri kepada Allah. Kita sememangnya punya kelebihan, justeru kita layak dipanggil temuduga. Namun pergantungan hendaklah sepenuhnya kepada Allah Yang Maha Memberi Rezeki. Usaha-usaha kita hanyalah sebagai memenuhi sunnatullah yang mengadakan sebab musabbab.

Ya Allah, lapangkanlah dada suamiku, lancarkanlah lidahnya, murahkanlah rezeki kami dan permudahkanlah urusannya. Amin… Ya Rabbal Alamin.
Salam dan selawat buat kekasihMu Muhammad, ahli keluarga, sahabat-sahabat semuanya.
Ok…selamat membaca.

Sumber: http://ridzwan-bakar.blogspot.com/

Monday, November 17, 2008

Biasiswa Post-Grad

Pembaca budiman,
Alhamdulilah kelmarin saya dijemput untuk menjadi ahli panel temuduga untuk calon PHD dan Sarjana bagi sebuah Yayasan milik GLC. Kegembiraan tersemat di hati dengan jemputan dan pengiktirafan sebegini. Inilah satu lagi ruang untuk saya membantu membina generasi muda.

Rata-rata calon yang hadir memiliki CGPA yang cemerlang. Yayasan ini juga menetapkan CGPA minimum 3.6 untuk pengajian Masters dengan pengalaman kerja 5 tahun. Persaingan untuk merebut 3 tempat untuk tajaan universiti ternama di luar negara ini agak sengit jika diukur dari sudut akademik. Cuma 3 calon sahaja yang akan dipilih dari senarai seramai 18 orang yang telah menetapi kriteria.

Penilaian untuk mendapat biasiswa ini bukan berdasarkan kepada academic excellence semata-mata. Kebanyakkan calon silap perhitungan. Bagi saya, sudah tentu panel akan melihat dari sudut kepimpinan, emosi dan spiritual. Ada calon yang memberi isyarat badan seolah-olah mereka kecewa kerana gagal menjawab soalan teknikal dan ketidak mampuan mengolah kedudukan ekonomi dunia dan ekonomi Malaysia. Ada juga calon yang suka sangat ketawa di sepanjang sessi temuduga, ada juga yang ’kaki goreng’, ada juga yang cuba mengajar penemuduga dan ada juga yang tidak pandai mengambil hati penemuduga. Bagi calon PHD pula kebanyakkannya tidak bersedia bahkan gagal memahami apa itu ’research methodology’.

Sekiranya anda atau anak-anak anda bakal melalui proses permohonan biasiswa, tips berikut boleh membantu.

1. Ucapkan assalamualaikum dan hulurkan tangan untuk bersalam dengan ahli panel.
2. Senyum
3. Perkenalkan diri, latar belakang keluarga dan tahap akademik
4. ’Market’ diri sebaik mungkin dengan berhati-hati.
5. Jujur dan berterus terang. Bila di tanya soalan ’research methodology’, tidak perlulah goreng penemuduga seolah-olah penemuduga tidak tahu. Jika tidak pasti, katakan ”saya belum menguasai ilmu ini tuan”.

6. Buat homework dan tunjukkan minat dan kesungguhan kenapa saya layak mendapat biasiswa ini. Ada calon masters yang datang tidak bersedia, contohnya bila penemuduga bertanya ”Apakah pilihan universiti anda?” atau ”Berapa skor IELTS, GMAT / TOEFL yang anda sudah perolehi?” . Elakkan bertanya kembali kepada penemuduga seperti ”Oh… kena cari universiti dulu ke?” atau ”Kena ambil TOELF ke?” Atau ”apa itu IELTS/GMAT?”

7. Bagi calon PHD, hadirlah dengan persiapan ’research proposal’ anda. Tidak perlulah penemuduga tercari-cari apa sebenarnya yang anda ingin lakukan. Juga tunjukkan keseriusan anda dengan menerangkan ’literature review’ yang anda telah menelaahnya.

8. Elakkan meletakkan kepentingan diri dari kepentingan masyarakat atau organisasi/majikan. Jangan jadikan biasiswa sebagai batu loncatan untuk kepentingan diri. Contohnya: “Selepas tamat PHD, saya hendak jadi pensyarah di Universiti”. Penemuduga tidak berminat dengan jawapan sebegini. Mungkin untuk jawatan pensyarah universiti, jawapan sebegini sesuai. Penemuduga bagi maksud Yayasan GLC ini mengharapkan bakal Dr ini akan menjadi bakal pemimpin, bakal CEO atau memimpin team konsultansi. Ini adalah biasiswa Top 20 University dunia bagi membina barisan pelapis untuk menerajui korporat Malaysia.

9. Berdoa dan mohon kepada Allah. Kepandaian kita bukanlah faktor utama untuk kita memiliki biasiswa atau sesuatu perkara, kerana pemilikan abadi dan mutlak adalah kepunyaan Allah.

Kesimpulannya, terlalu banyak kelemahan yang dilakukan oleh anak-anak muda kita walaupun CGPA mereka melebihi 3.6. Jika mereka tidak menunjukkan kesungguhan dan minat, bagaimana mungkin penemuduga berminat dengan mereka? Ini adalah sessi sembang biasiswa top 20 universiti dunia, bukan sembang kopitiam.

ridz

Mengenal Hamba Yang Kenal Allah

Dalam perjalanan ke rumah Abah tadi, suami saya menemukan sesuatu yang menarik perhatian kami di TV3. Sebenarnya, suami memasang televisyen di dalam kereta untuk kemudahan anak-anak. Dapatlah kami memandu dengan lebih tenang apabila mereka diam dalam kereta.

Rancangan Al-Kuliyyah jam 5.30 setiap petang Jumaat itu ditamui oleh Pak Kiyai Aa Gym. Sudah lama saya tidak mendengar tazkirah darinya. Kali pertama mengenali Aa Gym ialah hari Jumaat juga yakni awal tahun 2005. Masa itu saya sedang berehat di salah sebuah hotel di Medan, Indonesia.

Petang Jumaat tersebut, saya sedang menidurkan anak kecil. Televisyen di pasang. Saya terpaku pada satu ceramah yang dihadiri ribuan orang. Ceramah itu merupakan siaran langsung. Lebih menarik ialah penceramah ditemani seorang wanita yang bertimpuh sopan di sisinya. Saya tertanya-tanya juga. Sekali-sekala wanita itu ditanya dan diusik oleh penceramah. Saya lagi teruja mahu tahu. Penceramah pun saya tidak kenal. Apatah lagi wanita itu. Setelah agak lama menonton ceramah yang sungguh menarik perhatian dan tidak pernah saya lihat seumpamanya di Malaysia, baru saya tahu penceramah tersebut dikenali sebagai Aa Gym. Manakala wanita sopan itu ialah isterinya.

Ceramah disampaikan dengan gaya santai tapi mengesankan. Maha Suci Allah yang memberikan kelebihan pada setiap hambaNya. Antara pengunjung yang menjadi tetamu istimewa pada masa itu ialah mangsa tsunami dari Banda Aceh. Aa Gym berdialog dengan mereka yang masih lagi trauma dengan kejadian tsunami. Saya kira strategi ini sangat bagus bagi memulihkan trauma, rasa sedih dan tertekan yang sedang dialami oleh mana-mana mangsa bencana alam. Jemputan khusus untuk mereka yang sedang dilanda musibah ke salah satu taman-taman syurga ini sungguh tepat pada waktunya.

Majlis ilmu diibaratkan oleh Rasulullah SAW sebagai salah satu taman-taman Syurga. Imam Ahmad merekodkan hadis tersebut di dalam kitabnya.

Alang-alang berada di Medan ketika Aceh belum pulih sepenuhnya, saya beriya-iya mahu melawat Aceh namun suami tidak mengizinkan. Suami sendiri sudah berkhidmat di Meulaboh semasa kejadian dengan menyertai rombongan WHO (World Health Organization).

Maha Suci Allah yang menjadikan awan tidak bertiang, tidak pula digantung dengan tali.  Hamba yang mencari Allah akan melihat Allah di sebalik setiap kejadianNya.
Maha Suci Allah yang menjadikan awan tidak bertiang, tidak pula digantung dengan tali. Hamba yang mencari Allah akan melihat Allah di sebalik setiap kejadianNya.

Antara perkara yang sering saya harapkan dari Allah ialah menemukan saya dengan para hamba yang dicintaiNya dalam musafir saya. Mengenali individu yang menyintai Allah dan dicintaiNya sungguh membahagiakan saya. Banyak perkara yang saya boleh belajar dari mereka khususnya ilmu mengenal Allah dan tip mendekatkan diri kepada Allah.

Hanya Allah jua yang mengetahui siapakah yang terbaik di sisiNya.

Banyakkanlah oleh mu menyebut Allah di segenap keadaan kerana tiada sesuatu amal yang lebih disukai Allah dan tidak banyak yang melepaskan hamba daripada bencana di dunia dan di akhirat daripada berzikir kepada Allah”

Hadis Direkodkan oleh al-Tirmizi

Allah memberitahu di dalam surah al-Anfal, ayat 33,

Dan Allah tidak sekali-kali akan menyeksa mereka, sedang engkau (wahai Muhammad) ada di antara mereka dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka sentiasa memohon ampun.

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2009
1.16pm
4 Safar 1430H/ 30 Januari

Pengsan Selepas Sa’i

Kaabah

Kita di ambang Eidul Adha (Raya Haji) sekarang. Segala puji bagi Allah yang masih mengurniakan nikmat Iman dan Islam hingga ke saat ini. Alhamdulillah saya selamat menunaikan rukun Islam yang ke lima ini pada tahun 1995 semasa belajar di Jordan.

Ramadan 1417 Hijrah, lambaian Kaabah menggamit lagi. Ia adalah rombongan umrah pertama dianjurkan oleh pihak University of Jordan untuk pelajar ‘ajaanib’ (pelajar asing). Sebuah bas untuk siswa dan sebuah bas lagi untuk siswi. Bagi rombongan siswi, tiada seorang pun pelajar-pelajar Arab. Hanya seorang musyrif (penyelia) dan pemandu bas sahaja warga Arab Jordan. Kebanyakan perserta adalah siswi Malaysia kerana warga Malaysia adalah warga asing paling ramai dibandingkan dengan yang lain. Selain kami, rakan-rakan kami ialah warga Republik Cina, Bosnia, Filipina dan Jepun.

Musyrif iaitu Encik Muhammad meminta kami melantik seorang mas’ulah (ketua) dan penolong ketua di kalangan kami. Saya diamanahkan menjadi mas’ulah dan Azyyati, sahabat saya sebagai pembantu. Justeru, apa sahaja perkembangan ahli rombongan akan dirujuk kepada saya dan pembantu saya.

Kami bertanggungjawab memastikan keselamatan dan kesihatan ahli rombongan sepanjang musafir ini nanti. Encik Muhammad sendiri begitu teruja menjadi penyelia kami dari warga asing untuk satu perjalanan yang agak berisiko. Apatah lagi semua kami perempuan.

Kami bertolak serentak dengan bas siswa dari Jamik Jami’ah (Masjid Universiti) namun sepanjang perjalanan, kami tidak bergerak secara beriringan. Bas siswa entah ke mana. Tinggal sahaja kami bergerak secara sendirian berhad. Dari awal kami ingin menyertai rombongan ini, ada sedikit halangan dari mas’ul (pelajar senior) kami baik dari kalangan ikhwan mahu pun akhawat. Namun setelah mereka bermesyuarat, akhirnya kami dibenarkan pergi. Alhamdulillah. Rindu pada Baitullah akan terubat lagi. Apatah lagi yuran yang dikenakan adalah murah.

Pihak pentadbir mahukan seorang pegawai yang sudah berkahwin menjadi musyrif rombongan siswi.” Beritahu Encik Muhammad.

Kenapa tidak bawa isteri bersama rombongan ini?” Kami bertanya.

Pihak pentadbir tidak benarkan kerana mahu saya fokus pada keselamatan ahli rombongan. Ini adalah percubaan pertama pihak Universiti menganjurkan rehlah Umrah untuk banat (siswi) asing.” Ujarnya lagi.

Kami bertaaruf ringkas. Rupa-rupanya Encik Muhammad tinggal sekampung dengan kami iaitu di Sweileh, Amman. Dia mempelawa kami ke rumahnya sekembali dari musafir nanti. Orang Arab terkenal sejak zaman jahiliyah suka meraikan tetamu. Sikap tersebut ketara sehingga ke hari ini.

Perjalanan Yang Jauh

Kali pertama menjejakkan kaki ke Mekah iaitu pada Januari 1995, saya menaiki bas dari Amman-Madinah-Mekah-Amman. Kali kedua semasa menunaikan Haji, saya pergi dengan flight dari Amman-Jeddah-Amman. Kali ini, bas Universiti membawa kami dari Amman-Mekah-Madinah-Amman. Syukur kepada Allah dengan 3 kali perjalanan yang berbeza pengalaman.

Peta Arab Saudi

Jarak Amman-Mekkah kira-kira 1227km. Ia lebih jauh dibandingkan kita masuk melalui Madinah. Melintasi pesisir Laut Merah menjanjikan nostalgia indah. Kami berhenti rehat di pantai untuk merakam kenangan.

Menjelang maghrib, baru kami tiba di hudud (sempadan Jordan-Arab Saudi). Agak lama kami terlekat di situ gara-gara ramainya orang dengan rombongan masing-masing. Ada coaster yang hanya dihuni oleh makcik-makcik Arab Jordan. Paling menarik apabila mata kami tertangkap pada rombongan yang baru tiba. Kenderaan mereka tidak pernah kami lihat baik di Malaysia mahu pun di Jordan. Bas-bas lama yang sungguh daif. Ramai warga tua dalam rombongan itu. Kami tertanya-tanya dari manakah mereka? Sedih sekali kami melihat keadaan mereka. Bila diusul, rupa-rupanya mereka datang dari Russia. Allah! Terkejut kami. Begitu sekali usaha mereka mahu mengunjungi Baitullah dan menziarahi Rasulullah. Dengan kemampuan jasmani yang semakin lemah dan kenderaan yang paling daif, mereka nekad melepaskan rindu pada Rumah Allah dan Rasulullah. Allahuakbar! Kalau tidak silap saya, mereka akan terus berada di Mekah sehingga selesai musim Haji.

Saya tidak tahu dari daerah mana mereka di Russia namun dalam carian saya, jarak mana-mana bandar yang mempunyai penduduk Islam di Russia ke Mekah antara 2500km-3000km. Bagaimana dengan kita yang sudah lama mampu dari semua sudut untuk ke Mekah namun masih menangguh-nangguhkan musafir wajib dan rukun ini? Sebahagian kita mendahulukan selesanya berkereta mewah sebaik bekerja daripada mengumpul wang menunaikan Haji yang wajib.

Kami mencari kawasan lapang di sekitar hudud untuk berbuka puasa. Sungguh seronok dapat pengalaman berbuka puasa dalam keadaan seperti itu. Jauh dari tanah air. Jauh dari sanak saudara. Yang ada hanya Allah sebagai wali yang menjaga keselamatan kami. Pasport kami dicop ‘Majmu’ah Nisa’ di sisi visa Umrah. Ia bermaksud sekumpulan wanita bagi menggantikan mahram. Mazhab Syafii mengharuskan ziarah Umrah dan Haji bagi sekumpulan wanita yang thiqah (amanah dan boleh dipercayai) bagi wanita yang tidak mempunyai mahram.

Pemandu kami tidak berpuasa tetapi hanya menghisap rokok. Lapar dan dahaga boleh ditahannya namun rokok tidak sekali. Dia mengambil rukhsah musafir untuk tidak berpuasa.

Alhamdulillah, setelah puas menunggu, urusan di hudud akhirnya selesai. Kami bertolak agak lewat malam dari hudud menuju ke Mekah.

Pemandu hanya seorang yang memandu untuk jarak sejauh itu. Malam itu, kami berhenti lagi untuk berehat di padang pasir yang luas. Encik Muhammad menyalakan dapur gas kecil yang dibawa untuk memanaskan teh.

Tiba Di Mekkah

Lebih dari 24 jam, baru kami tiba di Tanah Haram. Kami terus menunaikan umrah dan pulang ke penginapan. Tiba-tiba Encik Muhammad memaklumkan kepada kami bahawa pemandu bas pengsan setelah selesai sa’i. Kami terperanjat dan melahirkan rasa simpati.

Driver kami tinggi dan gemuk orangnya. Hairan kami kenapa boleh pengsan kerana sa’i. Sedangkan orang lain jauh lebih kecil dan kami pula perempuan belaka.

Dia sa’i 14 kali dari Safa ke Marwah.” Beritahu Encik Muhammad.

Kami tergelak. Laa…patutlah. Sudahlah baru sahaja sampai ke Mekah dari perjalanan yang panjang di bulan Ramadan, dia sa’i pula 14 kali. Tiada satu mazhab pun yang mengatakan harus atau sunat sa’i 14 kali. Sebelumnya, driver itu sudah selesaikan tawafnya.

Bagi pembaca yang belum menunaikan Umrah atau Haji, sa’i merupakan rukun Umrah dan juga rukun Haji. Cara menunaikannya ialah berjalan atau berlari anak bagi lelaki dari Bukit Safa ke Bukit Marwah sebanyak 7 kali. Cara mengiranya ialah dari Safa ke Marwah sekali. Balik dari Marwah ke Safa semula dua kali dan seterusnya. Bahkan boleh berhenti rehat jika penat kemudian menyambung semula sa’i. Driver tersebut telah mengira sekali perjalanan dari Safa-Marwah-Safa dan begitulah seterusnya.

Alahai…moralnya belajar dan fahami dahulu sebelum melakukan sesuatu perkara. Islam itu mudah dan sesuai dengan fitrah.

Ummu Abbas@Islam Itu Indah 2008
3.50pm
12 Zul Qi’dah 1429H/ 11 November 2008

Mat Rempit: Allah Suruh Kita Berlumba!

Anak Berlumba Lari
Kanak-kanak juga suka berlumba

 

Pian, ingat malam ni… di Lokasi 1’

Ha..ah… apa hadiah malam ni..’ Pian menggaru-garu kepala yang tidak gatal sambil tangan ber’sms’ dengan seseorang.

Malam ni hadiah besar tau… ye lah malam Jumaat tentu lumayan.  $$$ dan pompuan ler… apa lagi.’

Set… nanti aku datang.’

 

Dialog seperti di atas mungkin satu kebiasaan di kalangan remaja lelaki kita yang suka berlumba motor.  Atau kita gelarkan mereka sebagai Mat Rempit.  Berlumba merupakan satu keseronokan bagi manusia.  Apatah lagi jika kita memenangi perlumbaan tersebut.  Dapat hadiah pula.  Sebut apa sahaja jenis perlumbaan, setiap insan tidak dapat lari dari kehidupan berlumba-lumba.  Lumba lari, lumba kuda, lumba renang, lumba kereta, lumba kumpul harta, lumba kumpul isteri, lumba mendapatkan pangkat dan pengaruh, lumba menjadi cantik dan ‘handsome’, lumba bergaya siapa paling anggun, lumba membesarkan rumah, serta seribu satu macam lagi perlumbaan. 

 

Sifat suka berlumba merupakan fitrah manusia.  Fitrah berlumba ini kali pertama dapat dikesan ialah di alam rahim yang mana beribu-ribu sperma berlumba-lumba mengejar satu ovum.  Beribu-ribu sperma ini Allah jadikan berekor yang mana ia dititipkan ke dalam sel pembiakan lelaki.  Manakala telur ovum dititipkan ke dalam ovari wanita.  Hanya sperma yang berjaya menembusi dinding ovum yang dapat melepaskan kromosomnya ke dalam ovum, yang mana kedua-dua kromosom akan bercantum untuk membentuk zigot.  Zigot ialah istilah bagi ovum yang telah dipersenyawakan oleh sperma.  Zigot ini seterusnya membesar dengan izin Allah hingga menjadi janin.  Janin yang dilahirkan itu akhirnya menjadi diri kita hari ini.  Maha suci Allah yang menciptakan.  Maha bijaksana Allah yang mengurniakan kehidupan pada kita saat dan ketika ini.

 

Allah yang menciptakan kita, manusia dalam keadaan lemah.  Terdiri daripada sel-sel halus yang hanya mampu dilihat menggunakan mikroskop.  Namun Allah yang maha kuat membekalkan daya kepada sel sperma berusaha memperjuangkan kehidupannya sendiri.  Seterusnya Allah tiupkan ruh.  Nikmat ruh yang maha agung itu menyebabkan kita berjaya dalam perlumbaan pertama kita untuk hidup.

 

Fitrah berlumba itu tidak terhenti setakat itu sahaja.  Manusia dengan segala kudrat yang terhad berlumba dalam pelbagai bentuk dan jenis sebagaimana yang disebutkan sebelum ini.  Jadi tidak hairan bila melihat Mat-mat Rempit begitu teruja menonjolkan gaya berlumba masing-masing.  Mungkin mereka dapati ibubapa, polis dan masyarakat sekeliling tidak memahami minat mereka.  Namun sedarilah Allah sangat tahu.  Allah amat memahami kegemaran kita dan kesukaan kita sebagai hambaNya kerana Dialah yang mencipta fitrah seiring terbentuknya jasmani kita. 

 

Allah yang bersifat maha penyayang tidak pernah menyekat secara mutlak fitrah yang dibekali dalam diri kita, hamba ciptaanNya.  Bahkan Allah membimbing bagaimana fitrah itu harus dimanfaatkan bagi mengelakkan kesan negatif pada manusia.  Sama ada pada tubuh badan, akal dan jiwa.  Dalam konteks fitrah suka berlumba, Allah menyebut dalam ayat 148 surah al-Baqarah, ‘Bagi setiap ummat ada kiblat yang masing-masing menghadapnya, maka berlumba-lumbalah kamu mengerjakan kebaikan.  Di mana sahaja kamu berada, Allah akan menghimpunkan kamu semua (pada hari kiamat).  Sesungguhnya Allah maha kuasa atas tiap-tiap sesuatu.’

 

Seiring naluri semulajadi manusia, Allah berikan keinginan berbuat baik dan keinginan berbuat jahat bagi menguji manusia.  Allah sudah punya malaikat yang berterusan mentaatiNya.  Allah juga sudah punya iblis yang ‘confirm’ menderhaka sampai kiamat.  Jadi, satu lagi Allah jadikan manusia dan jin dengan keupayaan memilih antara dua jalan.  Taat atau derhaka.  Kalau taat, kita untung dunia akhirat.  Kalau derhaka, kita rugi dunia akhirat.  Allah tidak terkesan apa-apa dengan perbuatan kita.  Namun sebagai zat yang maha pengasih, Allah menyeru kita agar ‘berlumba’ mengumpulkan kebaikan.  Seorang kekasih tentunya mahu yang dikasihi bahagia selama-lamanya.  Begitu jua Allah yang amat sayangkan hambaNya yakni kita. 

 

Antara kebaikan yang utama ialah mendirikan solat dalam ertikata solat yang khusyuk.  Berpuasa bulan Ramadan.  Taat kedua ibubapa dalam perkara kebajikan.  Memelihara hubungan dengan jiran tetangga.  Seterusnya tidak membahayakan diri sendiri dan orang ramai dengan apa cara sekalipun.  Waimma dadah, arak, judi, mengumpat, menfitnah, mendedahkan aurat, rasuah, pergaulan bebas, berlumba motor di tengah jalan awam dan lain-lain.

 

Allah memotivasi lagi supaya berlumba dalam ayat 48 surah al-Maidah,

‘….. Kami adakan untuk tiap-tiap umat di antara kamu satu syariat dan satu jalan.  Kalau Allah kehendaki nescaya Dia jadikan kamu satu umat tetapi Dia hendak menguji kamu tentang apa yang disampaikan kepadamu.  Oleh itu berlumba-lumbalah kamu melakukan kebaikan.  Kepada Allah jua tempat kamu semua kembali, lalu Allah memberitahu kamu tentang apa yang kamu perselisihkan.

 

Sifat gemar memenangi perlumbaan juga merupakan fitrah atau naluri setiap insan.  Ayat 32 dari surah Faatir menyebut, ‘ Kemudian Kami jadikan Al-Quran itu diwarisi oleh orang-orang yang Kami pilih dari kalangan hamba-hamba Kami; maka di antara mereka ada yang berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan tidak mengindahkan ajaran Al-Quran) dan di antaranya ada yang bersikap sederhana dan di antaranya pula ada yang mendahului (orang lain) dalam berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu ialah limpah kurnia yang besar (dari Allah semata-mata)’.  Mendahului orang lain di sini maksudnya memenangi perlumbaan berbuat baik.  Kawan-kawan belum buat.  Kita sudah laksanakan dengan rasa rendah diri kerana kemampuan tersebut adalah dengan izin Allah jua.

 

Kalau Mat Rempit berbangga dengan hadiah wang ringgit dan perempuan murahan.  Cuba lihat tawaran dan janji Allah bagi mereka yang juara berbuat baik melalui ayat 33 surah Faatir,’ (Balasan mereka ialah) Syurga-syurga “Adn”, yang mereka akan memasukinya; mereka dihiaskan di dalamnya dengan gelang-gelang tangan dari emas dan mutiara; dan pakaian mereka di situ adalah dari sutera.’ 

 

 

Lihatlah pula apa janji Allah untuk memenuhi fitrah lelaki yang sukakan perempuan di dalam ayat 25 surah al-Baqarah, ‘… dan disediakan untuk mereka dalam Syurga itu pasangan-pasangan, isteri-isteri yang sentiasa bersih suci, sedang mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya.’ 

 

‘Isteri-isteri yang sentiasa bersih dan suci.’  Isteri-isteri.   Maksudnya ramai.  Bukannya seorang.  Sesuai sangat dengan selera lelaki yang sukakan ramai perempuan. 

 Bersih dan suci.’  Maksudnya bukan perempuan murahan bekasan si fulan dan si fulan.  Bahkan semuanya dara sentiasa.  Kecantikannya pula yang tidak pernah dilihat.  Bahkan tidak pernah terlintas dalam fikiran.

Mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya.’  Maksudnya hadiah syurga itu akan digazetkan sebagai milik kekal kita selama-lamanya.  Bukannya sekadar menikmatinya seketika sebagaimana habuan dunia yang sementara. 

 

Kalau Mat Rempit mampu bersabar dikejar polis dan dicerca masyarakat sekadar mengejar sepicis habuan dunia yang sementara, sudah tentu mereka lebih sanggup bersabar berlumba-lumba melakukan kebaikan demi ganjaran syurga yang menanti! 

 

Lihat apa kata mereka yang jadi juara dalam perlumbaan taat, ‘ Dan (sebagai bersyukur) berkatalah mereka: Segala puji tertentu bagi Allah, yang telah menghapuskan perasaan dukacita dari kami. Sesungguhnya Tuhan kami Maha Pengampun, lagi sentiasa memberi balasan yang sebaik-baiknya (kepada orang-orang yang taat). Tuhan yang telah menempatkan kami di tempat tinggal yang kekal, dengan anugerahNya semata-mata. Kami tidak akan merasa penat lelah di situ dan Kami juga tidak akan merasa letih lesu.’ Ucapan ini dirakamkan di dalam ayat 34 dan 35 surah Faatir.

 

Fikir-fikirkan…!

 

Ummu Abbas©Kerana Cinta’s Weblog 2008

 3.00pm/ 4 April 2008