‘Ladies Nite’ 2012 untuk Gadis-gadis Kelantan

Assalamu’alaikum.

Anda berbakat?

Anda suka melalak?

Jika sebelum ini anda hanya melalak dalam bilik air, sekarang peluang menterjemahkan bakat di hadapan juri bertauliah.

Persembahkan bakat anda dalam keadaan selamat dan maruah terpelihara.

Dibawa khas untuk gadis-gadis comel Kelate oleh Urusetia Pembangunan Wanita, Keluarga dan Kesihatan Negeri Kelantan.

Sapo kato keraja’e negeri berjiwa Islam tok pehe jiwo anok mudo puwe Kelate?

Pehe doh ni… jom ajak saing-saing gi rama-rama ke sana…

Advertisements

Teknik yang betul ‘Mengutuk’ Datuk Hasan Ali

Bismillah.

Fitrah wanita tidak meminati politik.  Kalau ada yang menceburkan diri ke dalamnya, ia lebih kepada memenuhi tuntutan dakwah semasa.  Itu pun tidak ramai dibandingkan lelaki.  Saya pun begitu.  Kalau saya baca isu politik kerana merasa bertanggungjawab terhadap kepimpinan negara sekarang dan akan datang.  Tanggungjawab yang datang kerana politik memberi kesan langsung kepada pendidikan anak-anak- untuk maslahah dunia dan akhirat mereka.

Cuma dalam menjadi pemerhati itu, bila timbul isu-isu hangat lagi panas, seringkali terbaca bahasa cacian, makian, kutukan dan kejian yang melampau terhadap pelaku kesalahan.  Baik dari blogger atau pengkomen-pengkomen.  Sama ada ia ditujukan kepada pendokong Barisan Nasional, DAP, PKR dan PAS sendiri.  Bila terasa panas, saya biasanya segera ‘cabut’ dari blog-blog begitu dan untuk melawatnya sekali lagi, terpaksa fikir banyak kali.

Sedari kecil, saya tidak pernah mendengar Ma atau Abah menggunakan bahasa cacian, kutukan dan makian walau pada individu yang menganiaya mereka sekalipun.  Memadai bersabar, berdoa kepada Allah dan jika mampu, menasihati dengan cara yang baik.

Kes terbaru yang melibatkan Datuk Hassan Ali mengundang banyak kutukan pada beliau.  Begitu juga dengan bekas Pelajar Terbaik SPM 2004,  Nur Amalina Che Bakri.  Cukuplah saya membawa dua contoh mutakhir ini.

Islam begitu kaya dengan akhlak mulia dalam menghadapi apa jua situasi.  Jadi bagaimana adab kita dalam berhadapan dengan kes seperti kes Datuk Hassan Ali dan juga Nur Amalina?  Mari kita sama-sama selusuri kajian hadis di bawah:

AHAD, 25 DISEMBER 2011

Nabi Muhammad Tidak Mengizinkan Pedosa Berat Dikutuk

[Klik pada tajuk untuk lihat sumber-Kajian Psikologi Hadis]
Dari satu segi, jenis-jenis kesalahan dapat dibahagikan ke dalam 2 kategori.
1. Kesalahan yang ada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan itu dibawa ke hadapan hakim. Contoh kesalahan dalam kategori ini adalah kesalahan meminum arak.
2. Kesalahan yang tiada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan tersebut tidak dibawa ke hadapan hakim.

Dalam rekod sejarah, terdapat catatan yang menunjukkan Nabi Muhammad tidak membenarkan orang yang sudah terbukti melakukan kesalahan berat minum arak sekalipun daripada dikritik dan dikutuk.

Kes 1: Umar bin al-Khattab melaporkan, pada suatu masa ada seorang lelaki bernama Abdullah yang nama jolokannya adalah ‘Himar’ (keldai), seorang yang selalu menyebabkan Nabi Muhammad ketawa. Nabi Muhammad pernah mengenakan hukuman rotan kepada Abdullah atas kesalahan meminum arak. Pada suatu hari, sekali lagi Abdullah dibawa ke hadapan Nabi Muhammad atas kesalahan minum arak, Nabi pun merotan dia lagi. Melihat peristiwa itu seorang lelaki berkata, “Ya Allah! Kutuklah dia. Selalu benar dia dibawa ke hadapan Nabi.” Nabi Muhammad berkata, “Jangan kutuk dia, kerana demi Allah, saya tahu dia mencintai Allah dan Rasulnya.” — Hadith No. 2161 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari.

Kes 2: Abu Hurairah melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki peminum arak dibawah ke hadapan Nabi Muhammad. Nabi Muhammad berkata, “Pukul dia.” Abu Hurairah melaporkan lagi, sebahagian orang yang ada di situ memukul lelaki itu dengan tangan, ada yang memukul dengan selipar, ada yang memukul dengan baju. Apabila selesai, ada seseorang berkata, “Moga-moga Allah merendahkan kamu!” Mendengar kata-kata itu Nabi Muhammad berkata, “Jangan kata begitu, kerana saudara menolong syaitan menguasai dirinya.” — Hadith No. 2159 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari

Dalam peristiwa itu Nabi Muhammad melarang perbuatan mengutuk pedosa berat sekalipun, apatah lagi pedosa yang lebih ringan. Alasan yang diberikan oleh Nabi Muhammad adalah, apabila kita mengutuk seseorang sebenarnya kita menolong syaitan menguasai orang itu.

Apakah yang dapat kita fahami tentang kata-kata Nabi Muhammad “…kita menolong syaitan mengusai orang itu.”? Antara tafsiran yang dapat kita beri adalah orang itu akan membenci orang yang mengutuk, sedangkan si pengutuk itu adalah orang baik dan niatnya baik. Malah dia akan membenci orang-orang lain yang satu kelompok dengan si pengutuk. Sebagai contoh jika si pengutuk itu seorang ustaz, dia akan membenci semua golongan ustaz. Lebih serius lagi, dia mungkin bukan hanya membenci semua ustaz, malah dia mungkin membenci agama Islam. Dalam keadaan begitu, dengan mengutuk dia kita telah memberi kemenangan kepada syaitan.

Saya kira tidak perlu mengulas panjang tentang hadis di atas.  Penerangannya sudah cukup jelas.

Kenang Dosa Sendiri Adalah Lebih Baik

Apabila kita melihat kekurangan pada orang lain, selain kita diminta menasihati dengan baik menurut prosedur yang betul, kita perlu mengambil iktibar yang lebih untuk diri sendiri.  Kemudian berdoa agar Allah selamatkan kita dari melakukan kesalahan yang sama.  Mungkin dosa-dosa yang kita kumpulkan lebih besar dari kesalahan orang lain yang diperbesarkan.

Daripada kita menambah dosa yang tiada dengan mengutuk pelaku kesalahan, lebih baik kita mengaut berbilion pahala secara mudah.  Rasulullah s.a.w berkata,

 ‘Ubaadah melaporkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesiapa yang memohon ampun bagi orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, Allah akan menulis baginya kebaikan bagi setiap lelaki beriman dan wanita yang beriman.”  [Direkod oleh Tabrani]

Berdasarkan hadis di atas, teknik yang betul ‘mengutuk’ Datuk Hasan Ali ialah dengan mendoakan hidayah kepadanya dan memohon keampunan untuknya.  Datuk Hasan Ali masih lagi Islam.  Begitu juga Nur Amalina.  Lembutkan hati-hati mereka dengan siraman doa yang tidak mereka ketahui.  Boleh rujuk hadis dalam entry “Perkembangan Mengenai Nik Nur Madihah”.

Kita memang tidak suka dan marah pada tindakan mereka namun ia bukanlah lesen menghalalkan kutukan melampau dengan pelbagai label.   Sesiapa yang mampu menyampaikan teguran terus kepada mereka, sampaikan.  Jika tidak mampu, tinggalkan komen-komen yang memotivasikan mereka menjadi lebih baik- tanpa mengutuk dan tanpa mencaci.   Dalam melihat keburukan mereka, ingat juga pada kebaikan yang pernah mereka lakukan yang mungkin lebih banyak.  Saya kira peringatan dari Ketua Dewan Pemuda Pas Pusat kepada Datuk Hasan Ali adalah contoh yang baik.

Berusaha menutupi pintu-pintu syaitan menguasai manusia kerana syaitanlah musuh utama yang kafir sampai hari kiamat.

Akhirnya, kita perlu beringat juga dengan pesanan Nabi s.a.w di bawah ini,

“Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut.” (Hadis direkod oleh Tirmizi)

Ujian untuk orang lain adalah ujian untuk kita juga –  siapakah yang paling baik amalannya?  Surah al-Mulk: Ayat 2.

Wassalam.

Ummu Abbas

16 Safar 1433H.

12.08pm.

Melbourne.

Antara H I M P U N dan Si Jelita Non Muslim

Bismillah.

Assalamu’alaikum warahmatullah.

Pagi ini ada kelas di Masjid Preston seperti biasa.  Dari semalam, saya plan untuk ke masjid.  Jadi pagi-pagi lagi,  nasi disediakan untuk  sarapan + makan tengahari.  Suami pula segera ke lab sehingga tidak sempat membantu menjemur kain.  Satu tugasan yang biasa dibuatnya.

Selepas menghantar anak-anak ke sekolah jam 9 pagi, bergegas pula menjemur kain.  Alhamdulillah, cuaca hari ini cerah.  Akibat demam yang sudah beberapa hari, seusai menjemur pakaian, badan terasa sangat penat.  Lantas mengambil bayi dan berbaring bersamanya.  Saya memandang jam di dinding.

Pukul 9.25 pagi.

Kelas dikatakan bermula 9.30 pagi.  Jarak perjalanan dengan kereta kira-kira 10 minit.  Saya tidak mampu bergegas ke masjid dalam keadaan begini.  Apatah lagi bayi minta disusukan.  Selepas bayi kenyang.  Saya bertawakkal dan terlelap.

Kira-kira 9.40,  saya terjaga dan berfikir-fikir, adakah harus ke masjid atau batalkan sahaja.  Teringat pada kali pertama ke sana, ramai juga muslimah yang datang lewat sambil membawa anak-anak kecil.  Oh… memang beginilah wanita.  Rutin yang serupa dan tanggungjawab yang sama dipikul setiap hari.  Tiada siapa yang dapat menafikannya kecuali yang mempunyai pembantu rumah.  Ringanlah sedikit beban di rumah.

Semasa menyediakan sarapan anak-anak, saya sudah diserang ‘stress’ .  Bila difikirkan, saya mengandaikan ia berpunca lewat membaca Mathurat.  Kalau baca pun, hati tidak khusyuk.  Situasi yang dialami pagi ini- jiwa yang stress dan badan yang kurang sihat seolah-olah mahu menghalang  dari meneruskan hasrat ke masjid.

Saya kebingungan sekejap.  Mahu pergi, sudah lewat.  Kalau tidak pergi, minggu hadapan baru berpeluang  ke masjid semula.  Sambil meneruskan kerja, saya berdoa, “Ya Allah! Jika aku akan mendapatkan kebaikan di masjid hari ini, berilah daku kekuatan untuk ke sana”.

Akhirnya saya memanggil Aqil, “Aqil, jom ikut Ummi.  Kita cari biskut gula nak?”

“Nak”

Ia satu usaha memujuk anak agar keluar bersama.  Sejak Aqil yang berusia 4 tahun pandai bermain game internet, dia menjadi asyik dan kadang-kadang susah mahu diajak ke mana-mana.

Saya segera menyalin pakaian Aleeya, mengambil kunci kereta dan kunci rumah, lantas keluar.  Sambil memandu, saya mengulangi bacaan Al Mathurat secara lebih khusyuk agar hati lebih tenang.

Berada di Taman Syurga

Alhamdulillah, buat kali kedua, saya dapat bersama ramai lagi muslimah dari pelbagai negara dan bermacam warna kulit di dewan yang khusus untuk wanita itu.  Hati tenang dapat bersama para muslimah bertudung labuh, berjubah /berabaya dan ramai juga yang berniqab.  Jarang-jarang sahaja yang bertudung singkat.  Ini baru Taman Syurga di dunia.  Belum lagi syurga betul di akhirat.   Benarlah sabda Nabi Muhammad s.a.w yang mengibaratkan majlis ilmu seumpama taman syurga.

Sumber foto.

Rasulullah saw pernah bertanya kepada para sahabat,”Jika kalian melewati taman-taman syurga, makan dan minumlah di dalamnya.” Para sahabat bertanya, “Apakah taman syurga itu, wahai Rasulullah?” Jawab beliau,”Majlis-majlis zikir.

(Hadis direkod oleh At-Tirmidzi)

Seperti biasa, Ummu Bilal, muslimah kelahiran Algeria itu melontarkan ceramah dengan bersemangat dan fasih sekali berbahasa Inggeris.   Cuba mendengar dengan teliti sambil melayan Aqil dan Aleeya bermain.

Beberapa lagi muslimah turut membawa anak-anak kecil.  Ada ruang untuk mereka bermain di dalam masjid.  Ada yang datang lebih lewat.

Setelah agak lama, seorang muslimah berjubah dan bertudung labuh membawa seorang wanita berseluar, berblouse dan bertudung kecil yang masih menampakkan rambut didahinya.  Dari iras wajahnya, saya kira dia berbangsa Arab.

“Mungkin wanita itu ahli keluarga muslimah yang membawa dia masuk.  Mungkin dia baru membiasakan diri dengan kelas-kelas pengajian begini”, fikir saya.

Wanita yang masih muda itu kelihatan tekun mendengar sambil mencatat.

“Bagusnya dia… “  hati berbisik.

Seperti bayi yang baru dilahirkan.

Kelas hampir ke penghujungnya.  Tiba-tiba muslimah tadi membawa wanita itu ke hadapan berjumpa dengan Ummu Bilal.  Berlakulah suatu peristiwa yang tidak disangka.

“Asyhadu an la ilaha illallah”

Ummu Bilal menggenggam tangan wanita itu.  Wanita jelita itu menurut lafaz keemasan tersebut.

“Wa asyhadu anna Muhammadar rasuulullah”

Wanita itu menurut lagi.

Bayi yang baru dilahirkan suci dari dosa-dosa.

Seusai menuturkan kalimah syahadah itu, rona pipinya mula memerah, lantas air mata tidak dapat ditahan lagi.

Saya cuba menahan air mata dari tumpah di bibir mata.  Malu rasanya jika orang lain melihat saya tidak dapat menahan emosi.  Rupa-rupanya, ramai lagi yang menonton peristiwa tersebut membiarkan sahaja air mata melimpah.

Ya Allah! Bahagianya kurasakan… melihat peristiwa yang turut disaksikan lebih dari 40 hadirin.

Kami terus merapati wanita bertuah itu, menyalami saudara baru kami, memeluknya sambil mengucapkan tahniah.  Saya berbisik di telinganya, “Congratulation!  Allah love you so much”.

Rasa stress di waktu pagi dan badan yang keletihan bagai disirami air mawar yang mewangi.  Alhamdulillah… Allahuakbar!  Ini kali pertama buat saya menyaksikan satu jasad seperti bayi baru dilahirkan semula.  Ramai di antara pembaca yang mungkin sudah kalih dengan suasana begini.  Bersyukurlah kerana mendapat nikmat yang besar ini.   Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Nikmat melihat seseorang menjadi saudara baru Islam bagai meniup semangat agar terus berjuang menegakkan Islam dalam diri, berusaha menyampaikan kepada orang lain dan menegakkan dalam keluarga dan negara.

Catatan 20 Dzul Qi’dah 1432H/18 Oktober 2011

H I M P U N

Semasa sedang membuat catatan ini, hati teringat pada kempen HIMPUN yang disebarkan melalui Facebook.  Betapa berat ujian Allah buat umat Islam di Malaysia, dalam keghairahan segelintir non muslim di negara non muslim cuba mengenal Islam dan kembali ke agama fitrah ini, segelintir umat Islam yang mendapat nikmat teragung sejak dilahirkan ini begitu mudah mengorbankan nasib akhirat mereka yang kekal abadi.  Proses memurtadkan dan dimurtadkan bukan perkara kecil disisi Islam.  Murtad adalah jenayah terbesar- musuh nombor 1 (bukannya dadah), mengatasi jenayah bunuh, zina, riba, minum arak, mencuri dan sebagainya.

Himpunan yang bakal diadakan ini diharap dapat menggesa kerajaan Malaysia yang ada  sekarang agar;

1) Meluluskan Kanun Jenayah Islam yang mengandungi hukuman hudud di dalamnya.   Salah satu hukuman hudud ialah terdapatnya undang-undang pencegahan murtad.

2)Menggesa kerajaan mereformasikan sistem pendidikan negara agar bertunjangkan tauhid untuk rakyat beragama Islam.

3)Membina semula masyarakat bertamadun yang seimbang antara fizikal dan spiritualnya.  Apabila keseimbangan ini wujud, kita tidak perlu bimbang dengan ancaman memurtadkan orang Islam kerana Islam itu sendiri agama ketenangan, kebahagiaan dan kedamaian.  Sesiapa yang pernah merasa damai dengan Islam, sudah tentu tidak akan mencari yang lain lagi.  Baca pengalaman mubaligh Kristian mengunjungi rumah saya di sini.

Belum sempat saya melangsaikan artikel ini, terbaca pula satu posting di grup Facebook,

“Demo HIMPUN ni lebih mulia drp demo BERSIH. Demo HIMPUN ni pasal membantah usaha2 pihak kafir yg cuba memurtadkan umat Islam.
Puak2 PAS/PKR janganla tak join pulak. Demo BERSIH yg berimamkan Ambiga boleh korang join takkan yg ni tak boleh? Tunjukkanlah semangat Islami tu….”

Rasa ‘confuse’ pula pada objektif HIMPUN bila timbulnya ulasan sebegini.  Namun harapnya ia hanya pandangan individu berkenaan sahaja.  Secara ringkasnya, khalifah pertama Islam, Abu Bakar r.a melaksanakan hudud kepada mereka yang murtad.  Jadi perhimpunan sejuta ummah  tidak perlu diadakan pada waktu itu dan semua zaman khilafah Islam selepasnya.  Allah mencegah jenayah kepada hamba yang melaksanakan perintahNya.  Inilah yang diusahakan oleh Kerajaan Islam Kelantan sejak 20 tahun yang lalu.  Selain memperkasakan pendidikan Islam melalui sekolah-sekolah YIK (Yayasan Islam Kelantan), kita mahu tindakan yang berkesan berbanding laungan pidato atau perhimpunan yang tidak membawa ke mana-mana.  Bahkan jika tersilap langkah, ia boleh dieksploitasikan oleh pihak tertentu bagi menimbulkan permusuhan antara kaum dan antara agama yang mana kita sudah lama berada dalam situasi bertoleransi antara satu sama lain.  Moga Allah melindungi segala usaha yang baik dan ikhlas keranaNya.

Percaya dan yakin bahawa Allah ada bersama undang-undang yang telah digazetkan olehNya sendiri di dalam al-Quran.  Tunggu hamba-hambaNya melaksanakan sahaja perintahNya itu, akan berhujananlah segala rahmat, barakah dan perlindunganNya untuk bumi Malaysia yang tercinta.  Yakini dan percayalah kepada Allah yang mencipta diri kita dari tiada kepada ada.

Saya berharap semua yang mengaku Islam, tidak kira dari jemaah Islam mana, dan tidak kira dari ahli UMNO, PKR, DAP- terutama ahli parlimen yang beragama Islam dapat menyokong perlaksanaan Kanun Jenayah Islam bermula dari undian dalam dewan yang mulia (Parlimen) hingga kepada publisiti di media-media kerajaan.  Inilah yang lebih utama dilakukan sekarang bagi membendung gejala murtad.

Ma’qil Ibnu Yasar r.a berkata “ Saya mendengar Nabi SAW bersabda, “Tiada seorang hamba yang Allah serahkan kepadanya untuk memimpin segolongan rakyat lalu ia tidak memelihara rakyatnya itu dengan menuntut dan memimpin mereka kepada kemaslahatan dunia dan akhirat melainkan tiadalah ia mencium bau syurga.”  Hadis direkodkan Imam Bukhari 93:8 dan Imam Muslim 1:6.

Rasulullah SAW bersabda,  “Kamu semua begitu bercita-cita terhadap jawatan kepimpinan, ia akan menjadi penyesalan pada hari kiamat. Ia sesuatu yang nikmat pada permulaannya tapi keburukan pada akhirnya.” Direkodkan Imam Bukhari.

Wassalam.

 

 

Ummu Abbas

22 Dzul Qi’dah 1432H

Melbourne

Apa kata orang Seremban mengenai Kelantan

Syawal 1432H  menemukan saya dengan 5 ahli keluarga baru.  Setahun meninggalkan Malaysia menyirat kisah suka dan duka.   Ada yang telah pergi menemui Ilahi dan ada yang baru menjengah dunia.  Dua orang anak saudara yang dilahirkan penghujung tahun 2010, seorang kakak ipar baru dan dua orang adik ipar lelaki, alhamdulillah.   Dua orang adik perempuan menamatkan zaman dara pada Mac 2011.  Majlis walimah mereka dilangsungkan serentak.  Si Bongsu sudah bernikah pada Disember 2010 dan si kakaknya bernikah sehari sebelum kenduri.

 

Akhirnya pecah juga tradisi Ma dan Abah yang mahu bermenantukan orang Kelantan sahaja.  Kakak ipar baru orang Seremban dan seorang adik ipar lelaki merupakan orang Johor.  Rasional mahu bermenantukan orang tempatan sahaja ialah dari segi adat budaya tidak jauh berbeza.  Juga jika sakit demam, senang mahu ziarah.

 

Borak-borak Hal Semasa

 

Kakak ipar baru merupakan isteri kedua abang.  Saya tidak sempat menemuinya tahun lepas kerana datang ke Melbourne.  Namun sempat berbual melalui telefon semasa berada di KLIA menunggu saat bertolak ke sini.

 

Suatu ketika, saya, Abah, Era (kakak ipar yang usianya lebih muda dari saya), suami dan beberapa lagi ahli keluarga berada di anjung rumah.  Kami akan keluar beraya ketika itu.

 

Melihatkan kakak ipar yang baru ini peramah orangnya, saya memecah suasana  dengan soalan,

“Era, pernah datang Kelantan tak sebelum nikah dengan Abang?”

“Tak pernah”

“Ooh… jadi kali pertama Era datang Kelantan selepas nikah dengan Abang lah ye…”

“Ha..a..”

“Macam mana suasana raya di sini?  Meriah tak?”

“Meriah… sungguh meriah… Jalan jem di mana-mana…  Di Seremban pun tak macam ni…”

“Macam mana Era tengok  Kelantan di bawah 20 tahun pemerintahan Tok Guru Nik Aziz dibandingkan dengan apa yang dipaparkan media?”

“Berbeza… memang berbeza… Saya tidak sangka Kelantan begini maju”

“Sangat berbeza, kan?”

“Iye… sangat berbeza…”

“Bukan sekadar sangat berbeza… contrast lagi… betul tak?”

“Iye.. betul tu…”

“Mula-mula sampai dulu, saya terkejut kerana melihat Kota Bharu lebih kurang Seremban sahaja…bahkan pembangunannya lebih pesat.   Ia harus dibanggakan kerana Kelantan membangun secara berdikari dibandingkan Negeri Sembilan”, Era memberikan pandangannya dengan ghairah sekali.

“Kasihankan… Orang-orang luar yang percaya pada media kerajaan itu diperbodohkan”

“Betul… siapa yang percaya media kerajaan memang diperbodohkan” ujar kakak ipar  yang baru menamatkan PhDnya Jun lepas.

“Ibu ayah asal kampung mana?”

“Ayah asal orang Kuala Pilah.  Itulah, bandar-bandar kecil di Kelantan juga maju.  Saya rasa Kuala Pilah itu pun mundur 20 tahun kebelakang dibandingkan dengan beberapa bandar kecil di Kelantan ini” tambah pensyarah kejuruteraan itu lagi.

“Bolehlah bawa mak ayah datang ziarah Kelantan.  Buat rombongan orang kampung lagi bagus”

“Hmmm… mak ayah ni jenis tak suka berjalan… saya yang tinggal kat Johor tu pun malas dijenguknya”

“Ha… cepatlah pergi… cameraman dah tunggu lama tu…”  Ma menyampuk.

 

Itulah sembang santai saya bersama kakak ipar baru semasa menyambut Eidul Fitri baru-baru ini.

 

Pagi raya kedua itu, kami sudah buat temujanji untuk bergambar satu famili.  Oleh kerana studio hanya muat 40 orang sahaja, maka cameraman ditugaskan datang ke lokasi kami untuk mengambil foto famili seramai 52 orang.  Sekurang-kurangnya, dari jumlah itu, sudah  hampir separuh layak mengundi untuk PRU 13.

 

 

Ya Allah! Menangkanlah Islam dan para mujahidin di jalanMu.

 

 

Ummu Abbas

10.56pm

15 Syawal 1432H

Ketahui Hak Anda Sebagai Pengundi

Bismillah.

Assalamu’alaikum warahmatullah.

Tolong sebarkan video di bawah kepada semua warga Malaysia yang layak mengundi dan mendaftar sebagai pengundi.  Ia sebagai usaha menegakkan proses demokrasi yang adil di Malaysia.

(Ummu Abbas: Kepada para muslimin, pandai-pandailah ‘ghaddul bashar’ kerana ada watak yang tidak menutup aurat dalam video ini. Apa yang penting ialah mesej yang ingin disampaikan. Jika ada pihak yang berkemampuan menyediakan video lain yang boleh memelihara syariat, ia sangatlah dialu-alukan.)

Tunisia dan Mesir; Rakyat Ibarat Spring

Harapnya sejarah UBN tidaklah dikenang seperti ini. Sumber foto: weirdstuff.com.au

Berada dalam sebuah negara demokrasi tanpa demokrasi tulen sentiasa mengasak fikiran untuk membebaskan diri dari kepungan pemerintah yang zalim.  Pemimpin yang adil tidak akan takut dan bimbang untuk melaksanakan demokrasi tulen.

Sering juga saya berbual dengan suami lama dahulu, “Para pemerintah harus sedar wujudnya fitrah manusia yang akan melawan perkara yang menekan mereka.  Ia hanya menunggu masa yang sesuai untuk diledakkan segala perkara yang membelenggu mereka.”

Saya merasakannya dan anda juga merasakannya setiap kali disuakan dengan isu yang mencabar aqidah, merobekkan maruah, rompakan-rompakan harta kita @ harta rakyat untuk segelintir nafsu yang berkuasa, sistem kehakiman yang dicabul berterusan, jenayah yang meningkat dan kebajikan yang diabaikan.

Akhir-akhir ini, dalam suasana hidup bertambah payah, pihak penguasa menambah tekanan lagi kepada rakyatnya.  Bertambah banyak doa rakyat yang dianiaya, bertambah cepatlah tersungkur sebuah kerajaan.  Semoga diperkenankan Allah.

Setiap manusia dilahirkan merdeka.  Setiap manusia berakal dan baligh dan cukup pancainderanya bebas memerhati, menuntut ilmu dan memilih.  Justeru jika fitrah merdeka itu dikepung, ditekan, di’ikat mata’, ditulikan dan dibisukan, maka akan sampai masanya ‘spring’ yang ditekan melantun semula objek yang menekan mereka. 

Kekuatan lantunan itu bergantung sekuat mana momentum yang dibekalkan.  Bertambah zalim sesebuah kerajaan, bertambah kuat penolakan akan dibuat.  Cara lembut tidak menjadi, kekerasan pun boleh jadi. 

Jika sistem pilihanraya yang adil tidak diusahakan, tiada pilihan lain bagi rakyat marhaen kecuali turun ke jalan raya.

Situasi inilah yang sedang melanda Tunisia, Mesir dan dikatakan merebak lagi ke beberapa buah negara Arab seperti Syria, Yaman dan Jordan.

Jika pemerintah Malaysia sekarang mahu elakkan perkara sebegini terjadi, sebaiknya pulihkan segera sistem demokrasi di sini.  Bebaskan SPR.  Bebaskan media.  Berikan padang yang sama rata dan adil untuk semua pihak. 

Lebih baik jatuh secara terhormat daripada jatuh tergolek kerana digulingkan.

Sejarah telah memberi pengajaran sejak ribuan tahun yang lampau.  Tiada pemerintah yang zalim akan kekal hidup selesa di tampuk kuasa.  Imma pemerintah kafir mahu pun dari kalangan umat Islam sendiri.   Juga tanpa mengira dari parti mana sekali pun.  Sesiapa yang zalim, wajib dijatuhkan.

Saya gembira membaca berita kerisauan pemimpin Israel berhubung nasib pemerintah boneka mereka di Mesir.  Kebimbangan mereka akan menjadi berita gembira buat saudara-saudara kita di Palestine dan Gaza khususnya.  Semoga kebimbangan itu berterusan dengan peralihan kuasa kepada pejuang Islam Ikhwanul Muslimin di Mesir. 

Israel tidak akan berdiam diri.  Mereka akan terus berusaha mencatur bidak-bidak agar kemenangan Islam dapat ditangguhkan untuk beberapa waktu lagi.  Siapa pernah percaya dengan sistem demokrasi ciptaan Zionis?  Apabila sistem itu memakan diri mereka semula, mereka sudah menyediakan segala tipu helah lain untuk memperdayakan Islam dan Arab.   Bukan Malaysia sahaja yang punya APCO… Mesir lagi besarlah APCOnya kerana kepentingan Israel terhadap sempadan Mesir-Gaza sepanjang 15 km yang dikongsi bersama .

Hati saya bersama rakyat Mesir yang mahukan pemerintah yang adil serta bersih.  Mereka adalah saudara saya seaqidah dan hanya mahu hakimiyah Allah dikembalikan semula ke persada kuasa.

وَلاَ تَرْكَنُوۤاْ إِلَى ٱلَّذِينَ ظَلَمُواْ فَتَمَسَّكُمُ ٱلنَّارُ وَمَا لَكُمْ مِّن دُونِ ٱللَّهِ مِنْ أَوْلِيَآءَ ثُمَّ لاَ تُنصَرُونَ

Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.

Hud 11:113

 

Buat ‘adik-adik’ saya di sana, mohonlah dengan sabar dan solat agar  Allah sentiasa membantu memudahkan segala urusan.  Sekurang-kurangnya, saya pernah dua kali menjejakkan kaki ke Ardhu Kinanah tersebut.  Bagaimana kawasan-kawasan penempatan pelajar di hayyu-hayyu sekitar Kaherah?  Adakah rusuhan merebak sampai ke sana?

Cinta saya adalah untukmu wahai para pejuang Islam!

Ummu Abbas

28 Safar 1432H

12.32pm

Islam Tidak Menyukai Keganasan

Kehangatan serangan Zionis di perairan antarabangsa begitu mudah dipeti sejukkan dengan isu Jemaah Islamiyyah (JI)…..Yahudi Israel sedang hebat dikutuk oleh masyarakat antarabangsa, alih-alih timbul isu JI pula. Sasarannya mudah ditelah yakni para ulama dan pemimpin Islam.  Sejarah penipuan, manipulasi, putar belit Yahudi ini akan berulang dan berulang sehingga Nabi Isa a.s dikembalikan ke dunia.

Benarkah setiap yang berkait dengan nama I S L A M itu ganas dan dipenuhi dengan keganasan terhadap manusia? Mari kita lihat sejarah keganasan untuk mengetahui siapa pengganas.

I S L A M   Membenci K E G A N A S A N

Penulis: Ibn Idris dan Ummu Abbas

 

P E N G E N A L A N

 

Dewasa ini Islam sering dikaitkan dengan pengganas dan keganasan. Apabila satu malapetaka berlaku maka ia dikaitkan secara langsung dengan Islam atau kaum muslimin. Samada malapetaka yang berlaku secara fitrah semulajadi seperti keruntuhan jambatan atau yang dilakukan oleh manusia seperti pengeboman, maka Islam sentiasa diletakkan berada di kandang orang salah sehingga dibuktikan sebaliknya (until proven otherwise).

Sumber: cache.boston.com/

Bermula dengan peristiwa 11 September 2001 (dikenali sebagai 9/11), Amerika Syarikat mengisytiharkan Perang Melawan Pengganas.   Walaupun pada realitinya, Amerika melawan ‘pengganas’ sejak sebelum peristiwa 9/11.    Bukankah Amerika menganggap dirinya polis dunia?   ‘Pengganas’ pada pandangan Amerika ialah mereka yang berusaha menegakkan cara hidup Islam serta meniupkan ruh jihad di kalangan penganut Islam.

Pada 11 September 2001 beberapa tempat di Amerika Syarikat telah dirempuh oleh kapal terbang penumpang. Sebanyak empat buah kapal terbang penumpang telah digunakan untuk memusnahkan Twin Tower World Trade Centre di New York, Pentagon dan Washington D.C. Lebih tiga ribu kematian didakwa dalam serangan tersebut. Ia diikuti dengan peristiwa pengeboman stesen keretapi di London dan pengeboman hotel di Bali dan Jakarta. Peristiwa serangan ke atas Amerika Syarikat menjadi titik tolak kepada tuduhan pejuang Islam terlibat dengan keganasan.

Umumnya tiada pihak yang mengaku bertanggungjawab dalam kejadian keganasan tersebut.   Namun dalam sesetengah keadaan, ada pula kumpulan yang mengaku pejuang Islam mendakwa bertanggung jawab melakukan kekacauan tersebut.  Samada mereka benar-benar bertanggungjawab atau hanya mendakwa untuk mendapat publisiti sahaja tidak dapat dipastikan.  Atau mungkin juga dakwaan mereka mengaku demikian juga adalah satu manipulasi berita.  Sebahagian yang lain pula mendakwa tindakan tersebut adalah jihad dalam Islam.  Bagi mereka yang memahami Islam dan syariatnya yang sempurna, serangan ke atas orang awam mustahil dilakukan kerana ia bertentangan dengan ajaran Islam.

Kemudian media massa yang rata-rata dikuasai oleh golongan anti-Islam membawa berita tersebut ke seluruh dunia. Islam digambarkan sebagai agama yang sukakan keganasan. Bahkan ada sebahagian dari pemimpin agama lain turut mendakwa bahawa Islam sukakan permusuhan dan keganasan. Perkataan seperti ini disebut oleh Pope Benedict XVI semasa ceramahnya di University of Rogensburg, German pada 12 September 2006.

Katanya,

‘Show me just what Muhammad brought that was new and there you will find things only evil and inhuman, such as his command to spread by the sword the faith he preached’.

Maksudnya:  Ini menunjukkan kepada saya bahawa Muhammad membawa suatu yang baru dan di sana kamu dapati hanya kejahatan dan perasaan tidak berperikemanusiaan, contohnya ajaran beliau untuk menyebarkan agama dengan pedang.

 

Adakah kenyataan ini satu yang benar? Bahkan sekiranya ada orang mahu kembali kepada Islam, mereka dilihat seolah-olah sukakan pembunuhan, hukuman yang keras dan tidak bertolak ansur. Kumpulan Islam dianggap kumpulan pengganas.  Parti Islam adalah parti yang sukakan keganasan.  Ulama dan pemimpin Islam yang mukmin dilabelkan penganjur perbuatan ganas.  Anak-anak dan belia Islam seolah-olah telah mempunyai genetik untuk menjadi pengganas. Kalau dahulu istilah pengganas khusus untuk komunis namun sekarang istilah ini digunakan juga untuk orang yang cintakan agama yang penuh kedamaian ini.

Tulisan kecil ini sedikit sebanyak cuba menjawab persoalan tersebut. Kita akan bincangkan siapakah pengganas, sifat-sifat Islam yang anti kepada keganasan dan akhirnya kita akan lihat kenapa Islam dikaitkan dengan keganasan.

KEGANASAN DAN PERMULAANNYA

 

1.  Definisi Keganasan

Keganasan yang kita bincangkan dalam buku ini dimaksudkan dengan perlakuan ganas, pembunuhan diluar dari batas kemanusiaan, pembunuhan orang awam yang tidak berdosa, pemusnahan tempat-tempat awam atau individu dengan tujuan menakutkan orang ramai dan penindasan kaum atau bangsa lain atau orang yang berfahaman berbeza yang dianggap sebagai kaum yang terkebawah atau warganegara kelas kedua. Di dalam Bahasa Inggeris, ianya biasa disebut sebagai terrorism atau violence atau destructive force.  Wikipedia, ensaiklopedia bebas, memberikan ciri-ciri keganasan seperti berikut; perlakuan ganas yang memusnahkan, memberi kesan psikologi dan ketakutan dalam masyarakat, matlamat menghalalkan cara, pembunuhan orang awam tidak berdosa dan gerakkerja tidak mengikut saluran undang-undang biasa.

Harun Yahya pula menekankan dua sifat utama keganasan iaitu mensasarkan orang awam dan memusnahkan keamanan.  Al-Quran memberi definisi kepada pengganas sebagai al-Mufsidiin –  ‘orang-orang yang membuat kerosakan (di atas muka bumi)’.  Perkataan  al-Mufsidiin –  antaranya disebut dalam surah al-Baqarah ayat 60,  surah Ali Imran ayat 63, surah al-Maidah ayat 64, surah al-A’raf ayat 74, 86, 103 dan 142, surah Yunus ayat 40, 81 dan 91, surah Hud,ayat 85 dan lain-lain.

 

2.  Sejarah Keganasan

Keganasan dan pembunuhan adalah sifat haiwan.  Apabila Allah menjadikan manusia, malaikat sangkakan ia seumpama haiwan.  Allah menceritakan hal ini di dalam surah al-Baqarah, ayat 30,

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُواْ أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاء وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

Maksudnya:

 

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berkata kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah (pemimpin) di bumi”Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?” Tuhan berkata, “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

 

Hamka dalam tafsir al-Azhar menyatakan bahawa ilmu Allah mengatasi ilmu para malaikat.  Allah menciptakan manusia berlainan daripada binatang.  Penciptaan manusia juga berbeza daripada malaikat. Haiwan hanya menuruti naluri dan nafsu sahaja manakala malaikat sentiasa menuruti perintah Allah tanpa sebarang soalan. Sedangkan manusia mempunyai naluri dan nafsu serta pada masa yang sama dibekalkan akal fikiran.

Malangnya sebahagian manusia menuruti hawa nafsu dan naluri kebinatangan sehingga sanggup melakukan keganasan dan kerosakan di atas muka bumi. Lalu diutuskan para rasul untuk mengajar mereka.  Allah menjelaskan dalam surah al-Baqarah, ayat 213,

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنذِرِينَ وَأَنزَلَ مَعَهُمُ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُواْ فِيهِ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلاَّ الَّذِينَ أُوتُوهُ مِن بَعْدِ مَا جَاءتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ فَهَدَى اللّهُ الَّذِينَ آمَنُواْ لِمَا اخْتَلَفُواْ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَاللّهُ يَهْدِي مَن يَشَاء إِلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

Maksudnya:

 

Pada mulanya manusia itu ialah umat yang satu (menurut agama Allah yang satu tetapi setelah mereka berselisihan), maka Allah mengutuskan nabi-nabi sebagai penyampai khabar gembira dan pemberi amaran; serta Allah menurunkan bersama nabi-nabi itu Kitab Suci yang (mengandungi keterangan-keterangan yang) benar, untuk menjalankan hukum di antara manusia mengenai apa yang mereka perselisihkan dan (sebenarnya) tidak ada yang melakukan perselisihan melainkan orang-orang yang telah diberi kepada mereka Kitab-kitab Suci itu, iaitu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata, mereka berselisih semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. Maka Allah memberikan petunjuk kepada orang-orang yang beriman ke arah kebenaran yang diperselisihkan oleh mereka (yang derhaka itu), dengan izinNya. Dan Allah sentiasa memberi petunjukNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya ke jalan yang lurus (menurut undang-undang peraturanNya).

 

                        Allah menjelaskan lagi dalam surah Yunus, ayat 19,

وَمَا كَانَ النَّاسُ إِلاَّ أُمَّةً وَاحِدَةً فَاخْتَلَفُواْ وَلَوْلاَ كَلِمَةٌ سَبَقَتْ مِن رَّبِّكَ لَقُضِيَ بَيْنَهُمْ فِيمَا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ

Maksudnya:

      

Dan (ketahuilah bahawa) manusia pada mulanya tidak menganut melainkan agama yang satu (agama Allah), kemudian (dengan sebab menurut hawa nafsu dan Syaitan) mereka berselisihan. dan kalau tidaklah kerana telah terdahulu Kalimah ketetapan dari Tuhanmu (untuk menangguhkan hukuman hingga hari kiamat), tentulah telah diputuskan hukuman di antara mereka (dengan segeranya di dunia) mengenai apa yang mereka perselisihkan itu.

 

Oleh itu kalau kita lihat sejarah Eropah sendiri, sangat jelas menunjukkan manusia hidup umpama binatang sekitar kedatangan Nabi Isa.  Pada waktu tersebut, perlawanan antara manusia yang dipanggil gladiator dengan haiwan ganas adalah satu perkara biasa. Sebahagian mereka berlawan sesama sendiri dengan pedang atau panah.  Pihak yang menang akan membunuh pihak yang tewas di atas pentas dipanggil arenas.  Perlawanan ini yang dipenuhi segala unsur keganasan menjadi tontonan dan hiburan kepada ribuan manusia dalam Empayar Rome pada satu-satu masa. Bahkan boleh dikatakan setiap bandar mempunyai arenas pertandingan dan pembunuhan manusia ini.  Inilah hasil daripada penyelewengan ajaran agama yang menyebabkan manusia menjadi seperti haiwan.

……bersambung…

Ummu Abbas

11.32pm

11 Rejab 1431H