Archive | Oktober 2012

Andai Setiap Bulu Haiwan Itu Bertukar Emas

Bismillah.

 

Belum terlewat lagi rasanya untuk mengucapkan Selamat Menyambut Eidul Adha Mubaarak kepada semua.

[* Comel-comel pula haiwan yang sanggup berkorban ini.  Sayangla pula nak korbankan]

 

 

Alhamdulillah, tahun ini, Tuan Suami melatih anak sulung kami yang berusia 13 tahun untuk berkorban.  Jadi Abinya mengajar Abbas untuk berniat.

 

Andai Setiap Bulu Haiwan Korban Itu Bertukar Emas

 

Jika ditanyakan pada setiap orang, “Mahukah anda kepada kambing ini jika setiap bulunya dari yang halus sehingga yang paling kasar bertukar menjadi emas?”

 

Saya yakin semuanya tidak akan menolak.

 

Apa yang bakal dituai oleh empunya korban di akhirat kelak lebih bernilai dari emas.

 

Aisyah r.a melaporkan bahawa Nabi Muhammad s.a.w. telah berkata, Tiada suatu amalan yang dilakukan oleh manusia pada Hari Raya Qurban, yang lebih dicintai Allah selain daripada menyembelih haiwan qurban. Sesungguhnya haiwan qurban itu pada hari kiamat kelak akan datang berserta dengan tanduk-tanduknya, bulu-bulunya dan kuku-kukunya, dan sesungguhnya sebelum darah qurban itu menyentuh tanah, ia (pahalanya) telah diterima disisi Allah, maka beruntunglah kamu semua dengan (pahala) qurban itu.”   

Hadis direkodkan oleh Imam al-Tarmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim.

 

Saya teringat Tuan Guru Nik Abdul Aziz pernah menyarankan untuk berkoban walau dengan seekor ayam bagi mereka yang tidak berkemampuan.  Ia menunjukkan betapa besar nilai ibadah qurban sepanjang hari raya Adha ini.

 

Zaid bin Arqam berkata, “Mereka telah bertanya, Wahai Rasullullah, apakah Udhhiyah (Qurban) itu? Nabi Muhammad s.a.w. menjawab, “Ia sunnah bagi bapa kamu Nabi Ibrahim.” Mereka bertanya lagi, Apakah ia untuk kita? Rasulullah s.a.w. menjawab, “Dengan tiap-tiap helai bulu satu kebaikan.” Mereka bertanya, “Bagaimana bulu yang halus pula? Rasullullah s.a.w berkata, “Dengan tiap-tiap helai bulu yang halus itu satu kebaikan.”   

 

Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Majah.

 

Insya Allah, selepas ini, sedikit laporan sambutan Eidul Adha di sini menyusul.

 

Mohon maaf Zahir Batin dari semua.

 

 

Wassalam.

 

Ummu Abbas

12 Zulhijjah 1433H/28 Oktober 2012

Melbourne, 6.51pm

 

Purdah Tidak Menghalang Komunikasi Dengan Masyarakat

Bismillah.

Assalamu’alaikum.

Alhamdulillah, sehingga ke saat ini masih menerima persoalan-persoalan mengenai niqab sama ada secara online atau offline. Syukur kepada Allah di atas nikmat kecenderungan daripada sahabat-sahabat muslimat sama ada yang belum atau sudah bergelar isteri dan ibu kepada perkara yang sama.

Sayangnya saya tidak mampu memberi respon kepada persoalan yang datang dengan kadar segera. Di bawah ini ialah artikel lanjutan dari entry “Kia Ora” dan pernah diterbitkan oleh Majalah Era Muslimah.  Sebahagian isi artikel pernah dimuatkan di dalam blog ini.  Semoga perkongsian ini dapat memberi sedikit inspirasi kepada mereka yang berminat.

**************

Pemandangan bandar Auckland dari Mt Eden.

Kerisauan mengenai pemakaian purdah di sana berlalu begitu sahaja tatkala menjejakkan kaki di lapangan terbang.  Seperti biasa, saya membuka purdah semasa berada di hadapan pegawai imigresen untuk pemeriksaan pasport dan memakainya semula selepas itu.

Saya melihat reaksi biasa dari orang ramai yang ada di lapangan terbang. Mungkin ada seorang dua yang memandang pelik namun ia situasi yang biasa saya alami. Hari ini mereka rasa pelik, tetapi bila sudah biasa lihat, bak kata pepatah, ‘Alah bisa, tegal biasa’. Apa yang penting kita pelihara akhlak dan berkomunikasi dengan cara baik. Insya Allah, dengan sikap positif, banyak pandangan prejudis dapat dileburkan.

Seorang makcik tua berbangsa Inggeris menyapa dan bertanya bas yang harus dia ambil untuk ke destinasinya. Hati bertambah lega bila mendapati seorang non muslim di negara non muslim sudi bertanya tanpa riak prejudis dan ragu. Saya berusaha membantunya dengan menunjukkan tempat bas awam yang berhampiran.

Sehari sebelumnya saya menerima tag dalam Facebook mengatakan New Zealand membuat ‘survey’ untuk ban niqab. Hati terasa sedikit terganggu selepas kawan share status tersebut kerana Allah takdirkan saya mengetahuinya sehari sebelum bertolak ke Auckland… Allahu Allah. Akibatnya, penulis mula mahu berdoa lebih khusyuk dan bersungguh-sungguh. Pagi sebelum bertolak ke Lapangan Terbang Melbourne, ambil peluang solat hajat sebelum Subuh dan semasa membaca al-Mathurat pagi pun (atas kapal terbang), cuba menghayati doa-doa yang dibaca.

Setiap ujian kecil atau besar merupakan lambaian Ilahi agar kita kembali kepadaNya. Allah sentiasa merindukan doa yang khusyuk dari para hambaNya… Allah mahu setiap hambaNya bertawakkal hanya kepadaNya…saya sudah terperangkap dalam perancangan Allah meskipun survey itu rupa-rupanya sejak Tahun 2010. Alhamdulillah. Nikmat yang paling besar bila Allah datangkan sesuatu yang menyebabkan kita mahu mengingatiNya secara bersungguh-sungguh.

Bersiar-siar bersama Pemilik Farmstay

Dalam keluaran lepas, saya bercerita bahawa kami menginap di farmstay. Ketika Simon mahu menghantar anaknya ke sekolah di pekan berhampiran, suami meminta untuk keluar bersama. Simon tidak keberatan bahkan gembira menunjukkan kami perkara menarik yang ada di sekitar Warkworth. Simon kelihatannya tiada masalah untuk berkomunikasi dengan penulis walaupun penulis mengenakan purdah ketika menaiki keretanya. Bahkan ketika saya memanggil anaknya Sophie untuk bergambar bersama, Simon mendorong Sophie agar menerima pelawaan tersebut.

Suatu ketika, Sophie ditinggalkan di dalam kereta bersama saya oleh Simon yang mahu ke pasaraya. Suami dan anak sulung mengikut Simon. Sophie berkata, “Bukalah ini!” sambil tangannya memegang tudung yang saya pakai. Pada masa itu, saya sudah menanggalkan purdah disebabkan suasana yang aman.

“Saya tidak boleh”

“Kenapa? Bukalah”

Saya berfikir-fikir untuk mencari jawapan yang sesuai. Teringat juga untuk memberitahu ia satu kewajiban bagi muslimah dewasa namun terfikir dia tidak mampu memahami jawapan begitu. Saya hanya mampu mengatakan ‘Saya tidak boleh lakukan’. Hari ini, bila mengenang kembali peristiwa itu, terasa kesal setelah berfikir bahawa boleh sahaja menyebut perkataan ‘Allah’ di hadapannya pada masa itu dengan menjawab, “Allah yang suruh”. Bukankah fitrah bertuhankan Allah itu ada pada semua manusia sejak kecilnya?

Mendapat ‘perintah’ mendadak dari si kecil yang membesar di persekitaran bukan Islam begitu buat kali pertama membuatkan saya ‘buntu’ idea. Ia berbeza jika ditanya oleh anak-anak orang Islam. Ya Allah,ampuni daku kerana tidak mengambil peluang memperkenalkan namaMu kepadanya waktu itu.

Tatkala mengenangkan hal tersebut, Allah mengingatkan saya bahawa hakikat yang mengenalkan diriNya kepada semua makhlukNya adalah Dia sendiri. Manusia perantara sahaja. Lagi pun, belum tentu masanya sesuai kerana tabiat kanak-kanak yang suka bertanya. Kemungkinan dia akan bertanya bapanya, “Siapa Allah?”. Saya hanya mampu mendoakan dari jauh agar Allah memelihara Sophie, 3 tahun dan Lukah, 5 tahun agar diberi jalan untuk mengenal pencipta mereka. Moga kesucian mereka hari ini terus berkekalan hingga ke syurga abadi. Juga semoga Allah berikan hidayah Islam kepada Simon.

Selepas dua kali ‘permintaan’ Sophie agar saya membuka tudung tidak dipenuhi. Sophie mengalih perhatian penulis dengan bersembunyi di belakang kerusi. Oh… dia mahu saya mencarinya. Saya melayan Sophie bermain sembunyi-sembunyi.

Beberapa ketika kemudian, Simon kembali bersama suami dan anak. Bapanya bertanya Sophie, “Adakah kamu merasa selamat?” Sophie mengangguk sahaja. Saya kira Simon mahu menguji rasa selesa anaknya bersama saya, seorang muslimah berhijab. Semoga ia menjadi salah satu jalan untuk Simon mencari dan mendalami Islam. Saya tahu, Islam, muslim dan muslimahnya yang komited dengan ajaran Islam sering dimomokkan dengan tohmahan sebagai pengganas dan banyak perkara negatif. Jalan terbaik meleraikan persepsi itu ialah men’jual’ Islam dengan akhlak yang baik. Akhlak yang baik tidak boleh dinilai dari imej atau pakaian semata.

Sebagai muslimah berniqab, kalih dengan tanggapan negatif seperti ‘syadid’, ‘ekstrim’, ‘melampau’, ‘tidak sederhana’ dan lain-lain walau dari kalangan ummat Islam sendiri. Hati kecil memang terasa namun percaya Allah pasti gantikan dengan pahala dan penghapusan dosa sekiranya terus bersabar menghadapi semua itu. Selagi tafsiran para sahabat Rasulullah s.a.w dan ulama mengenai maksud ‘jilbab’ dalam Ayat 59, Surah al-Ahzaab itu termaktub di dalam kitab-kitab tafsir muktabar, maka setiap muslimah berhak beramal dengannya jika mereka fikirkan itu pilihan terbaik buat iman dan taqwa mereka.

Pengalaman bersama non muslim setelah berniqab bermula sejak di Malaysia dan sedikit pengalaman ketika melawat Beijing 2 tahun lepas. Setakat ini, alhamdulillah, tidak punya masalah untuk berkomunikasi dengan mereka. Bahkan banyak juga pengalaman, mereka terlebih dahulu menyapa saya. Sampai penulis sendiri merasa hairan dan berfikir, “Tidak takutkah mereka melihat saya berpurdah?”, “Apa yang mereka fikir dan rasa sebenarnya tatkala melihat saya?”. Saya tidak mampu menyelami apa yang mereka fikirkan.

Apa yang boleh difahami, yang berhubung dengan hati manusia ialah hati juga. Yang mendekatkan kita kepada manusia ialah teknik berkomunikasi. Jika memakai skirt singkat dan tidak memakai tudung tetapi hati tidak ikhlas menjalinkan silaturrahim sesama insan dan tidak pandai pula berinteraksi, orang ramai akan menjauh jua. Faktor dominan dalam berinteraksi sesama manusia ialah keikhlasan hati dan mahir menggunakan teknik komunikasi positif. Pandangan awal pada penampilan bersifat sementara sahaja. Leburkan persepsi negatif dengan akhlak positif. Allah jua sebaik-baik penolong yang akan mencampakkan perasaan kasih manusia kepada kita, insya Allah.

Ummu Abbas

1 Dzul Hijjah 1433H.

17 Okt 12

Melbourne, 11.47am.

“Pasangan kamu cium kamu?”

Bismillah.

Kisah dalam Kelas BI (Isu Pasangan)

Mrs Aneta, “Bagaimana kamu bertemu pasangan kamu? Adakah kamu diuruskan oleh orang lain atau cari sendiri?”

Salah seorang dari kami menjawab,”Bergantung pada seseorang. Ada yang diuruskan oleh orang tengah dan ada yang mencari sendiri.”

Mrs Aneta menganggukkan kepalanya sambil berkata, “Bagaimana kamu boleh bernikah sedangkan kamu belum mengenali antara satu sama lain?”

“Kami bercinta selepas kahwin”, kami tersenyum-senyum sambil tergelak kecil.

Saya teringat persoalan ini sering juga berlegar-legar di kalangan umat Islam yang kurang yakin cara mencari pasangan secara Islam. Tidak yakin dengan cara Islam sama seperti tidak menaruh sepenuh kepercayaan kepada Allah swt yang berkuasa menentukan jodoh seseorang.  Justeru itu ramai yang memilih cara sendiri dengan ber’couple’ dan berkenalan dengan seorang demi seorang, keluar ‘dating’ dan pelbagai lagi kaedah-kaedah yang membahayakan iman dan taqwa.

Mrs Aneta kemudiannya bertanya kami seorang demi seorang, “Kamu bernikah macam mana? Diuruskan orang tengah atau suami yang melamar kamu?”

Hend, “Jodoh saya diuruskan”

Mrs Aneta bertanya yang kedua,”Kamu?”

Sarah, “Juga diuruskan”

“Kamu?”

Saya, “Dia yang melamar”. Tersenyum.

“Oh… Kamu pula?”, sambil memandang ke arah kawan berbangsa Bangladesh.

Rumana, “Diuruskan”

[Antara kami berempat, saya seorang sahaja yang memakai purdah.]

“Saya fikir semua kamu diuruskan orang tengah sebab saya pernah dengar begitu. Bila kamu dikira dengan seseorang, adakah kamu dipaksa menerima pasangan kamu?”

“Tidak. Orang tengah atau ibubapa akan bertanya sama ada kami setuju atau tidak. Jika kami setuju, baru kami dinikahkan”.

“Oh begitu. Pasangan kamu cium kamu?”

“Iya.” Kami tersenyum-senyum dan tergelak. Tidak terfikir isu tersebut menjadi persoalan bagi individu seperti Mrs Aneta. Terasa lucu sekali… iyalah, kalau tidak, mana mungkin kami memperolehi anak.

“Saya rasa hairan bagaimana kamu boleh bercium dengan seseorang yang kamu tidak pernah berkenalan”.

Kami tergelak lagi. Saya seolah-olah dapat memahami kawan-kawan muslimah yang lain saling memahami namun tidak terungkap dibibir untuk menjelaskan lebih lanjut.

Soal naluri mudah ditanggapi. Ia sudah sedia ada dalam setiap insan normal. Untuk menerangkan isu fiqh, memerlukan keimanan kepada Allah terlebih dahulu. Tanpa iman, sesuatu yang bersifat syariat tidak mudah dihadam. Oleh sebab itulah perjuangan awal Rasulullah s.a.w ialah membersihkan kekufuran dalam cara berfikir dan iktikad hati. Selepas isu aqidah dilepasi, barulah syariat diturunkan sedikit demi sedikit.

Mrs Aneta, “Saya punya ramai teman lelaki sebelum ini. Salah seorangnya berbangsa Turky tetapi dia tidak berpegang teguh pada agamanya.”

Hmm, sedikit sebanyak info yang Mrs Aneta berikan membuatkan saya memahami bagaimana dia masih samar dalam banyak perkara mengenai Islam. Dia bercinta dengan lelaki muslim yang tidak komited dan mendengar cerita-cerita negatif mengenai pernikahan di dalam Islam.

SABAR, SABAr, SABar, SAbar, Sabar.
Mereka yang memahami cara mencari pasangan menurut Islam kemudian mengamalkannya adalah mereka yang sabar dalam menunggu ketentuan Allah swt untuknya.  Menahan diri dari berhubungan secara tidak halal menjadi pilihan insan yang mengharapkan reda Allah swt untuknya.   Dalam penantian itu, dengan mengekang hawa nafsu dan memelihara sifat malu yang dituntut, insan-insan yang mengutamakan pandangan Allah swt ini memperolehi nikmat yang lebih besar dari nikmat berpasangan itu sendiri, itulah nikmat kemanisan iman dan taqwa.
Adakah sesiapa mengira dia dapat mendiami syurga Allah tanpa mengorbankan kepentingan hawa nafsu sendiri?
Allah berkata di dalam surah Al-Naazi’aat, ayat 40 dan 41,
79:40
79:41
[40]Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, -
[41]Maka sesungguhnya syurgalah tempat kediamannya.”

 

Islam agama yang indah dan penuh kedamaian. Sekiranya semua umat Islam komited dengan ajaran Islam, saya yakin ia lebih mudah tersebar ke seluruh pelusuk dunia kerana kecantikan/ketampanan Islam dapat dilihat secara nyata dan jelas.

Ummu Abbas
19 Dzul Qi’dah 1433H/ 5 Okt 12
10.05am
Melbourne

Kali Pertama Mendengar Azan

Bismillah.

Khamis lepas, saya hadir kelas BI. Hari ini hari pertama. Hanya 4 muslimah yang hadir untuk belajar. Guru yang mengajar, Mrs Aneta warga Australia jati. Sedang dia bercakap, berbunyi suara azan dari handphone. Saya segera menutup suaranya.

Mrs Aneta meneruskan perbualan. Tiba-tiba terdengar suara, “Allahuakbar! Allahuakbar!…”. Azan berbunyi dari pembesar suara dalam bilik kuliah itu. Tempat kami belajar ialah pusat aktiviti Islam di tengah bandar Melbourne.”Ouh!… ” Mrs kelihatan terperanjat dek suara yang agak kuat sambil tangannya diletakkan di atas dada.

Salah seorang dari kami memberitahu, ” Itu suara memanggil kami solat”.

” Oh begitu. Kalau kamu mahu solat dahulu, pergilah”, beritahu Mrs Aneta meraikan kami.

” Tidak mengapa. Kami boleh solat selepas kelas”

” Pergilah. Saya tidak apa-apa”

Kami saling senyum antara satu sama lain. Salah seorang dari kami berkata, ” Ada tempoh masa untuk kami solat. Masih ada waktu lagi”.

” Ok”

Mrs menyambung bicara. Seketika kemudian, “Allahuakbar! Allahuakbar! Asyhadu alla ilaha ilallah.. “, kedengaran iqamah pula.

Sekali lagi Mrs kelihatan terperanjat.

Kami tersenyum-senyum sahaja melihat gelagatnya.

” Itu panggilan supaya bersedia untuk solat”

” Adakah kamu dipaksa bersegera untuk solat?”

” Tidak. Kami boleh solat selepas habis kelas. Ia sekadar pemberitahuan”

Mrs berbual lagi. Sekejap-sekejap berbunyi, “Allahuakbar”, menandakan Imam rukuk, sujud dan seterusnya. Setiap kali berbunyi, dia kelihatan terperanjat.

Saya berkata, ” Adakah ia (suara-suara) itu mengganggu awak?”

“Oh tidak… ini kali pertama saya mendengar suara seperti ini. Sungguh menarik!”

Saya menarik nafas lega bimbang dia merasa terganggu. Mendengar responnya, teringat kisah-kisah ramai non muslim kembali ke agama fitrah setelah mendengar suara azan. Terfikir juga, andai masjid di sini lebih bebas mengumandangkan azan, tentu lebih ramai non-muslim mendapat pendedahan tentang Islam dan berusaha mendekatinya.

Untuk makluman, semua masjid di Victoria, Australia tidak dibenarkan menggunakan pembesar suara setiap kali azan berkumandang. Ada masjid yang dibenarkan menggunakan pembesar suara tetapi untuk waktu Zohor sahaja.
Apa pun, saya bercadang memberitahu staf pusat supaya pembesar suara dimatikan di dalam bilik kuliah sewaktu imam sedang solat. Memadai dibuka semasa azan berkumandang sahaja. Bi iznillah (Dengan izin Allah).
Mrs Aneta berkata lagi, ” Adakah kamu semua diwajibkan solat termasuk kanak-kanak?”
“Untuk kami, ianya wajib.  Untuk kanak-kanak seperti dia iaitu bermula usia 7 tahun, mereka mula dilatih menunaikan solat.  Yang kecil itu tidak perlu”, saya menjelaskan sambil tangan menunjuk ke arah Aesya yang berusia 7 tahun dan Aleeya yang berusia 1 setahun setengah.
Mrs Aneta menganggukkan kepalanya.  Kelihatannya, kepalanya sarat dengan pelbagai perkara yang ingin diketahuinya.
Semoga Allah berikan hidayah kepada Mrs Aneta.
Ummu Abbas
10.37pm
St Lucia, Brisbane.
15 Dzul Qi’dah 1433H/ 1 Oktober 2012.