Tak Kenal Maka Tak Cinta!

Cinta itu putih suci...
Cinta itu putih suci...

Adik-adikku yang sedang meningkat dewasa,

Baik adik-adikku yang teruna mahu pun yang gadis sudah tentu sedang menikmati usia manis ini. Cuba kenang kembali detik kita mula rasa malu dengan kaum berlawanan jenis. Berapa usia kita masa itu? 8 tahun? 9 tahun? 12 tahun? Kemudian cuba ingat pula berapa usia kita, tatkala kita mula menaruh perasaan pada kaum berlawanan jenis; 10 tahun? 11 tahun? Masa kecil, tentu kita pernah lalui: rakan atau adik-beradik menggelarkan kita dengan seseorang. “Mimi nak Adam. Mimi nak Adam.” Bila sudah kena gelar, muka merah padam kerana malu. Iya tak?

Aha… masa inilah kita mula menyedari perasaan indah yang wujud dalam diri terhadap golongan lelaki. Perasaan apakah itu? Tentu adik tahu jawapannya; minat dan sayang. Setelah melintasi usia dara sunti, baru adik perasan tentang istilah cinta. Ada yang sebut ‘cinta monyet’. Lebih kurang usia 12 tahun ke atas, atau mungkin lebih awal; bergantung pada diri seseorang, kita mula rasa seronok bila ada ‘secret admirer’ .

Kasih, sayang dan cinta. 3 ungkapan digemari manusia. Baik lelaki, lebih-lebih lagi perempuan. [Cuma sesetengah lelaki ni ego nak ucapkan sayang… bila kekasih sudah melayang baru nyesal tak sudah] Tengoklah majoriti filem, telenovela dan drama; Cina, Korea, Jepun, Amerika Latin, Indonesia, Hollywood, Bollywood serta pelbagai lagi . Ia tidak sunyi dari persoalan cinta dan kasih sayang. Tanpa kisah cinta diselitkan, umpama masakan tanpa garam. Bahkan banyak cerita temanya cinta. Ia sesuai dengan fitrah insan suka berkasih sayang. Di atas fitrah cinta inilah Nabi Muhammad S.A.W diutuskan kepada kita. Allah menjelaskan dalam surah al-Anbiya’, ayat 107,

“Tidaklah kami mengutusi engkau (Muhammad) kecuali sebagai rahmat ke seluruh alam.”

Rahmat di sini memberi erti cinta, kasih sayang, simpati dan belas kasihan. Iya… adikku, Rasulullah S.A.W datang kepada kita membawa erti cinta. Menyampaikan kasih Tuhan. Membawa hadiah termahal di dunia untuk kita yakni ISLAM. Justeru, apa-apa yang dipesan Nabi S.A.W merupakan tanda kasih baginda pada kita. Nasihat-nasihatnya adalah buah cinta seorang hamba berstatus kekasih Allah pada kita.

Nabi Muhammad membawa cinta Ilahi untuk kita. Ibarat seorang ibu. Apabila dia menyuapi anak kecilnya, si ibu akan menyisih tulang-tulang bimbang melukai kita. Makanan yang baik disuapkan supaya kita sihat dan mampu menyambung hidup. Begitu pula kasih Nabi Muhammad pada kita ummatnya. Apa yang baik untuk kita, baginda galakkan dan yang merbahaya, minta kita menjauhinya.

Sekasih ibu pada anaknya,
Kasih lagi Muhammad pada ummatnya.
Sekasih Muhammad pada ummatnya,
Cinta lagi Allah pada hambaNya.

Adik-adikku,

Kakak nukilkan contoh di bawah bagi perempuan. Bagi jejaka boleh fahami sebaliknya.

Cuba bayangkan, atau adik-adik sendiri mungkin pernah mengalaminya; Seseorang minat kita dari jauh. Pada permulaannya dia segan menampakkan mukanya atau mengenalkan dirinya. Biasalah tu. Kadang-kadang peminat kita tu sentiasa kita jumpa sebenarnya. Walau begitu dia hantar clue pada kita. Dia kirim salam. Dia hantar bunga. Tapi tidak beritahu nama dia. Yang best lagi, tiap kali kita ditimpa kesusahan ada je pertolongan sampai. Kita terputus wang belanja belajar kat kampus. Tetiba je ada orang bank in duit dalam akaun kita. Aaah… banyak lagi la kebaikan yang dicurahkan pada kita secara ikhlas. Eh… macam dalam filem pula! Apa perasaan kita masa tu? Tentunya tertanya-tanya juga siapa sebenarnya si dia?

Inilah fitrah kita manusia sebenarnya. Walau pun belum tentu kita akan jatuh cinta dengan si dia, setidak-tidaknya kita ingin mengenali sekadar mengucapkan terima kasih. Iya tak? Tapi, apa kata… bila kita berpeluang menemuinya; first tengok muka dia, badan dia… wah hensemnya dia. Segak lagi. Berpakaian kemas lagi bersih. Dah le kaya (dok kirim duit tiap bulan dalam akaun kita). Bila risik-risik… anak Datok rupanya. [Tak pun, rupa-rupanya Mawi atau mana-mana jejaka pujaan hati. Mawi pun dah kahwin beb!] Wah, bertambah saham dia. Apa yang adik-adik fikir, andaikata ada lagi yang jauh lebih baik dari jejaka tadi juga meminati kita? Eh ada lagi ke? Putera raja contohnya. Dahlah tu… baik pula perangai dia; sopan, romantis, menghormati kita, suka bercakap benar. Siapaaa la tak nak! Ok la… boleh berangan-angan dulu.

Hmm… sudah puas berkhayal?

Kalau dengan perhatian dan kebaikan yang sedikit itu pun, sudah mampu mengetuk akal kita untuk mengetahui siapakah gerangan jejaka itu. Kalau dengan kasih yang baru berputik itu pun, cair hati kita untuk mengenalinya… apatah lagi dengan zat yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Pemberi Rezeki, Maha Melindungi dan Maha Indah! Apakah tidak pernah terdetik walau sedetik untuk kita mengenali Allah? Seterusnya menyintai Allah? Kemudian menyubur rasa rindu untuk bertemu dan melihat wajahNya?

Gunakan fitrah yang sama; adik-adik akan belajar mengetahui dan mengenali satu zat yang amat menyintai kita. Dialah yang Maha Hebat menciptakan kita dengan kejadian yang unik. Apabila kita sudah mengenal pasti betapa hebatnya kejadian kita. Bagaimana kita diciptakan. Siapa yang menciptakan kita. Sekarang masanya kita menaruh rasa percaya sepenuhnya kepada Yang Maha Mencipta. Iya… kita percaya pada kewujudanNya kerana kita diciptakanNya. Kita tidak pernah mohon dihidupkan tapi dengan kasih Allah, kita dihidupkan. Kita diberi nikmat yang terlampau banyak. Allah menyebut hakikat ini dalam surah al-Nahl, ayat 18,

“Sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu mampu menghitungnya satu persatu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Adikku,

Kita dapat melihat keindahan dunia kerana kita dipinjamkan mata dan nikmat melihat. Kita dapat mendengar merdunya irama dan lagu kerana kita dipinjamkan telinga dan nikmat mendengar. Kita dapat merasa manisnya cinta kerana kita dipinjamkan hati dan perasaan. Kita mampu menilai antara baik dan buruk kerana kita dipinjamkan akal. Bahkan akallah yang membezakan kita dengan haiwan. Serta pelbagai nikmat lagi. Semuanya nikmat yang agung yang sangat hebat. “Sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak mampu”.

Kita mampu memahami apa yang dibaca kerana kita punya akal. Bukan itu sahaja, kita juga diberi kemampuan untuk jadi baik atau jahat. Kita boleh pilih mana yang kita suka. Ayat 8 dari surah al-Syams menyatakan,

فألهمها فجورها وتقوىها
Maka diilhamkan kepada manusia itu suka kepada keburukan dan kebaikan.”

Adik-adik yang dikasihi Allah,

Pernahkah adik-adik berada dalam keadaan amat terdesak seperti lemas di laut? Atau apa sahaja keadaan genting yang mana pada masa itu tiada insan yang dapat membantu. Siapakah yang akan kita ingat dan seru? Iya, tentu sahaja kita mencari tuhan. Tuhan yang bagaimana? Apakah Budha yang dijadikan tokong/patung itu dapat membantu? Apakah Jesus/Isa yang entah berada di mana datang membantu? Tanpa disedari, kita akan berdoa dan menyeru satu zat yang tidak kelihatan pada mata lahir kita. Namun dapat dirasai hati kita.

Inilah fitrah manusia sejak azali. Kita tahu kewujudan Allah dan keesaanNya. Mana mungkin satu kapal dipandu oleh dua kapten? Pernahkah sebuah keretapi mempunyai 2 pemandu serentak? Seorang mahu ke depan. Seorang pemandu lagi mahu ke belakang. Bolehkah? Allah SWT pernah menceritakan hal di atas di dalam surah al-Anbiya’, ayat 22,

لوكان فيهمآءالهة إلاالله لفسدتا فسبحان الله رب عما يصفون

“Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain ALLAH, tentulah kedua-duanya itu telah rosak binasa, Maha Suci Allah yang memiliki Arasy daripada apa yang mereka sifatkan.”

...cinta suci membawa kepada Yang Maha Suci.  Cinta suci menarik nur Ilahi.
...cinta suci membawa kepada Yang Maha Suci. Cinta suci menarik nur Ilahi.

Adikku,

Kenalilah Tuhanmu, Tuhanku jua… kau akan dapati dunia ini terbentang luas di hadapanmu meskipun dirimu terpenjara di sebalik tembok batu.

Sebaliknya, jika kau utamakan mengenal dunia dan cinta manusia tanpa dialas cinta Allah, kau akan dapati dunia ini sempit-sesempitnya meskipun kau diami istana seluas istana Perdana Menteri di Putrajaya!

Fikir-fikirkan…

Ummu Abbas
26 Muharram 1430H/ 22 Januari 2009
1.56pm

Advertisements

Cermin Yang Baik

Oleh kerana ada pertanyaan mengenai persahabatan, saya sertakan artikel di bawah yang merupakan salah satu tulisan saya untuk buku ‘Dari Lubuk Hati Ibu’. Namun ia telah diedit semula dan ditambah sedikit isinya. Insya Allah, buku itu sekarang dalam proses menyiapkan layout dan akan segera dicetak. Sesiapa yang berminat mendapatkannya, boleh tempah dengan saya melalui email; ummuabbas@yahoo.com.

Masa kecil main bersama, sudah besar belum tentu hatinya sama.  Moga Allah pelihara hati-hati mereka untuk iman dan taqwa. Kelihatan di belakang ialah Sg Murray.  Kawasan anak-anak main ialah NSW.  Seberang sana Victoria.
Masa kecil main bersama, sudah besar belum tentu hatinya sama. Moga Allah pelihara hati-hati mereka untuk iman dan taqwa. Kelihatan di belakang ialah Sg Murray. Kawasan anak-anak main ialah NSW. Seberang sana Victoria.

Cermin yang Baik

Anakku,

Malam ini purnama mengambang penuh. Marilah sama-sama kita perhatikan cahayanya yang redup dan menawan sekali. Bulan itu dipagari pula oleh bintang yang berkelipan. Bertambah indahnya langit dihiasi ribuan lampu mengelip-ngelip.

Anakku,
Nabi Muhammad itu bagaikan purnama. Para bintang di langit pula ialah sahabat-sahabat baginda yang senantiasa mendampinginya. Kita dapat saksikan satu gambaran persahabatan yang indah terlukis di kanvas Sirah Nabi.

Jika Nabi Muhammad berstatus kekasih Allah yang maksum pun perlukan kepada sahabat, lebih-lebih lagi kita yang banyak kelemahan dan sering alpa ini. Nabi dan para sahabat saling mengasihi dan menasihati kerana Allah.

Anakku,
Semasa kecil iaitu semasa ibu bersekolah rendah, datuk menasihati ibu supaya memilih kawan yang suka belajar dan cemerlang pelajarannya. Ibu akur dengan pesanan tersebut kerana ibu dapati berkawan dengan orang yang rajin membuatkan ibu termotivasi untuk rajin belajar juga. Bahkan kami berlumba-lumba untuk dapat kedudukan cemerlang di dalam kelas.

Semasa di sekolah menengah, pesanan datuk itu terus ibu amalkan tapi bukan untuk dapatkan motivasi belajar sahaja, bahkan ibu luaskan skop untuk memilih kawan-kawan yang baik akhlaknya.

Alhamdulillah, sekolah ibu dulu punya persekitaran yang solehah. Sekolah ibu ialah sebuah sekolah agama untuk pelajar perempuan sahaja. Ibu masih ingat, hari pertama ibu di sekolah itu, ibu tertarik dengan perawakan seorang ustazah merangkap guru disiplin yang sedang memberi taklimat disiplin sekolah. Wajah ustazah itu begitu tenang dan mendamaikan jiwa yang melihatnya. Walaupun dia bercakap tentang disiplin sekolah namun dia sering melemparkan senyuman kepada kami.

Setelah berada di sekolah itu, ibu dapati ramai juga kakak-kakak yang berwajah jernih berseri. Terutama mereka yang memakai purdah. Airmuka mereka syahdu dan lembut. Ibu bertambah-tambah cinta pada sekolah itu. Sekolah yang pada mulanya ibu beriya-iya menolak untuk belajar di situ. Ia suatu permulaan bagi ibu mengenal dunia persahabatan kerana Allah.

Anakku,
Benarlah pesan Nabi Muhammad S.A.W yang mengatakan,

مثل الجليس الصالح والسوء كحامل المسك ونافخ الكير فحامل المسك إما أن يحذيك وإما أن تبتاع منه وإما أن تجد منه ريحا طيبة ونافخ الكير إما أن يحرق ثيابك وإما أن تجد ريحا خبيثة

Maksudnya;

Perumpamaan berkawan dengan orang yang baik dan orang yang jahat, adalah seperti pembawa minyak wangi dan peniup dapur tukang besi. Pembawa minyak wangi, mungkin dia akan memberikannya kepadamu atau kamu akan membeli darinya, atau mungkin kamu akan mendapati aroma harum darinya. Adapun peniup dapur, mungkin dia akan membakar pakaianmu, atau mungkin kamu akan mendapat bau busuk darinya.

Direkodkan oleh Bukhari dan Muslim

Dikelilingi oleh kakak-kakak yang solehah, ibu turut terikut-ikut dengan tabiat mereka. Mereka suka belajar, mereka menghormati guru, mereka suka menambah ilmu dengan mendengar kuliah-kuliah selain matapelajaran di dalam kelas, mereka juga berbangga untuk tidak berkawan dengan mana-mana lelaki ajnabi di luar sekolah, mereka berlumba-lumba untuk mengenal Allah dan memburu cintaNya, mereka bangga menjaga maruah dan kesucian diri, mereka suka menolong ibubapa ketika di rumah dan pelbagai lagi sikap yang baik. Ibu turut mendapat tempiasnya walau tidaklah sebaik mereka.

Semasa ibu di Tingkatan Dua, ibu punya sahabat rapat yang berusia 4 tahun lebih tua dari ibu. Ibu namakan dia sebagai Kak Ida sahaja. Pada waktu itu, ibu sengaja memilih dia dibandingkan rakan sebaya yang lain. Ibu mahu tumpang taqwanya. Ibu mahu kutip mutiara hikmah dari lisannya. Lebih menarik, Kak Ida mula mengenakan niqab atau purdah setelah selesai menduduki peperiksaan SPM. Wajahnya yang sedia putih bersih itu semakin bercahaya disimbah nur iman dari hati.

Suatu peristiwa yang ibu tidak dapat lupakan hingga ke hari ini ialah; suatu hari ibu terserempak dengan Kak Ida di lobi sekolah, masya Allah! Subhanallah! Hati ibu langsung teringat kepada Allah. Allahuakbar! Ibu tersentak anakku. Tidak pernah selama hayat ibu pada masa itu, tiba-tiba hati teringat Allah bila menatap wajah seseorang. Selepas itu dan sehingga sekarang pun, ibu masih sukar mencari airmuka yang mengingatkan ibu kepada Allah. Ia bukan jarang-jarang, bahkan nadir sekali. Pada masa itu, ibu berada agak jauh darinya. Jadi ibu tidak menegurnya. Inilah kali pertama ibu luahkan pengalaman tersebut. Kak Ida tidak tahu. Tiada siapa pun tahu kerana ibu tidak pernah kongsikan pengalaman itu sebelum ini.

Kita mungkin pernah melihat wajah yang menenangkan, wajah yang bersih namun untuk terus langsung teringat Allah, aduh sukarnya anakku. Agaknya hati Kak Ida pada masa itu tidak putus dengan zikrullah.

Anak-anakku,
Pesanan Nabi sebelum ini adalah untuk semua ummatnya lelaki dan wanita. Justeru ibu percaya apa yang ibu pernah alami dari kesan pengaruh berkawan adalah sama bagi kaum lelaki jua.

Ibu perhatikan kawan-kawan ibu yang agak nakal-nakal sedikit, mereka suka rapat sesama mereka sahaja. Mereka juga kurang pemalu, kurang menghormati guru, suka menyakiti hati kawan-kawan dan lain-lain lagi sikap yang kurang baik. Mereka ini agaknya merasa tidak cukup dengan jumlah syaitan yang ada, maka mahu ditokok tambah jumlahnya. Benarlah kata-kata Nabi Muhammad,

المرء على دين خليله فلينظر أحدكم من يخالل
Maksudnya;

Seseorang itu menurut agama rakannya. Maka perhatikan dengan siapa dia akan berkawan.

Hadis direkod oleh Abu Dawud, al-Tirmizhi dan Imam Ahmad.

Ummu Abbas© Islam Itu Indah 2008
10.05am
24 Zulhijjah 1429H/ 22 Dis 2008