Teknik yang betul ‘Mengutuk’ Datuk Hasan Ali

Bismillah.

Fitrah wanita tidak meminati politik.  Kalau ada yang menceburkan diri ke dalamnya, ia lebih kepada memenuhi tuntutan dakwah semasa.  Itu pun tidak ramai dibandingkan lelaki.  Saya pun begitu.  Kalau saya baca isu politik kerana merasa bertanggungjawab terhadap kepimpinan negara sekarang dan akan datang.  Tanggungjawab yang datang kerana politik memberi kesan langsung kepada pendidikan anak-anak- untuk maslahah dunia dan akhirat mereka.

Cuma dalam menjadi pemerhati itu, bila timbul isu-isu hangat lagi panas, seringkali terbaca bahasa cacian, makian, kutukan dan kejian yang melampau terhadap pelaku kesalahan.  Baik dari blogger atau pengkomen-pengkomen.  Sama ada ia ditujukan kepada pendokong Barisan Nasional, DAP, PKR dan PAS sendiri.  Bila terasa panas, saya biasanya segera ‘cabut’ dari blog-blog begitu dan untuk melawatnya sekali lagi, terpaksa fikir banyak kali.

Sedari kecil, saya tidak pernah mendengar Ma atau Abah menggunakan bahasa cacian, kutukan dan makian walau pada individu yang menganiaya mereka sekalipun.  Memadai bersabar, berdoa kepada Allah dan jika mampu, menasihati dengan cara yang baik.

Kes terbaru yang melibatkan Datuk Hassan Ali mengundang banyak kutukan pada beliau.  Begitu juga dengan bekas Pelajar Terbaik SPM 2004,  Nur Amalina Che Bakri.  Cukuplah saya membawa dua contoh mutakhir ini.

Islam begitu kaya dengan akhlak mulia dalam menghadapi apa jua situasi.  Jadi bagaimana adab kita dalam berhadapan dengan kes seperti kes Datuk Hassan Ali dan juga Nur Amalina?  Mari kita sama-sama selusuri kajian hadis di bawah:

AHAD, 25 DISEMBER 2011

Nabi Muhammad Tidak Mengizinkan Pedosa Berat Dikutuk

[Klik pada tajuk untuk lihat sumber-Kajian Psikologi Hadis]
Dari satu segi, jenis-jenis kesalahan dapat dibahagikan ke dalam 2 kategori.
1. Kesalahan yang ada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan itu dibawa ke hadapan hakim. Contoh kesalahan dalam kategori ini adalah kesalahan meminum arak.
2. Kesalahan yang tiada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan tersebut tidak dibawa ke hadapan hakim.

Dalam rekod sejarah, terdapat catatan yang menunjukkan Nabi Muhammad tidak membenarkan orang yang sudah terbukti melakukan kesalahan berat minum arak sekalipun daripada dikritik dan dikutuk.

Kes 1: Umar bin al-Khattab melaporkan, pada suatu masa ada seorang lelaki bernama Abdullah yang nama jolokannya adalah ‘Himar’ (keldai), seorang yang selalu menyebabkan Nabi Muhammad ketawa. Nabi Muhammad pernah mengenakan hukuman rotan kepada Abdullah atas kesalahan meminum arak. Pada suatu hari, sekali lagi Abdullah dibawa ke hadapan Nabi Muhammad atas kesalahan minum arak, Nabi pun merotan dia lagi. Melihat peristiwa itu seorang lelaki berkata, “Ya Allah! Kutuklah dia. Selalu benar dia dibawa ke hadapan Nabi.” Nabi Muhammad berkata, “Jangan kutuk dia, kerana demi Allah, saya tahu dia mencintai Allah dan Rasulnya.” — Hadith No. 2161 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari.

Kes 2: Abu Hurairah melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki peminum arak dibawah ke hadapan Nabi Muhammad. Nabi Muhammad berkata, “Pukul dia.” Abu Hurairah melaporkan lagi, sebahagian orang yang ada di situ memukul lelaki itu dengan tangan, ada yang memukul dengan selipar, ada yang memukul dengan baju. Apabila selesai, ada seseorang berkata, “Moga-moga Allah merendahkan kamu!” Mendengar kata-kata itu Nabi Muhammad berkata, “Jangan kata begitu, kerana saudara menolong syaitan menguasai dirinya.” — Hadith No. 2159 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari

Dalam peristiwa itu Nabi Muhammad melarang perbuatan mengutuk pedosa berat sekalipun, apatah lagi pedosa yang lebih ringan. Alasan yang diberikan oleh Nabi Muhammad adalah, apabila kita mengutuk seseorang sebenarnya kita menolong syaitan menguasai orang itu.

Apakah yang dapat kita fahami tentang kata-kata Nabi Muhammad “…kita menolong syaitan mengusai orang itu.”? Antara tafsiran yang dapat kita beri adalah orang itu akan membenci orang yang mengutuk, sedangkan si pengutuk itu adalah orang baik dan niatnya baik. Malah dia akan membenci orang-orang lain yang satu kelompok dengan si pengutuk. Sebagai contoh jika si pengutuk itu seorang ustaz, dia akan membenci semua golongan ustaz. Lebih serius lagi, dia mungkin bukan hanya membenci semua ustaz, malah dia mungkin membenci agama Islam. Dalam keadaan begitu, dengan mengutuk dia kita telah memberi kemenangan kepada syaitan.

Saya kira tidak perlu mengulas panjang tentang hadis di atas.  Penerangannya sudah cukup jelas.

Kenang Dosa Sendiri Adalah Lebih Baik

Apabila kita melihat kekurangan pada orang lain, selain kita diminta menasihati dengan baik menurut prosedur yang betul, kita perlu mengambil iktibar yang lebih untuk diri sendiri.  Kemudian berdoa agar Allah selamatkan kita dari melakukan kesalahan yang sama.  Mungkin dosa-dosa yang kita kumpulkan lebih besar dari kesalahan orang lain yang diperbesarkan.

Daripada kita menambah dosa yang tiada dengan mengutuk pelaku kesalahan, lebih baik kita mengaut berbilion pahala secara mudah.  Rasulullah s.a.w berkata,

 ‘Ubaadah melaporkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesiapa yang memohon ampun bagi orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, Allah akan menulis baginya kebaikan bagi setiap lelaki beriman dan wanita yang beriman.”  [Direkod oleh Tabrani]

Berdasarkan hadis di atas, teknik yang betul ‘mengutuk’ Datuk Hasan Ali ialah dengan mendoakan hidayah kepadanya dan memohon keampunan untuknya.  Datuk Hasan Ali masih lagi Islam.  Begitu juga Nur Amalina.  Lembutkan hati-hati mereka dengan siraman doa yang tidak mereka ketahui.  Boleh rujuk hadis dalam entry “Perkembangan Mengenai Nik Nur Madihah”.

Kita memang tidak suka dan marah pada tindakan mereka namun ia bukanlah lesen menghalalkan kutukan melampau dengan pelbagai label.   Sesiapa yang mampu menyampaikan teguran terus kepada mereka, sampaikan.  Jika tidak mampu, tinggalkan komen-komen yang memotivasikan mereka menjadi lebih baik- tanpa mengutuk dan tanpa mencaci.   Dalam melihat keburukan mereka, ingat juga pada kebaikan yang pernah mereka lakukan yang mungkin lebih banyak.  Saya kira peringatan dari Ketua Dewan Pemuda Pas Pusat kepada Datuk Hasan Ali adalah contoh yang baik.

Berusaha menutupi pintu-pintu syaitan menguasai manusia kerana syaitanlah musuh utama yang kafir sampai hari kiamat.

Akhirnya, kita perlu beringat juga dengan pesanan Nabi s.a.w di bawah ini,

“Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut.” (Hadis direkod oleh Tirmizi)

Ujian untuk orang lain adalah ujian untuk kita juga –  siapakah yang paling baik amalannya?  Surah al-Mulk: Ayat 2.

Wassalam.

Ummu Abbas

16 Safar 1433H.

12.08pm.

Melbourne.

Komunikasi dengan kanak-kanak cara Rasulullah s.a.w

Bismillah.

Suatu hari, saya sedang sujud. Tiba-tiba, terasa ada sesuatu menggelunsur di atas belakang. Rupa-rupanya, Aqil yang berusia 4 tahun menjadikan belakang saya sebagai ‘papan gelunsur’ mainannya.

Marahkah saya kerana anak mengganggu solat? Tidak, tidak sesekali saya marah kerana Rasulullah s.a.w pun tidak marah ketika cucunya memanjat belakangnya semasa Baginda s.a.w sedang solat.

Suami pula boleh bergurau senda dengan anak-anak, membacakan buku untuk mereka, berbelanja makanan dan mainan kegemaran anak-anak. Kadang-kadang, saya pula yang menjadi ‘guard’ meletakkan kembali makanan dan mainan yang diambil anak-anak di supermarket. Makanan dan mainan yang tidak sesuai atau mainan sedia ada masih baru dibeli.

Dalam usaha kami menjadi ibubapa terbaik, masih banyak kelemahan yang perlu diperbaiki. Ia bukan mudah. Apatah lagi ilmu ‘parenting skill’ itu dipelajari sambil melayan anak-anak yang sudah wujud ketika itu.

Menurut pengalaman saya, sewajarnya ilmu keibu-bapaan dan ilmu psikologi anak-anak ini dipelajari sebelum menempuh alam rumahtangga. Zaman sekarang, ilmu dihujung jari sahaja. Ia menjadi lebih mudah. Google sahaja, insya Allah, akan berduyun-duyun keluar pelbagai entry dan artikel berkaitan. Persediaan mental ini penting agar anak-anak kelak lebih selamat dari menjadi mangsa ‘kejahilan’ ibubapanya. Jika berpeluang mempraktikkannya kepada adik-adik dan anak-anak saudara, ia lebih baik.

Tidak bercadang berceloteh panjang di sini, saya lampirkan satu video menarik mengenai cara Rasulullah s.a.w melayan kanak-kanak. Video dirasakan lebih berkesan kerana contohnya dihidupkan di depan mata. Antara mendengar sahaja dengan mendengar sambil melihat, mendengar sambil melihat lebih mudah difahami dan ditanggapi. Justeru itulah Rasulullah s.a.w pada zamannya menjadi role model terbaik ummat dalam memahami Islam secara menyeluruh.

Bagi mendapat hasil terbaik pula, kekuatan diri mengawal cara berfikir dan membendung emosi adalah penting. Akhirnya pugari usaha dengan senjata doa. Sesungguhnya kita hanya berusaha membentuk acuan pada lahirnya, Allahlah yang membentuk pada batinnya.

Sama-sama kita beristighfar atas dosa-dosa kita terhadap anak-anak disamping usaha menambah baik ‘parenting skill’.

Astaghfirullah… astaghfirullah… astaghfirullah.

Jom layan video 6 minit 50 saat ini. Sekejap sahaja demi emosi dan jiwa  positif anak-anak yang berpanjangan sehingga mereka dewasa.

Ummu Abbas
11.09am, Melbourne.
25 Dzul hijjah 1432H
21 November 2011

Belajar dari Tulip

Bismillah.

15 September  bermula  The Tesselaar Tulip Festival di Monbulk Rd, Silvan, Victoria.  Saya merupakan salah seorang penggemar tulip.    Di Malaysia, walaupun tulip tidak ditanam kerana iklim yang tidak sesuai namun ia tetap menjadi hiasan di rumah-rumah kebanyakan penggemarnya.  Tidak dapat tulip tulin, dapat yang ‘copy paste’ (bunga plastik) pun jadilah… iya tak? Hehe…..

Saya mahu mengajak para pembaca melawat ladang tulip di sini melalui hidangan foto-foto di bawah.   Walaubagaimana pun,  saya mahu berpesan agar foto-foto di sini tidak di’copy paste’.   Hakcipta terpelihara.

Sampai di kaunter tiket… alhamdulillah, nasib baik tiket untuk dewasa sahaja.  Kanak-kanak bawah 16 tahun tidak dikenakan tiket.

Lihat dalam foto, ramainya orang beratur.  Tempat parking kereta yang luas pun penuh.

Kami menuju batas-batas tulip yang memanjang saujana mata memandang.  Melihat sebahagian sahaja tulip yang terbuka sedangkan yang lain masih banyak kuntum yang tertutup, suami berkata, “Eh… belum kembang semua lagi bunganya”.  Maksudnya lebih baik datang hari lain yang mana kuntum tulip semuanya sudah mengembang.

“Abang, tulip ini memang cantik bila masih menguncup.  Makin kembang, makin kurang cantik.  Yang orang jual bunga tulip plastik di Malaysia  pun dalam keadaan menguncuplah.”

Ini booth menjual pakaian dari bulu llama. Lembut kainnya dan mahal!
Masya Allah, ketibaan kami disambut hamparan 'karpet tulip' berwarna-warni.

Cuba perhatikan betul-betul, apa pelajaran yang dapat dikutip dari si tulip di bawah?

Lihat tulip yang kembang penuh.

Tulip yang sudah mengembang sedikit.

Mana lebih cantik, tulip yang terbuka atau yang masih menguncup?
Tulip Queen of The Night ini sedikit sahaja.
Si putih bersih yang mengimbangi warna-warna ceria tulip yang lain.
Antara daya tarikan, kincir air.

Pada pemerhatian saya,  zahir si tulip amat dekat dengan keperibadian wanita secara umum.

Wanita ibarat tulip, semasa tertutup iaitu yang masih menguncup, kelihatan cantik dan kemas, begitu juga wanita yang berhijab sebagaimana tuntutan syarak, indah dipandang mata serta sejuk mata memandang.  Wanita, makin tertutup bertambah indah!

Tulip bertambah kembang, serinya semakin kurang.  Hingga ia kembang penuh, kecantikan aslinya hilang dan rupanya menyerabutkan.  Begitu jugalah wanita yang membuka auratnya sedikit, bertambah kurang seri keimanannya.  Makin terdedah auratnya, semakin hodoh dan menyerabutkan hati orang-orang yang beriman.  Jika hamba Allah yang mukmin merasa serabut melihat penampilan kita, apatah lagi pandangan Allah dan RasulNya.  Jika wanita merasa cantik sedangkan dia melanggar perintah ALlah ataupun ambil separuh-separuh, kepala ditutup badan dibalut sehingga menampakkan bentuk badan… perasaan ‘syok sendiri’ yang mengundang dosa mazmumah itu harus dibuang.

Alternatifnya, kembalikan keyakinan bahawa yang cantik dan indah itu adalah selagi ianya indah pada pandangan Allah dan RasulNya. Meskipun dipandang hina serta  tidak up- to- date oleh hamba yang fasik dan munafik.  Wanita beriman mengutamakan pandangan Allah mengatasi pandangan manusia.

Kita mahu up -to- date dan moden menurut kacamata Islam agar di akhirat kelak kita mendapat syurga yang up- to- date dan moden juga, insya Allah.

Bertaubat sebelum terlambat ciri hamba yang cerdik.

Beristighfar jika masih  ‘tidak rasa apa-apa’ kerana mendedahkan aurat.  Ia tanda hati yang sakit kerana tidak mampu mengesan kepahitan dosa.  Penawarnya ialah memohon taufik dan hidayahNya seperti berkata,

“Ya Allah… lembutkanlah hatiku agar aku merasa sensitif dengan kemarahanMu…

Ya Allah… bimbinglah aku ke jalanMu…

Berilah sedikit rasa cinta kepadaMu hingga aku mampu menurut langkah-langkah muslimah solehah yang dikasihiMu…

Ya Allah…

Peliharalah daku dari hasutan syaitan dan iblis… yang mahu menjauhkan aku dariMu dan meramaikan teman mereka di neraka kelak…

Ya Allah… Yang Maha Gagah Perkasa…

Berilah kekuatan kepadaku untuk bermujahadah kembali kepadaMu…

Ya Allah yang maha pengampun…

Peliharalah daku dari kemurkaan dan azabMu…

Aku terlalu lemah ya Allah…

Aku hanya insan hina dan tidak berdaya menguasai hawa nafsuku kecuali mendapat pertolongan dariMu…

serta menumpang kekuatanMu…

Ya Allah yang maha penyayang…

Engkau mengasihiku melebihi kedua ibubapaku…

Maka ambillah daku yang hina dina ini ke dalam pelukan kasih sayangMu…

Bimbinglah daku sehingga daku selamat kembali kepadaMu dalam keadaan Engkau meredaiku…

Aku terlalu kerdil Ya Allah… untuk menanggung azabMu yang pedih…

Aku tidak berdaya ya Allah…

Tanpa pertolongan dan kekuatan dariMu…

Siapalah aku…

Ya Allah…

Pandanglah daku dengan kasih sayangMu

dan ampunilah segala dosa-dosaku, dulu, kini dan sehingga ke akhir hayatku.

Salam dan selawat buat junjungan Nabi Muhammad, ahli keluarga, sahabat-sahabat dan para pengikut semuanya.”

'Tulip' kesayanganku :), insya Allah.

Masih ada ibrah istimewa di sebalik ladang tulip ini.  Saya serahkan kepada para pembaca yang budiman dan beriman untuk menafsirkannya.

Dan berikan peringatan,  sesungguhnya peringatan itu berguna bagi orang yang beriman.” [Az-Zaariyaat, 51:55].

Ummu Abbas

7 Zul Qi’dah 1432H

10.09am

Melbourne

Alkisahnya Goyang Gerudi Inul

Jarang dilihat wanita UMNO bersikap penyayang kepada remaja dengan usaha membantah perkara-perkara yang boleh merosakkan masyarakat. Namun hari ini, satu berita menarik perhatian penulis untuk meluahkan pendapat.

     
     
    Wanita Umno: Haramkan Inul, ‘gelek gerudi’
    Mei 22, 10 9:01pm  

     
    Pergerakan Wanita Umno bahagian Kalabakan hari ini meminta pihak berkuasa supaya membatalkan konsert ‘ratu gelek’ Indonesia Inul yang dijadual berlangsung pada 29 Mei ini di Kompleks Sukan Tawau. 
     Ketuanya Datuk Hamisa Samat berkata pergerakan itu bimbang kehadiran penyanyi dangdut tersebut akan menyumbang kepada keruntuhan akhlak khususnya pada kalangan anak-anak muda di sana.“Wanita Umno Kalabakan difahamkan bahawa persediaan sedang diatur untuk membawa ratu gelek Indonesia, Inul ke Tawau,” katanya semasa berucap pada Program Juara Rakyat Wanita dan Keluarga 1Malaysia anjuran Umno Kalabakan, di Tawau hari ini. Continue reading “Alkisahnya Goyang Gerudi Inul”

Tiada Payung Emas untuk Wanita Bermadu

Entry kali ini, saya lakarkan secara ringkas sahaja memandangkan hambatan masa untuk menyiapkan suntingan buku Fikah Perubatan yang memasuki fasa akhir.  Lebih mendesak lagi, saya sekeluarga akan ke Beijing 4 hari lagi,  insya Allah.   Mohon maaf atas segala kekurangan dalam tulisan ini yang mungkin agak kurang tersusun. 

#################

Di bawah  ini luahan seorang isteri yang suaminya bernikah lagi secara sorok-sorok.  Nikah pun boleh main ‘nyorok-nyorok’ juga.  Aduh… di mana kejantanan seorang lelaki jika dengan seorang isteri pun takut.  Namun itulah yang banyak berlaku dalam masyarakat hari ini.  Akibatnya poligami dipandang serong kerana perlaksanaannya yang agak menyerong.

Objektif poligami sebagai salah satu mekanisme mengatasi masalah sosial juga tidak dapat dimanfaatkan sepenuhnya.

“Bukan takut, tapi mahu jaga hati isteri…”

Mungkin ini alasan popular untuk menjustifikasi satu tindakan yang tidak begitu ‘gentleman’. Continue reading “Tiada Payung Emas untuk Wanita Bermadu”

Sempena ‘Birthday’mu Ya Rasulullah!

Anak nabi kita
Ada tujuh orang
Tiga laki-laki
Empat perempuan
Kasim Abdullah Ibrahim Fatimah
Zainab Ummi Kalthum
Siti Rokiah

Itulah lirik lagu yang diajar semasa saya kecil-kecil dahulu. Bait-bait yang mengajak saya untuk kenal nabi seterusnya menyintai dan menghormati Baginda s.a.w.

Saya lupa dengan siapa saya belajar lagu itu. Sekolah pertama saya Tabika KEMAS. Tahun 1979, waktu itu belum ada sekolah-sekolah pra yang Islami. Mungkin juga saya dapat lagu itu di sekolah tabika.

Sekarang saya mengajar lagu yang sama kepada anak-anak. Cuma perkataan nama-nama anak Nabi itu saya lafazkan dengan sebutan Arab seperti Kasim kepada Qaasim, Ummi Kalthum kepada Ummu Kalthum dan Siti Rokiah kepada Siti Ruqayyah.

Lagu itu sebagai ‘input’ secara santai buat anak-anak yang masih kecil. Sesuatu yang selalu disebut-sebut akan mudah dan sentiasa diingati. Tahap pertama mengenalkan anak-anak kepada Nabi mereka ialah beritahu nama Nabi dan keluarga Nabi.

Program bagaimana yang sesuai sempena Maulidur Rasul untuk anak-anak? Satu persoalan yang saya fikirkan dan ditanya.

Bagi saya, Nabi perlu di ingat sepanjang masa setiap kali mahu melakukan apa jua. Nabi bukan dilahirkan untuk disambut ‘birthday’nya semata-mata. Bahkan di zaman Rasulullah dan sahabat tidak pernah dilakukan upacara menyambut ‘birthday’ kekasih Allah ini. Hidup mereka penuh pengabdian kepada Allah. Sekali mereka terlupa, yang lain akan mengingatkan.

Sejarah Maulidur Rasul

Setakat yang saya tahu, selepas zaman sahabat, umat Islam semakin lalai dalam mentaati perintah Allah dan RasulNya. Justeru ulama pada waktu itu mengusahakan pelbagai pendekatan agar ummah kembali mengamalkan sunnah. Antara pendekatan yang dibuat ialah membuat majlis memperingati kelahiran Nabi Muhammad. Apabila orang ramai berkumpul menyambut perayaan Maulidur Rasul, ulama mengambil kesempatan ini memberi pengisian dan tazkirah agar mereka kembali menjadikan Nabi sebagai contoh teladan. Orang ramai diseru beramal seperti sunnah yang Nabi tinggalkan dan meninggalkan amalan khurafat serta melalaikan.

Sejak saya kecil, di kampung saya sering diadakan sambutan Maulidur Rasul. Kaum ibu berkumpul sesama mereka membaca qasidah, berzanji dan berselawat. Semasa berselawat, mereka akan berdiri beramai-ramai. Suatu ketika, terdengar suara-suara yang mengatakan sambutan seperti ini merupakan bid’ah. Reformasi yang dibuat di Kelantan dalam amalan ini ialah memberi ceramah atau tazkirah tentang Nabi dan perjuangannya di samping mengekalkan selawat. Ini disebabkan selawat itu memang digalakkan pada umat Islam mengucapkannya.

Semasa di sekolah, seorang kawan mengajak saya dan beberapa orang lagi hadir majlis Maulidur Rasul di rumah kerabat diraja Kelantan. Tokoh yang dijemput sebagai pengemudi majlis ialah Puan Hajjah Faridah, mantan johan Qariah peringkat kebangsaan. Kami pergi selepas waktu sekolah jadi kami hadir dalam pakaian seragam. Waktu itu amalan pemakaian tudung di kalangan kerabat diraja masih agak asing. Kami perhatikan, sepupu sepapan diraja dan lain-lain lagi hadir dengan berselendang nipis di atas kepala. Hanya kami yang bertudung labuh lengkap menutup aurat. Qasidah dibaca tanpa difahami maknanya, berzanji kemudian selawat. Tiada tazkirah dilakukan waktu itu.

Jika Nabi masih ada, saya percaya, Nabi pun tidak akan hadir sambutan ‘birthday’ baginda seperti itu. Bagaimana Nabi Muhammad yang menjaga pandangan matanya akan hadir di majlis yang kaum wanitanya tidak menutup aurat? Tidak kedengaran di dalam sejarah, bahawa muslimah di zaman Nabi dan para sahabat tidak menutup aurat. Bahkan sahabat segera mengangkat pedangnya bila seorang muslimah dikacau oleh Yahudi yang menyelak kainnya. Semangat seperti itu masih ada lagikah pada hari ini?

Nasib baik, majlis Maulidur Rasul yang diadakan secara persendirian di Kelantan pada waktu itu biasanya sesama wanita atau sesama lelaki sahaja.

Apa Yang Nabi Mahukan?

Nabi diturunkan sebagai wakil Tuhan menyampaikan tujuan manusia dan jin dihidupkan. Satu tugas yang maha berat. Nabi dilantik di kalangan manusia supaya Nabi mampu menjadi Uswah Hasanah sebagai ikutan. Nabi bermula dengan peribadinya mendidik diri mencari Tuhan seterusnya mengenal Allah. Itulah tugas utama ibubapa mendidik anak-anak agar mereka mengenal Allah.

Makan minum Nabi, percakapan Nabi, solat Nabi, perkahwinan Nabi, pergaulan dengan anak isteri, mesyuarat Nabi dan serba serbi cara hidupnya adalah sebagai contoh buat kita.

Di celah kedaifan saya, saya tetap berusaha menurut jejak Nabi setakat yang saya mampu. Kemudian baru saya cuba terapkan pada anak-anak. Begitulah cara saya mendekatkan anak-anak kepada Nabi mereka. Program itu berjalan di setiap sudut kehidupan dan sepanjang hayat. Justeru Nabi merupakan akidah kedua kita selepas percaya kepada Allah.

Ia juga bagi membuktikan bahawa kita benar-benar menyintai Allah.

Allah berkata dalam surah Ali Imran, ayat 31 dan 32,

Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Katakanlah (wahai Muhammad): Taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya. Oleh itu jika kamu berpaling (menderhaka), maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang kafir.

Salam dan selawat buat junjungan Nabi Muhammad, ahli bait dan para sahabat seluruhnya.

اللهم صلي على محمد و على أله وصحبه وسلم

Wallahua’lam.

Ummu Abbas
13 Rabiul Awwal 1430H/10 Mac 2009
11.50am.

Poligami: Romantiknya Rasulullah

Malam kian larut. Seorang isteri menunggu-nunggu suaminya pulang. Mereka ini pasangan baru berkahwin. Suaminya aktivis dalam masyarakat. Siang berkerja, malam berceramah.

Tidak larat lagi menongkat mata, si isteri masuk ke bilik dan merebahkan badannya ke katil. Dia baring mengiring. Kemudian dia terlelap.

Si isteri tersedar tatkala mendengar derap kaki melangkah masuk ke bilik. Dia terus berpura-pura tidur. Buat seketika, si isteri membiarkan suaminya bersalin pakaian terlebih dahulu.

Perlahan-lahan si suami merebahkan badan di samping isteri. Sedikit pun dia tidak mengusik isterinya yang sedang tidur.

Si isteri yang sebenarnya sudah tersedar itu menunggu-nunggu lagi.

“Peluklah sayang, abang.” Bisik hatinya.

Puas menunggu, tiada apa-apa reaksi dari suaminya. Malam terus berlalu. Si isteri sedikit kecewa.

Esoknya, isteri bertanya, “Kenapa abang tak peluk sayang semalam.”

“Abang sangka sayang sudah tidur. Abang tidak mahu menganggu sayang sebenarnya. Mungkin sayang letih. Lagi pun sayang sedang alami alahan hamil, bukan?”

**************

Secebis kisah di atas merupakan perkara biasa berlaku di kalangan suami isteri. Sebenarnya baik isteri mahupun suami sukakan belaian dari pasangannya.

Bagi isteri, sentuhan, belaian dan ciuman mesra suami yang didambakan tidak semestinya melibatkan hubungan intim. Ia sudah cukup memenuhi keperluan emosinya yang mahukan perhatian dari suaminya. Hubungan intim pula hanyalah seperti fitrah makan dan minum. Bila lapar dan dahaga, baru kita akan makan dan minum.

Manakala sentuhan-sentuhan ringan, pelukan mesra dan ciuman seboleh-bolehnya dilakukan setiap hari. Banyak sedikit bergantung pada keadaan. Iya lah..siang-siang, masing-masing sibuk dengan tanggungjawab mencari nafkah dan mengurus keluarga.

**************

Apa yang dinukilkan di atas merupakan salah satu sunnah Nabi Muhammad s.a.w. yang jarang diberi perhatian oleh para suami hari ini. Kebanyakan suami, bila dia mahu ‘sesuatu’ dari isterinya barulah dia mahu menyentuh isterinya. Justeru, tidaklah pelik jika isteri merasakan dia bagai ‘alat memuaskan nafsu’ sahaja. Fitrahnya mahu bermanja tidak terpenuhi.

Aisyah r.a menceritakan,
“Rasulullah suka mencium sebahagian isteri-isterinya sedangkan dia berpuasa. Kemudian isteri-isterinya akan ketawa.”

Lihatlah, isteri-isteri Rasulullah yang bertaraf Ummahatul Mukminin itu pun suka dicumbu mesra. Mereka ketawa bila Rasulullah melakukannya kerana merasa gembira.

Rasulullah s.a.w juga pernah mandi bersama isterinya sedangkan dia berpuasa.

Dalam satu kisah lain, Aisyah r.a bercerita, “ Nabi s.a.w suka mencium dan bersenda gurau atau bersentuhan kulit dengan isterinya, padahal waktu itu dia sedang berpuasa.”

Zainab anak perempuan Ummu Salamah mendapat cerita dari ibunya, “Pada satu ketika, aku bersama Rasulullah s.a.w dalam satu selimut kain tenun. Tiba-tiba aku didatangi haid lalu aku keluar perlahan-lahan. Setelah itu aku mengambil kain untuk dipakai menahan haid.

Kemudian Rasulullah berkata, ‘Ada apa dengan kamu? Adakah kamu haid?’

Aku menjawab, ‘Ya.’ Kemudian aku masuk lagi ke dalam selimut bersama Rasulullah.”

Semua hadis di atas direkodkan oleh Imam Bukhari.

Kita dapat lihat betapa Rasulullah merupakan seorang suami yang sungguh romantik. Keadaan berpuasa dan isterinya yang sedang haid tidak menghalang dia bermesra dengan isteri-isterinya. Keadaan ini memang digemari kaum wanita. Mereka tetap suka pada sentuhan mesra pada bila-bila masa.

Rasulullah berpoligami setelah usianya 50-an ke atas. Kebanyakan isterinya pula merupakan wanita berumur lanjut, janda dan balu. Apa yang dapat kita fahami dari hadis-hadis ini ialah romantiknya Rasulullah berkekalan pada usia senja. Isteri-isterinya kecuali Aisyah juga sudah senja usia mereka waktu itu.

Kita dapat lihat pasangan Mat Salleh masih berpimpinan tangan berjalan sedangkan wajah mereka kedut seribu. Berpimpin tangan itu adalah bentuk sentuhan dan belaian yang sesuai bila berjalan di tempat awam.

Kalau kita bagaimana pula? Isteri yang semakin senja itu adakah masih dibelai mesra seperti muda-muda dahulu? Atau kita fikir hanya yang muda layak menerima sentuhan kasih seorang suami?

Meow...! Eh...sayang pun tahu sunnah Nabi ye...meow...romantiknye... sukalah kalau selalu camni.
Meow...! Eh...sayang pun tahu sunnah Nabi ye...meow...romantiknye... sukalah kalau selalu camni.

********

Buat para suami yang berhasrat menambah cawangan, cubalah tanya diri sendiri, adakah sunnah ini sudah dilakukan dengan seorang isteri? Jika belum, mulailah secara amali dengan isteri sedia ada terlebih dahulu. Jika isteri yang ada pun merasa sepi walau suami di sisi, bagaimana pula suami yang begini akan mampu memenuhi emosi isteri kedua, ketiga dan keempat nanti?

Sebagai wanita yang telah bersuami, saya faham pada keluhan sebahagian isteri yang berpendapat suaminya belum mampu untuk berpoligami. Namun ramai suami yang tidak faham apa sebenarnya yang isteri impikan berpendapat isterinya saja-saja tidak reda dengan ketentuan Allah yang mengharuskan poligami. Tuduhan seperti itu menambah luka di hati isteri yang sedia sepi dan rindu. Rindu pada yang ada di hadapan mata namun terasa jauh. Terasa jauh dek jauhnya pengertian suami tentang keperluan emosi isterinya

Beberapa sahabat saya yang bersuamikan individu yang memahami kebutuhan wanita mampu hidup bahagia dengan madunya. Dengan kata lain, suami begini bukan hebat menyebut sunnah pada kuantiti isteri tetapi hebat pada amalan menurut sunnah Nabi dari segenap segi. Hati yang bertaut cinta pada Allah. Lidah yang sentiasa basah dengan zikrullah. Teguh imannya sehingga melihat amanah dan tanggungjawab sebagai beban yang harus dielakkan. Bukannya yang perlu diusahakan supaya datang. Bila datang amanah tanpa dipinta, janji Allah untuk membantu melunasi tanggungjawab pasti terlaksana.

Justeru, suami-suami yang mahu berpoligami tetapi mendapat reaksi kurang menyenangkan dari isterinya, muhasabahlah diri sendiri dahulu sebelum menuding jari kepada pihak isteri.

Ummu Abbas.
11.55pm
4 Rabiul Awwal 1430H/ 1 Mac 2009