Posted in Gadisku, Islamika, MyDiary, Rasulullah Sayang Kamu..., Travelog Iman di Bumi Kangaroo

Belajar dari Tulip

Bismillah.

15 September  bermula  The Tesselaar Tulip Festival di Monbulk Rd, Silvan, Victoria.  Saya merupakan salah seorang penggemar tulip.    Di Malaysia, walaupun tulip tidak ditanam kerana iklim yang tidak sesuai namun ia tetap menjadi hiasan di rumah-rumah kebanyakan penggemarnya.  Tidak dapat tulip tulin, dapat yang ‘copy paste’ (bunga plastik) pun jadilah… iya tak? Hehe…..

Saya mahu mengajak para pembaca melawat ladang tulip di sini melalui hidangan foto-foto di bawah.   Walaubagaimana pun,  saya mahu berpesan agar foto-foto di sini tidak di’copy paste’.   Hakcipta terpelihara.

Sampai di kaunter tiket… alhamdulillah, nasib baik tiket untuk dewasa sahaja.  Kanak-kanak bawah 16 tahun tidak dikenakan tiket.

Lihat dalam foto, ramainya orang beratur.  Tempat parking kereta yang luas pun penuh.

Kami menuju batas-batas tulip yang memanjang saujana mata memandang.  Melihat sebahagian sahaja tulip yang terbuka sedangkan yang lain masih banyak kuntum yang tertutup, suami berkata, “Eh… belum kembang semua lagi bunganya”.  Maksudnya lebih baik datang hari lain yang mana kuntum tulip semuanya sudah mengembang.

“Abang, tulip ini memang cantik bila masih menguncup.  Makin kembang, makin kurang cantik.  Yang orang jual bunga tulip plastik di Malaysia  pun dalam keadaan menguncuplah.”

Ini booth menjual pakaian dari bulu llama. Lembut kainnya dan mahal!
Masya Allah, ketibaan kami disambut hamparan 'karpet tulip' berwarna-warni.

Cuba perhatikan betul-betul, apa pelajaran yang dapat dikutip dari si tulip di bawah?

Lihat tulip yang kembang penuh.

Tulip yang sudah mengembang sedikit.

Mana lebih cantik, tulip yang terbuka atau yang masih menguncup?
Tulip Queen of The Night ini sedikit sahaja.
Si putih bersih yang mengimbangi warna-warna ceria tulip yang lain.
Antara daya tarikan, kincir air.

Pada pemerhatian saya,  zahir si tulip amat dekat dengan keperibadian wanita secara umum.

Wanita ibarat tulip, semasa tertutup iaitu yang masih menguncup, kelihatan cantik dan kemas, begitu juga wanita yang berhijab sebagaimana tuntutan syarak, indah dipandang mata serta sejuk mata memandang.  Wanita, makin tertutup bertambah indah!

Tulip bertambah kembang, serinya semakin kurang.  Hingga ia kembang penuh, kecantikan aslinya hilang dan rupanya menyerabutkan.  Begitu jugalah wanita yang membuka auratnya sedikit, bertambah kurang seri keimanannya.  Makin terdedah auratnya, semakin hodoh dan menyerabutkan hati orang-orang yang beriman.  Jika hamba Allah yang mukmin merasa serabut melihat penampilan kita, apatah lagi pandangan Allah dan RasulNya.  Jika wanita merasa cantik sedangkan dia melanggar perintah ALlah ataupun ambil separuh-separuh, kepala ditutup badan dibalut sehingga menampakkan bentuk badan… perasaan ‘syok sendiri’ yang mengundang dosa mazmumah itu harus dibuang.

Alternatifnya, kembalikan keyakinan bahawa yang cantik dan indah itu adalah selagi ianya indah pada pandangan Allah dan RasulNya. Meskipun dipandang hina serta  tidak up- to- date oleh hamba yang fasik dan munafik.  Wanita beriman mengutamakan pandangan Allah mengatasi pandangan manusia.

Kita mahu up -to- date dan moden menurut kacamata Islam agar di akhirat kelak kita mendapat syurga yang up- to- date dan moden juga, insya Allah.

Bertaubat sebelum terlambat ciri hamba yang cerdik.

Beristighfar jika masih  ‘tidak rasa apa-apa’ kerana mendedahkan aurat.  Ia tanda hati yang sakit kerana tidak mampu mengesan kepahitan dosa.  Penawarnya ialah memohon taufik dan hidayahNya seperti berkata,

“Ya Allah… lembutkanlah hatiku agar aku merasa sensitif dengan kemarahanMu…

Ya Allah… bimbinglah aku ke jalanMu…

Berilah sedikit rasa cinta kepadaMu hingga aku mampu menurut langkah-langkah muslimah solehah yang dikasihiMu…

Ya Allah…

Peliharalah daku dari hasutan syaitan dan iblis… yang mahu menjauhkan aku dariMu dan meramaikan teman mereka di neraka kelak…

Ya Allah… Yang Maha Gagah Perkasa…

Berilah kekuatan kepadaku untuk bermujahadah kembali kepadaMu…

Ya Allah yang maha pengampun…

Peliharalah daku dari kemurkaan dan azabMu…

Aku terlalu lemah ya Allah…

Aku hanya insan hina dan tidak berdaya menguasai hawa nafsuku kecuali mendapat pertolongan dariMu…

serta menumpang kekuatanMu…

Ya Allah yang maha penyayang…

Engkau mengasihiku melebihi kedua ibubapaku…

Maka ambillah daku yang hina dina ini ke dalam pelukan kasih sayangMu…

Bimbinglah daku sehingga daku selamat kembali kepadaMu dalam keadaan Engkau meredaiku…

Aku terlalu kerdil Ya Allah… untuk menanggung azabMu yang pedih…

Aku tidak berdaya ya Allah…

Tanpa pertolongan dan kekuatan dariMu…

Siapalah aku…

Ya Allah…

Pandanglah daku dengan kasih sayangMu

dan ampunilah segala dosa-dosaku, dulu, kini dan sehingga ke akhir hayatku.

Salam dan selawat buat junjungan Nabi Muhammad, ahli keluarga, sahabat-sahabat dan para pengikut semuanya.”

'Tulip' kesayanganku :), insya Allah.

Masih ada ibrah istimewa di sebalik ladang tulip ini.  Saya serahkan kepada para pembaca yang budiman dan beriman untuk menafsirkannya.

Dan berikan peringatan,  sesungguhnya peringatan itu berguna bagi orang yang beriman.” [Az-Zaariyaat, 51:55].

Ummu Abbas

7 Zul Qi’dah 1432H

10.09am

Melbourne

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

6 thoughts on “Belajar dari Tulip

  1. Assalammualaikum… sgt indah tulip semasa belum kembang kan… 😉 thanks for sharing….Semoga Ummu sekeluarga sentiasa di dlm rahmant Allah swt..

      Wa’alaikum salamwarahmatullah. Alhamdulillah. Ahlan…

  2. Assalamualaikum..suka dan cantik melihat tulip yang dalam keadaan menguncup.sy berharap saya ibarat seperti tulip yang sedang menguncup.insyaallah.

  3. HARI INI MAJLIS HAUL AKBAR DI MASJID NEGERI SHAH ALAM MULAI JAM 5.30 PM – SEMUA DI JEMPUT HADIR

  4. Assalamalaikum….

    Ziarah pagi hari mencari, meyeduk setitis dua Ilmu dari taman puan.

      Wa’alaikum salam warahmatullah.

      Moga bermanfaat.

    • ummu, saya ada hantar persoalan di email ummu mohon respon.

      Saya sudah cek email dan belum terima sebarang email dari ummuq. Mohon dicek semula… kemungkinan failure atau tersalah alamat.

    • salam
      blog ni sgt baik
      salam ukhuwwah salam persahabatan
      bleh kita bersahabat melalui Fb?
      add me
      ummu nazhan

    Tinggalkan Jawapan

    Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

    WordPress.com Logo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

    Twitter picture

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

    Facebook photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

    Google+ photo

    Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

    Connecting to %s