“Pasangan kamu cium kamu?”

Bismillah.

Kisah dalam Kelas BI (Isu Pasangan)

Mrs Aneta, “Bagaimana kamu bertemu pasangan kamu? Adakah kamu diuruskan oleh orang lain atau cari sendiri?”

Salah seorang dari kami menjawab,”Bergantung pada seseorang. Ada yang diuruskan oleh orang tengah dan ada yang mencari sendiri.”

Mrs Aneta menganggukkan kepalanya sambil berkata, “Bagaimana kamu boleh bernikah sedangkan kamu belum mengenali antara satu sama lain?”

“Kami bercinta selepas kahwin”, kami tersenyum-senyum sambil tergelak kecil.

Saya teringat persoalan ini sering juga berlegar-legar di kalangan umat Islam yang kurang yakin cara mencari pasangan secara Islam. Tidak yakin dengan cara Islam sama seperti tidak menaruh sepenuh kepercayaan kepada Allah swt yang berkuasa menentukan jodoh seseorang.  Justeru itu ramai yang memilih cara sendiri dengan ber’couple’ dan berkenalan dengan seorang demi seorang, keluar ‘dating’ dan pelbagai lagi kaedah-kaedah yang membahayakan iman dan taqwa.

Mrs Aneta kemudiannya bertanya kami seorang demi seorang, “Kamu bernikah macam mana? Diuruskan orang tengah atau suami yang melamar kamu?”

Hend, “Jodoh saya diuruskan”

Mrs Aneta bertanya yang kedua,”Kamu?”

Sarah, “Juga diuruskan”

“Kamu?”

Saya, “Dia yang melamar”. Tersenyum.

“Oh… Kamu pula?”, sambil memandang ke arah kawan berbangsa Bangladesh.

Rumana, “Diuruskan”

[Antara kami berempat, saya seorang sahaja yang memakai purdah.]

“Saya fikir semua kamu diuruskan orang tengah sebab saya pernah dengar begitu. Bila kamu dikira dengan seseorang, adakah kamu dipaksa menerima pasangan kamu?”

“Tidak. Orang tengah atau ibubapa akan bertanya sama ada kami setuju atau tidak. Jika kami setuju, baru kami dinikahkan”.

“Oh begitu. Pasangan kamu cium kamu?”

“Iya.” Kami tersenyum-senyum dan tergelak. Tidak terfikir isu tersebut menjadi persoalan bagi individu seperti Mrs Aneta. Terasa lucu sekali… iyalah, kalau tidak, mana mungkin kami memperolehi anak.

“Saya rasa hairan bagaimana kamu boleh bercium dengan seseorang yang kamu tidak pernah berkenalan”.

Kami tergelak lagi. Saya seolah-olah dapat memahami kawan-kawan muslimah yang lain saling memahami namun tidak terungkap dibibir untuk menjelaskan lebih lanjut.

Soal naluri mudah ditanggapi. Ia sudah sedia ada dalam setiap insan normal. Untuk menerangkan isu fiqh, memerlukan keimanan kepada Allah terlebih dahulu. Tanpa iman, sesuatu yang bersifat syariat tidak mudah dihadam. Oleh sebab itulah perjuangan awal Rasulullah s.a.w ialah membersihkan kekufuran dalam cara berfikir dan iktikad hati. Selepas isu aqidah dilepasi, barulah syariat diturunkan sedikit demi sedikit.

Mrs Aneta, “Saya punya ramai teman lelaki sebelum ini. Salah seorangnya berbangsa Turky tetapi dia tidak berpegang teguh pada agamanya.”

Hmm, sedikit sebanyak info yang Mrs Aneta berikan membuatkan saya memahami bagaimana dia masih samar dalam banyak perkara mengenai Islam. Dia bercinta dengan lelaki muslim yang tidak komited dan mendengar cerita-cerita negatif mengenai pernikahan di dalam Islam.

SABAR, SABAr, SABar, SAbar, Sabar.
Mereka yang memahami cara mencari pasangan menurut Islam kemudian mengamalkannya adalah mereka yang sabar dalam menunggu ketentuan Allah swt untuknya.  Menahan diri dari berhubungan secara tidak halal menjadi pilihan insan yang mengharapkan reda Allah swt untuknya.   Dalam penantian itu, dengan mengekang hawa nafsu dan memelihara sifat malu yang dituntut, insan-insan yang mengutamakan pandangan Allah swt ini memperolehi nikmat yang lebih besar dari nikmat berpasangan itu sendiri, itulah nikmat kemanisan iman dan taqwa.
Adakah sesiapa mengira dia dapat mendiami syurga Allah tanpa mengorbankan kepentingan hawa nafsu sendiri?
Allah berkata di dalam surah Al-Naazi’aat, ayat 40 dan 41,
79:40
79:41
[40]Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, –
[41]Maka sesungguhnya syurgalah tempat kediamannya.”

 

Islam agama yang indah dan penuh kedamaian. Sekiranya semua umat Islam komited dengan ajaran Islam, saya yakin ia lebih mudah tersebar ke seluruh pelusuk dunia kerana kecantikan/ketampanan Islam dapat dilihat secara nyata dan jelas.

Ummu Abbas
19 Dzul Qi’dah 1433H/ 5 Okt 12
10.05am
Melbourne
Advertisements

Tiada Konsep Hijab Muslimah Di Dalam al-Quran

Jilbab Mukminah (Perempuan-perempuan Beriman) – Menutupi dan feminin.

Sedikit perkongsian dari KOM (Kuliah Online Muslimah) bertajuk “Hijab Mukminah”.

1.  Ayat-ayat Hijab diturunkan kepada wanita beriman sahaja.

2.  Di dalam Al-Quran, tiada konsep Hijab Muslimah. Yang ada hanya ciri HIJAB MUKMINAH (Perempuan-perempuan Beriman).

3. Perempuan-perempuan beriman bererti mereka yang percaya kewujudan Allah, meyakini dan dapat merasakan Allah sentiasa memerhatikannya, percaya dan yakin pada perkara-perkara ghaib. Kepercayaan dan keyakinan yang meresap di hati ini membuatkan tindakan dan tingkahlakunya sentiasa dipandu wahyu. Yang membuahkan individu mukminah yang berpegang teguh pada ajaran agamanya.

4. Bila konsep HIJAB MUKMINAH difahami dengan betul, para mukminah tidak mudah terpesona dengan kosmetik bahasa yang dicatatkan pada nama-nama fesyen seperti Busana Muslimah, Fesyen Islami dan sebagainya. Segala nama fesyen yang disandarkan kepada nama-nama Islami tetapi tidak menepati konsep yang dicirikan Surah Al-Nur ayat 31 dan Surah Al-Ahzaab ayat 59, maka harus dipakai di dalam rumah sahaja atau di hadapan mahram atau boleh juga dipakai di luar rumah dengan menyarung jubah atau abaya yang luas di luar pakaian tersebut.

5.  Konsep Hijab Mukminah lebih luas dari sekadar yang bernama JILBAB.  Hijab Mukmimah merangkumi cara berpakaian, cara berkomunikasi dengan ajnabi, menundukkan pandangan dan adab-adab keluar rumah.

Ummu Abbas

8.45pm

17 Jumadal 2 1433H/ 9 Mei 2012

Melbourne.

Memanah di Hamilton (Antara Menembak dan Memanah)

Foto belajar menembak yang saya upload dalam Facebook mendapat komen menarik iaitu teknik tambahan untuk berjaya semasa menembak.  Ia satu teknik yang saya tidak buat.  Patutlah asyik tersasar sahaja.  Baru saya faham, teknik menahan nafas merupakan salah satu cara agar tangan tetap stabil ketika tembakan dilepaskan.  Bila kedudukan tangan tetap, maka ia lebih berpotensi mendapat sasaran secara tepat.

Dari Warkworth ke Hamilton

Dari A Kiwi Farmstay, Kaipara Hill, kami berpindah ke Hamilton dan bermalam di hotel.  Pada asalnya, kami merancang untuk bermalam di Rotorua selama 3 malam tanpa singgah di Hamilton.  Dek kerana pada masa itu waktu cuti Easter, banyak penginapan yang sudah ditempah oleh pelancong.

Usaha menempah dari awal beberapa penginapan akhirnya dibatalkan oleh pengusaha dengan pelbagai alasan.  Ada yang mendahulukan keluarga walaupun keluarga memohon lewat dari kami dan ada yang mengutamakan pelanggan yang menempah untuk tempoh lebih lama.  Kami percaya dan yakini setiap ketentuan Allah ada hikmahnya.

Jadi kami terpaksa bermalam juga di Hamilton semalaman dan baki 2 malam di Rotorua.

 

Memanah di Hamilton

Seorang mahasiswi memberitahu saya, “Kami merancang untuk memanah di Hamilton.”

“Kak Nur mahu join jugalah.”

Pada hari itu, mahasiswi senior telah membawa pelajar-pelajar baru perempuan mengenali Hamilton dan melakukan aktiviti di sana.  Jumlah mereka semuanya 21 orang.  Selepas mengetahui waktu mereka akan memanah, saya merancang untuk bertolak ke Rotorua sebaik selesai acara memanah.

Jika di Warkworth, kami sekeluarga berpeluang belajar menembak,di Hamilton kami berpeluang belajar memanah pula.

Sesuatu yang menarik tentang memanah diberitahu Nabi s.a.w,

Uqbah bin Amir r.a melaporkan, ‘Saya mendengar Rasulullah s.a.w berkata di atas mimbar:

وَأَعِدُّوا لَهُمْ ما اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ، أَلآ إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ، ألا إن القوة الرمي، ألا إن القوة الرمي

“Persiapkanlah semua kekuatan yang kalian miliki.  Ketahuilah sesungguhnya kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah sesungguhnya kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah sesungguhnya kekuatan itu adalah memanah.”

Hadis direkod oleh Imam Muslim no. 1917

Nabi s.a.w mengulangi sebanyak 3 kali bahawa ada kekuatan pada aktiviti memanah.

Melihat busur (bow) yang bersaiz besar itu sahaja, sudah dapat dibayangkan perlunya modal daya tarikan yang kuat untuk melepaskan panah.  Itu yang lihat yang terzahir secara nyata sahaja.  Saya percaya lebih banyak rahsia yang tersembunyi di sebalik aktiviti memanah… mungkin baik untuk kesihatan jantung, paru-paru dan sebagainya.
Ia hanya hipotesis sahaja buat masa sekarang.  Saya katakan begitu  setelah mendapati sukan yang lebih tertumpu menggunakan kaki seperti bola sepak tetap memberi risiko sakit jantung pada pemainnya.  Saya tinggalkan isu ini kepada mereka yang pakar untuk mengulasnya.

Selepas instructor memberi penerangan, kami mula mempraktikkan ilmu yang dipelajari.  Saya sungguh teruja untuk mencuba.

Abbas (terlindung di sebalik tangan instructor) bersedia untuk memanah.

Benar, Kekuatan Adalah Pada Memanah

 

Memanah ada sedikit perbezaan dari menembak.  Memanah memerlukan lebih tenaga untuk menarik anak panah.  Teknik memegang dan melepaskan panah juga berbeza dengan teknik menembak.

4 ibrah menembak yang saya berikan sebelum ini adalah sama dengan ibrah dari aktiviti memanah.  Begitu juga dengan tip tambahan yang diberikan oleh Saudara Own di atas.  Ia juga relevan untuk memanah tepat pada sasaran.

Hubby pada mulanya melihat-lihat sahaja sebab dia tidak daftar untuk join. Selepas itu, dia juga mahu mencuba... Mana boleh lepas peluang... iya tak?

Oleh kerana memanah memerlukan lebih tenaga (atau mungkin juga kerana busur yang ada bersaiz besar), maka kanak-kanak berusia di bawah 11 tahun tidak dibenarkan mengambil bahagian.  Saya menggalakkan anak sulung, Abbas agar mencuba.  Saya gembira dan suka jika anak-anak dapat belajar sesuatu dari sunnah Nabi s.a.w ini.

“Ummi, beratlah… Abbas sudah pernah cuba di Adventure Park di Melbourne”

Pada mulanya Abbas menolak, akhirnya dia juga mahu mencuba lagi.  Mungkin teruja setelah melihat Umminya begitu bersemangat belajar memanah.

Selepas kali pertama melontarkan panah, walau tidak kena… saya terus merasa ingin mencuba lagi.  Saya tidak mudah berputus asa apabila mahu melakukan sesuatu yang diyakini baik walaupun banyak halangan.  Akhirnya saya mendapat juga satu sasaran.  Untuk rekod peribadi saya berpuas hati bagi latihan pertama kali ini.

Ramai adik-adik yang lain jauh lebih baik pencapaiannya walaupun sama-sama baru belajar.  Tahniah saya ucapkan atas percubaan dan pencapaian menarik.

Percubaan dari penulis dan adik-adik mahasiswi Auckland.
Seorang student berkata, "Dapat rumput pun jadilah"

Di sini saya temui satu forum menarik mengenai aktiviti memanah.  Sesiapa yang baru mahu belajar, info di dalam forum ini sangat membantu.

 

Ummu Abbas

9.54pm

28 Jumada 1 1433H/ 20 April 2012

Melbourne

Sophie Minta Saya Buka Tudung

Sophie, ialah anak tuan rumah farmstay tempat kami menyewa di Warkworth, New Zealand.

5 April 12

Bandar Warkworth, North Island, New Zealand.

Suatu ketika, Sophie ditinggalkan di dalam kereta bersama saya oleh Simon (bapanya) yang mahu ke pasaraya. Suami dan anak sulung saya mengikut Simon.

Sophie berkata, “Bukalah tudung ini!” sambil tangannya memegang tudung yang saya pakai. Pada masa itu, saya sudah menanggalkan purdah kerana suasana yang aman.

“Saya tidak boleh”

“Kenapa? Bukalah”

Saya berfikir-fikir untuk mencari jawapan yang sesuai. Teringat juga untuk memberitahu ia satu kewajiban bagi muslimah dewasa namun terasa dia tidak mampu memahami jawaban begitu. Saya hanya mampu mengatakan ‘Saya tidak boleh lakukan’.

Hari ini, bila mengenang kembali peristiwa itu, terasa kesal setelah terfikir saya boleh sahaja menyebut perkataan ‘Allah’ di hadapannya pada masa itu dengan menjawab, “Allah yang suruh”. Bukankah fitrah bertuhankan Allah itu ada pada semua manusia sejak kecilnya?

Mendapat ‘perintah’ mendadak dari si kecil yang membesar di persekitaran bukan Islam begitu buat kali pertama membuatkan saya ‘buntu’ idea.

Ia berbeza jika ditanya oleh anak-anak orang Islam.

Ya Allah,ampuni daku kerana tidak mengambil peluang memperkenalkan namaMu kepadanya waktu itu.

Sebaik mengingati hal itu, Allah mengingatkan saya bahawa hakikat yang mengenalkan diriNya kepada semua makhlukNya adalah Dia sendiri. Manusia hanya perantara sahaja. Lagi pun, belum tentu masanya sesuai kerana tabiat kanak-kanak yang suka bertanya.

Kemungkinan dia akan bertanya bapanya, “Siapa Allah?” serta pelbagai kemungkinan lagi.

Saya hanya mampu mendoakan dari jauh agar Allah memelihara Sophie, 3 tahun dan Lukah, 5 tahun agar diberi jalan untuk mengenal pencipta mereka.  Moga kesucian mereka hari ini terus berkekalan hingga ke syurga abadi.

Juga semoga Allah berikan hidayah Islam kepada Simon.

Farmstay kami ialah rumah yang kelihatan di sebelah kiri. Rumah landlord ialah yang kelihatan di belakang kami. Penginapan ini berada di puncak bukit.

Mod: Terasa ingin berulang alik ke rumah Sophie untuk menjenguk mereka.

 

 

Ummu Abbas

10.39pm

20 Jumada 1 1433H/ 12 April 2012

Melbourne.

Menepis Salah Faham Mengenai Purdah [Kajian Kitab di Pesantren]

Alhamdulillah, saya menemui tulisan yang amat baik mengenai rasional berpurdah dari saudara seislam dari tanah seberang, Indonesia.   Walaupun Ummu Ashhama Zeedan menulis dalam suasana yang berlaku di Indonesia namun realitinya, cabaran yang sama dihadapi oleh para muslimah yang mencari sedikit bahagia dengan berpurdah di Malaysia.

Saya hanya sempat melihat rujukan asal  Tafsir Al-Tobari dan kitab Al-Umm seperti yang dikemukakan di dalam tulisannya di bawah ini.   Benarlah apa yang dicatatkannya.   Kitab-kitab lain yang disebutkan juga sebenarnya tidak asing di kalangan pelajar aliran ugama di Malaysia.

Saya merasa terpanggil lagi untuk memaparkan hujjah ulama mengenai hukum berpurdah setelah diasak  dengan pelbagai soalan dari para akhawat/muslimat sama ada  di dalam blog ini, melalui email dan juga mesej di Facebook.  Untuk lebih memahami pada permasalahan cabang hukum, maka perkara pokok haruslah dipelajari dan difahami terlebih dahulu.

Ada yang bertanya bolehkah pakai purdah on-off (apa yang dimaksudkan on-off itu sebenarnya ya…) , bolehkah bergaya meskipun berniqab, bolehkah pakai untuk ke program tertentu sahaja,  bagaimana mahu disesuaikan dengan pekerjaan dan sebagainya.

Islam bangga bila setiap penganutnya beramal dengan sesuatu setelah memahaminya dengan dalil dan hujjah.  Islam juga bangga jika setiap muslimahnya beramal dengan sesuatu semata-mata menurut kehendak Allah dan rasulNya, bukannya kerana bertaqlid buta pada amalan orang lain.

Jadi untuk kesekian kalinya, fahami terlebih dahulu rasional di sebalik hukum berpurdah sebelum beramal dengannya.    Bacalah juga perbahasan yang mengatakan purdah itu tidak wajib di dalam mana-mana buku yang berbicara tentang hijab.  Setelah meluaskan pembacaan dan melihat pro kontra antara keduanya, baru buat pilihan yang sesuai dengan kefahaman dan keperluan diri.

Tulisan di bawah juga sudah diedit untuk disesuaikan dengan Bahasa Malaysia bagi memudahkan ia difahami oleh warga pembaca Malaysia.

Entry kali ini juga merupakan kesinambungan entry bertajuk ‘Aku Mahu Pakai Purdah‘.

Semoga Allah merahmati Ummu Ashhama Zeedan dan memberkati usaha yang baik ini.

Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu pakaian menutup aurat kamu serta pakaian perhiasan dan pakaian taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).

Al-A’raaf:  26

Ummu Abbas

28 Rabi’ul Awwal 1433H

5.36pm

Melbourne.

********************************************************************************************

Untuk ke sumber asal artikel, klik tajuk di bawah.

Menepis Salah Faham Purdah Kajian Kitab di Pesantren

Masih ramai orang Islam di Indonesia yang memandang purdah sebagai perkara aneh dan cenderung menilainya secara negatif.  Muslimah yang mengenakannya sering dituduh secara ekstrim sebagai pengikut aliran sesat atau aliran sempalan yang eksklusif.  Padahal terminologi purdah sudah diketahui secara umum di kalangan penuntut-penuntut di pondok-pondok pesantren kita yang menunjukkan bahawa purdah bukanlah perkara baru, asing, apalagi dikatakan sebagai bukan ajaran Islam.

Hanya saja banyak dari mereka yang membaca, namun tidak mau menyampaikan (menjelaskan) hal ini kepada umat. Atau juga banyak dari mereka yang membaca namun tidak mahu mengamalkannya.

Memang ulama berbeza pendapat tentang hukum purdah ini, dari yang mewajibkan hingga yang mengatakan mandub (dianjurkan) bila wajah perempuan itu dapat menimbulkan fitnah syahwat.  Namun tidak ada satupun yang mengatakan bahawa pemakai purdah adalah aliran sesat atau melampau batas sederhana.

[Sederhana menurut Islam ialah selagi mana amalannya berdasarkan wahyu al-Quran dan sunnah.  Dalam isu purdah, ia termasuk dalam hukum Islam yang terdapat nas dari Quran, sunnah dan amalan mukminat di zaman Rasulullah s.a.w itu sendiri.  Jadi berhati-hatilah dalam membuat penilaian melampau terhadap pemakai niqab atau purdah.  Dibimbangi kita menghina salah satu cabang hukum Islam yang mana boleh membawa kepada gugurnya aqidah. Na’uzubbillah.-ummu abbas]

Berikut ini adalah terminologi purdah di dalam sebahagian kitab-kitab yang sering digunakan ramai muslimin Indonesia, iaitu:


1.  KITAB TAFSIR AL-QUR’AN DAN TERJEMAHNYA. (hal. 678) dikeluarkan oleh Tim Tashhih Departemen Agama RI.

Tafsir Surah Al-Ahzaab: 59 tentang makna jilbab , (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . ..), iaitu: Jilbab adalah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada.

2.  KITAB TAFSIR ATH-THOBARI ditulis oleh Al-Imam Muhammad bin Jarir bin Yazid bin Katsir bin Ghalib ath-Thabari رحمه الله .

Kitab tafsir ini adalah kitab rujukan yang terkenal di dunia Islam.

Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang  إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak daripadanya.), iaitu :

Allah berkata, “Janganlah menampakkan perhiasan mereka kepada manusia selain mahramnya”.  Perhiasan itu ada dua: yang disembunyikan seperti: gelang kaki, dua gelang tangan, dua anting-anting dan kalung. Dan yang kedua adalah yang biasa tampak – ada perbezaan pendapat tentang makna ayat dalam hal ini, dan sebahagiannya mengatakan ianya adalah PAKAIAN LUAR.

Ibnu Mas’ud berkata, ”Perhiasan ada dua macam: yang biasa tampak yaitu pakaian luar. Dan perhiasan yang disembunyikan yaitu: gelang kaki, dua anting-anting dan dua gelang tangan”.

Dari Abu Ishaq dari Abu al-Ahwash dari Abdullah berkata,” { إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا } yaitu : pakaian.”

Berkata Abu Ishaq,”Apakah engkau tidak melihat firman Allah: “Pakailah perhiasanmu (pakaianmu) yang indah setiap memasuki masjid.” ?” (Surah Al-A’raf : 31)

b. Tafsir surat Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab, يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . . .), iaitu:

Allah berkata kepada nabiNya Muhammad: “Hai Nabi!  Katakanlah kepada isteri-isterimu dan wanita mukminah, janganlah menyerupai budak-budak di dalam berpakaian tatkala keluar rumah untuk suatu keperluan, mereka menampakkan rambut dan wajah-wajah mereka.

Akan tetapi hendaklah menghulurkan jilbab-jilbab mereka, sehingga orang-orang fasiq dapat mengenali mereka sebagai wanita merdeka dan terhindar dari gangguan dalam satu pendapat.

Ahli ta’wil berbeda pendapat di dalam cara mengulurkan jilbab yang diperintahkan Allah.  Maka sebahagiannya mengatakan: yaitu MENUTUPI WAJAH-WAJAH dan kepala-kepala mereka dan tidaklah menampakkannya KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.

”Ali melaporkan bahawa Ibnu Abbas berkata, “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk satu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA.”

Ibnu Ibnu Sirrin berkata,“Aku bertanya kepada Ubaidah tentang firman Allah tentang ayat { قُلْ ِلأَزْوَاجِك وَبَنَاتك وَنِسَاء الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ}, maka iapun (mencontohkan) dengan pakaiannya, kemudian MENUTUP KEPALA DAN WAJAHNYA serta HANYA MENAMPAKKAN SALAH SATU MATANYA.

”Dan berkata yang selainnya, ”Bahkan diperintahkan kepada mereka agar mengikat (mengencang) jilbab- jilbabnya itu di dahi-dahi mereka.”

3.  KITAB TAFSIR IBNU KATSIR ditulis oleh Al-Imam ‘Imaduddin Abu al-Fida’ bin ‘Umar bin Katsir ad-Dimasyiqi al-Qurasyi as-Syafi’i رحمه الله .

Kitab tafsir ini adalah rujukan yang sangat terkenal di seluruh dunia dan di pondok-pondok pesantren Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.):

Iaitu, tidak menampakkan sesuatu apapun dari perhiasannya kepada laki-laki asing (bukan mahram) kecuali apa-apa yang tidak mungkin lagi disembunyikan. Berkata Ibnu Mas’ud , ”iaitu seperti RIDA’ dan PAKAIAN , yakni seperti yang dipakai di kalangan wanita Arab berupa mukena’ – yang menyelubungi pakaiannya dan menutupi apa yang terlihat di bagian bawahnya – , maka tidak mengapa hal tersebut (mukena’) terlihat kerana memang tidaklah mungkin disembunyikan lagi sebagaimana kain sarung.

”Dari Ibnu Abbas berkata,”kecuali wajah, kedua telapak tangan dan cincin.” …Dan kemungkinan bahawa Ibnu Abbas dan mereka yang mengikutinya memang menghendaki penafsiran “apa yang biasa tampak” sebagai wajah dan kedua telapak tangan.”

– pendapat ini masyhur di kalangan jumhur – dan didengar pula dari hadits yang diriwayatkan Abu Dawud di dalam Sunan-nya…dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا bahawa Asma’ binti Abu Bakar masuk menemui Nabi dengan pakaian yang jarang.  Maka Nabi berpaling darinya sambil berkata,”Wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita bila telah haidh maka tidak boleh terlihat darinya kecuali ini.” Dan beliau mengisyaratkan wajah dan telapak tangannya.

– Abu Dawud dan Abu Hatim ar-Razi berkata bahawa hadith ini MURSAL.

Hal ini kerana Kholid bin Duraik tidak pernah mendengar dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا . Wallahu ‘alam.

b. Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu:
Jilbab ialah rida’ yang dikenakan di atas khimar (kerudung), demikian perkataan Ibnu Mas’ud, Ubaidah, Qatadah, Hasan al-Bashri, Sai’d ibn Jubair, Ibrahim an-Nakha’i dan Atha’ al-Khurasani.

Dan ada selainnya mengatakan jilbab itu kedudukannya sama seperti kain sarung di masa kini.

Berkata Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas: “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk suatu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA”.

Berkata Muhammad Ibnu Sirrin: “Aku bertanya kepada Ubaidah as-Salmani tentang firman Allah : يُدْنِيــنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنّ , maka ia pun (menunjukkan contoh dengan ) MENUTUP WAJAH dan kepalanya serta MENAMPAKKAN MATA KIRINYA.

”Dan berkata Ikrimah,”menutupkan celah lehernya dengan jilbabnya yang terjulur dari atasnya.”

”Dari Ummu Salamah berkata,”Ketika turun ayat ini يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ , keluarlah wanita-wanita Ansar seolah-olah kepala mereka ada burung gagak karena HITAMNYA PAKAIAN yang mereka kenakan.

“Di dalam Tafsir at-Thobari dan Tafsir Ibnu Katsir terlihat ADA PERBEZAAN antara Ibnu Mas’ud dan Ibnu Abbas ketika menafsirkan An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…).

Ibnu Mas’ud menyatakan bahawa yang ditampakkan HANYALAH PAKAIANNYA saja sedangkan Ibnu Abbas MENGECUALIKAN WAJAH DAN TELAPAK TANGAN sebagai bahagian yang tidak ditutup.

Namun ketika menafsirkan Al-Ahzab ayat 59 tentang makna jilbab, Ibnu Abbas TIDAK mengecualikan wajah dan telapak tangan! Beliau bahkan hanya mengecualikan SATU MATA SAJA yang boleh ditampakkan!

Maka dengan demikian kedua sahabat Nabi -yang keduanya didoakan Nabi sebagai ahli tafsir al-Qur’an < 1 > – sama-sama SEPENDAPAT bahawa wajah perempuan itu termasuk yang ditutup kecuali mata saja!

4. KITAB TAFSIR JALALAIN ditulis oleh Syaikh Jalaluddin ibn Muhammad Al-Mahalli رحمه الله dan Syaikh Jalaluddin ibn Abi Bakrin as-Suyuthi رحمه الله.

Kitab tafsir ini digunakan di hampir seluruh dunia dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:

a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang زِينَتَهُنَّ إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.), yaitu: ” wajah dan kedua telapak tangan, maka DIBOLEHKAN terlihat lelaki asing jika tidak takut terjadi fitnah; pada satu pendapat.

Pada pendapat kedua DIHARAMKAN terlihat (wajah dan kedua telapak tangan) kerana dapat mengundang fitnah dan (pendapat ini) kuat untuk memutus pintu fitnah tersebut.” < 2 >

b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, يُدْنـِينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبـهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…):

“Bentuk jamak dari jilbab, iaitu pakaian besar yang menyelubungi perempuan, yaitu MENURUNKAN SEBAGAIANNYA KE ATAS WAJAH-WAJAH MEREKA ketika keluar untuk suatu keperluan hingga TIDAK MENAMPAKKANYA KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.”
< 3 >

5. KITAB TAFSIR AISAR AT-TAFASIR ditulis oleh Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi رحمه الله, semasa hidup adalah Imam Besar Masjid Nabawi Madinah, seorang ulama yang dikenal oleh kaum muslimin Indonesia khususnya bagi jamaah haji yang berkunjung ke Madinah dan penulis kitab Minhajul Muslim (Pedoman Hidup Seorang Muslim) yang banyak dibaca kaum muslimin di Indonesia. Perbahasan purdah di antaranya dalam:

a. Tafsir Surat An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…), iaitu :  “Apa saja yang tidak mungkin ditutup lagi atau disembunyikan lagi seperti KEDUA TELAPAK TANGAN ketika menerima atau memberi sesuatu atau kedua MATA untuk melihat.

Dan apabila di tangannya terdapat cincin dan pacar (pemerah kuku) dan pada kedua matanya terdapat celak dan pakaian yang memang sudah tampak dari kerudung-kerudung di atas kepala dan pakaian ‘abaya yang menutupi seluruh tubuh, maka hal demikian adalah dimaafkan kerana memang tidak bisa ditutup lagi”. < 4 >

Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِيـنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu : “menurunkan jilbab-jilbab mereka ke atas WAJAH-WAJAH MEREKA sehingga tidak terlihat lagi dari seorang perempuan KECUALI SATU MATA untuk melihat jalan jika ia keluar untuk suatu keperluan.” < 5 >

RUJUKAN

1. Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda untuk Ibnu Mas’ud, “Sesungguhnya ia (Ibnu Mas’ud) pentalkin (pengajar, pembimbing) yang mudah difahami.” Dan untuk Ibnu Abbas, Beliau صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda,” Ya Allah, jadikanlah dia (Ibnu Abbas) faham terhadap agama ini dan ajarkanlah dia ta’wil (penafsiran Al Qur’an)”. Lihat Kasyfu al-Qina’ : 62, Shahih Bukhari 4:10, Muslim 2477 dan Ahmad 1:266, 314, 328, 335.
2. Tafsir Jalalain : 257.
3. Tafsir Jalalain : 307.
4. Tafsir Aisar at- Tafasir 3 : 566.
5. Tafsir Aisar at- Tafasir 4 : 290.

6. KITAB FIQH AL-UMM ditulis oleh al-Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi’i رحمه الله , ulama besar di dalam fiqh yang menjadi anutan para ulama lainnya. Purdah di antaranya disinggung di dalam:

a. Al-Umm Kitab Thoharoh Bab Mengusap Kepala :

“(Berkata asy-Syafi’i  ”Dan ketika Allah membolehkan mengusap kepala saja (adalah Rasulullah benar-benar melepas serbannya) maka hal ini sudah cukup tegas menunjukkan bahawa mengusap kepala itu dilakukan tanpa mengusap serban. Dan aku menyukai bila seseorang itu mengusap serbannya beserta kepalanya. Dan jika meninggalkan hal itu maka tidak mengapa. Namun jika ia mengusap serbannya saja tanpa kepalanya maka tidaklah sah wuduknya. Hal ini seperti hanya mengusap BURQA (purdah) saja, atau kedua sarung tangan saja tanpa mengenai wajahnya dan kedua hastanya maka tidak sah wuduknya.” < 6 >


Adanya perkataan al-Imam asy-Syafi’i رحمه اللهtentang burqa (purdah) dan sarung tangan sudah cukup untuk menunjukkan bahawa menutup muka dan sarung tangan telah menjadi kebiasaan wanita muslimah pada masa itu.

b. Al-Umm Kitab Haji Bab Pakaian Apa yang Dipakai Seorang Perempuan :

“Perbedaan antara perempuan dengan laki-laki di dalam ihram adalah perempuan pada wajahnya dan laki-laki pada kepalanya. Laki-laki boleh menutup wajahnya setiap saat tanpa ada hal darurat, akan tetapi hal ini terlarang bagi perempuan”.

“Adapun seorang perempuan (dalam ihram) bila wajahnya dalam keadaan terbuka dan ia ingin menutupinya dari manusia; maka hendaknya ia menurunkan jilbabnya atau sebagian kerudungnya atau kain lainnya dari pakaiannya dari atas kepalanya ke depan wajahnya (tidak menempel) sehingga MENUTUPI WAJAHNYA seperti penutup pada wajah namun tidak seperti niqob (yang menempel pada wajah). ” < 7 >

Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya sehingga kebanyakan ulama berpendapat, wanita yang ihram wajib membuka wajah dan tangannya. Larangan ini juga mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi .

Namun demikian, anehnya Imam asy-Syafi’i رحمه الله tetap membolehkan wanita menutupi wajahnya dari pandangan laki-laki bila dikhawatirkan terfitnah syahwat dengan cara wanita itu menutupi wajahnya dengan jilbabnya, kerudungnya atau kain dari pakaiannya di depan mukanya (tidak ditempelkan ke wajahnya).

Larangan yang keras tidak dapat digugurkan dan dilanggar kecuali dengan perbuatan penentang yang kekuatan hukumnya sepadan dengan larangan itu.  Sedangkan perkara yang wajib tidaklah dapat dilawan kecuali dengan perkara yang wajib pula. Maka kalau bukan kerana kewajiban menutup wajah bagi wanita, nescaya tidak boleh meninggalkan kewajiban ini (yakni membuka wajah bagi wanita yang ihram). < 8 >

7. KITAB FIQH KIFAYATUL AKHYAR ditulis oleh al-Imam Taqiyuddin Abu Bakr bin Muhammad al-Husaini al-Hisni ad-Dimsyaqi asy-Syafi’i رحمه الله , seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .

Kitab fiqh Kifayatul Akhyar ini digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah sentiasa menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya:

a.  Pada Kitab Shalat Bab Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya, iaitu :

“{Dan menutup aurat dengan pakaian yang suci, dan berdiri di tempat yang suci}. –

Adapun perkara pakaian dan tempat harus suci dari najis, telah diterangkan sebelumnya. Adapun menutup aurat hukumnya wajib secara mutlak bahkan di tempat sepi sekalipun, menurut pendapat yang kuat. . . .

Bagi wanita hukumnya WAJIB dia mengenakan PENUTUP MUKA (purdah), kecuali jika berada di dalam masjid. Jika di masjid itu banyak laki-laki yang tidak mau menjaga matanya dari melihat wanita dan dikhawatirkan dapat menarik kepada kerosakan maka wanita itu HARAM MEMBUKA WAJAHNYA .

Dalam hal ini banyak sekali wanita yang membuka penutup wajahnya terutama di tempat-tempat ziarah seperti di Baitul Maqdis,-semoga Allah menambah kemuliaannya-, maka perbuatan semacam itu (membuka wajah) harus dijauhi.”
< 9 >

b. Pada Kitab Haji Bab Hal yang Haram di Dalam Berihram, yaitu :

“Dan diharamkan atas orang yang berihram melakukan 10 perkara, yaitu (1) memakai pakaian yang berjahit, (2) menutup kepala bagi laki-laki dan (3) menutup muka bagi wanita.

“… dan itu semua bagi laki-laki, adapun wanita, maka hukum wajahnya sama dengan hukum kepala bagi laki-laki. Wanita boleh menutupi seluruh badannya dan kepalanya dengan pakaian yang berjahit.

Dan juga bagi wanita agar MENUTUPI WAJAHNYA dengan kain atau secebis kain, dengan syarat kain tersebut tidak menyentuh mukanya. Baik menutupi wajahnya itu kerana suatu hajat, seperti kepanasan, kedinginan, atau karena takut terjadi fitnah (syahwat) dan lain-lain ataupun juga tanpa sebab hajat apapun.” < 10 >

Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya. Larangan ini mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi.  Namun demikian para ulama tetap membolehkan wanita menutup wajahnya sebagaimana tertulis di dalam kitab Kifayatul Akhyar ini.

Hal ini berdasarkan hadith dari Aisyah رضي الله عنها yang tertulis di dalam Musnad Ahmad 6/22894 dan Sunan Abu Dawud Kitab Manasik Bab Wanita Ihram Menutup Wajahnya, berikut ini:

“Para pemandu kenderaan biasa melewati kami, di saat kami (para wanita) berihram bersama-sama Rasulullah.  Maka jika mereka mendekati kami, salah seorang di antara kami menurunkan jilbabnya dari kepalanya kepada wajahnya. Jika mereka telah melewati kami, kami membuka wajah.” < 11 >

8.  KITAB FIQH FATHUL QARIB ditulis oleh al-Imam al-Alaamah as-Syaikh Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Qasim asy-Syafi’i رحمه الله, seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .

Kitab Fiqh Fathul Qarib ini adalah kitab fiqh kecil yang digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Purdah menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya :

a. Pada Kitab Shalat Pasal Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya , yaitu

“Aurat perempuan merdeka DI DALAM SHALAT, yaitu sesuatu yang ada selain dari WAJAHNYA dan KEDUA TELAPAK TANGANNYA, baik bagian atas ataupun dalamnya sampai kedua pergelangannya. Adapun auratnya perempuan yang merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA dan di tempat sunyi auratnya sama dengan laki-laki.” < 12 >

b. Pada Kitab Shalat Pasal Perkara-Perkara yang Berbeda di Dalam Shalat antara Laki-Laki dan Perempuan.

“(Seluruh badan perempuan merdeka adalah aurat KECUALI WAJAH dan TELAPAK TANGAN). Ini adalah aurat perempuan DI DALAM SHALAT. Sedangkan aurat perempuan merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA.” < 13 >

RUMUSAN

Sebenarnya bila kita teliti satu persatu di dalam kitab-kitab yang telah disebut di atas, kita akan dapati lagi terminologi purdah di dalam bab-babnya dan fasal-fasalnya.

Selain itu masih banyak lagi  kitab-kitab para ulama yang membahas masalah purdah, seperti di dalam kitab Raudhah ath-Thalibin oleh Imam an-Nawawi, Shahih Bukhari, Shahih Muslim, Fathul Bari oleh Ibnu Hajar al-Asqalani, Bulughul Maram, Naylul Authar, Jami’ Ulum wal Hikam, Tafsir al-Qurthubi dan sebagainya.  Namun pastilah akan berlembar-lembar bahkan ribuan lembar bila seluruhnya harus ditulis di sini.

Dari penjelasan kitab-kitab di atas kita tahu bahawa tidak ada satu pun dari para ulama yang mencela, menuduh ataupun menganggap bahawa purdah adalah barang baru (bid’ah), aliran sesat bahkan justeru yang ada adalah sebaliknya: purdah telah dicontohkan para isteri Nabi dan perempuan muslimah di zaman Nabi.

Bila kita perhatikan tampaklah bahawa para ulama tafsir dan ulama mazhab Syafi’i telah memberikan status hukum purdah dari sesuatu yang wajib hingga mandub (dianjurkan). Bahkan bila dikhuatirkan terjadi fitnah syahwat maka cenderung mewajibkannya walaupun dalam keadaan wanita itu sedang berihram.
Oleh kerana itu jika telah diketahui kedudukan purdah di dalam Islam ini namun ternyata masih ada orang yang bersikap sinis, mencela, memperolokkan, melarang atau menuduh aliran sesat maka ketahuilah bahawa orang tersebut adalah orang yang hatinya kotor, picik, sempit dan dengki terhadap Islam. Allah berkata melalui surah Al-Baqarah ayat 10,

“di hati mereka ada penyakit, lalu Allah tambah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta”

13. yang apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata: “Itu adalah dongengan orang-orang yang dahulu”
14. sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.

(Al-Muthaffifiin: 13-14)

Bahkan mereka selalu memperolok orang beriman yang mengamalkan syariat Islam.  Allah berkata,

29. Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang mentertawakan orang-orang yang beriman.
30. dan apabila orang-orang yang beriman berlalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya.
31. dan apabila orang-orang yang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira.
32. dan apabila mereka melihat orang-orang mukmin, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”,
33. Padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk menjadi penjaga bagi orang-orang mukmin.
34. Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman mentertawakan orang-orang kafir,
35. mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang.
36. Sesungguhnya orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.

(Al-Muthaffifiin : 29-36)

Maka dari itu hendaklah setiap orang berhati-hati di dalam bertindak dan bersikap sehingga tidak melakukan pelarangan, tuduhan atau celaan dengan tanpa ilmu.  Kerana bisa terjadi yang dilarang, dituduh dan dicela itu adalah ajaran agama kita sendiri yang telah disyari’atkan oleh Allah dan RasulNya .

63. Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih.

(An-Nuur : 63)

Ingatlah, Allah senantiasa akan meminta pertanggungjawaban atas pendengaran, penglihatan dan hati kita,

36. dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta bertanggung jawab.

(Al-Isra” : 36)

Semoga kita senantiasa diberi petunjuk dan tambahan ilmu oleh Allah.  Semoga kita diberi kekuatan oleh Allah di dalam mengamalkan agama yang mulia ini sehingga senantiasa tegar di atas jalanNya dan tidak takut atau gentar terhadap celaan orang yang suka mencela.

Semoga Allah mengokohkan persatuan kaum muslimin sehingga tidak tercerai berai. Amin.

Selesai ditulis di Jakarta, pada hari Jumaat, 7 Dzulhijjah 1429 H / 5 Desember 2008.

Ummu Ashhama Zeedan (Mrs. Novita Kartikasari) < 14 >

RUJUKAN :

6. Al-Umm,.
7. Al-Umm,.
8. Lihat penjelasan Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin , Risalah Al Hijab, hal 18-19, penerbit Darul Qasim.
9. Kifayatul Akhyar , Kitab Shalat
10. Kifayatul Akhyar , Kitab Haji B: 221-222.
11. HR. Ahmad 6 / 22894, Sunan Abu Dawud no.: 1835
12. Fathul Qarib : 13.
13. Fathul Qarib : 15.
14. Penulis adalah guru di Ar-Rahman Islamic School Cinere Depok


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ~~~

Banyak terjadi keluhan wanita yang sudah memakai purdah, dicemuh, dituduh baahwa apa yang ia lakukan itu salah dan lebih baik buka purdah dengan dalil bahawa jumhur ulama tidak mewajibkan purdah. Atau yang lebih menyinggung perasaan, dituduh merasa suci, dituduh paling benar dalam agamanya…..padahal yang saya tahu, wanita yang pakai purdah masih dalam tahap belajar mempraktikkan,…..belajar mengamalkan al Quran surah al Ahzab 59.

Memang dalam hal purdah, ada dua pendapat yang masing masing mempunyai hujah dan dalilnya sendiri.  Akan tetapi, bagi wanita yang sudah terbiasa memakai purdah, alangkah baiknya diberi tarbiyah tentang kesabaran dan kekuatan iman, bukannya dicemuh.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ulasan yang bijak dan manusiawi dari Dr. Yusuf Al-Qaradhawi حفظه الله :

“Bahkan seandainya wanita muslimah tersebut tidak menganggap wajib menutup muka, tetapi ia hanya menganggapnya lebih wara’ dan lebih takwa demi membebaskan diri dari perselisihan pendapat, serta dia mengamalkan yang lebih hati-hati, maka siapakah yang akan melarang dia mengamalkan pendapat yang lebih hati-hati untuk dirinya dan agamanya? Dan apakah pantas dia dicela selama tidak mengganggu orang lain, dan tidak membahayakan kemaslahatan (kepentingan) umum dan khusus?

Sungguh menghairankan! Mengapa wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, yang berlenggang-lenggok dan bergaya untuk memikat orang lain kepada kemaksiatan dibebaskan saja tanpa ada seorang pun yang menegurnya? Kemudian mereka tumpahkan seluruh kebencian dan celaan serta caci-maki terhadap wanita-wanita berpurdah, yang berkeyakinan bahawa hal itu termasuk ajaran agama yang tidak boleh disia-siakan atau dibuat sembarangan?“

Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, Fatwa-Fatwa Kontemporer Jilid II, Pasal Apakah Memakai Purdah Itu Bid’ah? , Gema Insani Press, Depok, 2002.


Bolehkah pakai purdah on-off?

Assalamualaikum k.nor..

Saya memang ada niat untuk berniqab.  Suami memang amat2 menggalakkan..tetapi saya terikat dengan kerja yang tidak boleh berniqab.  Apa pendapat k.nor jika saya berniqab kecuali di tempat kerja sahaja buka….rasa tenang bila berniqab..

Nurul

******************************

Wa’alaikum salam wbh.

Alhamdulillah kerana diberikan hidayah Allah utk melakukan kebaikan. Apatah lagi mendapat dorongan dari suami pula.

Pada pendapat Kak Nur… harus Nurul berbuat demikian yakni mengenakan niqab dan membukanya semasa bekerja sahaja.

Ada kawan Kak  Nur yang membuat perkara yang sama.  Dia pensyarah perubatan di universiti. Dia hanya membukanya semasa ke pejabat. Sebaik habis waktu pejabat, dia akan mengenakan semula purdahnya.

Dari sudut hukum pun sebenarnya terdapat keharusan wanita berniqab untuk membuka niqabnya semasa menjadi saksi di mahkamah, semasa berjual beli, melalui pemeriksaan di bahagian imigresen dan pelbagai urusan lagi yang mana terdapat keperluan mengenali wajah.

Seorang lagi kawan akak bertugas sebagai guru kementerian namun alhamdulillah, pengetua sekolah di tempat dia mengajar mengizinkan dia memakai purdah. Jadi dia membuka purdah hanya semasa berada di bilik guru perempuan dan juga semasa mengajar di dalam kelas.

Petuanya mudah sahaja, dia selalu solat hajat agar Allah permudahkan hasratnya untuk istiqamah dengan niqab meskipun bekerja. Allah makbulkan doanya dengan mentakdirkan majikan tempat dia bekerja lunak hatinya untuk mengizinkan dia memakai purdah.

Ada seorang lagi kerja di bank.  Sebaik sampai di pejabat, dia buka purdah.  Habis waktu pejabat, dia pakai semula.

Ada seorang lagi, Akak pernah tengok dia tetap memakai purdah semasa bekerja kerana ruang dia bekerja terbuka kepada staf lelaki juga.  Dia bekerja di jabatan kerajaan.

Sebaiknya diusahakan tempat bekerja itu diasingkan ruang untuk pekerja wanita dan pekerja lelaki.  Banyak kebaikan yang akan diperolehi.

Harap jawapan di atas membantu.

Wassalam.

Ummu Abbas

5.21pm

15 Rabiul Awwal 1433H

Melbourne

Wanita Kelantan Juga Mahu Berhibur

Wanita yang jaga PA System semasa acara sesama wanita. Kredit untuk Islam Saintifik, blogspot.

 

Mahasiswi Malaysia di Jordan Berlakon, Menari dan Menjadi Peragawati

Siapa sangka golongan yang dianggap bakal menjadi ustazah-ustazah [walaupun tidak semestinya begitu] selepas pulang ke Malaysia turut aktif menjayakan Minggu Kebudayaan Malaysia (MKM) di Jordan kira-kira 16 tahun yang lalu.  Salah satu slot dalam MKM itu ialah persembahan kebudayaan meliputi pantomim, tarian tradisional, peragaan pakaian kebangsaan dan nyanyian.  Ia julung-julung kali diadakan di University of Jordan memandangkan pada tahun tersebut pelajar Malaysia meningkat jumlahnya.  Rentetan dari itu, Persatuan Mahasiswa Malaysia University of Jordan [PMUJ] baru ditubuh.  Dengan adanya persatuan, pihak universiti lebih mudah berurusan dengan wakil-wakil pelajar Malaysia.

Persembahan kebudayaan ini diserahkan kepada mahasiswi sahaja dek kerana mahu memelihara syariat semasa persembahan dibuat. Boleh dikatakan hampir semua mahasiswi terlibat sama ada untuk acara di pentas atau di belakang pentas.

Kami membahagi kepada beberapa kumpulan dan berlatih dengan tekun.  Bila teringat kawan-kawan yang mengambil bahagian, kadang-kadang saya tersenyum sendiri.  Walhal ada yang tidak pernah pun terlibat dengan aktiviti kebudayaan semasa di sekolah dahulu.  Antara kami ada yang menari Kuda Kepang, Ulit Mayang dan Boria.  Ada yang masuk kumpulan Dikir Barat.  Si tinggi lampai berlatih ‘cat walk’ untuk menjadi peragawati memperagakan kurung dan kebaya.  Saya sendiri menjadi pelakon pantomim bersama rakan-rakan yang lain.  Kisah pantomim ialah mengenai adat perkahwinan Melayu.

Acara berlangsung dengan meriah yang mana penontonnya hanya terbuka kepada mahasiswi dan staf universiti wanita sahaja.  Ramai juga dari kalangan warga Arab yang datang menonton serta mendapat tepukan gemuruh.  Dewan Samir Rifa’ie hari itu diserahkan kepada kaum wanita sepenuhnya termasuk di bahagian sistem PA dan audio.

Kami seronok dapat berhibur sesama sendiri dalam suasana memenuhi syariat begitu.  Tiada lelaki ajnabi walau seorang pun.  Semasa acara perasmian, Presiden PMUJ memberi ucapan.  Seusai berucap, dia segera keluar dan pintu dewan ditutup rapat.  Apa lagi, pada masa inilah kami bebas berhias dan mengenakan pakaian untuk persembahan dalam acara penuh warna-warni serta iringan muzik.  Jubah-jubah, tudung labuh dan purdah boleh disangkut sahaja.  Kami gembira dan tenang kerana dapat berhibur secara berpahala dan bukannya menambah dosa.

 Hiburan Sesama Wanita di Sekolah-sekolah Yayasan Islam Kelantan

Terdahulu dari pengalaman di Jordan, ialah pengalaman di Maahad Muhammadi (P) dahulu.  Maahad Muhammadi Lilbanat (untuk perempuan) sudah biasa memasuki pertandingan nasyid, syair, membaca sajak dan tilawah antara sekolah-sekolah Yayasan Islam Kelantan.  Biasanya pertandingan diadakan secara tertutup untuk wanita sahaja.  Selain acara nasyid dan tilawah, pantomim juga biasa dipersembahkan di peringkat sekolah.  Jika di peringkat sekolah seliaan kerajaan negeri sahaja sudah biasa hiburan diadakan sesama wanita, adalah munasabah kerajaan mengangkatnya ke peringkat negeri setelah Islam menguasai pemerintahan.  Tujuannya agar rakyat yang tidak berpeluang mendapat pendidikan agama dapat memahami seterusnya memahami konsep berhibur cara Islam.  Insya Allah, selepas Pakatan Rakyat berjaya menguasai Putrajaya, kita boleh laksanakan di peringkat nasional pula.

Hiburan Sesama Wanita di Universiti Sains Malaysia Kampus Kubang Kerian

Pengalaman selanjutnya di Universiti Sains Malaysia Kampus Kubang Kerian, saya pernah dijemput menjadi juri pertandingan, juga bagi acara hiburan sesama wanita untuk Minggu Penghayatan Islam.  Coretan mengenainya pernah dipaparkan di sini.

Saya percaya program seumpama ini realitinya sudah tersebar luas di kampus-kampus lain juga.

Ladies Nite 2012 & Wanita Kelantan Got Talent

Apabila rakan-rakan saya di Negeri Serambi Mekah menyebarkan banner dan poster Ladies Nite 2012 dan Wanita Kelantan Got Talent, tanpa ragu-ragu saya meminta izin dari mereka untuk mempromosikan di dalam blog ini.  Sudah tentu saya tidak tahu latar belakang penganjuran tetapi bentuk pengisiannya sedia difahami kerana ia bukan sesuatu yang asing.  Kalau pun ada sedikit kepelikan hanyalah kerana ia  tidak pernah dibuat oleh Kerajaan Barisan Nasional.  Seingat saya, kerajaan yang memerintah Malaysia sekarang tidak pernah mengadakan program hiburan khusus untuk wanita – Dari wanita, untuk wanita.

Di sebalik tabir penganjuran, rupa-rupanya rakan-rakan saya di Kelantan menerima kritikan hebat terhadap perlaksanaan program tersebut.  Baca selanjutnya di sini.

Agak tersentak juga bila membaca laporan penuh perasaan itu.  Berikut adalah antara petikan laporan,

Sungguh, saya terpegun! Saya baru perasan, Kelantan punya mereka sebagai anak  jati negeri. Kelantan punya ramai  rakyat yang berbakat dan berminat dengan seni, namun apa khabar dengan mereka? Tersisihkan mereka apabila Kelantan diterajui pemerintahan ulama’? Apakah mereka akan memberontak jika minat itu dihalang terus? Adilkah muzik menjadi haram sedangkan al-Quran juga beritma muzikal? Sedangkan jantung kita berdegup ada rentaknya, dan nadi mengusung darah dengan iramanya nan tersendiri? Bagaimana mungkin semua ini boleh disucikan dengan Islam? Bagaimana sebuah irama dan lagu itu menjadi halal dan memicu kepada pertumbuhan sihat pada jiwa, rohani, fizikal dan mental manusia? Bagaimana kerajaan Negeri Kelantan mengapresiasi fitrah kemanusiaan yang satu ini…? Bagaimana ya….

Melalui Got Talent ini, sekurang-kurangnya kita berkenalan dengan mereka.. kita menghubungkan silaturrahim kepada golongan ini. Golongan pencinta seni ada kelompok mereka yang tersendiri. Mereka punya rangkaian berjuta-juta, namun mereka agak jauh daripada ceramah-ceramah agama dan urusan kemasyarakatan. Lalu bagaimana untuk menyentuh hati mereka? Sekurang-kurangnya langkah ini adalah yang pertama, akan ada susulannya dan pengakhiran yang baik.. insya Allah.

Apabila ditanya, mereka menjawab;

“Kami selalu buat ‘show’ dan kali ini kami rasa sungguh bertuah kerana apa yang kami usahakan selama ini diiktiraf oleh Kerajaan Negeri Kelantan.”

“Jika diberi ruang dan saluran yang betul, apa salahnya? Terima kasih kepada UPWKK dan Kerajaan Negeri Kelantan.”

Hasrat Urusetia Pembangunan Wanita untuk mendekati golongan pencinta seni nampaknya berhasil. Syabas!

Salah satu kritikan pula berbunyi,

 “Semenjak Negara Islam bertukar kepada Negara Berkebajikan, Negeri Kelantan pun mahu menukar matlamat kah? Apa mereka ingat dengan menjemput artis masuk ke negeri ini, makin ramai orang akan sokong mereka?”

Sifat kebajikan adalah salah satu kandungan kepada daulah Islam.  Memandu cara rakyat berhibur pula merupakan salah satu bentuk kebajikan itu sendiri.  Tiada percanggahan sama sekali antara tiga kalimah tersebut; Islam, kebajikan dan hiburan.  Berkenaan sokongan politik, itu di bawah daerah kekuasaan Allah swt.  Saya kira Kerajaan Islam Kelantan telah berusaha menterjemahkan pada kadar maksimum apakah yang dikatakan Islam adalah cara hidup.  Praktikal yang diketengahkan kepada rakyat adalah agar rakyat memahami dan dapat menghayati keindahan ajaran Islam yang bersifat syumul (menyeluruh) dan kamil (sempurna).

Apabila rakyat dapat menjiwai Islam dan merasakan ketenangan berada dalam dakapan Islam, saya percaya tiada manusia normal yang akan menolak bahagia yang mula berputik di dada.   Lazimnya, yang menolak hidangan yang lazat ini hanyalah mereka yang punya banyak penyakit dan lidah sudah terasa pahit.

Saya juga percaya, apabila sudah ada pihak swasta yang berminat serta mampu menganjurkan program-program hiburan khusus untuk wanita mengguna pakai resepi syariat, Kerajaan Negeri bolehlah menumpukan perhatian kepada agenda rakyat yang lain pula.

Persembahan 'Coral Speaking'. Sumber foto.

Wanita Berhibur Dalam Sirah Muhammad s.a.w

Kisah 1

Suatu hari, Rasulullah s.a.w melihat orang-orang Habsyah bermain anak panah dan tombak  di dalam Masjid Nabawi.  Permainan begitu sudah menjadi kebiasaan mereka.  Rasulullah s.a.w dengan perasaan manusiawinya mempelawa Aisyah r.a untuk menonton bersama-samanya.  [Rujuk hadis yang direkodkan oleh Bukhari dalam Kitab Dua Hari Raya]

Reaksi Rasulullah s.a.w menunjukkan bahawa Baginda memahami fitrah wanita yang suka berhibur.  Alangkah peliknya bila ada sesetengah suami dan bapa melarang keras anak isterinya keluar ke program hiburan yang berlandaskan Islam; tiada pendedahan aurat, tiada ikhtilat dan tiada kalimah lagha.

Alhamdulillah, suami saya sejak awal menikah memahami minat saya melihat konsert nasyid tidak pernah melarang.  Bahkan dia juga turut serta membawa saya dan anak-anak ke konsert Islami yang jarang-jarang sekali diadakan sekitar Kota Bharu dahulu.  Kami ke konsert Mawi yang mana Tuan Guru Nik Aziz dan ramai lagi pimpinan negeri turut hadir.  Terbaru, kami baru menonton konsert Maher Zain, Irfan Makki dan Mesyari al-Aradah di Melbourne.

Kisah 2

Pada ketika yang lain, terdapat dua orang hamba perempuan menyanyi-nyanyi di sisi Aisyah r.a.  Abu Bakar lantas menegurnya dengan mengatakan, “Seruling-seruling syaitan di kediaman Rasulullah!”  Lalu Rasulullah s.a.w berkata, “Wahai Abu Bakar, setiap kaum mempunyai hari raya dan sekarang ini adalah hari raya kita.” [Hadis direkodkan Imam Bukhari]

Dalam hadis di atas menunjukkan Rasulullah s.a.w memandu cara berhibur agar tidak melampaui batas.  Dua orang hamba perempuan yang menyanyi itu berhibur bersama Aisyah r.a.   Sedangkan Rasulullah s.a.w sendiri tidak menyertai mereka.  Rasulullah s.a.w juga mengizinkan dalam konteks bersempena hari raya yang mana boleh difahami boleh mengadakan majlis hiburan sempena sambutan tertentu dan tidaklah sering dilakukan.  Kerajaan Islam Kelantan sudah menepati ciri-ciri ini kerana menganjurkannya sekali sekala sahaja dalam setahun.  Bukannya setiap bulan atau setiap minggu.

Untuk memahami lebih lanjut hukum wanita menyanyi, boleh lihat di sini.

Kisah 3

Pada satu hari, satu majlis menghantar pengantin perempuan kepada pengantin lelaki yang dibuat diam-diam tanpa diiringi dengan hiburan dan nyanyian. Rasulullah s.a.w  lalu berkata,

“Kenapa tidak diiringi dengan hiburan? Orang-orang Ansar sukakan hiburan.”

[Hadis direkodkan Imam Bukhari]
Bangsa Ansar sukakan hiburan untuk acara tertentu.  Jadi meraikan fitrah bangsa, Rasulullah s.a.w mengingatkan mereka untuk meneruskan tradisi mereka yang tidak bercanggah dengan Islam.  Sama seperti bangsa Melayu yang mempunyai tradisi memukul kompang dan berselawat tatkala mengiringi pengantin.  Hal ini bila ditanggapi dengan baik, akan terserlah keindahan ajaran Islam yang tidaklah hanya mempunyai hukum,

“Haram!”

“Tidak boleh!”

“Tidak harus!”

Yang haram belum tentu haram secara mutlak.  Ia boleh berubah menurut suasana.  Samalah seperti wanita membuat persembahan, menyanyi-nyanyi sesama mereka, menari dan sebagainya.  Ia dibenarkan dalam suasana aman dari fitnah.

Tahun 1 pengajian di Jordan, saya menghadiri satu majlis perkahwinan Arab Jordan.  Oleh kerana kami tiba agak lewat, kami lihat acara telah bermula.  Yang berada di dalam dewan adalah semua wanita.  Mereka menyanyi, ber’zaghridi’ (sorakan Arab) dan menari gelek.  Pakaian mereka cantik-cantik dan tidak bertudung.  Aduhai… aduhai… tarian gelek mereka menyebabkan saya pun tidak sanggup melihatnya.  Malah gadis-gadis kecil juga tidak ketinggalan bergelek sama.  Ini kali pertama saya menonton secara ‘live’  tarian gelek Arab.  Dalam keasyikan berhibur, tiba-tiba semua orang berhenti menari dan masing-masing bergegas menyarung jubah, abaya dan ada yang berpurdah.  Oh… rupa-rupanya, sebentar lagi pengantin lelaki akan masuk menemui pengantin perempuan.   Hanya pengantin perempuan yang kekal dalam gaun pengantinnya.   Suasana yang gamat tadinya tiba-tiba bertukar hening.

Pengantin lelaki masuk sebentar menemui pengantinnya dan bergambar.  Selepas itu, dia keluar semula.  Kaum wanita menyambung acara mereka dengan gembira.

 

INDAHNYA ISLAM

Bila Islam berjaya digarap dengan baik dalam kehidupan masyarakat, akan terserlah sifat tulen Islam yang progresif, anjal dan memenuhi fitrah manusia.

Sesiapa yang suka berhibur dengan mendengar lagu, dengarlah lagu.  Sesiapa yang sudah cukup terhibur dengan alunan bacaan al-Quran, baca dan dengarlah al-Quran.  Sesiapa yang terhibur dengan solat tahajjud di tengah malam, maka bertahajjudlah.

Hiburan dalam Islam bersifat luas dan ia merupakan pilihan individu.  Individu yang suka mendengar nasyid dan lagu tidak semestinya dia tidak suka kepada al-Quran dan tahajjud.  Namun jika seseorang yang baginya sudah cukup terhibur dengan al-Quran dan tahajjud, peliharalah diri dari bersikap melampau terhadap orang lain dengan mengharamkan perkara yang telah dihalalkan oleh Allah seperti marahkan anak isteri menonton konsert halal dan sebagainya.  Begitu juga bagi mereka yang suka mendengar lagu, berpada-padalah jangan sampai tiada masa untuk membaca al-Quran dan memahami makna ayat-ayatnya.  Bak kata Zizan Raja Lawak, “Jangan sampai jadi najis”.

Rasulullah s.a.w sendiri tatkala membiarkan Aisyah r.a berhibur dengan dua orang hamba perempuan dan tatkala menyarankan kaum Ansar supaya meneruskan hiburan di majlis pernikahan, tidaklah bererti Baginda s.a.w sendiri sukakan perkara-perkara tersebut.

Zahirkan kecintaan kita kepada Rasulullah s.a.w dengan meneladani sikapnya yang cukup memahami jiwa manusia.

Ummu Abbas

2.49pm

6 Rabie Awwal 1433H

Melbourne