Semua Muslimah Adalah Ratu!

Ratu Inggeris
Foto hiasan

Pakcik berbangsa Tionghua itu menghulur tangan kepada suami untuk bersalam.  Kemudian menghulurkan tangannya  kepada saya pula.  Saya senyum seraya menolak dengan baik.  Pakcik itu senyum juga.  Kemudian berlangsung perbualan antara kami.  Pakcik ini berasal dari Malaysia.  Selepas pencen, datang ke Sydney kerana mengikuti anaknya lalu berkerja sebagai ‘salesman’ di kedai kereta yang kami sering lintasinya menuju Paramatta.  Itu kali pertama dalam hidup sejak beberapa tahun sebelum baligh, saya berdepan dengan situasi lelaki ajnabi menghulurkan tangan kerana mahu bersalam.  Pada tahun 2007, kali pertama kami berkunjung ke Australia dan bermastautin di sana selama 3 bulan.

 

 

Selepas 3 tahun,  kami berhijrah ke Melbourne atas sebab suami sambung belajar.  Kali pertama mendapat rumah sewa, kami berkunjung ke pejabat agen untuk menandatangani kontrak.  Wakil agen iaitu Anthony menghulurkan tangan kepada suami, kemudian kepada saya.  Saya ‘membalas’ huluran itu dengan menundukkan sedikit badan tanda hormat dan langsung tidak mengangkat tangan.  Anthony hanya senyum.

 

Sebagai surirumah sepenuh masa, pergaulan dengan ajnabi memang terbatas.  Jadi tidak banyak pengalaman berdepan dengan ajnabi non muslim di sini.  Dalam banyak keadaan bila berurusan hal jual beli, ia satu situasi yang memang biasa orang tidak bersalam. Ada beberapa keadaan lagi selepas itu, menemui ajnabi non muslim yang secara adatnya pertemuan dimulakan dengan bersalaman namun Allah memudahkan urusan apabila mereka tidak menghulurkan tangan kepada saya untuk bersalam.  Agaknya mereka sudah faham apabila melihat imej muslimah yang dibawa.

 

salaman_guru_murid

Ini pentingnya muslimah berpenampilan sebagai muslimah dengan hijab sempurna.  Daripada pakaian sahaja, orang yang memahami tahu kita muslimah bermaruah.  Tanpa kata-kata, banyak perkara dapat diselesaikan secara mudah.  Jika ada yang tidak tahu, kita berpeluang ‘memberitahu’ serta ‘memahamkan’ mereka dengan tindakan menolak salam secara terhormat.  Apabila ditanya atau perlu, berpeluang pula menjelaskan tentang salah satu ajaran Islam secara lisan dan praktikal.  Maka semua keadaan tetap memberi ‘pulangan yang baik’ buat wanita-wanita beriman.  Bak kata pepatah Inggeris, “Actions speak louder than words”.  Maksudnya lebih kurang apa yang kita lakukan adalah lebih berkesan serta memberi makna dari apa yang diperkatakan.

 

Salah satu dialog menarik disebarkan di Facebook berkenaan salam;  Seorang lelaki British telah menemui seorang syeikh lalu bertanya,” Kenapa Islam tidak benarkan wanita bersalam dengan lelaki?” Syeikh berkata, “Bolehkah kamu bersalam dengan Ratu Elizabeth?”.  Lelaki British itu berkata, “Sudah tentu tidak.  Hanya orang tertentu yang boleh bersalam dengan Ratu Elizabeth”.  Syeikh lalu menjawab, “Wanita kami semuanya ratu dan ratu-ratu tidak bersalam dengan lelaki asing”.

 

 

Dalam artikel ini, saya tidak bermaksud memberi dalil secara terperinci mengenai hukum bersalam dengan ajnabi.  Para pembaca boleh merujuk kepada ramai pakar-pakar agama di luar sana dan penulisan ilmiah sedia ada di banyak website dan buku-buku.  Memadai kita memahami serta meyakini bahawa perbuatan Nabi Muhammad s.a.w memberi kesan terbaik kepada semua aspek iaitu fizikal, spiritual dan mental, maka hujjah-hujjah sahih tersebut cukup untuk dijadikan pegangan.

 

Antara hujjah tersebut ialah hadis A’isyah r.a yang berbunyi, “ Wanita-wanita beriman yang mengikrarkan syarat ini, maka Rasulullah s.a.w berkata kepadanya, “Sesungguhnya aku telah membai’atmu.Yakni beliau membai’atnya hanya secara ungkapan. Dan demi Allah, tangan beliau tidak pernah menyentuh tangan seorang wanita pun dalam berbai’at. Beliau tidak pernah membaiat mereka kecuali dengan ungkapan, “Sungguh, aku telah membai’atmu atas perkataan itu.” Hadis ini dikuatkan oleh Yunus, Ma’mar dan Abdurrahman bin Ishaq dari Az Zuhri. Ishaq bin Rasyid berkata; dari Az Zuhri dari Urwah dan ‘Amrah. – Hadith direkod Imam Bukhari. 

 

 

Jika di Malaysia, ramai non muslim mengetahui bahawa muslim tidak bersalam antara lelaki dan wanita ajnabi, begitu juga di sini.  Ada yang tahu dan ada yang tidak tahu.  Namun dalam keadaan muslim itu sendiri ada yang praktis dan tidak ajaran Islam tentang bersalam ini, maka sebahagian mereka mungkin keliru yang mana satu pendirian Islam sebenar.

 

jabat tangan

Pengalaman adalah guru terbaik selepas kita belajar secara teori.  Ia adalah asas dalam mana-mana ilmu baik ilmu duniawi mahupun ilmu akhirat.  Meskipun membesar di zaman Barisan Nasional memerintah Kelantan yang mana premis atau aktiviti maksiat diberi lampu hijau, namun adat budaya masyarakat Kelantan yang menitik beratkan amalan agama masih mewarnai persekitaran.  Antaranya berpakaian sopan menutup aurat, tidak bergaul bebas lelaki perempuan, menghormati tetamu, majlis-majlis ilmu hidup di merata tempat dan lain-lain.

 

Walaupun masih ramai masyarakat yang tidak beramal sepenuhnya dengan ajaran Islam namun keadaan mereka tidak mampu menenggelamkan dominasi segolongan rakyat yang mahukan Islam dan mahu Islam hidup di dalam diri-diri, rumahtangga dan masyarakat mereka.  Budaya masyarakat Kelantan yang unik dan tersendiri meletakkan mereka berada di aras tertentu dalam menentukan iklim politik tanah air.  Sementelah pula, di Serambi Mekah ini, Allah anugerahkan seorang ‘Tok Guru’ yang mempunyai aura yang begitu kuat di kalangan rakyat Kelantan meskipun waktu itu beliau hanya seorang wakil rakyat biasa.

 

 

Sama ada Tok Guru Nik Abdul Aziz ini seorang wakil rakyat atau tidak, ia tidak begitu penting buat saya.  Yang saya faham dan tahu ialah Tok Guru adalah seorang ulama yang ungkapannya banyak membekas di hati.  Saya dibawa oleh ibubapa untuk mendengar kuliah-kuliah beliau setiap pagi Jumaat di Kota Bharu sejak di sekolah rendah.  Dalam banyak sifat atau akhlak beliau yang mengagumkan sesiapa sahaja yang memandangnya, antara yang menarik perhatian ialah ketegasan Tok Guru untuk tidak bersalam dengan wanita ajnabi sehinggalah beliau menjawat jawatan Menteri Besar lebih dari 20 tahun.

 

Memegang jawatan ketua sebuah kerajaan dalam kondisi sosial negara yang kurang Islamik, bahkan negara bermasyarakat majmuk, Tok Guru terdedah kepada pergaulan yang luas melibatkan bangsa-bangsa pelbagai latar budaya dan cara hidup.  Juga terlibat dengan banyak majlis umum.  Bukan itu sahaja, Tok Guru juga sering menerima tetamu lelaki dan wanita sama ada di rumah, pejabat atau di mana sahaja beliau pergi.

LARANGAN-BERJABAT-TANGAN-DAN-BERSENTUHAN-DENGAN-LAWAN-JENIS

 

Kalau Tok Guru yang mempunyai jawatan sebesar itu dan wajib berkomunikasi dengan ramai rakyat lelaki dan wanita mampu istiqamah untuk tidak bersalam dengan wanita, maka apakah saya yang sekadar rakyat marhaen dan sekali-sekala sahaja diuji Allah dengan huluran tangan lelaki ajnabi mahu bersalam atas alasan ‘menjaga air muka’ mereka?  Saya pernah membaca tulisan yang mengharuskan salam dengan ajnabi atas rasional untuk ‘jaga air muka’ mereka yang belum Islam.  Ini kerana ia budaya mereka.  Jadi andaikata mereka menghulur tangan dahulu, haruslah disambut.  Lalu saya berfikir, bagaimana dengan ‘air muka saya sebagai muslimah?’.  ‘Air muka’ siapa yang wajib didahulukan?  Sejak baligh, saya berusaha memelihara diri tidak bersalam bersentuhan kulit dengan ajnabi, tidak juga secara berlapik sebagaimana yang dilakukan oleh sesetengah makcik.  Kebiasaan amalan berlandaskan tuntutan syarak ini menguatkan diri untuk tetap berpegang teguh dengannya walau apa pun yang berlaku.

 

 

Adakah Nabi s.a.w tidak tahu dan faham kepentingan menjaga ‘air muka’ orang dalam persekitaran masyarakat di zaman tersebut adalah jauh lebih jahil, lebih sesat, berlaku penindasan teruk kepada kaum wanita dan pergaulan yang tidak terkawal?  Namun Rasulullah s.a.w dengan petunjuk wahyu menjaga ‘air muka’ para wanita dengan tidak menyentuh kulit-kulit mereka.  Inilah panduan sempurna dari Nabi s.a.w yang tetap menolak untuk bersalam ketika para wanita menghulurkan tangan untuk berbai’ah, maka umat selepasnya hanya perlukan kefahaman dan keyakinan akan kebaikan perbuatan Rasulullah s.a.w untuk menirunya.  Bahkan waktu itu adalah fasa awal kedatangan cahaya Islam menerangi kegelapan jahiliyah, maka umat selepasnya sudah tentu mampu beramal dengannya selepas lebih 1400 tahun cahaya Islam itu menerangi alam.

 

Ummu Abbas

24 Zul Q’idah 1434H/

30 Sept 2013

Coretan di Melbourne untuk kolum Travelog Iman, Majalah Era Muslimah

Advertisements

Seronoknya Memandu di Australia

BISMILLAH

Nota:  Di bawah ini adalah artikel lama penulis yang disiarkan di dalam Majalah Era Muslimah dengan sedikit editing.

********************************

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Memandu di Australia adalah antara aktiviti yang menyeronokkan. Pemandu di sini lebih berdisiplin dan beretika berbanding di Malaysia. Memandu di Sydney lebih tenang berbanding di Melbourne. Antara bandar-bandar besar di Australia, masyarakat setempat mempunyai sedikit perbezaan dari aspek budaya dan perwatakan mereka. Ia sama seperti di Malaysia yang mana budaya dan sikap semulajadi penduduk antara negeri-negeri adalah berbeza. Menurut seorang kawan yang bernikah dengan warga Australia, penduduk di Melbourne lebih peramah dan mesra berbanding penduduk Sydney. Sydney merupakan kota terbesar di Australia, diikuti bandar Melbourne, Brisbane, Perth, Adelaide, Canberra, Hobart dan Darwin.

 

Meskipun setiap negeri, penduduknya mempunyai sedikit perbezaan sikap dan perwatakan namun secara umumnya, mereka patuh dengan undang-undang yang ada. Menurut pemerhatian, pendidikan sejak di tadika berkenaan undang-undang jalanraya membantu generasi mereka memahami dan membentuk diri untuk berdisiplin. Selain itu, ketegasan pihak berkuasa mengambil tindakan kepada pemandu yang melakukan kesalahan turut memainkan peranan penting dalam mendidik masyarakat untuk tetap berdisiplin. Masyarakat yang berdisiplin dapat menjamin keselamatan umum.

Bakal pemandu -pemandu berhemah, insyaa Allah.
Bakal pemandu -pemandu berhemah, insyaa Allah.

Baru-baru ini penulis menemani anak ke lima yang berusia 5 tahun hadir ke Essendon Traffic School. Sekolah trafik ini menyediakan set jalan-jalan mini dilengkapi dengan lampu isyarat, penanda jalan dan loceng keretapi. Salah seorang ibubapa diwajibkan hadir untuk bersama anak-anak kecil ini memahami sistem jalan raya. Bermula latihan bagaimana melintas jalan raya bersama orang tua, anak-anak ini dibimbing mengenal tanda-tanda di jalan raya serta cara mematuhinya dengan menaiki basikal. Anak-anak ini kelihatan begitu seronok menjalani sesi pembelajaran ini.

 

 

Essendon Traffic School
Essendon Traffic School

 

Simpang-simpang Pelik dan Denda

Kalau di Malaysia, kita biasa temui simpang empat atau simpang tiga sahaja. Di sini, terdapat simpang yang pelik-pelik bentuk aliran jalannya. Bukan itu sahaja, bagi mereka yang baru sampai ke Melbourne dan mahu memandu di sini, perlu buat pemerhatian lebih pada setiap papan tanda jalan raya dan juga papan tanda ‘parking’. Ada kawan yang perlu membayar denda beratus-ratus dolar dek salah ‘parking’ beberapa kali. Ada kawan yang lain dikenakan denda AUD400 untuk dua kesalahan memandu lebih sedikit dari had laju dibenarkan. Yang lain pula dikenakan denda semata-mata kerana anak-anak tidak memasang tali pinggang keledar dengan kemas. Ada cara untuk membelok ke kanan, kenderaan mesti berada di sebelah kiri jalan. Ada banyak simpang empat yang kita tidak boleh membelok ke kanan atau ke kiri.

 

Mereka yang bercadang datang bermastautin di Australia dan memiliki anak pelbagai peringkat usia harus melatih anak-anak duduk di tempat masing-masing dengan memakai tali pinggang keledar. Anak kecil berusia 2 tahun ke bawah diwajibkan menggunakan ‘baby car seat’ atau ‘baby capsule’ untuk bayi berusia 0 – 6 bulan. Kanak-kanak berusia bawah 7 tahun diwajibkan menggunakan kerusi ‘booster’. Anak ke enam penulis yang dilahirkan di Melbourne duduk di atas kapsul bayinya sendiri dan memakai tali pinggang keledar pada hari pertama dia dilahirkan. Di sini penguatkuasaan undang-undang jalanrayanya amat tegas. Jika saman tidak dibayar dalam tempoh dua minggu, polis akan ‘bertamu’ ke rumah.

Antara simpang pelik di Reservoir, Victoria.
Antara simpang pelik di Reservoir, Victoria.

 

Lebuhraya

Mujurnya, lebuhraya bertol di Melbourne ada dua sahaja iaitu CityLink dan EastLink. Had laju maksimum ialah 100km/jam. Jarang-jarang sekali ditemui kadar had laju 110km/jam. Apa yang menarik tentang lebuhraya di Melbourne ini? Jika di dalam bandar, anda akan dapat lihat pelbagai rekabentuk moden menghiasi lebuhraya kota. Rasanya tidak banyak yang menarik pada lebuhraya itu sendiri selain menikmati pemandangan indah di kiri kanan jalan sebaik sahaja keluar dari kawasan kota. Ada papan tanda menandakan kawasan kangaroo dan beruang koala melintas. Jarang-jarang sekali, dapat dilihat kangaroo mati di tepi-tepi jalan akibat dilanggar kenderaan.

 

Pada tahun 2007, penulis sekeluarga pernah melakukan perjalanan Sydney-Adelaide-Melbourne-Sydney selama seminggu. Kami berkelana bersama sebuah famili lagi. Kereta sewa biasanya kereta baru dan kosnya pula rendah dibandingkan sewa kereta di Malaysia. Lesen memandu Malaysia diterima asalkan diterjemahkan. Boleh terjemah di Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) atau mendapatkan salinan terjemahannya di pejabat konsulat di sini. Pemanduan adalah di sebelah kanan, sama seperti di Malaysia. Terbaru bermula tahun ini (2014) dikatakan JPJ keluarkan lesen dalam dua bahasa terus iaitu Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris.

Ladang Canola
Ladang Canola

Itu kali pertama kami memandu di sini. Perjalanan Sydney –Adelaide berkereta memakan masa kira-kira 22 jam dicampur masa berhenti rehat. Jarak Sydney- Adelaide ialah 1427km. Dalam keadaan sarat hamil 7 atau 8 bulan pada masa itu, saya masih mampu menikmati keseronokan melakukan perjalanan jauh. Ini adalah kerana keadaan jalannya yang selesa dan dapat menikmati pemandangan sekeliling yang masya Allah! Subhanallah! Indah sungguh bumi kangaroo dihiasi ladang-ladang tanaman dan penternakan. Suami kelihatan tenang memandu seorang diri. Biasanya di Malaysia, perjalanan Kuala Lumpur-Kota Bharu yang tidak sampai 350km itu pun kami bergilir memandu.

 

 

Pemanduan Ke Syurga

Seronoknya memandu melalui lebuhraya kerana jalannya luas dan lurus. Itulah yang saya rasakan. Oleh sebab itu, ramai orang memilih menggunakan lebuhraya kerana mahu cepat sampai ke destinasi. Jarang orang mahu menggunakan jalan kampung yang sempit, banyak simpang dan bengkang bengkok. Seringkali bila berada di atas lebuhraya, terfikir tentang lebuhraya akhirat. Lebuhraya akhirat atau jalan hidup yang lurus itu hanya ada pada syariat Islam yang mudah difahami, praktikal dan selari dengan naluri. Manualnya adalah Al-Quran dan sunnah Rasulullah s.a.w. ‘Pemandangan indah’ sepanjang ‘lebuhraya akhirat’ ini ialah aqidah tulen penganutnya, ibadah yang sahih dan akhlak mulia. Sehingga tatkala semua itu berpadu di dalam jiwa umatnya, akan terserlah ketenangan dan kebahagiaan pada individu dan menjamin keselamatan pada ummah.

 

‘Jalan kampung’ yang banyak persimpangan, bengkang bengkok dan sempit menuju akhirat pula ialah pelbagai cara hidup selain Islam. Ia sukar difahami, mengelirukan, merosakkan dan bercanggah dengan fitrah semulajadi insan. Persimpangan hidup yang pelik boleh muncul dari istilah-istilah Islam yang digembar-gemburkan sebagai cara hidup Islam masakini seperti Islam Hadhari, Islam Wasatiyyah, Islam Liberal dan lain-lain lagi. Walhal ia adalah ‘Islam’tempelan yang telah diubah suai menurut kepentingan diri atau golongan tertentu. Ramai manusia mampu patuh dan taat kepada undang-undang jalan raya kerana mahu dirinya selamat. Juga kerana takut kepada denda demi denda. Begitu jua Islam, jika ramai taat pada syariat, nescaya selamatlah diri dan masyarakat, bukan sekadar di dunia, bahkan di negeri abadi iaitu akhirat. Murka Ilahi dan denda-denda dari Allah berupa dosa, bala di dunia dan azab di akhirat lebih wajar ditakuti berbanding denda-denda ciptaan manusia.

 

Jika mahu sampai ke destinasi akhirat dengan selamat, hanya lebuhraya Islam berpandukan GPS al-Quran dan sunnah sahaja jawapannya. Sambil menikmati keselesaan memandu di lebuhraya, Allah mahu mengingatkan kita tentang ini juga . Allah berfirman di dalam surah Al-An’am ayat 153,

All An'am 6_153

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya. Janganlah kamu menurut pelbagai jalan (yang lain dari Islam) kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah. Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.

 

Ummu Abbas

6 Zulhijjah 1435H

Negeri Cik Siti Wan Kembang

Kehidupan Muslim di Melbourne

Bismillah

Satu soalan singgah di blog ini;

Akak, Di Melbourne ramaikah rakyat Malaysia?? Di Australia ramaikah orang Islam??  Senangkah hidup di sana?? Ada gangguan anti Islamkah??

Jawapan:

Di bawah ini, saya lampirkan satu artikel yang pernah diterbitkan di sebuah majalah.  Artikel ini menceritakan kehidupan muslim di Melbourne secara ringkas dan sedikit penambahan di bawah ini.

Umumnya, sehingga kini muslim paling ramai di Sydney dan Melbourne.  Di bandar-bandar lain ada juga seperti Perth, Adelaide, Brisbane dan Hobart.

Di Melbourne warga  pelajar Malaysia lebih 8000 orang terdiri dari pelbagai bangsa.   Sebahagian kecil berkerja dan mendapat separuh kerakyatan (permanent resident).  Segelintir menurut pasangan yang dinikahi.

Kesenangan itu agak relatif sifatnya.  Saya mohon maaf kerana kurang memahami maksud ‘senang’ secara khusus dalam soalan di atas.

Melbourne CBD
Melbourne CBD

Makna Hijrah Ke Kota Melbourne

 

Suatu hari, dia mendapat perintah untuk berhijrah.  Seluruh pengikutnya turut diarahkan berhijrah.  Hijrah bukan sekadar pada perpindahan jasad dari satu tempat ke tempat yang lain. Bahkan hijrah ke arah sesuatu yang lebih baik pada keimanan, hubungan silaturrahim dan harta benda.  Dari pengorbanan meninggalkan harta, kampung halaman dan sanak saudara yang belum mahu beriman, Allah mengurniakan saudara-saudara baru yang tulus menyintai bernama golongan Ansar, sebuah negara dan juga harta rampasan perang.

 

 

Hijrah atau kembara ini jika diniatkan semata-mata kerana Allah akan memberi hasil positif pada dunia dan akhirat seseorang. Sebaliknya, jika tujuannya sekadar dunia, maka hanya dunia yang akan diperolehi.  Na’uzubillah. Dalam satu hadis berkenaan niat

‘Umar ibn al-Khattab r.a. berkata, ‘Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu”. 

 

Tahun baru hijrah 1434 menyaksikan kami bermastautin di Melbourne selama 2 tahun 2 bulan.  Alhamdulillah, ia juga menjadi saksi genap setahun saya menjadi penulis tamu di sini, menabur ilmu dan berbakti kepada masyarakat dalam ruang yang Allah berikan.

 

Salji hanya ada di pergunungan tertentu di Australia.
Salji hanya ada di pergunungan tertentu di Australia.
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Di tengah Kota Melbourne. Kelihatan stesen tram.

Jika anda berjalan ke seluruh ceruk Kota Melbourne, anda akan dapati pelbagai bangsa menghuni Melbourne sama berganding bahu membangun dan memeriahkan kota.  Mereka sanggup berhijrah dari negara asal bagi memperbaiki kehidupan masing-masing.  Pernah saya bertanya jiran yang berbangsa Lubnan, “Adakah bangsa kamu berhijrah kerana lari dari suasana perperangan?”  Ummu ‘Abd berkata, “Tidak.  Bangsa kami memang gemar berhijrah untuk mencuba sesuatu yang baharu.”  Menurut pemerhatian, komuniti muslim Melbourne dikuasai majoriti Arab Lubnan dan bangsa Turki.  Selain itu terdapat muslim Somalia, Iraq, Afghanistan, Bangladesh, Arab Saudi, Malaysia, Indonesia, Bosnia dan lain-lain.  Jawapannya mengingatkan saya kepada masyarakat di kampung halaman iaitu Kelantan yang suka berhijrah untuk mencuba sesuatu yang baharu.

 

 

Jumlah muslim di Victoria melebihi 90,000 orang.  Faktor jumlah memungkinkan banyak masjid dan surau dibangunkan.  Antaranya masjid di Fawkner, Preston, Sunshine, Broadmeadow, Werribee, Roxburgh Park dan lain-lain.  Info lanjut boleh dilayari di  http://www.ummahdirectory.com.au.   Masjid-masjid ini biasa dipanggil (walaupun ia ada nama sendiri) menurut bangsa atau kumpulan yang mengurusinya seperti masjid Tabligh, masjid Bosnia, masjid Arab, masjid Turki dan terbaru yang sedang diusahakan ialah masjid Melayu.  Terdapat persatuan Melayu Singapura yang sedang mengumpul dana untuk membangunkan masjid Melayu.  Maksudnya di sini ialah prasarana dan kemudahan masjid mahu disesuaikan dengan budaya Melayu.  Bagi menyatukan umat Islam Victoria yang berasal dari pelbagai negara dan mazhab,   The Islamic Council of Victoria (ICV) ditubuhkan bagi memelihara kebajikan dan kepentingan mereka.  Lembaga Imam-imam Victoria (The Victorian Board of Imams) memainkan peranan membuat pengisytiharan penting seperti tarikh mula berpuasa dan tarikh hari raya.

 

 

Muslim di negara non-muslim ini kelihatan begitu berdikari dalam hidup mereka.  Mereka mempunyai banyak jenis perniagaan kecil dan besar, mereka membangunkan masjid dengan usaha sendiri, menubuhkan persatuan mengurusi bekalan daging atau makanan halal (Halal Australia), menubuhkan sekolah-sekolah Islam dan lain-lain.  Melihat mereka mengingatkan saya kepada bangsa Tionghua di tanah air yang kuat berdikari.  Memang ada ‘satu kuasa dalaman yang kuat’ menjadi momentum kepada para penghijrah ini membina hidup mereka di tempat orang.  Di dalam Islam, hukum berhijrah dari negara Islam kepada negara non-muslim dibahaskan ulama. Begitu juga sebaliknya. Yang menjadi persoalannya ialah wujudkah sebuah negara Islam di zaman ini.  Ada perbezaan antara negara yang dihuni oleh majoriti muslim dengan negara Islam.  Tinggal di negara yang diperintah non-muslim yang adil mungkin lebih baik dari tinggal di negara yang mempunyai pemerintah muslim yang zalim.

 

Hingga ke saat nota travelog ini dicatat, warga muslim di Australia masih bebas mengamalkan ajaran Islam sekurang-kurangnya di peringkat individu dan sesama komuniti muslim.  Sebahagian syiar Islam belum diizinkan pemerintah seperti masjid tidak dibenarkan menggunakan pembesar suara semasa azan dilaungkan.  Sedikit masjid dibenarkan menggunakan pembesar suara waktu solat Zohor sahaja.  Kelas-kelas pengajian Islam hidup subur di sini.  Sayangnya di sana terdapat ramai warga Arab terutama anak-anak yang membesar di negara ini sudah melupakan bahasa ibunda iaitu Bahasa Arab.  Ada di kalangan mereka hanya tahu Bahasa Arab ‘Ammi (bahasa pasar) serta tidak tahu berbahasa Arab fushah (bahasa standard).  Bahasa Arab mempunyai kaitan rapat dengan Islam kerana ia bahasa Al-Quran.  Al-Quran merupakan dustur pertama umat Islam.  Tidak dapat tidak mereka yang mahu berpegang teguh dengan ajaran Islam akan berusaha memahami al-Quran.

 

 

Antara Dua Benua

 

Pengalaman tinggal di Jordan semasa belajar dahulu dan di Australia sekarang memberi gambaran menarik dalam memahami erti hijrah. Para imigran muslim di sini sama ada menjadi lebih baik Islamnya atau sebaliknya.  Begitu juga di Jordan dahulu, sebahagian besar pelajar mendapat manfaat dari biah solehah (persekitaran baik yang ada) dan segelintir pelajar masih tetap cenderung kepada budaya hidup yang tidak Islamik.  Benarlah pesan Nabi s.a.w dalam hadis niat yang direkodkan oleh Imam Bukhari dan Muslim bahawa setiap amalan natijahnya berdasarkan niat atau tujuan ia dilakukan.

 

 

Hijrah bukan sahaja memberi kesan pada mata pencarian, bahkan lebih mendasar lagi ialah pada bentuk pemikiran seseorang.  Ada yang terpengaruh dengan cara berfikiran bebas sehingga melepaskan diri dari teraju prinsip al-Quran dan Sunnah.  Bentuk pemikiran ini,  apabila diredai oleh hati akan diterjemahkan dalam cara hidup seseorang. Oleh sebab itu, di dalam Islam, perkara pertama yang perlu dibentuk ialah aqidah.  Aqidah difahami dengan akal/pemikiran sebelum diserap dan diyakini oleh hati.   Dari tahap kepercayaan dan keyakinan yang ada, ia membentuk amalan dan akhlak seseorang.

 

 

Kembara di Bumi Kangaroo menjadikan hidup lebih berwarna-warni bagi penulis sekeluarga.  Hijrah yang sementara ini memberi makna mendalam pada fikiran, hati dan tindakan.  Orang mukmin setiap saatnya hanya ada satu tujuan tinggi dan mulia iaitu fikirnya kerana Allah, zikirnya hanya untuk Allah dan diam geraknya semata-mata mahu mendapat reda Allah.  Maka jika dia berhijrah, objektif yang ingin dicapai dari hijrahnya itu tidak lain dan tidak bukan semata-mata untuk meningkatkan lagi keimanan dan ketaqwaannya.  Jadilah dia seperti ikan di laut, tetap tawar walau airnya masin. Dan jadilah dia seperti buah kelapa yang hanyut, di pantai mana pun ia terdampar, ia akan hidup subur, memberi jasa kepada manusia sekeliling dengan segenap kebolehan dan kemahiran yang ada padanya.  Sabda Nabi s.a.w, “Sebaik-baik manusia ialah yang paling bermanfaat buat manusia lainnya”.

 

Hijrah begitu sinonim dengan travelog keimanan seseorang.  Perbaharui tujuan hijrah supaya hijrah kita tetap terhitung sebagai ibadah.

 

Ummu Abbas

Melbourne, Australia.

17 Rejab 1434H

Purdah: Ganaskah Saya?

Bismillah

Dua hari lepas, saya menziarahi Sydney bersama suami dan seorang bayi kami.  5 orang anak lagi ditinggalkan di rumah.  Alhamdulillah, perjalanan untuk berkongsi sedikit ilmu dengan para pelajar di sana dipermudahkan Allah.  Terdapat beberapa orang pelajar yang sanggup menolong  melihat-lihatkan anak-anak kami.

A hi-tech screening system - Pengimbas badan manusia moden di airport.

Dalam perjalanan Melbourne-Sydney, kami menaiki pesawat Qantas.  Perjalanan domestik ini tidak memerlukan pasport dan juga tidak perlu melintasi bahagian imigresen yang mengecop pasport.  Jadi saya tidak nampak keperluan membuka purdah.  Walaupun begitu, saya bersedia membukanya jika diminta oleh pihak keselamatan.  Saya mengambil langkah berjaga-jaga dan bersedia sambil melihat reaksi pegawai keselamatan yang ada di situ.

Jika perjalanan antarabangsa, biasanya saya membuka purdah ketika tiba di kaunter imigresen di mana-mana negara.  Meskipun di sebuah negara yang majoriti rakyatnya memakai niqab (purdah) seperti di Arab Saudi.  Ia satu keperluan dan satu keharusan bagi wanita yang memakai niqab.  Sama seperti harusnya membuka niqab ketika menjadi saksi dan lain-lain urusan muamalat.  Ia tidak menjejaskan nilai istiqamah menunaikan kebaikan berniqab.  Sama seperti seorang yang bermusafir menunaikan solat jamak-qasar dan kembali menunaikan solat penuh dalam waktunya sebaik habis tempoh bermusafir.  Juga, samalah seperti lelaki yang berserban dan berjubah, yang memakai seluar paras lutut dan bert-shirt sahaja ketika mahu mandi di tempat awam.  (Ke ada yang mandi kolam pakai serban?  Dahsyat betul nilai istiqamah dia kalau begitu).

Selepas habis tempoh pengecaman, saya mengenakan kembali purdah.  Secara peribadi, purdah menambah keyakinan diri saya untuk berkomunikasi dengan lelaki ajnabi.  Apatah lagi, secara fitrahnya, wanita lebih pemalu berbanding  lelaki.    Bagi wanita yang memilih mengenakan purdah ketika berkomunikasi dengan ajnabi, mereka masih menurut nas ayat 53 dari surah al-Ahzaab, meskipun wujud khilaf pendapat dalam menafsirkan ayat tersebut.   Oleh kerana menghijab wajah itu termasuk dalam perkara yang dibenarkan Islam, maka wanita yang memilih purdah masih dikategorikan sebagai menurut kesederhanaan yang dianjurkan Islam.

Semasa saya dan suami mahu beratur di bahagian pemeriksaan keselamatan, seorang pemuda mat saleh yang mahu masuk dalam barisan mempersilakan kami ke hadapan.  Dia memakai subang berwarna perak di telinganya.  Saya merasa sedikit lega melihatnya yang tidak prejudis terhadap saya yang memakai niqab.  Tidak seperti kebanyakan warga Islam di Malaysia.  Sebenarnya, selepas setahun berada di sini, saya dapati tidak sukar bergerak di tempat awam dengan berpurdah.  Bahkan seringkali juga disapa mesra baik dari lelaki atau wanita Inggeris.  Alhamdulillah.

Saya teringat pandangan seorang sahabat yang pernah berniqab di UK.  Katanya berniqab di sana lebih mudah dibandingkan di Malaysia, lebih-lebih lagi berada dalam keluarga berketurunan ulama.  Entahlah, saya tiada pengalaman berada dalam keluarga ulama kerana latar belakang keluarga saya adalah golongan bangsawan dulu-dulu berketurunan Wan.  Moyang perempuan sebelah Abah saya dikatakan masih kerabat dengan raja Melayu di selatan Thailand.  Moyang lelaki pula, Allahyarham Tok Wan Ali berkawan rapat dengan ayahanda Tengku Razali Hamzah.

Dalam perjalanan pulang Sydney-Melbourne, kami menaiki pesawat Tiger.  Di bahagian pemeriksaan keselamatan, seperti biasa,  barangan kami seperti beg sandang, handphone, kamera, handbag dan stroller di scan.  Stroller itu asyik mengeluarkan bunyi bila melintasi alat pengimbas.  Iyalah… sebahagian dari badannya diperbuat dari besi.  Cepat-cepat pegawai keselamatan memeriksanya.  Begitulah yang berlaku semasa kami ke Canberra beberapa bulan yang lepas.   Bayi wajib didukung dan tidak boleh melintasi bersama stroller (maksudnya duduk di dalam stroller semasa stroller ditolak).   Sama juga berlaku semasa kami datang ke Sydney malam semalam.

Saya memandang mereka dengan rasa kasihan dan juga gelihati.  Adakah kerana saya berpurdah, maka mereka ketakutan dek bimbang saya membawa bahan letupan?  Bagaimana dengan ramai lagi pengganas sebenar yang berseluar panjang dan bert-shirt atau memakai kemeja dan pelbagai fesyen lagi?  Kenapa saya tidak membuka sahaja purdah agar proses menjadi lebih mudah?

Sumber

Selepas barangan kami melintasi alat imbasan, kami pula perlu melalui ‘body scanner’.  Tiada sebarang bunyi dikesan.  Jika kita tidak buat salah, tiada apa yang perlu ditakutkan.  Saya sangka pemeriksaan sudah selesai sebagaimana yang saya lalui sebelum ini,  namun sebenarnya tidak. Seorang pegawai keselamatan menunjukkan satu nota dan saya membacanya.  Nota itu meminta izin saya untuk dibuat pemeriksaan sekali lagi menggunakan alat pengesan khas bahan letupan.  Hanya saya seorang.  Suami  tidak perlu.  Secara normal, saya merasa sedikit gugup namun alhamdulillah, ketenangan kembali merajai  hati.   Ada bisikan yang memujuk, “Biarkan mereka… runtuhkan persepsi negatif mereka secara praktikal.  Insya Allah, diharapnya selepas ini, lebih mudah muslimah berniqab melalui proses pemeriksaan keselamatan di negara-negara kuffar ini.”

Saya terus bersetuju untuk diperiksa sekali lagi.  Cuma saya diberi pilihan, sama ada mahu dibuat di tempat tertutup atau dibuat di situ sahaja.  Hmm… dalam mahu memeriksa isu keselamatan begitu pun, mereka masih meraikan hak asasi saya sebagai wanita berhijab, bila teringatkan hak asasi di Malaysia- speechless.  Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah.  Daripada menyumpah seranah kerajaan korup itu secara tidak berkesan, lebih baik  saya beristighfar.  Astaghfirullah.

“Bagaimana proses pemeriksaan ini dilakukan?”  suami bertanya.

“Hanya begini dan begini”, beritahu pegawai polis itu sambil menunjukkan cara.

Oh… tidaklah sampai perlu membuka hijab.  Dia hanya akan mengimbas dengan alat tersebut di bahagian pergelangan tangan dan kaki tanpa menyentuh saya.  Boleh saja…

“Ok, kalau begitu, buat di sini sahaja”, suami memberi izin.

Pegawai tersebut segera melakukan pemeriksaan dengan wajah tanpa senyuman.  Saya kira dia berbangsa India.  Seusai pemeriksaan, suami segera mengucapkan terima kasih.  Saya meninggalkan dia sambil senyuman memanjang di wajah.  Namun saya tahu dia tidak  melihatnya.

Inilah kali pertama dalam hidup saya yang sudah berjalan di merata negara, saya diminta membuat sedikit pemeriksaan bahan letupan.

Biarlah ketakutan, kebimbangan dan persepsi negatif mereka diruntuhkan dengan jentolak praktikal saya.  Itulah yang saya fikirkan.

Ummu Abbas

12.58am

Melbourne

4 Zulhijjah 1432H

Belajar dari Tulip

Bismillah.

15 September  bermula  The Tesselaar Tulip Festival di Monbulk Rd, Silvan, Victoria.  Saya merupakan salah seorang penggemar tulip.    Di Malaysia, walaupun tulip tidak ditanam kerana iklim yang tidak sesuai namun ia tetap menjadi hiasan di rumah-rumah kebanyakan penggemarnya.  Tidak dapat tulip tulin, dapat yang ‘copy paste’ (bunga plastik) pun jadilah… iya tak? Hehe…..

Saya mahu mengajak para pembaca melawat ladang tulip di sini melalui hidangan foto-foto di bawah.   Walaubagaimana pun,  saya mahu berpesan agar foto-foto di sini tidak di’copy paste’.   Hakcipta terpelihara.

Sampai di kaunter tiket… alhamdulillah, nasib baik tiket untuk dewasa sahaja.  Kanak-kanak bawah 16 tahun tidak dikenakan tiket.

Lihat dalam foto, ramainya orang beratur.  Tempat parking kereta yang luas pun penuh.

Kami menuju batas-batas tulip yang memanjang saujana mata memandang.  Melihat sebahagian sahaja tulip yang terbuka sedangkan yang lain masih banyak kuntum yang tertutup, suami berkata, “Eh… belum kembang semua lagi bunganya”.  Maksudnya lebih baik datang hari lain yang mana kuntum tulip semuanya sudah mengembang.

“Abang, tulip ini memang cantik bila masih menguncup.  Makin kembang, makin kurang cantik.  Yang orang jual bunga tulip plastik di Malaysia  pun dalam keadaan menguncuplah.”

Ini booth menjual pakaian dari bulu llama. Lembut kainnya dan mahal!
Masya Allah, ketibaan kami disambut hamparan 'karpet tulip' berwarna-warni.

Cuba perhatikan betul-betul, apa pelajaran yang dapat dikutip dari si tulip di bawah?

Lihat tulip yang kembang penuh.

Tulip yang sudah mengembang sedikit.

Mana lebih cantik, tulip yang terbuka atau yang masih menguncup?
Tulip Queen of The Night ini sedikit sahaja.
Si putih bersih yang mengimbangi warna-warna ceria tulip yang lain.
Antara daya tarikan, kincir air.

Pada pemerhatian saya,  zahir si tulip amat dekat dengan keperibadian wanita secara umum.

Wanita ibarat tulip, semasa tertutup iaitu yang masih menguncup, kelihatan cantik dan kemas, begitu juga wanita yang berhijab sebagaimana tuntutan syarak, indah dipandang mata serta sejuk mata memandang.  Wanita, makin tertutup bertambah indah!

Tulip bertambah kembang, serinya semakin kurang.  Hingga ia kembang penuh, kecantikan aslinya hilang dan rupanya menyerabutkan.  Begitu jugalah wanita yang membuka auratnya sedikit, bertambah kurang seri keimanannya.  Makin terdedah auratnya, semakin hodoh dan menyerabutkan hati orang-orang yang beriman.  Jika hamba Allah yang mukmin merasa serabut melihat penampilan kita, apatah lagi pandangan Allah dan RasulNya.  Jika wanita merasa cantik sedangkan dia melanggar perintah ALlah ataupun ambil separuh-separuh, kepala ditutup badan dibalut sehingga menampakkan bentuk badan… perasaan ‘syok sendiri’ yang mengundang dosa mazmumah itu harus dibuang.

Alternatifnya, kembalikan keyakinan bahawa yang cantik dan indah itu adalah selagi ianya indah pada pandangan Allah dan RasulNya. Meskipun dipandang hina serta  tidak up- to- date oleh hamba yang fasik dan munafik.  Wanita beriman mengutamakan pandangan Allah mengatasi pandangan manusia.

Kita mahu up -to- date dan moden menurut kacamata Islam agar di akhirat kelak kita mendapat syurga yang up- to- date dan moden juga, insya Allah.

Bertaubat sebelum terlambat ciri hamba yang cerdik.

Beristighfar jika masih  ‘tidak rasa apa-apa’ kerana mendedahkan aurat.  Ia tanda hati yang sakit kerana tidak mampu mengesan kepahitan dosa.  Penawarnya ialah memohon taufik dan hidayahNya seperti berkata,

“Ya Allah… lembutkanlah hatiku agar aku merasa sensitif dengan kemarahanMu…

Ya Allah… bimbinglah aku ke jalanMu…

Berilah sedikit rasa cinta kepadaMu hingga aku mampu menurut langkah-langkah muslimah solehah yang dikasihiMu…

Ya Allah…

Peliharalah daku dari hasutan syaitan dan iblis… yang mahu menjauhkan aku dariMu dan meramaikan teman mereka di neraka kelak…

Ya Allah… Yang Maha Gagah Perkasa…

Berilah kekuatan kepadaku untuk bermujahadah kembali kepadaMu…

Ya Allah yang maha pengampun…

Peliharalah daku dari kemurkaan dan azabMu…

Aku terlalu lemah ya Allah…

Aku hanya insan hina dan tidak berdaya menguasai hawa nafsuku kecuali mendapat pertolongan dariMu…

serta menumpang kekuatanMu…

Ya Allah yang maha penyayang…

Engkau mengasihiku melebihi kedua ibubapaku…

Maka ambillah daku yang hina dina ini ke dalam pelukan kasih sayangMu…

Bimbinglah daku sehingga daku selamat kembali kepadaMu dalam keadaan Engkau meredaiku…

Aku terlalu kerdil Ya Allah… untuk menanggung azabMu yang pedih…

Aku tidak berdaya ya Allah…

Tanpa pertolongan dan kekuatan dariMu…

Siapalah aku…

Ya Allah…

Pandanglah daku dengan kasih sayangMu

dan ampunilah segala dosa-dosaku, dulu, kini dan sehingga ke akhir hayatku.

Salam dan selawat buat junjungan Nabi Muhammad, ahli keluarga, sahabat-sahabat dan para pengikut semuanya.”

'Tulip' kesayanganku :), insya Allah.

Masih ada ibrah istimewa di sebalik ladang tulip ini.  Saya serahkan kepada para pembaca yang budiman dan beriman untuk menafsirkannya.

Dan berikan peringatan,  sesungguhnya peringatan itu berguna bagi orang yang beriman.” [Az-Zaariyaat, 51:55].

Ummu Abbas

7 Zul Qi’dah 1432H

10.09am

Melbourne

Travelog Iman di Bumi Kangaroo

Nota: Catatan di bawah merupakan perancangan saya untuk menjadikannya sebuah buku, moga diizinkan Allah. Saya paparkan di sini catatan-catatan yang sudah lama dibuat namun belum siap di blog ini sementara saya sedang sibuk sekarang. Moga mendapat manfaat. Amin.

Dengan Nama Allah Yang Maha Penyayang Lagi Maha Mengasihani

Trademark Sydney, Opera House
Trademark Sydney, Opera House

Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya dengan melihat kesan-kesan yang tersebut mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada.
Al-Hajj (22):46

Ayat ini menjadi pemangkin dalam setiap langkah saya berkelana di mana jua bumi Allah ini. Sama ada dalam negeri maupun di luar negara.

Catatan pada jam 3.30pm, 9 Sept 07

Tanggal 10 Mei 2007, berangkatlah saya sekeluarga ke Bumi Kangaroo. Sebenarnya di saat akhir sebelum tiba tarikh tersebut, saya semakin ‘malas’ ikut suami ke sana. Kos perjalanan, tempat tinggal, sara hidup di sana yang membebankan menimbun simpati pada suami. Anak-anak kami juga mencecah ke lima orang pada masa itu. Kandungan saya masuk minggu ke 25. Alahan pula masih mengiringi kehamilan. Anak-anak berusia 8,7,4 dan 2 tahun pula sudah cukup memenatkan saya untuk mengurusi mereka walau berada di rumah. Inikan pula mahu bermusafir nun jauh ke selatan dalam keadaan hamil pula. Perjalanan udara memakan masa 8 jam ke Sydney merisaukan suami bagaimana mahu ‘handle’ 3 hero dan 1 perempuan yang sedang lasak dalam ‘flight’ nanti.

Pengalaman musafir sebelum ini ke negara non-muslim tidak banyak. Hanya pernah ke Bangkok selama 1 minggu. Cukup sekadar pusing-pusing bandar Bangkok sahaja. Namun kali ini, suami akan bermastautin selama 12 minggu. Satu tempoh melebihi had kalau sekadar mahu lihat dan kenal negara orang. Lagi pula, saya tidak pernah berenggang dengan suami selama itu. Paling lama 3 minggu. Dalam keadaan kandungan semakin sarat. Saya pula tiada pembantu di rumah. Sukar juga mahu meneruskan kehidupan sendirian di rumah. Dilema saya dibuatnya.

Mendengar nama Australia saja kurang menarik minat saya untuk menjelajahinya. Manakan tidak, pengalaman menjelajah Bumi Anbiya’ (negara muslim) sebelum ini, membuatkan saya membanding-bandingkan antara negara tersebut. Bumi Anbiya’ banyak kesan sejarah Islam yang boleh diterokai dan diambil iktibar peninggalan para nabi dan kaum mereka. Habitat Beruang Koala ini menjanjikan apa buat saya? Sementelah Islamofobia sedang melanda hebat benua Amerika, Eropah dan negara-negara yang sewaktu dengannya rentetan tragedi 11 September 1998 di USA. Kuasa-kuasa besar tersebut sedang mengadakan kawalan ketat di pintu masuk ke negara mereka. Kawalan ketat terhadap setiap insan bergelar muslim yang dituduh sebagai ‘terrorist’. Melalui nama ‘Islamic’ saja boleh membuatkan seseorang itu di tahan dan disuruh pulang begitu sahaja ke negara asal mereka. Walhal mereka mungkin telah melalui perjalanan 24 jam untuk sampai ke destinasi. Nama anak-anak pula ada yang bermula dengan Ahmad dan Abdullah.

Saya yang sentiasa berjilbab penuh turut menimbulkan rasa bimbang di hati suami. Bimbang ditahan imigresen. Sempat juga saya ingatkan suami bahawa semua hati manusia dipegang Allah SWT. Mudah saja Allah lembutkan hati mereka supaya memudahkan urusan dengan kita walau mereka sejahat mana sekalipun. Mengambil contoh As-Syahid Syeikh Ahmad Yassin di Palestin. Beliau dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh sejahat-jahat kaum di dunia hari ini yakni Yahudi (zionist). Merengkok dalam penjaralah beliau dalam keadaan cacat. Namun akhirnya beliau menemui syahid di luar penjara yakni setelah dibebaskan dari penjara. [ Itu belum lagi melihat iktibar sedahsyat manusia mengaku tuhan yakni Firaun. Setelah habis dibunuh kanak-kanak lelaki, berdepan dengan Musa a.s, beliau tewas pada kehendak Allah SWT yang mahukan Musa a.s membesar di depan batang hidungnya sendiri. Siapa yang melembutkan hati mereka kalau bukan Allah SWT? Kehendak dan kuasa siapakah yang mendahului dan terlaksana?]

Perkara lain yang turut membantut minat saya ke negara-negara kuffar ialah cara hidup mereka: Pergaulan bebas dan pakaian mereka yang tidak bertamaddun serta cara mereka menilai Islam dan ummatnya. Kalau pun ada cita-cita menjejakkan kaki ke bumi non-muslim hanya 2 negara yang saya minat yakni Sepanyol dan China. Itu pun diasaskan sejarah Islam yang pernah bertapak di sana. Minat saya mendalami kesan sejarah Islam. Kalau atas tujuan dakwah dan islah, di tanah air sendiri kekurangan tenaga. Aula bagi saya mencurah bakti di negeri sendiri.

Penghujung Mei, Jun, Julai pula menjanjikan musim dingin di Australia. Saya yang pernah tinggal 5 tahun di negara 4 musim yakni Jordan semakin ‘malas’ untuk pergi. Ada orang suka musim sejuk tetapi saya tidak. Kalau musim bunga dan musim luruh, boleh tahan. Dilema sungguh. Saya buntu mahu ikut suami atau tidak. Walau tiket pergi balik siap dibeli. Namun masih boleh dibatalkan. Pemergian kami sekeluarga juga memaksa semua simpanan wang turut pergi bersama kami. Saya yang tidak bekerja risau juga kalau terjadi apa-apa pada suami, bagaimana harus saya teruskan hidup. Maksud saya bekalan sementara yakni jangka pendek. Sempat juga saya merujuk beberapa sahabat mohon pandangan. Satu pandangan sahabat sangat bermakna buat saya. Dia mengingatkan saya jika tujuan kita adalah iman dan taqwa, maka bertawakkallah kepada Allah. Setelah itu saya beristikharah. Hadis yang dilaporkan oleh Anas bin Malik sentiasa menjadi panduan hidup, kata Rasulullah SAW,

” ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ”

Maksudnya; Tidak akan binasa sesiapa yang beristikharah dan tidak akan menyesal sesiapa yang berbincang (bermesyuarat) “

Alhamdulillah, hati tenang untuk meneruskan musafir. Kalamullah dari ayat 159, surah Ali Imran meneguhkan lagi pendirian saya,
“ Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka berserahlah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya.”

Pengalaman demi pengalaman berhadapan situasi gawat sebelum ini membuatkan saya ‘kalih’ dengan keadaan ini. “ Sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan menunjukkan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah). Sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).” Kalamullah dari ayat 2 dan 3 surah al-Talaq itu menyirami hati yang dambakan redaNya. Iya… bukan sekali dua Allah menepati janjiNya melalui kalam tersebut… bahkan beberapa kali ia terbukti di halaman kehidupan saya. Justeru keyakinan sudah tersedia dalam diri saya untuk menuruti kehendakNya.

…bersambung…

Ummu Abbas © Islam Itu Indah 2008
12.41am.
3 Ramadan 1428H