Posted in Famili

Alahan Yang Menginsafkan

Aku mengalami alahan yang agak lama setiap kali hamil.  Ini kehamilan yang kelima.  Sudah masuk minggu ke 15.  Sebelum ini, orang selalu cakap, biasanya 3 bulan pertama ibu alami alahan yang teruk, kemudian ia akan reda setelah usia kandungan meningkat.  Itu pengalaman kebanyakan ibu-ibu.  Ada juga yang bernasib baik, tidak mengalami alahan langsung.  Namun bagi aku, sehingga 7 bulan alahan dialami.  Ia sangat menganggu kerja-kerja harian.  Terutama dalam menguruskan anak-anak sedia ada.  Ia sungguh menyiksakan.  Kalau kita luka di satu-satu tempat, kesakitan itu tertumpu di bahagian yang sakit itu sahaja.  Namun alahan mengandung menganggu keseluruhan badan.  Mual.  Loya.  Pening.  Tiada selera makan.  Tidak boleh bau itu.  Tidak boleh bau ini.  Yang paling teruk, bau badan suami pun begitu meloyakan iaitu pengalaman semasa hamil anak sulung.  Tekanan angin dalam badan bercampur aduk.  Ya Allah, benarlah kenyataanMu dalam surah Luqman ayat 14; 

Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).  

Patutlah Engkau perintahkan, anak-anak taat pada ibunya selagi tidak menderhakaiMu. 

Patutlah NabiMu pesan sahut panggilan ibumu dahulu 3 kali, yang ke empat baru panggilan ayahmu. 

Patutlah Engkau menitahkan para suami memperelokkan pergaulan dengan isteri serta mendidik mereka dengan cara yang patut.     

 Dalam usaha mahu mententeramkan diri, aku teringat pada Allah dan rasa takut untuk merungut-rungut terhadap kesakitan ini.  Lantas aku berdoa; 

‘ Ya Allah!  Nikmat Mu terlalu banyak yang tidak kusyukuri.  Berapa peratus sangat  kesakitan ini dibandingkan dengan lautan nikmatMu.  Apatah lagi, kesakitan ini merupakan kifarat dosa percuma untukku.  Juga pamitan kasih dariMu agar senantiasa mengingatiMu serta berdoa penuh harapan padaMu.  Aku sentiasa lalai.  Sering alpa.  Jarang benar hatiku berdoa penuh khusyu’ (tumpuan) dan khudu’ (merendah diri) terhadapMu sedangkan setiap saat Engkau amat merindui doa dan aduan dari para hambaMu.  Engkau Maha Gagah Perkasa.  Maha Kaya.  Maha Mengasihani.  Maha Pengampun.  Namun keluasan rahmatMu itu jarang dimanfaatkan oleh hambaMu.   Terngiang-ngiang kalimah ‘qalilammaatasskurun’ di lubuk sanubariku (ertinya sedikit sekali dari kalangan kamu yang berterima kasih).

Allah memberi pelbagai kemampuan kepada kita supaya kita bersyukur sebagaimana yang dijelaskan dalam ayat 10 surah al-A’raaf, 

Dan sesungguhnya Kami telah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi dan Kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu berterima kasih                                                                                                                                                                                                                  

Allah jua yang mengurniakan pendengaran dan penglihatan kepada kita.  Sudahnya ke mana kita gunakan nikmat yang amat hebat tersebut?  Kebanyakan dari kita menggunakan untuk melawan Dia balik.  Kita dengar perkara yang melalaikan dari mengingati Allah.  Kita melihat perkara yang memuaskan nafsu syahwat semata.  Hati kita serahkan kepada makhluk yang buta tentang hakikat cinta.  Telitilah pesanan Allah lewat wahyunya dalam surah al-Mu’minun ayat 78,

Dan Dialah jua yang mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur; tetapi) amatlah sedikit kamu berterima kasih                                                                                                                                                              

Belum lagi hati kita mahu tersentuh dengan ingatan di atas?  Allah tidak pernah jemu mengingatkan kita sekalipun kita jemu untuk mengingatiNya.  Itu tanda cinta Yang Maha Agung,  Zat yang mahukan keselamatan, kebahagiaan dan ketenangan buat kita hambaNya.  Mari kita susuli lagi ‘Surat Cinta’ di bawah yang tercatat di lembaran surah As-Sajdah, ayat 9, 

Kemudian Dia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: Roh ciptaanNya. Dan Dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu berterima kasih                                                                                                                                                                   

Bagaimana pula dengan bait cinta di lembaran al-Mulk, ayat 23, 

Katakanlah (wahai Muhammad): Allah yang menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu berterima kasih                                                                                                                                                                        

Ya Allah, moga limpahan air jernih yang mula bergenang di bibir mataku ini bisa memadamkan kemurkaanMu.  Moga, hati yang bergetar kerana mengenangkanMu ini menambah suhu iman di dada.  Moga…  ruh yang banyak dosa ini disucikanMu hingga layak menatap wajahMu di akhirat kelak.  Jambatan kematian itu menjadi kerinduanku kerna ia penghubung ruh yang fana dengan zat yang kekal abadi.  Namun, biarlah segala tanggungjawab dan kewajiban kuselesaikan dahulu.  Terutama hutang jika ada, kerna ia bisa menggantung ruh walau syahid dari mengadapMu.’ 

Ummu Abbas ©

12.30pm. 16 safar 1428H/ 6 Mac 2007

Hakcipta Terpelihara Kerana Cinta’s Weblog 2008

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

2 thoughts on “Alahan Yang Menginsafkan

  1. salam…ana rasa tersentuh baca artikel ni…memang menitis la air mata..selalu banyak gak baca artikel ttg kehamilan kat internet..tp nape ntah kali ni sangat tersentak dgn tulisan ni…moga Allah menurunkan berkah kepada yg empunya tulisan..amin…..

  2. salam,
    sy pon mgalami bnda yg sama.hnya yg mengalami shj yg memahami.Allah shj yg tahu.kdg2,mengalir airmata mengenangkn ank2 yg ada tak dilayan dgn sempurna kerana alahan yg teruk.Tapi sentiasa ingat yg Allah sebenarnya nk beri kita pahala.hanya yg betul2 bersabar dgn dugaan ni shj yg dpt pahalanya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s