Jihad Wanita Tanpa Menumpahkan Darah

NOTA:  Artikel ini merupakan kesinambungan artikel ‘Mimpi Tawaf Menaiki Bas‘.

Jihad Wanita

 

Suatu hari Aisyah r.a berkata,“Ya Rasulullah!  Kita mengetahui bahawa jihad adalah sebaik-baik amalan. Oleh itu apakah kami kaum wanita tidak boleh ikut berjihad?”

Benar, wanita yang baik dan teguh imannya punya impian yang sama seperti kaum lelaki.  Mereka mahu berlumba-lumba dalam mengumpulkan ganjaran atau pahala di bank akhirat.  Juga memperolehi taqwa kelas pertama di sisi Allah swt.

“Bagi kamu semua (kaum wanita),  jihad yang paling baik ialah mengerjakan haji dan mendapatkan haji mabrur”.  Pantas sekali Rasulullah s.a.w menjelaskan tanda memahami keinginan mereka.  Hadis ini direkodkan Imam Bukhari.

hajj-guide

Seringkali Rasulullah s.a.w melayani segala pertanyaan dengan baik dari kaum wanita sama ada ia perkara yang tampak kecil atau besar.  Sedangkan waktu itu, umat Arab Quraisy sangat menghina kaum wanita.  Tidaklah sama kita memahami sesuatu perkara secara teori dengan pengalaman merasainya sendiri.  Semasa mengetahui hadis ini buat kali pertama,  terfikir, “Begitu mudah amalan kaum wanita untuk mendapatkan pahala jihad.  Tidak perlu bersusah payah menggalas senjata dan tidak perlu berdepan dengan risiko kematian.”

 

Alhamdulillah, penulis menerima jemputan haji seusai belajar bab haji berdasarkan 4 mazhab.  Jadi ada panduan yang jelas yang masih ‘fresh’ semasa menunaikannya.  Ilmu yang baru dipelajari lebih  mudah diingati bila terus diamalkan.  Ini salah satu kemudahan dan rahmat Allah yang wajib disyukuri.  Ia berlaku tanpa dirancang.  Saya tidak tahu akan mendapat rezeki menunaikan haji selepas mengambil subjek Fiqh Ibadah 2 itu.  Setiap amalan yang dibuat berdasarkan ilmu menambah keyakinan diri.  Antara keyakinan yang diperolehi ialah menunaikan haji tanpa mahram lelaki.

 

Syarat ditemani mahram lelaki bagi wanita adalah perkara biasa yang diketahui umum bagi menunaikan haji.   Ia memang benar berdasarkan pendapat 4 mazhab.  Namun terdapat pendapat dalam mazhab Syafie yang mengharuskan wanita bermusafir haji sesama wanita yang thiqah (boleh dipercayai) dan amanah (adil).  Jadi inilah pegangan kami yang tidak mempunyai mahram waktu itu.  Tiada syarat yang mengharuskan ‘menumpang mahram orang lain’ seperti menumpang kawan yang akan pergi bersama suaminya atau kawan yang ada mahram lain seperti adik-beradik lelaki, bapa saudara, bapa dan lain-lain. Jadi dua orang muslimah yang sudah berkahwin yang bersama anggota rombongan waktu itu bertindak selaku ‘orang tua’ sahaja kepada kami dalam memelihara kebajikan dan keperluan kami.  Ia juga salah satu mekanisme memelihara pergaulan antara lelaki dan wanita ajnabi.  Selepas taklimat umum diberikan kepada semua,  apa-apa hal yang berbangkit, penganjur akan berhubung dengan muslimah berstatus isteri-isteri itu untuk disampaikan kepada kami.

Kredit:  talkandroid.com
Kredit: talkandroid.com

Musim haji tahun 1995  jatuh semasa kami dalam fasa menghadapi peperiksaan akhir untuk semesta kedua.  Berlakulah sesuatu yang menarik di lapangan terbang tatkala kastam memeriksa barang-barang kami.  Kami tergelak melihat kastam yang kehairanan melihat beg-beg kumpulan kami yang setiap kali diselongkar, apa yang keluar ialah pakaian, buku dan nota-nota. Sedangkan beg-beg anggota rombongan lain yang terdiri dari pakcik makcik dipenuhi pakaian dan barangan makanan kering.  Semua barangan diperiksa teliti sebab itu ia memakan masa yang lama.  Setelah melalui fasa pemeriksaan yang memenatkan, baru kami bertolak ke Mekkah menaiki bas.

 

Kami tiba pada 8 Zulhijjah, justeru itu hanya sempat menunaikan sekali umrah, kemudian terus berniat haji.  Haji ini dinamakan Haji Tamattuk kerana menunaikan umrah semasa musim haji dengan niat berasingan untuk umrah dan haji.  Ia dikenakan denda membayar dam seekor kambing. 2 orang daripada kami menunaikan Haji Ifrad iaitu berniat haji sahaja.  Menurut mazhab Syafie, Haji Ifrad lebih utama kerana berada di dalam ihram lebih lama.  Manakala mazhab Hanafi berpendapat Haji Tamattuk lebih utama disebabkan membayar dam itu, ia membantu orang miskin.

wukuf

Perjalanan haji bermula.  Orang memang terlalu ramai.  Semua jalan penuh sesak tatkala jemaah mula bergerak ke Padang ‘Arafah untuk berwukuf.  Dikatakan mereka yang berjalan kaki dari Mekah lebih dahulu sampai dari mereka yang berkenderaan.  Bas memang bergerak lambat.  Tiada ruang dan peluang untuk bergerak laju.  Semua orang tertumpu pada tempat yang sama.  “Pernah berlaku jemaah haji Malaysia yang berwukuf di luar sempadan Arafah kerana memilih tempat yang selesa.  Jadi kita perlu berhati-hati supaya haji kita sah.  Paling penting sentiasa menurut arahan ketua rombongan,” jelas ustaz yang membimbing rombongan kami.

 

Rombongan memilih tempat berwukuf yang hampir dengan kemudahan bilik air.  Pada masa itu, pokok-pokok yang ditanam tingginya lebih kurang 1 meter – 2 meter sahaja.  Dedaunnya juga tidak lebat.  Kami tiada khemah sebagaimana jemaah haji Malaysia yang lain.  Sedikit atap dibuat dari selimut yang diikat pada dahan-dahan pokok bagi meredakan kehangatan mentari.  Disekeliling kami, ada jemaah yang tidur di bawah bas, tidak beratap langsung dan pelbagai gaya lagi.  Hanya zikrullah yang dapat menyabarkan hati-hati kami untuk bertahan di situ.  Kalau berjemur, berkumpul dan berasak-asak dengan orang ramai di dunia ini sudah perit rasanya, apa lagilah di Padang Mahsyar di akhirat kelak.

 

Pada masa wukuf ini jugalah, terfikir, “Cukuplah sekali menunaikan haji seumur hidup.  Tidak sanggup mengulanginya lagi”.  Rombongan memilih berada di sana pada waktu yang afdal.  Tengah malamnya, baru kami bertolak ke Muzdalifah.  Semua pergerakan haji seterusnya seperti melontar di jamrah, bermalam di Mina, tawaf dan sa’ie dilakukan dalam keadaan berasak-asak dengan orang ramai.  Situasi ini membuatkan kita memerlukan lebih tenaga untuk menunaikan semua amalan tersebut dengan baik.  Orang-orang tua atau perempuan hamil yang uzur diharuskan mewakilkan orang lain untuk melontar.  “Kita akan membuat Nafar Thani kerana ia afdal dan juga orang sudah mula berkurangan bagi menunaikan ibadah seterusnya di Mekah nanti,” begitulah antara pesanan ketua rombongan kami.  Alhamdulillah, dipandu oleh para ustaz yang faqih dan berpengalaman, rombongan kami sentiasa memilih melakukan ibadah yang paling afdal walaupun ia mungkin memakan masa yang lebih lama untuk menyelesaikannya.

Jamarat-Jamaraat-Hajj

Setelah melalui pengalaman melontar yang sungguh mencabar dan bermalam di Mina, kami pulang ke Mekah.  Sebaik sahaja tiba di Mekah, baru terasa keindahan menunaikan haji.  Perasaan ‘cukuplah sekali’ semasa wukuf bertukar kepada, “Ya Allah, aku ingin datang lagi”.  Benarlah sabda Nabi s.a.w… benarlah semua kata-kata Baginda s.a.w bahawa jihad bagi wanita ialah haji.  Amalan-amalan haji sahaja sudah cukup mencabar kudrat lemah seorang wanita.  Apatah lagi realiti jihad dalam peperangan fisabilillah.  Penulis amat bersyukur kepada Allah dengan nikmat menunaikan haji di usia muda ini.  Kefahaman terhadap maksud hadis bahawa jihad wanita adalah haji dapat dihayati sepenuhnya.

 

Allah yang bersifat maha pengasih dan maha penyayang begitu ber’murah hati’ mengurniakan ganjaran jihad buat kaum wanita dengan ibadah haji.  Semua itu adalah selari dengan keupayaan kaum wanita yang secara fitrah, fizikalnya lebih lemah dari lelaki.

 

Ummu Abbas

21 Rejab 1435H/ 20 Mei 2014.

Tanah Serendah Sekebun Bunga


 

Apa yang Ibu harus kata ketika marahkan anak?

 

Pagi semalam, seperti biasa setiap Sabtu dua minggu sekali, halaqah ilmu kaum ibu Kg Vic North berlangsung di rumah saya.  Kaum ibu di sini ada yang belajar PhD dan ada yang mengikut suami menyambung PhD seperti saya.

 

Tema dan fokus kami ialah pendidikan anak-anak menurut sunnah.  Setelah ilmu dibentangkan, kami kongsi pengalaman dan ilmu masing-masing.  Satu ketika, dalam membicarakan pentingnya ibu memelihara kata-katanya kepada anak-anak, seorang dari kami berkongsi kisah seorang Ibu yang solehah.

 

~ Seorang anak kecil sedang bermain-main dengan tanah.  Si ibu pula sedang menyediakan hidangan untuk tetamu si ayah.  Juadah selesai dihidangkan menunggu tetamu yang akan tiba.  Tiba-tiba si kecil itu menabur debu tanah ke atas hidangan yang tersedia.  Lalu si ibu berkata, “ Pergi kamu!  Semoga Allah jadikan kamu imam kepada al-Haramayn”.  Anak yang dimarahi ibunya itu sekarang sudah membesar menjadi Imam al-Haramayn iaitu Imam al-Sudaisi yang terkenal itu.~

 

Subhanallah!  Kagum kami mendengar kisah tersebut.  Begitu makbulnya ungkapan seorang ibu kepada anaknya walaupun dalam keadaan marah begitu.   Lalu antara kami berkata, “Kalau begitu, kita sebut sahaja, ‘Wahai Menteri Besar!’.

Yang lain pula berkata, ‘Atau Wahai Tan Sri!’.  Kami sama-sama tergelak.   Iya, antara kita memang tahu ibu perlu mengawal kata-katanya kepada anak-anak dari perkataan yang tidak elok, namun kisah ini memberi iktibar bahawa ungkapan khusus atau spesifik begitu pun dimakbulkan Allah swt.

 

Lalu saya teringat tip ibu mertua.  Mak (panggilan saya kepada mertua) bercerita, “Mak kalau marah macam mana pun dengan anak-anak, Mak bersungguh-sungguh sebut dalam hati, ‘Berjuruhnya anak aku.  Berjuruhnya anak aku’.  Itu sahaja yang Mak ulang-ulang.”

  • Berjuruh dialek Kelantan bermaksud ‘Baik akhlaknya’.

Benar, saya lihat semua anak-anak Mak menjadi anak yang  baik dan berjaya pula dalam kehidupan masing-masing.  Anak-anak dimudahkan urusan agama dan dunianya.

 

Satu ujian besar buat para ibu untuk menuturkan kalimah berharga atau bernilai tinggi kepada anak-anak tatkala marah.  Ia tidak mudah jika tidak disertai ilmu dan keimanan yang tinggi kepada Allah swt.

 

Selepas habis halaqah ilmu itu, petangnya terjadi sesuatu dengan anak kelima yang berusia 6 tahun.  Lalu saya menyebut, ‘Ya Soleh!” Maksudnya “Wahai Anak Soleh!.”   Namanya Aqil.  Hari ini saya terasa pelik bila melihat Aqil begitu mudah membantu walaupun tidak disuruh.  Tidak sebagaimana biasa, kalau saya minta tolong, dia akan ikut ‘mood’.  Jika mahu, Aqil akan menolong.  Jika tidak mahu, Aqil akan diam atau beritahu dia letih dan  meneruskan permainannya.  Kemudian baru teringat apa yang saya seru dia semalam.  Mungkin berkat ‘doa’ tersebut.  Mengenangkan hal tersebut, hari ini saya ulangi lagi menyebut, “Aqil anak soleh”, sebaik melihat dia membantu bermacam-macam hal.

 

Jabir r.a. melaporkan bahawa Rasullullah SAW berkata,(maksud hadis), “
Janganlah kamu mendoakan yang tidak baik untuk diri kamu, anak-anak kamu dan harta kamu kerana boleh jadi doa kamu itu bertepatan dengan waktu yang mana waktu itu doa dikabulkan sehingga apa yang kamu mohonkan juga dikabulkan.  

Hadis direkod oleh Imam Muslim.

 

 

 

Ummu Abbas

 15 Sya’ban 1434H

 

Melbourne.

 

 

Menonton Bersama Anak (1)

Bismillah

Saya:  Brother Shah, apa pandangan Brother berkenaan pengaruh TV kepada anak-anak?

[Kurang ingat bagaimana saya bertanya dahulu.  Fokusnya ialah bagaimana menguruskan pengaruh televisyen.]

Waktu itu Brother Shah Kirit berkunjung ke rumah kami di Kota Bharu lebih 7 tahun yang lalu.

Brother Shah:  Pada saya, kita harus menonton bersama anak-anak di rumah.  [Semasa anak masih kecil] Pada masa yang sama, kita jelaskan kepada mereka mana yang baik dan mana yang buruk.  Jadi anak-anak ada persediaan minda apabila keluar rumah dan melihat realiti masyarakat.  Jika tidak, mereka akan menerima kejutan budaya.

Jika di dalam rumah, mereka berada dalam biah (suasana) yang baik, kemudian kita hadkan pula rancangan-rancangan TV, dibimbangi anak-anak tidak mampu berdepan dengan suasana-suasana yang tidak baik di hadapan mereka.

Waktu itu juga anak sulung baru bersekolah di tadika atau kurang dari itu.

Saya melihat ada benarnya pandangan tersebut.  Apatah lagi pernah berdepan dengan para pelajar yang menerima kejutan budaya di sekolah dahulu.  Lalu terus cuba amalkan.  Sementelah kami melanggan Astro, jadi siri kartun ada 24 jam.

Kadang-kadang ada yang bangun ‘tahajjud’ dengan menonton kartun sampai Subuh.  Aduh… gawat hati dibuatnya.

Pada siangnya, sambil menguruskan rutin rumahtangga, saya perhatikan apa yang ditonton anak-anak.  Kadang-kadang duduk bersama mereka menonton rancangan yang mereka sukai.  Kadang-kadang yang lain, suami turut serta.

“Tidak baik bergurau seperti itu.  Kasihan pada orang yang terkena,” ujar saya bila melihat rancangan hos berbuat sesuatu untuk mengenakan orang lain.

“Perbuatan itu tidak bagus”, saya menerangkan kepada anak-anak tatkala melihat adegan bercium pada watak animasi.

“Pakai macam itu pun tidak bagus.  Orang perempuan kena tutup aurat”, jelas saya bila ada watak-watak tidak menutup aurat.

“Wanita yang tidak menutup aurat hakikatnya iblis,”  jelas saya lagi di waktu yang lain.  Saya teringat Tuan Guru Nik Aziz pernah menyebutnya begitu dalam salah satu kuliah tafsirnya.  Maksud iblis bukanlah jasad perempuan itu tetapi perbuatannya yang tidak menutup aurat itu yang bersifat iblis.  Bila dia tutup aurat, hilanglah sifat iblis tersebut.  Kenapa dikatakan mendedahkan aurat itu bersifat iblis?  Iya, kerana ia disukai iblis dan iblis menggunakan wanita-wanita begini untuk melemparkan panah beracun kepada lelaki-lelaki ajnabi di luar sana.  Tidak sedikit fitnah-fitnah yang ditinggalkan oleh wanita yang mendedahkan auratnya kepada ummah.

Anak-anak ramai lelaki dan saya sedar bahaya paling besar bagi lelaki adalah wanita.  Jadi saya memang bermaksud memberi gambaran jijik pada perbuatan mendedahkan aurat dari wanita.  Biar mereka tidak merasa nikmat tatkala melihat perbuatan mendedahkan aurat tersebut.  Apatah lagi, sekitar 90% (anggaran) rancangan di TV mempergunakan wanita sebagai bahan pelaris sama ada untuk iklan, hos rancangan termasuk yang bernama ustazah-ustazah.  Ustazah yang mahu keluar TV pun disuruh make-up bagai artis.  Jarang sekali muslimah yang berjaya mempertahankan haknya untuk tampil biasa dan natural di kaca TV.

Saya lebih banyak menjelaskan nilai-nilai buruk yang dipaparkan TV  kerana nilai-nilai baik itu sudah diusahakan secara realiti di hadapan mereka, bahkan mengajak mereka praktik bersama.  Jadi tidak perlu lagi menjelaskan bahawa solat itu wajib, puasa itu wajib dan lain-lain.

Tom and Jerry Wallpaper - tom-and-jerry Wallpaper
Sumber: fanpop.com

Bila menonton bersama, saya sedar banyak racun-racun Yahudi diterapkan secara halus di dalam siri-siri kartun tersebut seperti Mickey Mouse, Donald Duck, Tom & Jerry dan lain-lain.  Bahkan ada yang sampai ke tahap merosakkan akidah kerana menggambarkan Nabi Nuh dalam bentuk kartun.  Selain isu dedah aurat, bercium, siri kartun juga banyak ‘mendidik’ nilai moral yang tidak baik seperti unsur keganasan, bercakap kasar, meremehkan orang lain dan lain-lain.

Ummu Abbas

29 Rabi’ul Akhir 1434H

11 Mac 2013

Menjalani Keyhole Surgery di Royal Melbourne Hospital

Bismillah

 

Baru sahaja tiba di rumah petang 27 Januari 2013, suami menerima surat dari Royal Melbourne Hospital menyatakan tarikh Keyhole Surgery untuknya ialah pada 31 Januari 2013.  Suami mengagak surat itu tiba sama ada hari Khamis atau Jumaat sebelumnya.  Kami ke Tasmania pada 22 Januari.  Waktu itu belum terima apa-apa surat.

Suami mengidap sakit batu karang hempedu.  Ia dikesan hujung Mei atau awal Jun 2012.  Lebih 6 bulan juga menunggu tarikh pembedahan.  Urusan booking tiket ke Tasmania dibuat lebih awal.  Maksudnya penyakit dikesan selepas urusan tempahan tiket selesai.

Perancangan menulis Travelog Tasmania terencat seketika.  Pun begitu, perjalanan masa dan pengalaman yang pelbagai memberi seribu warna hikmah yang tidak ternilai.  Saya bersyukur atas apa jua yang berlaku.  Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Selagi setiap sesuatu itu didatangkan Allah kerana menzahirkan perhatian dan kasih sayangNya pada diri, maka semua disambut dengan reda.  Alhamdulillah.

Hari ini saya mahu berkongsi sedikit tentang Keyhole Surgery atau Laparoscopy Surgery.

 

 

Ummu Abbas

26 Rabi’ul Awwal 1434H
8.21pm

Melbourne

Travelog Tasmania

Bismillah.
Alhamdulillah, baru semalam pulang dari Pulau Tasmania bersama famili.  Hari ini masih bersisa rasa letih dan perlu pula mengemaskan pakaian dan barangan lain.

 

Lapangan terbang Hobart yang menyambut ketibaan kami pada 22 Januari lepas.  Alhamdulillah perjalanan Melbourne-Hobart memakan masa kira-kira sejam.
Lapangan terbang Hobart yang menyambut ketibaan kami pada 22 Januari lepas. Alhamdulillah perjalanan Melbourne-Hobart memakan masa kira-kira sejam.

Masa berlalu tanpa dapat diundur kembali… hampir sebulan tidak berkesempatan up-date khabar dan entry di sini.

Untuk masa yang ringkas, banyak kesempatan digunakan untuk up date status di Page Facebook.  Status di Facebook boleh dicatat ringkas dan santai.  Berbeza di blog, lebih terpanggil untuk bercerita berselang sedikit rasional dari dalil naqli atau ‘aqli.

 

Foto-foto pula lebih mudah di up-load ke FB daripada Android.  

 

Sejak memanfaatkan WhatsApp untuk berusrah dan meeting, masa menjadi bertambah sempit.  Itu antara sebab lambat men’download’ WhatsApp walaupun seorang sahabat telah lama ‘merekemenkan’.  Bila banyak grup, banyak pula yang perlu di ‘follow up’.

Kemudahan teknologi memang banyak meringankan beban.  Dalam masa yang sama menambah beban pun ya…

Sehinggalah dua hari lepas, ketika berada di ‘cabin’ yang di sewa di Hadspen, Launceston, Tasmania, suami berkata, “Tiada ‘line’ lah di sini” setelah memeriksa talian handphone dan internet.

“Yeay… dapat berehat dari internet”, saya bersorak kecil dengan nada gembira.

Mana tidaknya, dalam percutian pun ‘terpaksa’ bermesej-mesej urusan kerja dan sebagainya.  Bila mesej masuk, mahu tidak mahu, perlu cek bimbang ada hal penting.

 

Sama seperti kita sentiasa perlu ‘bermesej’ dengan Tuhan… sekurang-kurangnya 5 kali sehari.  Mahu tidak mahu, terpaksa buat sebab ia memang penting untuk kita.  Tiada ruang untuk ‘bercuti’ dari ‘bermesej’ dengan Dia sebab ‘mesej-mesej’ dari Ilahi itulah ‘pendorong utama’ untuk hidup tenang dan sukses.

 

‘Cuti’ untuk wanita haid dan nifas itu bagaimana pula ya? ‘Cuti’ tersebut hanya dari ibadah formal bernama solat.  Mereka masih boleh ‘berhubungan’ melalui zikir, istighfar, tasbih dan lain-lain.  Tanyalah kepada mana-mana wanita yang menunaikan solat fardu 5 waktu, saat-saat ber’cuti’ itu mereka akan berusaha melakukan sesuatu yang dapat menenangkan jiwa bagi menggantikan solat.   Zikrullah adalah penawarnya.

 

Setakat itu dulu coretan kali ini bagi ‘membasah’kan semula blog yang lama kemarau ini.  Di Melbourne sekarang ‘summer’ namun hujan tetaplah hujan.  “Summer” di blog ini tidak berawan mendung, apa lagi mahu hujan.

 

Mohon maaf dari semua komen dan soalan yang belum berjawab.

 

Semoga segala persoalan itu sudah dapat dirungkaikan oleh insan lain yang lebih faqih dan lebih banyak makan garam dari empunya blog ini.

 

Wassalam.

 

Ummu Abbas

16 Rabi’ul Awwal 1434H/ 12.18am

Melbourne.