Posted in Famili

Alahan Yang Menginsafkan 2

MENCARI AYYUB DAN SULAIMAN

 

  Letih betul pregnant kali ini.  Selalu tidak sihat dan sakit-sakit.  Tidak banyak perkara yang boleh dibuat padahal tanggungjawab begitu banyak.  Rasa macam manusia tidak berguna je!”

 

Begitulah bunyi mesej ringkas (SMS) yang saya terima sebentar tadi.  Saya rasa terharu bila membacanya.  Saya teringat pengalaman hamil anak ke lima yang begitu meletihkan.  Saya balas SMS sahabat saya itu,

 

 Alhamdulillah, kak masih punya pembantu.  Try baca artikel ‘Alahan Yang Menginsafkan’ di keranacinta.wordpress.com.”

 

 

Iya, benar… dalam artikel saya sebelum ini, saya jelaskan betapa Allah menegur kita yang kurang berterima kasih kepadaNya.  Walhal nikmatNya begitu banyak.  Bahkan tidak terhitung kalau mahu dikira.   Allah menyatakan kepada kita dalam Surah Al-Nahl, ayat ke18, Sekiranya kamu mengira nikmat-nikmat Allah,  kamu tidak mampu menghitungnya satu persatu.  Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.”

 

Rasa tidak berguna, rasa menyusahkan orang lain dan pelbagai perasaan negatif lain sering juga hinggap pada diri saya.  Namun, saya akan muhasabah semula apa yang sedang saya lalui dan telah lalui selama ini.  Iya, orang yang paling berguna di sisi Allah ialah orang yang punya HATI YANG HIDUP.  Apa sahaja yang dia tempuhi, semuanya dikembalikan kepada Allah.   Itu pun jika matlamat hidupnya sememangnya untuk meraih REDA ALLAH.  Cara-cara atau kaedahnya juga diselaraskan dengan aturan-aturan Allah. 

 

 

HATI YANG HIDUP tidak semestinya berada pada badan yang sihat dan kuat, harta yang banyak, kuasa yang besar dan pengaruh yang luas.  HATI YANG HIDUP bisa sahaja berada dalam apa jua situasi meskipun jasad lahirnya kelihatan tidak berguna langsung.  Kenang sahaja tokoh yang menderita sakit sehingga dihalau dari kampung halamannya sendiri, Nabi Ayyub.  Hanya isteri yang setia menemani Nabi Ayyub ke mana sahaja dia pergi dan walau apa pun keadaan dia;  Ketika kaya dan miskin,  saat sihat dan kuat atau sakit yang lama.  Isteri Nabi Ayyub tidak pernah melafazkan bahawa suaminya tidak berguna lagi.

 

 Bukan sahaja Nabi Ayyub disisihkan, orang ramai juga tidak mahu mengambil isterinya bekerja setelah dikenali bahawa dia ialah isteri Ayyub.  Pelbagai tanggapan buruk dilontarkan kepada Nabi Ayyub seperti menganggapnya tidak ikhlas dan lain-lain.  Namun Nabi Ayyub yakin pada diri sendiri.  Dia yakin HATINYA HANYA UNTUK ALLAH: tika senang, tika kaya, tika ramai kawan, tika ramai anak cucu, tika jatuh miskin, tika anak-anak semuanya ditarik kembali kepada Allah, tika badan luluh ditimpa penyakit, tika dihalau oleh orang-orang kampung, HATINYA tetap BERTASBIH, BERTAHMID dan BERSYUKUR kepada ALLAH.  Justeru, ALLAH menyebut berulang-ulang kali melalui mukjizat Al-Quran, “ Sangat sedikit dari kalangan hamba-hambaNya yang bersyukur.”

 

Betapa ramai orang yang kaya raya, badan gagah perkasa, kuasa yang ampuh, pangkat yang tinggi, pengaruh yang merata dan pelbagai nikmat lagi, namun HATINYA rapuh terhadap ALLAH.  Orang beginilah SEBENARNYA tidak berguna di sisi ALLAH.  Bukan dia tidak mampu menjadi hamba yang bersyukur dengan kelebihan nikmat duniawi yang secubit cuma.  Namun kalau dia memilih jalan kufur nikmat, maka kufurlah dia. 

 

Kalau dia rasa dia mahu bersyukur tapi tidak mampu, dia patut tahu  pernah ada manusia yang kuasanya meliputi manusia, jin, angin dan haiwan tapi HATINYA tetap PATUH dan TAAT kepada ALLAH.   Juga manusia yang sama diberikan kekayaan melimpah ruah serta pelbagai keistimewaan lain namun HATINYA tetap sahaja BERTERIMA KASIH kepada ALLAH.   Sehingga terlafaz doa, “Wahai Tuhan!  Jadikanlah daku tetap bersyukur atas nikmat yang Engkau kurniakan kepadaku dan kedua ibubapaku, juga agar aku senantiasa melakukan amal soleh yang Engkau redai.  Masukkanlah daku – dengan belas kasihanMu- dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh.”  Siapakah insan bertuah itu?  Siapa lagi kalau bukan Nabi Sulaiman.   ÿ

 

Allah jua sebaik-baik teman.

 

 

Ummu Abbas © Kerana Cinta’s Weblog 2008

27 Syaaban 1429H/29 Ogos 2008

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s