Posted in Islamika

Etika Menerima Video Lucah

Bismillah

 

Antara perkara yang tidak pernah terfikir 20 tahun yang lalu (iaitu di zaman remaja) ialah akan sempat berada di zaman penuh fitnah seperti sekarang.  Fitnah disuakan setiap hari kepada rakyat dalam pelbagai bentuk dan cara.  Paling tidak tersangka ialah bila mana ‘hamba politik’ sanggup menggadai etika diri dan maruah dengan menuduh liwat dan zina kepada musuh politik mereka.   

 

Ibubapa manakah yang rela anak-anak mereka dihidangkan dengan bahan lucah percuma oleh pemerintah mereka sendiri?  Dalam hal ini, mereka boleh menafikan namun ‘keizinan’ secara tidak langsung dengan edarannya tanpa dakwaan dari pihak berkuasa seolah-olah mereka bersekongkol dengan para pembuat dan pengedar tersebut.

 

Sebagai rakyat marhaen, yang bidang kuasanya terbatas, di samping bersuara, kita hanya mampu menahan diri dengan cara tidak peduli terhadap bahan-bahan tidak berfaedah tersebut.  Apatah lagi untuk menonton dan mempercayainya.

 

Kembali kepada Islam yang mensyaratkan 4 orang saksi yang adil sebagai keterangan yang diterima pakai dalam kes liwat dan zina.  Selain 4 saksi yang adil, bentuk keterangan lain adalah lemah dan tertolak secara automatik.  

 

Orang yang dituduh tetap suci dari kesalahan yang dituduhkan berdasarkan prinsip,

 ِاَلأَصْلُ  بَرَاءَةُ الذِّمَّة

Asalnya setiap seseorang adalah bebas dari tanggungjawab dan tidak terikat dengan sesuatu hak.

 

Secara ringkasnya, etika yang perlu ada pada setiap muslim bergelar mukmin tatkala beredarnya bahan-bahan kempen (bahan lucah) tidak bertamaddun ini ialah;

 

1.  Tidak menontonnya.  Hukum haram menonton aurat orang lain terpakai dalam semua keadaan.  Dalam hal keterangan yang boleh menyabitkan hukum hudud, 4 saksi yang adil itu melihat secara tidak sengaja keadaan dua orang yang berzina.  Bukan sengaja mencari kesalahan orang lain.

 

2.  Segera padamkan (delete) atau hapuskan bahan-bahan berkenaan supaya ia tidak tersebar lebih luas.

 

3.  Tidak menyebarkan kepada orang lain walau seorang.

 

4.  Memelihara diri dari mengulas sesuatu yang melibatkan maruah orang lain.  Orang-orang mukmin dalam menghadapi situasi ini mudah sahaja, langsung tidak percaya 100% selagi tidak didatangkan bukti 4 saksi yang adil.  Apatah lagi jika ia dikaitkan dengan peribadi yang terkenal baik dan memelihara maruah diri.

 

Ingat peristiwa al-Ifk – Fitnah kepada Aisyah r.a adalah ujian Allah untuk memisahkan atau dengan kata lain menapis golongan munafiq dari pengikut Nabi Muhammad s.a.w yang beriman.  Jika ada yang memilih untuk ragu-ragu seterusnya mempercayai berita-berita fitnah ini, secara tidak langsung dia menempatkan dirinya di dalam golongan munafiq.

 

5.  Ingat, jika ada yang cenderung kepada perbuatan zalim ini (perbuatan memfitnah), dibimbangi di dunia lagi Allah menguji dengan perkara yang sama terhadap mereka yang mempercayainya, di akhirat kelak, mereka bersama golongan yang rugi dan menyesali diri.

 

6.  Kepada pembuat/tukang upah, pengedit, penyebar video dan yang sewaktu dengannya, peluang bertaubat masih terbuka luas.  Kesenangan di dunia hanya sementara.  Azab di akhirat berganda-ganda.  Allah tetap menerima taubat selagi tidak berlaku syirik kepadaNya.  Sesungguhnya amalan baik yang mengiringi taubat dapat menghapuskan kejahatan yang pernah dilakukan.

 

7.  Mereka yang mengenali secara langsung pembuat, pengedit dan seumpamanya, cari reda Allah dengan mencegah perbuatan mereka.

 

Dan orang-orang yang melemparkan tuduhan (zina) kepada perempuan yang terpelihara kehormatannya, kemudian mereka tidak membawakan empat orang saksi, maka sebatlah mereka delapan puluh kali sebat; dan janganlah kamu menerima persaksian mereka itu selama-lamanya; kerana mereka adalah orang-orang yang fasik; [4]

Kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu (dari kesalahannya yang tersebut) serta memperbaiki amalannya, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. [5]

 

Al-Nur: 3- 4

 

 

Akhir kalam,

 

Petikan Surah Hud,

 

[111]

Dan sesungguhnya tiap-tiap seorang akan disempurnakan oleh Tuhanmu balasan amal mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam pengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.
[112]
Oleh itu, hendaklah engkau (wahai Muhammad) sentiasa tetap teguh di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu, dan hendaklah orang-orang yang rujuk kembali kepada kebenaran mengikutmu berbuat demikian; dan janganlah kamu melampaui batas hukum-hukum Allah; sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.
[113]
Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.
[114]
Dan dirikanlah sembahyang (wahai Muhammad, engkau dan umatmu), pada dua bahagian siang (pagi dan petang), dan pada waktu-waktu yang berhampiran dengannya dari waktu malam. Sesungguhnya amal-amal kebajikan (terutama sembahyang) itu menghapuskan kejahatan. Perintah-perintah Allah yang demikian adalah menjadi peringatan bagi orang-orang yang mahu beringat.

 

Ummu Abbas

8 J/Akhir 1434H

11.28am

Melbourne

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

3 thoughts on “Etika Menerima Video Lucah

  1. Assalamualaikum 🙂
    di tempat saya mengundi diletakkan calon bukan islam dan islam. namun calon bukan islam ini bertanding atas tiket parti yg saya pilih. boleh x terangkan bagaimana nak buat pemilihan dalam keadaan ini. sebab ada yang kata perlu mendahulukan pemimpin islam walaupun pimpinan partinya tidak bagus. tapi ada yg kata boleh pilih pemimpin bukan islam untuk memenangkan parti yang pimpinannya bagus. wassalam 🙂

    Wa’alaikum salam warahmatullah Alin.

    ALhamdulillah, baru sahaja menjawab soalan Alin dan disiarkan di hadapan. Jika masih ada sebarang kekeliruan, boleh bertanya lagi.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s