Posted in Islamika, Siasah

Yahudi untuk dikenang sepanjang masa!

Sejak 27 Disember lalu, bersamaan 29 Zulhijjah 1429H, hari ini sudah masuk hari ke 16 Gaza dihujani peluru dan bom. Saya melilau ke blog-blog dan web yang berdiskusi hal ini. Saya suka ulasan Ustaz Nik Abduh diblognya, masanyamemilihjalanyanglurus.wordpress.com. [Panjang sangatlah nama blognya…kalau boleh pendekkan, alangkah bagus!]

Saya ingat semula tulisan Ustaz Hasrizal di saifulislam.com bertajuk Palestin: Antara Ilusi dan Realiti. Sangat bagus diulang tayang buat mencerahkan minda dan memahami hakikat apa ertinya kita bergelar muslim.

Sejak hari pertama Gaza dibedil, handphone saya sering menerima sms menentang pencerobohan Yahudi laknatullah. Ada mengenai boikot barangan Yahudi, saranan doa dan derma untuk muslimin Palestin serta pelbagai lagi. Saya merenung semua itu, meneliti impak disebalik semua tindakan tersebut… saya juga terkenangkan seorang gadis Palestin yang pernah tinggal sebilik dengan saya di Jordan dulu. Apa khabar dia? Masih hidupkah dia?

Islam mengukur impak dari setiap tindakan

Melihat kempen boikot barangan Yahudi, saya kira ia sudah lama dikumandangkan yakni sejak saya berada di Jordan dulu. Kira-kira lebih 10 tahun yang lalu. Alhamdulillah, komitmen saya untuk boikot barangan Yahudi masih berterusan sejak ia dilancarkan. Justeru kempen itu tidak lagi memberi kesan bagi mana-mana individu yang istiqamah beramal dengannya. Walaubagaimana pun maklumat senarai produk Yahudi terbaru amat dihargai. Mana-mana barangan yang saya belum bercerai dengannya kerana tidak tahu, saya mesti jatuhkan talak tiga sebaik-baik mengetahuinya.

Kita perlu menerima kempen itu dengan rasional dan faham, bukan semata-mata kerana semangat dek letupan isu semasa. Semangat sifatnya tidak konsisten. Ada pasang surutnya. Sedangkan menerima sesuatu dengan faham, faqih dan penghayatan adalah prinsip yang tetap dan jitu. Ia tidak memerlukan isu untuk dibangunkan dan disedarkan. Asalkan kita beriman dengan setiap kalamullah, kita akan sentiasa beringat dan berwaspada dengan musuh walaupun musuh sedang tidur.

Allah mengingatkan,

وَلَنْ تَرْضٰى عَنْكَ الْيَهُوْدُ وَلَا النَّصٰرٰى حَتّٰى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ‌
Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah sesat itu). [Al-Baqarah 2:120]

Ayat ini memberi maksud Yahudi dan Nasrani itu selama-lamanya tidak akan rela dengan penganut Islam KECUALI setelah para muslimin menurut cara hidup dan akidah mereka. Justeru apa justifikasi kita untuk kembali melanggan produk-produk Yahudi walau berlakunya gencatan senjata?

Cuba kira, jika sejak 10 tahun yang lalu kita (ummat Islam di seluruh dunia) konsisten memboikot barangan Yahudi, adakah Yahudi hari ini mampu bermewah dengan bom dan peluru untuk dihalakan kepada saudara-saudara kita? Hari ini, sesudah mereka melancarkan serangan… kita baru terhegeh-hegeh melonjakkan semula semangat BOIKOT! BOIKOT! BOIKOT! Kita bersemangat setelah dana mereka mencukupi. Hujan sudah turun baru mahu cari payung! Bom sudah digugurkan baru mahu cari penangkis!

Tidak mengapalah untuk mereka yang asyik tidur dan berkhayal mahu terkejut kali ini. Harap-harapnya dapat terus konsisten untuk 10 tahun akan datang dan lebih lagi. Banyak perkara yang kita lakukan kerana semangat semata, menjadi hangat-hangat tahi ayam! Benarlah ingatan Allah pada kita,

يُرِيْدُ اللّٰهُ اَنْ يُّخَفِّفَ عَنْكُمْ‌ۚ وَخُلِقَ الْاِنْسَانُ ضَعِيْفًا‏
Allah (sentiasa) hendak meringankan (beban hukumnya) daripada kamu, kerana manusia itu dijadikan berkeadaan lemah. [Al-Nisa’ 4:28]

Realiti manusia: Semangatnya lemah. Daya konsistennya lemah. Penghayatan Islamnya lemah. Zikrullahnya lemah. Justeru perlu dimotivasikan sepanjang masa. Meskipun musuh sedang berehat.

Kenangan menyedihkan

Mengenangkan kempen boikot ini, ada kenangan yang menyedihkan hati.

Suatu musim, kira-kira tahun 1994 ke atas, Israel membuka pintu pelancongan ke Qubbatussakhra dan Al-Quds. Paspot Malaysia mengharamkan Israel dari dikunjungi. Namun demi meraih sumber buat menyuburkan pertumbuhan industri peluru, roket dan bom, Yahudi sanggup bertolak ansur seketika membenarkan pelancong menyeberangi sempadan Jordan-Palestin dengan bayaran yang agak mahal. Kalau tidak silap saya sekitar DJ25 (1 dinar Jordan pada masa itu bersamaan RM4). Walhal, kita semua tahu, Yahudi menganggap manusia selain bangsanya seperti haiwan. Lebih-lebih lagi umat Islam yang beriman kepada semua nabi dan rasul yang diutuskan.

Prof Dr Yusuf al-Qaradawi segera memberi respon terhadap dasar buka pintu pelancongan oleh Yahudi ini. Beliau menegaskan bahawa haram bagi sesiapa yang bukan warga Palestin mengunjungi Palestin pada waktu itu. Setiap dinar yang dihulurkan adalah sumbangan membeli peluru untuk disasarkan kepada saudara seakidah di Palestin. Namun bagi penduduk tempatan yang keluar dari Palestin, tidak mengapa untuk mereka kembali ke negeri mereka. Berdasarkan situasi pada masa itu, saya tentunya menyokong penuh fatwa Dr Yusuf al-Qaradawi.

Namun, sebahagian sahabat teruja untuk mengambil peluang bersolat di Masjid al-Aqsa di samping melawat Qubbatussakhra. Mereka menyeberangi juga sempadan Jordan-Palestin. Puaslah hati mereka dapat solat dengan andaian mendapat pahala berganda bagi setiap rakaat solat di Masjidil Aqsa serta bergambar di beberapa tempat menarik. Mereka mungkin tidak tahu prinsip fiqh, ‘Menolak kerosakan lebih utama dari menuai kebaikan’. Maksud prinsip ini ialah apabila bertembung maslahah dan mafsadah (kerosakan) dalam perkara yang ingin dikerjakan, maka lebih utama kita memilih tindakan yang boleh menolak hasil yang merosakkan. Moga Allah ampunkan mereka. Saya yang hobinya bermusafir ini pun terpaku kaki dan tersekat impian untuk menziarahi Al-Quds. Saya tidak mampu menyambut kepulangan sahabat yang memasuki Al-Quds dengan senyuman. Saya sedih dan hati saya pedih.

مَنْ قَتَلَ نَفْسَۢا بِغَيْرِ نَفْسٍ اَوْ فَسَادٍ فِىْ الْاَرْضِ فَكَاَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيْعًاؕ وَمَنْ اَحْيَاهَا فَكَاَنَّمَاۤ اَحْيَا النَّاسَ جَمِيْعًا‌ؕ وَلَـقَدْ جَآءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنٰتِ ثُمَّ اِنَّ كَثِيْرًا مِّنْهُمْ بَعْدَ ذٰلِكَ فِىْ الْاَرْضِ لَمُسْرِفُوْنَ‏
Sesiapa yang membunuh seorang manusia tanpa rasional yang membolehkan orang itu harus dibunuh atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya. Sesiapa yang menyelamatkan nyawa seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menyelamatkan nyawa semua manusia. Demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka para utusan kami dengan membawa keterangan yang cukup jelas. Kemudian sesudah itu, kebanyakan dari mereka bersungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi. [Al-Maidah 5:32]

Kita bimbang, tanpa sengaja dan tanpa niat, kita turut menyumbang modal untuk Yahudi memerangi saudara kita di Palestin dan di seluruh dunia.


Alternatif Barangan Yang di Boikot

Menjadi prinsip Islam, apabila satu-satu jalan ditutup (perkara HARAM), maka jalan HALAL automatik terbuka luas. Apabila arak diharamkan, maka banyak lagi minuman lain yang lazat-lazat dihalalkan; air kelapa muda, air oren, kopi radix dan sebagainya. Maka usahlah ditogok arak yang mampu menukarkan manusia menjadi haiwan.

Begitu juga kalau kita mahu boikot Colgate contohnya, sebutlah sekali ubat gigi Halalgel, Mukmin dan sebagainya sebagai ganti. Senaraikan sekali barangan terutama produk muslim yang mampu menjadi alternatif kepada senarai barangan yang telah diboikot tadi. Ianya sekaligus membantu mengencangkan ekonomi umat Islam. Ini menurut prinsip Al-Quran lah. Baru Islam itu dilihat melapangkan dan bukan menyempitkan, membuka dan bukan sekadar menutup, menghalalkan dan bukan sekadar mengharamkan.

Pengusaha-pengusaha muslim juga haruslah sentiasa meningkatkan kualiti produk agar tidak mampu lagi ditandingi produk yang tidak halal. Tidak halal dari sudut jenamanya, lebih-lebih lagi tidak halal untuk dimakan dan diminum.

Sebagai contoh juga, apa alternatif kepada jenama Huggies bagi jenis napkin bayi? Bagi mereka yang tidak tahu, akan beli Pampers. Kemudian dapat pula info, Pampers juga jenama Yahudi. Habis itu, jenama apa yang halal? Permudahkan dalam memberi maklumat agar masyarakat umum tidak merasa tertekan dengan larangan boikot terutama barangan keperluan harian.

Akhir kalam, betullah, kejahatan Yahudi dan dendam kesumatnya terhadap ummat Islam harus dikenang sepanjang masa. Justeru permusuhan mereka terhadap Islam dan Arab akan kekal hingga hari kiamat. Barulah kita tidak terleka tatkala melihat mereka sedang nyenyak tidur!

Allah berpesan melalui surah al-Maidah, ayat 82,

لَـتَجِدَنَّ اَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِّـلَّذِيْنَ اٰمَنُوْا الْيَهُوْدَ وَالَّذِيْنَ اَشْرَكُوْا‌ۚ
Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik.

Ummu Abbas
15 Muharram 1430H/ 12 Januari 2009

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

One thought on “Yahudi untuk dikenang sepanjang masa!

  1. Pingback: Pinkturtle

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s