Posted in Famili

Santai: Lemang Durian

Lemang Durian
Lemang Durian

Pagi Jumaat 22 Mei 09, suami beli sebiji durian di Dataran Ilmu, Kota Bharu.

Tengahari dia bergegas ke Kuala Krai untuk solat jenazah Allahyarham Pak Su Weil, mantan ADUN Manik Urai. Tok Guru Nik Aziz menjadi imam solat. Bertuah pula dia kerana dapat makan tengahari sehidangan dengan Tok Guru.

Petang, baru suami balik ke rumah. Dia bawa balik lemang pula. Kedengaran di dapur, anak-anak riuh rendah mahu makan lemang. Suami yang uruskan.

Suami yang baik memang macam itu. Suka bawa balik buah tangan untuk keluarga dan membantu isteri melayan anak-anak. Alhamdulillah.

Selesai urusan saya, saya turun ke bawah langsung ke dapur. Saya lihat satu pinggan masih bersisa lemang. Di sisi lemang ada sisa isi durian, sambal daging (serunding) dan manisan cair (gula melaka yang dicairkan).

“Siapa yang makan lemang dengan durian ni?”, saya bertanya kepada Abbas.

“Azzam”.

“Siapa pula yang makan dengan sambal daging?”.

“Abbas”.

“Sedap ke?”.

“Sedap.”

Saya cuba merasa makan lemang dengan durian. Hmm…memang sedap. Sambal daging pula sudah habis. Tidak dapatlah saya ambil fotonya.

Biasanya lemang sedap dimakan bersama rendang ayam atau rendang daging.

Selamat mencuba resepi anak saya ini!

Lemang Durian 002

Ummu Abbas
10.48pm
29 Jamadil Awwal 1430H

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

One thought on “Santai: Lemang Durian

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s