Posted in Islamika, MyDiary

Bajunya Hanya 3 Pasang

Bismillah.

 

Apa Nabi s.a.w kata tentang Zuhud?

Mungkin ada yang pernah menemui hadis di bawah.

Rasulullah s.a.w pernah berkata tentang zuhud antaranya ialah, “Zuhudlah kamu di dunia nescaya ALlah menyintai kamu, dan zuhudlah kamu apa yang ada pada tangan manusia, nescaya kamu dicintai oleh manusia.”


Sabda Rasulullah s.a.w lagi, “Apabila ALlah menghendaki seseorang itu baik maka dizuhudkannya hidup di dunia dan menjadikannya gemar kepada akhirat serta memperlihatkan kekurangan dirinya.”

 

Bunyinya macam bestkan!  Best bila kita adalah antara hamba yang terpilih menikmati ‘rasa zuhud’ seperti yang disebutkan Nabi s.a.w di atas.  Sifat Nabi s.a.w ialah cakap serupa bikin.   Oleh sebab itu, apa-apa yang disampaikan Baginda s.a.w terasa mudah menyerapi jiwa.

 

Saya berharap Allah sudi memilih saya untuk menikmati sifat zuhud seperti yang disebut-sebut Nabi Muhammad s.a.w.

 

Zuhud Seorang Isteri Mufti

Suatu hari, dalam sembang-sembang hal zuhud di MMP dahulu, seorang sahabat bercerita, “Ada seorang isteri mufti hanya miliki 3 pasang baju kurung yang dipakai untuk keluar rumah (maksudnya pakaian menutup aurat).  Namun keadaannya itu tidak disedari ramai kerana dia sering juga memakai baju yang berbeza.

Apa yang dibuatnya sehingga ramai yang tidak tahu isteri mufti itu hanya miliki 3 pasang baju sahaja?   Rupa-rupanya setiap kali isteri mufti itu membeli pakaian baru, dia akan segera sedekahkan yang lama untuk mengekalkan kuantiti 3 pasang baju.

Jumlah 3 pasang baju itu adalah menurut keperluan yang mustahak.  Pertama yang akan dipakai ketika keluar rumah.  Kedua ‘standby’ jika berlaku apa-apa pada pakaian yang sedang dipakai.  Ketiga pakaian yang sedang dibasuh.”

Terpegun juga kami mendengar kisah tersebut.  Timbul rasa ingin meneladani sikap tersebut.  Itulah yang membuatkan saya terfikir, bila dilihat almari baju semakin sesak dengan pakaian, yang patut dibuat adalah menyedekahkan baju-baju yang sudah berlebihan, bukannya menambah almari pakaian lain pula.

#Sebenarnya, kisah kezuhudan Rasulullah s.a.w dan para sahabat adalah lebih hebat.  Namun kisah isteri mufti di atas terasa sudah hebat jika dibandingkan dengan kehidupan ummah pada hari ini.  Tidak memiliki kerana miskin tetapi hati mengingini kemewahan tidak termasuk zuhud.  Yang dikatakan zuhud ialah mengambil sekadar keperluan walaupun mampu memiliki lebih dari itu.#

 

Keluhan Ustaz yang Zuhud pula…

Teringat pula satu keluhan seorang ustaz yang terkenal warak dan zuhud di MMP dulu.  Ustaz itu berkata, “Ana gerun melihat guru-guru wanita yang menukar fesyen pakaian setiap hari.  Jika ada 5 hari dalam seminggu waktu persekolahan, maka 5 pasang pakaiannya.  Jika sebulan, maka 30 pasanglah pakaiannya.

Ya Allah… bagaimanalah mereka akan menghadapi hari hisab nanti… ”  Keluhan itu dinyatakan dengan air mukanya benar-benar menampakkan kerisauan.  Seorang ustaz yang berkata dari lubuk hatinya yang sayangkan semua guru-guru itu.

Jika Ustaz sendiri berusaha bersungguh-sungguh mengurangkan bebannya di hari hisab di akhirat nanti… begitu jugalah harapannya pada insan-insan lain yang dikenalinya.

Ya Allah… lindungi Ustaz kami yang pemurah dengan ilmu, tidak lokek dengan senyuman dan  amat berlemah lembut dengan kami itu.

 

Hairan Seorang Isteri Dengan Kain Pelikat Suaminya.

 

Seorang sahabat yang baru berkahwin bercerita, “Suatu hari suami bertanyakan kain pelikatnya.  Saya beritahu belum basuh lagi.  Saya tidak tahu rupa-rupanya suami hanya ada 3 helai kain pelikat.  Sedangkan saya mengumpulnya sebelum membasuhnya.  Bila saya cadangkan agar dibeli sahaja yang baru, suami kelihatan kurang menyenanginya.   Bila ditanya kenapa ada 3 helai sahaja.  Suami menjawab satu untuk dipakai, satu untuk dibasuh dan satu lagi untuk ‘standby’.”

 

Sekadar catatan kenangan dari insan yang semakin hampir menemui tuhannya.  Moga Allah beri kekuatan mencapai zuhud para solihin sebelum ajal menjelang tiba.

Impian termasuk dalam kuota 4.9 billion masuk syurga tanpa hisab adakah akan tercapai?  Astaghfirullah.

 

Wala haula wala quwwata illa billahil ‘aliyyul ‘azhim.

 

Ummu Abbas

1.56am

21 Jumada 2 1433H/12 Mei 2012

Melbourne

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

2 thoughts on “Bajunya Hanya 3 Pasang

  1. salam…
    sgt bagus perkongsian ni…:D
    sy pon baru sedar yg ada baju kurung sy yg sy pakai ke kerja telah dipakai dr tingktn 4 n 5..(sekarang sy dah 26 tahun)
    sebab setiap kali nak beli baju, mesti terfikir…baju2 lama ni nak letak dimana? jd sy buat keputusan kena tentukan nak letak dimana dahulu baru ganti yang baru…sudahnya xberganti2 (kecuali hari raya..dan sy pon memang dah terbiasa hanya beli gaju baru di hari raya..ahahaha)

    Wsalam.

    Terima kasih atas perkongsian Cikpuan. Begitu menarik hati 🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s