Posted in Koleksi Tip

Berhati-hati Menerima Berita

Bismillah

 

Akhir-akhir ini, masyarakat diasak dengan pelbagai berita yang berbau provokasi.  Provokasi yang mahu memecahkan perpaduan ummah di Malaysia amnya.

 

Dalam kadar masa yang terhad ini, sekadar mahu berkongsi tip ringkas dalam menghadapi serangan media yang tidak bertanggungjawab;

 

Teringat zaman mengaji di Jordan dulu, apabila seseorang yang baru dikenali datang kepada saya lalu menceritakan hal ehwal yang tidak baik si anu dan si anu, biasanya saya sukar percaya kepada individu seperti ini.  Jika di hadapan kita dia boleh burukkan orang lain, maka hal yang sama dia akan lakukan pada kita di hadapan orang lain.  Lainlah jika saya sudah mengenalinya sebagai seorang yang jujur dan amanah.  Berdasarkan pengalaman, saya akan cuba kenali sendiri dahulu individu yang diperkatakan dan biasanya ada banyak kebaikan mengatasi kekurangan individu tersebut.  Kenali hati budi seseorang secara menyeluruh terlebih dahulu, baru kita dapat menilai dengan lebih adil.

 

Sama juga bila kita berdepan dengan laporan media-media, apatah lagi jika tajuknya sahaja berbau provokasi, normalnya manusia akan lari daripada terhidu bau busuk, maka sebaik-baiknya beritanya tidak perlu dibaca.  Berita provokasi adalah salah satu khabar yang berbau busuk.   Menjauhi khabar-khabar berbau fitnah memberi lebih banyak manfaat dan lebih memelihara kesihatan mental, fizikal dan spiritual.  Jika memilih untuk membacanya, perlu sediakan penapis yang berkualiti.  Jangan percaya dulu apatah lagi menerimanya seterusnya membuat penilaian atas perkara yang bukan fakta.  Tanpa disengajakan, sikap begini akan menjerumuskan seseorang menjadi penyebar fitnah pula.  Na’uzubillah.  Cuba dapatkan berita dari empunya badan, biasanya ia jauh berbeza dari apa yang dilaporkan.

 

Cuba fikir jika orang lain lakukan hal yang sama pada kita, menyampaikan khabar-khabar negatif yang tidak berasas, kemudian penerimanya bersikap terus percaya atau mungkin menyelidik sedikit tetapi tidak bertanya kita sendiri, sebaliknya bertanyakan orang lain, apa yang kita rasa?  Ia tidak adil, bukan?  Jika kita suka orang lain datang berjumpa kita sendiri untuk mengetahui kebenaran, maka mulakan sikap tersebut pada diri sendiri terlebih dahulu.

 

Orang baik-baik akan melahirkan cerita yang baik-baik dan mendamaikan hati ramai pihak.  Orang seperti ini yang layak dijadikan kawan dan rujukan.  Bukan mereka yang suka mengapi-apikan sifat permusuhan.

 

Semoga Allah swt sentiasa memberi taufiq hidayahNya kepada kita sehingga ke penghujung hayat.  Dengannya, in syaa Allah hidup sentiasa terpandu ke jalan yang lurus dalam cara berfikir, mengambil pendirian, bersikap dan melahirkan tindakan.

 

Wassalam.

 

Apa yang baik itu dari Allah swt.

 

Ummu Abbas

4 Jamadil Akhir 1436H

24 Mac 2015

22.27pm

 

Nota:

 

Mohon maaf kepada yang meninggalkan soalan-soalan di ruang komen, saya jarang menjenguk blog ini sekarang.  Mohon doa kepada semua untuk mendoakan supaya saya aktif berkongsi ilmu di ruang maya ini.  Sesetengah komen, saya sudah respon ye…mohon rujuk semula.

 

 

Posted in Koleksi Tip

Tip Anak-Anak Mudah Bangun Sahur

Assalamu’alaikum.

 

Ramadan al Mubarak semua.

 

Menyelit sekejap di celah kekangan masa mengejar deadline artikel untuk Era Muslimah.

 

Moga bermanfaat. 🙂

 

Bismillah

Bagi ibu yang punya anak ramai atau tidak ramai tetapi masih punya anak, antara hambatan di bulan Ramadan ini ialah usaha mengejutkan anak bangun sahur.

Saya pun risau juga menjelang Ramadan baru-baru ini.

Alhamdulillah, sejak 6 hari ini, anak-anak mudah bangun untuk sahur termasuk yang akan berusia 7 tahun pada 25 Ogos ini.

Ikhtiar mudah sahaja sebab saya pun ibu yang biasa-biasa  iaitu manfaatkan masa berdoa di waktu tahajjud itu. Kita kan bangun awal untuk sediakan juadah. Kita ada banyak masa ‘double mustajab’ di Ramadan al Mubarak ini. Waktu tahajjud di bulan biasa pun sudah mustajab masa berdoa. Inikan pula di bulan Ramadan, penghulu segala bulan yang mana secara umumnya kita tahu kelebihannya.

Peruntukkan masa untuk solat sunat dua rakaat dan satu rakaat witir (Ini sungguh ‘simple’ untuk ibu-ibu biasa macam saya). Kemudian berdoa sahaja kepada Allah,

“Ya Allah, permudahkan urusanku hari ini. Mudahkanlah anak-anakku bangun untuk bersahur. Mereka hambaMu seperti aku juga. Tiada kekuatan untuk beramal kecuali dengan izinMu.”

Selepas doa, turun ke dapur dahulu untuk siapkan juadah. Dalam pukul 5 pagi, baru ke bilik anak-anak untuk kejutkan mereka.

Saya sentuh kepala mereka dan membaca ‘Basmalah’ sahaja sambil kejutkan. Ada juga yang tidak sempat jamah pun sudah bangun.

Alhamdulillah, mereka mudah bangun. Beberapa minit sebelum Subuh, mereka sudah selesai bersahur dan ada yang sudah selesai mandi untuk persediaan ke masjid bagi anak lelaki dan anak perempuan solat di rumah.

Yang penting juga ialah pastikan mereka tidur tidak lebih jam 11 atau 10 malam.

Semoga Allah tetapkan kemudahan ini dengan rahmatNya sehingga ke penghujung Ramadan.

 

Ummu Abbas

6 Ramadan 1435H

2.18pm

 

Posted in Famili, Koleksi Tip

Apa yang Ibu harus kata ketika marahkan anak?

 

Pagi semalam, seperti biasa setiap Sabtu dua minggu sekali, halaqah ilmu kaum ibu Kg Vic North berlangsung di rumah saya.  Kaum ibu di sini ada yang belajar PhD dan ada yang mengikut suami menyambung PhD seperti saya.

 

Tema dan fokus kami ialah pendidikan anak-anak menurut sunnah.  Setelah ilmu dibentangkan, kami kongsi pengalaman dan ilmu masing-masing.  Satu ketika, dalam membicarakan pentingnya ibu memelihara kata-katanya kepada anak-anak, seorang dari kami berkongsi kisah seorang Ibu yang solehah.

 

~ Seorang anak kecil sedang bermain-main dengan tanah.  Si ibu pula sedang menyediakan hidangan untuk tetamu si ayah.  Juadah selesai dihidangkan menunggu tetamu yang akan tiba.  Tiba-tiba si kecil itu menabur debu tanah ke atas hidangan yang tersedia.  Lalu si ibu berkata, “ Pergi kamu!  Semoga Allah jadikan kamu imam kepada al-Haramayn”.  Anak yang dimarahi ibunya itu sekarang sudah membesar menjadi Imam al-Haramayn iaitu Imam al-Sudaisi yang terkenal itu.~

 

Subhanallah!  Kagum kami mendengar kisah tersebut.  Begitu makbulnya ungkapan seorang ibu kepada anaknya walaupun dalam keadaan marah begitu.   Lalu antara kami berkata, “Kalau begitu, kita sebut sahaja, ‘Wahai Menteri Besar!’.

Yang lain pula berkata, ‘Atau Wahai Tan Sri!’.  Kami sama-sama tergelak.   Iya, antara kita memang tahu ibu perlu mengawal kata-katanya kepada anak-anak dari perkataan yang tidak elok, namun kisah ini memberi iktibar bahawa ungkapan khusus atau spesifik begitu pun dimakbulkan Allah swt.

 

Lalu saya teringat tip ibu mertua.  Mak (panggilan saya kepada mertua) bercerita, “Mak kalau marah macam mana pun dengan anak-anak, Mak bersungguh-sungguh sebut dalam hati, ‘Berjuruhnya anak aku.  Berjuruhnya anak aku’.  Itu sahaja yang Mak ulang-ulang.”

  • Berjuruh dialek Kelantan bermaksud ‘Baik akhlaknya’.

Benar, saya lihat semua anak-anak Mak menjadi anak yang  baik dan berjaya pula dalam kehidupan masing-masing.  Anak-anak dimudahkan urusan agama dan dunianya.

 

Satu ujian besar buat para ibu untuk menuturkan kalimah berharga atau bernilai tinggi kepada anak-anak tatkala marah.  Ia tidak mudah jika tidak disertai ilmu dan keimanan yang tinggi kepada Allah swt.

 

Selepas habis halaqah ilmu itu, petangnya terjadi sesuatu dengan anak kelima yang berusia 6 tahun.  Lalu saya menyebut, ‘Ya Soleh!” Maksudnya “Wahai Anak Soleh!.”   Namanya Aqil.  Hari ini saya terasa pelik bila melihat Aqil begitu mudah membantu walaupun tidak disuruh.  Tidak sebagaimana biasa, kalau saya minta tolong, dia akan ikut ‘mood’.  Jika mahu, Aqil akan menolong.  Jika tidak mahu, Aqil akan diam atau beritahu dia letih dan  meneruskan permainannya.  Kemudian baru teringat apa yang saya seru dia semalam.  Mungkin berkat ‘doa’ tersebut.  Mengenangkan hal tersebut, hari ini saya ulangi lagi menyebut, “Aqil anak soleh”, sebaik melihat dia membantu bermacam-macam hal.

 

Jabir r.a. melaporkan bahawa Rasullullah SAW berkata,(maksud hadis), “
Janganlah kamu mendoakan yang tidak baik untuk diri kamu, anak-anak kamu dan harta kamu kerana boleh jadi doa kamu itu bertepatan dengan waktu yang mana waktu itu doa dikabulkan sehingga apa yang kamu mohonkan juga dikabulkan.  

Hadis direkod oleh Imam Muslim.

 

 

 

Ummu Abbas

 15 Sya’ban 1434H

 

Melbourne.

 

 

Posted in Islamika, Koleksi Tip

Dari Perompak Menjadi Ulama

Lokasi kegemarannya ialah antara Abyurd dan Sarkhas.  Dia melaksanakan tugasannya merompak harta orang ramai yang melintasi jalan itu.  Di sebalik kerjayanya sebagai perompak, si lelaki menyintai seorang gadis.

Pada suatu hari, si perompak ini memanjat dinding rumah si gadis untuk menemuinya.  Tiba-tiba dia terdengar suara membaca ayat al-Quran yang berbunyi,

57:16

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka.”

Al-Hadid : 16

Tatkala mendengarnya beliau berkata, “Benar ya Rabb, inilah saatnya.” Lalu dia kembali dan mencari tempat untuk menginap di celah runtuhan bangunan.  Semasa berada di sana, dia mendapati serombongan orang melewati jalan itu. Sebahagian dari mereka berkata, “Mari terus berjalan.” Sebahagian yang lain pula berkata, “Tunggulah hingga pagi kerana Fudhail berada di sekitar sini dan dia akan merompak kita.”

Si perompak itu berkata, “Maka aku pun berfikir dan berkata, ‘Aku menghabiskan malam dengan berbuat maksiat sehingga ada sekelompok kaum muslimin di sini takut kepadaku.  Aku berfikir bahawa tidaklah Allah membawaku ke sini kecuali untuk mengambil pelajaran (agar menghentikan perbuatan tersebut). Ya Allah, sungguh aku telah bertaubat kepada-Mu. Dan menjadikan taubatku dengan berdiam (tinggal) di Baitul Haram (Makkah).”

Si Perompak yang bertaubat itu akhirnya menjadi ulama salafus soleh terkemuka di zamannya.  Dialah Imam Fudhail bin ‘Iyadh.

Petikan kisah Fudhail dari kitab;

Sumber: khayla.net/

[Nota:  Hatta seseorang yang pernah terlibat merompak harta negara@rakyat sekalipun atau membunuh 100 orang, pintu taubat masih terbuka luas asalkan masih meyakini kalimah syahadah sebagai anutannya.]

Kisah Fudhail mengingatkan saya kepada seorang pendakwah yang pada masa mudanya menjadi pemuzik.  Setelah mengubah haluan hidup 180º, dia menjadi ulama buruan ramai orang sekarang.  Di mana sahaja dia berceramah, ‘minta maaf’ kalau mahu disebut seribu yang hadir.  Angka itu tidak layak baginya  sekurang-kurangnya untuk tempoh sekarang.  ‘Main point’ saya bukanlah pada jumlah pendengar, bahkan pada keperibadian yang diusahakan.

Sesiapa sahaja mampu menjadi sepertinya asalkan ada kehendak disertai usaha yang ikhlas dan bersungguh-sungguh.

Tonton bola makan kuaci

Makan kuaci di atas kerusi

Dari Youtube ke pentas realiti

Ustaz Azhar Idrus nama diberi

Lebih awal dari kisah Fudhail serta lebih dahsyat lagi, ialah insan yang pernah menyembah berhala.  Bukan itu sahaja, dia juga pernah membunuh anak perempuannya hidup-hidup.  Yang mana satu kehidupan lampau yang paling teruk (sejarah hidup paling hitam)?  Dengan al-Quran, insan tersebut berubah 180º menjadi hamba kesayangan Tuhan.  Dia menjadi salah seorang 10 sahabat Rasulullah s.a.w yang dijamin syurga.  Bahkan makamnya adalah yang kedua berjiran dengan makam Rasulullah s.a.w selepas makam Abu Bakar r.a di Madinah sekarang.

Dengan Islam – berwahyukan al-Quran dan berteladankan sunnah, seseorang yang paling jahat mampu menjadi ‘malaikat’.  Bila Allah swt dikenali, segala dosa bisa dihapusi asalkan syirik dijauhi.

Tatkala hidayah mengetuk pintu hati,

Bersegera menyahut seruan Ilahi,

Bersihkan diri, solat didiri,

Ulama dicari ilmu dititipi,

Memilih sahabat berciri ukhrawi,

Agar diri tidak hanyut lagi,

Al Quran setia menemani,

Kandungannya menjadi akhlak diri,

Sunnah Rasul tanpa jemu diteladani,

Sehingga tercapai hasrat tertinggi,

Melihat wajah Allah, Rabbul Izzati.

************

57:16

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka.”

Al-Hadid : 16

Ya Rabb… Irhamna waghfirlana.

Ummu Abbas

9.00pm

3 Rejab 1433H

Melbourne.

Posted in Famili, Islamika, Koleksi Tip

Usia Terbaik Latih Anak Mula Solat

Semalam ulangtahun kelahiran ke 7, anak perempuan sulung.  Aesya merupakan anak ke 4 dari 6 adik beradik.  Usia 7 tahun merupakan umur mumaiyyiz menurut Islam.  Ada beberapa perkara asas yang perlu diterapkan dalam usia begini;

1) Menyuruh anak solat.

2) Mengasingkan tempat tidur dari kedua ibubapa.

3) Mengasingkan tempat tidur dari adik-beradik lelaki yang berusia 7 tahun dan ke atas.

Sejak beberapa bulan lepas, saya mula mengajaknya solat sekali-sekala.  Juga melatih Aesya tidur di biliknya sendiri.  Alhamdulillah, Aesya sudah mampu berwuduk dengan sempurna dan juga tahu pergerakan dan bacaan asas dalam solat.

Latihan amali solat semasa berusia 5 tahun.

Beli Telekung Comel Untuk Galak Anak Solat

Saya belikan telekung solat untuk Aesya sejak dia berusia 4 tahun.  Bukan sebab usianya 4 tahun saya belikan telekung tetapi kerana saya terpandang telekung solat yang comel untuk kanak-kanak.   Saiz telekung itu pula sesuai dengan Aesya waktu itu dan paling penting, saya nampak ia boleh dipakai sehingga Aesya berusia 7 atau 8 tahun.  Lagi pun saya perlu bersedia sebelum bertolak ke Melbourne yang mana pada masa itu suami dalam proses menyambung pelajaran.  Bimbang juga bila sampai di Melbourne, susah pula mencari telekung solat untuk kanak-kanak.

Sejak dibelikan telekung, Aesya rajinlah solat pada masa itu.  Mengaji Quran pun pakai telekung solat.

Kehangatannya untuk solat sekadar sementara.  Namun saya membiarkan sahaja.  Begitulah yang saya lakukan pada abang-abangnya dahulu.  Saya mengingati pesan Nabi s.a.w,

Perintahlah anak-anak kamu mendirikan solat ketika berusia tujuh tahun dan pukullah mereka kerana meninggalkan solat ketika berumur sepuluh tahun dan asingkanlah tempat tidur di antara mereka (lelaki dan perempuan).

(Hadis direkodkan Abu Dawud).

Semoga menjadi 'Qurratu 'Aini' dan anak solehah!

Pendidikan Menurut Sunnah Adalah Yang Terbaik

 

Saya meyakini setiap ajaran Islam adalah yang terbaik dari segi kualitinya kerana Islam datang dari Allah, pencipta alam dan pencipta manusia.  Selain al-Quran, Allah mengajar kita mengabdikan diri kepadaNya melalui Nabi Muhammad s.a.w.

Allah yang bersifat al-Latif sangat memahami psikologi manusia.  Jadi saya meyakini setiap langkah atau kaedah mendidik yang diberikan adalah bersesuaian dengan fitrah kejadian manusia.  Dalam konteks melatih anak-anak solat, saya mula menyuruh anak-anak solat setelah mereka berusia 7 tahun.  Sebelum berusia 7 tahun, memadai kita sentiasa solat di hadapan mereka.  Biasanya dapat dilihat tingkah laku manis mereka meniru perbuatan kita solat selepas anak-anak mula pandai berdiri meskipun kita tidak menyuruhnya.

Kadang-kadang, saya ajak mereka solat bersama namun jika mereka enggan dan mahu bermain-main, saya biarkan sahaja.  Saya pernah perhatikan seorang makcik yang bertegas pada kanak-kanak yang belum berusia 7 tahun agar menunaikan solat.  Saya agak tersinggung apabila dia bukan sahaja bertegas agar solat tetapi membanding-bandingkan pula dengan kanak-kanak lain yang mudah menunaikan solat sebelum berusia 7 tahun.

Saya bimbang jika bertegas sebelum masanya, anak-anak akan merasa jemu dan ‘tersiksa’ kerana kemampuan akal mereka untuk memahami dan emosi mereka untuk menjiwai belum mencukupi.  Akibatnya, tatkala mereka dewasa, mereka akan merasa bahawa agama adalah sesuatu yang menekan dan mengongkong kehidupan serta kebebasan mereka.  Jika mereka lakukan secara sukarela, alhamdulillah.  Pujilah mereka dan bersyukurlah kepada Allah.  Namun jika ada masa-masa mereka tidak mahu lakukan, biarkan sahaja kerana Allah lebih memahami fitrah mereka dibandingkan saya walaupun saya adalah ibu kandung.

Kadang-kadang saya mendengar cerita kawan-kawan mengenai anak mereka yang sejak kecil rajin mengikut orang tua bersolat.  Alhamdulillah jika ianya kehendak anak itu sendiri.  Namun saya sekali-kali tidak akan menyuruh anak-anak kecil solat sebelum tiba masanya semata-mata kerana mahu menyaingi anak-anak kawan.  Jika saya lakukannya, bererti saya melatih anak-anak solat kerana manusia (menandingi anak-anak orang lain), bukannya kerana melaksanakan perintah Allah.  Na’uzubillah.  Saya mahu anak-anak menikmati zaman kebebasan mereka sebagai kanak-kanak kerana apabila baligh, Islam telah menyediakan tanggungjawab yang berat untuk digalas sebagai khalifah Allah di muka bumi.

Tidak perlu risau jika anak-anak yang belum berusia 7 tahun belum mahu bersolat dan juga tidak perlu berbangga jika anak-anak suka bersolat sedangkan mereka masih kecil.  Rasa bangga atau ujub ibubapa dibimbangi akan merosakkan anak-anak itu tatkala mereka dewasa nanti.  Contohnya sudah banyak kes zina yang saya temui datangnya dari mereka yang mendapat pendidikan agama yang baik sejak kecilnya.  Mereka sudah melazimi solat dan pandai membaca al-Quran sejak kecil namun tetap terjerumus ke lembah dosa.   Ertinya, didikan yang baik dari kedua ibubapa di rumah belum menjamin keselamatan anak-anak dari ancaman maksiat yang besar di luar rumah.  Keikhlasan ibubapa mendidik anak-anak adalah paling utama bagi mendapat penjagaan dari Allah.

Pengalaman-pengalaman orang lain itu saya jadikan iktibar dan lebih bimbangkan masa depan zuriat sendiri.  Hanya Allah sebaik-baik penolong.

 

Sebelum Berusia 7 Tahun…

 

Saya berusaha agar mereka mengenal al-Quran, mengajar berwuduk, membaca al-Fatihah, mengenalkan mereka kepada Allah, konsep dosa pahala, percaya kepada perkara ghaib, akhlak yang baik seperti berdoa setiap kali mahu lakukan sesuatu, meninggalkan akhlak yang tidak baik dan sebagainya.

Mana yang sesuai diberi penerangan secara praktikal, saya praktikkan.  Contoh mengajak anak melihat saya berwuduk.  Mana yang perlu diberi penjelasan secara teori, maka bercerita sehingga mereka mampu memahami menurut kadar akal mereka.  Contoh bercerita tentang keesaan Allah, adanya nabi-nabi, wujudnya malaikat dan iblis dan lain-lain.

Video di bawah ini adalah salah satu kaedah yang baik menerangkan tentang ilmu Islam pada anak-anak. Biasanya saya ajak anak-anak menonton bersama.  Saya perhatikan kefahaman mereka dan akan menokok nambah mana-mana yang perlu ditambah penjelasannya.

Ummu Abbas

12.45pm

3 Rabi’ 2 1433H

Melbourne

Posted in Famili, Koleksi Tip

Mendorong Anak Dengan Memuji

 

Entry kali ini sebenarnya merupakan sambungan kepada entry “Tip Mendorong Anak Menyahut Segera Panggilan Ibubapa”.  Namun teknik yang diaplikasikan merupakan perkara asas yang boleh diserapkan untuk mendidik perilaku baik yang lain juga.

 

Prinsip dan Teknik Islam diaplikasikan di Barat

Beberapa tahun yang lalu, seorang sahabat, Nikmah pernah membentangkan nota kuliah cara mendidik anak-anak di dalam usrah kami.  Kertas kerja itu didapatinya dari kursus yang dihadiri di UK dahulu.  Banyak prinsip dan teknik mendidik anak-anak yang diaplikasikan di sana rupa-rupanya berasal dari prinsip dan teknik Nabi Muhammad s.a.w dalam berkomunikasi sesama manusia.  Semasa Nikmah membentangkan, saya sudah nampak sedikit sebanyak prinsip dan teknik yang selari dengan ajaran Islam.

 

Selepas saya mengikuti kajian aplikasi Cikgu Khairulaniza dan juga Kajian Hadis Psikologi, lebih jelas diminda saya bahawa lebih banyak teknik yang mereka gunakan sebenarnya datang dari sunnah Nabi Muhammad s.a.w.  Subhanallah!  Inilah antara perkara yang pernah dipesan oleh Nabi Muhammad s.a.w,

الحكمة ضالة المؤمن فحيث وجدها  فهو  أحق  بها

Maksudnya: Kebijaksanaan (hikmah) adalah perkara yang hilang dari orang mukmin, maka di mana saja ia dapati, dia adalah orang yang paling berhak terhadapnya. (Direkodkan oleh Imam Tirmizi).

 

Salah satu teknik mendorong yang diberikan ialah teknik memuji kebaikan yang ada pada anak-anak.

 

Mendorong Anak Iltizam Dengan Kebaikan

[Iltizam:  Membiasakan diri atau melazimi]

Dalam entry lepas, saya menyatakan saya berusaha mengubah sikap menangguhkan permintaan anak kepada segera menyahut dan melayani keperluan mereka.  Penat memanglah penat.  Ini adalah kerana rutin seharian pun sudah cukup banyak yang hendak dibuat.  Ditambah pula permintaan mereka tidak berkala dan tidak mengira waktu.  Namun tatkala melihat hasilnya, memang berbaloi.  Alhamdulillah.  Inilah antara perjuangan para ibu di rumah.  Bukan mudah ya…

 

Selain berusaha menunjukkan contoh yang baik, saya juga memuji anak-anak sebaik sahaja mereka menunjukkan sikap yang baik.

 

Sebagai contoh:  “Bagusnya Aqil menyahut segera panggilan Ummi.  Ummi suka dan sayang Aqil.”

 

“Bagusnya Aqil” :  Perkataan memuji.

“Menyahut segera panggilan Ummi” :  Menyebut perbuatan yang dipuji agar dia tahu yang mana satu kebaikan yang telah dilakukan.  Seterusnya dapat mengulang-ulang perbuatan baik itu.

“Ummi suka dan sayang Aqil” :  Menyatakan impak dari perbuatan.  Kadang-kadang saya gosok kepalanya atau memeluknya.  Menggosok kepala atau pelukan merupakan ganjaran sosial.

 

Cabaran Utama

 

Cabaran utama buat ibu punya anak 6 seperti saya ialah untuk istiqamah memuji setiap kebaikan anak-anak.  Sementelah saya mengetahui teknik memuji ini selepas mempunyai  lima orang anak.   Tidak terkejar rasanya untuk mencari kebaikan dari setiap anak lantas memujinya.  Sering juga perbuatan baik mereka berlalu begitu sahaja tanpa apa-apa respon dari saya.

 

Bertuahlah mereka yang masih  baru menjadi ibu mendapat ilmu ini.  Bolehlah mereka terus mulakan dengan seorang anak.

 

Kesilapan Yang Harus Dielakkan.

 

Apabila kita berbicara tentang mendorong dengan memuji, maka perkara yang harus dielakkan ialah sifat berlawanan dengan memuji itu tadi.

 

Saya sedang memasak di dapur.  Tiba-tiba terdengar anak-anak berkelahi sesama mereka.  Pada masa itulah baru saya tinggalkan kerja memasak, lantas menuju ke tempat anak-anak bermain dan menegur perbuatan mereka berkelahi.  Selain menegur, saya juga marahkan mereka jika mereka masih terus berkelahi.

 

Kesilapan saya di sini ialah tatkala anak-anak bermain dengan baik, saya tidak segera memuji mereka.  Sebaliknya tatkala mereka berkelahi, saya boleh pula tinggalkan pekerjaan, datang kepada mereka, menegur dan memarahi mereka.  Secara tidak langsung, anak-anak memahami jika mahu dapatkan perhatian segera dari saya, mereka perlu berkelahi!

 

Fitrah anak-anak kecil mahukan perhatian lebih dari kedua orang tuanya.  Jadi untuk meraikan fitrah tersebut ke arah kebaikan, beri perhatian dan pujian tatkala mereka sedang lakukan kebaikan.

 

Apa yang pernah saya perolehi dalam usrah dahulu rupa-rupanya merupakan sunnah Nabi Muhammad s.a.w yang tidak menegur kesalahan, sebaliknya terus memberi penjelasan apa yang perlu dilakukan.

 

Penambah baikan Dalam Mendidik

 

Selepas memperolehi tip dari usrah, saya cuba aplikasikan teknik memuji anak semasa mereka lakukan kebaikan.

 

Anak-anak bermain dengan baik dan gembira.  Saya mendekati mereka lalu memuji, “Bagusnya anak-anak Ummi bermain dengan baik dan tidak berkelahi.  Macam inilah yang Ummi suka.”

 

Ringan Mulut dan Rajin Memuji

 

Teknik dan aplikasi yang dilaksanakan oleh Cikgu Khairulaniza dan Kajian Hadith Psikologi banyak membantu memotivasikan saya untuk meneruskan usaha mendidik yang baik ini.

 

Penerangan secara visual Cikgu Khairulaniza dan feedback yang diberikan Puan Ainon (Sifu penulisan saya) pada setiap entry beliau menambahkan lagi pencerahan ilmu psikologi yang digali dari sunnah Nabi Muhammad s.a.w.

 

Saya bertambah jatuh cinta dengan Nabi Muhammad s.a.w dan makin mendalam rasa sayang kepada Islam.

 

Indahnya Islam.

***********************************************

Ya Allah, ampunilah segala kejahilanku, maafkanlah segala kesilapanku dalam mendidik anak-anak serta tambahlah ilmu dan hikmah di dadaku.

Semoga Allah berikan sebaik-baik ganjaran kepada Cikgu Khairulaniza (yang saya panggil Kakza), Puan Ainon dan tim Kajian Psikologi Hadith di atas usaha mereka memandaikan bangsa.

 

Ummu Abbas

11.21pm

17 Rabiul Awwal 1433H

Melbourne

 

Posted in Famili, Koleksi Tip

Tip Mendorong Anak Menyahut Segera Panggilan Ibubapa

Anak kecil peniru yang baik


“Ummi…,”  seorang anak memanggil saya.

“Nanti dulu,”  begitulah lazimnya jawapan saya sama ada ketika sedang memasak, menguruskan hal-hal lain, menaip dan melayan tetamu.  Ataupun saya menyahutnya lambat.  Jika kebetulan saya tidak sibuk sahaja, saya akan segera menyahut dan menyelesaikan urusan mereka.

“Kak Nur, mak Yu pernah tegur Yu supaya segera menyahut panggilan anak,” beritahu sahabat saya, Nurul setelah melihat saya menjawab begitu.

“Sikap kita yang menjawab ‘nanti dulu’ atau ‘tunggu dulu’ itu secara tidak langsung melatih anak-anak untuk menjawab dengan lafaz yang sama ketika kita memanggil mereka”

“Iya tak iya juga,” saya terfikir ada kebenarannya kata-kata itu.

Bukankah anak-anak kecil adalah ‘peniru’ yang terbaik?  Mereka belajar berjalan, bercakap dan pelbagai aksi dari insan yang terdekat dengan mereka.  Sama ada insan tersebut ibubapa, penjaga, pengasuh, adik beradik, datuk nenek, bibik dan sesiapa sahaja yang sentiasa di samping mereka dalam proses tumbesaran dari zaman bayi ke zaman kanak-kanak.

Kadang-kadang… bahkan banyak kadang, saya sebenarnya tidak perasan aksi dan percakapan sehari-hari sentiasa diperhatikan bakal ‘peniru’ yang hebat! Mereka ‘copy-paste’ bulat-bulat dari saya sebagai ibu yang berada sepenuh masa di rumah.

Kemudian selepas anak-anak membesar sedikit, bila saya memanggil mereka dan mereka lambat menyahut panggilan saya atau mereka jawab, “Nanti dulu”….. perasaan panas hati mulalah meruap.  Tambahan saya ingat anak-anak mesti segera menyahut panggilan ibubapa tanpa tangguh-tangguh.

Pernah juga saya marahkan anak-anak kerana lambat menjawab panggilan, “Anak-anak mesti segera menyahut panggilan ibubapa”.

Amboi!  Sedapnya saya mengajar anak-anak.  Pendidikan seharusnya melalui teladan yang baik.  Anak-anak tetap mengulangi perbuatannya dek sudah terbiasa dengan sikap saya yang suka jawab, “Nanti dulu” atau “Tunggu sekejap”.

Sekali fikir, saya rasa tidak bersalah sebab kita sebenarnya ada rasional yang kukuh untuk menangguhkan permintaan anak-anak.  Akan tetapi, bila Nurul memberitahu hal di atas beberapa tahun yang lalu, baru terasa sebenarnya saya yang bersalah terhadap anak-anak.  Selepas itu, saya cuba ubah sikap tersebut.

Saya cuba ketepikan rasional sendiri selagi boleh kecuali dalam hal-hal yang tidak boleh ditinggalkan seperti sedang solat, berada di bilik air atau sedang tidurkan si kecil.  Dalam hal berkecuali itu, saya akan jelaskan semula kepada mereka sebab-sebab tidak boleh terus menunaikan permintaan mereka.

“Yu pun tidak perasan juga.  Bila mak tegur, baru Yu perasan dan selepas itu, penat macam mana pun, bila anak-anak panggil, Yu segera menyahut dan berusaha menunaikan keperluan mereka,” jelas Nurul menceritakan pengalamannya.

Berikan Masa Dalam Tempoh Membuat Perubahan

Sudah menjadi sunnatullah pada manusia, setiap perubahan sama ada pada sikap atau tindakan, perlukan tempoh masa tertentu.

Perumpamaan mudah, Allah ciptakan bayi yang baru lahir tidak mengerti apa-apa dan tidak boleh bergerak tanpa diangkat.  Kemudian bayi belajar membalikkan badan, meniarap, cuba mengangkat perut, merangkak, cuba berdiri tegak dan mula bertatih.  Semua itu perlukan tempoh masa yang sesuai dengan kekuatan yang ada pada bayi tersebut.

Begitu jugalah dengan kita.  Bila kita mahu buat sesuatu perubahan, raikan fitrah kita sebagai manusia.  Berikan fasa-fasa masa yang sesuai agar dapat mengelak rasa kecewa dan putus asa.

Dalam isu yang dibincang ini, saya sendiri merasa agak susah pada mulanya untuk segera menyahut panggilan anak dan menunaikan keperluan mereka.  Banyak kerja, penat, malas dan pelbagai lagi alasan yang bersimpang siur.  Namun saya cuba gagahkan diri berusaha.

Dalam berusaha berubah pada satu ‘part’ ini pun, sudah termengah-mengah rasanya.  Ada masa pasang surut tetapi azam dan usaha tetap diteruskan.

Seingat saya, semasa mengetahui tip ini dari Nurul, anak kelima yang masih kecil waktu itu.  Saya dapat lihat kesan yang berbeza pada Aqil dibandingkan 3 orang abang dan kakaknya.

“Aqil,” saya memanggil.

“Iya Ummi,”  Aqil memang cepat menyahut panggilan.  Lembut nadanya ditambah dengan suara keanakannya.  Bukan itu sahaja, Aqil menyahut panggilan sambil datang dekat kepada saya.  Hati ibu manalah tidak gembira.

Bulan Ogos 2012 ini, Aqil akan berusia 5 tahun.  Sikapnya begitulah setiap kali saya memanggilnya kecuali sejak dia pandai main ‘game’ komputer@laptop, Aqil tidak akan menjawab panggilan jika dia tidak perasan saya memanggilnya.

Meniru perbuatan baik.

Anak Kecil Peniru Terbaik

“Ummi…!,” suatu hari, Aqil memanggil saya.

“Sekejap ye Aqil…, Ummi mahu siapkan ini sedikit,”  kalau tidak silap, saya berada di dapur waktu itu.

Hari yang sama….

“Aqil…!”, saya memanggil.

“Sekejap Ummi”.  Aduh! Cepat sahaja dia meniru.

Saya segera sedar kesilapan diri.

Cabaran Anak-anak Di Bawah Usia 5 Tahun

Usia di bawah 5 tahun merupakan usia anak-anak belum dapat berdikari dalam banyak hal.  Makan minum, mandi pakai, ke bilik air, mahu itu, mahu ini dan pelbagai lagi.  Inilah ujian yang paling besar dalam hal mahu praktikkan segera menyahut panggilan anak-anak dan segera menunaikan keperluan mereka.

Tambahan pula jika kita punya anak-anak bawah 5 tahun dua orang ke atas.  Lagi tidak menang tangan dibuatnya.  Saya sering memiliki situasi begini.

Tahun ini, sedikit berbeza kerana tinggal dua orang anak di bawah usia 5 tahun iaitu Aqil dan Aleeya, 11 bulan.

Itupun semalam, Ya Allah!  Hanya tuhan yang memahami dan hanya Allah yang mampu menyabarkan saya dalam memberi teladan terbaik kepada anak-anak dalam mendidik mereka.  Itu pun ada lagi yang terkantoi.

Astaghfirullah… Astaghfirullah… Astaghfirullah.

Kalau ibu suka pakai hijab, anak pun akan ikut, insya Allah.

Kebaikan Anak-anak Kembali Kepada Kita Juga

Sejak saya berusaha segera menyahut panggilan anak-anak, saya lihat kesannya juga turut terpercik pada abang-abang dan kakaknya.  Alhamdulillah, anak-anak yang lain juga bertambah baik dalam menyahut panggilan saya.

“Iya Ummi… mari..” Ini ayat yang selalu Abbas gunakan.

“Hmmm… dengar…”  Azzam menyahut.

“Ada apa Ummi,”  kata Aziz pula.

Saya cuba bertimbang rasa dan melihat juga keadaan anak-anak jika mahu memanggil dan menyuruh mereka membuat sesuatu.  Jika saya ada situasi tertentu yang menyebabkan tidak mampu terus melayani permintaan dan pertanyaan mereka, begitu jugalah saya cuba empati dengan keadaan mereka.  Jadi saya cuba elak rasa marah dan memaafkan kekurangan mereka jika mereka bertangguh sedikit atau sekali sekala lambat menjawab panggilan.  Di samping doa agar mereka menjadi anak yang soleh dipanjatkan setiap kali selepas solat.

Ummu Abbas

11.47am

18 Rabi’ul Awwal 1433H

Melbourne