Piagam Keluarga Dalam Islam

[Nota:  Untuk melihat entry terbaru, sila skroll ke bawah.  Harap maklum]

Bismillah.

Assalamu’alaikum

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang memberi kelapangan hati dan juga ruang masa untuk menyiarkan sesuatu yang amat berharga buat kita semua.

Saya memerapnya sejak Julai 2009.  Namun setelah melihat perkembangan masyarakat hari ini, yang mana institusi rumahtangga semakin hari, semakin merudum, saya merasa terpanggil untuk berkongsi ilmu-ilmu dasar kekeluargaan dalam Islam.

Bukankah Islam itu bererti selamat, tenang dan membahagiakan?  Jika anda yakin begitu, ayuh… kita sama-sama merujuk piagam lengkap dari Yang Maha Sempurna untuk membina ‘Rumahku Syurgaku’ [Baiti Jannati].  Jam Melbourne sekarang menunjukkan 12.55 am, hari ini waktu Subuh ialah jam 4.12am…  awalnya!  Iya memang awal… sebab sekarang musim bunga di sini.  Siangnya bertambah panjang.  Jadi catatan saya ringkas sahaja dahulu.  Ada masa, kita jumpa lagi di lain rancangan ya…

Tuan-puan pembaca yang berminat dan rasa memerlukan, bolehlah ke halaman baru yang diwujudkan di atas; PIAGAM KELUARGA ISLAM.  Saya siarkan mana yang sempat diedit dahulu.  Insya Allah, akan menyambungnya lagi dan berceloteh sedikit mengenai sinopsisnya.  Agaknya ramai yang tidak menyedari, dalam Islam ada piagam sehebat ini.

Ok… hamba beransur dahulu.

Wassalam.

Ummu Abbas

Melbourne.  1.04am

24 Dzulhijjah 1432H

20 November 2011

Advertisements

Dilarang Masuk ke Istana

 

Istana-Jahar
Istana Jahar. Salah satu istana lama di Kelantan. Kredit foto ke livingnomads.com

Kecoh …

 

Media sosial maya sentiasa kecoh dan ‘hot’ dengan isu-isu tertentu.  Sehari dua ini, timbul kicauan dan balas membalas mesej berkenaan larangan pihak Istana Kelantan kepada dua individu daripada memasuki mana-mana istana milik keluarga diraja Kelantan.

 

Panduan Ayat 27 – 29 Surah Al Nur

 

Menerima atau menolak mana-mana tetamu merupakan ‘hak istimewa’ yang diberikan Allah SWT kepada tuan rumah.  Tidak kira status rumah itu layak dipanggil istana, villa, banglo, teres, semi D, kondo, apartment dan pondok di tengah hutan sekalipun.  Termasuk dalam hal ini ialah ibubapa boleh memberi lampu hijau kepada rakan-rakan anak-anak yang mereka reda akhlaknya atau melarang anak-anak daripada membawa pulang sesiapa sahaja yang tidak direstui.  Begitu juga seorang suami boleh berpesan kepada isteri siapa yang boleh diterima sebagai tetamu dan siapa yang tidak boleh sepanjang ketiadaannya di rumah.  Ayat 27 hingga 29 dari Surah al Nur telah lebih 1400 tahun memberi panduan hal- ehwal menziarahi atau mengunjungi rumah orang lain.

 

Ayat 27 memberi hak kepada tuan rumah dan adab meminta izin kepada tetamu berbunyi,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَدْخُلُوا بُيُوتًا غَيْرَ بُيُوتِكُمْ حَتَّىٰ تَسْتَأْنِسُوا وَتُسَلِّمُوا عَلَىٰ أَهْلِهَا ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu masuk ke dalam mana-mana rumah yang bukan rumah kamu, sehingga kamu lebih dahulu meminta izin serta memberi salam kepada penduduknya; yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, supaya kamu beringat (mematuhi cara dan peraturan yang sopan itu). 

Surah al Nur: 27

Melalui ayat 28, Allah SWT menitahkan supaya berundur bila diminta pulang oleh tuan rumah dengan menyatakan tujuan daripada aturan ini ialah untuk membersihkan hati masing-masing.  Justeru itu tidak perlu ditimbulkan bahawa tuan rumah sombong atau angkuh dan lain-lain perasaan yang negatif terhadap tuan rumah seperti rasa sakit hati dan berburuk sangka.  Allah jua Yang Mengetahui maslahah untuk hamba-hambaNya.

​  ​فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا فِيهَا أَحَدًا فَلَا تَدْخُلُوهَا حَتَّىٰ يُؤْذَنَ لَكُمْ ۖ وَإِنْ قِيلَ لَكُمُ ارْجِعُوا فَارْجِعُوا ۖ هُوَ أَزْكَىٰ لَكُمْ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ

Maka sekiranya kamu tidak mendapati sesiapa (yang berhak memberi izin) maka janganlah masuk ke dalam rumah itu sehingga kamu diberi izin; dan jika dikatakan kepada kamu “baliklah”, maka hendaklah kamu berundur balik; cara yang demikian adalah lebih suci bagi kamu; dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan apa yang kamu lakukan.

Surah al Nur: Ayat 28

pile-dwelling-142317_1280
Hak tuan punya pondok terhadap pondoknya sama seperti hak Sultan ke atas istananya. Allah Maha Adil dalam mengagih hak sesama hambaNya.

Cara Fikir Mukmin Yang Berwawasan Akhirat

 

Kisah ini berlaku kepada seorang pemuda yang sangat dikenali sebagai seorang yang berilmu dan berakhlak mulia di kalangan para pelajar seangkatan dengannya.  Pemuda berstatus mahasiswa ini dalam proses melamar seorang gadis berhasrat menemui serta berkenalan lanjut dengan ibu kepada si gadis.  Suatu hari, setelah mendapat tahu ibu si gadis bakal singgah di permukiman kawasan dia belajar, pemuda ini lantas menyusun langkah penuh adab cuba menyambut ibu si gadis.  Namun takdir mendahului segalanya.  Situasi tidak dijangka telah berlaku yang mana si ibu terus sahaja memarahi si pemuda di hadapan ramai lagi pelajar lain yang turut berada di situ.  Dikatanya si pemuda tidak layak menjadi pasangan hidup anaknya.

 

Si pemuda dengan hati penuh gementar dan menahan getar tubuhnya kerana malu hanya memejamkan mata.  Saat itu, fikirannya terus melayang ke suasana akhirat yang bakal dihadapi.  Jika keadaan di dunia hari ini, dimarahi sedemikian rupa di hadapan orang ramai, terasa bagai luruh cebisan-cebisan daging di wajah tanpa dapat di tahan-tahan, apatah lagi mahu berdepan dengan para malaikat yang bertugas menyoal, menghisab, mengherdik dan menjalankan hukuman azab di mahsyar kelak.  Pemuda tersebut melihat secara positif dari takdir Ilahi yang mahu membawa dirinya membuat persediaan lebih baik sebagai bekal kehidupan selepas mati kelak.

 

Dengan wawasan jauh ke akhirat seperti itu, pemuda itu mendapat kekuatan untuk membalas tindakan si ibu dengan senyuman.  Sekali-kali dia tidak menyalahkan si ibu yang realitinya kurang berakhlak dengan akhlak Islami.  Daripada kelemahan sikap si ibu, pemuda tersebut mempelajari sesuatu yang lebih besar untuk akhiratnya.

 

Apa pun kehendak manusia, namun kehendak Allah SWT mengatasi, tidak beberapa lama selepas itu, jodoh pemuda itu sudah tercatat dengan gadis tersebut juga.  Moralnya, usah mudah menilai seseorang sedangkan kita tidak mengenali hati budinya secara mendalam.  Kelak kita merasa malu sendiri akibat tindakan melulu menurut hawa nafsu.

 

Ini hanyalah cebisan kisah yang berlaku dalam masyarakat kita.  Lebih banyak  ibrah yang menarik serta menyentuh hati dari kisah orang-orang beriman menghadapi mehnah di dunia.  Apa yang penting, destinasi hidup kita akan memandu kita membuat persediaan ke arahnya.

 

Orang beriman sentiasa beramal dengan hadith berikut:

عجبًا لأمرِ المؤمنِ . إن أمرَه كلَّه خيرٌ . وليس ذاك لأحدٍ إلا للمؤمنِ . إن أصابته سراءُ شكرَ . فكان خيرًا له . وإن أصابته ضراءُ صبر . فكان خيرًا له

Alangkah mengagumkan keadaan orang yang beriman, kerana semua situasi yang dihadapinya (membawa) kebaikan (untuk dirinya), dan ini hanya ada pada seorang mukmin; jika dia mendapatkan kesenangan dia akan bersyukur, maka itu adalah baik baginya, dan jika dia ditimpa kesusahan dia akan bersabar, maka itu adalah baik baginya”.

Hadith direkod oleh Imam Muslim

 

Contoh lain: Ketika sedang memasak, tangan seorang ibu terkena wap panas air yang sedang menggelegak.  Ibu yang beriman akan berkata, “Alhamdulillah ‘ala kulli haal”  [Segala puji bagi Allah atas semua perkara].  Di samping itu, dia berkata, “Ya Allah, ini baru sahaja terkena wap panas di dunia, aku sudah kesakitan dan tidak tahan menanggungnya, maka bagaimanalah aku akan menghadapi azab siksa nerakaMu yang berganda-ganda dari kepanasan api dunia”.  Fikiran begini akan membawa si ibu untuk sentiasa berhati-hati dalam tindakannya yang lain seperti memelihara ibadah fardu sebaik mungkin dan meninggalkan segala yang diharamkan.  Hanya secebis ibrah dari kehidupan seharian akan membawa seseorang hamba menjadi lebih baik dalam banyak perkara.

 

Berapa banyak kejadian di dunia yang Allah timpakan supaya kita mengambil ibrah bagi membuat persediaan terbaik untuk kembali kepadaNya.  Secara umumnya, Allah SWT menyebut sifat Ulul Albab (Yang berakal cerdas) itu ialah yang dapat mengenali Allah SWT lebih dekat hasil memerhati kejadian alam dan segala peristiwa yang berlaku di dalamnya.

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, serta pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal.

Surah Ali-‘Imran: Ayat 190

 

Begitu jualah hal larangan memasuki istana ini, siapa yang dilarang dan siapa yang melarang bukanlah topik utama bagi rakyat membahaskannya.  Ia adalah hak individu tersebut (Dalam konteks ini ialah Sultan sebagai tuan rumah) yang termasuk dalam kategori tiada kaitan dengan kita.  Andaikata nama kita sendiri termasuk larangan memasuki istana tanpa sebab sekalipun, maka kita tetap perlu menghormati privasi tuan rumah.  Begitu juga siapa yang dilarang juga tiada berkenaan dengan kita kecuali kita diberi maklum oleh pihak istana akan rasionalnya, maka memadai mengambil iktibar dari rasional tersebut –  jika ia menepati akhlak Islam – maka kita cuba hindari tanpa menghina mana-mana individu yang dilarang.

 

Orang Islam yang baik meninggalkan perkara yang tiada kaitan dengannya

 

Orang mukmin sentiasa menyahut pesanan Nabi SAW yang berbunyi,

 

مِنْ حُسْنِ إسْلَامِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لَا يَعْنِيهِ

Di antara keelokan Islam seseorang ialah dia meninggalkan sesuatu yang tiada kaitan dengannya.

Hadith Hasan direkod oleh Tirmizhi dan yang lainnya.

 

Salah satu tanda kebaikan orang beriman ialah meninggalkan perkara yang tiada kena-mengena dengannya.

 

Hal ini tidak terhad kepada isu larangan memasuki istana sahaja, tetapi juga larangan menziarahi kubur al Marhum Tok Guru Nik Abdul Aziz (aTGNA) dalam tempoh tertentu oleh keluarga beliau dan larangan pihak keluarga kepada Ustaz Nik Omar dari menjadi imam di masjid seliaan keluarga itu sendiri.  Ia bukan masjid mukim yang berada di luar bidang kuasa keluarga aTGNA.

 

Saya percaya tiada siapa yang suka orang luar masuk campur dalam hal ehwal keluarga dan rumahtangga masing-masing, justeru itu jalan terbaik ialah menghormati hak keluarga aTGNA dalam masalah mereka dan juga menghormati hak pihak istana dengan individu-individu tertentu.  Bukan perkara baru pihak istana melarang individu tertentu memasuki premis mereka.  Dua individu yang disebutkan sekadar senarai tambahan kepada banyak nama yang pernah dilarang sebelum ini atas pelbagai sebab yang tidak didedahkan kepada umum.

 

Tanggungjawab Media Masa

 

Pihak media pula bertanggungjawab menapis segala berita yang akan dipaparkan kepada orang awam bertujuan memelihara kehormatan individu dan kemuliaan institusi kekeluargaan.  Juga mengelak dari berlaku sebarang perbahasan, pertikaian dan kekecohan yang tidak perlu.

 

 

15 atau 14 hari lagi baki Ramadan…

 

Ramadan sudah tiba di pertengahan jalannya… Memburu masa dengan membaca al-Quran sebanyak-banyaknya serta mentadabbur makna dan tafsirannya beribu kali lebih baik dari melontar komen-komen, apa lagi membuat penilaian yang jelas salah pada perkara yang tiada kaitan dengan kita.

 

Benarlah kalam Allah swt tatkala bersumpah dengan masa,

 

وَالْعَصْرِ

Demi Masa!

إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ

Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian –

إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Surah al-Asr: Ayat 1 – 3

 

Rumah Allah Terbuka Luas

 

Sama ada kita di pihak yang benar atau salah, hakikatnya hanya Allah yang Maha Mengetahui.  Jika kita di pihak yang benar, Allah swt menguji dengan sesuatu yang kurang disenangi maka ia bertujuan meningkatkan keimanan dan menambah pahala sebagai bekal akhirat kita.  Jika kita sedang melakukan kesalahan, maka Allah swt sedang membuka laluan taubat serta memperbaiki diri sehingga kita mampu menghadapNya dalam keadaan diampunkan segala dosa serta berusaha menampung segala amalan dengan amalan yang lebih baik.

 

Allah SWT sudah berpesan supaya manusia beramal, kemudian berserah hanya kepada Allah SWT, rasulNya dan orang-orang beriman untuk menilai pekerjaan kita dengan penegasan bahawa hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui perkara ghaib dan perkara nyata.  Semua itu akan diceritakan kembali kepada pelakunya di akhirat kelak.

وَقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ وَرَسُولُهُ وَالْمُؤْمِنُونَ ۖ وَسَتُرَدُّونَ إِلَىٰ عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramallah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan; kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata.  Maka diterangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan”.

At Tawbah: 105

 

 

Biarlah manusia tidak sudi menerima kita di singgahsana mereka, asalkan Allah sudi menerima kita di jannahNya di sana.  Yang kita paling bimbang ialah, Allah tidak sudi menerima kita di jannahNya disebabkan jauhnya hubungan kita dengan Allah SWT di dunia ini dan buruk pula bekalan yang sedang diusahakan.

 

Orang mukmin akan sentiasa menyuluh takdir di dunia ini dengan pandangan akhirat.  Kali pertama saya ditanya sahabat berkenaan berita larangan individu tertentu memasuki istana, itulah yang terlintas di hati sendiri, apalah nasibku di akhirat kelak andai Allah swt tidak sudi menerimaku di jannahNya?  Orang beriman senantiasa mengambil ibrah dari peristiwa yang menimpa orang lain sebagai refleksi diri.  Ada pun hal mana-mana individu berkaitan dengan pihak istana, ia tidak termasuk urusan kita.  Apa lagi hal ehwal hubungan mereka semua dengan Allah SWT… Saya kembalikan semua itu kepada Allah SWT untuk menilainya.

Masjid Nabi
Masjid Nabi di Madinah. Kredit foto almukhlisin.my

Rumah-rumah Raja Yang Maha Agong – Raja segala Raja yakni Allah SWT – Ribuan buah bertebaran di seluruh Malaysia untuk dikunjungi sekurang-kurangnya 5 kali sehari semalam.  Terbuka luas kepada sesiapa sahaja – para ulama, orang awam yang jahil, ahli ibadah atau para pendosa, lelaki dan perempuan dan semua lapisan usia – Allah SWT tidak jemu menjemput melalui ribuan bilal di semua masjid, balaisah dan surau setiap kali masuk waktu solat fardu 5 waktu siang dan malam – Maka apakah lagi yang menghalang kita menjejakkan kaki di rumah Yang Maha Agong tersebut?

 

Doa saya,

Ya Allah, berilah hidayahMu kepada kami dan serlahkanlah hikmahMu di sebalik setiap suratan takdirMu yang amat indah perjalanannya untuk kami.

Ya Allah, jadikanlah kami golongan yang reda kepada setiap ketentuanMu setelah kami berusaha serta ampunilah segala dosa-dosa kami lahir dan batin.

Terimalah kami di sisiMu di dunia, lebih-lebih lagi di akhirat kelak.

Redailah hidup kami dan kembalikanlah  kami kepadaMu dengan rahmatMu sebagaimana Engkau hidupkan kami dengan belas kasihanMu.

Aamiin ya Rabb.

 

Wassalam.

 

Ummu Abbas

14 Ramadan 1439H/ Mei 30 2018

11 am

Semua Muslimah Adalah Ratu!

Ratu Inggeris
Foto hiasan

Pakcik berbangsa Tionghua itu menghulur tangan kepada suami untuk bersalam.  Kemudian menghulurkan tangannya  kepada saya pula.  Saya senyum seraya menolak dengan baik.  Pakcik itu senyum juga.  Kemudian berlangsung perbualan antara kami.  Pakcik ini berasal dari Malaysia.  Selepas pencen, datang ke Sydney kerana mengikuti anaknya lalu berkerja sebagai ‘salesman’ di kedai kereta yang kami sering lintasinya menuju Paramatta.  Itu kali pertama dalam hidup sejak beberapa tahun sebelum baligh, saya berdepan dengan situasi lelaki ajnabi menghulurkan tangan kerana mahu bersalam.  Pada tahun 2007, kali pertama kami berkunjung ke Australia dan bermastautin di sana selama 3 bulan.

 

 

Selepas 3 tahun,  kami berhijrah ke Melbourne atas sebab suami sambung belajar.  Kali pertama mendapat rumah sewa, kami berkunjung ke pejabat agen untuk menandatangani kontrak.  Wakil agen iaitu Anthony menghulurkan tangan kepada suami, kemudian kepada saya.  Saya ‘membalas’ huluran itu dengan menundukkan sedikit badan tanda hormat dan langsung tidak mengangkat tangan.  Anthony hanya senyum.

 

Sebagai surirumah sepenuh masa, pergaulan dengan ajnabi memang terbatas.  Jadi tidak banyak pengalaman berdepan dengan ajnabi non muslim di sini.  Dalam banyak keadaan bila berurusan hal jual beli, ia satu situasi yang memang biasa orang tidak bersalam. Ada beberapa keadaan lagi selepas itu, menemui ajnabi non muslim yang secara adatnya pertemuan dimulakan dengan bersalaman namun Allah memudahkan urusan apabila mereka tidak menghulurkan tangan kepada saya untuk bersalam.  Agaknya mereka sudah faham apabila melihat imej muslimah yang dibawa.

 

salaman_guru_murid

Ini pentingnya muslimah berpenampilan sebagai muslimah dengan hijab sempurna.  Daripada pakaian sahaja, orang yang memahami tahu kita muslimah bermaruah.  Tanpa kata-kata, banyak perkara dapat diselesaikan secara mudah.  Jika ada yang tidak tahu, kita berpeluang ‘memberitahu’ serta ‘memahamkan’ mereka dengan tindakan menolak salam secara terhormat.  Apabila ditanya atau perlu, berpeluang pula menjelaskan tentang salah satu ajaran Islam secara lisan dan praktikal.  Maka semua keadaan tetap memberi ‘pulangan yang baik’ buat wanita-wanita beriman.  Bak kata pepatah Inggeris, “Actions speak louder than words”.  Maksudnya lebih kurang apa yang kita lakukan adalah lebih berkesan serta memberi makna dari apa yang diperkatakan.

 

Salah satu dialog menarik disebarkan di Facebook berkenaan salam;  Seorang lelaki British telah menemui seorang syeikh lalu bertanya,” Kenapa Islam tidak benarkan wanita bersalam dengan lelaki?” Syeikh berkata, “Bolehkah kamu bersalam dengan Ratu Elizabeth?”.  Lelaki British itu berkata, “Sudah tentu tidak.  Hanya orang tertentu yang boleh bersalam dengan Ratu Elizabeth”.  Syeikh lalu menjawab, “Wanita kami semuanya ratu dan ratu-ratu tidak bersalam dengan lelaki asing”.

 

 

Dalam artikel ini, saya tidak bermaksud memberi dalil secara terperinci mengenai hukum bersalam dengan ajnabi.  Para pembaca boleh merujuk kepada ramai pakar-pakar agama di luar sana dan penulisan ilmiah sedia ada di banyak website dan buku-buku.  Memadai kita memahami serta meyakini bahawa perbuatan Nabi Muhammad s.a.w memberi kesan terbaik kepada semua aspek iaitu fizikal, spiritual dan mental, maka hujjah-hujjah sahih tersebut cukup untuk dijadikan pegangan.

 

Antara hujjah tersebut ialah hadis A’isyah r.a yang berbunyi, “ Wanita-wanita beriman yang mengikrarkan syarat ini, maka Rasulullah s.a.w berkata kepadanya, “Sesungguhnya aku telah membai’atmu.Yakni beliau membai’atnya hanya secara ungkapan. Dan demi Allah, tangan beliau tidak pernah menyentuh tangan seorang wanita pun dalam berbai’at. Beliau tidak pernah membaiat mereka kecuali dengan ungkapan, “Sungguh, aku telah membai’atmu atas perkataan itu.” Hadis ini dikuatkan oleh Yunus, Ma’mar dan Abdurrahman bin Ishaq dari Az Zuhri. Ishaq bin Rasyid berkata; dari Az Zuhri dari Urwah dan ‘Amrah. – Hadith direkod Imam Bukhari. 

 

 

Jika di Malaysia, ramai non muslim mengetahui bahawa muslim tidak bersalam antara lelaki dan wanita ajnabi, begitu juga di sini.  Ada yang tahu dan ada yang tidak tahu.  Namun dalam keadaan muslim itu sendiri ada yang praktis dan tidak ajaran Islam tentang bersalam ini, maka sebahagian mereka mungkin keliru yang mana satu pendirian Islam sebenar.

 

jabat tangan

Pengalaman adalah guru terbaik selepas kita belajar secara teori.  Ia adalah asas dalam mana-mana ilmu baik ilmu duniawi mahupun ilmu akhirat.  Meskipun membesar di zaman Barisan Nasional memerintah Kelantan yang mana premis atau aktiviti maksiat diberi lampu hijau, namun adat budaya masyarakat Kelantan yang menitik beratkan amalan agama masih mewarnai persekitaran.  Antaranya berpakaian sopan menutup aurat, tidak bergaul bebas lelaki perempuan, menghormati tetamu, majlis-majlis ilmu hidup di merata tempat dan lain-lain.

 

Walaupun masih ramai masyarakat yang tidak beramal sepenuhnya dengan ajaran Islam namun keadaan mereka tidak mampu menenggelamkan dominasi segolongan rakyat yang mahukan Islam dan mahu Islam hidup di dalam diri-diri, rumahtangga dan masyarakat mereka.  Budaya masyarakat Kelantan yang unik dan tersendiri meletakkan mereka berada di aras tertentu dalam menentukan iklim politik tanah air.  Sementelah pula, di Serambi Mekah ini, Allah anugerahkan seorang ‘Tok Guru’ yang mempunyai aura yang begitu kuat di kalangan rakyat Kelantan meskipun waktu itu beliau hanya seorang wakil rakyat biasa.

 

 

Sama ada Tok Guru Nik Abdul Aziz ini seorang wakil rakyat atau tidak, ia tidak begitu penting buat saya.  Yang saya faham dan tahu ialah Tok Guru adalah seorang ulama yang ungkapannya banyak membekas di hati.  Saya dibawa oleh ibubapa untuk mendengar kuliah-kuliah beliau setiap pagi Jumaat di Kota Bharu sejak di sekolah rendah.  Dalam banyak sifat atau akhlak beliau yang mengagumkan sesiapa sahaja yang memandangnya, antara yang menarik perhatian ialah ketegasan Tok Guru untuk tidak bersalam dengan wanita ajnabi sehinggalah beliau menjawat jawatan Menteri Besar lebih dari 20 tahun.

 

Memegang jawatan ketua sebuah kerajaan dalam kondisi sosial negara yang kurang Islamik, bahkan negara bermasyarakat majmuk, Tok Guru terdedah kepada pergaulan yang luas melibatkan bangsa-bangsa pelbagai latar budaya dan cara hidup.  Juga terlibat dengan banyak majlis umum.  Bukan itu sahaja, Tok Guru juga sering menerima tetamu lelaki dan wanita sama ada di rumah, pejabat atau di mana sahaja beliau pergi.

LARANGAN-BERJABAT-TANGAN-DAN-BERSENTUHAN-DENGAN-LAWAN-JENIS

 

Kalau Tok Guru yang mempunyai jawatan sebesar itu dan wajib berkomunikasi dengan ramai rakyat lelaki dan wanita mampu istiqamah untuk tidak bersalam dengan wanita, maka apakah saya yang sekadar rakyat marhaen dan sekali-sekala sahaja diuji Allah dengan huluran tangan lelaki ajnabi mahu bersalam atas alasan ‘menjaga air muka’ mereka?  Saya pernah membaca tulisan yang mengharuskan salam dengan ajnabi atas rasional untuk ‘jaga air muka’ mereka yang belum Islam.  Ini kerana ia budaya mereka.  Jadi andaikata mereka menghulur tangan dahulu, haruslah disambut.  Lalu saya berfikir, bagaimana dengan ‘air muka saya sebagai muslimah?’.  ‘Air muka’ siapa yang wajib didahulukan?  Sejak baligh, saya berusaha memelihara diri tidak bersalam bersentuhan kulit dengan ajnabi, tidak juga secara berlapik sebagaimana yang dilakukan oleh sesetengah makcik.  Kebiasaan amalan berlandaskan tuntutan syarak ini menguatkan diri untuk tetap berpegang teguh dengannya walau apa pun yang berlaku.

 

 

Adakah Nabi s.a.w tidak tahu dan faham kepentingan menjaga ‘air muka’ orang dalam persekitaran masyarakat di zaman tersebut adalah jauh lebih jahil, lebih sesat, berlaku penindasan teruk kepada kaum wanita dan pergaulan yang tidak terkawal?  Namun Rasulullah s.a.w dengan petunjuk wahyu menjaga ‘air muka’ para wanita dengan tidak menyentuh kulit-kulit mereka.  Inilah panduan sempurna dari Nabi s.a.w yang tetap menolak untuk bersalam ketika para wanita menghulurkan tangan untuk berbai’ah, maka umat selepasnya hanya perlukan kefahaman dan keyakinan akan kebaikan perbuatan Rasulullah s.a.w untuk menirunya.  Bahkan waktu itu adalah fasa awal kedatangan cahaya Islam menerangi kegelapan jahiliyah, maka umat selepasnya sudah tentu mampu beramal dengannya selepas lebih 1400 tahun cahaya Islam itu menerangi alam.

 

Ummu Abbas

24 Zul Q’idah 1434H/

30 Sept 2013

Coretan di Melbourne untuk kolum Travelog Iman, Majalah Era Muslimah

Ku Sangka Panas Hingga Ke Petang …

 

 

IMG_20170523_060547[1]
Pemandangan Melbourne dari udara pagi  23 Mei 2017

Ku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari.  Itulah perumpamaan tepat dalam sisa travelog kami di Bumi Kangaroo ini.  Dalam keluaran lepas, diceritakan prosedur dan kerenah menyewa rumah di Melbourne ini.  Debaran berkenaan status kontrak menyewa kembali terasa tatkala suatu hari, jiran (yang membeli rumah kami) memaklumkan – Anak perempuannya mahu mendiami rumah ini kerana rumah lamanya sudah dijual. Anaknya pula sedang hamil dan dijangka bersalin pada Ogos 2013.  Sebolehnya dia mahu tinggal di sini bulan Ogos.  Dia menegaskan bahawa kontrak lama tidak terpakai antara dia dan kami sebab perjanjian tersebut antara kami dengan pemilik lama.  Mereka akan dapat hak milik pada penghujung Ogos 2013.

 

 

Ini adalah situasi biasa yang dialami manusia iaitu perkara-perkara mendatang mampu mengubah pendirian seseorang.  Untuk kesekian kalinya, kami bertanya agen status kontrak.  Kontrak masih sah dan pemilik baru tidak boleh menamatkannya tanpa persetujuan penyewa. Notis perlu dikeluarkan dalam tempoh 60 hari bermula dari tarikh tamat kontrak untuk penyewa mencari rumah lain dan berpindah.  Perkembangan terbaru itu agak menganggu konsentrasi sebab plan kami sudah elok untuk ‘back for good’ akhir tahun.  Sedang elok dengan tempoh tamat kontrak, kami akan mencari penempatan sementara untuk seminggu atau 2 minggu sebagaimana yang biasa dilakukan oleh kawan-kawan di sini.

 

 

Saya berusaha menenangkan diri dan berfikir mencari solusi berpandukan wahyu.  Mengenangkan bagaimana kami mendapat rumah ini dulu memberi kekuatan dan mengembalikan keyakinan bahawa jika Allah yang mengizinkan kami tinggal di sini sedangkan kami tidaklah beriya-iya mahu mendiaminya dahulu,  maka hanya dengan izinNya jua, kami akan keluar dari rumah ini pada masa yang sudah ditakdirkan sejak azali.  Ia sesuai dengan maksud ayat 8 al-Ra’d, “ Dan tiap-tiap sesuatu adalah ditetapkan di sisiNya dengan kadar yang tertentu”.  Selain itu Ayat Kursi dalam Al Baqarah 255 yang bermaksud, “ Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya”.  Mengingatkan dan memahami ayat-ayat Allah melimpahkan rasa tenang sekaligus menghalau debar dan resah.

 

IMG_20170523_131325[1]
Alhamdulillah, berpeluang menziarahi semula rumah sewa yang pernah didiami pada 23 Mei 2017 baru-baru ini.  Masih sama keadaannya selepas meninggalkannya pada penghujung tahun 2013.
Tinggal lagi kami perlu berusaha mengambil tindakan berlandaskan syarak dan akhlak Islam.  Kami utamakan ukhuwwah Islamiyah dalam masa yang sama perlu bertegas dengan hak-hak kerana akibat mengalah, kesukaran lebih besar menimpa ke atas kami dibandingkan jiran.

Saya berdoa dan terus berdoa,

“Ya Allah, berilah jalan terbaik untuk kami keluar dari permasalahan ini.  Jalan yang tetap memelihara ukhuwwah antara kami dan dalam masa yang sama kami tidak teraniaya.  Ya Allah, perelokkanlah natijah dalam semua urusan kami, serta peliharalah kami dari kehinaan di dunia dan juga di akhirat”.

 

 

Selepas itu, jiran kami berusaha berbincang lagi dengan cara baik.  Kali ketiga mereka menukar pendirian iaitu bersetuju kami keluar selepas tamat kontrak, kami segera mengatur langkah menempah ‘homestay’ kawan yang akan balik Malaysia untuk sementara waktu.  Selepas selesai urusan ‘homestay’ pada suatu pagi, tengahari selepas Zohor, jiran datang lagi dengan keputusan terbaru iaitu kami dikehendaki keluar akhir September.  Beliau telah tolong carikan rumah lain tetapi kontraknya diperbaharui setiap bulan.  Ini antara tanggungjawab pemilik jika mahukan penyewa keluar lebih awal dari tempoh tamat kontrak dengan persetujuan penyewa.  Bukan itu sahaja, dia juga mahu mendakwa kami dan agen ke tribunal jika kami tetap tinggal di situ sehingga tamat kontrak.  Saya terasa lucu bercampur tersinggung dengan pendirian yang berubah-ubah acap kali dalam jangkamasa pendek begitu.

 

 

Alhamdulillah rumah kami dihiasi ‘Taman-taman Syurga’ setiap hujung minggu.  Setiap pagi Sabtu, diadakan Kelas Fardu Ain untuk anak-anak post-grad Melayu di dalam garaj yang mampu memuatkan 4 buah kereta.  Di bahagian laman belakang berkumpul beberapa orang bapa untuk belajar tarannum.  Manakala setiap 2 minggu diadakan kelas ibu-ibu post-grad di ruang tamu atas rumah. Dengan asakan terakhir daripada jiran ini, suami memaklumkan kepada kawan-kawan kondisi rumah kami supaya pihak jawatankuasa kelas dapat memikirkan lokasi baru Kelas Fardu Ain seberapa segera.  Syukur alhamdulillah, kawan-kawan datang memberi sokongan moral dan penghulu yang juga merupakan peguam telah memberikan nasihat dari sudut undang-undang.

 

 

Saya turut Solat Istikharah dan berbincang dengan senior yang sudah lebih 20 tahun tinggal di sini.  Akhir sekali kami mengunjungi pejabat agen untuk mendapatkan pandangan mengenai ‘ugutan’ terbaru itu.  Wakil agen menyatakan dakwaan tersebut jika dilakukan ianya tetap tidak relevan.  Dia berpesan kepada kami untuk tunggu dan lihat dahulu.  Kami memutuskan untuk tidak lagi berurusan secara langsung dengan jiran berkenaan hal rumah bagi mengelakkan perbalahan serta menyerahkan urusan tersebut kepada agen.  Itulah yang sepatutnya jika benar-benar dia mahu menurut dan menggunakan undang-undang.  Selama ini kami melayannya sebagai jiran sahaja.  Apabila sampai ke satu tahap dia menyebut mahkamah, maka segala perbincangan selama ini adalah tidak sah kerana dia belum lagi pemilik yang sah dan kami pula menyewa melalui agen yang dilantik oleh pemilik asal.

 

 

Kami tahu jiran agak tertekan dengan tindakan dan kemahuan anaknya namun ia bukan alasan untuk menekan kami pula.  Anak-anak perlu dididik untuk bersikap lebih matang, berani menanggung risiko hasil keputusan sendiri dan bukannya menurut kemahuan mereka yang akan melampaui hak-hak orang lain.  Bila orang tua menuruti sahaja kemahuan anak walau dalam perkara salah, di situ telah berlaku dua penganiayaan.  Pertama anak memberati ibubapa dengan hasil keputusan dan tindakan di luar perbincangan.  Kedua, ibubapa membiarkan anak-anak kekal dalam situasi yang salah tanpa bertegas supaya mereka menghormati hak-hak orang lain. Penganiayaan ketiga boleh berlaku jika ia melibatkan hak-hak orang ketiga sama ada secara langsung atau tidak langsung.

 

 

Benarlah pepatah “Kusangka panas hingga ke petang rupanya hujan di tengahari” kerana hujan adalah salah satu tanda rahmat Allah swt kepada manusia.  ‘Hujan’ juga merupakan tanda-tanda dari Allah untuk menetapkan pendirian hamba yang beriman dalam menghadapi cabaran-cabaran.

Firman Allah swt dalam Surah al-Anfal ayat 11 yang bermaksud,

Ingatlah) ketika kamu diliputi perasaan mengantuk sebagai satu (pemberian) aman dari Allah (untuk menghapuskan kecemasan kamu). Dan (ingatlah ketika) Ia menurunkan kepada kamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengannya dan menghapuskan dari kamu gangguan syaitan, dan juga untuk menguatkan hati kamu dan menetapkan dengannya tapak pendirian (kamu di medan perjuangan).”  

Saya lebih suka mengambil makna positif dari kejadian hujan berdasarkan ayat di atas dibandingkan konotasi negatif yang lazimnya difahami dari pepatah tersebut.

 

 

Hujan di tengahari yang dialami di sini adalah rahmat Allah untuk kami sekeluarga.  Antaranya ialah memberi peluang anak-anak membuat persediaan menghadapi sistem persekolahan di Malaysia yang sudah lama ditinggalkan.  Sudah ramai kawan-kawan yang pulang bercerita perlu ambil masa untuk anak-anak sesuaikan diri dengan sistem persekolahan Malaysia yang lebih mencabar sama ada dari etika guru-guru, persekitaran kawan-kawan, kemudahan dan juga silibus pelajaran.  Persediaan dari aspek subjek boleh ditampung dengan menghantar mereka ke kelas tuisyen.  Sebenarnya persekolahan di Australia akan habis pada pertengahan Disember dan bermula pada awal Februari.  Jika mahu menunggu anak-anak habiskan persekolahan untuk tahun ini, tempoh mereka bercuti di Malaysia akan menjadi pendek sebelum persekolahan baru di buka awal tahun.

 

 

Tidak rugi merancang, bermesyuarat dan beristikharah

 

Anas bin Malik melaporkan, kata Rasulullah berkata,

” ما خاب من استخار ، ولا ندم من استشار ”

Maksudnya; Tidak akan binasa sesiapa yang beristikharah dan tidak akan menyesal sesiapa yang berbincang (bermesyuarat)”.

Inilah langkah-langkah yang ditinggalkan oleh Rasulullah s.a.w buat umatnya dalam  membuat sesuatu keputusan dan tindakan.  Kalau bab bermesyuarat, ramai orang mengamalkannya meskipun non muslim namun untungnya Islam ada panduan solat memohon petunjuk Ilahi yang Maha Mengetahui sebagai panduan memutuskan sesuatu perkara. Langkah-langkah ini sentiasa kami amalkan dalam banyak perkara termasuk semasa mencari rumah sewa dahulu.  Jadi kami bersangka baik dengan Allah tatkala menghadapi situasi tidak diduga.

 

 

Dari awal menghadapi situasi ini, saya meyakini ada hikmah di sebalik setiap ketentuan Ilahi.  Kita merancang, Allah juga merancang dan perancangan Allah itu yang terbaik buat kita.  Keyakinan dan disiplin ini sudah lama diamalkan yang mana didapati semua natijah adalah baik untuk iman, dunia dan akhirat saya.  Kalau kita mencari iman dan taqwa, bahkan selalu pula berdoa meminta hal tersebut dari Allah, maka apa yang kita cari dan pinta itulah Allah bukakan jalan menujunya.  Selalu bersangka baik dengan Allah pula adalah perencah penting bagi meningkatkan tawakkal dan tidak berputus asa dari rahmatNya.  Ya Allah, tiadalah yang paling indah di dunia ini melainkan dibentangkan sedikit ujian yang tidak menepati kehendak untuk kami lebih khusyuk dalam menyembah dan berdoa kepadaMu.  Dibandingkan ujian nikmat yang realitinya lebih banyak membuatkan manusia ingkar dan kufur daripada bersyukur.

 

 

Ya Allah, jadikanlah kami dari kalangan hamba yang diredaiMu.  Amin.

 

# Catatan untuk kolum Travelog Iman, majalah Era Muslimah

pada 24 Syawwal 1434H/ 31 Ogos 2013

 

Ummu Abbas

17 Zulhijjah 1438H/8 Sept 2017

Tanah Serendah Sekebun Bunga

 

 

 

 

 

 

Wanita Jadi Imam di Masjid Liberal di Jerman

Bismillah

 

Tanggal 18 Jun 2017, dunia Islam digemparkan semula dengan “idea pembebasan”  yang mengiktiraf ‘wanita sebagai imam solat’.  Bukan itu sahaja, bahkan sebuah masjid liberal pertama telah dibuka di German dengan pelbagai lagi ‘kebebasan’ dituntut seperti hak untuk tidak bertudung, hak untuk golongan gay dan sebagainya.  Untuk ‘entry’ ini, saya suka berkongsi jawapan dan perspektif yang baik dari saudari Yasmin Mogahed tentang isu Imam Wanita yang pernah dipelopori oleh Amina Wadud.  Jawapan tersebut tetap relevan untuk isu yang diperjuangkan oleh aktivis hak-hak wanita, Puan Seyran Ates di German ini .  Takbir!!

Seyran Ates Jadi Imam Solat
Masjid Liberal pertama di buka di German.  Kredit foto dailymail.co.uk

Di kesempatan ini, saya mengucapkan ‘Jazakumullahukhoyra’ kepada Kak Tah (YB Mumtaz Md Nawi) yang pernah ‘share’ tulisan Puan Yasmin Mogahed ini di dalam grup Whatsapp, Ahmad Abbas Zainy, anakanda sulung saya yang membantu menterjemah dan juga adinda Hafilah (Dr Nur Hafilah Musa) yang berkongsi berita tentang masjid liberal di German di dalam grup Whatsapp.

 

Saya mengalu-alukan sebarang pembetulan atau penambah baikan dalam terjemahan di bawah ini. 

 

Semoga usaha ini menjadi amal jariah kita semua dalam usaha mengembalikan ‘asolah Islam’ yang tulen di dalam pemikiran umat Islam dan sanubari mereka yang terkeliru.

 

Ya Allah, berilah hidayahMu kepada kami semua dan tetapkan hati kami dengannya…  Aamiin.

 

Ummu Abbas

4 Syawal 1438H

28 Jun 2017

 

#Serambi Mekah untuk Islam#

#Tanah Tadahan Wahyu untuk Pejuang yang cari Redha Allah SWT#

 

*************************

 

April 24, 2017

 

Tanggal  18 Mac 2005 Amina Wadud telah mengimamkan Solat Jumaat yang pertama.  Pada hari itu, wanita telah mengambil langkah  besar untuk menjadi seperti lelaki.  Namun adakah kita lebih hampir dalam merealisasi  konsep kebebasan yang diberi oleh Allah?

 

Saya tidak merasakan begitu.

 

Apa yang kita selalu lupa ialah Allah mengangkat kedudukan wanita dengan memberi mereka penilaian berdasarkan hubungan dengan Allah — bukan berdasarkan hubungan dengan lelaki. Namun apabila fahaman feminis barat memadamkan  “Allah” (disebabkan reformasi) dari gambaran kehidupan, tidak ada lagi piawaian (standard) yang tinggal kecuali lelaki.

Natijahnya, feminis barat terpaksa mencari piawaian (standard) berdasarkan hubungan dengan lelaki.  Dengan berbuat begitu, dia telah menerima tanggapan yang salah. Dia telah menerima lelaki sebagai piawaian, maka wanita tidak akan boleh menjadi manusia sempurna sehinggalah dia menjadi seperti lelaki — berdasarkan piawaian yang telah ditetapkan itu.

 

(Sebagai contoh-p)  Apabila lelaki memotong  pendek rambutnya , perempuan juga mahu memotong pendek rambutnya.  Apabila lelaki menyertai tentera, dia juga  mahu menyertai tentera.  Dia  mahu perkara sebegini  tanpa alasan munasabah kecuali disebabkan  piawaian (- yakni bahan ukuran iaitu apa yang lelaki boleh buat)  itu memilikinya.

 

Apa yang dia tidak kenali  adalah Tuhan memberi penghormatan kepada  lelaki dan wanita dalam kekhasan mereka (yakni sifat-sifat mereka yang khusus) –  bukan kesamaan mereka.  Dan pada 18 Mac, wanita muslim telah membuat kesilapan yang sama.

 

Selama 1400 tahun, telah menjadi ijmak di kalangan ulama’ bahawa golongan lelaki mengimami solat.  Sebagai wanita muslim, kenapa perkara ini penting? Yang mengimami solat tidak semestinya memiliki iman yang lebih tinggi.

 

Sesuatu tidak menjadi lebih baik kerana lelaki membuatnya.  Dan mengimami solat tidak menjadi lebih baik kerana mengimami itu sendiri.

 

Jika ia menjadi tugas  wanita atau ia menjadi lebih mulia, maka kenapa nabi tidak meminta Aisyah atau Khadijah ataupun Fatimah, wanita-wanita yang paling mulia sepanjang zaman untuk mengimamkan solat?

 

Wanita-wanita ini dijanjikan syurga tetapi mereka tidak pernah mengimami solat.  Tetapi sekarang, untuk kali yang pertama dalam 1400 tahun, kita melihat lelaki yang menjadi imam dan kita memikirkan “itu tidak adil”.   Kita yang berfikiran  begitu, walaupun Allah tidak memberi hak istimewa kepada mereka yang menjadi imam.  Imam tidak menjadi lebih tinggi di mata Allah dari orang yang solat di belakangnya.

Sebaliknya, wanita sahaja yang boleh menjadi ibu.  Dan Pencipta telah memberi hak istimewa kepada ibu.  Nabi telah mendidik kita bahawa syurga berada di bawah telapak kaki ibu. Tetapi tidak ada apa-apapun lelaki boleh buat untuk dia menjadi seorang ibu.  Jadi adakah ini adil?

Islamic-Quotes-About-Mother-6

Apabila ditanya siapakah yang paling layak menerima perbuatan baik kita?  Nabi menjawab “ibu kamu” tiga kali sebelum mengatakan “ayah kamu” sekali.  Adakah itu seksis?  Tidak kira  apa yang dilakukan oleh seorang lelaki, dia tidak akan dapat mencapai status seorang ibu.  Pun begitu, walau  Tuhan  memberi kehormatan kepada kita dengan suatu sifat  feminin yang unik, kita masih terlalu sibuk mencari harga diri  kita merujuk kepada  lelaki, untuk menilai harga diri  tersebut – atau juga notis.  Kita juga telah menerima lelaki sebagai satu piawaian; Jadi apa-apa yang bersifat feminin yang unik – secara definisinya – dianggap lebih rendah atau lemah:

Menjadi sensitif adalah sesuatu yang hina, menjadi seorang ibu – nilai yang merosot.  Di dalam pertempuran antara sifat rasional yang tabah (dianggap maskulin) dan sifat belas kasihan yang tidak mementingkan diri sendiri (dianggap feminin), sifat rasional menguasai  dengan kuat.

Sebaik sahaja kita menerima kesemua yang dimiliki dan dilakukan oleh seorang lelaki adalah lebih baik, semua yang mengikutnya menjadi refleks:  Jika lelaki memilikinya, kita juga menginginkannya.  Sekiranya lelaki solat di barisan depan, kita rasa ini lebih baik, jadi kita mahu solat di hadapan juga.  Jika lelaki menjadi imam, kita menganggap imam adalah lebih dekat dengan Allah, jadi kita mahu menjadi imam juga.  Pada suatu masa (tiba-tiba), kita telah menerima tanggapan bahawa kepimpinan dunia merupakan indikasi (petunjuk) kepada kedudukan seseorang di sisi Allah.

 

Seorang wanita muslim tidak perlu menjatuhkan dirinya dengan cara ini.  Dia memiliki Allah sebagai piawaian.  Dia memiliki Allah untuk menilainya; dia tidak memerlukan lelaki untuk ini.

 

Bahkan, di dalam perjuangan kita mengikut lelaki, kita, sebagai wanita, tidak pernah berhenti untuk melihat kemungkinan yang kita miliki adalah lebih baik untuk kita.  Dalam sesetengah keadaan, kita telah meninggalkan sesuatu yang lebih baik  semata-mata mahu   menyerupai lelaki.

 

50 tahun lalu, kita telah melihat lelaki yang keluar dari rumah untuk berkerja di dalam kilang.  Kita merupakan ibu.  Walaupun begitu, kita melihat lelaki melakukannya, jadi kita mahu melakukannya.  Kita telah menganggap  ‘kebebasan’  wanita untuk meninggalkan pendidikan seorang manusia untuk menjaga mesin.

 

Kita telah menerima bahawa berkerja di dalam kilang lebih hebat dari menjaga asas kepada masyarakat — hanya kerana lelaki melakukannya.

Selepas berkerja, kita dianggap seorang dewi (superhuman) — ibu yang sempurna, isteri yang sempurna, orang rumah yang sempurna, dan juga pekerja yang sempurna.  Walapun tidak  salah bagi  seseorang wanita berkerja, tetapi tidak lama selepas itu kita menyedari apa yang kita telah korbankan untuk  menjadi seperti  lelaki.

Kita telah menyaksikan anak kita menjadi orang asing dan menyedari keistimewaan yang kita telah lepaskan.

 

Sekarang, selepas diberi pilihan, wanita-wanita di barat memilih untuk duduk di rumah menjaga anak-anak mereka.  Berdasarkan Jabatan Pertanian Amerika Syarikat (United States Department of Agriculture), hanya 31 peratus daripada ibu-ibu yang memiliki bayi, dan 18 peratus ibu-ibu yang memiliki dua dan lebih anak-anak berkerja sepenuh masa.

 

Dan daripada ibu-ibu yang berkerja, tinjauan yang dikendalikan oleh Majalah Parenting  pada tahun 2000, mendapati 93% daripada mereka mengatakan mereka lebih rela berada di rumah bersama anak-anak, tetapi terpaksa berkerja kerana “kewajiban kewangan”.  Kewajiban ini dikenakan ke atas wanita kerana kesamaan jantina Barat Moden, dan telah dikeluarkan dari wanita dengan perbezaan jantina di dalam Islam.

 

Ia mengambil wanita Barat hampir satu abad (sebagai subjek-p) eksperimen untuk menyedari tentang keistimewaan yang diberi kepada wanita Islam 1400 tahun yang lalu.

 

Memandangkan keistimewaan saya sebagai seorang wanita, saya hanya merendahkan diri saya untuk menjadi apa yang saya bukan, dan sejujurnya, tidak mahu menjadi — lelaki.

 

Sebagai wanita, kita tidak akan mencapai kebebasan yang sebenar sehinggalah kita berhenti dari cuba menjadi seperti lelaki dan menghargai keindahan  yang ada pada perbezaan yang diberi oleh Allah.

 

Sekiranya diberi pilihan antara keadilan dan belas kasihan, saya memilih belas kasihan.  Dan jika diberi pilihan antara kepimpinan dunia dan syurga di kaki saya – saya memilih syurga.

 

Salam.

Yasmin Mogahed

 

Travelog Melbourne: Rumah Kena Jual

Assalamu’alaikum.

Tulisan berikut -dengan sedikit editing-  adalah antara siri penulisan saya semasa bermastautin di Melbourne dari bulan Ogos 2010 hingga November 2013.  Ia pernah disiarkan di majalah Era Muslimah.

**************

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

 

Menyewa di Melbourne tidak mudah.  Seorang jiran kami sesama post-grad pernah diarahkan keluar sebelum kontrak menyewa habis.  Mujurnya ‘landlord’ memberi notis awal untuk berpindah.  Dalam siri 2 Travelog Iman ini pernah dikisahkan sedikit tentang hal ehwal mencari dan prosedur mendapatkan rumah sewa di sini.  Penyewa mesti mengisi borang kontrak menyewa.  Setiap penghuni dewasa wajib menandatangani kontrak tersebut.  Ini bererti jika rumah pasangan berkeluarga, suami isteri yang tandatangan.  Jika rumah yang dihuni secara bersama bersama kawan-kawan, maka semua penghuni tersebut wajib tandatangan.  Jumlah penghuni rumah dihadkan berdasarkan jumlah bilik.

 

 

Tempoh kontrak bergantung kepada persetujuan bersama antara tuan rumah atau agensi dengan penyewa.  Lazimnya untuk kali pertama, penyewa di kalangan post-grad Malaysia akan menandatangani kontrak setahun.  Hampir habis setahun, agensi atau tuan rumah akan menawarkan sambung kontrak atau tamat setakat itu sahaja disebabkan beberapa perkara mendatang. Antara perkara mendatang ialah rumah itu sudah bertukar tuan dan pemilik baru mahu mendiaminya.  Selain itu, ada kes pemilik baru mahu mengubah-suai bangunan atau membaiki kerosakan supaya ia menjadi lebih baik.  Jadi dapatlah meletakkan sewa lebih mahal. Mungkin juga penyewa kurang berpuas hati dengan keadaan rumah mahu berpindah ke rumah yang lebih baik.

 

 

Bersama kontrak perjanjian menyewa, satu lampiran disertakan iaitu senarai kerosakan sedia ada rumah yang akan didiami seperti dinding retak, dinding merekah, cat sudah pudar, terdapat lantai yang calar, lantai patah, pintu tidak boleh ditutup rapat, lampu tidak menyala, oven tidak berfungsi, satu tungku dapur tidak menyala dan lain-lain.  Pendek kata sebagai penyewa, manfaatkan senarai tersebut untuk diisi secara terperinci.  Lebih baik lagi, lampirkan foto-foto bahagian kerosakan yang ada.  Senarai ini akan dirujuk semula semasa penyewa mahu berpindah.  Mana-mana kerosakan asal tidak akan dicaj dari duit pendahuluan.  Mana-mana kerosakan baru akibat perbuatan penyewa akan dicaj.  Apabila borang senarai kerosakan ini diisi dengan cermat, duit penyewa selamat.  Jika buat sambil lewa, penyewa akan dicaj sebagai ganti rugi kerosakan.  Sepanjang mendiami rumah sewa, keadaan cat juga perlu dijaga agar sentiasa bersih dan tiada sebarang contengan.  Jika cat kelihatan kotor semasa mahu keluar, bon pendahuluan boleh ditolak antara AUD600-AUD800 (Lebih kurang RM2500).

 

 

Kos sewa dikira berdasarkan minggu, bukan mengikut bulan seperti di Malaysia.  Contoh AUD250 seminggu dan seterusnya.  Kadar mampu yang biasa di kalangan post-grad ialah antara AUD250 – AUD350 seminggu. Lebih jauh jarak dari Kota Melbourne, lebih murah kadar sewa.  Melbourne di bahagikan kepada 2 zon iaitu Zon 1 dan Zon 2.  Rumah-rumah di Zon 2 lebih murah dari rumah-rumah di Zon 1 namun kos pengangkutan awam seperti bas, tram dan keretapi adalah lebih mahal. Lazimnya tiada sebarang kenaikan kos sewa dalam tempoh kontrak.  Sewa biasa dinaikkan pada tahun yang diperbaharui tempoh kontraknya.  Kadar kenaikan bergantung kepada pemilik.  Kadang-kadang kadar kenaikan agak tinggi seperti AUD20 seminggu.  Jika kenaikan agak tinggi, penyewa biasa berpindah rumah.  Jika rumah tersebut kurang permintaan, pemilik akan menurunkan semula kos sewa.

 

 

Kebanyakan tuan rumah menyerahkan kepada agensi-agensi rumah untuk menguruskan rumah-rumah sewa mereka.  Jarang-jarang sekali dapat menyewa secara terus dari tuan rumah.  Biasanya tuan rumah begini mengiklankan rumah sewa mereka di pasar-pasar atau dari mulut ke mulut.  Agensi-agensi mempunyai laman web mereka sendiri untuk mengiklankan rumah sewa yang mana capaian pasarannya lebih luas.  Para penyewa dari seluruh dunia boleh meninjau lebih awal sebelum datang ke sini.   Antara link mencari rumah sewa di Melbourne ialah Real Estate , Gum Tree , Domain  , Homes  dan lain-lain.

 

Apabila Rumah Kena Jual…

20130525_auction-1
Sebaik berjaya mendapatkan pembeli, papan iklan di hadapan rumah sewa kami terus ditanda ‘sold’.

Alhamdulillah, selepas setahun pertama, kami memperbaharui kontrak untuk 2 tahun sekaligus selepas berpuas hati dengan keadaan rumah dan persekitarannya.  Tempoh kontrak itu akan berakhir awal November tahun ini.  Kadar sewa dinaikkan AUD5 seminggu.  Hujung April lepas, kami dihubungi oleh agen rumah menyatakan rumah akan dijual.  Debar mulai terasa bila mengingatkan apa yang pernah berlaku kepada penyewa-penyewa sebelum ini.  Insyaa Allah, paling awal kami akan balik ke Malaysia akhir tahun.  Agak mustahil mendapatkan rumah sewa yang kontraknya tidak sampai 6 bulan.  Lalu kami bertanya agen apakah penjualan ini jika berlaku dalam tempoh kontrak akan memberi kesan kepada kami.  Wakil agen memberitahu bahawa kontrak tetap terpakai walau rumah ini bertukar milik.  Alhamdulillah namun jawapan tersebut tidak dapat meredakan sepenuhnya debar di hati.

 

 

Semenjak rumah ini diiklankan untuk dijual, agen meminta keizinan kami untuk mengadakan ‘inspection’ rumah setiap Sabtu sehingga ke hari bidaan pada 25 Mei 2013.  Setiap kali tiba waktu ‘inspection’, kami diminta membersih dan mengemas rumah serapinya sebelum keluar dalam tempoh 40 minit hingga sejam bagi memberi peluang pembeli meninjau keadaan rumah.  Ia tidak menyukarkan kerana hampir setiap Sabtu kami keluar ke pasar membeli keperluan dapur.  Pada hari bidaan, kami menyertai bakal pembeli di hadapan rumah untuk melihat proses bidaan dilakukan. Berharap pembeli itu nanti bukanlah mereka yang ingin mendiaminya secepat mungkin.  Kami terpandang jiran kami, Muhammad dan 3 orang anak lelakinya juga berada di situ. Kira-kira 5 tahun yang lalu, dia tidak berjaya membelinya kerana terlepas kepada ‘landlord’ sekarang. Harga pada masa itu ialah AUD427k. Akhirnya Muhammad berjaya membida rumah tersebut dengan harga AUD490k. Oleh kerana ‘landlord’ sudah letak harga minimum AUD510k, selepas tawar menawar, Muhammad mendapat harga AUD500k.

 

20130525_auction-2
Suasana hari pembidaan rumah sewa kami dilakukan. Wakil agen sedang berbincang dengan pembeli.

Akhirnya syukur kepada Allah, debar menanti milik siapakah rumah yang kami diami sekarang sudah berakhir.  Pada hari tersebut, itu kali pertama mengenali tuan rumah lama yang berbangsa Inggeris Australia.

“Muhammad, adakah anak-anak awak akan mendiami rumah ini?”

Muhammad berkata, ” Anak-anak saya tidak tinggal di sini. Awak boleh duduk selama mana yang awak mahu. Kalau awak mahu balik nanti, boleh beritahu kawan-kawan muslim jika mereka mahu menyewa. Sebolehnya saya mahu penyewa muslim”.

 

Mendengar jawapan itu, alhamdulillah, syukur kepada Allah atas segala kemudahan ini.  Dua kali gembira rasanya.  Pertama gembira kerana hartanah tersebut menjadi milik orang Islam.  Kedua gembira kerana kebimbangan kami terpaksa berpindah berakhir pada hari itu.  3 orang anak Muhammad yang sudah bernikah memiliki rumah sendiri.  Rumah ini dibeli untuk anak lelakinya yang berkerja sebagai peguam tetapi belum bernikah.
Pengalaman ini mengingatkan saya pada satu kediaman yang maha penting untuk kita semua iaitu adakah kita berdebar-debar tatkala memikirkan di manakah kediaman kita di akhirat kelak?  Kita akan mendapat kediaman mewah di syurgakah atau kediaman buruk di neraka.  Na’uzubillah.  Ia juga membuatkan saya lebih menghayati doa Asiah isteri Firaun sebagaimana termaktub di dalam Surah al-Tahrim ayat 11 yang bermaksud,

“Wahai Tuhanku! Binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam syurga, dan selamatkanlah daku dari Firaun dan perbuatannya (yang kufur dan buas), serta selamatkanlah daku dari kaum yang zalim”.

 

 

Asiah berada di bawah naungan Firaun, manusia yang  mengaku dirinya tuhan namun keperibadiannya tidak terkesan dengan perbuatan jahat suaminya. Asiah beriman kepada ajaran anak angkatnya Musa a.s.  Kehidupan mewahnya bersama Firaun tidak mampu mengaburi matanya dari melihat kebenaran sehingga dia diseksa oleh Firaun.  Di dalam tafsir al-Thobari diceritakan dengan riwayat berbeza kisah penyiksaan yang dialaminya.  Membina rumah di akhirat bukan lagi dengan wang ringgit, memerlukan arkitek, kontraktor dan tukang rumah.  Semuanya perlu diusahakan dengan aqidah yang sahih dan amal soleh yang ikhlas kerana Allah swt sebagaimana pelaburan yang dilakukan oleh Asiah isteri Firaun.  Akhir kata biarlah rumah kena jual asalkan iman kita tidak dijual beli dengan kedudukan dan harta benda dunia yang sedikit.

 

“Ya Allah, binakanlah untuk kami kediaman di sisiMu di dalam syurgaMu.  Ampunilah segala dosa-dosa kami, selamatkanlah kami dari kaum yang zalim serta perbuatan mereka yang ganas sebagaimana yang berlaku di Syria, Mesir dan lain-lain.”

 

Ummu Abbas

20 Ramadan 1434H/Julai 2013

Selamat Berhimpun untuk Peserta Himpunan RUU355

Bismillah

 

In syaa Allah, beberapa jam dari sekarang, umat Islam yang cintakan syariat Islam ditinggikan di Malaysia tercinta ini akan mula memenuhi Padang Merbok, Kuala Lumpur.

 

Ia satu usaha yang baik untuk menzahirkan hasrat umat Islam Malaysia bersatu merentasi bangsa, bahasa dan parti politik demi kepentingan Islam di Malaysia.

 

Saya kira ia wajar disokong oleh bukan sahaja umat Islam, tetapi oleh rakyat bukan Islam kerana setiap undang-undang Islam bertujuan mendidik umatnya menjadi insan berdisiplin dan berakhlak mulia.  Bila umat Islam dibiarkan bebas mengamalkan ajarannya dengan baik, impak positif turut akan dirasai oleh semua kaum kerana umat Islam takut untuk mencuri, merompak, merogol, membunuh dan segala macam jenis jenayah yang lain.  Apa pun, RUU 355 ini belum lagi melibatkan jenis hukuman berbentuk bunuh dan potong tangan yang mana bidang kuasa bagi kes jenayah tertentu seperti mencuri dan membunuh tersebut masih di bawah mahkamah sivil.

 

Untuk umat Islam, bagi mereka yang beriman kepada Allah swt, RasulNya dan hari akhirat, pasti menyokong usaha mengangkat taraf bidang kuasa mahkamah syariah ini tanpa banyak alasan walaupun mungkin diri sendiri tidak mampu hadir Himpunan RUU355 ini.

himpunan-355-640x320

Saya yang tidak mampu hadir himpunan hari ini berdoa kepada Allah swt,

“Ya Allah, gantilah diriku dengan 100 orang atau lebih yang lebih baik untuk hadir perhimpunan hari ini.  Aamiin ya Rabb”

 

Kepada semua yang hadir, saya ucapkan,

سيروا على بَركة الله

 

Pergilah dengan iringan barakah dari Allah swt.

 

Ya Allah, lindungi semua yang hadir dengan kasih sayang dan rahmatMu…

 

Ya Allah, jadikan setiap keringat yang menitis  hari ini menjadi air yang menyamankan melindungi mereka dari kepanasan padang Mahsyar kelak…

 

Ya Allah, anugerahkan penawar lelah perjalanan yang dilalui oleh mereka  dengan lintasan kilat di titian sirat di akhirat kelak…

 

Ya Allah, gantikanlah perbelanjaan yang dikeluarkan untuk hadir perhimpunan ini dengan rezeki berganda di dunia dan pahala yang tiada putus di akhirat kelak…

 

Ya Allah, saksikanlah bahawa walau jasadku tidak mampu bersama mereka namun hatiku tetap hadir bersama mereka.

 

 

Saya yakin 100% Allah swt bersama dengan para umat Islam yang ikhlas berhimpun pada hari ini, in syaa Allah.

 

Wassalam.

 

 

Ummu Abbas

18 February 2017

8 Jamadil Akhir 1438H

11 a.m

Negeri Tadahan Wahyu

Suri Hati Tok Guru Nik Abdul Aziz

tgna-baca-kitab

Bismillah

 

Alhamdulillah, semalam sudah siap editing manuskrip final berkenaan Suri Hidup Tok Guru Nik Abdul Aziz bagi Edisi Pertama.  Saya lampirkan sebahagian Bab Pendahuluan dari buku tersebut untuk mendapatkan gambarannya.


Secangkir Kopi Pembuka Bicara  

work desk with a cup of coffee computer laptop, notebook, pen

Alhamdulillah, segala pujian hanya untuk Allah swt kerana dengan rahmat dariNya, kita dianugerahkan hayat  di dunia nan fana ini.  Hayat itu pula diiringi sebesar-besar nikmat yakni hidayah Islam serta beristiqamah dengan perjuangan Islam di atas manhaj Quran dan sunnah.  Salam dan selawat serta rahmah buat junjungan Nabi Muhammad s.a.w serta ahli keluarganya, para sahabat dan semua pengikut Baginda s.a.w hingga ke hari kiamat.

 

 

Latar Belakang Penulisan

 

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً ۖ

وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Maksudnya:  Sesiapa yang beramal soleh, baik lelaki atau perempuan, sedangkan dia beriman, maka nescaya Kami menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik dan pasti kami membalasi mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan.

Surah al Nahl: Ayat 97

 

Seawal kejadian manusia iaitu Nabi Adam a.s,  Allah swt telah mencipta fitrah Adam a.s yang sukses atau kurang sukses hidupnya berkait rapat dengan kualiti peribadinya sendiri dan juga pasangannya Hawa.  Mereka sama-sama beradu kasih di syurga dan menerima hukuman yang sama di’buang negeri’ ke bumi.  Kedua-duanya saling bertaubat maka Allah swt muliakan kedudukan mereka berdua yang menjadi sebutan hingga ke hari ini.  Istighfar dan taubat atau kembali kepada Allah swt merupakan solusi kepada setiap kesilapan yang dilakukan.

 

Setiap orang menanggung sendiri laba atau bala hasil pilihannya dalam bertindak.  Fitrah itu turun-temurun diwariskan kepada zuriat manusia selepasnya.  Tatkala salah satu pasangan beralih arah tuju hidupnya, maka saat itu rumahtangga ibarat retak menunggu belah sama seperti yang berlaku kepada Nabi Lut a.s dan juga Asiah, isteri Firaun.  Bezanya mereka dibandingkan kebanyakan rumahtangga hari ini ialah, kuasa ‘talak’ itu datang secara semulajadi dari Allah swt tatkala Allah membiarkan isteri Nabi Lut a.s hancur bersama kaumnya yang kufur.

 

Adam dan Hawa melaksanakan perintah Allah swt untuk menjadi khalifah yang mentadbir dunia dengan cara hidup Islam.  Betapa penting peranan suami isteri dalam melaksanakan Islam di muka bumi ini, kepimpinan  tersebut terus menerus diwarisi kepada para nabi dan rasul untuk membimbing manusia supaya tetap berada atas landasan yang benar.  Banyak kisah-kisah insan hebat selepas Adam a.s dan Hawa, di samping mereka berdiri pendamping yang intelek pada fikiran, matang sikapnya, baik akhlaknya serta dibuktikan dengan amalan atau ibadah yang sahih.  Antaranya ialah Nabi Ibrahim a.s bersama Sarah dan Hajar, Nabi Muhammad s.a.w bertemankan isteri-isterinya, Hassan al Banna dengan isterinya dan seterusnya.  Mata rantai perjuangan itu tidak akan terputus sehingga ke hari kiamat.  Seringkali Allah swt memilih dari kalangan hamba-hambaNya yang berilmu dan bertaqwa menyambung serta mengukuhkan mata rantai tersebut.  Salah seorang daripadanya ialah Almarhum Tuan Guru[1] Nik Abdul Aziz bin Nik Mat dan pasangan hidupnya.

 

Melihat satu demi satu buku tentang keperibadian Tok Guru Nik Abdul Aziz diterbitkan sejak awal beliau menggalas tanggungjawab sebagai Menteri Besar Kelantan hingga hampir ke penghujung hayat, hati dipaut untuk mengenali lebih mendalam insan yang menjadi ‘tulang belakang’ Tok Guru atas faktor percaya bahawa seringkali wujud ‘insan istimewa’ di sebalik tokoh-tokoh yang hebat.   Saya sudah memiliki dan membaca buku pertama berkenaan isteri Tok Guru yang diterbitkan buat kali pertama pada tahun 2009 oleh AnBakri Publika Sdn Bhd berjudul Bidadari Dari Timur (Memoir Isteri Seorang Pejuang).  Saya berterima kasih atas usaha penulis, Illi Sarah yang berjaya menggarap memoir dalam bentuk ‘novel yang bercerita’ – mewakili dhomir protagonis yang menjadi subjek buku.  Semoga ia menjadi amal jariah di akhirat kelak.

stdsm

Tanggal 21 Januari 2015, semasa melawat Tok Guru yang gering di Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM), Cik Yah kelihatan letih namun tetap tenang dan sentiasa tersenyum.  Di ruang menunggu itu saya menyatakan hasrat hati ‘melamar’ Cik Yah untuk dikongsi ilmu dan pengalamannya yang masih tersimpan rapi dan belum dirakam ke dunia penulisan.  Fokus utama ialah aspek kekeluargaan menyentuh seni berumahtangga, persekitaran Baitul Muslim berserta unsur tarbiyah yang pernah diamalkan Tok Guru selaku pemimpin keluarga dan perkongsian hidupnya bersama Tok Guru.  Cik Yah menerima lamaran tersebut dengan baik.  Selepas ‘lamaran’ kali pertama itu, lebih setahun masa berlalu tanpa ada janji temu seterusnya dek komitmen sedia ada mengekang usaha.  Alhamdulillah, hasrat peribadi tersebut tertunai buat kali pertama tatkala penulis ditaklifkan menulis biografi 7 orang tokoh muslimat dakwah dan politik Kelantan sempena Sambutan Hari Saidatina Khadijah 2016.  Biografi Cik Yah dijadikan sisipan khas di dalam buku tersebut yang diberi judul ‘Sinar Thurayya di Serambi Mekah’.  Ia selamat dilancarkan pada 15 Ogos 2016.

 

Kuota halaman adalah terhad bagi setiap tokoh di dalam buku Sinar Thurayya di Serambi Mekah.  Justeru itu, saya berhasrat menjadikan sisipan kisah Cik Yah sebagai mukaddimah kepada sebuah buku yang lebih menyeluruh sebagaimana hasrat dan azam awal.  Alhamdulillah, hasrat tersebut diperkenankan Allah swt dengan kelahiran buku ini tidak lama lagi, in syaa Allah.

 

Terdapat catatan lain berkenaan Datin Bentara Setia Tuan Sabariah Tuan Ishak dalam bentuk temubual di akhbar-akhbar tempatan, video di Youtube dan terbaru ialah dalam Majalah Qiadah Edisi Khas (Rejab- Ramadhan 1437H) yang diterbitkan oleh Perbadanan Menteri Besar Kelantan (PMBK).  Semua catatan tersebut saya memperolehinya selepas selesai menulis sisipan biografi Cik Yah untuk buku Sinar Thurayya di Serambi Mekah.

img-20161107-wa0002

Allah sebaik-baik perancang dalam mengatur kehidupan para hambaNya.  Hakikatnya, saya sedang berusaha menulis dan menyiapkan sekurang-kurangnya 2 judul buku lain namun memilih mendahulukan buku Sinar Thurayya di Serambi Mekah dan Suri Hati Tok Guru Nik Abdul Aziz setelah diberi kepercayaan oleh pihak penganjur.  Sesungguhnya saya rasa bertuah dapat memanjangkan kebaikan yang ada pada rumahtangga salah seorang ulama terkemuka di Malaysia ini khasnya.  Sementelah suri hati Murabbi Ummah ini terpilih untuk menerima Anugerah Tokoh Saidatina Khadijah 2016 sempena Sambutan Hari Saidatina Khadijah 2016 yang diadakan di Kota Bharu, Kelantan pada 14 Ogos 2016.

dbs-anugerah-saidatina-khadijah

 

Seni Dakwah, Tarbiyah dan Politik Wanita

وعن بن عمر رضي الله عنهما عن النبي صلى الله عليه وسلّم قال: كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُوْلٌ عَنْ رَعيّتِهِ, والأميرُ راعٍ, والرّجُلُ راعٍ على أهلِ بيتِهِ, والمرأةُ رَاعِيَّةٌ على بيتِ زوجِها وَوَلَدِهِ, فكلّكم راعٍ وكلّكم مسئولٌ عنْ رَعِيَّتِهِ.

(متفق عليه)

Ibn Umar r.a melaporkan bahawa Nabi s.a.w berkata, “ Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan diminta bertanggungjawab atas apa yang dipimpinnya. Seorang penguasa adalah pemimpin, seorang suami adalah pemimpin bagi seluruh ahli keluarganya, seorang isteri adalah pemimpin atas rumah suami dan anaknya.  Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kamu akan diminta bertanggungjawab atas apa yang dipimpinnya.”

 Hadith direkod oleh Imam Bukhari dan Muslim

 

Iya, setiap orang adalah pemimpin merangkumi lelaki dan wanita.  Namun orientasi kepimpinan wanita adalah sedikit berbeza dari kepimpinan lelaki sebagaimana yang dinyatakan dalam hadith di atas.  Pun begitu, asas seseorang mampu memimpin adalah sama bagi lelaki dan wanita.  Dalam Islam, sejauh mana seseorang itu mampu memimpin dirinya dari ketiga-tiga aspek: Minda, emosi atau spiritual dan tindakan fizikal, maka daya memimpin unsur-unsur yang ada dalam diri-sendiri itu menjadi kayu ukur tahap kepimpinannya di dalam masyarakat.  Justeru itu, boleh dilihat bangun jatuh seseorang dalam keluarga dan masyarakat berkait rapat dengan dirinya sendiri sesuai dengan firman Allah swt melalui ayat 84 Surah al-Isra’ yang berbunyi,

قُلْ كُلٌّ يَعْمَلُ عَلَىٰ شَاكِلَتِهِ فَرَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَنْ هُوَ أَهْدَىٰ سَبِيلًا

Katakanlah, “Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing”. Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya.

 

Faktor luaran didatangkan oleh Allah swt untuk menguji ketekalan seseorang bermujahadah menguasai diri dengan bekalan ilmu dan pengalaman.  Allah swt berkata melalui ayat 2 Surah al-Mulk,

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalannya.  Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.

 

Ia juga manifestasi dari hadith yang berbunyi,

 أَلا وإِنَّ فِي الجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الجَسَدُ كُلُّهُ وإذَا فَسَدَت فَسَدَ الجَسَدُ كُلُّهُ أَلا وَهيَ القَلْبُ.

 رواه البخاري ومسلم.

Ketahuilah, sesungguhnya dalam tubuh manusia ada segumpal daging, jika segumpal daging itu baik, maka akan baik seluruh tubuh manusia, dan jika segumpal daging itu buruk, maka akan buruk seluruh tubuh manusia, ketahuilah bahawa segumpal daging itu adalah hati.

  Hadith direkod oleh Imam Bukhari dan Muslim.

 

Wanita  pertama memeluk Islam telah mengukir namanya dengan sungguh indah di kanvas sirah Nabi Muhammad s.a.w.  Beliau menginterpretasi  peranan wanita yang memimpin dalam skop mereka sebagai isteri dan ibu.  Sekaligus mengangkat darjat dan kedudukan wanita sebagai surirumah.   Meskipun beliau merupakan seorang tokoh korporat yang sangat berjaya di zamannya sebelum bertemu Muhammad bin Abdullah.   Khadijah binti Khuwailid r.a, Ummul Mu’minin[2] pertama dalam Islam melakar sejarah peribadinya yang unggul sebagai sahabat yang bijaksana tatkala Nabi s.a.w memerlukan nasihat, menjadi ‘ibu’ yang menenangkan tatkala suami diselimuti rasa cemas dan takut, menjadi  sumber utama dana perjuangan Islam yang diterokai suami,  menjadi kekasih yang menghiburkan dan pelayan suami yang hebat demi kelangsungan sebuah perjuangan menegakkan kalimah Allah swt di muka bumi.  Malah beliau satu-satunya isteri yang dimuliakan Allah swt rahimnya untuk menyambung zuriat rasul akhir zaman seterusnya menempatkan diri sebagai murabbiyah generasi baru.

 

Dalam media dan dunia barat, hampir tidak kedengaran wanita yang memainkan peranan sebagai surirumah sepenuh masa diangkat sebagai tokoh penting dalam masyarakat.  Ia berbeza dengan sudut pandang Islam yang melihat peranan surirumah sepenuh masa adalah paling penting bagi seseorang wanita bergelar isteri.  Apa lagi bila si isteri mendapat status baru iaitu sebagai seorang ibu.  Pengecualian untuk para wanita  berperanan di luar rumah datang apabila tenaga kerja dan fikir wanita diperlukan oleh sektor-sektor dalam kategori Fardu Kifayah seperti sektor pendidikan formal, perubatan dan perawatan, pentadbiran, ekonomi, dakwah, politik dan lain-lain.

 

Biografi  Khas protagonis dalam buku ini bertujuan mengangkat peranan besar yang pernah dimainkan Saidatina Khadijah binti Khuwailid dan puterinya, Fatimah al Zahra binti Muhammad oleh muslimah terpilih dalam era millennium hari ini.   Kehadiran beliau pernah menyinari Serambi Mekah selama lebih 50 tahun tanpa sebarang kontroversi dari sebalik tabir seorang pemimpin agung yang ‘survive’ dalam kariernya.   Bahkan selepas pemergian insan tercinta, beliau masih lagi menyinari bumi Cik Siti Wan Kembang ini dengan usaha yang tiada noktah dek rasa sayang terhadap perjuangan meninggikan kalimah Allah swt. 

___________________________________

[1] Di Kelantan, lebih masyhur dengan sebutan ‘Tok Guru’.

[2] Maksudnya ‘Ibu Orang-orang Beriman’

 

 

 

 

Ummu Abbas

23 Safar 1438H

2.12am

Saujana Putra.