Piagam Keluarga Dalam Islam

[Nota:  Untuk melihat entry terbaru, sila skroll ke bawah.  Harap maklum] Bismillah. Assalamu’alaikum Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang memberi kelapangan hati dan juga ruang masa untuk menyiarkan sesuatu yang amat berharga buat kita semua. Saya memerapnya sejak Julai 2009.  Namun setelah melihat perkembangan masyarakat hari ini, yang mana institusi rumahtangga semakin hari, semakin merudum, […]

Ku bertemu Ramadan lagi…

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيمِ

Assalamu’alaykum,

Khusus untuk para pengunjung blog Sayang Islam,

Moga Ramadan tahun 1437H  menambah indahnya Islam pada amalan zahir dan meningkatnya Iman di dada kita!

Ya Allah, bantui kami untuk menjadi hambaMu yang bertambah baik, ya Rabb… Amin.

moon-dua

Saya merancang, Allah jua merancang.

 

Kira-kira sebulan sebelum Ramadan, saya merancang untuk memanfaatkan Ramadan tahun ini bagi menyiapkan sebuah buku yang sudah lama tertangguh.  Bertahun-tahun manuskrip itu ditulis sedikit demi sedikit, namun dorongan untuk menyiapkannya tidak begitu ‘cukup petrol’ sehingga ada faktor mendatang berpunca dari soalan-soalan anak gadis sunti yang kian membesar.  Tulisan tentang besarnya barakah Ramadan kepada penulis seperti saya pernah disiarkan di sini.  Itu catatan Ramadan 1433H.

 

Namun, Allah swt mahu saya menulis sesuatu yang lain – yang saya percaya pada pengetahuan Allah swt ia lebih baik untuk didahulukan – pelawaan menulis tentang srikandi-srikandi muslimah di Negeri Cik Siti Wan Kembang dari seorang sahabat diterima dengan dada terbuka.  Alhamdulillah, saya gembira kerana diberi kepercayaan menulis tentangnya apatah lagi, ia mengandungi objektif-objektif yang mulia dan sangat berguna untuk dipaparkan dalam konteks perjuangan Islam dalam waqie’ (situasi) Malaysia.  Dateline  buku diterbitkan ialah pada bulan Ogos 2016.  Ia satu tempoh masa yang tidak begitu panjang sebenarnya:).  Namun, saya bersama ‘team’ tetap optimis dan memohon kepada Allah swt supaya dipermudahkan segala urusan, in syaa Allah.

 

Bertemu Ramadan, Satu Tuah

Dalam mengharungi hidup, kita tidak terlepas dari melakukan sama ada amal-amal baik atau amal-amal tidak baik – mungkin secara sedar atau tanpa disedari, tersalah, melakukan kerana jahil, tidak sengaja atau disebabkan terlupa.  Di atas amal baik yang berjaya dilakukan, kita mengucapkan syukur kepada Allah swt  yang memberi ilmu, faham dan kekuatan untuk beramal.  Di atas segala kekurangan atau amal yang cacat dan segala dosa, kita merasa sangat memerlukan maghfirah (keampunan) dari Pemilik diri kita.

Allah swt memahami keperluan setiap hambaNya untuk menampung amal ibadah yang kurang serta mendapat bonus pahala berganda, juga mendapat peluang besar menebus dosa, maka dianugerahkan dengan penuh kasih sayangNya satu bulan khusus dipenuhi rahmat, barakah dan maghfirah dalam setahun iaitu Ramadan.  Justeru itu, setiap mukmin menunggu Ramadan bagai menanti kekasih yang sentiasa dirindui.  Monolog Ramadan 1430H pernah saya nukilkan di sini.

 

Ramadan Pertama di Blog sayangislam.com

Mengambil kesempatan menyambut Ramadan 1430H di awal perjalanan berblog, tidak lupa ucapan selamat dihidangkan buat para pembaca di sini.  Saya mengulangi ucapan yang sama untuk semua tetamu pembaca hari ini ya!:).

 

Ramadan: Bulan Bermaafan.

Saya sama seperti ramai muslim yang lain, merasa teruja setiap kali menjelang Ramadan… teruja untuk menambah amal, memohon ampun serta mengambil peluang memohon maaf sesama insan.

Dalam berkata, ada yang terasa…

dalam bertindak ada hati berdetak…

dalam menulis ada hati yang terguris …

Maka di ambang Ramadan 1432H, huluran kalam memohon kemaafan disiarkan di sini.  Apatah lagi ia merupakan tahun ke 4 berblog, maka adatnya, kian banyak menulis, bertambah banyak kesalahan yang tertera secara tidak sengaja.  Saya tetap memaksudkan hal yang sama pada hari ini ya! Alhamdulillah, tahun ini tahun ke 9 blog sayangislam.com setia bersama pembaca walau saya kurang aktif menulis akhir-akhir ini.  Mohon maaf zahir batin dari semua yang mengenali sama ada secara offline atau online.

Kata-Kata-Selamat-Menyambut-Bulan-Suci-Ramadhan

Ramadan:  Merentasi Benua

Pengalaman menyambut Ramadan di beberapa buah negara begitu memberi makna – saya tidak melepaskan peluang membuat catatan mengenainya untuk dipaparkan dalam siri Travelog Iman, Majalah Era Muslimah semasa bermastautin di Melbourne, Australia.

 

Ramadan 1437H :  Adakah ini Ramadan terakhir untuk ku…?

Saya tidak harap begitu.  Ya Allah, kurniakan kepada kami nikmat Ramadan seterusnya supaya kami dapat menggapai ibadah secara optimum dan mendapat keampunan berganda secara berterusan dariMu.  Aamiiin ya Rabb.

Namun demikian, jangkaan kemungkinan kita tidak lagi bertemu Ramadan seterusnya akan menjadi motivator terbaik untuk bersungguh-sungguh mengisi Ramadan tahun ini dengan sebanyak-banyak amal serta bertaubat nasuha dari segala noda, dengan izin Allah swt jua.

selamat berpuasa

Wassalamu’alaikum warahmatullah.

 

Ummu Abbas

4 Ramadan 1437H

9 Jun 2016

10.55am

Negeri Cik Siti Wan Kembang

Pilihanraya dan Kebebasan Media di Australia

Bismillah

Suatu hari, saya menemani suami yang akan menjalani ‘keyhole surgery’ di Royal Melbourne Hospital.  Di ruang menunggu itu, tertarik dengan paparan di kaca televisyen yang sedang menyiarkan wakil parti pembangkang berucap mengemukakan ideanya.  Seronok melihat semua wakil-wakil parti diberi peluang berkempen di media elektronik milik kerajaan.  Semua rakyat adalah pembayar cukai sama ada mereka di pihak parti yang mentadbir negara atau parti pembangkang. Dari hasil cukai, kerajaan membelanjakannya semula untuk kepentingan umum pembayar cukai.  Jadi wajar benar semua mereka dilayan sama rata.

Kerajaan merupakan hak dan amanah rakyat.  Bukan milik parti yang menang dalam pilihanraya sahaja.  Pegawai kerajaan pula ialah mereka yang berkhidmat untuk maslahah rakyat awam, bukan bekerja dengan parti yang mentadbir. Jadi wujud perbezaan ketara antara ‘pegawai kerajaan’ dan ‘petugas/aktivis parti’.  Secara umumnya, rakyat Australia di layan dengan baik dan adil tanpa mengira latar belakang parti, kaum dan agama.  Australia merupakan sebuah negara yang mengguna sistem tradisi demokrasi liberal yang mana ia menitik beratkan toleransi beragama dan kebebasan mengeluarkan pendapat serta berparti.

6823_murdoch-newscorp-newspapers-l-140711-aap

Dalam usia menghampiri separuh abad ini, seingat saya tidak pernah lagi menyaksikan kebebasan dalam menggunakan media oleh parti-parti politik yang bertanding di Malaysia.  Yang layak keluar televisyen hanya parti yang memerintah, parti yang memerintah dan parti yang memerintah.  Impaknya rakyat yang hanya bergantung kepada media kerajaan sering teracun dengan momokan dan fitnah parti pemerintah terhadap lawan mereka.  Berbeza dengan rakyat yang suka membaca atau merisik khabar dari pelbagai sumber, mereka lebih adil dalam menilai serta lebih terpandu dalam membuat pilihan dan keputusan.  Paling penting, mereka tidak mudah ditipu.  Ucapan wakil parti lain akan disiarkan setelah ianya diedit untuk kepentingan pihak penguasa.  Petikan ucapan yang sudah dipotong di sana sini itu akan mengelirukan penonton dan memberi fitnah yang besar.

Adab Menerima Berita

 

Dalam hal menerima berita, Allah sudah memberi panduan kepada umat manusia melalui surah al-Hujuraat ayat 6 yang berbunyi,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Maksud ayat, “Wahai orang-orang yang beriman!  Jika datang kepadamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.”

Ayat ini menerangkan cara menerima sesuatu berita iaitu dengan menyelidiki kebenarannya terlebih dahulu. Saya kira semua insan yang dilibatkan dalam satu-satu pemberitaan khususnya yang bersifat negatif mahu menjelaskan hal sebenar bagi pihaknya. Jadi sewajarnya kita bertanya empunya diri secara langsung.  Biasa berlaku empunya diri tidak ditanya, kemudian terus dijatuhkan ‘hukuman’ dengan ulasan-kesimpulan yang menjejaskan maruahnya.  Seseorang yang pernah mengalami situasi begini sudah tentu dapat merasai pahitnya dituduh begitu dan begini tanpa dirinya diadili atau diselidiki sewajarnya.  Apabila kita suka orang lain cermat dalam meneliti dan menilai diri kita secara adil dengan mendengar penjelasan semua pihak, maka begitu juga yang wajib dilakukan terhadap orang lain.

Disiplin menyelidiki kebenaran sesuatu perkhabaran ini merangkumi semua perkara sama ada melibatkan individu, topik-topik tertentu atau selainnya seperti badan-badan, pertubuhan dan parti politik. Dalam konteks pilihanraya di Australia ini, apabila kerajaan yang amanah memberi kebebasan media kepada semua pihak, secara tidak langsung kerajaan mendidik rakyatnya berfikiran terbuka untuk mendengar, meneliti dan menilai pelbagai pandangan.  Kerajaan begini menghargai dan memberi kepercayaan kepada rakyatnya yang cukup usia dan berakal untuk berfikir sendiri.  Kerajaan yang menyekat kebebasan media pula merupakan sebuah kerajaan yang tidak yakin pada diri sendiri disebabkan beberapa faktor.  Antaranya tidak amanah, mengamalkan rasuah, pilih kasih, menipu, menekan rakyat dan lain-lain.

kebebasan-media

Memandu Kebebasan

Layang-layang bebas menari-nari di awangan di tiup angin.  Layang-layang itu kekal selamat selagi tali di bawah ada penerajunya.  Layang-layang yang terlepas bebas kerana terputus talinya akan berpusing-pusing tanpa arah.  Akhirnya tersangkut di mana-mana menyebabkan ia terkoyak atau rosak.  Begitulah perumpamaan manusia dan kebebasan yang dianugerah kepadanya.  Kebebasan itu terikat pada peneraju yang menyebabkan ia selamat.

Asasnya kebebasan manusia adalah terbatas dan tertakluk di bawah peraturan semulajadi yang sesuai dengan naluri.  Sebagai contoh; Naluri manusia ialah berkahwin dengan pasangan berlainan jenis, naluri manusia malu untuk berbogel di depan umum, naluri manusia tidak suka kepada cerita-berita bohong dan lain-lain.  Maka dalam menggaris-pakai apa jua undang-undang, manusia terikat dengan norma-norma fitrah ini supaya kehidupan mereka kekal selamat dan bahagia.  Begitu jua apabila sesebuah kerajaan memberi kebebasan media kepada rakyatnya, maka kerajaan terikat untuk tidak meluluskan sebarang paparan bersifat pornografi, ucapan berbau rasis yang boleh menggugat perpaduan rakyat, berita-berita fitnah dan lain-lain.

Layang2

Layang-layang yang ada peneraju pasti selamat, in syaa Allah.

 

Kelemahan kebebasan media di Australia ini khususnya dan di negara-negara barat amnya ialah kebebasan itu tiada peneraju yang layak menyebabkan ia bebas menyiarkan bahan-bahan pornografi.  Sesetengah negara barat begitu lantang mengkritik agama lain khususnya Islam.  Situasi ini boleh menimbulkan ketegangan masyarakat dunia.  Malaysia sebagai sebuah negara yang menjadikan Islam sebagai agama rasmi boleh menjadi model dalam isu kebebasan media berpandukan garis-garis berikut;

  1. Semua parti politik yang berdaftar dan bertanding berhak menggunakan mana-mana siaran televisyen dan radio untuk menyatakan idealogi mereka dengan kadar masa yang sama rata.
  2. Liputan berita merangkumi semua aktiviti parti politik secara adil tanpa pengubah-suaian.
  3. Setiap parti politik dibenarkan mempunyai stesen radio sendiri.
  4. Mengawal berita supaya menjauhi unsur-unsur fitnah, mencerca peribadi, memperlekeh mana-mana agama dan meniup api perkauman.
  5. Menghadkan hiburan kepada hiburan yang mendidik. Bererti menyekat kemasukan hiburan yang melalaikan serta menyubur budaya hedonisme.
  6. Mengharamkan secara mutlak paparan dan bahan pornografi sama ada di media elektronik, bercetak dan laman maya (internet).
  7. Memperbanyakkan slot diskusi, forum, perbincangan dan pembentangan-pembentangan secara ilmiah.
  8. Membenarkan semua parti politik menerbit akhbar harian sendiri tanpa perlu memohon permit sebagaimana saranan penulis Harakah, Encik Subki Latif. Juga hak mengedar dan menjualnya kepada rakyat umum tanpa dihadkan kepada ahli sahaja.
Bebas Media

Bagaimana dengan kebebasan media elektronik seperti radio dan tv di Malaysia?

Saya berkeyakinan penuh jika kerajaan Malaysia mampu melaksanakan dan menguatkuasa saranan di atas, Malaysia akan jauh berada di hadapan dari aspek kebebasan media berbanding negara-negara maju terutama di barat.  Kebebasan yang dipandu itu bakal melahirkan generasi yang bukan sahaja pandai, malah cerdik, berfikiran terbuka, memiliki banyak maklumat dan berakhlak mulia.  Pihak kerajaan yang ada sekarang perlu melihat hasil dari PRU 13 yang mana ‘gelodak rasa’ rakyat terhadap informasi yang benar dan telus tidak dapat dibendung-bendung lagi.  Ia umpama empangan yang pecah lalu airnya menerobos laju menuruni bukit menghanyutkan semua yang menjadi penghalang.  Ini antara fitrah manusia yang tidak mampu dibendung dengan ugutan, tohmahan, penjara dan wang ringgit.

Ummu Abbas

Jamadil Akhir 1434H/30 April 2013

  • Catatan lama semasa bermastautin di Melbourne 2013.

Konvensyen Surah al Nur -Dari Wanita untuk Wanita

Bismillah

 

Dengan ini, sukacita dimaklumkan berkenaan program sebagaimana berikut;-

🌟🌟🌟🌟🌟🌟🌟🌟
🔹Ingin memahami keistimewaan di sebalik Surah Al-Nur sehingga Rasulullah SAW sendiri menyuruh mengajarkannya pada para wanita?
🔹Sertai kami di —>

KONVENSYEN SURAH AL-NUR 2015!

” {Ajarkan kepada para lelaki kalian Surah Al-Maidah, dan ajarkan para WANITA kalian Surah Al-Nur} ”
-Hadith Riwayat Baihaqi-

🔹5  SEBAB KENAPA ANDA PERLU HADIRI KONVENSYEN INI :-

1⃣ Dibarisi PANELIS PROFESIONALIS MUSLIMAH yang cukup KOMPETEN & ahli dalam ilmunya!

🔸(1) Ustazah Nafisah Tahir
(Penulis buku tafsir Surah Al Nur I & II)

🔸(2) Dr. Siti Zubaidah
(Jabatan Syariah & Undang- Undang, Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya)
Tajuk: Wanita & Pendidikan Hudud dari Kacamata Surah Al-Nur

🔸(3) Dr. Nadzirah Mohd
(Jabatan Qur’an Sunnah, Kulliyyah Ilmu Wahyu dan Sains Kemanusiaan UIAM)
Tajuk: Surah al-Nur Model Keanggunan Peribadi Muslimah

🔸(4) Dr. Najah Nadiah Amran
(Pensyarah Pusat CITRA, UKM)
Tajuk: Surah Al-Nur Model Pengurusan Konflik Rumahtangga

🔸(5) Dr. Zuraidah Zan
(Jabatan Komputer & Kejuruteraan Sistem Komunikasi, UPM)
Tajuk: Fenomena Keajaiban Alam Melalui Teropong Surah Al-Nur

2⃣ Yuran SERENDAH RM50 dan DISKAUN untuk berkumpulan, pelajar dan early birds!

3⃣ Membariskan TAJUK-TAJUK yang SANGAT MENARIK dan SESUAI DENGAN REALITI SEMASA

4⃣ RUANG konvensyen yang EKSKLUSIF & KONDUSIF

5⃣ Paling ISTIMEWA, ditawarkan KHUSUS hanya untuk PESERTA MUSLIMAH dengan SLOT PERSEMBAHAN, AJK dll juga di kalangan MUSLIMAH

🔹Butiran lanjut konvensyen seperti berikut:

📅 31 Oktober 2015 / 14 Muharram 1437 (Sabtu)

🏫 Dewan Auditorium Utama, UIAM Kampus Gombak

⏰ 8.30 pagi – 5.30 petang

❗Daftar segera di www.tinyurl.com/konvensyensurahalnur2015
❗Tarikh tutup penyertaan pada 25 Oktober 2015
❗Maklumat lanjut boleh Like fb.com/konvensyensurahalnur @ fb.com/smsaisyah

#konvensyensurahalnur
#smsaisyah

Sebarkan pada rakan-rakan Muslimah anda ! Terima kasih. Jumpa anda di sana.
🌟🌟🌟🌟🌟🌟🌟🌟

poster konvensyen final 13oct

Masjid Hobart Menaranya Pendek

Kami sempat singgah bersolat Jumaat di Masjid Hobart.  Tidak sah rasanya bila tiba di satu-satu tempat yang ada masjid, tiada usaha untuk cuba mengunjungi rumah Allah tersebut. Apatah lagi kewujudannya di tengah-tengah majoriti non muslim. Andai kita dijemput ke istana raja sesebuah negeri pun, akan rasa teruja yang amat sangat, inikan pula rumah raja segala raja yang tiada protokol menyusahkan untuk dikunjungi.  Rumah Allah sentiasa terbuka luas untuk dilawati para hambaNya.  Bukan itu sahaja, Allah menyediakan ganjaran pahala berlipat kali ganda bila dimanfaatkan dengan iktikaf, solat, tilawah al Quran, zikir, kelas-kelas pengajian dan doa.

Masjid Geelong yang berasa dari sebuah gereja.

Masjid Geelong yang berasal dari sebuah gereja.

Iya!  Antara agenda penting yang harus dimasukkan dalam tentatif sepanjang ziarah ke sesuatu tempat ialah mengunjungi masjid tempatan.  Sesetengah masjid di Australia asalnya  merupakan gereja seperti masjid di Geelong.  Dikatakan banyak lagi berlaku pertukaran gereja ke masjid namun penulis tiada maklumat yang tepat mengenainya.  Sehingga tulisan ini dibuat, terdapat kira-kira 350 masjid dan musolla di seluruh Australia.  Fakta-fakta ini menunjukkan perkembangan jumlah umat Islam di sesuatu tempat, makin berkurangan penganut Kristian mengunjungi gereja dan juga pertambahan penerimaan masyarakat kepada Islam.

Kebanyakan penganut Kristian tidak tahu apa ajaran agama masing-masing.  Ada golongan muda bila ditanyakan tentang apa itu Easter Day, mereka menjawab, “Holiday”.  Anak kedua penulis bertanya kepada kawan baiknya, seorang penganut Orthodox yang baru berusia 13 tahun, “Awak ke gereja setiap minggu?” Jawabnya, “Tidak”.  “Ibu awak?”  “Pun tidak”.  Ini realiti yang ada.  Bukan sahaja ramai muslim yang tidak memahami ajaran agama Islam, penganut agama lain juga terutama golongan muda kian renggang dengan agama mereka.  Fenomena ini jika diambil kesempatan oleh umat Islam, Islam akan lebih cepat berkembang dan diterima umum.

Imam Melayu di Hobart

Antara rezeki menarik sepanjang ziarah Tasmania ialah berpeluang mengenali seorang finalis Australia’s Local Hero 2008, Imam Sabri Samson yang berasal dari Sijangkang, Selangor. Beliau merupakan Imam Hobart. Terlibat dengan pelbagai dialog dengan non muslim Australia. Pengorbanannya meninggalkan tanah air tercinta untuk menetap seterusnya menyebarkan dakwah Islam di Bumi Kangaroo ini mengagumkan saya.  Menetap di Hobart lebih 40 tahun dan hampir 20 tahun berkhidmat sebagai Imam di Islamic Centre Hobart.

‘Pintu masuk’ Imam Sabri ke negeri terkecil Australia ini ialah tatkala melanjutkan pelajaran di Universiti Tasmania, Hobart pada tahun 1967.  Mendapat rezeki biasiswa Colombo menjadikan dia salah seorang anak Melayu yang bertuah.  Walaupun latar belakang pengajiannya adalah di bidang Sains (Fizik dan Matematik), namun kesedarannya terhadap tanggungjawab sebagai da’ie adalah tinggi.  Semangat dan kesedaran begini harus ada  pada setiap muslim pada hari ini kerana Islam diserang dari pelbagai penjuru dan dengan pelbagai cara sama ada peperangan saraf, ekonomi, politik dan ketenteraan.  Di atas tanggungjawab muslim yang wajib menyampaikan Islam kepada masyarakat sekitar ini menjadikan seseorang itu dapat istiqamah dengan jati diri dan wajah muslim.

Kredit to http://www.photosjunction.com/

Ikan di laut tetap tawar walau airnya masin.  Kredit to http://www.photosjunction.com/

Keperibadian Muslim Adalah Terbaik

Muslim yang beriman tercampak ke mana pun dia akan menjadi seperti ikan di laut, tetap tawar walau airnya masin.  Peribahasa lain menyebut kalau asal benih yang baik, jatuh ke laut menjadi pulau.  Jati diri mukmin akan mempesona sesiapa sahaja yang jernih hati dan pemikirannya.  Pesona diri mukmin yang mampu memikat ribuan hati untuk dekat dengan Islam seterusnya menganut Islam telah dibuktikan oleh Rasulullah s.a.w, para sahabat dan pengikutnya dari dahulu hingga sekarang.

‘Magnet’ yang menarik hati Yusuf Estes untuk memeluk Islam juga datangnya dari pesona mukmin rakan niaganya berasal dari Egypt.  Yusuf Estes sekarang sudah pun menjadi pendakwah terkenal di Amerika Syarikat.  Niat asalnya mengajak rakannya menganut Kristian ditumpaskan oleh pesona peribadi mukmin yang istiqamah memelihara solat 5 waktu, berpuasa dan berakhlak mulia.  Ditambah pula pesona mukmin itu tadi dapat menyatakan rasional atau bukti atau hujjah dari setiap perbuatan dalam ajaran Islam.  Perbezaan ketara dengan ajaran Kristian yang tidak menganjurkan penganutnya berfikir.

Saat-saat akhir sebelum memeluk Islam, Yusuf Estes berhasrat menziarahi masjid.  Dia mahu tahu apakah yang dibuat oleh orang Islam di dalam masjid.  Selepas melawat masjid, dia bermunajat memohon petunjuk dari Tuhan.  Akhirnya dia nekad memeluk Islam.  Rakan niaganya bukan sahaja mampu menjadi ‘pemimpin arus baru kehidupan’ untuk Yusuf Estes berserta keluarganya, bahkan Yusuf Estes sendiri mula memainkan peranan memimpin arus Islam di tengah masyarakatnya yang kufur.

Masjid & Muslim

 

Apabila muslim dan masjid menjadi seperti aur dengan tebing, pasti bermula langkah-langkah kecemerlangan sesuatu masyarakat Islam.  Ini asas yang dibina oleh Rasulullah s.a.w tatkala berhijrah ke  Madinah.  Permulaannya ialah binaan Masjid Quba’ sebagai pusat aktiviti umat Islam.  Pusat penyatuan ummat berasaskan masjid menunjukkan konsep ‘habluminallah’ (komunikasi dengan Allah) dan ‘habluminannas’ (komunikasi sesama manusia) berjalan serentak di bawah naungan rahmat Allah swt.   Setiap yang bernama ‘ibu’ penting dijaga bagi menjamin keselamatan ‘anak-anak’nya.  Setiap negara, yang paling dipertahankan ialah ibu negara apabila berlaku serangan. Terlepas ibu negara kepada musuh menandakan jatuhnya sesebuah negara itu ke tangan musuh.  Maka untuk menjaga umat Islam dan menjamin kekuatannya, masjid  wajib dijaga dan dimakmurkan terlebih dahulu.  Masjid merupakan ‘ibu pejabat’ atau pusat pergerakan umat Islam di mana-mana penjuru dunia.

20130125_Masjid Hobart 1

Masjid Hobart yang menaranya pendek.

Masjid Hobart Menaranya Pendek

Akhir kata, kembali ke Masjid Hobart, menara masjid ini sedikit pelik kerana saiznya pendek.  Dikatakan penduduk sekitarnya tidak mengizinkan menara masjid ini dibina tinggi  sebagaimana kebiasaannya.  Inilah antara cabaran menghidupkan syi’ar Islam di lokasi non-muslim.  Walau apapun, toleransi dan diplomasi yang tinggi diperlukan semasa berinteraksi serta berkomunikasi dengan non muslim berdasarkan kaedah diplomasi Rasulullah s.a.w.  Moga diplomasi dan toleransi berlandaskan syarak itu tetap memberi pulangan lumayan kepada Islam itu sendiri.

Semoga Allah merahmati Imam Sabri , tetap memberi perlindungan dan pertolongan kepadanya selama beliau berada di sana.

Ummu Abbas

Catatan pada,

16 Jumadal Awwal 1434H/ 29 Mac 2012.

Edited:  19 DzulHijjah 1436H/ 2 Oktober 2015

Melbourne.

Berhati-hati Menerima Berita

Bismillah

 

Akhir-akhir ini, masyarakat diasak dengan pelbagai berita yang berbau provokasi.  Provokasi yang mahu memecahkan perpaduan ummah di Malaysia amnya.

 

Dalam kadar masa yang terhad ini, sekadar mahu berkongsi tip ringkas dalam menghadapi serangan media yang tidak bertanggungjawab;

 

Teringat zaman mengaji di Jordan dulu, apabila seseorang yang baru dikenali datang kepada saya lalu menceritakan hal ehwal yang tidak baik si anu dan si anu, biasanya saya sukar percaya kepada individu seperti ini.  Jika di hadapan kita dia boleh burukkan orang lain, maka hal yang sama dia akan lakukan pada kita di hadapan orang lain.  Lainlah jika saya sudah mengenalinya sebagai seorang yang jujur dan amanah.  Berdasarkan pengalaman, saya akan cuba kenali sendiri dahulu individu yang diperkatakan dan biasanya ada banyak kebaikan mengatasi kekurangan individu tersebut.  Kenali hati budi seseorang secara menyeluruh terlebih dahulu, baru kita dapat menilai dengan lebih adil.

 

Sama juga bila kita berdepan dengan laporan media-media, apatah lagi jika tajuknya sahaja berbau provokasi, normalnya manusia akan lari daripada terhidu bau busuk, maka sebaik-baiknya beritanya tidak perlu dibaca.  Berita provokasi adalah salah satu khabar yang berbau busuk.   Menjauhi khabar-khabar berbau fitnah memberi lebih banyak manfaat dan lebih memelihara kesihatan mental, fizikal dan spiritual.  Jika memilih untuk membacanya, perlu sediakan penapis yang berkualiti.  Jangan percaya dulu apatah lagi menerimanya seterusnya membuat penilaian atas perkara yang bukan fakta.  Tanpa disengajakan, sikap begini akan menjerumuskan seseorang menjadi penyebar fitnah pula.  Na’uzubillah.  Cuba dapatkan berita dari empunya badan, biasanya ia jauh berbeza dari apa yang dilaporkan.

 

Cuba fikir jika orang lain lakukan hal yang sama pada kita, menyampaikan khabar-khabar negatif yang tidak berasas, kemudian penerimanya bersikap terus percaya atau mungkin menyelidik sedikit tetapi tidak bertanya kita sendiri, sebaliknya bertanyakan orang lain, apa yang kita rasa?  Ia tidak adil, bukan?  Jika kita suka orang lain datang berjumpa kita sendiri untuk mengetahui kebenaran, maka mulakan sikap tersebut pada diri sendiri terlebih dahulu.

 

Orang baik-baik akan melahirkan cerita yang baik-baik dan mendamaikan hati ramai pihak.  Orang seperti ini yang layak dijadikan kawan dan rujukan.  Bukan mereka yang suka mengapi-apikan sifat permusuhan.

 

Semoga Allah swt sentiasa memberi taufiq hidayahNya kepada kita sehingga ke penghujung hayat.  Dengannya, in syaa Allah hidup sentiasa terpandu ke jalan yang lurus dalam cara berfikir, mengambil pendirian, bersikap dan melahirkan tindakan.

 

Wassalam.

 

Apa yang baik itu dari Allah swt.

 

Ummu Abbas

4 Jamadil Akhir 1436H

24 Mac 2015

22.27pm

 

Nota:

 

Mohon maaf kepada yang meninggalkan soalan-soalan di ruang komen, saya jarang menjenguk blog ini sekarang.  Mohon doa kepada semua untuk mendoakan supaya saya aktif berkongsi ilmu di ruang maya ini.  Sesetengah komen, saya sudah respon ye…mohon rujuk semula.

 

 

Travelog Fiqh Perubatan di Jordan & Mesir

Bismillah

Alhamdulillah, hari ini hari ke 4 berada di tanah air selepas pulang dari Kaherah pada 15 November lepas.   Masih demam-demam dek perubahan cuaca agaknya.  Apa pun alhamdulillah ‘ala kullihaal.  Itu tanda Allah swt beri perhatian pada kita.  Sakit sedikit memberi peluang mengasah sifat sabar.  Sihat pula menguji sifat syukur kepada Allah swt.

Catatan 1

Alhamdulillah, pihak HEWI MPMMJ di  julung-julung kalinya telah mengadakan konvensyen untuk kaum wanita Melayu di Jordan.  Saya sendiri mengetahuinya pada saat-saat akhir melalui PAPISMA (Persatuan Amal Perubatan Ibnu Sina Malaysia) yang disertai suami.

Info ringkas dari web MPMMJ berbunyi,

“Hal Ehwal Wanita Islam (HEWI) Majlis Perwakilan Mahasiswa Malaysia Jordan (MPMMJ) dengan kerjasama erat Education Malaysia Jordan (EMJ) dan Pertubuhan Amal Perubatan Ibnu Sina Malaysia (PAPISMA) dengan sukacitanya membawakan kepada anda, Konvensyen HEWI MPMMJ 2014 (I-KON 2014)!

I-KON 2014 adalah acara sulung gilang gemilang yang bakal menghimpunkan mahasiswi Malaysia seluruh universiti di Jordan yang bertujuan untuk mengeratkan tali silaturrahim sesama mahasiswi dan para wanita Malaysia di Jordan. Konvensyen ini juga mengetengahkan serta mendedahkan hal ehwal wanita dan isu semasa wanita dari pelbagai dimensi dan sudut. Selain itu, Konvensyen HEWI bakal menampilkan figura wanita dari Malaysia yang terkenal dengan perkongsian kisah-kisah serikandi Islam.

Berikut maklumat ringkas Konvensyen HEWI MPMMJ 2014 :
Tempat : Dewan Al-Kindi, Universiti Yarmouk,Jordan
Tarikh : 7 & 8 November 2014 “

Semasa dihubungi Cikpuan Pengarah program, saya merasa kagum dengan penganjuran program ilmiah seperti ini oleh pihak HEWI.  Ia benar-benar satu usaha yang baik dan sesuai bagi para pelajar kampus.  Juga merupakan program ilmiah pertama diadakan oleh pihak HEWI di Jordan kepada pelajar umum selepas kira-kira 26 tahun pelajar Malaysia mula menerokai dunia akademik di bumi anbiya’ (para nabi) itu.  Di zaman saya belajar dahulu, telah wujud suasana keilmuan seperti ini namun dibuat secara kecil-kecilan seperti para pelajar ada membuat diskusi ilmiah, pembentangan kertas kerja dan diskusi buku.  Maksud kecil-kecilan di sini disebabkan waktu itu belum ada persatuan pelajar Malaysia secara rasmi di Jordan dek pelajarnya masih sedikit dan kedutaan pun belum ada.  Kami mengusahakan atas kehendak sendiri mahu membudayakan ilmu dan latihan ‘public speaking’ di kalangan pelajar selain menghadiri kelas-kelas di universiti.   Faedahnya adalah sebagai bekal ilmu dan kemahiran berinteraksi dengan masyarakat umum sekembalinya ke tanah air yang berbeza bangsa, budaya dan bahasa dari masyarakat di Jordan.

 

Saya sendiri mula diasah membuat kertas kerja sendiri ketika belajar di Universiti of Jordan kira-kira 18 tahun yang lalu.  Pada waktu itu belum pun habis belajar di peringkat ijazah pertama.  Saya sendiri bentangkan kertas kerja tersebut.  Ia satu latihan ‘public speaking’ yang praktikal.  Latihan demi latihan membuatkan kita bertambah yakin untuk bercakap di hadapan ramai, mengikis rasa gemuruh dan apabila emosi dapat dikawal, idea lebih mudah datang untuk syarahan.

Alhamdulillah, semuanya aturan Allah swt, rasa rindu membuak kepada Bumi Jordan yang telah ditinggalkan 17 tahun yang lampau telah mendorong saya menerima jemputan memberi ceramah Fikah Perubatan yang diselitkan sebagai salah satu slot di konvensyen tersebut.  Syukur kepada Allah swt atas perancanganNya memberi amanah kepada saya, mantan pelajar muslimah University of Jordan menjadi salah seorang ‘speaker’ di majlis untuk siswi yang julung kali diadakan ini.

Jazakumullahu khoyraljaza’ kepada pihak PAPISMA dan juga HEWI MPMMJ yang telah memberi peluang yang baik ini sehingga dapat saya melepaskan rindu ke kampung halaman permusafiran ilmu di peringkat ijazah pertama dahulu.

10669228_978744965475064_1493102018160212958_o 10703912_978881068794787_4016343422145837587_o

*** Warna tema konvensyen menarik perhatian saya sebab itu warna kegemaran:).

Ummu Abbas

26 Muharram 1435H

19 November 2014

Negeri Cik Siti Wan Kembang

14.17pm

Bertasbih dengan Membakar

Bismillah.

 

Lapangan terbang Hobart, Tasmania.

Lapangan terbang Hobart, Tasmania.

20130123_132344

Pemandangan Hobart dari atas Gunung Wellington

Alhamdulillah, hujung Januari 2013, kami sefamili berkunjung ke Pulau Tasmania di selatan Australia.  Jarak perjalanan Melbourne- Hobart menaiki kapalterbang ialah 1 jam lebih.  Hobart merupakan bandar paling selatan di Australia.  Ia mengadap Laut Tasman.  Selepas Laut Tasman adalah sebahagian Wilayah Antartik Australia. Semoga Allah merahmati Tuan Suami dan memberkati rezeki yang dikurniakan untuknya atas sifat pemurahnya yang sentiasa membawa kami melihat kebesaran Tuhan.

 

 

Dari cerita-cerita mulut, Hobart dikatakan mempunyai pemandangan yang cantik. Teruja juga untuk melihatnya sendiri. Perjalanan dari lapangan terbang Hobart ke bandar Hobart kira-kira 20 minit itu tidak menjanjikan kelainan dari apa yang pernah saya lihat di bandar-bandar lain di Australia seperti Sydney, Brisbane, Adelaide dan Melbourne.  Namun apabila tiba di bandar Hobart itu sendiri, mulut tidak berhenti mengucapkan, “Subhanallah! Wah! Cantiknya”.  Iya, benar, Hobart sungguh indah.  Ia berada di lembah muara sungai di kelilingi kawasan perbukitan dan banyak teluk.

 

 

Normalnya manusia akan merasa tenang tatkala melihat keindahan alam saujana.  Dalam al-Zukhruf, ayat 28, Allah menyatakan, “Bukankah dengan mengingati Allah, hati menjadi tenang”.  Dalam Al-Isra’ ayat 44, diceritakan alam bertasbih dengan bahasa yang tidak difahami manusia.  Inilah puncanya manusia mudah merasai ketenangan tatkala melihat alam,”Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah. Tiada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak memahami akan tasbih mereka.  Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun.”  Ayat ini sentiasa terngiang-ngiang di hati ketika melihat alam yang menenangkan jiwa.

 

 

Nun  jauh di bawah sana adalah bandar Hobart.

Nun jauh di bawah sana adalah bandar Hobart.

Dari atas Gunung Wellington, kelihatan wajah Hobart yang sedikit kedesaan kerana tidak banyak bangunan pencakar langit menghiasinya.  Wajah kedesaan Hobart begitu menawan hati persis tertawannya saya kepada wajah kedesaan Kota Bharu, Kelantan. Landskap semulajadi di puncak gunung itu juga sungguh cantik.   Saya berkata kepada suami tatkala akan meninggalkan Hobart, “ Nur suka Hobart kekal dalam keadaan begini.  Ia lain dari yang lain.  Ini identiti Hobart yang asli ”.  Pemandangan sekitarnya begitu terjaga kerana terhadnya bangunan-bangunan tinggi yang ada.  Jangan terperanjat jika dikatakan Lapangan Terbang Kota Bharu lebih canggih dari Lapangan Terbang Hobart.

 

 

Seperti biasa, apabila bermusafir, kami akan cuba menghubungi muslim tempatan untuk menziarahi sambil berkenalan.  Jika ada kenalan dari Malaysia, kami cari mereka dahulu.  Ada yang dikenali melalui Facebook sahaja.  Jadi peluang berjalan ke tempat mereka ini dimanfaatkan untuk bertemu secara ‘offline’.  Rasulullah s.a.w berkata, “Sesiapa yang ingin rezekinya diperluaskan dan umurnya panjang maka hendaklah ia menyambung silaturrahim”.  Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari.  Rezeki yang paling mudah nampak hasil menyambung silaturrahim ketika bermusafir ialah adanya jemputan-jemputan ke rumah untuk menjamu selera.  Selain itu mudah mendapat panduan berjalan dan juga bertanya hal ehwal tempatan.

 

Ibrah 1 Dari Bumi Terbakar

 

Bumi terbakar di Primrose Sands

Bumi terbakar di Primrose Sands

Hari kedua di Tasmania, kami bergerak ke Primrose Sands yang jaraknya kira-kira 49 km dari Hobart.  Hampir tiba di sana, kami dikejutkan dengan pemandangan yang tidak pernah dilihat iaitu kawasan hutan dan padang rumput yang hangus terbakar.  Kami mengetahui adanya bencana alam ‘bushfire’ di Tasmania Januari lepas namun tidak mengetahui secara tepat lokasinya.  Rupa-rupanya, Primrose Sands inilah kawasan kebakaran tersebut.  Sepanjang jalan menuju penginapan, saya tidak henti-henti menyebut nama Allah yang mentakdirkan semua itu berlaku.  Rasa gerun dan takut melihat balak-balak dan rumput yang kehitaman. Cuba membayangkan keadaan bumi yang terbakar dengan api yang marak dan merebak namun tidak terdaya.  Melihat sendiri tidak sama dengan imaginasi.

 

 

Ia mengingatkan saya pokok-pokok yang kehitaman semasa ke Lake Mountain untuk bermain salji pada tahun 2011.  Bezanya pokok-pokok itu sedang mengalami pertukaran kulit kerana kebakaran berlaku pada tahun 2009.  Semasa heboh peristiwa kebakaran di Tasmania, cuaca di Melbourne juga panas kering dan berlaku ‘bushfire’ kecil.  Baru sedar Australia ini terdedah kepada bencana alam dalam bentuk kebakaran hutan dan padang rumput.  Apabila berlaku beberapa hari berturut-turut suhu yang panasnya 38 darjah celcius ke atas, pihak berwajib akan sentiasa memantau dan mengeluarkan amaran jika berlaku kebakaran.

 

 

Kredit to whatsappmssg.blogspot.com

Kredit to whatsappmssg.blogspot.com

Setiap kali melihat hutan luas yang terbakar di sini, teringat kepada perumpamaan, “ Sebatang pokok boleh menghasilkan beribu batang mancis tetapi hanya sebatang mancis diperlukan untuk membakar beribu pokok.”  Perumpamaan lain berkaitan,‎” Semasa burung hidup, ia makan semut tetapi bila burung mati, semut pula makan ia.” Subhanallah! Ibrah menarik dari kejadian alam.  Ia mengingatkan kita untuk sentiasa sedar keadaan diri dan sekeliling yang boleh berubah bila-bila masa.  Oleh sebab itu, elakkan dari memandang rendah orang lain.  Hari ini mungkin kita berada di atas atau kaya, tidak mustahil suatu hari nanti kita akan berada di bawah serta ditimpa kemiskinan.  Bila-bila masa Allah yang maha berkuasa mampu menukarkan keadaan kita seumpama Allah menukarkan keadaan hutan yang subur menghijau kepada ‘lukisan hitam yang kelam’ dengan sekelip mata. Banyak lagi kejadian alam dijadikan perumpamaan menarik untuk mengetuk hati-hati manusia.
Ibrah 2 Dari Bumi Terbakar

 

Rasanya tiada siapa pun yang bercucuk tanam mahu hasilnya rosak binasa sebelum sempat menikmati kelazatannya.  Justeru itu Allah membuat perumpamaan antara sedekah yang ikhlas  dan tidak ikhlas seperti sebuah kebun.   Sedekah yang ikhlas umpama kebun yang subur.  Manakala sedekah yang tidak ikhlas umpama ladang yang terbakar.

 

Ayat 266 dari surah al-Baqarah menceritakan, “Dan bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah serta meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda.  Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa melihat akan apa yang kamu lakukan.”

 

 

Ayat 267 al-Baqarah pula menceritakan, “Adakah seseorang di antara kamu suka mempunyai sebuah kebun dari pokok tamar (kurma) dan anggur, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, ia juga mempunyai dalam kebun itu segala jenis buah-buahan, sedang ia sudah tua dan mempunyai banyak anak cucu yang masih kecil, lalu kebun itu diserang oleh angin taufan yang membawa api sehingga terbakarlah ia ? Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu keterangan-keterangan, supaya kamu berfikir (dan mengambil iktibar).

Astaghfirullah.  Hakikatnya, api yang membakar bumi itu juga merupakan sebahagian makhluk Allah yang bertasbih.  Bertasbih dengan laras bahasa mereka yang tersendiri.

 

Ummu Abbas

16 Dzul Hijjah 1435H

10 Oktober 2014

Negeri Cik Siti Wan Kembang