Posted in Permata Kata

Mutiara Hati Jumaat: Mana yang Lebih Baik?

” Dosa yang menerbitkan rasa hina dan bersalah di hadapan Allah lebih Dia sukai daripada ketaatan yang membawa kepada perasaan ujub di hadapanNya.

Kiranya kamu tidur sepanjang malam dan bangun dengan rasa penuh menyesal adalah lebih baik daripada kamu qiyam di malam hari dan bangun dengan rasa takjub pada diri sendiri.

Seorang yang ujub tidak diterima sebarang amalan.

Dan andainya kamu ketawa sambil mengaku kesalahanmu, adalah lebih baik daripada kamu menangis sambil mendakwa kebaikan dirimu.

Rintihan orang yang berdosa itu lebih disukai Allah daripada bunyi-bunyi orang bertasbih sambil memuji diri.

Barangkali melalui dosa itulah Allah berikan ubat yang dapat menghapuskan penyakit yang parah dalam dirimu yang langsung kamu tidak sedari.”

-Ibnu al-Qayyim, Tahzib Madaarij al-Salikin.

*****************

Perenggan pertama mutiara kata di atas pernah diucapkan oleh seorang sahabat saya di Amman, Jordan dulu. Namun pada masa itu, saya terlepas pandang dari bertanyakan rujukannya.
Sahabat saya itu sekarang mengajar di Sabah. Saya tidak dapat menghubunginya kerana tidak mempunyai nombor telefon.

Kata-kata itu terus bergema dan mengingatkan diri saya agar berada di kedudukan yang betul di sisi Allah- yakni kita hanya hamba.

Akhir-akhir ini, saya sering teringat kata-kata di atas dan mahu mencari sumbernya. Saya kurang pasti adakah ia hadis Nabi s.a.w atau athar sahabat atau kata-kata ulama’ dan hukama‘.

Suatu hari, jam 6.38pm bertarikh 15 April 2009 handphone saya berdering menandakan sms masuk.

Saya membukanya dan mendapat mutiara kata di atas secara panjang lebar berserta rujukannya sekali dari seorang sahabat yang berada hampir dengan saya di Kota Bharu.

Alhamdulillah… subhanallah. Maha Kasihnya Allah. Maha Memahaminya Allah. Meskipun saya tidak pernah memohon agar diberi petunjuk sumber asal kata-kata itu…namun Dia mengetahui bisikan hati saya dan saya berkeluh kesah kerananya.

Jazakillah Yu (nama panggilan sahabat saya itu) dan segala puji bagiMu ya Allah. NikmatMu senantiasa melebihi dari apa yang kupinta namun sedikit sekali aku bersyukur padaMu.. Ya Allah.

Saya memang mempunyai niat berkongsi penawar jiwa di atas dengan pembaca blog saya. Namun selagi saya tidak menemui sumber asalnya, saya terpaksa menahan diri terlebih dahulu.

Untuk apa saya ceritakan latar penulisan entry ini?

Moga saudara pembaca yang mendapat manfaat dari perkongsian ini membanyakkan syukur kepada Allah.

Maha Baiknya Allah yang sentiasa mengingatkan kita dan memberi penawar kalbu agar diri kita bertambah bersih.


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

La hawla wa la quwwata illa billah al-‘aliyyul azhim.

Ummu Abbas
11.28am
13 Jamadil Awwal 1430H

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

One thought on “Mutiara Hati Jumaat: Mana yang Lebih Baik?

  1. Assalammuaalaikum ummuabbas.Membaca entries dalam blog ni membuatkan saya terfikir ,kecilnya manfaat yang dapat saya titipkan untuk pengunjung blog saya.. Teruskan menyebar ilmu, banyak yang dapat saya pelajari di sini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s