Andai Setiap Bulu Haiwan Itu Bertukar Emas

Bismillah.

 

Belum terlewat lagi rasanya untuk mengucapkan Selamat Menyambut Eidul Adha Mubaarak kepada semua.

[* Comel-comel pula haiwan yang sanggup berkorban ini.  Sayangla pula nak korbankan]

 

 

Alhamdulillah, tahun ini, Tuan Suami melatih anak sulung kami yang berusia 13 tahun untuk berkorban.  Jadi Abinya mengajar Abbas untuk berniat.

 

Andai Setiap Bulu Haiwan Korban Itu Bertukar Emas

 

Jika ditanyakan pada setiap orang, “Mahukah anda kepada kambing ini jika setiap bulunya dari yang halus sehingga yang paling kasar bertukar menjadi emas?”

 

Saya yakin semuanya tidak akan menolak.

 

Apa yang bakal dituai oleh empunya korban di akhirat kelak lebih bernilai dari emas.

 

Aisyah r.a melaporkan bahawa Nabi Muhammad s.a.w. telah berkata, Tiada suatu amalan yang dilakukan oleh manusia pada Hari Raya Qurban, yang lebih dicintai Allah selain daripada menyembelih haiwan qurban. Sesungguhnya haiwan qurban itu pada hari kiamat kelak akan datang berserta dengan tanduk-tanduknya, bulu-bulunya dan kuku-kukunya, dan sesungguhnya sebelum darah qurban itu menyentuh tanah, ia (pahalanya) telah diterima disisi Allah, maka beruntunglah kamu semua dengan (pahala) qurban itu.”   

Hadis direkodkan oleh Imam al-Tarmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim.

 

Saya teringat Tuan Guru Nik Abdul Aziz pernah menyarankan untuk berkoban walau dengan seekor ayam bagi mereka yang tidak berkemampuan.  Ia menunjukkan betapa besar nilai ibadah qurban sepanjang hari raya Adha ini.

 

Zaid bin Arqam berkata, “Mereka telah bertanya, Wahai Rasullullah, apakah Udhhiyah (Qurban) itu? Nabi Muhammad s.a.w. menjawab, “Ia sunnah bagi bapa kamu Nabi Ibrahim.” Mereka bertanya lagi, Apakah ia untuk kita? Rasulullah s.a.w. menjawab, “Dengan tiap-tiap helai bulu satu kebaikan.” Mereka bertanya, “Bagaimana bulu yang halus pula? Rasullullah s.a.w berkata, “Dengan tiap-tiap helai bulu yang halus itu satu kebaikan.”   

 

Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Majah.

 

Insya Allah, selepas ini, sedikit laporan sambutan Eidul Adha di sini menyusul.

 

Mohon maaf Zahir Batin dari semua.

 

 

Wassalam.

 

Ummu Abbas

12 Zulhijjah 1433H/28 Oktober 2012

Melbourne, 6.51pm

 

Purdah Tidak Menghalang Komunikasi Dengan Masyarakat

Bismillah.

Assalamu’alaikum.

Alhamdulillah, sehingga ke saat ini masih menerima persoalan-persoalan mengenai niqab sama ada secara online atau offline. Syukur kepada Allah di atas nikmat kecenderungan daripada sahabat-sahabat muslimat sama ada yang belum atau sudah bergelar isteri dan ibu kepada perkara yang sama.

Sayangnya saya tidak mampu memberi respon kepada persoalan yang datang dengan kadar segera. Di bawah ini ialah artikel lanjutan dari entry “Kia Ora” dan pernah diterbitkan oleh Majalah Era Muslimah.  Sebahagian isi artikel pernah dimuatkan di dalam blog ini.  Semoga perkongsian ini dapat memberi sedikit inspirasi kepada mereka yang berminat.

**************

Pemandangan bandar Auckland dari Mt Eden.

Kerisauan mengenai pemakaian purdah di sana berlalu begitu sahaja tatkala menjejakkan kaki di lapangan terbang.  Seperti biasa, saya membuka purdah semasa berada di hadapan pegawai imigresen untuk pemeriksaan pasport dan memakainya semula selepas itu.

Saya melihat reaksi biasa dari orang ramai yang ada di lapangan terbang. Mungkin ada seorang dua yang memandang pelik namun ia situasi yang biasa saya alami. Hari ini mereka rasa pelik, tetapi bila sudah biasa lihat, bak kata pepatah, ‘Alah bisa, tegal biasa’. Apa yang penting kita pelihara akhlak dan berkomunikasi dengan cara baik. Insya Allah, dengan sikap positif, banyak pandangan prejudis dapat dileburkan.

Seorang makcik tua berbangsa Inggeris menyapa dan bertanya bas yang harus dia ambil untuk ke destinasinya. Hati bertambah lega bila mendapati seorang non muslim di negara non muslim sudi bertanya tanpa riak prejudis dan ragu. Saya berusaha membantunya dengan menunjukkan tempat bas awam yang berhampiran.

Sehari sebelumnya saya menerima tag dalam Facebook mengatakan New Zealand membuat ‘survey’ untuk ban niqab. Hati terasa sedikit terganggu selepas kawan share status tersebut kerana Allah takdirkan saya mengetahuinya sehari sebelum bertolak ke Auckland… Allahu Allah. Akibatnya, penulis mula mahu berdoa lebih khusyuk dan bersungguh-sungguh. Pagi sebelum bertolak ke Lapangan Terbang Melbourne, ambil peluang solat hajat sebelum Subuh dan semasa membaca al-Mathurat pagi pun (atas kapal terbang), cuba menghayati doa-doa yang dibaca.

Setiap ujian kecil atau besar merupakan lambaian Ilahi agar kita kembali kepadaNya. Allah sentiasa merindukan doa yang khusyuk dari para hambaNya… Allah mahu setiap hambaNya bertawakkal hanya kepadaNya…saya sudah terperangkap dalam perancangan Allah meskipun survey itu rupa-rupanya sejak Tahun 2010. Alhamdulillah. Nikmat yang paling besar bila Allah datangkan sesuatu yang menyebabkan kita mahu mengingatiNya secara bersungguh-sungguh.

Bersiar-siar bersama Pemilik Farmstay

Dalam keluaran lepas, saya bercerita bahawa kami menginap di farmstay. Ketika Simon mahu menghantar anaknya ke sekolah di pekan berhampiran, suami meminta untuk keluar bersama. Simon tidak keberatan bahkan gembira menunjukkan kami perkara menarik yang ada di sekitar Warkworth. Simon kelihatannya tiada masalah untuk berkomunikasi dengan penulis walaupun penulis mengenakan purdah ketika menaiki keretanya. Bahkan ketika saya memanggil anaknya Sophie untuk bergambar bersama, Simon mendorong Sophie agar menerima pelawaan tersebut.

Suatu ketika, Sophie ditinggalkan di dalam kereta bersama saya oleh Simon yang mahu ke pasaraya. Suami dan anak sulung mengikut Simon. Sophie berkata, “Bukalah ini!” sambil tangannya memegang tudung yang saya pakai. Pada masa itu, saya sudah menanggalkan purdah disebabkan suasana yang aman.

“Saya tidak boleh”

“Kenapa? Bukalah”

Saya berfikir-fikir untuk mencari jawapan yang sesuai. Teringat juga untuk memberitahu ia satu kewajiban bagi muslimah dewasa namun terfikir dia tidak mampu memahami jawapan begitu. Saya hanya mampu mengatakan ‘Saya tidak boleh lakukan’. Hari ini, bila mengenang kembali peristiwa itu, terasa kesal setelah berfikir bahawa boleh sahaja menyebut perkataan ‘Allah’ di hadapannya pada masa itu dengan menjawab, “Allah yang suruh”. Bukankah fitrah bertuhankan Allah itu ada pada semua manusia sejak kecilnya?

Mendapat ‘perintah’ mendadak dari si kecil yang membesar di persekitaran bukan Islam begitu buat kali pertama membuatkan saya ‘buntu’ idea. Ia berbeza jika ditanya oleh anak-anak orang Islam. Ya Allah,ampuni daku kerana tidak mengambil peluang memperkenalkan namaMu kepadanya waktu itu.

Tatkala mengenangkan hal tersebut, Allah mengingatkan saya bahawa hakikat yang mengenalkan diriNya kepada semua makhlukNya adalah Dia sendiri. Manusia perantara sahaja. Lagi pun, belum tentu masanya sesuai kerana tabiat kanak-kanak yang suka bertanya. Kemungkinan dia akan bertanya bapanya, “Siapa Allah?”. Saya hanya mampu mendoakan dari jauh agar Allah memelihara Sophie, 3 tahun dan Lukah, 5 tahun agar diberi jalan untuk mengenal pencipta mereka. Moga kesucian mereka hari ini terus berkekalan hingga ke syurga abadi. Juga semoga Allah berikan hidayah Islam kepada Simon.

Selepas dua kali ‘permintaan’ Sophie agar saya membuka tudung tidak dipenuhi. Sophie mengalih perhatian penulis dengan bersembunyi di belakang kerusi. Oh… dia mahu saya mencarinya. Saya melayan Sophie bermain sembunyi-sembunyi.

Beberapa ketika kemudian, Simon kembali bersama suami dan anak. Bapanya bertanya Sophie, “Adakah kamu merasa selamat?” Sophie mengangguk sahaja. Saya kira Simon mahu menguji rasa selesa anaknya bersama saya, seorang muslimah berhijab. Semoga ia menjadi salah satu jalan untuk Simon mencari dan mendalami Islam. Saya tahu, Islam, muslim dan muslimahnya yang komited dengan ajaran Islam sering dimomokkan dengan tohmahan sebagai pengganas dan banyak perkara negatif. Jalan terbaik meleraikan persepsi itu ialah men’jual’ Islam dengan akhlak yang baik. Akhlak yang baik tidak boleh dinilai dari imej atau pakaian semata.

Sebagai muslimah berniqab, kalih dengan tanggapan negatif seperti ‘syadid’, ‘ekstrim’, ‘melampau’, ‘tidak sederhana’ dan lain-lain walau dari kalangan ummat Islam sendiri. Hati kecil memang terasa namun percaya Allah pasti gantikan dengan pahala dan penghapusan dosa sekiranya terus bersabar menghadapi semua itu. Selagi tafsiran para sahabat Rasulullah s.a.w dan ulama mengenai maksud ‘jilbab’ dalam Ayat 59, Surah al-Ahzaab itu termaktub di dalam kitab-kitab tafsir muktabar, maka setiap muslimah berhak beramal dengannya jika mereka fikirkan itu pilihan terbaik buat iman dan taqwa mereka.

Pengalaman bersama non muslim setelah berniqab bermula sejak di Malaysia dan sedikit pengalaman ketika melawat Beijing 2 tahun lepas. Setakat ini, alhamdulillah, tidak punya masalah untuk berkomunikasi dengan mereka. Bahkan banyak juga pengalaman, mereka terlebih dahulu menyapa saya. Sampai penulis sendiri merasa hairan dan berfikir, “Tidak takutkah mereka melihat saya berpurdah?”, “Apa yang mereka fikir dan rasa sebenarnya tatkala melihat saya?”. Saya tidak mampu menyelami apa yang mereka fikirkan.

Apa yang boleh difahami, yang berhubung dengan hati manusia ialah hati juga. Yang mendekatkan kita kepada manusia ialah teknik berkomunikasi. Jika memakai skirt singkat dan tidak memakai tudung tetapi hati tidak ikhlas menjalinkan silaturrahim sesama insan dan tidak pandai pula berinteraksi, orang ramai akan menjauh jua. Faktor dominan dalam berinteraksi sesama manusia ialah keikhlasan hati dan mahir menggunakan teknik komunikasi positif. Pandangan awal pada penampilan bersifat sementara sahaja. Leburkan persepsi negatif dengan akhlak positif. Allah jua sebaik-baik penolong yang akan mencampakkan perasaan kasih manusia kepada kita, insya Allah.

Ummu Abbas

1 Dzul Hijjah 1433H.

17 Okt 12

Melbourne, 11.47am.

“Pasangan kamu cium kamu?”

Bismillah.

Kisah dalam Kelas BI (Isu Pasangan)

Mrs Aneta, “Bagaimana kamu bertemu pasangan kamu? Adakah kamu diuruskan oleh orang lain atau cari sendiri?”

Salah seorang dari kami menjawab,”Bergantung pada seseorang. Ada yang diuruskan oleh orang tengah dan ada yang mencari sendiri.”

Mrs Aneta menganggukkan kepalanya sambil berkata, “Bagaimana kamu boleh bernikah sedangkan kamu belum mengenali antara satu sama lain?”

“Kami bercinta selepas kahwin”, kami tersenyum-senyum sambil tergelak kecil.

Saya teringat persoalan ini sering juga berlegar-legar di kalangan umat Islam yang kurang yakin cara mencari pasangan secara Islam. Tidak yakin dengan cara Islam sama seperti tidak menaruh sepenuh kepercayaan kepada Allah swt yang berkuasa menentukan jodoh seseorang.  Justeru itu ramai yang memilih cara sendiri dengan ber’couple’ dan berkenalan dengan seorang demi seorang, keluar ‘dating’ dan pelbagai lagi kaedah-kaedah yang membahayakan iman dan taqwa.

Mrs Aneta kemudiannya bertanya kami seorang demi seorang, “Kamu bernikah macam mana? Diuruskan orang tengah atau suami yang melamar kamu?”

Hend, “Jodoh saya diuruskan”

Mrs Aneta bertanya yang kedua,”Kamu?”

Sarah, “Juga diuruskan”

“Kamu?”

Saya, “Dia yang melamar”. Tersenyum.

“Oh… Kamu pula?”, sambil memandang ke arah kawan berbangsa Bangladesh.

Rumana, “Diuruskan”

[Antara kami berempat, saya seorang sahaja yang memakai purdah.]

“Saya fikir semua kamu diuruskan orang tengah sebab saya pernah dengar begitu. Bila kamu dikira dengan seseorang, adakah kamu dipaksa menerima pasangan kamu?”

“Tidak. Orang tengah atau ibubapa akan bertanya sama ada kami setuju atau tidak. Jika kami setuju, baru kami dinikahkan”.

“Oh begitu. Pasangan kamu cium kamu?”

“Iya.” Kami tersenyum-senyum dan tergelak. Tidak terfikir isu tersebut menjadi persoalan bagi individu seperti Mrs Aneta. Terasa lucu sekali… iyalah, kalau tidak, mana mungkin kami memperolehi anak.

“Saya rasa hairan bagaimana kamu boleh bercium dengan seseorang yang kamu tidak pernah berkenalan”.

Kami tergelak lagi. Saya seolah-olah dapat memahami kawan-kawan muslimah yang lain saling memahami namun tidak terungkap dibibir untuk menjelaskan lebih lanjut.

Soal naluri mudah ditanggapi. Ia sudah sedia ada dalam setiap insan normal. Untuk menerangkan isu fiqh, memerlukan keimanan kepada Allah terlebih dahulu. Tanpa iman, sesuatu yang bersifat syariat tidak mudah dihadam. Oleh sebab itulah perjuangan awal Rasulullah s.a.w ialah membersihkan kekufuran dalam cara berfikir dan iktikad hati. Selepas isu aqidah dilepasi, barulah syariat diturunkan sedikit demi sedikit.

Mrs Aneta, “Saya punya ramai teman lelaki sebelum ini. Salah seorangnya berbangsa Turky tetapi dia tidak berpegang teguh pada agamanya.”

Hmm, sedikit sebanyak info yang Mrs Aneta berikan membuatkan saya memahami bagaimana dia masih samar dalam banyak perkara mengenai Islam. Dia bercinta dengan lelaki muslim yang tidak komited dan mendengar cerita-cerita negatif mengenai pernikahan di dalam Islam.

SABAR, SABAr, SABar, SAbar, Sabar.
Mereka yang memahami cara mencari pasangan menurut Islam kemudian mengamalkannya adalah mereka yang sabar dalam menunggu ketentuan Allah swt untuknya.  Menahan diri dari berhubungan secara tidak halal menjadi pilihan insan yang mengharapkan reda Allah swt untuknya.   Dalam penantian itu, dengan mengekang hawa nafsu dan memelihara sifat malu yang dituntut, insan-insan yang mengutamakan pandangan Allah swt ini memperolehi nikmat yang lebih besar dari nikmat berpasangan itu sendiri, itulah nikmat kemanisan iman dan taqwa.
Adakah sesiapa mengira dia dapat mendiami syurga Allah tanpa mengorbankan kepentingan hawa nafsu sendiri?
Allah berkata di dalam surah Al-Naazi’aat, ayat 40 dan 41,
79:40
79:41
[40]Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, –
[41]Maka sesungguhnya syurgalah tempat kediamannya.”

 

Islam agama yang indah dan penuh kedamaian. Sekiranya semua umat Islam komited dengan ajaran Islam, saya yakin ia lebih mudah tersebar ke seluruh pelusuk dunia kerana kecantikan/ketampanan Islam dapat dilihat secara nyata dan jelas.

Ummu Abbas
19 Dzul Qi’dah 1433H/ 5 Okt 12
10.05am
Melbourne

Dalam Taman Berbunga Hidayah

Bismillah.

Rabu malam Khamis, 4 Dzul Qi’dah 1433H

 

“Ok, malam ini kita baca kisah yang ke 29 bertajuk Bayi Bercakap.  Siapa tahu nabi apa?”

“Nabi Isa”, salah seorang anak menjawab.

“Iya, benar.  Dia bercakap semasa baru dilahirkan, bukan macam ini… kalau macam ini, sudah besar sedikit”, jelas saya lagi sambil menunjuk kepada anak paling kecil, Aleeya yang berusia setahun setengah.

Lalu kisah ditata berselang seli ‘ibrah untuk santapan minda anak-anak.  Insya Allah, saya kongsikan ‘ibrah itu dalam entry akan datang.

 

Sabtu, 6 Dzul Qi’dah 1433H.
“Azzam bawa stroller. Abi bawa Aleeya”, kata Tuan Suami.

“Bas sudah sampai. Cepat… cepat… Iya, Azzam tolong bawa stroller, Abi dokong Aleeya dan biar Ummi yang kemas alas solat ini. Abbas, Aziz dan Aesya pergi beratur dahulu,” saya membahagi tugas sambil menunjukkan arah perhentian yang berhampiran.

Bas kecil (coaster) untuk bersiar-siar di sekitar National Rhododendron Gardens kelihatan tiba seusai kami solat berjemaah tengahari tadi.

Alhamdulillah. Bagusnya Tuan Suami buat keputusan solat dulu sambil menunggu bas tiba. Hati lebih tenang dan perjalanan terasa lebih berkat. Sedangkan anak sulung mahu kami bersiar-siar dahulu dek bimbangkan bas tiba lebih awal.

Tuan Suami dan semua anak-anak sudah mula menaiki bas.  Ditemani bunga-bunga Daffodil, saya melipat kain pelikat lama dan alas  yang dijadikan sejadah.

Baru sahaja mahu menaiki tangga menuju ke arah perhentian bas, seorang pemuda yang memerhati kami solat dari tadi menyapa, “Adakah kamu sembahyang tadi?”

“Iya.”

Pemuda itu berada bersama kawan-kawan mat salehnya di bahagian belakang semasa kami solat.

“Kamu sembah apa? Tuhan Bapa?”

Tersenyum di sebalik purdah dengan tenang menjawab, “Allah”.

Saya sengaja memilih perkataan ‘Allah’ dibandingkan ‘God’ kerana percaya serta yakin kalimah itu mampu menundukkan hati-hati manusia yang masih ikhlas mencari tuhan mereka yang sebenar.

Juga sengaja memilih lafaz “Allah” untuk menggerakkan pemuda itu mencari ‘Siapa Allah?’ selepas perbualan singkat itu.

” Allah?”, pelat-pelat dia mengulangi lafaz yang disebut tadi.

Saya menganggukkan kepala, “Ya. Hanya Tuhan yang satu”. Sedikit rasa gembira terulit di jiwa mendengar sebutan nama agung itu ditirunya.

“Kamu percaya kepada Jesus?”

“Iya”, tersenyum lagi.

“Dia adalah anak tuhan atau nabi?”

“Dia seorang nabi”.

Pemuda itu menganggukkan kepalanya sambil kelihatan reaksi wajahnya berfikir-fikir.

Keadaan tidak mengizinkan kami berbual panjang. Saya terus berlalu dan menaiki bas. Di atas bas, saya ceritakan semula perbualan itu kepada Tuan Suami dan anak-anak.

Ya Allah! Berilah hidayahMu kepada pemuda itu. Saya percaya dia sedang mencari sesuatu dalam hidupnya.

Kami solat berjemaah di sebelah bunga-bunga Daffodil ini. Amalan yang menyebabkan pemuda itu tertarik untuk bertanya.

Sehari selepas itu… Ahad 7 Dzul Qi’dah 1433H/23 Sept 2012.

 

Kami bertolak dari rumah untuk menyertai rombongan MECCA melawat sekitar Werribee.  Saya mengisi masa dengan membaca al-Quran di atas kereta.  Tilawah (bacaan) saya tiba pada ayat-ayat di bawah;

“Demi sesungguhnya! Telah kafirlah orang-orang yang berkata, “Bahawasanya Allah ialah Al-Masih Ibni Maryam”. Padahal Al-Masih sendiri berkata,”Wahai Bani Israil! Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhan kamu.  Sesungguhnya sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain, maka pasti Allah haramkan kepadanya syurga, dan tempat kembalinya ialah neraka.  Tiadalah seorang penolong pun bagi orang-orang yang berlaku zalim”. [72]

Demi sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata, “Bahawasanya Allah ialah salah satu dari tiga tuhan”. Padahal tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Tuhan yang Maha Esa. Dan jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, sudah tentu orang-orang yang kafir di antara mereka akan dikenakan azab seksa yang tidak terperi sakitnya. [73]

Salah satu jenis bunga di Taman Rhododendron, Olinda.

Oleh itu tidakkah mereka mahu bertaubat kepada Allah dan memohon keampunannya (sesudah mereka mendengar keterangan-keterangan tentang kepercayaan mereka yang salah dan balasan seksanya)? Padahal Allah Maha pengampun, lagi Maha Mengasihani. [74]

Tiadalah Al-Masih Ibni Maryam itu melainkan seorang Rasul yang telah mendahului sebelumnya beberapa orang Rasul, serta ibunya seorang perempuan yang amat benar.  Mereka berdua memakan makanan (seperti kamu juga). Lihatlah bagaimana kami jelaskan kepada mereka (ahli kitab itu) keterangan-keterangan (yang tegas menunjukkan kesesatan mereka), kemudian lihatlah bagaimana mereka dipalingkan (oleh hawa nafsu mereka dari menerima kebenaran yang jelas nyata itu). [75]

Katakanlah (wahai Muhammad), “Patutkah kamu menyembah sesuatu yang lain dari Allah, yang tidak berkuasa memberi mudarat kepada kamu dan tidak juga berkuasa memberi manfaat? Padahal Allah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui”. [76]

*********

“Eh Bang, bacaan Nur sampai ke ayat berkenaan Nabi Isa ini… baru semalam pemuda itu bertanyakan hal ini dan baru beberapa hari lepas, Nur baca kisah ‘Isa a.s kepada anak-anak.  Menariknya!,” saya tidak dapat menyembunyikan keterujaan atas peristiwa yang berlaku.

*****

Pohon bunga yang dijual di taman.

Tiba waktu Asar, Tuan Suami berkata kepada ketua rombongan iaitu Haji Hamid (Presiden MECCA), “Kami mohon beransur dahulu ya”.

“Kita akan ke masjid Werribee sekejap lagi.  Singgahlah dulu”.

Mendengar perkataan masjid, kami terus bersetuju.  Sementelah kami mahu solat Asar dahulu sebelum pulang.  Masjid Werribee pun kami belum kenal lagi.  Sampai di hadapan pintu masuk ke kawasan masjid, ada sesuatu yang menarik perhatian [Lihat gambar].

 

“Eh Bang, bagusnya nama masjid ini.  Ini kali pertama Nur lihat nama masjid diletakkan sempena nama perempuan.  Biasanya nama lelaki sahaja.  Sesuai sangat kerana Maryam (Ibu Nabi ‘Isa a.s) pun ada mihrab sendiri”.

Subhanallah walhamdulillah!  Mengagumi apa yang Allah telah aturkan dalam kehidupan saya berkenaan kisah Nabi ‘Isa a.s ini.  Ia berlaku secara teratur dan saling berkait pada satu topik tanpa saya rancang.  Seolah-olah mahu saya menghadam kisah ini dengan mengingati dalil-dalil (fakta) yang jelas dari kalamNya sendiri.  Juga mendekati lagi perwatakan Maryam, ikon wanita suci yang mengabdikan diri sepenuhnya kepada Allah swt.  Insya Allah, semoga Allah mempermudahkan jalanNya untuk saya menghayati perwatakan Maryam a.s.

Dalam taman berbunga hidayah… Insya Allah.

Seru manusia kepada Islam dengan kasih sayang.

Ummu Abbas

9 Dzul Qi’dah 1433H

12.30am

Melbourne.

Bapa Borek Anak Rintik

Isi Kandungan 31 Kisah Nabi

Bismillah.

BTS (Bedtime story) malam kelmarin kisah Bapa Borek Anak Rintik.

Alhamdulillah, saya membacakan kisah-kisah nabi dari buku 31 Kisah Nabi sebagai Bedtime Story.  Asalnya saya membacakan untuk Aesya yang berusia 7 tahun atas permintaannya.  Setelah beberapa kali bercerita padanya, Aziz yang berusia 9 tahun turut tertarik untuk mendengar sama.  Melihat minat Aziz dan kemampuannya memahami ibrah-ibrah (pengajaran) yang diberikan, saya membuat keputusan supaya semua anak-anak mendengar sama, Abbas yang berusia 13 tahun dan Azzam yang berusia 12 tahun.  Yang kecil, Aqil dan Aleeya saya biarkan mereka berada di ruang yang sama.  Insya Allah, akan ada kesan untuk mereka walaupun mereka bermain-main sahaja.  Doa seorang ibu itu yang penting.

Tanpa niat mahu memanjangkan mukaddimah, saya kongsikan di sini ibrah yang diberikan dari Kisah 28, Bapa Borek Anak Rintik.

@@@@@@@@@@@@@@

” Kita dapat lihat bagaimana Nabi Zakariyya berfikiran jauh dalam merancang pemimpin yang akan menggantikannya. Setelah dibuat pemerhatian yang lama dan mendalam, dia dapati tiada yang benar-benar layak mengambil alih tugasnya sebagai da’ie seterusnya memimpin umatnya ke jalan yang benar.

Di kalangan yang menerima seruannya, tidak ditemui yang benar-benar ikhlas. Dalam resah dan gundahnya memikirkan nasib umatnya, Nabi Zakariyya diberi ilham melalui peristiwa Maryam yang mendapat makanan secara langsung dari Tuhan.Melihat Maryam diberi layanan sebaik itu oleh Allah, semangat Nabi Zakariyya pulih kembali untuk tetap berdoa tanpa putus asa kepada Allah. Lalu dia memohon anak yang dapat menggantikan tempatnya walaupun dia sudah melangkaui usia emas.Beliau meminta anak sebagai misi mencapai visi yang suci… bukan sekadar sebagai tempat bermanja dan bermain-main bagi menghabiskan sisa waktu.

Allah perkenan doa hamba yang soleh dan tidak berputus asa itu dengan kurniaan anak berpangkat nabi juga. ”

*********************
~ Pentingnya pemimpin yang bertaqwa dan berkaliber merancang dan melatih pengganti.
~ Jangan putus asa dari rahmat Allah.
~ Saya memilih ibrah yang sesuai dengan usia anak-anak.  Jika ibrah itu sesuai untuk anak berusia 13 dan 12 tahun, maka saya beri perhatian lebih kepada mereka berdua.  Begitulah seterusnya.
Wassalam.
Ummu Abbas
7.18am
26 Syawal 1433H/13 Sept 12
Melbourne

Berbuka dengan Kangaroo

Diberi makan.

Bismillah

Ini entry ketinggalan kapal terbang.  Apa pun saya mahu berkongsi juga sekurang-kurangnya dalam usaha mendokumentasikan pengalaman di sini, insya Allah.

********************

“Kak Nur, apa hukum makan daging kangaroo ye?”

“Setahu Kak Nur, hukumnya harus.”

“Oh… tetapi ada orang cakap tidak boleh sebab kukunya tajam.  Ada kawan suami beli daging kangaroo dan makan.”

“Daging kangaroo yang disembelih ada dijualkah?”

“Ada tapi jarang jumpalah.”

“Kalau begitu, bolehlah makan.  Sudah tentu ianya telah mendapat panduan dari syeikh-syeikh di sini.”

Teringat pula pertanyaan seorang sahabat tidak lama dahulu.  Selepas mengetahui terdapat kawan-kawan yang mencari daging kangaroo untuk dimakan, saya mula teringin juga merasainya.  Apa pun, eloklah kita pastikan dulu  secara ringkas status halalnya berdasarkan ilmu.

Ulama membahagikan kepada 2 kumpulan haiwan yang halal di makan iaitu haiwan darat dan haiwan air.

1) HAIWAN DARAT
Semua haiwan darat halal dimakan kecuali:

a) Haiwan yang disembelih tidak mengikut hukum syarak.
b) Babi.
c) Anjing.
d) Haiwan yang bertaring yang digunakan untuk mencakar dan membunuh iaitu
haiwan-haiwan buas seperti harimau, serigala, singa, gajah dan seumpamanya.
e) Burung yang mempunyai kuku pencakar atau makan menyambar seperti
burung helang dan seumpamanya.
f) Haiwan-haiwan yang diperintah oleh Islam membunuhnya iaitu seperti ular,
tikus, cicak, kala, burung helang, lipan dan seumpamanya.
g) Haiwan yang dilarang oleh Islam membunuhnya iaitu seperti semut, lebah
dan burung belatuk.
h) Haiwan yang dipandang jijik (keji) oleh umum seperti kutu, lalat, ulat
dan seumpamanya.
i) Haiwan yang hidup di darat dan di air (dua alam) seperti katak, buaya,
ketam batu dan seumpamanya.

2) HAIWAN AIR

Haiwan air ialah haiwan yang mampu hidup  di dalam air sahaja.
Haiwan air harus dimakan kecuali yang beracun, memabukkan dan
membahayakan kesihatan manusia.

Sekarang kawan-kawan bolehlah semak kangaroo itu termasuk dalam kategori mana ya.

****************

Petang akhir Ramadan 1433H di Melbourne bersamaan 18 Ogos 2012 , masyarakat postgrad Kg Vic North (KVN) telah mengadakan iftar berjemaah (iftar jama’ie) dan takbir raya.

Alhamdulillah, ini adalah salah satu bentuk sambutan Ramadan kelompok pelajar-pelajar muslim Malaysia saban tahun di Melbourne.  Saya sekeluarga menyambut Ramadan buat kali ke 3 di sini.   Bezanya tahun lepas, kami pulang beraya di Malaysia 5 hari sebelum 1 Syawal.

Sudah menjadi fitrah manusia, suka mencari kelainan agar hidup sentiasa ceria dan melalui pengalaman menarik.  Tahun ini, KVN menganjurkan program iftar dengan jamuan istimewa iaitu gulai ayam belanda (turkey) dan daging kangaroo goreng.  Alang-alang berada di Australia (OZ atau juga dieja Aussie) , menunya biarlah bermanhaj OZ.

Dek menunya yang berbeza dari kebiasaan, ramai jugalah yang teruja mahu merasa daging kangaroo [termasuk saya 🙂 ].  Itu pun, ramai juga yang belum merasa daging ayam belanda.

Dimakan 🙂 .  Daging kangaroo goreng.

Dewan Belle Vue lokasi berbuka KVN itu berhampiran rumah saya.  Ia juga merangkap dewan sekolah anak-anak.   Selepas Asar, si kecil tidur.  Lalu saya mengisi masa dengan menyiapkan bahan-bahan masakan untuk juadah di pagi 1 Syawal keesokan harinya.

Hampir Maghrib, si kecil masih tidur sedangkan suami dan anak-anak yang lain sudah ke dewan.  Saya memutuskan untuk berbuka di rumah sahaja mengambil kesempatan si kecil yang sedang tidur.  Saya juga lebih mudah solat.   Selesai solat, suami pulang untuk membawa kami ke dewan.  Alhamdulillah, sedang elok sahaja si kecil sedar dari tidurnya.

 

“Abang, daging kangaroo ada lagi?”

“Sudah habis”

“Alamak… bukankah baru sahaja menjamu selera?”

“Iyalah… orang ramai”

“Hmm… tidak mengapalah.”  Saya reda dengan rezeki yang sudah ditetapkan oleh Allah.  Saya sendiri lewat ke dewan.

 

*******************

Tiba di dewan, nasi juga sudah habis.  Saya mengambil roti, kuah gulai turkey dan sebuku turkey.  Alhamdulillah,  syukur dengan apa yang ada.

Saya mengambil tempat di kalangan kawan-kawan yang sedang makan.  Kak Sham yang jadi chef hari itu berkata, “Nur, nasi sudah habiskah?”

“Iya, sudah habis Kak Sham.”  Tersenyum.

“Kak Sham sudah tambah nasi tadi.  Tidak cukup juga.”

“Ok je… Nur suka juga makan roti dengan gulai.  Sudah biasa makan roti tanpa nasi.”  Tersenyum lagi.

“Oh begitu”

**********

Sedang makan-makan dan sembang-sembang.

“Nur, ini ada lagi daging kangaroo.  Bahagi-bahagi pada sesiapa yang belum makan.”  Suami menghulurkan pinggan plastik berisi sisa daging kangaroo berserta sos pencicah di dalam sudu plastik.

Alhamdulillah.  Segala puji bagi Allah yang menentukan rezeki setiap hambaNya.  Kalau sudah rezeki kita, tidak ke mana… betulkan?

Sambil merasa sedikit, saya hulurkan kepada kawan-kawan.  Semuanya menolak kerana sudah merasainya.  Akhirnya saya juga yang habiskan di rumah.

Dagingnya lembut, mudah digigit dan sedap.  Rasanya hampir sama dengan daging lembu serta tidak berbau.

Allah itu Maha Baik kan… jika kita berakhlak baik dengan segala ketentuanNya, Allah juga memperlakukan dengan baik dalam setiap urusan kita.  Tidak pernah rugi hamba yang berbaik dengan Allah swt.  Itu baru dalam perkara kecil, apatah lagi jika kita sentiasa menjaga perkara-perkara besar seperti melaksanakan yang wajib dan meninggalkan yang haram.

Belum terlewat rasanya untuk mengucapkan,

Wassalam.

Ummu Abbas

10.27am

3 Syawal 1433H/22 Ogos 12

Melbourne

“Kia Ora”

Uniknya ciptaan Allah. Burung Kiwi merupakan trademark New Zealand.

Bismillah.

 

Assalamu’alaikum warahmatullah.

 

Kesibukan yang tidak pernah surut… ditambah pula dengan kesibukan lain membuatkan saya bertambah jarang dapat bersama hobi ‘menulis’.  Semoga Allah ampunkan saya dan terus memberi rezeki ‘masa menulis’ agar dengannya saya dapat jadikan satu pelaburan penting di akhirat kelak.

 

Di sini saya lampirkan artikel yang pernah di terbitkan majalah Era Muslimah.  Moga ada manfaatnya.

 

Tajuk lain bagi artikel ini:  “Bila Sudah Rezeki”

 

Semasa bersiap-siap untuk datang ke Melbourne dahulu, saya berfikir, “Tidak mungkin kami akan ke New Zealand memandang kepada kedudukan kewangan famili”.  Dapat bermastautin di Australia buat sementara waktu pun satu kurniaan Allah yang cukup besar untuk dinikmati dan disyukuri.  Antara ilmu yang tidak dapat dikutip lewat kuliah dan kelas ialah ibrah-ibrah yang  dititip dari pengalaman hidup di rantau orang.

 

 

Sebenarnya, apabila berada di satu-satu negara, saya suka mengambil peluang melawat negara-negara berdekatan untuk mengenali lebih jauh bangsa-bangsa dan budaya yang Allah ciptakan di bumi ini.

 

Allah berkata di dalam surah Al-Hujurat, ayat 13,

“ Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).”

 

 

Sepanjang tempoh belajar di Jordan dahulu, alhamdulillah, sempat menziarahi Mesir, Arab Saudi untuk menunaikan umrah dan haji, Turky dan Syria.   Mendekati manusia yang berbagai bangsa dan cara hidup mereka dapat meningkatkan ubudiyyah kepada Allah jika itulah matlamat kita.

 

 

Rezeki Yang Tidak Disangka

 

Benarlah janji Allah di dalam Surah Ibrahim, ayat 7, “Sekiranya kamu bersyukur, nescaya Aku akan tambahkan nikmatKu, sekiranya kamu kufur, sesungguhnya azabKu amatlah pedih”.   Saya sentiasa bermujahadah untuk merasa cukup dengan setiap pemberian Allah baik sedikit mahu pun banyak.  Dan cuba panjatkan segala puji dan syukur hanya untukNya di atas segala kurniaanNya.  Dalam masa yang sama, saya juga bermujahadah menahan diri dari merasa dengki dengan nikmat yang Allah anugerahkan kepada orang lain.   Mujahadah ini diiringi dengan perasaan mengharapkan pertolongan dan kekuatan dari Allah swt.  Tiada daya dan kekuatan melainkan dari Allah jua.

 

 

Biasanya, mujahadah begini menelurkan rasa tenang di jiwa tatkala kita berjaya menguasai nafsu yang sentiasa mengajak ke arah kejahatan.  Rasa tenang itulah menjadi dambaan hidup setiap hari.  Jadi saya merasa tetap bahagia  serta kaya raya walau berada dalam situasi  tidak cukup wang.

 

 

Siapa sangka ya… pada April lepas iaitu cuti Easter, saya dan famili berpeluang melawat Auckland, New Zealand.  Jarak Melbourne –Auckland ialah 2632 km.  Perjalanan menaiki pesawat memakan masa kira-kira 3 jam setengah.  Saya dijemput memberi ceramah kepada mahasiswi di sana.  Alang-alang tempatnya jauh juga, suami memutuskan untuk membawa semua anak-anak ke sana.  Kami tidak fikir akan ke sana beberapa kali jika tiada urusan penting.  Kemampuan masa dan kewangan normalnya agak terbatas kecuali diizinkan Allah.

 

 

“Kia Ora”

 

“Kia Ora”

Begitulah bunyi satu tulisan menyambut kami di Lapangan terbang Auckland.  Ia adalah salah satu tarikan buat saya apabila melawat sesebuah negara bila mana pihak kerajaan tempatan mengangkat identiti bangsa untuk dikenali pelancong.  Sama ada ia dari aspek linguistik, budaya berpakaian, etika pergaulan, desain bangunan atau kediaman dan sebagainya.  “Kia Ora” bermaksud “Hai” atau “Hello”.  Ia menunjukkan identiti bangsa Maori yang merupakan penduduk asal New Zealand.

 

 

Dua orang mahasiswi menyambut kami dan membawa ke supermarket.  Ia adalah atas permintaan kami sendiri memandangkan kami akan terus ke farmstay yang ditempah sejak awal.  Farmstay ialah rumah di kawasan ladang tradisional New Zealand.  Jadi jaraknya agak jauh dari kawasan bandar.

 

 

Kira-kira sejam dari Lapangan Terbang Auckland, kami tiba di Warkworth.  Sedikit terperanjat tatkala melalui jalan tidak berturap tar sepanjang 5km sebelum tiba di penginapan.  Waktu itu sudah malam, jadi pemandangan di kiri kanan jalan kelam sahaja.  Rumah penduduk pula jarang-jarang kelihatan.  Penduduk New Zealand berjumlah kira-kira 4.37 juta.

 

 

Kami disambut mesra oleh tuan rumah.  Sikap ramah semulajadi Simon mengingatkan saya kepada sikap ramah penduduk negeri asal kami iaitu Kelantan.  Simon bercerita, “Penduduk di South Island lebih peramah dan jujur.  Jika mereka bertanya khabar, ‘Hi! How are you?’, mereka benar-benar maksudkan itu.  Mereka mahu tahu keadaan awak.  Tetapi jika penduduk bandar di North Island ini, jika mereka bertanya,’Hi! How are you?’, maksudnya mereka mahukan duit awak”.  Rupa-rupanya Simon berasal dari Pulau Selatan New Zealand.  Kemudian ke Auckland kerana menyambung pelajaran.  Sehabis belajar, berkahwin dengan gadis utara dan terus menetap di sini.  Patutlah dia tahu dan faham benar  sikap semulajadi penduduk South Island.

 

 

Memandang kawasan rumahnya di kelilingi ladang, saya bertanya, “Adakah Kiwi di sini?”

Simon kelihatan terpinga-pinga dengan soalan itu,  “Kiwi apa?”.

“Bukankah di sini terkenal dengan burung Kiwi?”.

“Oh… burung itu susah ditemui sekarang.  Di sini jika disebut Kiwi, ia bermaksud penduduk New Zealand.  Contohnya saya sendiri.  Saya adalah Kiwi.”

 

Oh begitu rupa-rupanya.  Patutlah pada awalnya,dia seperti pelik bila ditanya begitu.  Kiwi sudah ada di depan mata, ditanya lagi.  Inilah peri pentingnya kita mengenal budaya tempatan sesebuah masyarakat.

 

 

Saya merasakan sesuatu yang unik di sebalik penciptaan Allah pada bangsa-bangsa manusia.  Dari manusia pertama bernama Adam dan pasangannya, Hawa, lahirlah beratus jenis bangsa manusia dengan ciri perbezaan pada paras rupa, warna kulit, bahasa dan budaya.  Semua itu adalah untuk menzahirkan kebesaran Allah dan betapa Allah maha kreatif mencipta sesuatu.  Kewujudan pelbagai bangsa itu hanya boleh disatukan dengan asas Islam sebagaimana Rasulullah s.a.w menyatukan pelbagai kabilah Arab yang asyik berkelahi pada masa dahulu imma mereka muslim dan juga non muslim.  Justeru sesuatu perjuangan yang diasaskan kepada bangsa sama sekali bercanggah dengan fitrah Islam.

 

Islam untuk semua.