Posted in MyDiary

Travelog Iman 1 – Pra ke Melbourne

Bismillah.

Kewajiban lebih banyak dari waktu yang ada.

Di bawah adalah artikel saya yang disiarkan di dalam Majalah Era Muslimah keluaran sulung.

Ladang gandum di Victoria.

Travelog Iman 1

Bismillahirrahmanirrahim.

Segala puji bagi Allah yang menggerakkan ilham untuk menulis.  Dari menulis blog, menjadi penulis buku.  Selepas menulis buku, dilamar menulis untuk sebuah majalah yang diminati sejak remaja.

Tiada siapa menyangka, suatu hari nanti, saya akan menulis di sebuah majalah yang dahulunya dicari setiap bulan.  Saya menabung sendiri untuk membeli beberapa majalah kesayangan.  Biasanya saya mencari sesuatu yang dapat mendekatkan diri kepada Pencipta.  Baru terasa berbaloi berhabisan wang kerananya.  Jadi, untuk sedikit ‘makanan rohani’ yang dapat memberi kesegaran kepada jiwa, saya tidak sayangkan duit!  Sama seperti saya melaburkan sedikit wang untuk mengisi perut yang lapar dan menghilangkan dahaga.  Apa yang sering difikirkan ialah mahu melakukan sesuatu yang menguntungkan dunia dan akhirat.  Segala puji bagi Allah di atas taufik, hidayah dan inayahNya.

Tahniah diucapkan kepada penerbit dan semua staf yang menjayakan majalah Era Muslimah yang diberi nafas baru ini.   Ia sesuai dengan fitrah manusia yang bersifat dinamik, progresif dan anjal.  Semoga Allah memanjangkan kalimah hak melalui medium majalah ini ke segenap rumah penghuni di Malaysia tercinta ini.

Pra travelog ke Melbourne

Ogos 2010, tersurat sudah untuk saya sefamili menyambut Ramadan dan Eidul Fitri di Melbourne.  Langkah ke Melbourne bermula dengan separuh hati.  Sementelah saya pernah bermastautin di Sydney hampir 3 bulan pada tahun 2007.  Tahun tersebut masih hangat dengan isu Imam Masjid Lakemba mengumpamakan wanita yang mendedahkan auratnya ibarat daging yang terdedah.  Saya pernah melihat satu rancangan televisyen yang mempersendakan imam tersebut.

Saya punya persepsi negatif kepada mana-mana negara non-muslim disebabkan permusuhan mereka terhadap Islam dan umat Islam.  Meskipun negara mereka diwar-warkan sebagai negara maju dan ramai manusia terpesona dengan negara-negara barat, namun tidak begitu untuk diri saya.  Sebagai seorang yang suka mengembara, senarai negara-negara barat seperti Amerika, United Kingdom, Perancis dan lain-lain tidak termasuk dalam perancangan untuk saya melawatnya kecuali dengan satu sebab; yakni menyampaikan dakwah kepada mereka.

Hanya satu negara Eropah yang saya pernah bercita-cita melawatnya semasa belajar di Jordan yakni Sepanyol.  Ini adalah kerana Sepanyol merupakan bekas daulah Islam yang dulunya bernama Andalusia.  Saya juga belajar mengenai kesenian pada binaan tamadun Islam.  Salah satu binaan bersejarah Islam ialah Istana al-Hambra yang terletak di Granada.  Sebuah lagi negara non muslim yang saya bercita-cita menjejakinya ialah China disebabkan tamadunnya yang berkait rapat dengan Islam.  Alhamdulillah, kami sefamili direzekikan Allah melawat Beijing pada Februari 2010.

Kemajuan yang mengagumkan

Menyambut usia baligh dengan memahami pengertian syahadah La ilaha Ilallah, Muhammad Rasulullah, pemikiran saya dibentuk untuk mengagungkan sesuatu yang bernilai di sisi Allah dan RasulNya serta memandang rendah sesuatu yang tidak mendapat nilaian di sisi Allah dan RasulNya.

Al-insan madaniyyun bit tab’i’– Kata-kata Ibnu Khaldun ini memberi pengertian secara zahirnya fitrah manusia itu suka maju dalam apa jua bidang.  Ia bererti manusia tidak perlu diajar-ajar untuk memperbaiki gaya dan taraf hidup mereka atau diberi kuliah untuk membina peradaban.  Mereka akan berusaha sendiri.  Inilah yang antara maksud sabda Nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud, “Kamu lebih mengetahui urusan duniamu” [Hadis direkod oleh Muslim].  Berbeza dengan kemajuan pegangan hidup, spiritual dan akhlak, tanpa agama, manusia akan terkapai-kapai dalam kegelapan.

Benar sekali, jika kita mahu berbangga dengan pelbagai teknologi moden, teknologi sering berubah dan berkembang sejak zaman nabi-nabi terdahulu.  Namun semua teknologi itu tidak berjaya menjadi pemangkin memajukan akhlak manusia.  Bahkan ramai dari kalangan umat terdahulu tersungkur kehinaan bersama teknologi yang dibanggakan. Apa yang dicari oleh insan yang bermaruah serta bernilai tinggi ialah manusia-manusia yang tenang jiwanya, baik pengabdiannya kepada Allah dan indah akhlaknya.  Kemajuan insan inilah yang sentiasa diintai oleh saya.

Begitu anggun seorang insan yang mahir teknologi multimedia menggunakan kemahirannya mengajak manusia ke jalan Allah.  Tiba waktu solat, terus ke masjid mendirikan solat berjemaah, menghormati kedua ibubapa dan berlaku ihsan pada anak isteri.

Begitu agam sebuah bangunan pencakar langit yang di dalamnya sunyi dari bar-bar, kelab malam, arak, zina, pelacuran,  pendedahan aurat penghuninya dan rasuah.  Sebaliknya dimakmurkan dengan seminar-seminar ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah atau untuk maslahah umum, perniagaan yang diasaskan atas prinsip muamalat Islam, para pengunjung yang memelihara aurat, tidak ber’couple’ dan sebagainya.

Justeru itu, peradaban barat yang menyaksikan runtuhnya nilai manusia tidak menarik perhatian untuk saya hidup bersamanya.

Musim Bunga di Melbourne

Travelog iman dan taqwa 

Jika kembara ke Melbourne nantinya akan memberi impak positif kepada keimanan dan ketaqwaan saya dan keluarga, maka melangkahlah dengan hati yang tenang.  Itulah maksud sms (pesanan ringkas) seorang sahabat yang mengenali peribadi saya.  Tiada siapa yang mengetahui akibat kepada agama, dunia dan akhirat seseorang hasil sesuatu pekerjaan kecuali Allah jua.  Maka padaNya jua saya memohon petunjuk.

Selain itu, saya menggalas tanggungjawab yang besar sebagai isteri untuk menemani suami menyambung pelajarannya di peringkat PhD.  Juga sebagai ibu kepada 5 cahayamata amanah dari Allah.  Kami turut mengambil kira kondisi kesihatan orang tua.  Alang-alang mereka masih sihat serta masih ada adik-beradik lain yang mampu mengambil berat urusan mereka, peluang menambah ilmu dan pengalaman di hadapan mata harus direbut.  Lebih-lebih lagi, saya melihat bidang pengajian suami merupakan fardu ain ke atas dirinya dalam situasi yang ada sekarang.  Fardu ain kerana ia penting untuk umat Islam yakni mengusahakan vaksin yang halal.

Allah berkata di dalam Surah Muhammad, ayat 7 yang bermaksud, “Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (ugama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.”

Ummu Abbas

22 Rabi’ 2 1433H

8.30pm

Melbourne 3046

Advertisements

Pengarang:

Seorang isteri, ibu, permaisuri rumah, anak kepada Ma dan Abah yang masih hidup, penulis dan da'ie, insya Allah. Menyintai ilmu yang mendekatkan diri kepada Allah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s