Menonton Bersama Anak (1)

Bismillah

Saya:  Brother Shah, apa pandangan Brother berkenaan pengaruh TV kepada anak-anak?

[Kurang ingat bagaimana saya bertanya dahulu.  Fokusnya ialah bagaimana menguruskan pengaruh televisyen.]

Waktu itu Brother Shah Kirit berkunjung ke rumah kami di Kota Bharu lebih 7 tahun yang lalu.

Brother Shah:  Pada saya, kita harus menonton bersama anak-anak di rumah.  [Semasa anak masih kecil] Pada masa yang sama, kita jelaskan kepada mereka mana yang baik dan mana yang buruk.  Jadi anak-anak ada persediaan minda apabila keluar rumah dan melihat realiti masyarakat.  Jika tidak, mereka akan menerima kejutan budaya.

Jika di dalam rumah, mereka berada dalam biah (suasana) yang baik, kemudian kita hadkan pula rancangan-rancangan TV, dibimbangi anak-anak tidak mampu berdepan dengan suasana-suasana yang tidak baik di hadapan mereka.

Waktu itu juga anak sulung baru bersekolah di tadika atau kurang dari itu.

Saya melihat ada benarnya pandangan tersebut.  Apatah lagi pernah berdepan dengan para pelajar yang menerima kejutan budaya di sekolah dahulu.  Lalu terus cuba amalkan.  Sementelah kami melanggan Astro, jadi siri kartun ada 24 jam.

Kadang-kadang ada yang bangun ‘tahajjud’ dengan menonton kartun sampai Subuh.  Aduh… gawat hati dibuatnya.

Pada siangnya, sambil menguruskan rutin rumahtangga, saya perhatikan apa yang ditonton anak-anak.  Kadang-kadang duduk bersama mereka menonton rancangan yang mereka sukai.  Kadang-kadang yang lain, suami turut serta.

“Tidak baik bergurau seperti itu.  Kasihan pada orang yang terkena,” ujar saya bila melihat rancangan hos berbuat sesuatu untuk mengenakan orang lain.

“Perbuatan itu tidak bagus”, saya menerangkan kepada anak-anak tatkala melihat adegan bercium pada watak animasi.

“Pakai macam itu pun tidak bagus.  Orang perempuan kena tutup aurat”, jelas saya bila ada watak-watak tidak menutup aurat.

“Wanita yang tidak menutup aurat hakikatnya iblis,”  jelas saya lagi di waktu yang lain.  Saya teringat Tuan Guru Nik Aziz pernah menyebutnya begitu dalam salah satu kuliah tafsirnya.  Maksud iblis bukanlah jasad perempuan itu tetapi perbuatannya yang tidak menutup aurat itu yang bersifat iblis.  Bila dia tutup aurat, hilanglah sifat iblis tersebut.  Kenapa dikatakan mendedahkan aurat itu bersifat iblis?  Iya, kerana ia disukai iblis dan iblis menggunakan wanita-wanita begini untuk melemparkan panah beracun kepada lelaki-lelaki ajnabi di luar sana.  Tidak sedikit fitnah-fitnah yang ditinggalkan oleh wanita yang mendedahkan auratnya kepada ummah.

Anak-anak ramai lelaki dan saya sedar bahaya paling besar bagi lelaki adalah wanita.  Jadi saya memang bermaksud memberi gambaran jijik pada perbuatan mendedahkan aurat dari wanita.  Biar mereka tidak merasa nikmat tatkala melihat perbuatan mendedahkan aurat tersebut.  Apatah lagi, sekitar 90% (anggaran) rancangan di TV mempergunakan wanita sebagai bahan pelaris sama ada untuk iklan, hos rancangan termasuk yang bernama ustazah-ustazah.  Ustazah yang mahu keluar TV pun disuruh make-up bagai artis.  Jarang sekali muslimah yang berjaya mempertahankan haknya untuk tampil biasa dan natural di kaca TV.

Saya lebih banyak menjelaskan nilai-nilai buruk yang dipaparkan TV  kerana nilai-nilai baik itu sudah diusahakan secara realiti di hadapan mereka, bahkan mengajak mereka praktik bersama.  Jadi tidak perlu lagi menjelaskan bahawa solat itu wajib, puasa itu wajib dan lain-lain.

Tom and Jerry Wallpaper - tom-and-jerry Wallpaper

Sumber: fanpop.com

Bila menonton bersama, saya sedar banyak racun-racun Yahudi diterapkan secara halus di dalam siri-siri kartun tersebut seperti Mickey Mouse, Donald Duck, Tom & Jerry dan lain-lain.  Bahkan ada yang sampai ke tahap merosakkan akidah kerana menggambarkan Nabi Nuh dalam bentuk kartun.  Selain isu dedah aurat, bercium, siri kartun juga banyak ‘mendidik’ nilai moral yang tidak baik seperti unsur keganasan, bercakap kasar, meremehkan orang lain dan lain-lain.

Ummu Abbas

29 Rabi’ul Akhir 1434H

11 Mac 2013

Mimpi Tawaf Menaiki Bas

Bismillah

Kaabah

Ia berlaku semasa di Tahun 3 pengajian di Jordan. Tanpa memahami maksudnya, saya biarkan mimpi tersebut berlalu begitu sahaja. Tidak lama kemudian, satu kumpulan pelajar senior mengiklankan tawaran menunaikan haji untuk siswa dan siswi. Ini kali pertama penyertaan dibuka kepada siswi. Sebelumnya hanya siswa yang menunaikan haji. Siswi berpeluang menunaikan haji jika mempunyai mahram sendiri seperti suami atau adik beradik lelaki.

Penyertaan terhad kepada 10 orang muslimah. Dua daripadanya dari kalangan yang sudah bernikah. Jadi hanya 8 tempat untuk diisi oleh siswi. Sebagai pelajar yang mempunyai belanja ‘cukup-cukup makan’ untuk hidup dan belajar di negara orang, saya memandang sahaja seorang demi seorang kawan-kawan mendaftarkan diri. Kos menunaikan haji dengan perjalanan menaiki kapalterbang itu ialah USD900 (Lebih kurang RM2250 waktu itu). Jika pergi melalui jalan darat, ia lebih murah. Namun waktu tidak mengizinkan untuk menggunakan jalan darat kerana Kerajaan Arab Saudi menutup pintu sempadannya lebih awal untuk musim haji.

Saya tumpang gembira melihat kegembiraan kawan-kawan yang mendaftar haji. Usia mereka juga masih muda iaitu antara 21 tahun hingga 24 tahun. Dipendekkan cerita, pada hari akhir tempoh mendaftar, saya mendapat rezeki yang tidak disangka berupa perbelanjaan menunaikan haji berserta keizinan ibubapa. Ironinya saya mendaftar sebagai peserta ke 10 pada malam akhir hari mendaftar. Keesokannya seorang kawan yang memang mempunyai simpanan wang mahu turut serta mendaftar namun penyertaannya sudah ditutup kerana penganjur bertegas mahu membawa 10 orang peserta muslimah sahaja. Lantas teringat kepada mimpi tawaf di Baitullah menaiki bas. Subhanallah! Inilah antara maksud mimpi tersebut. Mendapat ‘jemputan’ menunaikan haji pada tahun dianiaya merupakan nikmat besar dan juga hiburan dari Allah.

Lavender. Foto hiasan.   Kredit:  lavenderexperiment.blogspot.com

Lavender. Foto hiasan. Kredit: lavenderexperiment.blogspot.com

Benarlah janji Allah bahawa sesiapa pun tidak dapat menahan rezeki seseorang bila Allah telah tentukan demikian. Menurut lojik akal, kawan-kawan yang mempunyai simpanan itu lebih layak mendaftar haji tetapi kuota itu Allah simpan untuk saya hingga ke saat akhir tanpa sesiapa pun dapat mengusiknya. Subhanallah! Walhamdulillah! Allahuakbar!

Perbelanjaan Wajib

Bagi seorang anak gadis seperti saya waktu itu, kehidupan adalah serba ringkas. Jadi bila berpeluang, boleh terus menunaikannya tanpa perlu berfikir soal tanggungan lain. Yang penting perjalanan itu nanti mendapat izin dari kedua ibubapa. Membuat keputusan mendaftar haji waktu itu juga bererti saya tiada perbelanjaan lain untuk hidup dan membayar yuran pengajian bagi semesta akan datang. Saya fikir apabila Allah mewajibkan haji dengan syarat mampu, maka pada waktu itu saya telah memenuhi syarat tersebut pada saat-saat akhir. Allah jua yang memberikan kemampuan tersebut. Nekad menunaikan kewajipan tersebut kerana meyakini jika masih hidup selepas menunaikan haji, akan ada rezeki untuk saya. Andai ditakdirkan mati, maka berpuashati kerana mengembalikan rezeki tersebut kepada yang berhak yakni menunaikan kewajiban kepada Allah.

Apa sahaja kurniaan Allah merupakan pinjaman dan amanah. Apabila Allah mewajibkan zakat pada sebahagian harta tatkala cukup nisab dan haulnya, bererti ada hak orang lain yang Allah letakkan dalam harta tersebut. Bila konsep ini difahami, sesiapa pun tidak akan berfikir panjang untuk mengeluarkan bahagian yang bukan haknya itu. Samalah konsepnya bila tabungan kita cukup bagi menunaikan haji, maksudnya jumlah yang cukup untuk menunaikan haji itu tadi adalah ‘hak Allah’ yang wajib dikeluarkan semula bagi tujuan mengabdikan diri kepadaNya. Bila segala sesuatu yang ada ditangan dirasakan adalah milik mutlak kita, itulah faktor yang menahan diri dari mengeluarkan sesuatu yang realitinya adalah hak orang lain. “Sayangnya…” Perkataan ini mungkin terdetik tatkala melihat jumlah dalam bank RM12k atau lebih. Untuk mengumpulkan sebanyak itu, bukan mudah juga. Ujian sungguh ya…

Kenangan semasa berusia 10 tahun menerjah minda. Air mata mengalir tatkala mendengar Ibu mencurahkan pengalamannya menunaikan haji. Hari itu hari pertama kedua ibubapa tiba di rumah dan bersama kami semula, 8 orang anaknya (waktu itu). Kisah Ibu membuatkan saya teringin menunaikan haji. Keinginan tersebut berlalu begitu sahaja bersama zaman kanak-kanak yang penuh ceria dan asyik bermain. Secara tidak disedari, Ibu telah membentuk minda positif pada anaknya ini supaya mahu segera menunaikan kewajiban haji sebaik sahaja berpeluang tanpa menangguhkannya.

www.ju.edu.jo

Pintu masuk utama University of Jordan (Babu Ra’iisiy )  Kredit: http://www.ju.edu.jo

 

 

Solat istikharah yang memberi petunjuk supaya melanjutkan pengajian di Jordan rupa-rupanya menjadi pintu menunaikan ibadah haji dalam usia muda. Alhamdulillah, terasa lega yang amat seusai menunaikan permusafiran wajib. Selepas itu, hati bertambah tenang jika mahu melancong ke mana-mana negara selain dua Tanah Haram termasuklah ketika suami membuat keputusan untuk bermastautin di Melbourne buat sementara waktu. Kerinduan untuk menziarahi lagi Rumah Allah dan maqam Rasulullah s.a.w tetap ada namun peluangnya entahkan ada, entahkan tiada lagi sepanjang baki hayat ini. Hanya Allah yang maha mengetahui.

“Adik-adik, bila sudah kerja nanti, elok dibuat tabungan khusus untuk ibadah haji dan berusaha melaksanakannya sebaik cukup perbelanjaannya. Jika berkesempatan menunaikannya sebelum nikah, itu lebih baik. Seorang sahabat Kak Nur menjadi guru sebaik tamat belajar. Kak Nur kagum dengan dia sebab dia hanya menggunakan motor untuk ke mana-mana. Rumahnya yang berhampiran sekolah melayakkan dia berulang dengan berjalan kaki sahaja ke tempat kerja. Bila pulang ke kampung, dia banyak berada di rumah menolong kedua ibubapanya. Sahabat Kak Nur ini bukan kaki ‘tawaf kedai’. Belum sampai dua tahun dia mengajar, dia sudah mampu menunaikan haji bersama keluarganya. Waktu itu juga takdir Allah dia bertunang sebelum musim haji tiba. Namun dia nekad meneruskan niat melangsaikan kewajiban kepada Allah dan bernikah selepas pulang dari mengerjakan haji.”

Selepas merasai sendiri pengalaman menunaikan ibadah haji di usia muda, itulah yang saya kongsikan bersama adik-adik usrah ketika mereka berada di tahun-tahun akhir pengajian. Mengerjakan haji di usia muda tentulah tidak sama setelah usia menginjak tua. Ia seperti ahli sukan yang bersukan sebelum berusia 25 tahun dengan mereka yang bersukan selepas usia 30 tahun. Haji memerlukan kekuatan stamina dan kecergasan badan. Saya dapati sebahagian siswazah suka berbelanja banyak pada perkara yang kurang penting sebaik bekerja sedangkan mereka mendapat tarbiyah Islam. Seorang makcik yang saya temui di Mekah bercerita, dia mengumpul wang hasil menanam sayur selama berpuluh tahun. Makcik itu sudah sangat tua. Kalau tidak silap berusia 70 atau 80 tahun ke atas. Tempat bertanam sayur pula perlu menyeberangi sungai. Dia berasal dari Pahang. Selesai berkenalan dan bersembang, dia sempat hulurkan note RM50 kepada kami tatkala diketahui kami adalah pelajar dari Jordan. Pemurahnya makcik.

Allah berkata melalui Surah Ali Imran ayat 97 yang bermaksud,

3:97

“Di situ ada tanda-tanda keterangan yang nyata (yang menunjukkan kemuliaannya; di antaranya ialah Makam Nabi Ibrahim. Dan sesiapa yang masuk ke dalamnya aman tenteramlah dia. Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat Haji dengan mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu sampai kepadanya. Sesiapa yang kufur (ingkarkan kewajipan ibadat Haji itu), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak berhajatkan sesuatu pun) dari seluruh makhluk.”

 

Ummu Abbas

25 Rabi’ul Akhir 1434H/ 7 Mac

Bahang PRU 13 Di Melbourne

Bismillah.

Menyelit kisah pilihanraya sedikit kali ini. Setiap warga negara yang cukup usia sebagaimana yang termaktub ada hak mengundi dan bertanggungjawab terhadap ‘khadam rakyat’ yang akan dipilihnya.

Pengundi adalah ‘bos’. Calon yang diundi adalah ‘kuli’ atau ‘khadam’. Calon yang menang mahu tidak mahu wajib menunaikan amanah rakyat dengan baik.  Jadi para pengundi ‘jangan perasan’ mereka adalah kuli menyebabkan takut tidak bertempat kepada ‘kuli sebenar’.

Kehangatan PRU 13 Menular Ke Melbourne

Di sini bahangnya mula terasa sejak tahun lepas yang mana pelajar-pelajar warga negara diminta mendaftar untuk undi pos.   Ramai yang mendaftar.  Ramai juga yang tidak mendaftar kerana bimbang peti undi ‘terjatuh’ ke Laut Jawa.  Kemudian nantinya naik ke pantai Malaysia ialah peti undi yang lain.   Jumlah pelajar Malaysia di Victoria sahaja lebih kurang 8000 orang.   Jumlah rakyat Malaysia pula dianggarkan 43ooo orang.  Patutlah ada desas-desus mengatakan PR (permanent resident)  buat pertama kali dibenarkan mengundi pos.  Boleh rujuk SPR, sejauh mana kebenaran hal ini.

Para pemimpin kerajaan juga sering melawat Melbourne dan bertemu mereka.    Jika ada seorang dua pemimpin Pakatan Rakyat berkunjung dan bertemu pelajar, maka akan adalah yang sudi memberi laporan kepada pihak atasan di sini.

Peliklah juga bila ALlah beri nikmat berada di negara ‘terbuka’ seperti Australia ini,  masih ada yang mahu kekal dalam pemikiran jakun serta tertutup untuk tidak meraikan perbezaan ideologi dan pendapat.   Walhal boleh dilihat di media-media di sini, pemimpin parti yang memerintah kerajaan keluar TV, pemimpin pembangkang pun boleh keluar TV.  No problem!…  Rakyat yang sudah akil baligh diberi kebebasan menilai dan membuat pilihan pemimpin dan parti mana yang layak menunaikan tanggungjawab/amanah kepimpinan kepada rakyat.

Rata-rata yang berada di Melbourne ini pula disebabkan menyambung pelajaran ke peringkat lebih tinggi dari sarjana muda hingga PhD.  Bila masih wujud sikap-sikap yang agak racist ini, fahamlah kita bahawa kecerdasan dan kematangan seseorang bukan boleh dinilai pada sijil-sijil kelulusan akademik, tetapi kepada kejernihan hati dan keterbukaan minda berpaksi keadilan dan kemaslahatan umum yang diiktiraf syarak.

Pakcik penoreh getah atau makcik yang menanam padi yang tidak pernah keluar negara itu boleh lebih terbuka pemikiran mereka dari pemegang PhD dek sikap mereka yang telus dan berteraskan kebenaran.

Benarlah kata-kata Allah, yang buta itu sebenarnya bukanlah mereka yang buta mata tetapi mereka yang buta hati.  Amalan hati menjadi teras kepada pemikiran seseorang.

Firman Allah di dalam Surah al-Hajj, ayat 46 yang berbunyi,

22:46

Maksudnya:  Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya – dengan melihat kesan-kesan yang tersebut – mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada.

Mendahulukan Agama Memajukan Bangsa

Idea racist memundurkan bangsa itu sendiri.  Quraisy dengan idea perkauman yang menebal tidak ke mana-mana.  Keluar dari Mekah pun tidak.  Bila Islam datang, bukan sahaja menjangkau ke Madinah, bahkan berupaya meruntuhkan Rom & Parsi, dua kuasa besar waktu itu.   Islam menyatukan suku kaum-suku kaum yang sentiasa berbalah dan saling berbunuhan. Islam menyatukan warna kulit dan bahasa.

Bila Islam didahulukan, bangsa akan naik secara automatik.  Berbeza jika bangsa didahulukan, bangsa belum tentu naik, agama lagilah jauh.

 

Lampiran Menarik

 

Si Buta Yang Memilih Islam


Wassalam.

Ummu Abbas

2 Rabi’ul Akhir 1434H

Melbourne/ 12.34am

Menjalani Keyhole Surgery di Royal Melbourne Hospital

Bismillah

 

Baru sahaja tiba di rumah petang 27 Januari 2013, suami menerima surat dari Royal Melbourne Hospital menyatakan tarikh Keyhole Surgery untuknya ialah pada 31 Januari 2013.  Suami mengagak surat itu tiba sama ada hari Khamis atau Jumaat sebelumnya.  Kami ke Tasmania pada 22 Januari.  Waktu itu belum terima apa-apa surat.

Suami mengidap sakit batu karang hempedu.  Ia dikesan hujung Mei atau awal Jun 2012.  Lebih 6 bulan juga menunggu tarikh pembedahan.  Urusan booking tiket ke Tasmania dibuat lebih awal.  Maksudnya penyakit dikesan selepas urusan tempahan tiket selesai.

Perancangan menulis Travelog Tasmania terencat seketika.  Pun begitu, perjalanan masa dan pengalaman yang pelbagai memberi seribu warna hikmah yang tidak ternilai.  Saya bersyukur atas apa jua yang berlaku.  Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Selagi setiap sesuatu itu didatangkan Allah kerana menzahirkan perhatian dan kasih sayangNya pada diri, maka semua disambut dengan reda.  Alhamdulillah.

Hari ini saya mahu berkongsi sedikit tentang Keyhole Surgery atau Laparoscopy Surgery.

 

 

Ummu Abbas

26 Rabi’ul Awwal 1434H
8.21pm

Melbourne

Travelog Tasmania

Bismillah.
Alhamdulillah, baru semalam pulang dari Pulau Tasmania bersama famili.  Hari ini masih bersisa rasa letih dan perlu pula mengemaskan pakaian dan barangan lain.

 

Lapangan terbang Hobart yang menyambut ketibaan kami pada 22 Januari lepas.  Alhamdulillah perjalanan Melbourne-Hobart memakan masa kira-kira sejam.

Lapangan terbang Hobart yang menyambut ketibaan kami pada 22 Januari lepas. Alhamdulillah perjalanan Melbourne-Hobart memakan masa kira-kira sejam.

Masa berlalu tanpa dapat diundur kembali… hampir sebulan tidak berkesempatan up-date khabar dan entry di sini.

Untuk masa yang ringkas, banyak kesempatan digunakan untuk up date status di Page Facebook.  Status di Facebook boleh dicatat ringkas dan santai.  Berbeza di blog, lebih terpanggil untuk bercerita berselang sedikit rasional dari dalil naqli atau ‘aqli.

 

Foto-foto pula lebih mudah di up-load ke FB daripada Android.  

 

Sejak memanfaatkan WhatsApp untuk berusrah dan meeting, masa menjadi bertambah sempit.  Itu antara sebab lambat men’download’ WhatsApp walaupun seorang sahabat telah lama ‘merekemenkan’.  Bila banyak grup, banyak pula yang perlu di ‘follow up’.

Kemudahan teknologi memang banyak meringankan beban.  Dalam masa yang sama menambah beban pun ya…

Sehinggalah dua hari lepas, ketika berada di ‘cabin’ yang di sewa di Hadspen, Launceston, Tasmania, suami berkata, “Tiada ‘line’ lah di sini” setelah memeriksa talian handphone dan internet.

“Yeay… dapat berehat dari internet”, saya bersorak kecil dengan nada gembira.

Mana tidaknya, dalam percutian pun ‘terpaksa’ bermesej-mesej urusan kerja dan sebagainya.  Bila mesej masuk, mahu tidak mahu, perlu cek bimbang ada hal penting.

 

Sama seperti kita sentiasa perlu ‘bermesej’ dengan Tuhan… sekurang-kurangnya 5 kali sehari.  Mahu tidak mahu, terpaksa buat sebab ia memang penting untuk kita.  Tiada ruang untuk ‘bercuti’ dari ‘bermesej’ dengan Dia sebab ‘mesej-mesej’ dari Ilahi itulah ‘pendorong utama’ untuk hidup tenang dan sukses.

 

‘Cuti’ untuk wanita haid dan nifas itu bagaimana pula ya? ‘Cuti’ tersebut hanya dari ibadah formal bernama solat.  Mereka masih boleh ‘berhubungan’ melalui zikir, istighfar, tasbih dan lain-lain.  Tanyalah kepada mana-mana wanita yang menunaikan solat fardu 5 waktu, saat-saat ber’cuti’ itu mereka akan berusaha melakukan sesuatu yang dapat menenangkan jiwa bagi menggantikan solat.   Zikrullah adalah penawarnya.

 

Setakat itu dulu coretan kali ini bagi ‘membasah’kan semula blog yang lama kemarau ini.  Di Melbourne sekarang ‘summer’ namun hujan tetaplah hujan.  “Summer” di blog ini tidak berawan mendung, apa lagi mahu hujan.

 

Mohon maaf dari semua komen dan soalan yang belum berjawab.

 

Semoga segala persoalan itu sudah dapat dirungkaikan oleh insan lain yang lebih faqih dan lebih banyak makan garam dari empunya blog ini.

 

Wassalam.

 

Ummu Abbas

16 Rabi’ul Awwal 1434H/ 12.18am

Melbourne.

 

 

 

Bau Telur Busuk Yang Menginsafkan

Taman Jepun di Hamilton Garden

Taman Jepun di Hamilton Garden

“Bila dekat dengan tasik, kita akan tercium bau seperti telur busuk,” suami memberi info ketika perjalanan kami hampir ke daerah Rotorua.  “Abi, kenapa?,”  anak-anak bertanya.  “Ia bau sulfur”, suami menjelaskan.  Pada masa itu kami dalam perjalanan dari Hamilton ke Rotorua, sebuah daerah yang mengandungi 16 tasik.  Tasik Rotorua dikatakan bekas kawah gunung berapi yang meletus lebih 200 ribu tahun yang lampau.  Tasik ini berdiameter 22km.  Ia merupakan tasik kedua besar di New Zealand.  Tasik Rotorua terletak di zon gunung berapi Taupo, Utara New Zealand.

“Siapa yang kentut?”, anak-anak bising tatkala kami mula tercium bau busuk.  “Ha… inilah bau sulfur yang Abi cerita tadi.  Ini bermakna kita sudah hampir tiba di Rotorua.”  “Ooo…begitu”.  Benar bagai dikatakan suami.  Kami singgah di Bandar Rotorua sekejap dan meneruskan perjalanan ke tempat penginapan yang sudah ditempah awal iaitu di pinggir Tasik Rotoma.  Kami melewati Rotorua dengan iringan bau seperti telur busuk sepanjang perjalanan.  Tasik Rotoma juga dikatakan bekas kawah gunung berapi.

Semasa belajar tentang gunung berapi dalam subjek geografi, saya merasa takut dengannya. Saya percaya tiada siapa yang sanggup terkena percikan api yang kecil, inikan pula lahar gunung berapi yang membawa api bersamanya.  Setelah mendapat tahu Malaysia tidak termasuk dalam lingkaran gunung berapi, hati merasa lega. Walaupun pernah melawat Medan, Indonesia dan menyaksikan gunung berapi di sana namun dek melihatnya dari jauh, saya melihatnya seolah-olah kebanyakan gunung di Malaysia sahaja. New Zealand adalah sebuah negara yang termasuk dalam kawasan lingkaran gunung berapi.  Di pinggir kota Auckland terdapat kawah Mt Eden yang sudah mati.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kawah Mt Eden

Antara Hamilton Garden dan Wai-O-Tapu.

 

Antara tempat menarik di Rotorua yang kami lawati ialah Wai-O-Tapu Thermal Wonderland.  Wai-O-Tapu adalah bahasa Maori bermaksud “Air Suci”.  Ia merupakan kawasan aktif geoterma.  Kawasan ini memiliki banyak kolam air panas yang terkenal dengan airnya yang berwarna-warni.  Wai-O-Tapu memiliki keindahan pemandangan yang tersendiri tetapi menakutkan.  Itu yang saya fikir.

Dari permulaan jalan masuk ke dalam kawasan Wai-O-Tapu, diteduhi dengan pepohon menghijau serta rendang, kami melintasi jambatan kecil yang terbentang di atas sebuah sungai yang mengalir jernih.  Persekitaran awal itu seolah-olah mengingatkan saya kepada syurga yang dijanjikan Allah kepada hamba-hambaNya yang beriman dan beramal soleh.  Iktibar yang diperolehi sama seperti melawat Hamilton Gardens yang sudah diceritakan dalam artikel bulan lepas.  Bezanya kawasan ini dihiasi dengan bau sulfur.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Huge Volcano

Di hadapan kami sudah menanti kawasan yang kelihatan membahang dan mengeluarkan asap.   Apabila dijenguk ke bawah, kelihatan air kehitaman mendidih.  Ya Allah… Subhanallah… Ia begitu menakutkan.  Sudahlah tebing-tebing curamnya kelihatan berdebu kesuraman, bau-bau sulfur pula semakin kuat menyengat hidung.  Banyak juga lubang-lubang kawah gunung berapi yang kami saksikan di sini.  Airnya bercampur lumpur.  Warnanya bermula dari warna kelabu kehitaman dan hitam.  Saya percaya tiada siapa pun yang sudi terjun ke dalamnya apatah lagi mendiaminya.  Segala gambaran buruk ada di situ.

Suasana yang kontra dengan Hamilton Gardens ini mengingatkan saya kepada azab neraka Allah.  Allah menjanjikan balasan buruk kepada muslim yang banyak melakukan maksiat serta tidak bertaubat.  Allah menjanjikan kediaman yang kekal di dalam neraka buat mereka yang tidak mempunyai kunci syurga.  Mereka itulah yang memilih kekufuran dan mati dalam keadaan kufur kepada Allah.  Banyak ayat-ayat yang memberitahu hal ini.  Antaranya firman Allah di dalam Surah Al Baqarah, ayat 39, “Dan orang-orang kafir yang mendustakan ayat-ayat keterangan kami, mereka itu ialah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.”

Ayat-ayat Allah daripada kejadian alam ini sudah cukup untuk memberi peringatan supaya bersungguh-sungguh menjauhi maksiat dan bertaubat segera dari dosa-dosa sebaik sahaja terkhilaf melakukannya.  Kita terlalu lemah dan mustahil suci dari dosa namun Allah Yang Maha Pengampun sentiasa menyediakan peluang bertaubat berserta rahmatNya yang terlalu luas.  Allah berkata di dalam Surah Al Nisaa’ ayat 110, “Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Sungai di pintu masuk ke kawasan Wai-O-Tapu

Sungai di pintu masuk ke kawasan Wai-O-Tapu

Wai-O-Tapu yang unik   

Selain lubang-lubang dalam dari kawah gunung berapi yang menyeramkan, Wai-O-Tapu menghidangkan kami kawasan air panas yang menarik.  Kolam-kolam air panas ini ada pelbagai warna seperti kuning kehijauan, merah dan berwarna pelangi. Setiap kolam diberi nama.  Sebuah nama kolam menarik perhatian saya iaitu The Devil’s Bath (Mandian Syaitan).  Kelihatannya nama itu sesuai kerana kolam itu berair panas dan berbau busuk.  Terdapat juga kawasan tanah berasap kesan dari haba yang mendap di dalamnya.  Ya Allah… terlalu banyak perkara realiti menafsirkan apa yang tersirat.  Ia berguna buat setiap hamba yang mahu berfikir tentang kebesaran Allah dan mempercayai bahawa setiap janji Allah pasti benar khususnya berkenaan syurga dan nerakaNya.

“Ummi… Abi, Aesya mahu balik.  Busuklah di sini”.  Anak-anak asyik merungut mahu balik kerana tidak tahan dengan bau sulfur.  Hmm… tiada manusia yang suka kepada perkara negatif seperti bau busuk ini.  Saya teringat perumpamaan yang menyatakan andai kata dosa-dosa itu berbau, nescaya ramai manusia akan menjauhi maksiat.  Namun Allah tidak takdirkan semua itu berlaku kerana mahu menguji keimanan setiap hambaNya.  Doa melihat alam tidak dilupakan tatkala melihat semua kejadian Allah yang hebat ini, “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.”

Busuuuk....

Busuuuk….

Anak-anak asyik berjalan sambil tangan menutup hidung.  Saya bernasib baik kerana memakai purdah.  Purdah cukup membantu menapis bau yang tidak menyenangkan itu.  “Busuk… panas…”  Anak-anak terus merungut.  “Sabarlah… banyak lagi kawasan menarik yang kita mahu lihat”.  Pujukan begitu kurang membekas.  Saya berfikir lagi akhirnya saya memberi panduan, “Cuba fikir yang tempat ini tidaklah berbau busuk seperti yang disangka dan jangan sebut lagi perkataan ‘busuk’, insya Allah, kita akan rasa biasa”.  Selepas berulang kali menyarankan, akhirnya anak-anak merasa kalih dengan bau itu.  Masing-masing tidak lagi menutup hidung dan rungutan menghilang begitu sahaja.  Alhamdulillah.

Info lanjut mengenai Wai-O-Tapu boleh didapati di website  http://www.waiotapu.co.nz/.

 

Ummu Abbas

Melbourne 

31 Dic 2012

 

Orang Islam pun sembah benda?

Bismillah.

Dalam Kelas Darjah 5.

Suria (Nama samaran):  Apa la sembah patung… patung tu tak hidup pun.   Ha..ha… Kita sembahlah Tuhan. [Nada mengejek]

Mei-Mei (Nama samaran):  Orang Islam pun sembah benda juga. [Dengan nada marah]

Suria:  Mana ada…

Mei-Mei :  Itu saya tengok awak dan kawan-kawan awak sembahyang sembah dinding… benda juga.

Suria:  Lho… kami sembah Allah, tuhan yang tidak nampak.  Bukan sembah dinding.

Mei-Mei:  Sama saja… dinding juga ada kat depan.

Suria:  Kami mengadap arah kiblat.  Jadi ada dinding atau tiada,  kami tetap mengadap arah yang sama.

 

PS:  Jangan tiru cara Suria.  Fokus pada penerangan apa yang benar tanpa mengejek kefahaman orang lain.

*********

Seorang Tuan Guru menaiki kapalterbang.  Lalu disapa seorang non-muslim, Tan (nama samaran),”Boleh saya bertanya sesuatu?”

Tuan Guru:  Iya, boleh.

Tan:  “Saya lihat  orang Islam pun sembah benda seperti agama lain yang menyembah tokong-tokong dan patung-patung.”

Tuan Guru:  Apa buktinya?

Tan :  Itu, mereka sembah Kaabah di Mekah.  Bukankah Kaabah itu adalah benda yang diperbuat dari batu-bata?

Tuan Guru:  Kaabah di Mekah sebagai simbol penyatuan umat Islam.  Allah yang menetapkan arah demikian.  Kami tidak menyembah Kaabah itu sendiri tetapi menyembah Allah yang tidak mampu dilihat mata zahir kita.

Tan :  Maksudnya samalah dengan penganut Budha atau Hindu yang menyembah patung-patung mereka.  Mereka hakikatnya menyembah Tuhan yang tidak nampak.  Patung-patung itu sebagai wakil sahaja.

Tuan Guru:  Penganut Islam menyembah Allah secara langsung, bukan menjadikan Kaabah sebagai perantara.  Kalau kami sembah Kaabah itu sendiri, makanya jika kami berada di atas kapal terbang seperti sekarang, kami perlu sembahyang meniaraplah sebab Kaabah berada di bawah.

Atau jika kami berada di dalam kapal selam, maka kami perlu solat baring menelentanglah sebab Kaabah berada di atas tanah.

Begitu juga, andaikata JWW Bush bawa lari Kaabah ke Amerika dengan kapal, kami tetap akan mengadap ke arah Baitullah yang berkedudukan di Mekah.  Sekali-kali kami tidak akan solat mengadap ke arah Amerika walaupun Kaabah di bawa lari ke sana atau perlu meniarap jika berada di atas pesawat dan juga menelentang jika berada di bawah laut.  Cara solat orang Islam tetap sama walau di mana mereka berada iaitu berdiri mengadap ke arah Kaabah di Mekah.

Berbeza dengan penganut agama lain yang menyembah patung-patung, di mana ada patung, ke arah patung itulah mereka mengadap.

~****~****~****~

112:1

Katakanlah Allah itu esa (satu).

Say, “He is Allah , [who is] One,

112:2

Allah itu tempat tumpuan segala.

Allah , the Eternal Refuge.

112:3

Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.

He neither begets nor is born,

112:4

Dan tiada sesiapa pun yang serupa (sama) denganNya.

Nor is there to Him any equivalent.”

Al-Ikhlas 112: 1-4

Ummu Abbas

4 safar 1434H

12.19pm

Melbourne